Library of Heaven's Path – Chapter 1155

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1155

Chapter 1155: Aku Menyukaimu

"Tetua Sun, kami telah menghafal teknik kultivasi yang telah Anda berikan kepada kami!"

Satu jam kemudian, Penatua Xu mengepalkan tinjunya dan melapor kepada Zhang Xuan.

"Kalau begitu, hancurkan buku-buku itu." Zhang Xuan menjawab dengan lambaian tangannya.

Penatua Xu dan yang lainnya mengangguk, dan dengan jentikan yang kuat, manual rahasia itu hancur menjadi abu sebelum berhamburan ke sekitarnya, seolah-olah mereka tidak muncul di tempat pertama.

"Elder Sun, di mana kami dapat menemukanmu di masa depan? Kami ingin membalas budi kepada Anda! " Mengetahui bahwa hanya masalah waktu sebelum ‘utusan pendiri’ harus pergi, Penatua Xu tidak bisa tidak bertanya.

Pihak lain telah memberi mereka kehidupan kedua, dan tidak ada kata-kata yang cukup untuk mengungkapkan rasa terima kasih yang mereka rasakan terhadapnya.

"Di mana menemukan saya?" Zhang Xuan menggelengkan kepalanya. "Kamu tidak perlu mencari aku. Jika saya memiliki masalah yang memerlukan bantuan Anda, saya akan datang dan menemukan Anda. "

"Lalu …" Penatua Xu ragu-ragu sejenak sebelum bertanya. "Bolehkah kita mendapat kehormatan mengetahui identitas asli Penatua Sun? Dengan cara ini, jika Anda memiliki instruksi untuk kami di masa depan, bahkan jika Anda tidak dapat bertemu dengan kami secara langsung, Anda dapat dengan mudah mengirim utusan kepada kami, dan kami akan berani bahkan melalui api neraka untuk Anda! "

"Ini …" Zhang Xuan bermaksud untuk menolak permintaan mereka juga, tapi melihat ke mata penuh harapan dari master racun di hadapannya, dia mendapati dirinya ragu-ragu sejenak sebelum akhirnya mengalah, "Baiklah. Sebenarnya, identitas asliku adalah kepala sekolah dari Akademi Guru Master Hongyuan, kepala pelayan Zhang Xuan…! Namun, saya adalah orang yang sangat rendah hati, jadi saya harap Anda dapat merahasiakan masalah ini! "

"Kepala pelayan Zhang?"

"Saya telah mendengar tentang Kepala Sekolah Zhang. Dia terkenal sebagai anak ajaib sekali dalam seribu tahun, dan meskipun usianya masih muda, dia dengan suara bulat dinominasikan untuk menjadi kepala sekolah di Akademi Guru Guru Hongyuan! "

"Jadi kau kepala pelayan Kepala Sekolah Zhang! Dimengerti! "

"Senior Sun, yakinlah. Kami tidak akan pernah mengucapkan sepatah kata pun tentang masalah ini kepada jiwa lain… "

…

Setelah mengetahui identitas ‘sebenarnya’ Zhang Xuan, master racun dengan cepat menganggukkan kepala mereka dengan penuh semangat.

"Baiklah, ayo tinggalkan penjara bawah tanah!" Zhang Xuan berkata dengan lambaian tangannya.

Mengangguk, Penatua Xu dan yang lainnya mulai berjalan keluar pintu. Setelah memastikan bahwa mereka semua telah pergi, Zhang Xuan menghela nafas lega. Dia kembali ke penampilan aslinya sebelum perlahan keluar juga.

Pada saat dia meninggalkan penjara bawah tanah, para master racun telah dibawa kembali ke Combat Master Hall, hanya menyisakan Hall Master Xing, Wu shi, Luo Qiqi, dan yang lainnya.

"Zhang shi…"

Melihat Zhang Xuan baik-baik saja, kerumunan itu menghela nafas lega sebelum segera berkumpul di sekitarnya.

