Library of Heaven's Path – Chapter 1139

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1139

Chapter 1139: Pengakuan Keempat dari Penerjemah Guru Guru Surgawi

"Kepala Sekolah Zhang, selamat tinggal!" Guild Leader Ruan juga pergi.

Dengan ini, selain Zhang Xuan, hanya Sun Qiang dan Liu Yang yang tersisa di halaman.

Pada saat Zhang Xuan berbalik sekali lagi, Wang Ying dan Penatua Wei sudah tidak terlihat. Dengan tangan di belakang punggungnya, dia melihat ke langit malam yang dalam untuk waktu yang lama sebelum berkata, "Baiklah, ayo kembali masuk."

Apa yang harus dilakukan pada akhirnya akan hilang.

Untuk menjadi naga sejati, mereka tidak bisa selalu berada di sisinya. Bagaimana mereka bisa dewasa jika mereka selalu dilindungi olehnya?

"Guru …" Mengetahui bahwa Zhang Xuan pasti berduka atas kepergian Wang Ying, Liu Yang melangkah maju, ingin mengatakan sesuatu. Namun, dia tiba-tiba merasakan seseorang meraih lengannya, menahannya.

"Biarkan Tuan Muda sendirian untuk sementara waktu." Sun Qiang berkata dalam hati.

Liu Yang menoleh untuk melihat ke arah Sun Qiang dan melihat Sun Qiang menggelengkan kepalanya. Dia ragu sejenak sebelum mengangguk dan mengikuti yang terakhir pergi.

Memang. Yang dibutuhkan gurunya saat ini bukanlah kata-kata penghiburan tetapi ketenangan.

Untuk melihat murid seseorang meninggalkan sisi satu demi satu memang tidak mudah untuk ditanggung.

Setelah meninggalkan halaman, Liu Yang melihat malam yang gelap, dan untuk beberapa alasan, langit tampak sangat suram malam ini. Dia menoleh ke Sun Qiang dan bertanya, "Apa yang bisa saya lakukan untuk guru?"

"Apa yang dapat Anda lakukan untuknya adalah berkultivasi dengan rajin. Jangan biarkan usaha Tuan Muda sia-sia! " Sun Qiang merenung sejenak sebelum menjawab.

Liu Yang merenungkan kata-kata itu sejenak sebelum mengepalkan tinjunya erat-erat. "Kamu benar. Zhao Ya, Lu Chong, Yuan Tao, Wei Ruyan, Zheng Yang, dan Wang Ying, mereka semua telah pergi. Saya satu-satunya yang tersisa sekarang. Saya harus bekerja keras dan tumbuh lebih kuat agar tidak mengecewakan guru! "

Kembali pada hari-hari ketika mereka semua berkultivasi bersama, sementara dia bukanlah orang yang meningkat paling cepat, dia juga bukan yang paling lambat. Pelatihan tidak mudah, tetapi dia puas.

Namun, rasa puas itu telah lama sirna, digantikan oleh kecemasan dan stres yang luar biasa.

Zhao Ya, Yuan Tao, Wei Ruyan, dan Lu Chong telah pergi untuk mewarisi warisan yang sesuai dengan konstitusi unik mereka. Begitu mereka sepenuhnya membangunkan konstitusi unik mereka, kultivasi mereka pasti akan melonjak melalui pangkat.

Di sisi lain, Zheng Yang dan Wang Ying masing-masing telah pergi ke Combat Master Hall dan Spirit Awakener Guild, di mana mereka akan mewarisi seluruh warisan dan menerima sumber daya budidaya terbaik. Tanpa ragu, mereka akan tumbuh lebih kuat dengan cepat juga.

Dari mereka semua, dialah satu-satunya yang tetap diam di tempat.

Jika dia tertinggal di belakang yang lain, bukankah itu berarti guru itu tidak setara dengan kekuatan lain itu?

"Tidak, ini tidak akan berhasil. Saya harus bekerja lebih keras dari sebelumnya! " Dengan tatapan rumit di matanya, Liu Yang berbalik dan kembali ke kamarnya.

Dia tidak bisa menyia-nyiakan waktu sedikit pun. Dia harus bekerja lebih keras dari sebelumnya dalam kultivasinya agar bisa menyusul yang lain!

Sebagai sesama siswa, dia tidak ingin tertinggal jauh di belakang yang lain ketika mereka bertemu sekali lagi. Jika demikian, dia akan benar-benar menjadi beban bagi gurunya.

"Hai …" Memperhatikan tanggapan Liu Yang, Sun Qiang menggelengkan kepalanya. "Lupakan saja, saya tidak akan bersaing dengan para maniak budidaya itu. Biarkan saya berjalan-jalan dan melihat apakah ada makanan lezat di sekitar sini… "

Meregangkan punggungnya dengan malas, Sun Qiang mulai berjalan keluar.

