God of Slaughter – Chapter 1587

shadow

God of Slaughter – Chapter 1587

Chapter 1587: Tiba di jurang

Abyss Tak Berujung…

Sebuah berkas cahaya seperti pelangi meluncur dari kehampaan, mencapai lautan awan yang tebal. Banyak orang mengendarai pelangi itu; ketika mendarat, mereka muncul satu demi satu.

Mereka adalah Shi Yan, Han Tian, ​​Zi Yao, dan yang lainnya.

Endless Abyss sedingin es dan sunyi senyap, tanpa aura makhluk hidup. Jauh di dalam kehampaan abu-abu adalah bebatuan berapi yang menghujani dengan deras, jatuh ke dalam begitu banyak jurang yang gelap.

Setelah sampai di sana, mereka semua melepaskan Kesadaran Jiwa mereka. Namun, yang mereka rasakan hanyalah ruang kosong tanpa akhir dalam jangkauan persepsi mereka.

Tempat ini adalah dasar alam semesta. Desas-desus mengatakan bahwa itu adalah area yang melarang makhluk karena itu adalah tempat roh, bintang yang hancur, dan wilayah yang menghilang. Orang-orang saat ini menyatukan diri dan mengamati, memang menemukan banyak planet jatuh dan wilayah retak seperti bola karet yang meledak, semuanya jatuh ke dalam jurang itu.

"Jadi, tempat ini Endless Abyss? Tempat yang melarang makhluk masuk? " Mei Ji adalah orang terakhir yang datang. Dia mengerutkan kening saat sinar cahaya memancar dari matanya seperti listrik dingin. "Er, saya tidak melihat sesuatu yang istimewa di sini!"

Shi Yan berdiri di tengah kerumunan, menginjak awan keberuntungan lima warna. Dia menyipitkan mata saat dia menggunakan Kesadaran Jiwa untuk menjelajah.

Dia tiba-tiba memiliki perasaan aneh tapi ajaib yang tidak bisa dia jelaskan. Dia merasa dia sudah lama di sini. Perasaan ini membuatnya bingung, karena entah bagaimana tak terbayangkan. Jadi, dia tidak memberi tahu siapa pun dan tetap skeptis.

"Tidak ada orang di sini. Karena Sauron mengundang kami beberapa kali dan betapa mendesaknya dia, saya pikir dia harus menjaga tempat ini. "

Montecie mengenakan gaun putih bersih, sosok kecilnya semanis bidadari kecil. Dia mengitari area tersebut, dan ketika dia kembali ke titik awalnya, dia memasang wajah canggung.

Han Tian, ​​dan Hiro juga bingung. Sebelum mereka datang, mereka mengira akan bertemu dengan tim Sauron atau Yuan Zu. Karenanya, mereka telah bersiap untuk pertarungan instan.

"Orang-orang itu ada di sini, tapi mereka bersembunyi dengan baik, kurasa." Zi Yao berkata dengan wajah tenang, "Kami tidak perlu mempedulikan mereka. Bahkan jika mereka ada di sini, mereka tidak akan mengganggu kita. Mereka akan memfasilitasi kita, sampai… Shi Yan menggunakan Menara Simbol Kekuatan Upanishad untuk membuka Gerbang Awal Mutlak, yaitu saat mereka akan muncul. "

Mendengar itu, semua orang mengerti situasinya.

Menara Simbol Kekuatan Upanishad yang Shi Yan dapatkan adalah faktor penting, dan memang kuncinya, untuk membuka Gerbang Awal Mutlak. Bagi Sauron, Devour, dan Yuan Zu, Shi Yan adalah elemen utama yang harus mencapai Gerbang Awal Mutlak dan membukanya. Setelah itu, mereka bisa menjalankan rencananya.

Semua orang yang ingin memasuki Gerbang Awal Mutlak membutuhkan Shi Yan untuk membukanya. Jadi, sebelum dia melakukan apapun dan sebelum Absolute Beginning Gateway dibuka, bahkan jika mereka berada di Endless Abyss, mereka akan mencoba yang terbaik untuk bersembunyi dan menahan diri. Mereka harus memperlancar jalan bagi Shi Yan.

Semuanya untuk membuka Gerbang Awal Mutlak!

"Jadi, sebelum Absolute Beginning Gateway dibuka, kita tidak perlu khawatir tentang apa pun?" Han Tian tertawa terbahak-bahak. Dia segera terdiam, merilekskan lehernya yang kaku. "Kalau begitu, kita akan melawan mereka setelah kita melewati Gerbang Awal Mutlak. Kita bisa santai sekarang. "

"Dia benar, kita tidak perlu berhati-hati sekarang. Jangan membuat sarafmu terlalu tegang. " Shi Yan melihat ke arah saat berbicara dengan Zi Yao, "Di sana, kan?"

