Library of Heaven's Path – Chapter 1190

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1190

Chapter 1190: Tuntutan Sosok Bertopeng Tembaga

Setelah pulih dari keterkejutannya, sosok bertopeng tembaga itu dengan cepat menggelengkan kepalanya dan berkata, "Tidak, itu tidak masuk akal! Jika Klan Zhang bermaksud untuk mendekati saya, mereka tidak perlu melakukannya secara diam-diam. Mereka hanya akan menghancurkan saya secara terbuka! "

Klan Zhang dikenal sebagai Klan Nomor Satu dari Guru Besar Benua, memiliki banyak ahli. Jika mereka tahu tentang rahasia di balik lukisan itu, mereka akan menemukannya dan membunuhnya secara langsung. Tidak perlu bagi mereka untuk melakukan hal itu secara tidak langsung.

Memang benar bahwa Paviliun Guru benar-benar memastikan beberapa tingkat keteraturan dan kesetaraan di dunia, tetapi aturan tidak ada artinya sebelum kekuatan absolut.

Dan Klan Zhang menggunakan kekuatan absolut untuk mengabaikan aturan.

"Aku tidak tahu bagaimana lagi aku bisa membuktikannya padamu, tapi apa yang aku lihat di lukisan saat itu memang benar-benar keindahan mandi!" Melihat pihak lain tidak mempercayainya, Zhang Xuan dengan cemas mendesak, "Jika Anda tidak mempercayai saya, silakan bertanya. Saya dikenal di kota karena kejujuran dan kerendahan hati saya… "

"Cukup!" Mengetahui bahwa hanya akan membuang-buang pikiran untuk berdebat siapa pelakunya, sosok bertopeng tembaga itu menderu dengan dingin. "Tidak ada gunanya memperdebatkan ini sekarang. Alasan saya membawa Anda ke sini hari ini adalah agar Anda memulihkan lukisan itu. Jika kau menyelesaikannya, aku bisa mempertimbangkan untuk melepaskanmu! "

Meskipun seseorang telah menambahkan konten baru di atas lukisan itu, masih mungkin untuk mengembalikan apa yang ada di bawah tangan seorang pelukis yang cukup terampil.

Hal ini terutama karena wanita cantik yang sedang mandi telah ditambahkan baru-baru ini, dan ada kontras yang jelas antara lukisan itu dan sisa lukisannya.

Mengingat bahwa pemuda di hadapannya dapat menguraikan segel pada lukisan itu dengan mudah, mencapai apa yang tidak dapat dicapai oleh dia maupun Pemimpin Persekutuan Meng, tidak ada keraguan bahwa penguasaannya dalam melukis telah mencapai puncak Kekaisaran Qingyuan, bahkan mungkin sebanding dengan Pak Tua yang Tidak Berduka. Jika pemuda itu mengerjakan lukisan itu, ada kemungkinan besar mereka bisa mengembalikan lukisan aslinya.

Namun, Zhang Xuan menggelengkan kepalanya dan menghela nafas. "Bukannya aku tidak ingin membantumu, tapi bahkan aku tidak dapat melakukannya…"

"Kamu tidak bisa melakukannya?" Sosok bertopeng tembaga itu tiba-tiba mencibir dengan dingin saat niat membunuh menyala di matanya. "Sepertinya kamu masih belum mengerti situasi kamu saat ini. Saat ini kamu hanyalah jiwa belaka. Jika otak Anda yang malang tidak dapat memproses apa artinya, izinkan saya menjelaskannya dengan jelas untuk Anda. Kamu. Adalah. Sudah. A. Mati. Pria!"

"Mati?" Horor muncul di mata Zhang Xuan. Seolah-olah dia tidak dapat mempercayai apa yang baru saja dia dengar, dia berseru dengan mata terbelalak, "Aku sudah mati?"

Dia dengan cepat menundukkan kepalanya, hanya untuk melihat tubuhnya yang tembus cahaya. Saat itu juga, penglihatannya menjadi gelap, dan dia pingsan karena shock.

"…" Melihat tindakan pihak lain, sosok bertopeng tembaga itu mencakar rambutnya dengan panik.

Mengingat bahwa dia telah menggunakan seni rahasia untuk menangkap jiwa pihak lain, siapa pun yang tidak memiliki sekrup yang longgar seharusnya memperhatikan apa yang sedang terjadi!

Untuk melakukan tindakan yang rumit dan bahkan pingsan di tempat… Saudaraku, apa menurutmu aku tidak tahu bahwa jiwa tidak bisa pingsan?

Dalam keadaan normal, mengingat jiwa pemuda itu telah terikat pada tempatnya dan tubuh fisiknya telah mati, bukankah seharusnya kaum muda bersemangat untuk mengindahkan perintahnya?

