Library of Heaven's Path – Chapter 1019

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1019

Chapter 1019: Berpegangan Tangan

Dia sepertinya sedikit keluar dari itu, sehingga dia bahkan tidak menyadarinya ketika Zhang Xuan berjalan. Bulan yang cemerlang memancarkan cahaya pucat ke tubuhnya, membuat penampilannya mengingatkan pada peri halus yang bisa terbang di saat berikutnya.

"Untuk linglung seperti itu, apa yang kamu pikirkan?" Zhang Xuan bertanya sambil tersenyum.

"Tidak banyak …" Memulihkan dari linglung, Luo Ruoxin menggelengkan kepalanya. Sambil berdiri, dia menatap bulan yang cemerlang dan bertanya, "Maukah kamu menemani jalan-jalan di luar?"

Zhang Xuan terkejut dengan permintaan itu sesaat sebelum kegembiraan menangkap seluruh wajahnya. Tanpa jeda sedetik pun, dia menjawab dengan bersemangat, "Tentu saja, dengan senang hati saya juga!"

Melihat ekspresi gembira pihak lain, Luo Ruoxin menggelengkan kepalanya dengan senyum tak berdaya. "Apakah Anda juga menunjukkan emosi Anda secara eksplisit dalam segala hal lain yang Anda lakukan?"

Kebanyakan orang biasanya mencoba yang terbaik untuk menyembunyikan kegembiraan mereka di hadapannya, ingin terlihat bermartabat dan berbudaya. Namun, orang ini adalah kebalikannya. Dia terus terang dan terus terang, melakukan apa pun yang ada di pikirannya tanpa khawatir sama sekali. Kepribadiannya yang riang sungguh membuat iri.

"Aku …" Pertanyaan mendadak itu membuat Zhang Xuan sedikit gugup. "Sebenarnya, selama ini aku menyembunyikan sesuatu…"

Oh? Mendengar kata-kata itu, minat Luo Ruoxin terusik. Mengalihkan matanya yang indah padanya, dia berkata, "Ceritakan padaku!"

"Sejujurnya, saya adalah orang yang damai yang lebih suka menjaga profil rendah, tetapi hal-hal entah bagaimana tidak pernah berjalan seperti yang saya inginkan …" Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

"Profil rendah?" Melihat betapa sungguh-sungguh pihak lain mengucapkan kata-kata itu, Luo Ruoxin tertawa terbahak-bahak. Ekspresi sedih di wajahnya beberapa saat yang lalu lenyap dari pandangan, dan dia tidak bisa menahan untuk tidak berkomentar, "Kamu pasti telah menyembunyikannya dengan baik; Aku tidak tahu sama sekali! "

Ke mana pun orang itu pergi, dia selalu menjadi bintang paling terang di hadapan semua orang. Tidak mungkin ada orang yang lebih terkenal daripada dia… namun, pada saat ini, dia benar-benar mengatakan bahwa dia adalah orang yang damai yang lebih suka menjaga profil rendah?

Dimana wajahnya?

Dia biasanya akan merasa jijik dengan rasa tidak tahu malu seperti itu, tetapi untuk beberapa alasan, dia tidak memiliki reaksi seperti itu terhadap pria muda di sampingnya. Sebaliknya, berada di samping pihak lain membuatnya merasa sangat rileks, membawa ketenangannya.

Pada reaksi pihak lain, Zhang Xuan menggelengkan kepalanya. Aku tahu kamu tidak akan mempercayaiku!

Dia benar-benar orang yang rendah hati di lubuk hatinya, tetapi takdir hanya suka mempermainkan orang lain. Terlalu luar biasa, dia bersinar terang seperti kunang-kunang dalam kegelapan kemanapun dia pergi, tidak bisa menyembunyikan cahayanya apapun yang dia lakukan.

"Hahahaha!" Melihat tanggapan serius pihak lain, Luo Ruoxin tidak bisa menahan tawa lagi.

Di bawah langit malam, di tengah obrolan, keduanya berjalan keluar dari manor tempat mereka tinggal.

Awal malam telah menurunkan suhu terik secara drastis. Tergoda oleh cuaca dingin, mereka yang bersembunyi di rumah mereka sebelum keluar dari pintu mereka, memenuhi jalan dengan kerumunan besar.

Zhang Xuan tidak tahu metode apa yang digunakan Luo Ruoxin untuk menyamar, tetapi meskipun penampilannya cantik, dia tampaknya tidak menonjol dari kerumunan. Dengan demikian, meski ada seruan keajaiban dari waktu ke waktu, itu tidak terlalu menarik perhatian.