"Benar," Zi Yao memiliki cahaya aneh di matanya karena dia cukup terkejut. Kamu bisa merasakannya?

"Bukan aku …" Shi Yan menggelengkan kepalanya. Saat yang lain kagum, dia menunjuk ke kepalanya. "Itu adalah Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Ini secara samar-samar menunjukkan saya jalannya. Begitu kami sampai di sini, ia mulai bergoyang-goyang seolah ingin lari dari kepalaku. Sedikit gelisah. "

Mata Zi Yao berbinar saat dia mendesis, "Sauron memang memiliki beberapa kemampuan. Jika Anda berkata demikian, memang benar bahwa Gerbang Awal Mutlak akan segera dibuka. Jika tidak, Menara Simbol Kekuatan Upanishad Anda tidak akan bertindak aneh. " Berhenti sebentar, dia menarik wajah serius sambil menurunkan suaranya. "Kalau begitu, kita tidak perlu merenung lagi. Mari kita pergi ke Gerbang Awal Mutlak dulu! "

Kemudian, dia menginjak pelangi, menuju ke arah yang ditunjukkan Shi Yan. Pelangi melayang di atas banyak jurang misterius dan dalam tanpa jeda, menghubungkan mereka dan menciptakan pemandangan yang menakjubkan.

Orang-orang bertukar pandang saat mereka dengan tenang mengikuti pelangi, meluncur di atas jurang gelap yang misterius.

Banyak planet jatuh di atas kepala mereka seperti hujan deras. Saat para prajurit menggunakan kekuatan mereka untuk membuat perisai, hujan deras meledak, mengirimkan begitu banyak percikan api.

Leluhur Kadal Naga, Mei Ji dan Kaisar Hiu Laut harus melambat di bawah hujan planet yang rusak. Wajah cantik Mei Ji sekarang berat, keringat membasahi dahinya yang halus.

Kabut dingin melayang di sekelilingnya, membekukan lingkaran pelindungnya. Namun, halo nya menipis di bawah serangan terus menerus. Itu tampak rapuh, seolah-olah bisa pecah setiap saat.

Pada saat ini, dia akhirnya tahu mengapa Shi Yan tidak ingin membawanya ke sini. Dia hanya menjaganya.

Jika dia masih di Alam Leluhur Langit Wilayah Pertama, dia tidak bisa menahan hujan yang berapi-api dari kehampaan. Dia akan segera menghabiskan kekuatan Tuhannya, yang akan mengekspos tubuhnya. Potongan tembakan yang menyala kemudian akan membombardir tubuhnya menjadi adonan.

Kompetensi Anda tampaknya tidak cukup.

Shi Yan berbalik dan berhenti. Saat dia melepaskan energinya, hujan berapi di atas Mei Ji mendesis di dalam pusaran yang dia lepaskan.

Setelah beberapa detik, bintang-bintang berapi berkumpul menjadi tujuh kristal, bintang-bintang terang yang sebesar pegunungan. Seketika, Shi Yan mengukir Kesadaran Jiwa pada mereka, membuat mereka menjadi bintang penjaga Mei Ji melayang di sekitar tubuhnya.

Begitu ketujuh bintang itu tercipta, lapisan cahaya bintang yang megah jatuh seperti tirai hujan, menyelimuti Mei Ji seluruhnya. Fragmen planet rusak yang jatuh dari langit akan menghindari Mei Ji sendiri. Mereka tidak mengenai halo Mei Ji lagi, jadi dia tidak perlu mengkonsumsi energi lagi.

Mei Ji menyingkirkan bahaya, dan wajahnya yang pucat kembali berwarna karena dia tidak perlu menggunakan kekuatan Dewa lagi. Matanya yang berair mengandung gairah saat dia melirik Shi Yan. Dia tidak mengucapkan terima kasih, tapi menjilat bibir succulentnya.

Shi Yan tertawa terbahak-bahak, menggelengkan kepalanya, "Jangan terlalu banyak berpikir. Lindungi semangat Anda untuk pulih dengan cepat. "

Mei Ji tersenyum sambil terbang ke arahnya saat dia menelan beberapa pelet aromatik. "Mengerti!"

"Yah, hanya kecantikan yang mendapat suguhan. Old Shark dan saya tidak akan mendapatkan perlakuan seperti itu. Kita harus mempertaruhkan hidup kita untuk melawan kekuatan yang besar itu, "Leluhur Naga Kadal menyeringai, serak tawanya.

Saat dia terbang bersama Kaisar Hiu Laut di belakang Mei Ji, mereka jelas telah melihat situasi sulitnya. Mereka telah bergandengan tangan untuk membantunya; Namun, tepat sebelum mereka mengambil tindakan, mereka melihat tujuh bintang melayang di atas kepalanya, melindunginya dari serangan alami.

