Library of Heaven's Path – Chapter 1168

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1168

Chapter 1168: Siluet

"Kamu …" Mendengar teriakan itu, tubuh Zhang Jiuxiao terhuyung, dan dia hampir muntah darah.

Beberapa saat yang lalu dia telah meminta pihak lain untuk menggiling beberapa tinta untuknya, dan dalam sekejap, bantuan telah dikembalikan kepadanya. Tamparan wajah ini datang terlalu cepat!

Dipenuhi kegelisahan, durian dari kepalanya jatuh ke tanah. Zhang Jiuxiao baru saja akan mencambuk Zhang Xuan ketika suara pihak lain terdengar sekali lagi.

"Saya harus memusatkan perhatian saya untuk menyelesaikan segel, jadi saya membutuhkan bantuan Anda dengan ini. Untuk sesuatu yang sepenting ini, pasti kamu tidak akan menolak permintaanku, kan? "

Wajah Zhang Jiuxiao langsung menjadi hitam. Semua kata yang ingin dia ucapkan tersedak di dadanya, membuatnya benar-benar tidak bisa berkata-kata.

Sepertinya … itu adalah kata-kata yang dia katakan kepada pihak lain sebelumnya.

Dia baru saja berdiri dengan anggun di depan kerumunan, seolah-olah seorang pahlawan yang membuka jalan ke depan, tapi sekarang… dengan identitas mereka yang berubah secara tiba-tiba, dia tiba-tiba merasakan sakit yang menyengat di wajahnya.

Karma benar-benar datang… Betapapun frustrasinya Zhang Jiuxiao, dia tahu bahwa pihak lain membalasnya atas apa yang telah dia lakukan sebelumnya. Meskipun dia sangat marah, dia masih dengan patuh melangkah maju dan mulai menggiling beberapa tinta.

Melihat itu, Zhang Xuan mengangguk puas.

Sejujurnya, dia bukan orang yang menyimpan dendam.

Itu karena dia tidak pernah harus mengingatnya.

Dia bisa merasakan permusuhan pihak lain terhadapnya, dan karena memang begitu, dia tidak perlu lagi bertindak seperti orang baik …

Belum lagi, seseorang dari Zhang Clan berencana untuk mengambil Luo Ruoxin sebagai istrinya.

Orang harus tahu bahwa bahkan Feng Xun hampir mati dari tangannya hanya dengan mengaku kepada Luo Ruoxin!

Meskipun dia tidak tahu di mana Zhang Clan berada dan belum memiliki kekuatan untuk mendapatkannya, itu tidak menghentikannya untuk mendapatkan uang muka kecil terlebih dahulu.

Setelah Zhang Jiuxiao selesai menggiling tinta, Zhang Xuan baru saja akan mulai melukis untuk menghancurkan konsepsi lukisan tersebut sehingga dia dapat memperluas kesadarannya ketika sebuah pikiran tiba-tiba datang padanya.

Dia menoleh ke Guild Leader Meng Chong dan bertanya, "Guild Leader Meng, apakah kamu memiliki buku lukis bintang 7? Saya membutuhkan mereka sebanyak mungkin. Saya bermaksud untuk segera menjelajahinya untuk menganalisis di mana saya harus memikat semangat untuk meminimalkan kerusakan pada lukisan. "

"Kamu ingin melihat-lihat buku lukis sekarang?" Tidak mengharapkan pemuda itu untuk meminta buku darinya pada saat yang genting ini, Pemimpin Persekutuan Meng terkejut sesaat sebelum menggelengkan kepalanya. "Saya tidak punya banyak buku tentang saya saat ini. Namun, jika Anda benar-benar membutuhkannya, Guild Pelukis kebetulan berada di sekitarnya. Aku bisa mengambilkan untukmu sekarang. "

"Kalau begitu aku akan mengganggumu." Zhang Xuan menggenggam tinjunya dan membungkuk.

"Tidak perlu berdiri dalam upacara," jawab Ketua Persekutuan Meng Chong sebelum berjalan keluar ruangan. Tidak lama kemudian, dia kembali ke aula, dan dengan jentikan pergelangan tangannya, tumpukan besar buku muncul di hadapannya. Secara keseluruhan, sepertinya ada beberapa lusin ribu dari mereka.

Sebagai ketua dari Painter Guild, dia memiliki hak untuk mengeluarkan buku-buku di Painter Guild sesuai keinginannya. Dia tidak terlalu yakin buku mana yang dibutuhkan Zhang Xuan, jadi untuk amannya, dia telah mengambil sebagian besar buku dan membawanya.