Sejak dia tiba di Kota Qingyuan, dia telah menemani banyak dari Fraksi Xuanxuan, dan dia belum benar-benar pergi ke mana pun. Karena dia punya waktu sekarang, akan baik baginya untuk mengalami kehidupan malam di Kota Qingyuan untuk dirinya sendiri.

Dia tidak terlalu tertarik pada kultivasi. Jika tidak, mengingat bahwa Tuan Muda secara pribadi telah membimbingnya dan memberinya sumber daya kultivasi yang murah hati, dia seharusnya sudah lama melampaui Half-Saint sekarang.

…

Berdiri dengan tenang di tempat, Zhang Xuan merasakan perasaan kesepian yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Murid-muridnya hampir meninggalkannya, dan Luo Ruoxin juga tidak ada lagi. Dia tidak bisa membantu tetapi merasa bahwa itu tidak akan lama sebelum dia sendirian sekali lagi.

Seolah-olah dia perlahan mundur kembali ke hari-hari kesendirian ketika dia pertama kali melampaui dunia ini.

Saat itu, dia selalu berada di bawah ancaman pengusiran, dan tidak ada seorang siswa pun yang menggunakan namanya.

Semuanya benar-benar asing baginya, tetapi tidak ada sedikit pun dukungan atau penghiburan yang bisa dia temukan dari orang-orang di sekitarnya.

"Mereka mungkin mempelajari teknik kultivasi yang lebih baik dan lebih kuat dengan tetap berada di sisi saya, tapi… untuk yang terbaik yang mereka miliki! Tetap di sisiku hanya akan membatasi pertumbuhan mereka sebagai pribadi … "

Pertumbuhan kultivasi hanyalah sebagian kecil dari kehidupan. Untuk menjadi dewasa, murid-muridnya harus menjelajah ke dunia yang lebih besar dan mengalami sendiri semua jenis hal.

Saat pikiran ini muncul di benaknya, Zhang Xuan tiba-tiba merasa seperti dia telah memahami hal yang sulit dipahami yang telah dia cakar sebelumnya.

"Seorang guru yang sangat mencintai murid-muridnya akan berpikir jauh ke depan untuk mereka. Mendandani seorang siswa tidak seperti menempa senjata, di mana teknik penempaan dan cetak biru sudah cukup untuk membuat senjata yang bagus. Para siswa memiliki kehidupan sendiri untuk dijalani. Mereka harus mengalami sendiri banyak aspek kehidupan, baik itu kegembiraan, kemarahan, kesedihan, atau kepahitan, dan mereka harus menemukan tujuan mereka sendiri dan berjuang untuk itu juga! Jika saya hanya menyimpannya di sisi saya, yang bisa saya tawarkan kepada mereka hanyalah pengetahuan. Mereka mungkin bisa tumbuh kuat dengan cara ini juga, tapi saya akan merampas kesempatan mereka untuk melunakkan diri, dan mereka tidak akan pernah bisa menjadi ahli sejati dengan cara ini. Fakta bahwa mereka meninggalkan sisi saya menunjukkan bahwa mereka sudah dewasa … "

Hong panjang!

Pikirannya tersentak, dan suara yang mengingatkan pada gemuruh guntur bergema di kepalanya. Di saat berikutnya, aura unik tiba-tiba turun dari langit dan menyelimuti sosoknya.

Penghargaan keempat dari Guru Guru Surgawi!

Tzzzzzzz!

Energi unik itu masuk ke tubuhnya, meningkatkan Kedalaman Jiwa dengan cepat.

Pada saat yang sama, dia mengalami kesurupan, dan auranya secara bertahap tumbuh lebih dalam dan lebih stabil.

…

Aula Konferensi Aula Master Tempur.

"Hall Master Xing, inilah kompilasi dari pengetahuan tempur yang telah kami pelajari dari Fraksi Xuanxuan selama beberapa hari terakhir. Menurut mereka, semua itu diberikan dari Kepala Sekolah Zhang! " kepala Divisi Gerak Kaki, Lu Wangqiu, mengeluarkan beberapa buku tebal.

Dia hanya pergi ke Fraksi Xuanxuan untuk belajar. Itu tidak berarti bahwa dia tidak akan pernah kembali ke Combat Master Hall.

Hall Master Xing dengan santai membuka buku pertama dan mulai menjelajahinya. Tak lama kemudian, matanya bersinar karena kegembiraan.

