Library of Heaven's Path – Chapter 1071

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1071

Chapter 1071: Menyilangkan Telapak Tangan

"Un." Zhang Xuan mengangguk. "Jika saya tidak salah, nama seni telapak tangan Anda adalah Surgawi Setan Kesedihan Besar!"

Patung itu membelalak keheranan. "Kamu… tahu nama dari seni palem?"

Dia hanya mencatat jalur sirkulasi zhenqi dari seni lontar dalam bentuk figur di loh batu; tidak ada tempat di loh batu itu yang menyebutkan nama seni palem. Di mana di dunia orang itu mengetahui nama itu?

"Ini …" Zhang Xuan tertegun sejenak sebelum alisnya terangkat.

Tiba-tiba dia juga sadar bahwa nama seni palem tidak disebutkan di mana pun di loh batu. Meskipun dia telah mempraktikkan teknik pertarungan, dia hanya akan tahu bahwa itu adalah seni telapak tangan dan bukan seni telapak tangan itu.

"Elder, saya kebetulan telah membaca beberapa catatan Anda dan mengetahui bahwa Anda memiliki seni telapak tangan yang kuat bernama Pohon Kesedihan Besar Iblis Surgawi, yang telah hilang seiring waktu. Saat berlatih seni telapak tangan yang direkam pada loh batu, saya menyadari bahwa itu sangat mirip dengan Telapak Tangan Kesedihan Besar Iblis Surgawi, jadi saya menyimpulkan bahwa seni telapak tangan ini mungkin saja, "jawab Zhang Xuan.

Satu hal yang pasti, dia tidak bisa mengungkapkan detail tentang Library of Heaven’s Path. Apakah pihak lain percaya atau tidak, itu bukanlah urusannya.

Patung itu tercengang. "Anda telah membaca beberapa catatan saya?"

Anda tampaknya tidak membaca catatan saya ketika saya mencoba menerima Anda sebagai murid saya kembali ke Dunia Tanpa Batas…

Namun demikian, dia tahu bahwa tidak ada gunanya mengejar masalah ini. Karena itu, patung itu menoleh ke Zhang Xuan sekali lagi dan bertanya, "Anda mengatakan bahwa Anda tidak hanya menguraikan seni telapak tangan, Anda bahkan telah memahaminya juga, benar?"

"Iya!" Zhang Xuan mengangguk.

Patung itu menggelengkan kepalanya. "Anda akan menyelesaikan persidangan hanya dengan memecahkan seni telapak tangan. Tapi untuk mempraktikkannya juga… Ceroboh, kamu benar-benar terlalu sembrono! "

Dialah yang menciptakan seni telapak tangan, jadi dia tahu betul betapa sulitnya mempraktikkan teknik tersebut.

Bahkan yang terkuat di antara kelompok ekspedisi mereka, guru master puncak Saint 4-dan, tidak akan memiliki cukup zhenqi untuk mempraktikkan teknik tersebut. Untuk Orang Suci yang Baru Lahir untuk mencobanya … bukankah dia hanya meminta masalah?

"Seni tinju ini telah mencapai Saint tingkat menengah, dan akan sulit bahkan bagi Saint 5-dan ahli untuk menguasai tekniknya. Mereka yang kultivasinya tidak memenuhi standar hanya akan melukai dirinya sendiri dengan mempraktikkannya. Dulu ketika saya pertama kali menciptakan teknik ini, butuh satu tahun penuh dan tiga bulan hanya untuk mencapai penguasaan Pemula, tiga tahun untuk mencapai Inisiasi, dan Pencapaian Kecil… hampir delapan tahun! Dari murid-murid saya, bahkan yang paling berbakat dari mereka membutuhkan waktu empat puluh tahun untuk mencapai Pencapaian Kecil! " kata patung itu sambil mengenang masa lalu.

Tidak mudah bahkan baginya, pencipta seni tinju, untuk menguasainya. Hanya mencapai Prestasi Kecil telah memakan waktu dua belas tahun penuh.

Murid-muridnya bernasib jauh lebih buruk darinya, sehingga mereka bahkan tidak layak disebut.

Hanya dari itu saja, bisa dilihat betapa sulitnya mempelajari Telapak Kesedihan Besar Iblis Surgawi.

