Library of Heaven's Path – Chapter 1046

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1046

Chapter 1046: Bola Elemen Petir

Dalam keadaan normal, mengingat betapa terkonsentrasinya petir itu, mustahil bagi Wu shi dan yang lainnya untuk melarikan diri dari medan petir. Namun, pada saat ini, mereka telah lenyap dari pandangan. Itu hanya bisa berarti satu hal — Stoneleaf King telah kembali, dan dia telah menyerang tim ekspedisi!

Namun, pikiran itu hanya tersisa di benak Zhang Xuan sesaat sebelum ditolak.

Tunggu sebentar… Ding Ding mungkin kadang-kadang tidak dapat diandalkan, tetapi kekuatan bertarungnya bukanlah hal yang bisa diremehkan. Selama lawan belum mencapai ranah Saint 5-dan Leaving Aperture, tidak mungkin pihak lain bisa mengalahkannya. Mereka seharusnya baik-baik saja di bawah perlindungannya!

Selain itu, saya belum pergi terlalu lama. Bahkan jika Ding Ding bukan tandingan musuh, itu masih bisa bertahan untuk beberapa waktu. Lebih jauh lagi, mengingat konsentrasi menggelikan dari petir yang jatuh di sekitar area, tidak peduli seberapa hebatnya Stoneleaf King, tidak mungkin dia bisa menahannya. Akan sulit baginya untuk melindungi dirinya sendiri saat ini, jadi bagaimana dia bisa memiliki kesempatan untuk menyakiti Wu shi dan yang lainnya?

Golden Origin Cauldron adalah artefak tingkat menengah Saint. Meskipun itu hanya mampu menabrakkan dirinya ke orang lain tanpa ada yang mengendalikannya, sehingga sangat membatasi kekuatan bertarungnya, itu seharusnya lebih dari mampu menjauhkan Raja Stoneleaf dari yang lain!

Belum lagi, akan sulit bahkan bagi Raja Stoneleaf untuk bertahan dari serangan petir yang dahsyat, apalagi membunuh orang lain.

"Hmm?"

Menebak bahwa Raja Stoneleaf belum kembali, Zhang Xuan menghela nafas lega sebelum mengalihkan pandangannya kembali ke puing-puing.

Karena Wu shi dan yang lainnya tidak diserang oleh Iblis Dunia Lain, kemungkinan mereka saat ini bersembunyi.

Melihat lebih dekat, Zhang Xuan segera menyadari bahwa ada sesuatu yang salah, dan dia terkekeh pelan.

Di bawah reruntuhan kota kuno, tanah di tanah masih segar. Jika deduksinya tidak salah, kemungkinan Wu shi dan yang lainnya bersembunyi di bawah tanah.

Karena konstitusi manusia yang unik, mereka kemungkinan besar akan menarik petir kepada mereka jika mereka berdiri di atas tanah. Karena itu, jauh lebih aman bagi mereka untuk bersembunyi di bawah tanah. Itu memang langkah yang bagus di pihak mereka.

Hu!

Mengambil tubuhnya dari cincin penyimpanannya, Zhang Xuan mengembalikan jiwanya ke tubuhnya, dan dengan ledakan zhenqi, dia menjatuhkan puing-puing di sekitarnya dan mulai menggali ke dalam tanah.

Seperti yang diharapkan, tak lama setelah dia menggali ke dalam tanah, intensitas sambaran petir sangat melemah. Di kedalaman sekitar delapan meter di bawah tanah, dia melihat puncak kuali besar di bawahnya.

Golden Origin Cauldron telah mengembang hingga ukuran maksimumnya sekitar tiga puluh meter. Tidak ada seorang pun di luar kuali, yang berarti semua orang kemungkinan besar bersembunyi di dalamnya.

"Kau terluka?"

Zhang Xuan baru saja akan membuka tutup kuali untuk melihat bagaimana yang lain lakukan ketika dia menyadari bahwa aura Kuali Asal Emas sangat lemah. Tampaknya menderita luka parah.

"Tuan Muda, Anda di sini …" Setelah melihat Zhang Xuan, Kuali Asal Emas menanggapi dengan suara lega tapi lemah. Mereka semua baik-baik saja.

"Apa yang terjadi?" Zhang Xuan mengerutkan kening.

"Petir itu terlalu kuat; yang lain tidak bisa menahannya sama sekali. Aku mencoba menyelamatkan mereka, jadi aku mengembangkan tubuhku ke ukuran maksimum untuk menerima serangan sebagai gantinya. Saya merasa sangat lelah. Aku ingin istirahat sekarang, "kata Kuali Asal Emas lemah.

