Library of Heaven's Path – Chapter 1027

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1027

Chapter 1027: Aku Memudahkanmu Sekarang!

Tepat setelah meninggalkan Guild Blacksmith, Zhang Xuan tersenyum lembut.

Dia hanya bermaksud untuk mencegah hilangnya nyawa yang tidak bersalah, tetapi siapa yang tahu bahwa dia akhirnya akan berhasil memenuhi janjinya kepada Golden Origin Cauldron saat dia berada di sana, meningkatkan budidaya secara signifikan? Selain itu, dia bahkan menemukan dirinya sebagai siswa pandai besi yang berbakat.

Dapat dikatakan bahwa masalah yang dia alami sepadan dengan ganjarannya.

Adapun bagaimana Sun Jin akan ditangani, itu tidak ada hubungannya dengan dia.

Meski demikian, tidak diragukan lagi bahwa Sun Jin harus membayar harga yang mahal atas dosa-dosa yang telah dilakukannya. Hukuman mati kemungkinan besar akan dibahas.

Sebanyak Zhang Xuan benci membunuh, dia merasa bahwa tidak perlu menunjukkan belas kasihan kepada mereka yang menginjak-injak murid mereka sendiri dengan harapan mengangkat diri mereka sendiri.

Kembali ketika Zhang Xuan pertama kali tiba di dunia, dia tidak peduli di dunia. Selama suatu masalah bukan urusannya, dia akan memandangnya dengan sikap acuh tak acuh yang sempurna, tidak pernah melibatkan dirinya dalam apa pun yang akan menimbulkan masalah. Namun, setelah semua yang dia lalui, dia sudah menjadi guru master sejati. Dia mulai memahami tanggung jawab berat yang dia pikul, dan dia berniat untuk menjalaninya juga.

Pada saat ini, Zhang Xuan tiba-tiba teringat apa yang terjadi sebelumnya di malam itu. Benar, aku ingin tahu apakah Luo shi marah padaku. Saya harus buru-buru kembali untuk melihatnya.

Dia menampar dahinya dengan kesusahan sebelum buru-buru bergegas menuju kediaman Luo Ruoxin.

Tidak mudah baginya untuk menutup jarak di antara mereka berdua, dan dia tidak ingin mereka kembali ke titik awal karena masalah ini.

Dia seharusnya menahan diri malam sebelumnya! Mengapa dia begitu berani untuk memegang tangan pihak lain? Mudah-mudahan, pihak lain tidak akan menyalahkannya atas masalah ini.

Dengan pikiran yang bertentangan, Zhang Xuan bergegas langkahnya, dan tak lama kemudian, kediaman Luo Ruoxin sudah terlihat.

Sebelum dia bisa sampai di pintu masuk, dia melihat seorang pemuda berjalan lurus ke arahnya.

Itu adalah Komandan Seribu Pria yang fanatik dari Combat Master Hall yang telah menantangnya pada hari sebelumnya, Feng Xun!

Terperangkap karena kekalahan Aula Master Tempur dari Akademi Guru Master Hongyuan, pihak lain telah mencoba untuk menantangnya untuk sementara waktu sekarang, dan itu membuatnya sangat bermasalah.

Karena itu, setelah melihat Feng Xun berjalan, Zhang Xuan segera mencoba menemukan tempat di mana dia bisa bersembunyi. Namun, sebelum dia bisa melakukannya, pihak lain telah melihatnya dan segera bergegas, matanya berkobar dengan keinginan bertarung.

"Kepala Sekolah Zhang, apakah kamu berani bertanding denganku? Saya akan menekan kultivasi saya ke level Anda! " Feng Xun menantang dengan suara nyaring.

"Saya …" Zhang Xuan mengalami konflik.

Dia bermaksud untuk segera menemukan Luo Ruoxin untuk meminta maaf padanya, tetapi menilai dari bagaimana Feng Xun bertindak, jelas bahwa pihak lain tidak akan mengizinkannya untuk lulus jika dia menolak duel.

Karena pertimbangan atas posisinya, pihak lain tidak memaksakan masalah sebelumnya. Namun, untuk beberapa alasan, pihak lain sangat bersikeras melakukan duel mereka kali ini.

Menghela nafas dalam-dalam, Zhang Xuan mengalah. Melambaikan tangannya, dia berkata, "Baiklah. Jika Anda menekan kultivasi Anda, saya akan berduel dengan Anda. Namun, itu hanya akan menjadi pertandingan persahabatan. "

Mempertimbangkan betapa bertekadnya pihak lain, dia tahu bahwa hanya masalah waktu sebelum duel ini akan diadakan.