Zhang Xuan berjalan ke tumpukan buku dan dengan cepat menyapu mereka dengan tatapannya. Setelah itu, dia mengambil salah satu dari mereka dan dengan santai membaliknya saat dia menggali kesadarannya ke dalam Jalan Perpustakaan Surga.

Seni Lukis Jalan Surga Bintang 7! Zhang Xuan tersenyum puas sebelum membuka-buka buku di tangannya.

Itu didasarkan pada kehebatan luar biasa dari Seni Lukis Jalan Surga bintang 6 yang Zhang Xuan dapat lakukan dengan Citra yang Ditangguhkan. Sebenarnya, dia belum pernah mengumpulkan buku-buku yang dibutuhkan untuk mempelajari Seni Lukis Jalan Surga bintang 7 sebelumnya.

Satu jam kemudian, dia berhasil memahami sepenuhnya esensi Seni Lukis Jalan Surga bintang 7.

Menghembuskan napas dalam-dalam, Zhang Xuan akhirnya meletakkan buku itu di tangannya.

Saat ini, pemahamannya tentang seni lukis sudah mencapai puncak bintang 7, yang sebanding dengan kebanyakan pelukis primer bintang 8.

"Zhang shi, bisakah kita mulai sekarang?" sosok bertopeng tembaga itu bertanya dengan cemas.

Pria muda di depannya telah mengambil sebuah buku yang tampak tidak mengesankan di antara tumpukan besar dan linglung selama satu jam penuh. Periode waktu ini terasa seperti keabadian baginya, dan itu lebih dari cukup untuk mengubah antisipasi menjadi kecemasan.

"Saya selesai."

Mengangguk dengan percaya diri, Zhang Xuan menarik napas dalam-dalam sebelum berjalan menuju lukisan itu. Mengaktifkan Eye of Insight-nya sekali lagi, dia melihat lagi lukisan di depannya.

Jika lukisan itu menjadi teka-teki baginya beberapa saat yang lalu, dengan kekurangan yang dia lihat di Library of Heaven’s Path dan pemahamannya yang meningkat tentang lukisan saat ini, dia sudah dapat melihat secara kasar apa yang terjadi dengan lukisan itu. , dan banyak aspek yang sebelumnya membuatnya bingung menjadi jelas.

"Saya akan mulai sekarang."

Tanpa membuang kata-kata, Zhang Xuan mengusap kuasnya dengan ringan ke batu tinta, membasahi dengan tinta. Setelah itu, dia memposisikan kuasnya dengan hati-hati sebelum menggerakkannya dengan anggun.

Hu hu hu hu!

Dalam sekejap mata, sebuah lukisan muncul tepat di depan mata semua orang, melayang dengan damai di udara.

"Betapa mendalam Citra yang Ditangguhkan ini!" Guild Leader Meng berkomentar dengan campuran keheranan dan kekaguman.

Bersuka ria yang tidak terampil dalam keributan sementara para ahli menilai penguasaannya. 1

Zhang Jiuxiao telah melakukan Pencitraan yang Ditangguhkan sebelumnya juga, tetapi dia hanya mengeluarkan dasar-dasar dari kemampuannya. Di sisi lain, pemuda di hadapannya berhasil menanamkan konsepsi yang indah di atas Citra yang Ditangguhkan, sebuah indikasi yang jelas bahwa ia telah mencapai penguasaan yang luar biasa dalam Cara Melukis.

"Mendalam?" Pemimpin Persekutuan Mu terkejut mendengar bahwa Pemimpin Persekutuan Meng memiliki pendapat yang tinggi tentang Zhang Xuan. Dia tidak bisa tidak bertanya dengan rasa ingin tahu, "Bagaimana dia dibandingkan denganmu?"

"Sejujurnya, bahkan aku tidak akan menjadi tandingannya. Setiap goresan Citra yang Ditangguhkan semakin meningkatkan konsepsi artistik yang dia coba bangun, memungkinkannya untuk membuat lukisan yang begitu jelas sehingga terasa seolah-olah akan melompat keluar setiap saat. Dia sudah mencapai tingkat penguasaan yang sangat mirip dengan pelukis bintang 8! " Guild Leader Meng berkata dengan ekspresi tidak berdaya.

Meskipun ia enggan mengakuinya, faktanya adalah bahwa kemampuan melukis pihak lain jauh lebih tinggi daripada dirinya.

Tidak heran dia bisa melihat inti dari lukisan itu dalam satu tampilan. Di Kekaisaran Qingyuan, mungkin tidak ada orang yang bisa bersaing dengannya.

"Ini …" Setelah melihat pemandangan ini, kelopak mata Zhang Jiuxiao mulai bergerak-gerak di samping bibirnya.

