Library of Heaven's Path – Chapter 1

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1

Chapter 1: Penipu

"Penipu! Penipu hebat! "

Raungan marah bisa terdengar dan suara langkah kaki di trotoar batu biru oleh seseorang yang melarikan diri bisa terdengar.

Zhang Xuan mengulurkan kedua tangannya tanpa daya, "Saya bukan penipu, saya adalah guru akademi… Saya hanya ingin menjadikan Anda murid saya! Selain itu, apakah Anda harus menambahkan kata ‘hebat’ saat mengatakan bahwa saya adalah penipu? Anda membuatnya terdengar seolah-olah saya adalah penjahat yang tidak dapat diampuni … "

Setelah dia menyelesaikan gumamannya, dia mengingat kata-kata sutradara, "Ini sudah yang ke-17! Jika saya masih gagal menemukan siswa hari ini, saya harus berkemas dan pergi besok! "

Zhang Xuan bukanlah orang dari dunia ini, tetapi pustakawan biasa di sekolah menengah. Dia hanya mengingat nyala api dan kemudian… Tidak ada lagi. Ketika dia bangun, dia sudah ada di dunia ini.

Dunia ini seperti yang digambarkan dalam novel, jalur seni bela diri dihormati dan pemerintahan yang kuat!

Awalnya, dia mengira setelah melakukan traverse, dia akan menjadi bakat yang tidak berguna dan akhirnya ditolak oleh tunangannya. Setelah itu, dia akan menyerang balik, menampar wajah mereka, dan hidupnya akan berjalan lancar sejak saat itu… Sepertinya dia telah terlalu memikirkannya. Setelah tiba di sini, dia menyadari bahwa dia bukanlah seorang siswa tapi seorang… guru!

Guru paling menyedihkan di seluruh akademi!

Ceramah-ceramah orang lain selalu dipenuhi oleh banyak orang yang mendapati dirinya tanpa tempat duduk. Di sisi lain, tidak ada satu orang pun di kelasnya. Sulit baginya untuk mengikat beberapa siswa tetapi mereka akhirnya mencapnya sebagai ‘penipu’ dan melarikan diri!

Adapun alasannya, mengabaikan fakta bahwa orang yang tubuhnya diambil alih olehnya adalah guru terlemah di seluruh kampus dan ketidakmampuannya untuk memilih bakat, inti dari semuanya adalah bahwa … dia bahkan menyesatkan seorang siswa, menyebabkannya kultivasi untuk mengamuk!

Ini seperti memiliki pasien yang meninggal di bawah catatan Anda! Reputasinya turun dan dia dibenci oleh orang lain. Bahkan para siswa baru memilih untuk menjauh darinya, takut mereka akan berakhir dalam situasi yang sama jika mereka jatuh ke dalam cengkeramannya.

Rekam jejak yang buruk dan kurangnya siswa menyebabkan dia menjadi yang pertama dari bawah di seluruh akademi untuk Ujian Kualifikasi Guru tahun lalu. Dia bahkan mendapat nilai nol pertama dan satu-satunya di seluruh sejarah akademi.

Karena depresi, dia menggunakan alkohol untuk menenggelamkan kesedihannya. Pada akhirnya, seperti yang dia inginkan, dia meninggal, memberikan kesempatan bagi Zhang Xuan untuk melompat.

Di awal masa jabatan baru, akademi mengeluarkan ultimatum kepadanya. Jika dia tidak dapat merekrut satu siswa pun untuk pelajarannya pada tahun ini, kualifikasinya sebagai guru akan dicabut!

Saat ini sudah ada 17 siswa baru yang melintas di ruang kelasnya. Pada akhirnya, saat mereka mendengar namanya, semuanya melarikan diri, seolah-olah seorang wanita muda bertemu dengan paman yang aneh, berlari sejauh yang bisa ditempuh kaki mereka.

"Sepertinya aku harus mencari cara untuk membujuk salah satu dari mereka!"

Saat dia masih berpikir tentang bagaimana dia harus mengikat seseorang, dia melihat kepala seorang gadis dengan ekspresi bingung di pintu masuk.

"Bolehkah saya bertanya apakah ini ruang kelas Guru Lu Xun?"

Dia memiliki penampilan yang imut dan elegan, belum lagi suaranya yang manis.

Guru Lu Xun adalah guru bintang akademi. Pelajarannya selalu dikemas dan banyak orang memilih untuk datang ke akademi karena ketenarannya.

Aku akan membawanya! Melihat seseorang masuk ke dalam jebakannya, mata Zhang Xuan berbinar.

