Library of Heaven's Path – Chapter 1197

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1197

Chapter 1197: Pah Pah Pah!

"Pemukul lalat bambu itu halus dan tidak berdaya, namun, dia berniat menggunakannya untuk menangani Bolt Lightning Palm milik Ling Xuan?"

"Apakah ada yang salah dengan kepala orang itu?"

"Jiao Tan adalah jenius nomor satu di Divisi Seni Bela Diri, dan pemahamannya tentang teknik pertempuran telah mencapai ketinggian yang luar biasa juga. Dalam keadaan normal, bahkan jika dia bukan tandingan Ling Xuan, dia setidaknya bisa melakukan pertarungan yang spektakuler. Tapi untuk berjalan dengan pemukul lalat di tangan… apakah dia sudah gila? "

Melihat bagaimana Jiao Tan bertindak, semua orang tercengang. Kepala Aula Xing dan Kepala Divisi Liao merasa sangat gila sehingga mereka ingin mencabut semua rambut mereka di tempat.

Mereka telah menaruh begitu banyak harapan pada Jiao Tan, namun, setelah beberapa hari menjalani rezim pelatihan Zhang Xuan, dia tiba-tiba keluar dari rockernya!

Itu akan dapat ditoleransi jika Jiao Tan memilih untuk menggunakan pedang biasa, kursi, atau bahkan batu bata! Pemukul lalat bersifat fleksibel dan rapuh, membuatnya tidak cocok untuk mengerahkan kekuatan melaluinya. Menghadapi Ling Xuan dengan senjata seperti itu praktis bunuh diri!

Berpikir bahwa Jiao Tan mempermainkannya, wajah Ling Xuan memerah karena marah. "Apakah kamu yakin ingin menghadapiku dengan itu?"

Meski hanya laga persahabatan, itu tetap acara formal. Seharusnya ini merupakan acara yang serius dan bermartabat, namun, pihak lain sebenarnya menghinanya dengan menghadapinya dengan pemukul lalat. Itu adalah penghinaan yang terang-terangan terhadapnya!

Jiao Tan mengangguk dengan sungguh-sungguh. "Un. Jika Anda merasa dirugikan, Anda dapat menggunakan senjata jika Anda mau. Tidak perlu menahan! "

"Kamu …" Kata-kata Jiao Tan menyebabkan ledakan kecil di benak Ling Xuan, dan dia mengatupkan rahangnya begitu erat hingga giginya hampir terkelupas. Melambaikan tangannya dengan marah, dia menderu. "Tidak perlu itu! Aku akan menggunakan telapak tanganku untuk memberimu pelajaran dan membuat Balai Master Tempur Kerajaan Qingyuanmu memahami celah di antara kita! Tidak peduli seberapa keras Anda bekerja, Anda tidak akan pernah bisa mengejar kami! "

Huala!

Tepat setelah mengucapkan kata-kata itu, dengan suara gemuruh, telapak tangannya melesat dengan kecepatan secepat kilatan petir. Dalam sekejap mata, auranya yang seperti kilat meresap ke seluruh platform duel. Rasanya seolah-olah langkah yang salah sekecil apa pun akan membawa pukulan telak, tampaknya memaksa Jiao Tan ke dalam situasi terpojok.

"Aku akan menantikannya nanti," jawab Jiao Tan dengan santai sebelum mengangkat pemukul lalat di tangannya. Dengan gerakan yang cepat, dia menyambar petir di depan matanya.

Kamu mencari kematian! Melihat pihak lain dengan tegas ingin menghadapinya dengan pemukul lalat, Ling Xuan mengertakkan giginya dengan marah saat telapak tangannya terbang ke arah Jiao Tan.

Dia akan menggunakan kekuatan penuhnya untuk menimbulkan kekalahan telak pada pihak lain agar pihak lain mengerti apa itu ahli sejati!