Dia merasa seolah-olah dunia telah runtuh padanya, dan dia hampir menderita gangguan mental.

Dia tidak bisa tidak mengingat bagaimana dia mengatakan bahwa dia akan menawarkan beberapa petunjuk kepada Zhang Xuan sebelumnya. Pada titik ini, tidak bisa lebih jelas lagi bahwa pihak lain telah mencapai level yang jauh melebihi dirinya dalam menilai dan melukis!

Untuk mengatakan kata-kata besar seperti itu di hadapan seorang ahli sejati … Jika mungkin ada seseorang yang mati karena malu, dia mungkin akan segera bergabung dengan daftar korban.

Hu hu hu!

Sebelum tatapan heran semua orang, Zhang Xuan akhirnya meletakkan kuasnya. Sebuah pintu berdiri tepat di depan matanya.

"Sebuah pintu?"

"Mengapa dia menggambar pintu?"

"Pemandangan yang kami terima dari lukisan bintang 8 sebenarnya mirip dengan melihat pemandangan di balik jendela. Meskipun pegunungan dalam lukisan itu mungkin tampak dekat dengan kita, sebenarnya itu adalah dunia besar lain di dalam lukisan itu sendiri. Jika seseorang mencoba melintasi lukisan itu dengan kesadarannya, akan membutuhkan waktu yang sangat lama untuk sampai di tujuannya. Karena itu, pertama-tama sangat penting untuk membuka pintu menuju tujuan seseorang di dalam lukisan sebelum memperluas kesadarannya. "

…

Dengan penjelasan Guild Leader Meng, keheranan awal semua orang dengan cepat berubah menjadi anggukan kesadaran.

Kelompok yang telah berkumpul untuk Konvensi Penilaian malam ini terdiri dari tokoh-tokoh teratas Kota Qingyuan. Meskipun sebagian besar dari mereka sendiri bukan pelukis, mereka masih memiliki tingkat pemahaman tertentu tentang bidang tersebut.

Lukisan yang ditinggalkan oleh Orang Tua yang Tidak Berduka telah mencapai tingkat Evoking Vividness, dan ketegasan yang mencolok dari lukisan itu telah meninggalkan semua orang dengan kesalahpahaman bahwa pegunungan dalam lukisan itu sangat dekat dengan mereka. Untuk memikat roh yang tertanam di dalam lukisan itu, sangat penting bagi seseorang untuk mendekatinya terlebih dahulu, jadi sebuah lorong harus dibangun terlebih dahulu.

Hu!

Setelah meletakkan kuasnya ke bawah, Zhang Xuan meletakkan tangannya di pintu yang baru saja dia lukis dan mendorongnya dengan paksa.

Huala!

Pintu itu dengan cepat menancapkan dirinya ke lukisan itu.

Hong panjang!

Dalam sekejap, pegunungan itu tiba-tiba membesar tepat di depan mata semua orang, dan pintu yang baru dicat itu sepertinya membuka jalan masuk ke sana.

Setelah melakukan ini, Zhang Xuan menghela nafas lega. Dia menoleh ke Wu shi dan berkata, "Wu shi, aku akan masuk sekarang. Aku harus merepotkanmu untuk melindungiku. "

Walaupun tidak mungkin ada orang yang menyerangnya pada kesempatan ini, Zhang Xuan masih merasa lebih baik aman daripada menyesal.

"Baik."

Wu shi melangkah maju dan mengambil posisi di sisi Zhang Xuan.

Meyakinkan, Zhang Xuan akhirnya duduk di tanah sebelum melebarkan kesadarannya ke pintu.

Saat memasuki pintu, dia segera merasakan udara lembab mengalir tepat di wajahnya. Tanpa mempedulikannya, dia dengan cepat berjalan ke depan, dan tidak lama kemudian, dia tiba di titik tengah gunung.

Awan putih menutupi puncak gunung, sehingga tidak mungkin untuk melihat apa pun di bawahnya. Dia memperluas kesadarannya lebih jauh ke awan, dan dalam sekejap, sekelilingnya tiba-tiba berubah menjadi gelap gulita.

Dia tahu bahwa ini adalah akibat dari kurangnya perasaan jiwa yang tertanam di dalam lukisan itu. Karena itu, dia mulai memikat ruang.

Hu!

Dia menyalakan dua puluh percikan secara berurutan sebelum dengan mahir menggabungkannya. Pada titik ini, ruangan itu hampir sepenuhnya menyala, hanya beberapa napas pendek yang memicu perasaan roh.

Meski begitu, cahaya masih menerangi pemandangan di bawah awan, dan seluruh gunung muncul di depan mata Zhang Xuan dengan jelas.

