Library of Heaven's Path – Chapter 1202

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1202

Chapter 1202: Saint 3-dan Pinnacle

Tidak peduli apa, Luo Qiqi masih muridnya. Jika seseorang mengganggunya, dia tidak mungkin duduk diam.

Ini seperti bagaimana dia akan membela Lu Chong dan yang lainnya.

"Terima kasih …" Melihat tatapan tak tergoyahkan di mata pria itu, Luo Qiqi tidak bisa membantu tetapi mengingat pemandangan yang terakhir berdiri melawan boneka Iblis Dunia Lain di ruang bawah tanah, dan senyum tipis merayap di bibirnya.

Sudah setengah tahun sejak dia mengenal pria ini, dan dia tahu orang macam apa dia.

Untuk muridnya, dia akan berdiri melawan seluruh kerajaan tanpa ragu. Untuk kepala pelayannya, dia adalah pria yang akan melawan Raja Pertama dan wakil tuan paviliun dari Kekaisaran yang Diberikan. Mendominasi, tapi sangat protektif terhadap orang-orang yang dia sayangi. Hanya dengan ini saja, dia tidak ragu bahwa dia akan bergegas menyelamatkannya jika sesuatu terjadi padanya.

Dan inilah mengapa dia mencintainya.

Sungguh-sungguh, berani, bertanggung jawab, dan tegas!

Kepada mereka yang dia sayangi, dia akan memperlakukan mereka dengan sungguh-sungguh, tidak menunjukkan sedikitpun kemunafikan.

"Guru, saya senang mendengar kata-kata seperti itu dari Anda. Baiklah, aku akan kembali dulu! " Luo Qiqi menepuk debu dari tangannya saat dia tersenyum pada Zhang Xuan. "Aku tidak akan memaksamu lagi."

Zhang Xuan melambaikan tangannya. "Lanjutkan."

Meskipun dia tidak menyuarakannya secara eksplisit, tindakannya seharusnya menunjukkan dengan jelas penolakannya atas perasaannya.

Setelah urusan hari ini, dia harus memahami bahwa dia memandangnya sebagai salah satu muridnya yang berharga, dan kasih sayangnya terhadapnya tidak akan pernah membuahkan hasil. Mudah-mudahan, dia akan mengesampingkan pikiran-pikiran itu dan menemukan seseorang yang benar-benar cocok untuknya.

Luo Qiqi berbalik sebelum bergumam pelan, "Selamat tinggal … Guru."

Setelah itu, dia melompat ke udara, dan tidak lama kemudian, dia menghilang dari pandangan.

Saat kepergian Luo Qiqi, Zhang Xuan menghela nafas lega.

Dia hanya menghabiskan dua jam dengan pihak lain, tetapi dia merasa seolah-olah sedang berperang.

Sepertinya dia benar-benar harus menahan diri di masa depan dan mempertahankan profil yang lebih rendah, atau akan merepotkan jika terlalu banyak wanita yang jatuh cinta padanya.

Terkadang, menjadi terlalu menonjol adalah kesedihan.

Menggelengkan kepalanya, Zhang Xuan baru saja akan menemukan tempat untuk berkultivasi dengan Pil Penguat Roh yang baru diperolehnya ketika dia tiba-tiba melihat sosok menuju. Itu tidak lain adalah Yu Fei-er!

"Zhang shi, bukankah kamu sedikit bias? Anda seharusnya memberi tahu saya bahwa Anda sedang mengajar penempaan pil Qiqi! Saya ingin mempelajarinya juga! " Yu Fei-er mendengus begitu dia mendarat di tebing, tampaknya tidak senang dengan waktu pribadi yang dia habiskan dengan Luo Qiqi.

Keduanya telah mengaku, namun Zhang Xuan masih memilih untuk menghabiskan waktu pribadi dengan Luo Qiqi. Dia tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit cemburu pada itu.