"Anda pasti menyerah setelah menyadari bahwa akan sangat sulit bagi Anda untuk memahami teknik dengan kultivasi Anda saat ini, bukan? Itu cara yang benar untuk pergi. Tanpa bimbingan saya, ada kemungkinan besar Anda mungkin akan salah membudidayakannya, dan itu dapat menyebabkan konsekuensi yang menghancurkan … "

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, pemuda di depannya menggaruk kepalanya karena malu dan berkata, "Saat berlatih teknik tadi … Saya pikir saya tidak sengaja mencapai Pencapaian Kecil."

"Kamu tidak sengaja mencapai Minor Accomplishment?" Patung itu berguncang dengan liar, dan hampir pecah di tempat.

Beberapa saat yang lalu dia mengatakan bahwa dia, meskipun merupakan pencipta seni telapak tangan, membutuhkan dua belas tahun untuk mencapai Pencapaian Kecil. Berapa lama sejak pemuda sebelum dia mulai berlatih?

Bahkan dengan asumsi bahwa pihak lain telah memecahkan loh batu segera setelah dia tiba, dia masih hanya memiliki sekitar enam jam untuk berlatih Seni Kesedihan Besar Iblis Surgawi …

Namun, Prestasi Kecil?

Apakah dia nyata?

"Memang. Sejujurnya, Telapak Tangan Kesedihan Besar Iblis Surgawi Anda memang sangat kuat, tapi sayang sekali itu hanya memiliki terlalu banyak kekurangan. " Zhang Xuan menghela nafas dalam-dalam. "Sungguh menyedihkan bagiku untuk mempraktikkan teknik seperti ini."

"Kamu!" Begitu patung itu mendengar kata-kata itu, dia hampir pingsan karena marah.

Kembali ke Dunia Tanpa Batas, orang itu mengarahkan kata-kata itu ke salah satu fragmen jiwanya yang lain, dan akhirnya, jiwa yang terfragmentasi itu akhirnya kehilangan ketenangannya dan menghilang. Dan sekarang… dia pergi lagi!

Hanya apa yang saya lakukan untuk menyinggung perasaan Anda?

Jika begitu menyusahkan bagi Anda untuk mempraktikkan teknik saya, mengapa Anda mengembangkannya ke Pencapaian Kecil?

"Anda mengatakan bahwa Anda mengembangkannya ke Pencapaian Kecil?" Sambil mengerutkan kening, patung itu melirik Zhang Xuan dan berkata, "Itu mungkin bagi saya untuk mengukur apakah Anda telah mempelajari seni telapak tangan saya dengan benar dan seberapa dalam penguasaan Anda terhadapnya melalui kekuatan yang Anda lakukan dengannya. Bagaimana dengan ini? Saya akan menekan kultivasi saya ke Nascent Saint dan mengeksekusi Palm Kesedihan Besar Setan Surgawi saya pada penguasaan Minor Accomplishment, dan selama Anda dapat menahan serangan saya, saya akan mengakui bahwa Anda memang telah memahami esensi seni telapak tangan saya! "

Mungkin tidak ada orang yang bisa tetap tenang setelah kemampuannya diragukan oleh seorang pembudidaya Saint Baru beberapa kali.

Ini bukan pertama kalinya pemuda di hadapannya mengucapkan kata-kata seperti itu.

Dengan demikian, Petapa Kuno Qiu Wu memutuskan untuk memberi pelajaran kepada pihak lain sehingga membuatnya belajar bahwa ada dunia yang lebih besar di luar dunia yang dia lihat. Jika tidak, dengan sikap berpuas diri seperti itu, pihak lain tidak akan melangkah jauh dalam hidup, dan itu benar-benar akan menjadi kerugian besar bagi umat manusia.

"Ini …" Mendengar bahwa pihak lain bermaksud untuk bersinggungan dengannya, Zhang Xuan tertegun sejenak. "Kamu bisa melakukan teknik pertarungan meski berbentuk patung?"

"Tentu saja! Saya mungkin hanya menjadi patung saat ini, tetapi melalui jiwa saya yang terfragmentasi, saya masih dapat dengan mudah menggunakan kekuatan yang sebanding dengan Orang Suci yang Baru Lahir! " patung itu menjawab sebelum mengangkat telapak tangannya.

