Library of Heaven's Path – Chapter 1181

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1181

Chapter 1181: Kamu Pikir Aku Tidak Berani Memukulmu?

"Apa?"

"Ini… Bagaimana ini mungkin?"

Wajah semua orang melengkung karena terkejut.

Wanita dengan dasar batu kilangan itu bahkan jatuh ke tanah dengan sangat tidak percaya.

Idola yang dia hormati begitu lama … sebenarnya tidak mampu menahan teriakan dari pihak lain, berlutut tanpa sedikitpun perlawanan. Apa yang sedang terjadi?

Dalam sekejap, keyakinan yang telah dia bawa begitu lama tiba-tiba hancur.

"Tidak, ini tidak mungkin…"

Sementara kerumunan itu menatap situasi dengan mulut ternganga, pembuluh darah bermunculan di dahi Zhang Jiuxiao saat hiruk pikuk menguasai pikirannya.

Dia jenius!

Seorang jenius tak tertandingi di Kekaisaran Qingyuan!

Bagaimana dia bisa ditundukkan dalam satu teriakan? Bagaimana dia bisa berlutut di depan pria lain dengan begitu memalukan?

"Kamu bajingan, aku akan membantai kamu!" Sambil meraung marah, Zhang Jiuxiao mendorong tangannya ke tanah dengan paksa dan terbang ke udara. Setelah itu, dia menyerang ke depan dengan marah sekali lagi.

Dia datang ke sini untuk membuktikan dirinya, tidak untuk dipermalukan sekali lagi!

Melihat bagaimana pihak lain masih dengan gigih mengejarnya, Zhang Xuan berteriak sekali lagi. "Scram!"

Padah!

Zhang Jiuxiao jatuh dari langit, dan kali ini, tubuhnya tergeletak di tanah dan melarikan diri dengan tergesa-gesa.

"Jiuxiao, hati-hati! Keadaan pikiran Anda adalah kelemahan inti Anda, dan itulah sebabnya dia menggunakan nada-nada jahat untuk melawan Anda! Selama Anda mematikan organ pendengaran Anda, Anda seharusnya bisa mengatasi pelanggarannya dengan mudah! " Paviliun Master Gou dengan cemas mengirim pesan telepati.

Sementara yang lain masih bertanya-tanya mengapa Zhang Jiuxiao mendengarkan Zhang Xuan dengan patuh, Master Paviliun Gou telah sepenuhnya memahami situasinya. Kelemahan terbesar Zhang Jiuxiao adalah keadaan pikirannya, yang mengakibatkan dia menjadi tidak berdaya di hadapan lagu-lagu iblis pihak lain.

Dapat dikatakan bahwa Zhang Xuan telah mengidentifikasi kelemahan Zhang Jiuxiao, dan dia memanfaatkannya untuk keuntungannya.

Mendengar kata-kata itu, Zhang Jiuxiao dengan cepat terbangun dari keadaan hiruk pikuknya, dan menggertakkan giginya, dia dengan paksa menutup indra pendengarannya. Seperti yang diharapkan, efek dari nada setan tumpul secara signifikan, memungkinkan dia untuk merebut kembali kendali atas tubuhnya.

Kemudian, dengan lompatan cepat, dia langsung berlari ke arah Zhang Xuan untuk melancarkan serangan.

Di sisi lain, melihat Zhang Jiuxiao bertekad untuk mengadili kematiannya, Zhang Xuan dengan tidak sabar menjentikkan jarinya.

Peng!

Ahhh! Jeritan kesakitan bergema keras di udara sebelum Zhang Jiuxiao dipukul pergi seperti lalat sial. Dia menabrak tepat ke dinding gedung sebelum menggantung lemah di sana.

Zhang Jiuxiao tidak lemah, tapi dia masih jauh dari tandingannya.

Setelah mengirim Zhang Jiuxiao terbang, Zhang Xuan mengalihkan perhatiannya kembali ke guru master yang tersisa, dan meletakkan tangannya di belakang punggungnya, dia berkata, "Untuk menghemat waktu, mengapa kalian tidak semua datang padaku bersama-sama?"

"Dia ingin menantang kita semua secara bersamaan?"

"Apakah dia gila? Dia hanya di Saint 2-dan puncak; bahkan kultivator ranah Leaving Aperture tidak akan mampu menahan serangan gabungan kami! "

…

Mendengar kata-katanya, semua orang hampir kehilangan akal untuk sesaat.

Setiap orang yang berkumpul di dalam ruangan itu setidaknya adalah guru master bintang 6, dan ada lebih dari sepuluh ribu dari mereka di sana. Bahkan yang paling lemah dari mereka berada di alam Setengah-Saint, dan kekuatan gabungan mereka cukup untuk menghancurkan langit dan bumi. Mengesampingkan kultivator puncak ranah Persepsi Spiritual, bahkan ahli ranah Leaving Aperture seperti Hall Master Xing tidak akan memiliki kesempatan melawan mereka!