"Saya telah berbicara dengan master racun itu, dan mereka akan memperhatikan perintah dari Combat Master Hall di masa depan." Zhang Xuan tersenyum.

"Un! Kepala Sekolah Zhang, terima kasih atas kata-kata bijak Anda! " Hall Master Xing menggenggam tinjunya dan berterima kasih.

"Kata-kata bijak?" Melihat kegembiraan dan rasa terima kasih di wajah pihak lain, Zhang Xuan menjadi bingung.

Dia telah memperhatikan keengganan Hall Master Xing mengenai masalah ini ketika dia pertama kali mengusulkannya, dan dia khawatir yang terakhir akan tiba-tiba berubah pikiran di tengah jalan. Namun, setelah kembali dari perjalanan singkat ke penjara bawah tanah, pihak lain tiba-tiba berterima kasih padanya untuk masalah ini?

Apa sebenarnya yang terjadi hingga yang terakhir berubah pikiran begitu cepat ?!

"Kamu terlalu sopan. Ini adalah bagian dari tanggung jawab saya sebagai guru master. " Meskipun Zhang Xuan tidak tahu apa yang ada di kepala Tuan Aula Xing, kerendahan hati selalu menjadi salah satu sifat dominannya, jadi dia dengan cepat menjawabnya.

Di sisi lain, melihat betapa rendah hati Zhang Xuan, tidak mengambil pujian atas tindakannya sama sekali, rasa hormat Tuan Aula Xing kepada pihak lain semakin dalam.

Bagaimana mungkin ada orang yang tidak mementingkan diri sendiri di dunia ini? Apakah dia perwujudan altruisme yang hidup?

"Kepala Sekolah Zhang, bolehkah saya tahu apa yang ingin Anda lakukan setelah ini?" Wu shi bertanya.

"Saya bermaksud mengunjungi Painter Guild dan Appraiser Hall untuk mengikuti ujian 7-bintang yang sesuai sehingga saya dapat dipromosikan menjadi guru master bintang-7." Zhang Xuan mengungkapkan niatnya tanpa syarat apapun.

Dia awalnya berniat untuk pergi ke Aula Penilai, tetapi dia tiba-tiba dipanggil ke sini oleh Raja Zhongqing dalam perjalanan … Berpikir tentang itu, dia tidak bisa membantu tetapi merasa bahwa itu adalah buang-buang waktu.

"Apakah Wu shi punya masalah untukku?" Zhang Xuan bertanya.

"Sejujurnya, saya berpikir jika Kepala Sekolah Zhang tidak memiliki masalah mendesak, akan lebih baik jika Anda dapat mengikuti saya ke Paviliun Guru untuk mendiskusikan hasil penyelidikan saya …"

Hasil investigasi Anda?

"Un." Wu shi mengangguk. "Menurut apa yang dikatakan Zhang Yinqiu, guru utama yang telah menipunya dalam hal kecerdasan bernama Chen Zhe, yang kebetulan adalah murid langsung dari Wakil Paviliun Guru Tian juga. Saya telah menangkap Chen Zhe, dan dia saat ini dipenjara di Paviliun Guru kami. Jika Kepala Sekolah Zhang bebas sekarang, saya ingin mengundang Anda untuk bertemu dengannya. "

"Ini …" Zhang Xuan sedikit ragu-ragu.

Sebenarnya, dia tidak terlalu tertarik dengan masalah ini.

Karena Wakil Paviliun Guru Tian sendiri telah dipenjara, maka Paviliun Guru akan secara perlahan menginterogasi mereka berdua. Pada titik ini, tidak masalah apakah dia terlibat dalam masalah ini atau tidak.