Setelah berjalan jauh, Zhang Xuan tiba-tiba berhenti dan menunjuk ke depan. "Karena iklim Firesource City yang khas, kota ini memiliki banyak hidangan unik yang tidak dapat ditemukan di tempat lain. Ada bar di depan, jadi kenapa kita tidak beristirahat di sana sebentar dan mencoba masakan lokal mereka? "

Luo Ruoxin melihat ke depan dan melihat sebuah bangunan megah. Di atas pintu masuk gedung tergantung sebuah plakat dengan tiga kata di atasnya: ‘Dream Reminiscence Tavern’.

"Hidup, kenangan akan mimpi. Tergesa-gesa dan khawatir seumur hidup, mungkin lebih baik dihabiskan dengan bersenang-senang dengan anggur… Sungguh nama yang puitis! " Luo Ruoxin berkomentar dengan penuh arti.

Interior kedai ini dirancang dengan mewah, tetapi juga memiliki suasana yang hangat. Petugas yang bergerak di sekitar tempat memiliki budidaya Transcendent Mortal 5-dan setidaknya. Hanya dengan melihat-lihat, tampak jelas bahwa kedai itu sama sekali tidak sederhana.

"Para tamu, silakan lewat sini …" Seorang petugas menyambut mereka sebelum menempatkan mereka di meja untuk dua orang di dekat jendela.

Zhang Xuan menatap Luo Ruoxin sekilas, dan hanya setelah memastikan bahwa Luo Ruoxin tidak senang dengan pengaturan ini, dia menghela nafas lega dan duduk.

"Tolong bawakan kami sepiring semua spesialisasi Anda."

Tentu!

Petugas itu buru-buru pergi, dan tak lama kemudian, sederet makanan lezat dan sebotol anggur mewah tersebar dengan megah di atas meja di depan mereka.

Zhang Xuan harus mengakui bahwa makanan dan anggur di kedai ini memang luar biasa. Api bumi yang kaya akan Firesource City tidak hanya menghasilkan senjata yang unggul, itu juga merupakan kunci dari anggur yang sangat harum yang mereka hasilkan di wilayah tersebut. Seteguk saja bisa membuat seseorang ketagihan, ingin lebih.

"Ikan Mas Danau Emas ini adalah spesies unik yang hanya ditemukan di Danau Emas di Gunung Merangkul Burung Walet. Itu hanya mereproduksi sekali setiap sepuluh tahun, membuatnya sangat terbatas. Ia tidak memiliki sisik, dan dagingnya juga sangat segar. Paling enak dikukus dengan anggur kuning… "

"Ini adalah hati Blue Sparrow. Cukup kukus dengan sedikit minyak wijen, dan itu akan siap untuk dinikmati. Hidangan ini tidak hanya kaya akan energi spiritual, tapi rasanya juga yang terbaik… "

"Ini adalah Greentip Bamboo Meat of Firesource City yang terkenal. Bahan utamanya adalah Greentip Bamboo, tanaman yang hanya tumbuh di Firesource City. Setelah dipanaskan, teksturnya akan mengingatkan pada bacon, memberikan rasa renyah yang enak… "

Zhang Xuan memperkenalkan berbagai hidangan saat mereka berpesta dengan makanan di hadapan mereka.

Hanya dengan satu rasa, dia bisa menyusun buku tentang masing-masing di Library of Heaven’s Path. Mengesampingkan memperkenalkan hidangan, dia bisa dengan mudah menunjukkan lusinan kekurangan dalam masakan tanpa mengulangi poin apa pun.

Kamu adalah seorang gourmet? Luo Ruoxin terkejut mendengar perkenalan rinci hidangan dari pihak lain.

Meskipun usia muda dari pria yang duduk di hadapannya, dia memiliki kekuatan yang jauh melebihi usianya, dan penguasaan pekerjaan pendukungnya juga luar biasa. Seolah-olah tidak ada apa pun di dunia ini yang tidak mampu dia lakukan.

Ini terutama terjadi untuk gourmet. Itu adalah salah satu pekerjaan yang paling tidak mencolok dari Sembilan Jalan Bawah, dan mereka biasanya hanya akan bertanggung jawab dalam mencoba hidangan baru dan memperkenalkannya pada sosok bangsawan. Karena itu, mereka tidak memiliki banyak kedudukan.

Oleh karena itu, dia tidak bisa membantu tetapi menjadi bingung bahwa kepala sekolah dari Akademi Guru Guru benar-benar akan menghabiskan waktunya untuk mempelajarinya juga.

"Saya kebetulan pernah membaca beberapa buku tentang mereka di masa lalu, jadi saya tahu sedikit di sana-sini," Zhang Xuan menjelaskan.