"Baik!" Menerima persetujuan pihak lain, mata Feng Xun berbinar. Dia dengan cepat menekan budidayanya dari Saint 3-dan puncak ke puncak Nascent Saint.

Hong panjang!

Di tengah hembusan angin yang kuat, dia menyerang langsung ke arah Zhang Xuan.

…

Memutar kembali saat Zhang Xuan dan Luo Ruoxin berpisah …

Dengan wajah diwarnai kemerahan, wanita muda itu buru-buru kembali ke kediamannya.

Dia telah hidup sendiri sejak usia yang sangat muda, dan tidak pernah sekalipun dia benar-benar berhubungan dengan seorang pria sebelumnya. Karena itu, ketika dia disentuh oleh pihak lain, dia menjadi bingung.

Setelah berjalan agak jauh, dia berbalik untuk melihat, hanya untuk menemukan bahwa Zhang Xuan tidak mengikutinya. Kerutan tidak senang muncul di wajahnya.

Ini adalah pertama kalinya dia bertemu seseorang yang begitu padat!

Dia malu dengan sentuhan itu, bukan marah! Mereka yang memiliki kecerdasan emosional sedikit pun akan tahu bahwa inilah saat yang tepat untuk meminta maaf. Ini adalah kesempatan sempurna bagi pihak lain untuk lebih dekat dengannya, dan dia juga bisa menggunakan kesempatan tersebut untuk menyelesaikan kecanggungan sebelumnya. Namun, orang itu… benar-benar menghilang dari pandangan?

Si bodoh berkepala babi itu!

Hanya sepuluh menit berjalan kaki dari kedai tempat mereka makan sebelumnya, namun, meski menunggu selama dua jam penuh, pihak lain masih belum terlihat. Kemarahan mewarnai wajahnya dengan warna merah jambu.

Menyerah menunggu orang itu, Luo Ruoxin kembali ke kediamannya, hanya untuk melihat Mu shi menunggunya di luar.

Luo shi!

"Un. Apa masalahnya?" Luo Ruoxin mengerutkan kening.

Mu shi ragu sejenak sebelum berbicara. "Seperti ini. Aku baru saja menerima berita bahwa sangat mungkin ada Raja Iblis Dunia Lain di domain kuno, jadi… Luo shi, maukah kamu mempertimbangkan untuk mundur dari tim ekspedisi? "

"Apakah Anda mencoba untuk memesan saya?" Luo Ruoxin bertanya dengan wajah dingin.

Aku tidak berani! Mu shi merasa ngeri.

"Itu sebaiknya benar!" Luo Ruoxin melambaikan tangannya dengan dingin saat dia berjalan melewati Mu shi untuk membuka pintu kediamannya. Namun, langkah kaki yang terburu-buru terdengar pada saat itu, dan berbalik, dia melihat seorang pria muda menuju ke arahnya.

Itu adalah Feng Xun dari Combat Master Hall.

Sejak pertama kali bertemu Luo Ruoxin, dia sudah terpesona oleh kecantikannya. Dia telah mencoba menemukan cara untuk mendekatinya, tetapi pihak lain tidak pernah memberinya kesempatan seperti itu.

Namun, dengan domain kuno dibuka besok dan mengetahui bahwa dia bisa saja kehilangan nyawanya di dalam, dia akhirnya membangun keberaniannya dan bergegas.

Melihat siluet wanita muda itu, Feng Xun berteriak, "Luo shi …"

Luo Ruoxin telah menyamar, dan Feng Xun juga tidak menggunakan kekuatan untuk melihatnya. Namun demikian, dia masih merupakan kecantikan yang luar biasa bahkan dengan penyamarannya, memiliki keanggunan yang setara dengan Hu Yaoyao dan yang lainnya. Tidak heran Feng Xun mendapati dirinya terpesona olehnya.

"Ada sesuatu yang ingin kukatakan padamu!" Feng Xun berseru.

Luo Ruoxin berbalik dan berkata, "Katakan bagianmu."

"Disini?" Feng Xun melirik Mu shi dan sekitarnya dengan canggung, tidak yakin apa yang harus dia lakukan.

Di sisi lain, melihat bahwa Feng Xun tidak mengucapkan sepatah kata pun, Luo Ruoxin juga tidak bisa diganggu. Berbalik, dia membuka pintu dan melangkah ke kediamannya.

"T-tunggu sebentar! Aku akan bicara! Aku akan bicara!" Mengetahui bahwa dia mungkin tidak memiliki kesempatan lain, Feng Xun mengertakkan gigi dan melangkah maju. "Dari saat aku melihatmu, aku sudah terpesona oleh pesonamu. Luo shi, maukah kamu menempuh jalur panjang kultivasi bersamaku? "

Feng Xun memiliki kepribadian yang lugas, dan dia tidak suka menyembunyikan apa pun di dalam dirinya. Jadi, kata-katanya juga sangat langsung.