Kepala Balai Zhao Yi menggelengkan kepalanya dan berkata, "Tidak perlu mengawasi lebih jauh. Pemenangnya sudah diputuskan. "

"Memang. Aura diliputi oleh petir, telapak tangan dipenuhi dengan kekuatan. Meskipun Ling Xuan hanya seorang kultivator Saint 2-dan, kekuatannya lebih dari cukup untuk mengalahkan kultivator Saint 3-dan mana pun. Bahkan senjata Half-Saint bisa hancur berkeping-keping di depan Bolt Lightning Palm miliknya! Tidak mungkin orang itu bisa menandingi Ling Xuan hanya dengan pemukul lalat bambu! " Hall Master Liu Qinshan menghela nafas.

"Dari kelihatannya, sepertinya Balai Master Tempur Kerajaan Qingyuan tidak akan bisa mendapatkan satu slot pun …" Tuan Balai Wei Qianshu mencibir dengan dingin. Namun, sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, a ‘pah!’ tiba-tiba bergema di seluruh aula pelatihan.

"Hmm?"

Terkejut, tiga master aula dengan cepat mengalihkan pandangan mereka kembali ke platform duel, hanya untuk melihat bahwa sebelum Bolt Lightning Palm Ling Xuan bisa mencapai Jiao Tan, pemukul lalat telah memukul wajahnya tepat, meninggalkan kumpulan garis merah yang padat di dalamnya. bangun.

"Ahhh, aku akan membunuhmu!" Ling Xuan jelas tidak mengharapkan pemukul lalat pihak lain bergerak begitu cepat untuk menamparnya tepat di depan orang lain. Mendidih karena marah, dia berlari ke depan dan mendorong telapak tangan lainnya ke depan.

Pah!

Tapi sekali lagi, sebelum telapak tangannya bisa terhubung, gema renyah lain terdengar di seluruh ruang pelatihan. Sekali lagi, pemukul lalat itu menghantam wajahnya.

"Aku …" Pada saat ini, Ling Xuan benar-benar merasa pikirannya akan meledak.

Dengan langkah cepat, siluetnya berkedip, dan lima sosok ilusi muncul di platform duel, membuatnya sulit bagi seseorang untuk membedakan mana yang benar dan mana yang salah.

Sebagai master tempur, dia telah melalui banyak pertempuran. Meskipun dia merasa dipermalukan oleh dua tamparan berturut-turut, dia tahu lebih baik untuk tidak membiarkan emosinya mendikte tindakannya. Sementara lawannya berpakaian aneh, terlihat jelas pada titik ini bahwa dia memiliki kecakapan bertarung yang superior. Karena itu, dia segera mengeksekusi teknik gerakan terkuatnya.

Langkah Berseni dari Seven Spectre!

Itu adalah teknik pertempuran tingkat menengah Saint, dan jika dieksekusi dengan sempurna, itu bisa menghasilkan tujuh ilusi yang seperti aslinya untuk mengacaukan lawan.

Sementara kekuatannya berada di bawah Bolt Lightning Palm, reputasinya jauh melebihi yang terakhir. Sejak dia berhasil menguasai teknik tersebut, tidak ada seorang pun yang mampu mematahkan Langkah Artif Tujuh Spectre melalui keterampilan.

"Lima ilusi! Dia telah menyempurnakan Artful Steps of Seven Spectre ke tingkat yang luar biasa, bahkan saya tidak dapat secara akurat membedakan sosok aslinya dalam ilusi … "Hall Master Zhao Yi berkomentar sambil mengelus jenggotnya.

Tapi sekali lagi, sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, ‘pah!’.

Dan sekali lagi, pemukul lalat menghantam wajah Ling Xuan tepat.

Ahhh! Terbang ke dalam hiruk-pikuk, Ling Xuan mempercepat langkahnya, membuat gerakannya semakin tak terlihat oleh mata.

Pah! Pah! Pah!