Untuk melakukan tindakan seperti itu … Apa yang sebenarnya terjadi?

Menekan keinginannya untuk bergegas maju dan mencabik-cabik pemuda di depannya, sosok bertopeng tembaga itu mengatupkan rahangnya dan meludah dengan dingin, "Hentikan tindakanmu. Tanpa izin saya, Anda bahkan tidak akan bisa bunuh diri, apalagi pingsan! "

"Ah? Saya tidak bisa pingsan di sini? " Zhang Xuan duduk kembali dengan menyesal sebelum menjabat tangannya dengan santai. "Lupakan saja, aku tidak akan pingsan untuk saat ini. Namun, saya benar-benar tidak berbohong kepada Anda ketika saya mengatakan bahwa saya tidak dapat mengembalikan lukisan itu ke keadaan semula. "

Tersembunyi di dalam lukisan itu adalah siluet Kong shi. Mempertimbangkan implikasi dari masalah tersebut, tidak mungkin dia mengembalikan lukisan itu ke keadaan semula.

Di sisi lain, melihat pihak lain mengabaikan tindakan pingsannya tanpa sedikit pun rasa malu, sosok bertopeng tembaga itu merasa sangat marah sehingga dia bisa meledak marah kapan saja. Butuh beberapa napas panjang sebelum dia berhasil menekan amarahnya. Mempersempit matanya, dia berbicara dengan nada tidak berperasaan. "Jangan berpikir bahwa saya tidak memiliki cara untuk berurusan dengan Anda hanya karena Anda adalah jiwa. Karena saya bisa menyeret Anda ke sini, tentu saja, saya tahu cara untuk membuat Anda melalui penderitaan yang akan membuat Anda berharap bahwa Anda mati! "

"Karena aku sudah mati, mengapa kamu tidak membiarkanku dibunuh untuk selamanya?" Zhang Xuan menjawab dengan santai, sama sekali tidak mengindahkan ancaman sosok bertopeng tembaga itu.

"Kamu …" Nafas sosok bertopeng tembaga itu tergesa-gesa karena marah, dan dadanya berfluktuasi secara intens. "Karena kamu tidak tahu apa yang baik untukmu, aku hanya perlu menggunakan Pencarian Jiwa padamu. Untuk kesombonganmu, aku akan memastikan bahwa jiwamu menghilang selamanya! "

Huala!

Tepat setelah mengucapkan kata-kata itu, dia meraih ke depan, dan kekuatan yang kuat tiba-tiba meledak ke depan.

Melihat gerakan sosok bertopeng tembaga, kilatan melintas di mata Zhang Xuan. "Itu… teknik peramal jiwa!"

Alasan utama dia membiarkan dirinya ditangkap oleh sosok bertopeng tembaga itu adalah untuk melihat siapa pihak lain itu dan apa yang sedang direncanakan pihak lain itu. Dia tidak berpikir bahwa pihak lain akan benar-benar dapat menggunakan sarana jiwa oracle …

Tzzzzzz!

Betapapun terkejutnya Zhang Xuan, dia tidak menahan serangan sosok bertopeng tembaga itu. Sebaliknya, dia membiarkan yang terakhir masuk ke pikirannya dengan mudah.

Ini karena dia bisa tahu dengan sekilas bahwa itu bukan Soul Search tapi Soul Read.

Pencarian Jiwa adalah teknik yang sangat kejam. Itu memungkinkan seseorang untuk mempelajari apa yang ada dalam pikiran orang lain, tetapi dalam proses melakukannya, itu akan menghancurkan jiwa orang lain juga, mengakibatkan kematian. Di sisi lain, Soul Read jauh lebih kuat daripada Soul Search, tetapi tidak akan membahayakan jiwa.

Sepertinya sosok bertopeng tembaga itu masih berharap Zhang Xuan bisa mengembalikan lukisan itu untuknya, jadi dia tidak berani membunuhnya secara langsung.

"Biarkan saya melihat apa yang Anda ketahui!" Mendengus dengan dingin, sosok bertopeng tembaga itu menggali kesadarannya ke dalam pikiran Zhang Xuan, dan segera, dia menemukan apa yang ingin dia ketahui.

Kerutan muncul di dahi sosok bertopeng tembaga itu saat dia bergumam tak percaya. "Kamu benar-benar tidak tahu rahasia di balik segel …"

Melalui Soul Read-nya, dia tahu bahwa pihak lain benar-benar tidak tahu apa-apa tentang konten di bawah segel. Dengan kata lain, dia bukanlah pelaku yang melukis di lukisan wanita cantik yang sedang mandi.