Melihat kuali Asal Emas dalam keadaan seperti itu, Zhang Xuan tidak bisa membantu tetapi mengepalkan tinjunya dengan erat.

Untuk berkembang menjadi lebih dari tiga puluh meter lebar dalam menghadapi petir yang terkonsentrasi seperti itu, tidak heran Kuali Asal Emas berakhir dalam keadaan seperti itu.

Sebagai artefak tingkat menengah Saint, petir tidak akan memberikan terlalu banyak kerusakan pada tubuhnya. Namun, hal yang sama tidak bisa dikatakan tentang rohnya.

Sejak awal, jiwa dan roh sangat lemah terhadap petir.

Sementara Golden Origin Cauldron berhasil menyelamatkan tim ekspedisi, jiwanya akhirnya terluka parah oleh sambaran petir tanpa henti. Karena itu, kesadarannya mulai memudar.

"Saya akan menanamkan teknik kultivasi kepada Anda sekarang, jadi cobalah untuk mengembangkannya. Anda tidak boleh tertidur saat ini! " Mengetahui bahwa roh Golden Origin Cauldron bisa mati jika tertidur saat ini, Zhang Xuan panik. Dia buru-buru menjentikkan pergelangan tangannya dan melewati manual teknik kultivasi.

Itu adalah metode untuk meredam jiwa seseorang. Meskipun dia tidak yakin apakah itu efektif melawan roh atau tidak, dia tidak memiliki alternatif yang lebih baik pada saat itu.

Sementara Golden Origin Cauldron agak gaduh dan tidak bisa diandalkan, tidak ada keraguan tentang kesetiaannya. Belum lagi, itu hanya mendarat sendiri dalam kondisinya saat ini karena perintahnya untuk melindungi yang lain. Dia tidak bisa membiarkan apapun terjadi padanya!

"Baiklah … Saya akan mengolahnya ketika saya punya waktu … Tuan Muda, saya mungkin takut mati, tapi saya tidak pengecut …" Suara Golden Origin Cauldron perlahan menghilang, dan akhirnya, itu benar-benar sunyi.

"Ding Ding!" Zhang Xuan berteriak ketakutan, tetapi pihak lain sudah tertidur.

Sejak awal, Golden Origin Cauldron sudah mencapai batasnya. Itu telah memaksa dirinya untuk bertahan sampai Zhang Xuan tiba.

"Anda bukan pengecut; Anda adalah seorang pahlawan, "Zhang Xuan bergumam lembut ke Golden Origin Cauldron sambil mengatupkan giginya erat-erat. "Jangan khawatir, aku akan menyelamatkanmu."

Golden Origin Cauldron mungkin hanya sebuah artefak, yang sangat pengecut pada saat itu, tetapi di saat yang genting, ia masih melompat tanpa ragu-ragu, memilih untuk mengorbankan dirinya sendiri untuk melindungi yang lain.

Zhang Xuan telah berjanji untuk meningkatkan budidayanya ke ranah Saint 5-dan Leaving Aperture. Dia tidak bisa membiarkan Golden Origin Cauldron tetap koma seperti itu. Tidak peduli apa, dia harus menyimpannya dan memenuhi keinginannya!

Menatap Golden Origin Cauldron sejenak lebih lama, Zhang Xuan menghela nafas dalam-dalam, suaranya diwarnai dengan ketidakberdayaan, sebelum dia membuka paksa tutupnya dan memasukinya.

"Kepala Sekolah Zhang, kamu kembali!"

Setelah melihat Zhang Xuan, Wu shi dan yang lainnya buru-buru berdiri dan menyapanya.

Di bawah perlindungan Golden Origin Cauldron, mereka telah terhindar dari amukan petir yang hiruk pikuk. Selain itu, setelah pulih dari cedera mereka untuk beberapa waktu, mereka telah pulih secara signifikan.

"Un. Apa yang terjadi? Mengapa petir tiba-tiba mengamuk? " Zhang Xuan bertanya.

Dia pergi untuk mencari Luo Ruoxin, jadi dia tidak terlalu yakin tentang situasi di bidang petir. Di sisi lain, tim ekspedisi telah berada di tengah-tengah medan petir ketika itu semua terjadi, sehingga mereka akan memiliki pemahaman yang lebih jelas tentang masalah tersebut.