Tepat saat dia akan menolak permintaan Wu shi, yang terakhir tiba-tiba tersenyum, "Sebenarnya, Zhang shi tidak perlu terburu-buru mengikuti ujian pelukis dan penilai. Sejujurnya, nanti akan ada Appraisal Convention, dan jika kamu bebas, aku bisa membawamu ke sana bersamaku. Kepala Guild Penilai dan Guild Pelukis harus hadir juga, dan jika aku memperkenalkanmu kepada mereka di sana, itu akan membuat segalanya lebih nyaman bagimu di pihak mereka. "

"Konvensi Penilaian? Apa itu?" Zhang Xuan bertanya dengan ragu.

"Dari waktu ke waktu, ketika artefak baru dengan latar belakang yang tidak diketahui ditemukan, sebuah konvensi akan diadakan di atasnya untuk menilai artefak dan melihat apakah mereka dapat diperbaiki. Meskipun ini mungkin tampak seperti acara untuk penilai, selama bertahun-tahun, ini secara bertahap telah berkembang menjadi acara sosial kelas atas di mana tokoh-tokoh paling terkenal dan berpengaruh di Kota Qingyuan akan hadir. " Wu shi menjawab.

Zhang Xuan merenung sejenak sebelum mengangguk, "Baiklah."

Dia telah berangkat dari aula Combat Master pagi-pagi sekali, dan setelah kejadian di Terpsichore Guild dan King Zhongqing Manor, sekarang sudah sore, menjelang malam. Daripada meraba-raba jalan ke dalam guild dan membuang lebih banyak waktu, akan jauh lebih nyaman baginya untuk bertemu dengan kepala Guild Pelukis dan Appraiser Hall terlebih dahulu untuk masalah ini.

Mendengar Zhang Xuan menyetujui masalah tersebut, Wu shi tersenyum senang, "Hebat! Aku akan pergi dulu untuk membuat beberapa persiapan. Sampai jumpa di Paviliun Guru nanti! "

Setelah itu, dia berbalik dan pergi.

Tak lama setelah itu, Hall Master Xing dan yang lainnya juga mengucapkan selamat tinggal, hanya menyisakan Zhang Xuan, Sun Qiang, Luo Qiqi, dan Yu Fei-er.

Zhang Xuan berpaling ke tiga lainnya dan berkata, "Kalian semua harus kembali ke akomodasi kami di Combat Master Hall."

"Iya!" Mengetahui bahwa dia telah menyebabkan masalah besar kali ini, Sun Qiang dengan cepat mengangguk dengan patuh.

"Guru, saya memiliki beberapa keraguan yang ingin saya tanyakan kepada Anda … Bolehkah saya tahu apakah itu nyaman bagi Anda?" Luo Qiqi menggigit bibirnya saat dia menatap Zhang Xuan dengan gugup.

"Tentu saja, silakan bertanya apa saja." Zhang Xuan menjawab dengan senyum ramah.

Memperhatikan bahwa Luo Qiqi punya pertanyaan pribadi, Sun Qiang dan Yu Fei-er pergi.

Setelah memastikan bahwa tidak ada orang di sekitar, Luo Qiqi memasang penghalang isolasi di sekitar mereka sebelum bertanya, "Guru, urusan hari ini telah meninggalkan keraguan dalam pikiran saya, dan saya harap Anda dapat menjawabnya. Saya telah mencermati konflik sebelumnya … Wakil Paviliun Guru Tian dan Raja Zhongqing telah mencoba untuk menjebak Anda dengan cara curang, dan saya setuju bahwa mereka harus dihukum karenanya … tetapi apakah benar-benar baik untuk menjebak mereka seperti itu? Bukankah itu keterlaluan? Bukankah itu bertentangan dengan keyakinan yang diajarkan di Jalan Guru? "

Dia telah mengenal Zhang Xuan sejak waktu yang dihabiskannya di Kekaisaran Huanyu, dan untuk waktu yang paling lama, dia memandang Zhang Xuan sebagai panutan baginya.

Dari menyelamatkannya di ruang bawah tanah Wu Yangzi hingga mempertaruhkan dirinya untuk menyelamatkan Yu Fei-er hingga bertualang ke Cloudmist Ridge yang berbahaya untuk menjinakkan semua binatang suci …

Semua hal ini hanya berfungsi untuk membangun citra mulia dan tanpa pamrih dari pemuda di hadapannya.

