Library of Heaven's Path – Chapter 112

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 112

Chapter 112: Cheng Jiang

Penerjemah: Editor StarveCleric: Frappe

"Mungkinkah… aku benar-benar akan mati?"

Mulut apoteker Chen Xiao bergetar dan seluruh tubuhnya sedikit menggigil.

Pertama kali Zhang Xuan mengucapkan kata-kata ini, dia berpikir bahwa pihak lain sedang mengutuknya, jadi dia tidak mengindahkannya. Namun, setelah melihat Pill Sample Beast mati setelah mengonsumsi pil yang dia tempa, dia bingung. Terlebih lagi, dia merasa takut.

"Ini…"

Melihatnya dalam kondisi seperti itu, semua orang merasa kasihan padanya. Mereka ingin menghiburnya, tetapi mereka tidak dapat menemukan kata-kata yang tepat untuk diucapkan.

Jika dia tidak berada di ambang kematian, bagaimana bisa seekor Binatang Sampel Pilek mati begitu saja karena memakan pil yang dia tempa? Jelas bahwa yang dikatakan pihak lain itu benar!

"Saya telah menjelaskan apa yang harus saya lakukan. Siapa yang ingin menantangku selanjutnya! "

Zhang Xuan mengamati sekeliling.

"Tidak … Saudara Zhang Xuan, jangan terburu-buru!" Apoteker Chen Xiao tidak bisa menahannya lebih lama lagi dan menatapnya dengan panik.

Alih-alih memanggilnya sebagai "anak laki-laki," dia memanggilnya sebagai "saudara" sekarang.

"Mengapa? Apakah Apoteker Chen Xiao tidak dapat menerima hasil dan ingin bereksperimen sekali lagi? " Zhang Xuan menoleh.

"Tidak, saya… ingin belajar: bagaimana saya akan mati? Jika Anda bisa mengatakan yang sebenarnya, saya bersedia tubuh saya hancur berkeping-keping untuk membalas budi ini kepada Anda! " Apoteker Chen Xiao memohon.

Tidak ada masalah dengan tubuhnya. Bahkan jika nafsu makannya berkurang dan kualitas tidurnya menurun, itu seharusnya tidak menyebabkan kematiannya!

Sebagai orang yang dimaksud, bagaimana mungkin dia tidak tahu apa-apa ketika dia sudah di ambang kematian?

"Kalau begitu aku akan memberitahumu dengan jujur. Meski tidak ada kesalahan dalam keterampilan dan gerakan Anda saat menempa pil, tubuh Anda sedikit kaku. Jelas bahwa vitalitas dan kekuatan Anda tidak seperti dulu lagi. Yang terpenting, bagian kulit Anda sudah mulai memutih, mirip dengan livor mortis yang muncul pada mayat! Jika saya tidak salah, Anda telah mengoleskan jenis obat khusus pada kulit Anda untuk menyembunyikannya dari pandangan. Sebenarnya, seluruh tubuhmu sudah berbintik-bintik abu-abu! "

Zhang Xuan memandang dengan mata tajam.

Tampak seolah-olah dia disambar petir, mata Apoteker Chen Xiao menyipit saat dia mundur ke belakang karena ketakutan.

Seperti yang dikatakan pihak lain, ada bintik-bintik di tubuhnya. Dia mengira itu adalah sejenis penyakit langka dan dia bermaksud mencari waktu untuk mencari Guru Yuanyu dan memeriksanya. Lagipula, itu tidak sakit atau gatal, jadi dia tidak terlalu memperhatikannya. Tidak kusangka itu akan menjadi livor mortis!

"Tuan, tolong selamatkan saya!"

Menekan keterkejutan dan ketakutannya, Apoteker Chen Xiao tidak lagi meragukan kata-kata pihak lain. Dia menangkupkan kedua tangannya dan memohon.

Alamatnya juga berubah dari "saudara" menjadi "tuan".

Terlepas dari siapa itu dan berapa lama dia hidup, tidak ada yang ingin mati, terutama ketika kematian muncul di hadapan mereka.

Setiap orang akan mencari cara apa pun untuk hidup!

"Apakah Anda mendapatkan harta karun baru-baru ini? Jika saya tidak salah, Anda mungkin mengambilnya dari mayat. Saya tidak akan menjelaskan lebih jauh. Jika Anda ingin hidup lebih lama, sebaiknya Anda tidak menyentuhnya lagi! " Zhang Xuan melambaikan tangannya. "Saya akan mengakhiri nasihat saya di sini. Semoga berhasil!"