"Itu pasti terkait dengan Stoneleaf King yang kau bicarakan. Mungkin, di tengah-tengah mencari hartanya, dia mungkin secara tidak sengaja melakukan kontak dengan sesuatu yang mengakibatkan intensifikasi kilat yang tiba-tiba! " Wu shi menyimpulkan.

Mereka telah mendiskusikan masalah ini beberapa waktu lalu, dan ini adalah penjelasan yang menurut mereka paling tepat.

Jika tidak, bidang petir dengan ukuran seperti itu tidak mungkin berubah secara tiba-tiba, mengirimkan begitu banyak sambaran petir turun dari atas.

"Mungkin itu masalahnya." Zhang Xuan mengangguk.

Memang!

Sebelumnya, Saint 4-dan Stoneleaf King mengatakan bahwa dia akan pergi untuk menemukan semacam artefak, tetapi pada akhirnya, tidak lama setelah dia pergi, situasi seperti itu telah terjadi. Pasti ada hubungan antara kedua hal itu.

Ke arah mana Raja Stoneleaf pergi? Zhang Xuan bertanya dengan mata menyipit.

Jika bukan karena orang itu, Kuali Asal Emas tidak akan jatuh pingsan. Tidak peduli apa, dia harus membalas dendam!

Selain itu, terlepas dari artefak apa yang dicari pihak lain, itu hanya bisa menjadi bencana bagi mereka. Bahkan dengan mengorbankan nyawanya, dia harus menghentikan pihak lain!

Wu shi menunjuk dan berkata, "Dia menuju ke kedalaman kota kuno."

Mereka saat ini berada di pinggiran kota kuno, dan mereka telah melihat Raja Stoneleaf menuju ke pusat kota kuno saat itu.

"Saya akan pergi ke sana untuk melihatnya. Kalian semua harus terus memulihkan diri di sini untuk saat ini, "kata Zhang Xuan dengan lambaian tangannya.

Feng Xun berdiri dan berkata, "Kepala Sekolah Zhang, saya akan mengikuti Anda. The Stoneleaf King sangat kuat; Anda tidak akan bisa menghadapinya sendiri. Juga, saya memiliki metode unik yang memungkinkan saya untuk melacak Iblis Dunia Lain. "

Dia hanya tidak bisa bertarung karena zhenqi dan staminanya dilemahkan oleh lagu iblis sebelumnya. Selama pertempuran dengan Iblis Dunia Lain, Wu shi dan Pemimpin Persekutuan Han telah berjuang keras untuk melindungi anggota ekspedisi lainnya, jadi dia tidak menderita luka parah. Jadi, setelah beberapa saat penyembuhan, dia sudah kembali ke kondisi puncaknya dan siap bertarung sekali lagi.

"Baik." Melihat Feng Xun dalam keadaan baik, Zhang Xuan mengangguk.

Master tempur harus maju dengan berani tanpa membiarkan ketakutan mereka akan kematian menghalangi mereka. Meminta mereka untuk meringkuk di hadapan musuh tidak berbeda dengan menantang iman mereka.

Selanjutnya, meskipun Feng Xun telah dihajar dengan buruk dalam pertempuran melawannya, itu hanya karena yang terakhir menekan kultivasinya. Jika yang terakhir menggunakan keseluruhan budidaya Saint 3-dan puncaknya, ada kemungkinan bagus bahwa dia bisa menjadi tandingan bahkan untuk Stoneleaf King.

Kemampuan master tempur untuk menyaingi lawan yang lebih kuat dari mereka bukanlah untuk pertunjukan.

Belum lagi, Feng Xun juga memiliki sarana tertentu untuk melacak Iblis Dunia Lain.

Sementara Eye of Insight juga mampu melacak jejak Iblis Dunia Lain, masalahnya adalah sebagian besar jejak jejak itu telah menghilang di bawah sambaran petir yang hiruk pikuk. Alih-alih berjuang untuk menemukan jejak yang hampir tak terlihat, dia mungkin juga membawa Feng Xun sebagai gantinya. Ini juga akan menjadi kesempatan bagus baginya untuk melihat apa artinya yang dimiliki oleh master tempur.

Beberapa master tempur dan guru master lainnya juga menyatakan minat mereka untuk ikut juga, tetapi Zhang Xuan menolak semuanya.

Pertama, master tempur dan guru master itu belum sepenuhnya pulih, jadi mereka tidak mungkin cocok untuk Stoneleaf King dalam keadaan mereka saat ini. Kedua, mereka juga harus melindungi beberapa anggota ekspedisi yang lebih lemah dan lebih parah. Jika tidak, jika Raja Stoneleaf menemukan tempat persembunyian mereka sebelum kelompok penjelajah menemukannya, yang lain tidak akan berdaya untuk melawannya.