"Saya hanya mengajari dia penempaan pil. Tidak ada yang Anda pikirkan terjadi… "Zhang Xuan mengusap glabella-nya dengan frustrasi. Mengetahui bahwa akan lebih baik terus terang dengan seseorang yang berkepribadian Yu Fei-er, dia memutuskan untuk langsung ke intinya. "Sejujurnya, aku sudah memiliki seseorang yang aku suka!"

"Betulkah? Siapa ini? Apakah itu Qiqi? " Yu Fei-er bertanya dengan waspada.

"Bukan dia tapi … putri kecil dari Klan Luo!" Zhang Xuan menjawab.

"Klan Luo? Seperti di klan Sage? " Yu Fei-er tidak percaya dengan apa yang dia dengar. "Klan Luo adalah eksistensi mulia di Guru Benua Guru, jadi bagaimana Anda bisa berkenalan dengan putri kecil mereka?"

Klan Sage adalah eksistensi yang berdiri di puncak Benua Guru Guru, perwujudan kekuatan absolut! Dibandingkan dengan Klan Luo, keluarga kerajaan Hongyuan-nya sama sekali bukan apa-apa.

Mempertimbangkan bahwa Zhang Xuan berasal dari Kerajaan Tianxuan yang rendah hati, bagaimana mungkin dia bisa berkenalan dengan seseorang yang mulia seperti putri kecil dari Klan Luo, apalagi jatuh cinta padanya?

"Anda dapat memilih untuk tidak mempercayai kata-kata saya jika Anda mau. Adapun bagaimana saya bisa mengenalnya … Saya hanya bisa mengatakan bahwa itu adalah cara kerja takdir. Selain itu, saya dapat memberi tahu Anda bahwa perasaan yang kita miliki satu sama lain adalah saling menguntungkan! " Pada titik ini, Zhang Xuan tidak bisa membantu tetapi memikirkan Luo Ruoxin, dan bibirnya tanpa sadar melengkung menjadi senyuman.

Itu adalah kesalahpahaman yang menyatukan mereka saat pertama kali bertemu. Dia mengira dia dikejar oleh makhluk roh saat itu, dan dia dengan paksa menariknya ke sungai, hanya sampai pingsan pada akhirnya. Berpikir tentang itu, kesalahpahaman tampak hampir seperti pekerjaan takdir yang ajaib. Jika itu tidak terjadi, apakah mereka masih bersama sampai hari ini?

Bagaimanapun, karena dia sudah memiliki seseorang yang dia cintai, dia tidak ingin terlalu terlibat dengan wanita lain lagi. Yu Fei-er adalah orang yang keras kepala dan tegas, jadi dia merasa bahwa dia harus menahan perasaannya sejak awal.

"Aku tidak percaya padamu. Kamu bohong… "Wajah Yu Fei-er memucat.

Selama ini, dia mengira Zhang Xuan tidak punya pacar dan dia, Luo Qiqi, dan Hu Yaoyao semuanya memiliki peluang selama mereka bekerja dengan rajin. Namun, sepertinya mereka sudah terlambat.

"Kamu wanita yang luar biasa, tapi yang saya katakan adalah kebenaran." Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

"Tapi aku …" Terlalu gelisah, napas Yu Fei-er menjadi cepat, membuatnya tidak bisa melanjutkan. Sambil mengertakkan giginya, dia berbalik. Setelah hening beberapa saat, dia meludah, satu kata demi kata, "Zhang shi, aku telah memaksamu hari ini. Aku akan pergi sekarang… "

Kemudian, bahkan tidak menunggu jawaban Zhang Xuan, dia melompat ke langit dan terbang, menghilang ke cakrawala dalam beberapa saat.

Meskipun dia tidak mengatakan apapun, suaranya diwarnai dengan kesedihan dan keterkejutan.

Dia tidak percaya bahwa Zhang Xuan telah diambil, dan dia juga tidak dapat menerimanya.

Astaga. Melihat bahwa dia secara tidak sengaja telah melukai dua wanita hanya dalam beberapa saat, Zhang Xuan menggelengkan kepalanya dan menghela nafas.