Mengingat semua jenis metode untuk bertindak keren dari kehidupan sebelumnya, dia duduk dengan tenang di kursinya dan berpose seperti seorang ahli yang tercerahkan, "Kamu ingin menjadi muridnya?"

Gadis muda itu menganggukkan kepalanya dengan marah saat kekaguman muncul di muridnya yang hitam pekat, "Saya telah mendengar bahwa Guru Lu Xun adalah guru paling luar biasa di Akademi Hongtian. Semua siswa yang dia ajar luar biasa dan bergabung dengan kelasnya adalah suatu kehormatan tersendiri! "

"Rumor mungkin tidak mencerminkan kebenaran. Guru itu ibarat sepatu, yang penting pas atau tidak! Tidak peduli seberapa baik dia mengajar, jika teori tidak sesuai dengan keterampilan yang Anda latih, Anda tidak hanya akan merasa sulit untuk maju, kekuatan Anda bahkan mungkin mundur! Bahkan jika seorang guru tidak terkenal, jika teorinya selaras dengan teori Anda, Anda masih dapat meningkat dengan cepat dan kultivasi Anda akan meningkat secara eksponensial! "

"Begitukah … Aku juga pernah mendengar kakak laki-lakiku mengucapkan kata-kata seperti itu sebelumnya!" Gadis muda itu merenung sejenak, ketidakpastian muncul di matanya yang indah. "Namun, saya tidak tahu pelajaran seperti apa yang cocok untuk saya!"

Melihat dia di kail, mata Zhang Xuan berbinar. Dia ragu-ragu sejenak ketika orang-orang bijak seperti Karl Marx dan Friedrich Engels melintas satu demi satu dalam pikirannya. Dia berpura-pura melihat kesulitan dan berkata, "Pertemuan kita juga bisa dianggap sebagai takdir. Bagaimana dengan ini, saya juga seorang guru di akademi ini. Saya akan membantu Anda melihat tulang, bakat, dan kepribadian Anda serta merekomendasikan guru yang cocok untuk Anda! "

"Kalau begitu aku akan merepotkanmu, mister!" Dia tidak menyangka bahwa seorang guru yang dia temui dengan begitu santai akan sangat membantu. Gadis itu segera mengangguk dengan penuh semangat.

"Tunjukkan kultivasi Anda terlebih dahulu!"

Mata Zhang Xuan setengah terbuka, terlihat seolah-olah ini tidak mengganggunya sama sekali.

"Iya!"

Huuuuuuuuuuu!

Dalam sekejap, seluruh ruangan bersiul karena gelombang kejut dari pukulannya. Gelombang demi gelombang energi spiritual berenang di sekitar tubuh gadis itu. Untuk energi spiritualnya berkumpul bukannya menyebar, belum lagi kuat tetapi tersembunyi, ini menunjukkan bahwa dia memiliki fondasi yang hebat.

"Baiklah, saya tahu bahwa Anda telah berlatih dengan rajin dan rajin. Fondasi Anda kokoh dan bakat Anda adalah yang terbaik. Anda adalah seorang jenius yang sulit didapat! " Setelah dia menyelesaikan rutinitas meninju, Zhang Xuan menganggukkan kepalanya dengan puas.

Dia meniru peramal dari bumi. Kata-katanya licin dengan berbagai interpretasi. Orang-orang yang mendengarkan tidak dapat menemukan kesalahan dengan kata-katanya dan sebaliknya, mereka akan terkejut dengan seberapa akurat komentarnya.

"Terutama kekuatan di kakimu, mereka seperti naga yang melingkar. Setiap gerakan seperti air yang mengamuk, penuh kekuatan. Selama Anda berlatih keras di masa depan, Anda pasti akan memiliki masa depan yang cerah… "

"Guru, kakiku terluka. Dokter mengatakan bahwa itu sama baiknya dengan yang lumpuh… "Gadis itu menyela monolognya dengan tatapan curiga di matanya.

"Terluka …" Wajah Zhang Xuan memerah. Namun, dia berkulit tebal, jadi orang lain tidak bisa benar-benar tahu. Dia terus berkata omong kosong, "Menurutmu apakah aku tidak tahu? Saya tahu itu sejak Anda mengerahkan kekuatan Anda! Alasan mengapa saya mengatakannya adalah karena… Melalui kehancuran akan ada kelahiran kembali! Meskipun kaki Anda terluka, Anda secara tak terduga diberkati dengan kesempatan yang tidak diharapkan orang lain. Selama Anda menggenggamnya dengan benar, kerja keras Anda akan menjadi kekuatan terbesar Anda! Orang lain hanya bisa melihat dengan rasa iri! "

Bagaimanapun, dia hanya membujuknya. Jika dia bisa meyakinkannya dengan omong kosong, dia akan omong kosong. Yang penting adalah membuat seorang murid mendekatinya terlebih dahulu.