Ketika akhirnya dia melihat-lihat buku dan merenungkan isinya, dia tidak bisa menahan untuk tidak berseru, "Kepala Sekolah Zhang memang jenius. Pemahamannya tentang pertempuran telah mencapai tingkat yang tak terduga! Meski tampak sederhana, teori-teori ini diarahkan pada inti dari kultivasi. Melalui pengetahuan ini, master tempur kami akan dapat dengan mudah menemukan kelemahan dari teknik pertempuran apa pun dan mengatasinya dengan mudah! "

Dia tidak pernah tahu bahwa pertempuran dapat diartikan dengan cara yang begitu lugas dan menyegarkan. Seperti yang diharapkan dari murid langsung Yang shi, Kepala Sekolah Zhang benar-benar sosok yang luar biasa!

"Memang. Saya sangat memperhatikan ketika dia memberikan ceramah lebih awal selama pertukaran, dan meskipun pengetahuan yang dia berikan sederhana, itu sangat mencerahkan. Saya merasa banyak jendela baru telah terbuka untuk kultivasi saya hanya dengan mendengarkan ceramahnya! " kepala Divisi Palm, Yan Qinghai, menambahkan.

Kepala divisi lainnya juga mengangguk setuju.

Jika mereka masih sedikit menentang untuk bergabung dengan Fraksi Xuanxuan sebelumnya, setelah pertukaran yang mereka miliki, perasaan seperti itu telah lenyap seluruhnya. Jika ada, mereka akan senang bergabung dengan Fraksi Xuanxuan pada saat ini!

Selama mereka belajar dengan tekun, mereka bisa meramalkan keseluruhan kehebatan Aula Master Tempur meningkat pesat.

"Sepertinya itu adalah keputusan yang tepat bagi kita untuk berpartisipasi dalam pertukaran …" Hall Master Xing mengangguk setuju. Namun, di tengah kata-katanya, dia tiba-tiba merasakan sesuatu, dan matanya menyipit keheranan.

Huala!

Kepala divisi lainnya sepertinya merasakan hal yang sama seperti yang dia lakukan juga, dan mereka buru-buru berdiri.

"Mari kita lihat!"

Tanpa ragu-ragu, Hall Master Xing berlari keluar. Tidak lama kemudian, dia tiba di aula besar yang terletak tidak jauh dari Aula Konferensi.

Ditempatkan di dalam aula adalah tablet dari pendahulu yang luar biasa dari Combat Master Hall, serta patung pendiri mereka.

Saat melangkah ke aula, mereka melihat tablet dan patung pendiri mereka bergetar tanpa henti, seolah-olah mereka telah menyaksikan sesuatu yang menakutkan.

"Apa yang sedang terjadi?" kepala Divisi Gerak Kaki, Lu Wangqiu, bertanya dengan ketakutan.

Ini adalah pertama kalinya dia melihat kejadian seperti itu dalam delapan ratus tahun hidupnya! Selain itu, tidak ada catatan tentang hal semacam ini yang terjadi dalam sejarah panjang Aula Master Tempur mereka!

Huala!

Sama seperti Hall Master Xing dan kepala divisi lainnya benar-benar bingung dengan kejadian di depan mereka, tablet itu tiba-tiba jatuh ke arah tertentu. Untuk beberapa alasan, gerakan mereka sepertinya membawa rasa hormat dan hormat.

Pada saat bersamaan, patung pendirinya juga jatuh ke tanah. Seolah-olah akhirnya menemukan keberadaan yang layak untuk dihormati.

"I-ini… Mungkinkah…" Setelah melihat kejadian ini, sebuah pikiran tiba-tiba terlintas di benak Hall Master Xing, dan matanya menyipit karena terkejut.

"Apa itu?"

Kepala divisi dengan cepat mengalihkan pandangan mereka padanya.

Karena master tempur mencurahkan waktu mereka untuk meningkatkan keterampilan tempur mereka, mereka tidak sepengetahuan guru master. Tidak dapat dipungkiri bahwa mereka juga akan mengabaikan berbagai legenda dan formalitas Paviliun Guru.

"Token Segudang Gemetar, Haluan Penyerahan Para Pendahulu. Ini … itu adalah tanda kelahiran Guru Guru Surgawi! " Hall Master Xing berkata dengan parau, suaranya bergetar karena tidak percaya.

"Guru Guru Surgawi?"

Kata-kata itu membuat wajah kepala divisi lainnya memucat juga.

…

Lu Ran adalah guru magang di Paviliun Guru Kerajaan Qingyuan.

Dia bertugas membersihkan dan mengatur Ruang Pengakuan Guru. Seharusnya hari ini adalah hari istirahatnya, tetapi magang lain yang bertugas memiliki sesuatu yang mendesak, jadi dia hanya bisa mengisi untuknya.

Saya sudah membuat janji dengan Luo Yan untuk bertemu orang tuanya. Sial, dia pasti akan menaruh dendam padaku untuk ini! Lu Ran bergumam dengan sedih.