"Kamu — kamu…"

Mendengar kata-katanya, Apoteker Chen Xiao membeku sekali lagi.

Apa yang dikatakan pihak lain itu benar. Dia telah memperoleh kuali baru-baru ini dan itu jauh lebih baik daripada yang dia gunakan. Dia telah memperlakukannya sebagai harta berharga, mengelusnya setiap hari. Jika dia bisa, dia bahkan akan tidur di sampingnya setiap hari.

Kuali ini diambil dari tangan mayat, yang telah pergi belum lama ini.

Orang ini memberinya kuali dengan harapan dia akan membalas dendam padanya. Namun, musuhnya terlalu kuat, jadi dia hanya setuju untuk melakukannya dengan santai saat itu. Dia tidak berniat membalas dendam sebagai gantinya.

Setelah itu, orang tersebut meninggal dan dia tidak lagi memperdulikan masalah tersebut. Mungkinkah maksudnya … kuali ini?

Dia memperoleh kuali secara sembunyi-sembunyi, bahkan anggota keluarganya tidak mengetahuinya. Dia … Bagaimana dia tahu tentang itu?

Apoteker Chen Xiao memperhatikan pemuda di hadapannya sekali lagi. Kali ini, agitasi terlihat di wajahnya, seolah-olah menatap hantu.

"Baiklah, siapa yang berikutnya?"

Mengabaikan tetua itu, Zhang Xuan berbalik untuk melihat delapan pemeriksa lainnya yang tersisa.

Sebenarnya, Chen Xiao bukanlah penyakit tapi kutukan.

Dia setuju untuk membalas dendam menggantikan orang lain, dan sebagai gantinya, pihak lain memberinya harta yang paling berharga. Namun, dia menentang kata-katanya dan pihak lain memperkirakan bahwa dia akan melakukannya. Karena itu, dia menanamkan kutukan di kuali. Jika dia mendekatinya, hidupnya akan digerogoti. Meskipun itu tidak akan menyebabkan penyakit atau efek samping, umurnya akan sangat berkurang.

Kecuali jika dia memutuskan untuk membalas dendam kepada pihak lain!

Tentu saja, Zhang Xuan tidak akan mengucapkan kata-kata ini dengan keras.

Mengesampingkan fakta bahwa dia baru saja bertemu Apoteker Chen Xiao dan tidak berhutang budi padanya, yang lebih penting, pihak lain adalah orang yang tidak tahu berterima kasih. Dia membuat janji tapi tidak memenuhinya. Zhang Xuan membenci orang-orang seperti ini.

Setelah secara berurutan meminta dua apoteker untuk mengaku kalah, tidak ada penguji lainnya yang mengajukan diri untuk menghadapinya. Tidak peduli betapa bodohnya delapan lainnya, jelas pada titik ini bahwa Zhang Xuan adalah seseorang dengan kemampuan sejati. Untuk waktu yang lama, seluruh aula sunyi dan tidak ada yang berani melangkah maju.

"Jika tidak ada di antara kalian yang ingin melanjutkan Pill Debate, akui kekalahan dan nyatakan aku pemenangnya!"

Zhang Xuan tersenyum.

"Pil Hati yang Tenang membutuhkan ketenangan hati untuk menempa. Dalam keadaan biasa, Anda perlu menyesuaikan keadaan pikiran Anda selama tiga hari dengan mengonsumsi makanan vegetarian dan membersihkan diri dengan air. Mengingat bagaimana mereka harus memalsukan pil secara tiba-tiba tanpa membuat penyesuaian yang diperlukan dalam keadaan pikiran mereka, wajar jika pil yang mereka tempa akan terpengaruh oleh emosi mereka. Selama kita menghindari penempaan pil semacam itu, dia seharusnya tidak bisa menunjukkan kekurangannya! "

"Memang! Hanya penempaan Pil Hati yang Tenang yang dipengaruhi oleh emosi dan keadaan pikiran Anda. Efek seperti itu untuk pil lain minimal jadi itu akan berhasil selama kita tidak memalsukan Pil Jantung Tenang! "

Gumaman pecah di antara kerumunan dan segera sebuah suara terdengar.

Aku akan menghadapinya!

Seorang apoteker berdiri.