Namun meski begitu, tiga serangan berturut-turut masih mendarat dengan akurat di wajah Ling Xuan. Seolah-olah Jiao Tan bisa melihat menembus ilusi!

Melihat bagaimana rekannya ditampar berkali-kali tanpa meletakkan satu jari pun di tubuh lawannya, seorang master tempur dari Kekaisaran Chongyuan tidak bisa menahan dirinya lebih lama lagi dan berteriak, "Ling Xuan, karena dia menggunakan senjata, gunakan pedang juga! "

"Baik!" Mengetahui bahwa orang di depannya adalah kacang yang sulit untuk dipecahkan, Ling Xuan menjentikkan pergelangan tangannya dan mengeluarkan pedang tingkat rendah Saint. Menjentikkan pedang dengan marah, rentetan pedang qi yang tak henti-hentinya meledak, langsung menutupi seluruh platform duel.

"Maksud Pedang Hujan yang Membekukan … Itu Maksud Pedang unik yang dipahami Ling Xuan saat berdiri di bawah hujan musim dingin ketika dia berusia 23 tahun. Tidak ada yang pernah berhasil mengelak sebelumnya …" Tuan Aula Zhao Yi berkomentar dengan bangga, tetapi sekali lagi, sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, Jiao Tan, yang dikelilingi oleh rentetan pedang qi, mengangkat pemukul lalatnya dengan acuh tak acuh dan …

Pah! Pah! Pah!

Tiga tamparan berturut-turut lagi. Pada titik ini, wajah Ling Xuan sudah membengkak karena semua tamparan itu.

Huala!

Marah, Ling Xuan mengarahkan pedangnya ke depan dan mengirim semua jenis seni pedang ke arah Jiao Tan.

Namun, Jiao Tan dengan mudah menghindari semua serangan Ling Xuan seolah-olah kupu-kupu terbang melalui bidang bunga. Dan yang lebih penting, pemukul lalatnya tidak pernah berhenti bergerak.

Pah! Pah! Pah! Pah!

Itu adalah melodi yang mantap dan berirama, yang secara mengejutkan terdengar seperti orkestra.

"Ini…"

Tiga master aula melebarkan mata mereka karena tidak percaya, tidak dapat mempercayai apa yang mereka lihat. Bahkan Hall Master Xing, Kepala Divisi Liao, dan yang lainnya tidak dapat memproses apa yang sebenarnya sedang terjadi.

Mereka telah menyaksikan rezim pelatihan Zhang Xuan dengan mata kepala mereka sendiri, dan mereka hampir diyakinkan bahwa itu adalah lelucon. Namun… bagaimana Jiao Tan bisa mengalami perubahan besar, seolah-olah ulat bermetamorfosis menjadi kupu-kupu?

"Luar biasa, saya tidak pernah berpikir bahwa pemukul lalat akan menjadi senjata yang kuat!"

"Itu hanya karena kendali luar biasa Jiao Tan. Saya melihatnya memburu lalat di dalam toilet, dan dia bahkan bisa secara akurat menyerang kaki depan lalat tanpa melukai seluruh tubuhnya! "

"Apa? Benarkah itu? Mengingat betapa kecil dan gesitnya lalat, apakah benar-benar mungkin untuk melakukannya sejauh itu? "

"Jika itu benar, ketepatan kendalinya benar-benar menakutkan!"

Beberapa master tempur Qingyuan berdiskusi saat mereka menyaksikan duel.

Mendengar percakapan di antara master tempur, Kepala Divisi Liao memukul pahanya dan berseru dalam kesadaran, "Ah, saya mengerti sekarang!"

Kepala Divisi Wei menoleh dan bertanya, "Apa yang kamu dapat?"