Lebih jauh, dalam pencariannya, dia menemukan bahwa meskipun pihak lain memiliki kepribadian yang kurang ajar, dia benar-benar seorang guru master yang jujur ​​dan berbakat.

"Sepertinya aku benar-benar salah kali ini …" Setelah melihat semua itu, sosok bertopeng tembaga itu menarik kembali kesadarannya dari pikiran Zhang Xuan.

Dia sangat yakin bahwa pemuda itulah yang telah mengubah lukisan itu sebelumnya, tetapi bukti di hadapannya telah menghancurkan teori itu berkeping-keping. Namun… karena dia sudah menangkap pemuda itu, dia setidaknya harus meminta pemuda itu mengembalikan lukisan itu untuknya. Jika tidak, usahanya selama bertahun-tahun akan sia-sia.

Dia benar-benar seorang peramal jiwa, dan dari kelihatannya, sepertinya dia memiliki hubungan dekat dengan Tian Qing dan yang lainnya.

Sementara sosok bertopeng tembaga sedang membaca pikiran Zhang Xuan, Zhang Xuan juga diam-diam membaca pihak lain.

Pemahamannya tentang seni jiwa jauh lebih tinggi daripada sosok bertopeng tembaga, jadi tidak terlalu sulit baginya untuk melewati pertahanan mental pihak lain.

Namun demikian, karena takut mengkhawatirkan pihak lain, dia hanya menyelidiki di permukaan pikiran pihak lain, jadi dia hanya menerima beberapa informasi dasar.

Berdasarkan hasil yang dia terima, sosok bertopeng tembaga itu memiliki hubungan yang sangat dekat dengan Raja Zhongqing dan Tian Qing. Begitulah cara dia berhasil meyakinkan Tian Qing untuk mengintip ke kediaman Chen Zhe meskipun mengetahui bahaya untuk memikat kelompok mereka di sini saat dia bersembunyi di altar, bersiap untuk menangkap jiwa Zhang Xuan ketika kesempatan sudah matang.

"Awalnya aku berniat untuk melakukan Pencarian Jiwa, tapi karena belas kasihan, aku akan memberimu satu kesempatan terakhir. Saat ini, Anda memiliki dua opsi sebelum Anda. " Mengetahui bahwa pemuda di depannya benar-benar tidak tahu apa-apa, sosok bertopeng tembaga itu menderu dengan jijik. "Pilihan pertama, kembalikan lukisan itu untukku, dan aku tidak hanya akan mengampuni jiwamu, aku juga akan menghidupkanmu kembali, memberimu kekuatan yang lebih besar dari yang kamu miliki saat ini!

"Pilihan kedua, menyerah pada Pencarian Jiwa ku dan lenyap dari muka dunia ini! Penguasaan Anda dalam melukis memang patut dipuji, tetapi ada banyak pelukis di dunia yang lebih ahli dari Anda. Bahkan tanpamu, hanya masalah waktu sebelum aku berhasil mengembalikan isi lukisan itu! "

"Kau akan menghidupkanku kembali?" Zhang Xuan bertanya dengan bingung.

"Betul sekali!" Sosok bertopeng tembaga itu melambaikan tangannya, dan sebuah tubuh muncul di depan matanya. "Ini dikenal sebagai Humanoid Metal Tanpa Jiwa. Selama Anda mencapai apa yang saya minta dari Anda, saya akan membiarkan jiwa Anda tinggal di dalamnya, dan melaluinya, Anda akan dapat terus hidup dan eksis sebagai manusia biasa! "

"Humanoid Metal Tanpa Jiwa…"

Zhang Xuan terkejut. Dia bisa mengatakan bahwa Humanoid Metal Tanpa Jiwa pihak lain memiliki nilai yang jauh lebih tinggi daripada yang dia lihat sebelumnya, kemungkinan besar dibuat dengan tubuh ahli puncak alam Roh Primordial. Tidak hanya itu, pengerjaannya juga sangat indah, membuatnya mengingatkan kita pada manusia sungguhan.

Jika ada jiwa yang dimasukkan ke dalamnya, guru master bintang 7 rata-rata bahkan tidak akan menyadari bahwa itu adalah tubuh buatan.

Melihat ekspresi heran Zhang Xuan, sosok bertopeng tembaga itu menyeringai gembira. "Bahkan jika Anda tidak memiliki banyak pemahaman tentang pekerjaan oracle jiwa, sebagai guru master, Anda setidaknya harus mendengar tentang Humanoid Metal Jiwa, kan? Dengan itu, tidak hanya kecakapan bertarung Anda saat ini akan ditingkatkan, yang lebih penting, saya juga akan memberi Anda identitas yang berbeda dan menempatkan Anda pada posisi kekuatan besar! "

"Tempatkan saya pada posisi yang sangat kuat? Mungkinkah… Tian Qing dan Raja Zhongqing adalah Humanoids Metal Tanpa Jiwa? " Mata Zhang Xuan menyipit karena terkejut.