Aura yang tak tergoyahkan segera meresap ke area tersebut, memberikan tekanan luar biasa pada semua makhluk hidup yang berdiri di sekitarnya.

"Petapa Kuno Qiu Wu sudah menjadi ahli terkemuka yang terkenal di Master Guru Benua sebelum dia bergabung dengan barisan Kong shi. Dia dikenal sebagai eksistensi tak tertandingi bahkan di antara mereka yang telah mencapai ketinggian yang sama dalam kultivasi mereka dengannya. Bahkan jika Petapa Kuno Qiu Wu menekan budidayanya ke Nascent Saint, tidak mungkin Kepala Sekolah Zhang dapat mengambil telapak tangannya! "

"Itu pasti. Lagipula, seni telapak tangan diciptakan oleh Sage Qiu Wu Kuno, dan dia telah mempraktikkannya selama bertahun-tahun yang tak terhitung banyaknya. Di sisi lain, Kepala Sekolah Zhang hampir tidak punya waktu enam jam untuk memahami teknik itu. Dalam waktu sesingkat itu, tidak peduli seberapa berbakatnya dia, seberapa banyak yang bisa dia pahami? "

"Memang, ada perbedaan yang terlalu besar di antara keduanya; Kepala Sekolah Zhang tidak memiliki kesempatan. "

…

Setelah melihat pemandangan ini, Wu shi dan yang lainnya menggelengkan kepala.

Dalam pandangan mereka, tidak mungkin Zhang Xuan memiliki peluang melawan Petapa Kuno Qiu Wu. Yang satu hampir tidak melatih teknik ini selama enam jam sedangkan yang lain memiliki pengalaman bertahun-tahun. Belum lagi, Petapa Kuno Qiu Wu adalah salah satu ahli terkuat di benua itu. Bahkan dengan budidayanya ditekan ke Nascent Saint juga, tidak mungkin bagi Zhang Xuan untuk bisa menandinginya.

"Ini …" Melihat betapa bersikerasnya pihak lain dalam masalah ini, Zhang Xuan hanya bisa mengalah dengan anggukan. "Baik-baik saja maka."

Sejujurnya, meskipun dia mengatakan bahwa dia telah berlatih seni telapak tangan, dia belum memiliki kesempatan untuk mengeksekusi teknik tersebut. Yang dia lakukan hanyalah mengarahkan zhenqi-nya melalui jalur sirkulasi seperti yang tertera di manual seni telapak tangan. Pertarungan ini akan berfungsi sebagai kesempatan yang baik baginya untuk mengukur kekuatan yang dimanfaatkan dalam Seni Kesedihan Besar Iblis Surgawi.

Jika itu masih cukup kuat, dia bisa mempertimbangkan untuk menggunakannya dalam pertempuran di masa depan.

"Mari kita mulai!" kata patung itu sambil mendorong telapak tangannya ke depan dengan momentum yang luar biasa.

Ledakan!

Aura dahsyat yang mengingatkan pada iblis surgawi yang tak terhitung jumlahnya turun ke tanah meliputi sekitarnya. Itu memberikan tekanan yang menghancurkan tidak hanya pada tubuh fisik seseorang tetapi juga pada jiwa seseorang.

Kehebatan Palm Kesedihan Besar Iblis Surgawi tidak hanya terletak pada kekuatan fisiknya tetapi kemampuannya untuk menyerang jiwa dan juga Roh Primordial.

Inilah tepatnya mengapa itu sangat terkenal di zaman kuno meskipun hanya teknik pertempuran tingkat menengah Saint.

"Seberapa kuat…"

"Meski berdiri sangat jauh… Meskipun serangan itu tidak diarahkan ke arahku, tubuhku secara naluriah masih kaku ketakutan, membuatku tidak mampu membalas sama sekali!"