Itu adalah pria paruh baya yang seusia dengan Du Man. Dia memiliki wajah berbentuk persegi dan matanya bersinar dengan tekad dan ketenangan.

"Ini Apoteker Cheng Jiang!"

"Dia adalah apoteker yang memiliki potensi terbesar di antara kita semua. Hanya dalam waktu tiga tahun menjadi apoteker, dia sudah mampu membuat lebih dari selusin jenis pil. Dengan waktu yang cukup, ada kemungkinan besar dia melampaui Guild Leader Ouyang! "

"Tidak ada yang salah karena dialah yang bergerak!"

……

…

Mata kerumunan berbinar.

Awalnya, semua orang dengan tegas menarik pemuda Zhang Xuan ini dari kudanya. Namun dua apoteker, Meng Yan dan Chen Xiao, yang menantangnya telah jatuh ke tangannya. Ini memukul kepercayaan diri mereka dan mereka sangat membutuhkan seseorang untuk meningkatkan semangat mereka.

"Zhang Xuan, Anda dapat melihat detail sekecil apapun dalam dua bentrokan sebelumnya, bahkan sampai membedakan vitalitas, kondisi emosi, dan kondisi mental apoteker. Saya terkesan!"

Berjalan keluar, Apoteker Cheng Jiang menganggukkan kepalanya setuju dengan senyuman.

"Saya tidak layak menerima pujian Anda!" Zhang Xuan menjawab.

"Kamu bahkan bisa membedakan niat membunuh dari Apoteker Meng Yan. Jika saya memalsukan Pil Hati yang Tenang, kekurangan saya pasti tidak akan bisa lepas dari perhatian Anda. Jadi, jika saya boleh melamar dengan lancang, saya ingin meningkatkan kesulitan tantangan. Saya ingin tahu apakah Anda cukup berani untuk menerimanya! " Apoteker Cheng Jiang berkata.

"Saya bersedia mendengarkan detailnya!"

Setelah mendengar bahwa pihak lain ingin meningkatkan kesulitan tantangan tersebut, Zhang Xuan tampak tertarik.

"Saya baru saja membuat teknik penempaan pil baru dan memberikan nama untuknya beberapa hari yang lalu. Saya belum pernah menampilkannya kepada siapa pun sebelumnya. Jika saya memberikan masalah ini kepada Anda, bahkan jika Anda dipelajari dalam semua metode yang telah ada sejak zaman dahulu, Anda pasti akan kesulitan untuk menjawabnya! " Apoteker Cheng Jiang berkata. "Karena itu, saya merenungkan dan memutuskan untuk tidak meminta Anda menyebutkan nama teknik saya. Selama Anda bisa menyebutkan teknik penempaan tiga pil yang saya rujuk, saya bersedia mengaku kalah! "

"Membuat teknik penempaan pil baru? Luar biasa!"

Teknik penempaan pil mirip dengan teknik pertempuran seorang pejuang. Mereka yang bisa menciptakan salah satu dari mereka pasti individu-individu berbakat, orang-orang yang meninggalkan jejak mereka dalam sejarah.

Selama mereka tidak kelelahan sebelum waktunya habis, itu hanya masalah waktu sebelum mereka membuat nama untuk diri mereka sendiri.

Setelah mendengar kata-katanya, apoteker lainnya menatapnya, penuh kekaguman.

"Apoteker Cheng sungguh luar biasa. Pertanyaan ini sangat sulit! "

"Memang. Karena ini adalah teknik penempaan pil baru, itu pasti berbeda dari aslinya. Dibandingkan dengan menunjukkan kekurangan dalam teknik penempaan pil, untuk mengidentifikasi referensi dalam teknik penempaan pil yang baru dibuat, tiga itu, kesulitannya jauh lebih besar! "

"Kali ini, Zhang Xuan kemungkinan besar akan dikalahkan!"

"Tentu saja, ini pertanyaan yang sulit. Bahkan apoteker bintang 3 akan dibuat bingung olehnya, apalagi apoteker magang! "

Kerumunan tidak bisa membantu tetapi menyesali kesulitan Zhang Xuan.

Dalam beberapa agama dan budaya Tionghoa, makan daging dapat dianggap dosa karena pertumpahan darah yang dihasilkannya. Kadang-kadang dikaitkan dengan keadaan pikiran — mereka yang mengonsumsi daging cenderung lebih mudah marah sedangkan mereka yang mengonsumsi makanan vegetarian cenderung lebih tenang.