"Suruh tamu kita pergi!"

Luo Ruoxin bertanya-tanya tentang hal penting apa yang akan dibicarakan pihak lain ketika dia mendengar kata-kata itu. Dia melambaikan tangannya sebelum berbalik untuk kembali ke kediamannya.

"Luo shi, saya belum menyelesaikan bagian saya …" Tidak mengharapkan pihak lain untuk pergi tanpa memberinya jawaban yang tepat, Feng Xun buru-buru bergegas. Namun, sebelum dia bisa mengikuti pihak lain ke kediaman, Mu shi sudah menghalangi jalannya.

"Combat Master Feng, silakan kembali sekarang!"

"Aku …" Feng Xun panik.

Memperhatikan bahwa Feng Xun tidak mau menyerah, Mu shi mengerutkan kening karena tidak senang. "Luo shi telah membuatnya sangat jelas dengan menolakmu di pintu."

Kata-kata itu seperti seember air dingin, memadamkan api di hati Feng Xun.

Memang. Dia sudah menjelaskan semuanya, tetapi pihak lain masih tidak mau mengizinkannya masuk. Ini sudah merupakan tanggapan langsung atas pengakuannya. Dia hanya akan mempermalukan dirinya sendiri dengan mengganggu pihak lain.

"Maafkan gangguan saya …" Memahami ini, Feng Xun berjalan dengan susah payah dengan ekspresi putus asa di wajahnya. Namun, sebelum dia bisa pergi jauh, dia melihat Zhang Xuan bergegas ke arahnya.

Orang itu tampaknya agak dekat dengan Luo shi… Mungkinkah dia menolakku karena dia? Ide seperti itu tiba-tiba muncul di kepala Feng Xun, dan itu dengan cepat tumbuh dan menghabiskan pikirannya. Tidak dapat menahan dirinya lagi, dia bergegas untuk memblokir jalan Zhang Xuan, sehingga mengakibatkan situasi saat ini.

…

Secara alami, Zhang Xuan tidak menyadari bahwa alasan pihak lain menghadapinya. Melihat pihak lain menekan kultivasinya ke levelnya, dia tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit malu.

Untuk menghadapi pihak lain dengan budidayanya ditekan ke tingkat yang sama dengannya … Bukankah itu sama baiknya dengan menindas pihak lain?

Tapi bagaimanapun, orang itu adalah orang yang mengusulkannya. Setelah perjuangan internal yang singkat, Zhang Xuan merasa bahwa dia harus murah hati dan mengikuti permintaan pihak lain sebagai gantinya.

Aku akan menjatuhkanmu! Meraung dingin, Feng Xun mengangkat tinjunya dan bergegas ke depan.

Dia telah mendengar dari Liao Xun dan yang lainnya bahwa pemuda sebelum dia memiliki tingkat penguasaan teknik pertempuran yang tak terduga. Karena itu, dia memutuskan untuk mengeksploitasi keahlian terbesarnya sejak awal — kecepatan!

Dari seni bela diri di dunia, tidak ada yang sempurna… kecuali kecepatan!

Kecepatan kebetulan menjadi keahliannya, dan selama dia memanfaatkannya sepenuhnya, mengingat naluri bertarungnya yang superior, dia tidak percaya bahwa dia tidak akan bisa mengalahkan pihak lain!

Hu!

Membawa tekanan besar yang mengancam akan meledak bahkan di udara, tinjunya tiba di depan Zhang Xuan dalam sekejap mata.

Dia mengira bahwa kecepatannya yang luar biasa akan membuat pihak lain bingung, tetapi yang mengejutkan, pihak lain… meregangkan punggungnya dengan malas!

Di saat-saat genting dalam pertempuran, alih-alih menghindar atau membalas, Anda memilih untuk meregangkan punggung dengan malas? Bagaimana apanya?

Meskipun bingung dengan tindakan tidak masuk akal di hadapannya, tinju Feng Xun tidak memiliki niat sedikit pun untuk berhenti sama sekali. Namun, sebelum tinjunya bisa mencapai targetnya, pihak lain tiba-tiba berhenti meregangkan punggungnya, dan sebuah telapak tangan tiba-tiba terbang ke arahnya, seolah menabrak lalat sial!

Padah!

Dia dikirim jatuh ke kejauhan. Di bawah tamparan yang sangat besar, wajahnya langsung memerah.

Sejujurnya, pada saat dia melihat tamparan itu, dia sudah mulai melakukan manuver mengelak. Namun, tidak peduli apa yang dia lakukan, dia tidak bisa keluar dari lintasan tamparan, seolah-olah ada kekuatan yang menarik telapak tangan pihak lain ke wajahnya.