Untuk bisa menjadi wakil kepala Paviliun Guru Guru, tidak ada keraguan bahwa ‘Guru Guru Tian Qing’ benar-benar ada. Tidak mungkin Paviliun Guru Besar akan membuat kesalahan besar dengan membiarkan Humanoid Logam Tanpa Jiwa menjadi wakil master paviliun. Namun, mungkin saja Tian Qing yang asli telah terbunuh pada suatu saat, dan tubuhnya telah ditempa menjadi Humanoid Logam Tanpa Jiwa.

Dengan menggunakan jiwa untuk mendorong Tian Qing’s Soulless Metal Humanoid, musuh akan dapat menyamar sebagai dirinya, dengan asumsi peran yang kuat sebagai wakil kepala Paviliun Guru Guru. Selain itu, tidak akan ada orang yang akan memeriksa identitasnya karena dia sudah diverifikasi sebagai manusia.

Itu mungkin juga terjadi pada Raja Zhongqing.

Jika memang begitu, ini akan sangat menakutkan.

Hanya memikirkan bagaimana Tian Qing palsu bisa menipu mata orang lain selama bertahun-tahun, hanya mengekspos dirinya sendiri untuk membunuh Zhang Xuan… Berapa banyak lagi mata-mata rahasia yang dimiliki musuh?

Tidak heran Paviliun Guru telah menghancurkan jiwa oracle tanpa ragu-ragu! Jika para peramal jiwa benar-benar berusaha untuk merencanakan pembalasan, hanya kemampuan mereka ini yang akan membuat Paviliun Guru menjadi kekacauan besar!

Bayangkan saja berada dalam keadaan di mana seseorang tidak dapat mengenali siapa adalah teman dan siapa musuh, dipaksa untuk meragukan semua orang.

"Raja Zhongqing bukanlah Humanoid Logam Tanpa Jiwa. Tidak mudah untuk memalsukannya seperti yang Anda pikirkan! " Sosok bertopeng tembaga membantah kata-kata Zhang Xuan.

Dia tidak?

Sosok bertopeng tembaga itu mendengus dengan nada menghina. "Dia hanya anjing yang setia!"

"Lalu… bagaimana dengan Tian Qing?" Zhang Xuan terus bertanya.

"Tian Qing?" Pada titik ini, sosok bertopeng tembaga itu mencibir dengan dingin sebelum berbalik ke arah Zhang Xuan. "Apakah kamu ingin melihat wajahku?"

Jantung Zhang Xuan berdegup kencang saat mendengar kata-kata itu. Menjaga ketenangannya, dia berkata, "Saya lakukan. Mengingat situasi saat ini, sangat sulit bagi saya untuk mempercayai Anda. Seperti yang Anda katakan, saya sudah mati. Aku tidak akan rugi apa-apa, dan aku tidak perlu berusaha sekuat tenaga untuk membantu orang yang membunuhku! "

Dia penasaran tentang identitas sebenarnya dari sosok bertopeng tembaga untuk waktu yang sangat lama, tetapi yang terakhir tidak pernah menggunakan teknik pertempuran sebelumnya. Pencarian Jiwa sebelumnya tidak terdaftar sebagai teknik pertempuran ke Library of Heaven’s Path, jadi dia tidak dapat menyusun buku di pihak lain melalui itu.

Karena itu, dia masih tidak tahu siapa sebenarnya sosok bertopeng tembaga itu.

Akan lebih baik jika dia bisa meyakinkan sosok bertopeng tembaga itu untuk melepaskan topengnya.

"Huh! Kata-kata sulit untuk seseorang dalam genggaman saya. Anda mungkin sudah mati, tetapi jiwa Anda masih dalam genggaman saya. Selama aku mau, aku bisa membuatmu menderita di luar imajinasimu! " sosok bertopeng tembaga itu mencibir saat dia perlahan melepas topeng dari wajahnya.

Pada titik ini, pemuda di depannya sudah bukan ancaman. Dengan kuat terikat ke altar, dia bisa mengklaim nyawa pemuda itu kapan pun dia mau, jadi dia tidak takut akan pembalasan yang terakhir.

Jadi, bukan masalah besar baginya untuk menunjukkan penampilannya kepada pihak lain.

Zhang Xuan menatap tajam ke wajah sosok bertopeng tembaga saat topeng itu perlahan dibuka. Ekspresi tidak percaya berangsur-angsur merayapi wajahnya.

"Bagaimana mungkin kamu?"