Jika memungkinkan, dia juga tidak ingin melakukan itu.

Tapi dia sama sekali tidak memiliki perasaan romantis terhadap mereka. Jika dia membiarkan perasaan mereka padanya untuk berkembang, itu hanya akan membuat mereka kesakitan di masa depan.

Hanya untuk Luo Ruoxin yang jantungnya berdebar.

Setelah mengalami dua masa kehidupan di dua dunia yang berbeda, dia telah melihat banyak hal, memungkinkannya untuk tetap tidak terpengaruh dan tenang sebelum banyak masalah. Namun, sebelum Luo Ruoxin, dia bertingkah seperti pria muda. Karena cemburu, dia akhirnya memukuli Feng Xun dan dengan sengaja membuat trauma Zhang Jiuxiao. Terlepas dari kepribadiannya yang rasional, dia juga memiliki kebencian yang tidak rasional terhadap Klan Zhang.

Luo Qiqi dan Yu Fei-er adalah wanita cantik dan luar biasa, tetapi tak satu pun dari mereka mampu menghasilkan perasaan seperti itu di dalam dirinya.

Dia tahu betul bahwa yang dia rasakan untuk mereka hanyalah kepedulian dan perhatian yang akan dimiliki seorang guru bagi murid-muridnya.

Karena itu masalahnya, daripada terjerat dengan mereka, akan lebih baik untuk membuang harapan apa pun yang mereka miliki sebelum mereka turun lebih dalam ke jurang yang dalam. Lagi pula, semakin besar harapannya, semakin besar pula kekecewaannya.

Dia yakin ini adalah tindakan terbaik.

"Lupakan, aku seharusnya tidak terlalu memikirkannya sekarang. Saya harus meningkatkan kultivasi saya ke puncak ranah Jiwa Embrionik terlebih dahulu! " Menggelengkan kepalanya, Zhang Xuan mengesampingkan pikiran lain yang ada dalam pikirannya dan duduk bersila di tanah.

Daerah itu sangat sepi, dan tidak ada seorang pun yang terlihat. Itu adalah lingkungan yang ideal baginya untuk diolah.

Dia dengan cepat mengkondisikan keadaan internal tubuh dan nafasnya, dan ketika kondisi fisiknya akhirnya memuncak kira-kira dua jam kemudian, dia mengeluarkan Pil Penguat Roh dan menelannya.

Pil Penguat Roh yang dipalsukan Luo Qiqi dibuat menggunakan ramuan obat yang sangat matang. Ramuan obat itu memanfaatkan energi obat yang kaya, dan pilnya ditempa dengan sempurna di atasnya, mencapai tingkat Pil Tertulis. Dengan demikian, setiap satu dari empat pil memanfaatkan energi spiritual beberapa lusin kali lebih banyak daripada yang diperolehnya dari Hall Master Xing.

Saat pil larut di mulutnya, dia segera merasakan gelombang energi yang menyala-nyala mengalir melalui meridiannya sebelum akhirnya berkumpul di sekitar Jiwa Asalnya.

Setelah mencapai tahap peralihan Saint 3-dan, Jiwa Asalnya telah mengadopsi bentuk yang mengingatkan pada anak berusia delapan tahun. Setiap gerakannya sepertinya diwarnai dengan kekuatan luar biasa yang bisa menghancurkan dunia.

Menenangkan pikirannya, Zhang Xuan memfokuskan kesadarannya pada keadaan internal tubuhnya saat dia mulai menggerakkan zhenqi-nya sesuai dengan Seni Suci Jalan Surga Suci 3-dan. Setiap kali dia merasa bahwa dia kehabisan energi spiritual, dia tanpa ragu akan menelan Pil Penguat Roh.

Saat dia menyerap lebih banyak energi spiritual dari Pil Penguat Roh, kultivasi dan kekuatannya dengan cepat meningkat.