"Mengesankan, Anda benar-benar membaca dengan baik," puji Luo Ruoxin.

Sangat kontras dengan Zhang Xuan yang melahap makanan tanpa sedikit pun keanggunan, Luo Ruoxin makan dengan anggun dalam suapan kecil. Tingkah lakunya yang halus mengisyaratkan asuhan yang baik yang dia miliki.

…

Setelah puas, Zhang Xuan menoleh ke Luo Ruoxin dan berkata, "Jika Anda memiliki sesuatu di pikiran Anda, mungkin membicarakannya akan membuat Anda merasa lebih baik. Kultivasi saya mungkin rendah, tetapi saya masih mampu menyelesaikan sebagian besar masalah. "

Dia tahu bahwa pihak lain memiliki beberapa masalah dalam pikirannya, dan itu juga mengapa dia bercanda, berharap untuk membuat pihak lain dalam suasana hati yang lebih baik. Namun … sepertinya usahanya tidak benar-benar membuahkan hasil.

"Tidak banyak …" Luo Ruoxin berhenti sejenak sebelum menggelengkan kepalanya. "Hanya saja akhir-akhir ini aku bertemu dengan beberapa hal yang membuatku sedikit rindu."

"Rindu? Kamu … Apakah kamu benar-benar dari salah satu Klan Sage, Klan Luo? " Zhang Xuan bertanya dengan ragu.

Ada banyak desas-desus tentang identitas asli Luo Ruoxin di sekitar Akademi Guru Guru, yang terkenal adalah bahwa dia berasal dari Klan Luo yang terhormat.

Jika tidak, tidak masuk akal bagi guru master bintang 7 seperti Mu shi untuk memperlakukannya dengan sangat hormat.

"Klan Sage?" Wanita muda itu menggelengkan kepalanya sambil tersenyum, tidak mengakui atau menyangkalnya. Sebaliknya, dia memandang Zhang Xuan dan bertanya, "Bagaimana dengan keluargamu? Dimana mereka? Saya belum pernah mendengar Anda membicarakannya sebelumnya. "

Melihat Luo Ruoxin tidak mau membicarakan masalah ini, Zhang Xuan memutuskan untuk tidak bertanya terlalu banyak tentang itu juga. "Saya tidak punya anggota keluarga. Saya seorang yatim piatu. "

"Seorang anak yatim?" Luo Ruoxin sedikit tercengang oleh tanggapannya.

"Un, saya tidak memiliki kerabat saat tumbuh dewasa," kata Zhang Xuan.

Dia belum pernah bertemu dengan salah satu kerabatnya setelah melampaui batas dari Bumi. Tidak hanya itu, dirinya sebelumnya juga tidak memiliki ingatan semacam itu.

Melalui kerja keras yang luar biasa, dirinya yang sebelumnya berhasil menjadi guru Akademi Hongtian, tetapi meskipun demikian … dia akhirnya menyebabkan kultivasi muridnya mengamuk dan hampir dicabut lisensinya!

"Maaf, saya tidak bermaksud mengungkitnya," Luo Ruoxin buru-buru meminta maaf.

"Tidak apa-apa; Saya sudah terbiasa Saya cukup senang dengan situasi saya. Saya dapat bepergian ke mana pun saya ingin dengan bebas tanpa peduli di dunia! " Zhang Xuan melempar.

Dalam arti tertentu, dia juga menyukai gaya hidupnya saat ini juga. Bepergian ke seluruh dunia dengan bebas, tidak ada yang dapat mengikatnya selain beberapa murid langsung yang dia miliki.

"Kamu benar-benar optimis …" Luo Ruoxin dapat melihat di mata pihak lain bahwa dia benar-benar menikmati kehidupannya saat ini, dan dia mengangguk setuju.

Tanpa dukungan atau koneksi apa pun, dia mampu naik ke posisi kepala sekolah Akademi Guru Master Hongyuan pada saat dia berusia dua puluh tahun melalui kerja kerasnya sendiri. Sementara pihak lain terkadang tampak tidak dapat diandalkan, tidak ada keraguan bahwa dia adalah orang yang layak dihormati.

Hanya dengan kepercayaan tanpa syarat yang dimiliki para siswa padanya dan kesetiaan tak tergoyahkan yang ditunjukkan para tetua akademi padanya … semua ini adalah kesaksian atas kemampuannya yang luar biasa.

Selama dia ada, bahkan tugas yang paling mustahil pun bisa diselesaikan dengan mudah.