Tidak lama sejak Kaisar Hiu Laut dan Kadal Naga Leluhur telah mencapai Alam Leluhur Wilayah Langit Kedua, jadi itu sedikit di luar kemampuan mereka untuk menahan hujan yang berapi-api. Terkadang, mereka harus menghindar ketika wilayah yang hancur jatuh, itulah mengapa mereka berada di ujung grup sekarang.

Montecie, Hiro, dan Han Tian mengikuti Zi Yao dari dekat, dan sudah menghilang.

Bagi para ahli yang telah memasuki Alam Leluhur Wilayah Langit Kedua selama puluhan ribu tahun, menghancurkan seluruh wilayah adalah tugas yang sederhana. Dengan demikian, mereka tidak terganggu oleh pecahan api yang ditembakkan. Selain itu, karena Shi Yan mendukung mereka, mereka tidak terlalu khawatir.

"Anda mencari masalah sendiri. Anda seharusnya tidak mengunjungi Abyss Tanpa Akhir ini. Tentu saja, saat Anda di sini, Anda harus mengharapkan bahaya. " Shi Yan tersenyum. Melihat Mei Ji mendekat, dia tidak terburu-buru bergerak sambil menunggu Leluhur Naga Kadal dan Kaisar Hiu Laut dan melanjutkan, "Sebenarnya, kalian seharusnya tidak datang. Bahkan Han Tian, ​​Hiro, dan yang lainnya tidak terlalu percaya diri, karena kita tidak tahu apa di balik Gerbang Awal Mutlak. Hanya Tuhan yang tahu apakah kita bisa kembali hidup-hidup. "

"Yah, kita harus bersaing, kan?" Kaisar Hiu Laut berkata dengan tenang dan dingin, "Di Era Awal Mutlak, bahkan Desolate dan Devour ingin mempertaruhkan nyawa mereka demi Gerbang Awal Mutlak. Di era kita, Sauron telah merencanakan selama puluhan ribu tahun. Kami dapat mengatakan dengan pasti… sesuatu yang sangat ajaib ada di sana. Jadi, jika kita memiliki kesempatan untuk pergi ke sana, mengapa kita tidak memanfaatkannya? "

"Saya ingin mencapai alam Leluhur saya untuk mempromosikan garis keturunan saya. Saya harus pergi ke sana. " Leluhur Naga Kadal terdengar serius, lalu tiba-tiba menghela nafas, "Sulit untuk memprediksi masa depan. Ketika saya bertemu Anda di Dragon Lizard Star, Anda berada di Alam Dewa yang baru mulai. Setelah ratusan tahun, Anda telah mencapai Alam Leluhur Wilayah Langit Ketiga. Meskipun saya tahu Anda akan memiliki masa depan yang cerah, saya tidak percaya Anda bisa mencapai level ini. "

"Benar," Mei Ji tersenyum menawan. "Aku juga kenal dia di tempatmu. Saat itu, saya ingin membunuhnya untuk mendapatkan klon jiwa Desolate. Saya tidak berharap mendapatkan hasil yang menakutkan itu. Saat mengejarnya, saya tenggelam… "

Shi Yan telah mendorong kekuatannya untuk membuat planet yang rusak memberi jalan saat mereka berempat mengobrol di sepanjang jalan menuju Gerbang Awal Mutlak. Setelah sekian lama, Shi Yan menerima pesan jiwa Zi Yao dan dia berkata. "Kita harus cepat. Tim Zi Yao telah tiba. Mereka khawatir jika kami mendapat masalah. "

Mendengar itu, mereka berhenti tertawa dan mengobrol; saat Shi Yan menuangkan lebih banyak energi, mereka semua berakselerasi.

Setelah sekian lama, mereka mampir ke jurang masif yang tampak seperti danau luas, dingin, dan gelap. Lapisan luar jurang itu seperti cermin, dengan miliaran simbol Awal Mutlak berkedip dan bergoyang-goyang seperti genangan kecebong. Dalam setiap detik, mereka berubah menjadi formasi baru; semuanya sangat tidak masuk akal dan misterius.

Tim Zi Yao sedang menunggu mereka tepat di depan jurang yang dalam. Mereka semua memasang wajah tegas saat mereka melihat simbol Absolute Beginning.

Begitu Shi Yan tiba, dia merasa terguncang ketika Menara Simbol Kekuatan Upanishad terbang dan melayang di atas kepalanya tanpa terkendali.

Menara Simbol Kekuatan Upanishad tiba-tiba menembakkan sinar cahaya sementara semua jendela di menara itu terbuka. Simbol Absolute Beginning yang tak terhitung jumlahnya terbang keluar dari menara seperti awan roh, menuju Gerbang Awal Absolut.

Mata semua orang bersinar dengan cahaya magis, merasa senang setelah melihat jurang yang dalam.