"Kesempatan? Guru, kesempatan seperti apa itu? " Mata gadis itu berbinar.

Setelah kakinya terluka, dia selalu merasa bahwa dia lebih rendah dari orang lain, menyebabkan dia memiliki harga diri yang rendah. Dia tidak menyangka akan mendapatkan banyak uang karena kecelakaan seperti itu.

"Kesempatan ini memungkinkan Anda untuk melambung ke puncak sekaligus. Tidak akan sulit bagi Anda untuk menjadi yang terbaik di mahasiswa baru. Bagaimanapun, bakat Anda luar biasa, seorang jenius yang belum muncul dalam sejarah. Namun … "Kata-kata Zhang Xuan terus berlanjut. Semua yang dia kekurangan sekarang adalah mengambil manual ‘Telapak Tangan Buddha’.

TL: Kungfu Hustle

Setelah mendengar bahwa dia adalah seorang jenius yang mampu menjadi yang pertama di antara murid baru, wajah gadis itu memerah dan terus bertanya, "Namun apa?"

"Namun …" Zhang Xuan menghela nafas. Ini adalah desahan yang meratap bahwa bakat akan terkubur di tanah. "Para guru yang mampu melihat kesempatan seperti itu tidak banyak jumlahnya di akademi ini! Termasuk saya, hanya ada tiga. Dua lainnya sudah berhenti menerima siswa dari tiga tahun lalu, jadi… akan sulit bagiku untuk menanyakannya juga… "

"Berhenti menerima siswa?" Awalnya, gadis itu memiliki harapan yang tinggi untuk itu tetapi setelah mendengar kata-kata itu, ekspresinya berubah menjadi muram. Kemudian, dia tiba-tiba mengingat sesuatu dan berkata, "Mereka tidak menerima siswa tetapi guru, apakah kamu … menerima?"

"Tentu saja. Hanya saja, Anda juga bisa tahu, saya tidak peduli pada ketenaran dan kekayaan dan saya juga tidak punya banyak waktu luang! " Ekspresi kesulitan muncul di wajah Zhang Xuan. "Jika itu bukan giok yang bagus, aku tidak akan menerimanya dengan mudah bahkan jika jalan kita bersilangan …"

Putong!

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, gadis itu berlutut dan membungkuk, "Aku tahu tuan itu mulia, tapi terimalah aku sebagai muridmu! Aku akan berlatih dengan rajin agar tidak mempermalukanmu! "

Gelombang kegembiraan mengalir ke dalam hati Zhang Xuan, meskipun wajahnya masih terlihat kesulitan, "Ada takdir di antara kita, hanya itu … Anda juga bisa tahu, saya suka kedamaian …"

"Sebagai murid Anda, saya berjanji tidak akan pernah mengganggu guru kecuali dalam keadaan darurat!" Melihat bahwa dia sedikit tidak mau, gadis itu segera menganggukkan kepalanya dengan ekspresi tulus di wajahnya.

"Saya tidak memiliki banyak siswa, jadi sumber daya yang saya miliki tidak dapat dibandingkan dengan guru lain. Juga, Anda mungkin dikritik oleh orang lain … "Zhang Xuan melanjutkan.

"Begitukah… Aku dengar sumber pelatihan itu penting…" Gadis itu ragu-ragu.

Jumlah sumber daya yang diklaim oleh guru dari akademi terkait dengan jumlah siswanya, hasil mereka, dan berbagai faktor lainnya. Tanpa sumber daya yang cukup, sulit untuk maju dalam kultivasi seseorang.

"Batuk batuk, aku hanya mengatakan itu untuk mengujimu. Karena Anda bertekad dan tulus dalam mengakui saya sebagai tuan Anda, saya akan dengan enggan menerima Anda! " Melihat tanda-tanda keraguannya, Zhang Xuan menyela dan berkata, "Kartu identitasmu!"

"Jadi… secepat itu?"

Dia tidak menyangka bahwa guru akan mengubah wajahnya secepat membalik halaman buku. Gadis itu sedikit terkejut saat dia menangkap token yang dilewati oleh Zhang Xuan yang mewakili identitasnya. Saat dia sedang mempertimbangkan apakah dia harus membenarkan hubungan tersebut, dia melihat Guru Zhang yang pendiam menarik tangannya dan memotongnya dengan pisau tajam. Setetes darah jatuh pada token giok.

Weng!

Lampu berkedip.

"Ah…."

Gadis itu sedikit tercengang.