Jika bukan karena tugas terkutuk ini, dia akan dapat melakukannya untuk janji temu mereka malam ini, dan jika semuanya berjalan lancar, dia mungkin akhirnya dapat membawa keindahan yang telah dia pacari kembali ke rumah dan secara resmi mengakhiri masa lajangnya yang lama … Tetapi karena tugas terkutuk ini, semua rencananya menjadi sia-sia.

Semakin dia memikirkan masalah ini, semakin dia merasa frustrasi.

Itu hanya sekumpulan token tak bernyawa, apakah ada kebutuhan untuk menjaganya hari demi hari? Mendorong pintu ke Ruang Pengakuan Guru, Lu Ran melihat pemandangan tandus yang sama di hadapannya dan menggelengkan kepalanya karena frustrasi.

Semua yang ada di Aula Pengakuan Guru hanyalah sekumpulan token tua dan patung Kong shi.

Dia mengerti perlunya menghormati leluhur, tapi itu semua adalah benda tak bernyawa! Seharusnya cukup untuk membersihkannya sesekali, tentunya tidak perlu menunjuk penjaga untuk secara khusus mengawasi mereka?

Lupakan, saya hanya harus menanggung ini selama setengah tahun lagi. Setelah saya dipromosikan menjadi guru master resmi, saya tidak perlu melakukan pekerjaan membosankan seperti itu lagi! Sebagai murid biasa, tidak dapat dihindari bahwa dia akan ditunjuk untuk melakukan pekerjaan kasar untuk Paviliun Guru. Namun, begitu dia menjadi guru master sejati, posisinya akan menjadi sangat berbeda dari sebelumnya.

Memang benar bahwa seorang guru master bintang-1 bukanlah apa-apa di Kekaisaran Qingyuan, tetapi seorang guru master tetaplah seorang guru master. Dengan identitas ini yang melindunginya, dia tidak perlu hidup begitu rendah hati lagi, berada di bawah kendali dan panggilan orang lain.

Lupakan saja, aku hanya harus tidur nyenyak di sini dan minta maaf kepada Luo Yan besok pagi! Meregangkan punggungnya dengan malas, Lu Ran menuju ke sudut Aula Pengakuan Guru dan meletakkan beberapa bantal bersama sebelum berbaring di atasnya.

Menutup matanya, dia hampir tertidur ketika dia tiba-tiba merasakan seluruh aula bergetar hebat.

"A-apa? Apa yang sedang terjadi?" Hampir takut pada akalnya, Lu Ran segera melompat berdiri dengan ngeri.

Dia berada di Paviliun Guru, tempat paling penting di Kekaisaran Qingyuan! Ada banyak formasi yang didirikan di sekitarnya, bahkan jika gempa bumi atau longsoran terjadi, Paviliun Guru Guru masih dapat muncul darinya dengan utuh. Namun… sebenarnya apa yang bisa terjadi sampai getaran yang begitu kuat terjadi?

Ngeri, dia mengamati ruangan dengan hati-hati, hanya untuk melihat banyak token melompat turun dari tribun mereka.

"Ini …" Setelah melihat pemandangan ini, tubuh Lu Ran bergidik ketakutan.

Dia belum pernah menemui atau mendengar situasi seperti itu sebelumnya!

Token itu seharusnya adalah benda tak bernyawa! Di masa lalu, ketika dia membersihkan token itu, dia secara tidak sengaja menjatuhkan beberapa dari mereka, tapi itu tidak terjadi pada dirinya …

Mengapa mereka tiba-tiba hidup kembali, melompat dari tribun mereka?

Hualala!

Jatuh ke tanah, mereka berdiri dalam barisan yang rapi, seolah-olah mengajukan perintah seseorang, dan dengan tindakan simultan, mereka berbalik untuk melihat ke arah tertentu.

Benar-benar kedinginan oleh pemandangan yang menakutkan itu, Lu Ran bersembunyi di sudut, menutupi mulutnya erat-erat dengan tangannya yang gemetar. Dia takut jika dia akan dibunuh jika dia bergerak saat ini.

Hong panjang!

Tepat ketika dia sedang mempertimbangkan apakah dia harus diam-diam menyelinap keluar ruangan untuk melaporkan masalah ini kepada master paviliun, dia tiba-tiba melihat patung Kong shi yang tidak bergerak menjadi hidup juga. Itu berbalik dan melihat ke arah yang sama dengan token.

Matanya dalam dan jauh, mengingatkan pada orang yang hidup.

Saat itu juga, Lu Ran bahkan lupa bagaimana cara bernapas. Patung Kong shi perlahan menurunkan punggungnya dan mengepalkan tinjunya.

Salam, temanku!