Seiring waktu, citranya di dalam dirinya semakin besar dan besar, dan dia bahkan mulai berpikir bahwa dia seperti Guru Dunia, guru guru sejati terus menerus … Memang, dia memang menggunakan beberapa skema dari waktu ke waktu, tetapi itu adalah insiden kecil, dan selalu berakhir dengan hasil yang positif.

Tapi… semua yang dia saksikan hari ini telah mengubah pandangannya tentang dia.

Tidak peduli apa, Wakil Paviliun Master Tian adalah guru master puncak bintang 7, wakil kepala Paviliun Guru Kerajaan Qingyuan … Untuk secara langsung menentang seorang tetua yang dihormati sudah merupakan pelanggaran formalitas dan nilai-nilai yang diyakini dan dianut oleh guru master .

Karena itu, dia menemukan bahwa imannya mulai goyah.

Alih-alih menjawab keraguan Luo Qiqi secara langsung, Zhang Xuan mengajukan pertanyaan kepadanya, "Apa artinya menjadi guru master bagi Anda?"

"Guru guru… Sebagai guru, kami melayani untuk menghilangkan keraguan dan membawa umat manusia ke tingkat kemakmuran yang lebih tinggi. Sebagai panutan, kami berusaha untuk berperilaku terhormat, menampilkan nilai-nilai yang diinginkan untuk ditiru orang lain… "

"Salah! Semua penafsiranmu salah! " Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

"Salah? Ini adalah perintah-perintah yang harus dipelajari untuk dilafalkan oleh semua guru ahli. Tidak ada guru master yang tidak mengetahuinya … "Luo Qiqi mengerutkan kening karena tidak mengerti.

"Memang benar bahwa guru ahli berfungsi sebagai guru dan teladan bagi umat manusia, tetapi kita tidak boleh mengabaikan fakta bahwa mereka juga manusia!" Zhang Xuan menjawab.

Manusia?

"Un. Selama kita tetap menjadi manusia, kita akan memiliki emosi dan pikiran kita sendiri. Itulah sifat alami kita. Kong shi tidak membuat Paviliun Guru untuk mengaduk-aduk kumpulan boneka yang tidak punya pikiran. Formalitas dan aturan ada untuk memandu, bukan untuk mendikte. Dalam situasi di mana mengikuti aturan dan formalitas bertentangan dengan hati nurani seseorang, tidak masalah untuk membebaskannya dan melakukan apa yang dianggap benar. " Zhang Xuan berkata.

"Guru guru seharusnya tidak pernah bertujuan untuk secara membabi buta mengikuti konvensi yang ada, itulah artinya mandek dan layu. Hanya ketika kita membuka pikiran dan pertanyaan kita dengan bebas, barulah kita dapat membawa umat manusia ke tingkat yang lebih tinggi, dan itulah artinya menjadi guru yang hebat! "

"Ini …" Luo Qiqi tenggelam dalam pikirannya yang dalam.

"Saya pernah bertemu dengan seorang kultivator yang ayahnya adalah seorang guru besar. Sejak usia yang sangat muda, dia sangat menghormati ayahnya dan mengindahkan kata-kata ayahnya dengan patuh, mencurahkan seluruh kemampuannya untuk berkultivasi. Dia selalu menganggap kata-kata ayahnya sebagai kebenaran mutlak. Namun, ayahnya tidak pernah berhasil mencapai terobosan sebelum kematiannya, dan hal ini meninggalkan trauma di hati sang kultivator. Jauh di dalam, dia merasa bahwa karena ayahnya tidak dapat mencapai terobosan, tidak mungkin dia bisa mengambil langkah terakhir ke depan juga … Di bawah bayang-bayang ayahnya yang membayang, bahkan ketika dia telah mengumpulkan cukup zhenqi dan pengetahuan untuk mencapai sebuah terobosan, usahanya masih berakhir dengan kegagalan. " Zhang Xuan berkata.