"Tidak ada dari kalian yang akan bergerak? Baiklah, izinkan aku pergi dulu! "

Terlalu malas untuk membuang napas lagi, Zhang Xuan berjalan ke arah kerumunan, dan suaranya mulai bergema di benak semua orang yang berkumpul di ruangan itu.

"Kunci dari kultivasi terletak pada pengabdian, dan inti dari pengabdian pada jalan seseorang terletak pada kesungguhan. Hanya dengan hati yang tulus seseorang dapat mencapai… "

Zhang Xuan mulai mengajar.

Apa yang dia lakukan?

"Dia sepertinya memberi ceramah tentang esensi kultivasi!"

"Hah? Bukankah dia akan melawan kita? Kenapa dia tiba-tiba memimpin kuliah? "

…

Kerumunan itu mengira bahwa pihak lain akan segera berlari ke tengah-tengah mereka dan melawan mereka dengan sekuat tenaga. Namun, bertentangan dengan harapan mereka, tidak hanya dia tidak bergerak, dia bahkan mulai memberikan interpretasi tentang kultivasi kepada mereka, membuat setiap orang dari mereka tercengang.

Saat mereka bingung, Pavilion Master Gou dengan cemas berteriak, "Semuanya, hati-hati! Dia menggunakan Impartation of Heaven’s Will. Dia berencana membuat kalian semua tunduk padanya! "

Sejujurnya, Paviliun Master Gou benar-benar merasa sangat ketakutan pada saat ini.

Bahkan seorang jenius berbakat seperti Zhang Jiuxiao, dijuluki sebagai keajaiban nomor satu dari Kekaisaran Qingyuan, akhirnya jatuh dari bawahan Zhang Xuan. Dari sini saja, dapat dilihat bahwa Kedalaman Jiwa Zhang Xuan sebanding dengan miliknya, jika tidak di atasnya!

Kedalaman Jiwa yang tangguh seperti itu dipasangkan dengan Impartasi Kehendak Surga … dalam pertempuran kelompok, tidak ada senjata yang lebih menghancurkan dari ini!

Bahkan ahli racun tidak menakutkan seperti itu!

Melawan ahli racun, yang paling bisa hilang adalah nyawanya. Namun, melawan Impartasi Kehendak Surga dari guru master, seseorang akan kehilangan kendali atas dirinya sendiri dan menjadi murid dari pihak lain!

"Impartasi Kehendak Surga? Tampaknya memang begitu… Aku ingin berjuang melawannya, tapi… apa yang dia katakan itu benar! "

"Jika saya berkultivasi menurut kata-katanya, kultivasi saya pasti akan meningkat pesat dalam waktu singkat!"

"Saya benar-benar tidak dapat membayangkan bahwa ada metode sirkulasi zhenqi yang begitu indah di dunia ini. Ini terlalu menakutkan, terlalu menakutkan! "

…

Mendengar teriakan Paviliun Master Gou, kerumunan segera berusaha untuk berjuang bebas dari Impartasi Kehendak Surga oleh Zhang Xuan, tetapi pikiran dan tubuh mereka tidak mau mendengarkan mereka. Secara naluriah, mereka ingin belajar, dan ajaran pihak lain terlalu berharga untuk mereka lewatkan.

"Kalian semua, jangan ragu untuk mendekati dia. Aku akan mendengarkan kata-katanya dulu… Tunggu sebentar! Jangan lakukan sekarang. Biarkan dia menyelesaikan bagian ini sebelum bergerak! "

"Jika ada di antara kalian yang berani menyentuhnya, aku akan menghajarmu hingga jatuh. Bagian ini kebetulan tentang kesalahan kultivasi saya. Jika saya dapat menyelesaikan masalah ini, saya pasti akan dapat membuat terobosan untuk menjadi guru master tingkat tinggi bintang 7! "

…

Kata-kata seperti itu bisa terdengar di tengah kerumunan. Dalam sekejap mata, suasana tegang tiba-tiba menjadi tenang, berubah menjadi pertukaran akademis yang santai.

"…"

Menyaksikan pemandangan yang tak terbayangkan di hadapannya, Paviliun Master Gou merasa gila. Dia bahkan tidak menyadarinya saat mencabut beberapa helai janggutnya.

Saudaraku, bangun! Dia menghancurkan Paviliun Guru Utama kita; ini bukan waktunya untuk belajar darinya!