"Jiao Tan adalah seorang jenius di Divisi Seni Bela Diri kami," Kepala Divisi Liao menjelaskan, "tetapi karena berbagai macam teknik pertempuran yang dia kembangkan, dia tidak fokus pada salah satu dari mereka, dan ini telah mencegahnya untuk mundur. kecakapan bertarung penuhnya…

"Mungkin tampak tidak masuk akal bagi Kepala Sekolah Zhang yang menyuruhnya memburu lalat, tapi sebenarnya ada makna yang lebih dalam di baliknya! Setiap lalat bergerak dalam lintasan yang unik, dan untuk menyerangnya secara akurat, seseorang harus mengamati pergerakannya dengan cermat dan memprediksinya terlebih dahulu.

"Lebih penting lagi, pelatihan ini berfungsi untuk meningkatkan fokusnya dan menghilangkan kecerobohannya. Dengan fokus yang lebih besar, dia sekarang bisa membenamkan dirinya ke dalam teknik pertarungan yang dia lakukan dan mengeluarkan kekuatan maksimumnya. "

"Ini …" Kepala Divisi Wei berpikir keras.

Itu sepertinya masuk akal.

Sebagai seorang jenius di Sekolah Seni Bela Diri, Jiao Tan adalah individu yang sangat bangga. Dia pasti akan menemukan bahwa memburu lalat sebagai tugas yang sangat merendahkan dan tidak menyinggung perasaan. Namun, jika dia bisa mengatasi bagian dirinya ini, keadaan pikirannya bisa meningkat ke tingkat yang lebih tinggi, dan ini akan bermanfaat dalam pelaksanaan teknik pertarungannya juga.

Karena fokusnya yang luar biasa, tidak peduli bagaimana Ling Xuan mengubah gerakannya, dia tidak dapat melepaskan diri dari pemukul Jiao Tan. Karena dia bahkan mampu menyerang kaki lalat secara akurat, tidak ada alasan dia tidak bisa menghindar dan menyerang sesuatu sebesar manusia!

Pah pah pah pah!

Suara itu berangsur-angsur semakin keras.

"Berhenti! Saya mengaku kalah! "

Tidak butuh waktu lama sebelum Ling Xuan menggunakan semua teknik pertempurannya, namun, dia bahkan tidak berhasil mencabut tubuh pihak lain. Menyadari bahwa dia tidak mungkin menang, dia hanya bisa menyerah dengan menyedihkan.

Saat ini, wajahnya tidak seperti manusia. Itu sangat bengkak sehingga menyerupai donat.

"Qingyuan Empire Combat Master Hall’s Jiao Tan adalah pemenangnya!" Karena Ling Xuan sudah mengaku kalah, wasit hanya bisa memberikan kemenangan kepada Jiao Tan.

Huala!

Seorang pria muda bertubuh tegap melompat ke atas panggung.

"Saya Bai Xun dari Balai Master Tempur Kekaisaran Qianyun. Kultivasi saya berada di tahap utama Saint 2-dan, dan saya ingin menantang para ahli dari Balai Master Tempur Kerajaan Qingyuan! "

"Kultivasi saya berada di tahap utama Saint 2-dan juga. Aku akan menjadi lawanmu, "kata Shi Hao sambil berjalan ke atas panggung.

"Bai Xun adalah jenius dari Divisi Tinju Qianyun Empire Combat Master Hall. Tinju bajanya dikenal tak terkalahkan di antara rekan-rekannya. Saya tidak berpikir bahwa pembersih itu memiliki banyak peluang untuk melawannya. "

"Batuk batuk, dia bukan pembersih. Dia sebenarnya jenius dari Divisi Nafas Batin kita, Shi Hao! "

…

Saat keduanya berjalan ke atas panggung, master tempur dari kedua Ruang Master Tempur tidak bisa membantu tetapi mengepalkan tangan mereka dengan gugup.

"Hall Master Xing, bagaimana kekuatan master tempurmu ini?" Hall Master Liu Qinshan bertanya dengan rasa ingin tahu.