"Sial!" Bagi seorang master tempur seperti dia yang akan diserang terbang tetapi dengan tamparan, tidak terlalu sulit untuk membayangkan rasa frustrasi yang pasti dia rasakan. Dia segera bangkit kembali, bermaksud untuk menyerang untuk membalas budi, tetapi pada saat itu, pihak lain melambaikan tangannya dengan putus asa dan berkata, "Mengapa kita tidak membiarkan masalah ini pergi? Kami benar-benar tidak perlu bertarung… "

"Bagaimana kita bisa mengakhiri duel ini tanpa menentukan pemenangnya?" Di mata Feng Xun, sepertinya Zhang Xuan berusaha ‘mengasihani’ padanya, dan itu membuatnya semakin marah. Dengan raungan marah, dia menyerang ke depan sekali lagi.

Saat berikutnya, lehernya ditangkap oleh telapak tangan kiri pihak lain, dan telapak tangan kanan menghantam wajahnya tanpa henti.

Saat berikutnya, saat berikutnya, Feng Xun terbaring di tanah, dan pihak lain sedang duduk di punggungnya. Kedua tinju pihak lain menghujani dirinya, seolah-olah seorang petani kapas yang sedang menggaruk satu tempat tidur kapas.

Berikutnya, berikutnya, saat berikutnya, master tempur berbakat itu terbaring di tanah, memegangi kepalanya erat-erat ke tubuhnya. Pihak lain berdiri di hadapannya, menendangnya tanpa ampun.

…

"Mari kita akhiri saja di sini. Saya pikir ini seharusnya cukup untuk menganggapnya sebagai kerugian Anda … "

Sepuluh menit kemudian, melihat bagaimana Feng Xun benar-benar memar dari kepala sampai ujung kaki, Zhang Xuan tidak bisa memaksa dirinya untuk menyerang lagi.

Dia sudah bersikap lunak di pihak lain, tetapi pihak lain terlalu lemah. Tidak ada sedikit pun perasaan pencapaian yang dia rasakan dari memukul pihak lain.

Sambil menggelengkan kepalanya, Zhang Xuan berjalan melewati Feng Xun, dan setelah mengetuk pintu, dia memasuki kediaman Luo Ruoxin.

Wanita muda itu belum istirahat malam itu. Dia berdiri di aula utama, sangat merenungkan sesuatu. Di sisi lain, Mu shi berdiri di daerah yang tidak terlalu jauh darinya dengan kepala menunduk dengan hormat.

Zhang Xuan ragu sejenak sebelum berbicara. "Baru saja, saya…"

"Silakan pergi. Saya berniat untuk beristirahat sekarang. " Luo Ruoxin melambaikan tangannya dengan dingin.

"Erk …" Melihat bagaimana dia diusir tepat setelah tiba, Zhang Xuan benar-benar bingung tentang apa yang harus dia lakukan. Matanya tidak bisa membantu tetapi berenang ke arah Mu shi.

Setelah beberapa saat ragu, Mu shi sedikit terbatuk sebelum memberikan peringatan ramah. "Paman Senior, Feng Xun diusir tepat setelah dia mengaku beberapa saat yang lalu. Luo shi sedang tidak dalam mood yang baik saat ini … "

Diakui? Kerutan dalam muncul di dahi Zhang Xuan.

"Betul sekali." Mu shi mengangguk.

"Maafkan saya sebentar, saya memiliki beberapa hal yang harus saya tangani sekarang." Berbalik, Zhang Xuan meninggalkan kediaman Luo Ruoxin.

"Hal-hal yang harus kamu tangani sekarang?" Mu shi tercengang.

"Un. Saya baru saja berdebat dengan Feng Xun, tetapi memikirkan kembali, saya pikir itu tidak menghormati saya untuk bersikap lunak pada seseorang yang telah menantangku dengan sangat sungguh-sungguh. Setidaknya aku harus memberinya rasa sekuat tenaga. "

Tak lama setelah Zhang Xuan pergi, jeritan kesakitan dari master tempur berbakat bergema di malam hari.

Feng Xun baru saja dipukuli dengan kejam, sehingga dia hampir tidak bisa bangkit untuk pergi. Bagaimana mungkin dia bisa menjadi tandingan Zhang Xuan yang energik?

"Aku tidak melihat apa-apa," Mu shi bergumam pelan, dan dia mengalihkan pandangannya.

Di sisi lain, mata wanita muda itu tidak terlalu jauh melengkung menjadi bulan sabit yang indah.

"Pfft."

Tawa kecil keluar dari bibirnya.