"Paviliun Master Gou, kalau begini terus, semua guru master dari Master Paviliun Kerajaan Qingyuan kita akan menjadi muridnya!" Wakil Paviliun Master Tian berseru dengan wajah pucat.

Dia baru saja pulih dari serangan pihak lain sebelumnya ketika dia melihat pemandangan seperti itu di hadapannya, dan dia hampir terkejut karena tidak bisa berkata-kata.

"Aku tahu, tapi tidak ada cara untuk mematahkan Impartasi Kehendak Surga kecuali dia membuat kesalahan dalam ajarannya!" Wajah Pavilion Master Gou memerah karena cemas.

Impartasi Kehendak Surga adalah resonansi yang disebabkan oleh penyelarasan ajaran seseorang dengan esensi dunia. Jika ada sedikit saja kesalahan dalam ajaran seseorang, gaungnya akan segera hilang, dan orang banyak akan pulih dari kesurupan mereka dan mendapatkan kembali rasionalitas mereka.

"Apakah kita harus menunggu tanpa daya sampai dia membuat kesalahan? Apakah dia akan membuat kesalahan? Karena dia berani menggunakan Impartasi Kehendak Surga, dia pasti sudah melakukan pekerjaan rumahnya terlebih dahulu, "kata Wakil Paviliun Master Tian dengan cemas.

"Tapi apa lagi yang bisa kita lakukan?"

"Sederhana! Kita seharusnya menyuruh Zhang Jiuxiao menyerangnya dari belakang. Bagaimanapun, mereka seharusnya berduel satu sama lain, dan selain itu, dia adalah orang yang meminta semua orang untuk pergi ke dia beberapa saat yang lalu. Jadi, ini tidak bisa dianggap sebagai langkah yang tidak adil! Selama kita berhasil melakukannya, kita akan dapat mematahkan Impartasi Kehendak Langitnya, dan pada saat itu… mustahil baginya untuk berhasil menghancurkan paviliun, "Wakil Paviliun Master Tian mencibir dengan dingin.

Paviliun Master Gou ragu-ragu sejenak sebelum mengangguk. "Sangat baik!"

Jika dia, sebagai kepala Paviliun Guru Guru, dengan paksa menghancurkan Impartasi Kehendak Surga pihak lain, dia pasti akan dibenci dan diejek atas tindakannya. Namun, berbeda untuk Zhang Jiuxiao.

Pertama-tama, dia seharusnya berduel dengan Zhang Xuan, dan sebagai sesama rekan, dia tidak perlu terlalu memperhatikan posisinya dibandingkan dengan Paviliun Master Gou. Jadi, itu tidak akan menjadi masalah besar jika dia bergerak.

Setelah mengambil keputusan, Master Paviliun Gou dengan cepat mengirim pesan telepati kepada Zhang Jiuxiao.

Karena Zhang Jiuxiao telah mematikan organ pendengarannya, dia tidak terpengaruh oleh pengaruh Impartasi Kehendak Surga seperti yang lainnya. Begitu dia mendengar perintah Paviliun Master Gou, kilatan dingin melintas di matanya, dan dia mengangguk. "Saya akan melakukannya sekarang!"

Film tunggal yang membuatnya terbang telah membuatnya benar-benar terhina. Tidak peduli apa, dia harus membalasnya pada Zhang Xuan!

Huala!

Menjentikkan pergelangan tangannya, dua pedang panjang dan empat pedang muncul di depan matanya, masing-masing menunjukkan keberadaan yang kuat.

Dua artefak Saint tingkat menengah dan empat Saint tingkat rendah!

Bahkan Paviliun Master Gou hanya memiliki artefak tingkat menengah Saint tunggal yang dimilikinya, namun, Zhang Jiuxiao mampu mengeluarkan dua dari mereka dalam satu napas bersama dengan empat artefak tingkat rendah Saint lainnya. Kekayaannya benar-benar luar biasa!

"Pergilah!" Zhang Jiuxiao melambaikan tangannya dengan marah saat dia memerintahkan senjatanya.

Huala!

Enam senjata terbang langsung ke arah Zhang Xuan yang menguliahi!

Zhang Jiuxiao tidak bermaksud untuk membunuh Zhang Xuan tetapi untuk mengganggu Impartasi Jalan Langitnya.

Senjata tingkat menengah Saint yang khas memiliki kekuatan yang sebanding dengan ahli alam Roh Primordial sedangkan senjata tingkat rendah Saint biasa memiliki kekuatan yang sebanding dengan pembudidaya alam Persepsi Spiritual. Melawan serangan simultan dari keenam senjata, bahkan Wakil Paviliun Master Tian akan ditekan untuk menghadapinya.

Ini adalah kekuatan sebenarnya yang dimiliki Zhang Jiuxiao!