"Seperti yang diharapkan dari teknik pertempuran yang dibuat oleh Sage Kuno Qiu Wu! Jika aku bisa menguasainya, kekuatan bertarungku pasti akan ditingkatkan setidaknya dua kali lipat! "

"Seni telapak tangan ini mengharuskan pengguna untuk memasukkan energi jiwa mereka ke dalam serangan telapak tangan juga untuk menghasilkan kekuatan luar biasa yang dimanfaatkan. Tidak akan mudah untuk memahaminya. "

…

Merasakan kekuatan seni telapak tangan, Wu shi dan yang lainnya menemukan tubuh mereka kaku tak terkendali, dan wajah mereka memucat karena takjub dan ketakutan.

Itu terlalu kuat!

Sejujurnya, gerakan patung itu tidak cepat, dan tidak ada yang terlalu mendalam tentangnya. Namun, itu memanfaatkan kekuatan yang membuat seseorang merasa sangat tidak berdaya di hadapannya, baik secara fisik maupun mental.

Ini adalah sensasi yang tak satu pun dari teknik pertempuran yang mereka kembangkan yang bisa diharapkan untuk dibangkitkan pada lawan mereka.

Benar-benar menakutkan!

"Tidak heran Petapa Kuno Qiu Wu berkata bahwa seni telapak tangan tidak akan mudah untuk dipraktekkan, sekarang saya bisa mengerti mengapa. Saya ingin tahu seberapa dalam penguasaan yang dicapai Kepala Sekolah Zhang dalam teknik ini, "kata Wu shi.

The Heavenly Demon Great Sorrow Palm telah melampaui tingkat manuver belaka yang melibatkan penggunaan telapak tangan seseorang. Untuk melaksanakan teknik ini, jiwa, jiwa, dan pikiran seseorang harus diselaraskan secara sempurna dengan gerakan seseorang. Tanpa pelatihan bertahun-tahun, tidak mungkin berhasil.

Sama berbakatnya dengan Kepala Sekolah Zhang, dia masih terlalu muda. Pengalaman yang bisa dia peroleh pasti akan sangat terbatas. Dengan demikian, itu benar-benar tidak mungkin bahwa dia akan dapat memahami inti dari Seni Kesedihan Besar Iblis Surgawi.

Alasan sebagian besar kultivator memilih untuk melakukan perjalanan melalui dunia untuk mengalami berbagai aspek kehidupan, baik itu kegembiraan, kemarahan, kesedihan, atau iri hati, adalah untuk meredam kondisi pikiran mereka, membuatnya lebih sehat dan tangguh. Ada juga banyak teknik kultivasi dan teknik pertempuran yang dibangun di atas pengalaman seperti itu, dan tanpa melalui pengalaman itu secara pribadi, akan sulit bagi seseorang untuk memahami esensinya.

Dengan pemikiran seperti itu, Wu shi tidak bisa membantu tetapi mengalihkan pandangannya ke arah pemuda tersebut, hanya untuk melihat pemuda itu berdiri dengan tenang dengan tangan di belakang punggungnya, tidak terburu-buru untuk mempersiapkan pembelaannya. Dia memandang ke langit dengan sudut empat puluh lima derajat. Tidak mungkin untuk mengatakan apa yang dia pikirkan, tetapi kesedihan yang tak terkatakan tercermin di kedalaman matanya.

Mungkin kekasihnya telah meninggalkannya, atau mungkin kerabat atau teman dekatnya telah meninggal di depan matanya, tetapi pada saat itu, dia memancarkan aura sedih yang terasa seolah seluruh dunia telah meninggalkannya.

Wu shi menyipitkan matanya sebelum berseru kaget. "Itu adalah… seni terpsichorean?"

Itu hanya postur tubuh yang sederhana, tapi itu memancarkan kesedihan mendalam yang bisa dirasakan penonton dengan jelas dengan seluruh keberadaan mereka. Ini bukan lagi hanya keadaan pikiran tetapi teknik yang melibatkan jiwa juga.

"Seni terpsichorean? Saya pikir seni terpsichorean memanfaatkan tarian untuk menyerang lawan? " Feng Xun bertanya dengan bingung.

Dalam pandangannya, terpsichore adalah pekerjaan yang membuat orang lain kesurupan melalui pakaian gemerlap dan gerakan anggun mereka. Karena sifat pekerjaannya, biasanya hanya dilakukan oleh perempuan. Bagaimana Kepala Sekolah Zhang bisa menjadi seorang terpsichore juga?