Itu adalah hutan pegunungan yang subur, tidak jauh berbeda dari bagian lain dari lukisan itu. Namun, di tengah-tengah gunung, di bawah sinar mentari yang cerah, sosok samar bisa terlihat. Terlepas dari siluetnya yang samar, dia memancarkan aura yang memerintahkan penghormatan orang lain.

Ini … Setelah melihat sosok itu, mata Zhang Xuan menyipit keheranan.

Dia pernah melihat sosok itu sebelumnya.

Kong shi!

Saat ini, Kong shi sedang berdiri dengan tenang di atas gunung, memancarkan udara yang damai dan harmonis. Tetapi pada saat yang sama, sosoknya terasa sedikit tidak jelas, seolah kehadirannya hanyalah ilusi belaka yang akan lenyap dengan satu sentuhan.

Ini adalah … pemandangan yang dilihat oleh Pak Tua yang Tidak Berduka? Zhang Xuan mengepalkan tinjunya dengan erat karena gelisah.

Tak perlu dikatakan bahwa Kong shi di tengah hutan pegunungan hanyalah bagian dari lukisan itu, tapi … Pak Tua yang Tak Berduka telah secara akurat menangkap aura berbeda yang diperintahkan Kong shi, dan itu bukanlah sesuatu yang bisa dikonsepkan hanya dari pikiran belaka.

Dengan kata lain…

Sangat mungkin bahwa Pak Tua yang Tidak Berduka telah melihat pemandangan ini sendiri, dan pemandangan yang terlalu mencolok — dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengecatnya.

Wu shi berkata bahwa Orang Tua yang Tidak Berduka adalah individu yang tidak berbakat di tahun-tahun sebelumnya. Karena pencerahan tiba-tiba di usia 180-an sehingga kultivasi dan penguasaannya dalam melukis tiba-tiba melonjak. Mungkinkah ini hasil dari melihat siluet Kong shi?

Wu shi pernah memberitahunya tentang sejarah Orang Tua yang Tidak Berduka, dan sejarahnya benar-benar terasa seperti sesuatu yang muncul dari novel fantasi.

Untuk perubahan besar yang tiba-tiba terjadi padanya, tidak diragukan lagi bahwa dia telah menemukan pertemuan yang mengubah hidup.

Mungkin… mungkin pemandangan Kong shi yang memberinya pencerahan tiba-tiba, memungkinkannya untuk memajukan kultivasi dan pemahamannya tentang melukis dengan cepat. Karena rasa terima kasih, dia memutuskan untuk mempersembahkan lukisan ini untuk Kong shi.

Bagaimanapun, apapun yang berhubungan dengan Kong shi memiliki implikasi yang besar. Dia tahu bahwa masalah akan datang mengetuk pintunya jika orang lain mengetahui bahwa dia telah menemukan siluet Kong shi. Atau mungkin, masalah mungkin sudah ada di depan pintunya, jadi dia dengan tegas memilih untuk menyembunyikan rahasia di bawah lapisan awan. Namun demikian, itu masih tidak menghentikan tragedi menimpa dirinya, Zhang Xuan menyimpulkan.

Setelah menjalani empat pengakuan Guru Surgawi, tidak butuh waktu lama baginya untuk menghubungkan titik-titik dan memahami situasinya.

Itu adalah misteri mengapa siluet Kong shi tiba-tiba muncul di gunung, tetapi tanpa ragu, itu pasti akan menjadi sesuatu yang besar. Bagaimanapun, Kong shi adalah Guru Dunia. Semua yang berhubungan dengannya bukanlah hal biasa.

Jika berita bocor kepada orang-orang yang berniat jahat, itu bisa menjadi bencana.

Sebagai seorang pelukis bintang 8, seorang ahli ranah Leaving Aperture, mustahil bagi Pak Tua yang Tak Berduka untuk tidak mengetahui fakta ini.

Tetapi pada akhirnya, ini masih merupakan mahakarya di bawah kuasnya, dan dia tidak dapat memaksa dirinya untuk menghancurkannya. Dia telah ragu-ragu selama tiga puluh tahun sebelum akhirnya memutuskan untuk menutup sebagian dari lukisan itu. Namun, itu tidak menghentikan kematian merayapinya.

Jika siluet Kong shi telah muncul di negeri ini, kemungkinan besar ada domain kuno yang tersembunyi mirip dengan Istana Qiu Wu yang terletak di daerah ini. Biar saya lihat lebih dekat. / perbarui oleh boxnovel.com

Setelah memikirkan semuanya, Zhang Xuan dengan cepat menuju siluet Kong shi.