Asal kepercayaannya juga terletak pada enam senjata ini. Dengan mereka, tidak mungkin rekan-rekannya bisa menandinginya!

Tidak mengharapkan Zhang Jiuxiao menjadi begitu tercela untuk menyerang Zhang Xuan saat ini, Wu shi berteriak dengan panik, "Zhang shi, hati-hati!"

Mempertimbangkan bahwa Zhang Xuan sedang menghancurkan paviliun, Wu shi tidak diizinkan bergerak untuk membantu pihak lain, atau itu akan melanggar aturan.

Hu la!

Enam senjata terbang maju dalam busur, menuju tepat ke punggung Zhang Xuan. Namun, yang terakhir terus menguliahi kerumunan, seolah-olah dia tidak menyadari pergerakan senjata.

"… Menyalurkan nafas dalam ke organ dalam, seperti roh senjata yang memperkuat tubuhnya. Selain mengendalikan tubuhnya, senjata juga bisa tumbuh lebih kuat dengan mengendalikan rohnya. Bahkan di antara artefak tingkat menengah Saint, ada beberapa yang memiliki kekuatan yang sebanding dengan ahli alam Roh Primordial, dan yang lainnya setara dengan pembudidaya alam Bukaan Aperture. Perbedaan ini bukan karena penggunaan material inferior dalam pembuatannya atau kurangnya temper, tetapi karena kelemahan spirit senjata!

"Roh yang lemah dapat dengan mudah dibasmi oleh tuannya, sehingga menempatkannya dalam posisi yang sangat rentan …" Suara Zhang Xuan terdengar saat energi spiritual mulai berkumpul di daerah tersebut, membentuk bunga miniatur yang indah yang perlahan melayang ke tanah.

Senjata yang sebelumnya menuju Zhang Xuan tiba-tiba berhenti setelah mendengar kata-kata itu.

Melihat senjata yang telah mengisi momentum penuh beberapa saat yang lalu tiba-tiba terhenti, Zhang Jiuxiao panik. Mengemudi zhenqi-nya dengan marah, dia dengan keras berteriak, "Bunuh dia!"

Senjata-senjata itu sudah mengakui dia sebagai tuan mereka, jadi tidak ada alasan bagi mereka untuk tidak mematuhinya. Namun, untuk tiba-tiba berhenti di tengah serangan mereka, melayang di udara tanpa suara … apakah senjatanya juga mendengarkan ceramah Zhang Xuan?

Bukankah Impartasi Kehendak Surga seharusnya hanya efektif pada para pembudidaya?

Kapan Impartation of Heaven’s Will menjadi efektif pada senjata juga?

Zhang Jiuxiao benar-benar linglung saat ini.

"Hati Guru, Pencerahan Tanpa Diskriminasi," gumam Master Paviliun Gou tak percaya. Tubuhnya mulai gemetar tak terkendali.

Seorang guru master yang normal dapat menyebabkan zhenqi seorang kultivator beredar sesuai dengan isi ceramah mereka melalui Impartation of Heaven’s Will, sehingga meyakinkan kultivator untuk menjadi murid mereka.

Tetapi untuk membuat bahkan senjata mendengarkan dengan patuh pada Penyampaian Kehendak Langitnya, itu hanya bisa berarti bahwa Zhang Xuan telah memahami Hati seorang Guru!

Mereka yang telah memahami bahwa kemampuan dapat mempengaruhi tidak hanya para pembudidaya dengan Impartasi Kehendak Surga mereka, bahkan manusia biasa, hewan, atau bahkan senjata akan terpengaruh juga.

Melihat bahwa tidak ada senjatanya yang bergerak, Zhang Jiuxiao yang putus asa berteriak, "Serang dia! Aku berkata, serang dia… "

Hu!

Tapi sebelum dia selesai berbicara, pedang tingkat menengah Saint yang telah terbang sebelumnya tiba-tiba mundur ke arahnya.

Huala!

Semburan pedang qi tiba-tiba menghantam Zhang Jiuxiao, menempelkannya kembali ke dinding.

"Diam, tidak bisakah kau membiarkan aku mendengarkan pelajaran ini dengan benar? Untuk mengoceh di sana dengan begitu berisik, tidakkah kamu menyadari bahwa kamu sedang mengganggu? Kamu pikir aku tidak berani memukulmu? " Salah satu pedang Zhang Jiuxiao menderu dengan dingin sebelum mengalihkan perhatiannya kembali ke Zhang Xuan.

Itu melayang diam-diam di udara, mengingatkan pada seorang siswa kecil yang patuh di hadapan gurunya. Dari waktu ke waktu, itu bahkan akan memiringkan dirinya sedikit ke depan, seolah-olah menunjukkan bahwa ia telah memahami isi kuliah …