Belum lagi, bahkan jika dia seorang terpsichore, yang dia lakukan hanyalah berdiri diam dengan jubah guru utamanya yang polos dan tidak spektakuler. Bagaimana hal seperti itu bisa dianggap sebagai seni terpsichorean?

"Memang benar bahwa sebagian besar terpsichores memanfaatkan tarian sebagai media untuk melancarkan serangan jiwa terhadap lawan mereka. Namun … dikatakan bahwa jika seseorang mencapai penguasaan mendalam dalam seni terpsichorean, dia akan mampu membuat orang lain kesurupan bahkan dengan gerakan yang paling sederhana. Meskipun Kepala Sekolah Zhang tidak bergerak, saya yakin Anda dapat merasakan jiwa Anda beresonansi dengan keadaan pikirannya … "

Pada titik ini, Wu shi mengangkat jarinya dan menunjuk. "Lihat mereka…"

Feng Xun mengalihkan pandangannya dan melihat bahwa master tempur di belakangnya sangat tersentuh oleh emosi Zhang Xuan, dan air mata mengalir tak terkendali di wajah mereka.

"Ini …" Feng Xun menyipitkan matanya karena terkejut.

Dia berpikir bahwa itu sudah merupakan prestasi luar biasa bagi Zhang Xuan untuk memiliki pemahaman yang mendalam tentang formasi dan menggunakan kekuatan yang sebanding dengannya. Siapa yang mengira bahwa dia memiliki cara yang menakutkan untuk menangani jiwa juga?

Meskipun master tempur di belakangnya hanya memiliki kultivasi Saint 1-dan dan Saint 2-dan, mereka semua adalah ahli yang mampu dengan mudah menyaingi lawan yang jauh lebih kuat dari mereka, jadi akan menjadi kesalahan besar untuk mengukurnya hanya berdasarkan alam budidaya mereka. Selain itu, mereka juga telah menjalani pelatihan untuk meredam jiwa mereka dan menangkis serangan jiwa. Namun, hanya dengan pandangan sekilas, mereka semua menyerah pada seni terpsichorean Zhang Xuan, sama sekali tidak berdaya untuk membalas.

Pada saat itu, Feng Xun merasakan merinding di seluruh kulitnya.

"Lihat, ini sudah dimulai!"

Di tengah keterkejutannya, Wu shi tiba-tiba berseru keras, menyentaknya kembali dari linglung. Dia buru-buru mengalihkan pandangannya dan melihat Kepala Sekolah Zhang mengangkat telapak tangannya dengan ringan untuk menghadapi pemogokan patung itu dengan tepat.

Gerakannya tidak dapat dianggap cepat, dan tidak ada yang elegan atau mengesankan tentang mereka. Itu tidak menyerupai apa pun kecuali dorongan sederhana, namun, itu membuat kerumunan merasa seolah-olah mereka berdiri di atas perahu kecil di tengah badai dahsyat di laut.

Pada saat itu, Zhang Xuan tampaknya telah berubah menjadi iblis surgawi raksasa, dan kehadirannya menghancurkan jiwa mereka begitu erat sehingga tidak ada dari mereka yang bahkan dapat mengumpulkan sedikit pun keberanian untuk melawannya.

"Hmm?"

Menyadari perubahan mendadak dalam watak pemuda itu, ekspresi tenang awal patung itu berubah menjadi sedikit suram. Sambil mengerutkan kening, dia memasukkan lebih banyak kekuatan ke dalam serangan telapak tangannya.

Peng!

Kedua telapak tangan akhirnya bertabrakan satu sama lain, dan gelombang kejut yang luar biasa melonjak ke sekitarnya.

Sou!

Sebelum patung itu bisa memproses apa yang sedang terjadi, dia dikirim terbang ke dalam tablet batu dan hancur berkeping-keping.

Semua orang tercengang.

"Ini…"

"Alam kultivasi yang sama, serangan telapak tangan yang sama, dan tingkat penguasaan yang sama … dan Kepala Sekolah Zhang masih mampu mengalahkan Petapa Kuno Qiu Wu dalam satu serangan?"