Ada banyak sosok luar biasa di sekelilingnya, dan kebanyakan dari mereka jauh lebih kuat daripada pemuda sebelum dia ketika mereka seusianya. Namun… itu karena titik awal mereka yang tinggi. Jika mereka mulai dari asal yang sama, mungkin akan ada kurang dari segelintir orang yang bisa menyusulnya!

Untuk mencapai puncak Nascent Saint pada usia yang begitu muda dan menjadi kepala sekolah dari Akademi Guru Guru, memenangkan kesetiaan yang tak tergoyahkan dari para siswa dan pengakuan dunia… karismanya adalah sesuatu yang sangat sedikit yang bisa menandingi.

Yang paling menonjol adalah ketahanan mental pihak lain. Bahkan dalam menghadapi krisis, dia dapat mempertahankan ketenangannya dan menyelesaikannya dengan sempurna. Selama dia diberi waktu untuk tumbuh, tidak ada keraguan bahwa dia akan mencapai hal-hal hebat di masa depan.

Tanpa disadari, pandangan Luo Ruoxin terhadap pemuda di hadapannya telah sangat berubah.

Di masa lalu, dia hanya merasakan keintiman yang aneh padanya. Namun, seiring berjalannya waktu, dia secara bertahap menyadari bahwa dia memiliki pancaran yang tak tertandingi oleh siapa pun di dunia ini, meninggalkan yang lain lebih pucat dibandingkan. Matanya tidak bisa membantu tetapi tertarik padanya.

Tanpa disadari, pemuda itu telah memicu sentimen aneh dalam dirinya.

Itu hanya sepotong saat ini, tetapi itu adalah sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Ayo kembali.

Setelah mengobrol sebentar lagi, mereka mulai berjalan kembali ke manor.

Bulan cemerlang yang menggantung tinggi di langit malam memunculkan bayangan panjang dan tipis di belakang keduanya. Angin sepoi-sepoi bertiup, dan aroma samar wanita muda itu melayang di udara. Itu adalah aroma yang nyaman.

Zhang Xuan belum pernah merasa begitu tenang sebelumnya dalam hidupnya. Tangannya terulur ke depan dan menyentuh punggung tangan wanita muda itu. Terasa lembut dan halus, mengingatkan pada kapas.

Tubuh Luo Ruoxin sedikit menegang saat dia secara naluriah menarik tangannya dan memeluknya di depan dadanya. Dengan wajah memerah, dia berseru, "Aku akan pergi dulu!"

Setelah mengucapkan kata-kata itu, dia bergegas pergi. Dalam sekejap, dia sudah menghilang dari pandangan.

"Dia pergi," kata Zhang Xuan dengan sedih. Menampar dahinya, dia menggelengkan kepalanya dengan sangat menyesal. "Mengapa saya harus melakukan itu?"

Jika dia tidak meraih tangannya, dia masih bisa berjalan bersamanya. Mungkin, mereka bisa mengobrol lebih lama. Jika pihak lain menyalahkannya atas masalah ini, apakah mereka tidak dapat tetap berteman?

Bagaimana dia bisa begitu bodoh!

Karena bingung, Zhang Xuan memutuskan untuk menilai sikap pihak lain besok pagi sebelum memutuskan apa yang bisa dia lakukan. Mudah-mudahan, jika pihak lain tidak terlalu marah, dia bisa berpura-pura tidak tahu dan bergaul dengannya seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Sambil menggelengkan kepalanya, dia baru saja akan kembali ke manor ketika sebuah suara tiba-tiba bergema dari kedalaman gang.

"Selamat tinggal, kerabat saya dan teman-teman saya. Aku benar-benar membuat kalian semua sangat malu! "

Bingung, Zhang Xuan berjalan mendekat dan melihat seorang pria berusia awal tiga puluhan berlutut di depan pintu masuk sebuah kediaman, berduka dengan sedih.

Tubuhnya berlumuran darah segar, dan wajahnya ditutupi lapisan debu, memberinya penampilan yang tidak terawat. Sepertinya dia baru saja selamat dari situasi berbahaya.

"Pamitan!"

Setelah bersujud beberapa kali lagi, pria paruh baya itu berdiri. Dia menjentikkan pergelangan tangannya, dan pedang muncul di tangannya. Dia meletakkannya di lehernya saat dia bersiap untuk menggorok tenggorokannya.

Dia bunuh diri? Tidak berharap bertemu dengan seseorang yang mencoba mengakhiri hidupnya sambil berjalan di sepanjang jalan, Zhang Xuan buru-buru menjentikkan jarinya.

Weng!

Semburan cahaya melesat, dan pedang itu terlepas dari cengkeraman pria itu. Itu menembus dalam-dalam ke dinding terdekat, bergetar tanpa henti.