Beberapa saat yang lalu, semua orang mengira Aula Master Tempur Kekaisaran Qingyuan telah menyerah pada diri mereka sendiri, tetapi kehebatan luar biasa yang ditunjukkan Jiao Tan benar-benar telah membuka mata mereka. Pada titik ini, akan sangat bodoh bagi mereka untuk terus meremehkan Balai Master Tempur Kekaisaran Qingyuan.

"Aku… aku juga tidak tahu!" Hall Master Xing menggelengkan kepalanya.

Rezim pelatihan Kepala Sekolah Zhang terlalu aneh! Bahkan seseorang yang berpengalaman dalam pertempuran seperti dia tidak dapat memahami alasan di baliknya sama sekali!

Untuk menginstruksikan jenius yang bangga dari Aula Nafas Batin untuk membersihkan mangkuk toilet di seluruh Divisi Nafas Dalam … Jika ada yang salah, kekuatan bertarung Shi Hao bahkan mungkin menurun!

"Tidak mungkin anak itu mengalahkan Bai Xun!" kepala Balai Master Tempur Kerajaan Qianyun, Wei Qianshu, berkomentar dengan bangga. "Saya memiliki kepercayaan mutlak padanya! Dia murid langsung saya, dan tidak pernah ada orang yang bisa menandinginya di bidang seni tinju. Tidak mungkin master tempurmu bisa menang melawannya! "

Hu hu!

Sementara master aula mengobrol, pertempuran di platform duel sudah dimulai.

Dengan kesempatan untuk berlatih di Sword Lagoon of the Qianchong Empire di telepon, Bai Xun tidak berniat menahan sama sekali.

Sejak awal, dia mengepalkan tinju dengan kekuatan penuh yang terpasang di dalamnya.

Sama seperti tinju hendak menyerang Shi Hao, yang terakhir tiba-tiba mengangkat tangannya dan menggaruk wajah pihak lain dengan paksa, mengingatkan pada bagaimana dia telah mengikis mangkuk toilet dengan kemoceng bulu di seluruh Combat Master Hall selama tiga hari terakhir.

"Kamu!" Melihat ini, api amarah menyala di mata Bai Xun.

Dengan raungan marah, dia mengirim tinju kuat ke depan.

Tinjunya memiliki kekuatan luar biasa yang menyebabkan ledakan sonik yang memekakkan telinga. Namun, sebelum bisa mencapai Shi Hao, yang terakhir mengangkat tangannya sekali lagi dan mengusap wajah Shi Hao dengan paksa, menggali gumpalan besar tanah saat melakukannya.

"Kamu… Sudah berapa lama sejak terakhir kali kamu mencuci muka?" Shi Hao dengan jijik menyeka tangannya di bajunya.

"…" Bai Xun.

Dengan ekspresi marah, Bai Xun dengan cepat melangkah mundur dan melengkapi knuckledusternya sebelum maju sekali lagi. "Dasar bajingan, aku akan membunuhmu!"

Master tempur dari Divisi Tinju mengandalkan knuckledusters untuk mengeluarkan kekuatan yang lebih besar dari seni tinju mereka.

Di sisi lain, melihat lawannya telah menarik senjatanya, Shi Hao juga tanpa ragu menjentikkan pergelangan tangannya, dan kemoceng muncul di tangannya.

Tinju Penghancur Gletser! Dengan teriakan marah, cahaya cemerlang melintas dari knuckleduster, dan Bai Xun mendorong tinjunya ke depan dengan marah, sepertinya berniat untuk benar-benar menghancurkan sosok di hadapannya.

Tapi saat tinju itu melesat ke depan, masih jauh dari menghubungkan, Bai Xun tiba-tiba melihat sesuatu terbang ke arahnya dengan kecepatan yang mengingatkan pada sambaran petir. Sebelum dia bisa memproses apa yang sedang terjadi, kemoceng sudah dimasukkan ke dalam mulutnya sebelum berputar-putar.

Dalam sekejap, harmoni rasa yang tak terlukiskan memenuhi mulutnya.