Bukankah guru berkata bahwa dia harus mempertimbangkannya dengan hati-hati? Tidak peduli dengan ketenaran dan kekayaan, bukan? Mengapa gerakannya begitu cepat dan… bahkan belatinya telah disiapkan sebelumnya?

"Mulai sekarang, kamu adalah muridku!" Setelah verifikasi melalui darah, Zhang Xuan menghela nafas lega. Kemudian, dia terus menganggap citranya sebagai ahli yang tidak duniawi, "Siapa namamu?"

"Guru, saya dipanggil Wang Ying!"

Mengetahui bahwa keputusannya tidak dapat dicabut, gadis itu tidak mengatakan apa-apa lagi dan menganggukkan kepalanya.

"Un, ambil token identitas Anda untuk mengklaim tempat tidur dan buku Anda. Juga, cari penginapan Anda saat Anda berada di sana! Kita akan mulai pelajaran besok. Temui aku di sini! "

Zhang Xuan mengibaskan tangannya.

"Iya!" Wang Ying menganggukkan kepalanya dan berbalik untuk pergi.

"Huu! Saya telah berhasil membujuk seseorang masuk! "

Setelah memastikan bahwa dia adalah muridnya, Zhang Xuan menghela nafas lega dan tersenyum.

Ini bukanlah tugas yang mudah. Jika bukan karena teknik bertingkah keren yang dia pelajari dari internet, akan sulit baginya untuk berhasil hari ini.

Dengan satu murid, dia akan bisa terhindar dari malapetaka karena dikeluarkan. Zhang Xuan merasakan beban di hatinya menghilang. Sesaat, jiwanya terasa jauh lebih rileks. Obsesi yang masih ada di otaknya menghilang secara bertahap.

"Tenanglah, sekarang aku ada di tubuhmu, aku akan hidup layak menggantikanmu!"

Zhang Xuan sebelumnya meninggal karena dia tidak dapat merekrut siswa, jadi dia sangat menyesal di dunia ini. Sekarang setelah ada seorang siswa di bawahnya, obsesi terakhirnya lenyap. Pada saat ini, Zhang Xuan akhirnya bisa dianggap mendapatkan kendali penuh atas tubuh ini.

Ledakan!

Setelah mendapatkan kendali penuh atas tubuh ini, Zhang Xuan ingin terus membujuk beberapa siswa lagi. Namun, dia tiba-tiba merasakan getaran di kepalanya saat dia mendengar suara lonceng kuno di kepalanya.

"Langit dan bumi tidak berperasaan, memperlakukan semua makhluk seperti anjing…"

"Matahari terbenam dan bulan menyusut, ketidaksempurnaan muncul di langit dan bumi …"

Ledakan!

Semua jenis pepatah yang mendalam mengejutkannya dengan pusing. Setelah itu, sebuah istana raksasa muncul di hadapannya di kepalanya. Di atasnya, empat kata bersinar terang.

Perpustakaan Jalan Surga!

Membuka pintu, dia masuk. Rak buku yang tak terhitung jumlahnya berdiri tegak dan kokoh dengan segala jenis buku di atasnya. Ujungnya tidak bisa dilihat sekilas.

"Mungkinkah ini paket hadiah untuk transcenders? Perpustakaan? Sialan, saya adalah seorang pustakawan dalam kehidupan saya sebelumnya. Tidak mungkin aku masih sama di dunia ini juga! "

Paket hadiah orang lain adalah kakek tua, sistem, atau semua jenis barang yang dikuasai. Namun, paket hadiah saya adalah perpustakaan? Zhang Xuan bisa merasakan pemandangan sebelum dia menjadi gelap dan dia hampir pingsan.

Perpustakaan? Untuk apa? Tidak mungkin di perkelahian masa depan saya ketika orang lain melemparkan pedang ke arah saya, saya akan melempar buku?

"Coba saya lihat buku apa itu."

Merasa tidak berdaya, Zhang Xuan mengulurkan tangan untuk mengambil buku dari rak buku untuk menentukan tujuan perpustakaan ini. Namun, ketika dia mengulurkan, tangannya melewati rak buku, menyebabkan dia mengambil udara tipis.

"Apakah kamu mempermainkanku? Memberi saya perpustakaan namun mencegah saya mengambil dan membaca buku apa pun, apa sebenarnya yang Anda inginkan? "

Zhang Xuan tidak bisa berkata-kata. Dorongan untuk menangis membanjiri dirinya tetapi tidak ada air mata yang keluar.

Catatan TL: Kaisar Haotian adalah dewa tertinggi dari suku Han yang mengatur segala sesuatu di bawah ajaran Konfusianisme