Tahap menengah ranah Jiwa Embrio!

Tahap lanjutan dari ranah Jiwa Embrionik!

Puncak ranah Jiwa Embrionik!

Satu jam kemudian…

Jiwa Asalnya telah mengadopsi bentuk seorang pemuda berusia enam belas hingga tujuh belas tahun, berbagi penampilan yang identik dengannya, hanya sedikit lebih muda.

Ukurannya tetap sama seperti saat masih bayi — tingginya sepuluh meter. Itu tidak menjadi lebih tinggi selama perkembangannya.

"Akhirnya!" Zhang Xuan berseru setelah menghembuskan napas dalam-dalam.

Dia benar-benar telah melalui banyak masalah hanya untuk meningkatkan kultivasinya ke tingkat ini. Untungnya, ketekunan tidak mengecewakannya. Setelah mengatasi semua kesulitan di jalannya, dia akhirnya berhasil mencapai puncak ranah Jiwa Embrionik!

Namun, empat Pil Penguat Roh yang diberikan Luo Qiqi kepadanya juga akhirnya habis juga, dan dia menjadi miskin sekali lagi.

Menilai kondisi internalnya lagi, dia merasa aliran zhenqi di tubuhnya jauh lebih lancar dari sebelumnya, dan kekuatannya telah meningkat pesat dibandingkan sebelumnya.

Dia mengulurkan tangannya dan dengan ringan mengepalkan tinjunya.

Peng!

Ledakan sonik terdengar, dan saat berikutnya, batu di bawahnya tiba-tiba meledak menjadi debu.

Untung dia telah terbang lebih awal, atau dia akan diselubungi debu.

Ini adalah kekuatan yang dimiliki oleh ahli puncak ranah Jiwa Embrionik? Zhang Xuan mengepalkan tinjunya erat-erat dalam kegembiraan. Luar biasa!

Meskipun sulit baginya untuk menentukan kekuatannya saat ini sampai dia bertukar pukulan dengan ahli sejati, dia yakin bahwa jika dia bertemu Kaisar Qingtian sekali lagi, dia akan dapat menghancurkan yang terakhir menjadi pasta daging dengan satu meninju.

Huala!

Bangkit, dia mengekang auranya, dan tekanan yang dia berikan akhirnya lenyap. Di mata para pembudidaya lain, ia hanya akan muncul sebagai puncak Saint 3-dan biasa.

Meskipun dia telah meningkatkan kultivasinya secara signifikan, dia masih memiliki niat untuk menjaga profil rendah. Jika dia bisa menghindari berdiri dalam sorotan, dia akan mencoba sebaik mungkin untuk menghindari masalah yang tidak perlu.

Di ranah kultivasi saya saat ini, Pil Penguat Roh biasa tidak akan berguna lagi bagi saya. Tidak ada gunanya aku pergi ke Apothecary Guild.

Niat asli Zhang Xuan adalah mengunjungi Guild Apoteker untuk membeli beberapa Pil Penguat Roh untuk memajukan kultivasinya. Namun, seiring dengan peningkatan kultivasinya, tampaknya konsentrasi energi spiritual dalam Pil Penguat Roh biasa tidak lagi cukup untuk kultivasinya.

Karena itu, akan sia-sia tidak peduli berapa banyak dari mereka yang dia peroleh. Dia hanya akan membuang-buang uangnya.

Lupakan, aku harus kembali ke Combat Master Hall. Ketiga tuan aula itu seharusnya masih ada, jadi saya dapat menilai kekuatan baru saya pada mereka,  pikir Zhang Xuan sambil terkekeh ketika dia mulai berjalan kembali ke Aula Master Tempur.

Namun, saat dia hendak kembali, dia tiba-tiba membeku sesaat. Menjentikkan pergelangan tangannya, dia mengeluarkan token giok.

Wu shi telah mengiriminya pesan. Setelah melihatnya, wajahnya langsung berubah muram.

Pavilion Master Gou… sudah mati?