Untuk amannya, lebih baik Wu shi dan Ketua Serikat Han tetap bersama tim ekspedisi lainnya.

Mengetahui kekhawatiran yang dimiliki Zhang Xuan, yang lain akhirnya mengalah. Mereka buru-buru mengalihkan perhatian mereka kembali ke pemulihan dari luka dan penipisan sehingga mereka dapat kembali ke kondisi puncaknya secepat mungkin.

Di sisi lain, Zhang Xuan menggali tanah dengan Feng Xun dan kembali ke permukaan.

Amukan petir telah berkurang jauh dalam waktu yang dia habiskan di bawah tanah. Bahkan tanpa menggunakan kemampuannya sebagai oracle jiwa, dia masih dapat menghindari petir dengan mudah dan melakukan perjalanan melalui medan petir dengan aman. Sambil menghela nafas lega, dia mulai menuju ke pusat kota kuno.

Melanjutkan masuk, kilat tampak semakin jarang dan semakin jarang. Seolah-olah kota kuno itu memanfaatkan semacam kekuatan unik yang mencegah badai petir mendatangkan malapetaka di dalamnya.

Namun, saat petir berkurang, Raja Stoneleaf telah menggunakan semacam cara untuk menyembunyikan jejaknya sepenuhnya. Bahkan saat menggunakan Eye of Insight, Zhang Xuan mendapati dirinya kehilangan jejak pihak lain.

Biar saya lihat. Berhenti, Feng Xun menjentikkan pergelangan tangannya, dan artefak unik yang mengingatkan pada kompas muncul di tangannya. Dia menggigit jarinya dan meneteskan tetesan darah ke kompas.

Weng!

Artefak itu berputar, dan jarum pada kompas menunjuk ke arah tertentu.

"Lewat situ," kata Feng Xun.

"Artefak apa ini? Mampukah dia mengetahui rute yang telah dilalui oleh Iblis Dunia Lain? " Zhang Xuan bertanya dengan rasa ingin tahu.

Ini adalah pertama kalinya dia melihat artefak itu.

"Ini adalah Cermin Tanpa Cela. Ini sangat sensitif terhadap darah segar dan niat membunuh. Karena Zhenqi Pembantaian yang dikembangkan oleh Iblis Dunia Lain, niat membunuh pasti akan berlama-lama di daerah yang telah mereka lewati. Cermin Tak Bernoda ini berfungsi untuk menemukan jejak niat membunuh, sehingga membawa seseorang ke Iblis Dunia Lain sendiri. Tentu saja, niat membunuh yang ditinggalkan oleh Iblis Dunia Lain pada akhirnya akan memudar seiring waktu, jadi keefektifan artefak tersebut akan sangat buruk melebihi tanda empat jam, "jawab Feng Xun.

"Cermin Tidak Bernoda?" Zhang Xuan mengangguk.

Tujuan utama di balik keberadaan para master tempur adalah untuk melawan para Iblis Dunia Lain. Sepertinya Cermin Tanpa Cela dibuat khusus untuk melacak Iblis Dunia Lain yang kabur.

Duo itu bergegas ke arah yang ditunjukkan oleh Cermin Tanpa Cela.

Sesekali, Feng Xun akan mengeluarkan Cermin Tak Tercemar untuk memastikan lokasi mereka saat ini sekali lagi. Setelah mengulangi proses tersebut beberapa kali, keduanya segera menemukan diri mereka berdiri di depan sebuah kediaman tua dan compang-camping yang berdiri di jantung kota kuno.

"Hati-hati!" Mengetahui bahwa Raja Stoneleaf sangat mungkin berada di dalam kediaman, keduanya saling pandang sebelum terbang ke kediaman diam-diam.

Halaman kediaman telah hancur total. Iblis Dunia Lain yang menjulang tinggi saat ini duduk di kursi paling tengah. Zhenqi menyembur keluar dari tangannya yang terangkat, sepertinya berusaha untuk mempertahankan diri dari semacam kekuatan.

Di depannya, ada danau yang relatif besar, dan bola biru tua, yang seukuran kepalan tangan, berputar terus menerus.

Zhenqi yang diberikan oleh Iblis Dunia Lain diarahkan tepat ke bola, tampaknya berusaha untuk menekan kekuatan di dalamnya.