"Itulah artinya memiliki mindset tetap! Meskipun kami adalah guru ahli, kami juga siswa dalam perjalanan hidup yang panjang. Sebagai siswa, kita hendaknya memperluas pikiran kita dan meragukan apa yang kita lihat dan dengar alih-alih secara membuta mengindahkan perkataan mereka yang telah datang sebelum kita. Ambil kejadian hari ini sebagai contoh, jelas bahwa Wakil Paviliun Master Qing salah, jadi mengapa saya harus mengambil kata-katanya dan menerima keputusannya?

"Dia memiliki kedudukan yang jauh lebih tinggi dariku, dan aku tidak punya cara untuk melawannya secara langsung. Akibatnya, saya hanya bisa menggunakan cara lain untuk melawannya dan melindungi diri saya sendiri. "

"Lalu … bagaimana jika seorang guru besar yang tangguh menggunakan aturan dan konvensi untuk memaksa saya menerima sudut pandangnya?" Luo Qiqi bertanya dengan sinar di matanya.

"Ikuti kata hatimu!" Zhang Xuan menjawab sambil tersenyum. "Tidak peduli betapa hebatnya seorang guru besar, bisakah dia lebih tangguh dari Kong shi? Faktanya, bahkan jika Kong shi memerintahkan Anda untuk membunuh seorang pria, mengklaim bahwa itu untuk kesejahteraan umat manusia, apakah itu berarti Anda benar-benar harus melakukannya? Pada akhirnya, Anda tidak boleh membiarkan orang lain mendikte tindakan Anda. Perhatikan hati nurani Anda, dan tentukan apa yang benar dan salah untuk diri Anda sendiri! Selama Anda tidak setuju dengan perkataan pihak lain, Anda selalu berhak menolak sudut pandangnya! Pertama-tama, jika pihak lain menggunakan aturan dan konvensi untuk memaksa Anda tunduk, mengabaikan pemikiran pribadi Anda sendiri, dia sudah melanggar fondasi yang membuat menjadi guru master. Karena itu masalahnya, Anda juga tidak perlu menegakkan formalitas dengan pihak lain! "

"Ini …" Cahaya di mata Luo Qiqi menjadi semakin terang, seolah-olah kesadaran telah menyadarinya.

"Baik. Trik-trik itu pada akhirnya hanya untuk melindungi diri sendiri. Saya tidak bisa mengatakan bahwa mereka terhormat, tetapi terkadang, hanya ada sedikit pilihan selain menggunakan mereka. Selama Anda tidak berlebihan dengan mereka atau menggunakannya untuk menyakiti orang yang tidak bersalah, mereka pada dasarnya tidak bertentangan dengan ajaran Paviliun Guru. Anda tidak perlu terlalu memikirkannya. " Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

Jelas bahwa pihak lain telah menyudutkan dirinya kali ini.

Guru master seharusnya tidak menjadi individu yang tidak fleksibel yang hanya tahu bagaimana mematuhi aturan. Keadaan yang berbeda menuntut penerapan seperangkat standar yang berbeda, dan guru ahli harus tahu bagaimana beradaptasi secara fleksibel dengan situasi kapan pun diperlukan.

Luo Qiqi adalah individu yang berbakat, tetapi dia hanya kurang dalam kemampuan beradaptasi yang dimiliki Hu Yaoyao dan yang lainnya.

Diperbarui oleh BOXNOVEL

"Saya mengerti!" Setelah mendengar penjelasannya, mata Luo Qiqi berbinar. Dia mengangkat pandangannya untuk melihat langsung ke mata Zhang Xuan dan berkata, "Karena guru telah mengatakan demikian, saya pikir saya harus mengikuti kata hati saya juga. Guru…"

"… Aku suka kamu!"

"…" Zhang Xuan.