Library of Heaven's Path – Chapter 1211

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1211

Chapter 1211: Cobaan Aperture Meninggalkan Tuan Xing

Teratai Pemakan Manusia telah melahap energinya dengan cepat, tepat, dan akurat. Sama seperti apa yang dikatakan Ji shi, memang tidak mungkin bagi pembudidaya Transenden Mortal biasa untuk bisa melarikan diri dari cengkeraman mereka.

"Selain Teratai Pemakan Manusia, ada juga beberapa cacing beracun unik yang hidup di dalam rawa. Setelah digigit, tubuh seseorang akan langsung mati rasa, sehingga tidak mungkin untuk mengerahkan kekuatan apa pun. Tidak dapat bergerak, seseorang hanya akan terus tenggelam lebih dalam dan lebih dalam ke rawa-rawa, sampai tulangnya menjadi putih. Bahkan ada satu tahun di mana seratus ribu pembudidaya dan guru besar meninggal di sini. Karena itu, kawasan ini telah diberi label sebagai zona terlarang bagi para pembudidaya. " Saat Ji shi berbicara, dia mengeluarkan sepotong daging matang dari cincin penyimpanannya dan melemparkannya ke dalam rawa.

Awalnya, daging yang sudah matang terapung di atas rawa. Sesaat kemudian, sepasang kumbang hitam tiba-tiba keluar dari rawa dan menggigit dagingnya. Dalam sekejap mata, daging itu berubah menjadi genangan asam, seolah-olah telah terkorosi oleh asam yang sangat kuat.

Setelah melihat pemandangan ini, wajah kelompok itu berubah menjadi sangat mengerikan.

Mereka telah mendengar desas-desus tentang betapa berbahayanya rawa-rawa itu, tetapi mereka tidak mengira bahwa itu akan sangat menakutkan. Bahkan sebagai kultivator alam Roh Primordial, mereka masih merasakan tubuh mereka menjadi dingin karena ketakutan.

"Namun, tidak perlu khawatir. Betapapun berbahaya rawa-rawa itu, ada cara untuk melewatinya dengan aman. Ada beberapa bidang tanah yang mengapung di atas rawa, membentuk sesuatu yang mirip dengan jembatan gantung. Selama kita bisa menemukan sebidang tanah ini, kita akan bisa melewati rawa tanpa banyak kesulitan! " Ji shi berkata sambil tersenyum.

Setelah mengucapkan kata-kata itu, dia melompat sepuluh meter ke depan dan menginjak tanah yang kokoh di tanah rawa. "Semuanya, ikuti aku dengan seksama. Pastikan untuk tidak salah melangkah atau tertinggal! "

Setelah itu, dia terus melompat ke depan. Hanya dalam selusin langkah, dia sudah menempuh jarak beberapa ratus meter.

Zhang Xuan memeriksa area tempat Ji shi mendarat dengan hati-hati, dan meskipun hampir tidak terlihat, memang ada sedikit perbedaan warna dibandingkan dengan rawa-rawa lainnya. Itu sedikit diwarnai hijau, dan sementara tidak ada tanaman yang tumbuh di daerah itu, itu memberi perasaan kesuburan, berbeda dari aura terpencil yang dipancarkan oleh sisa rawa.

"Tampaknya bidang tanah ini tidak terbentuk secara alami. Kemungkinan besar, mereka telah dibuat secara artifisial… "

Zhang Xuan tidak punya alasan bagaimana tanah rawa itu terbentuk, tetapi pembentukannya seharusnya mengakibatkan tanah di daerah itu tenggelam secara keseluruhan. Karena ada bidang tanah di mana orang bisa berdiri ke permukaan dari rawa, kemungkinan besar itu buatan manusia.

"Ayo lanjutkan!"

Memutuskan untuk tidak berpikir terlalu dalam tentang masalah ini, kelompok itu memiliki binatang suci udara untuk menunggu mereka di tempat sementara mereka melompat ke sebidang tanah juga, mengikuti di belakang Ji shi.

Sebagai ahli alam Saint, ingatan mereka jauh melampaui manusia biasa. Meski hanya sekilas melihat gerakan Ji shi, mereka masih bisa menghafal gerakannya dengan jelas dan menirunya tanpa masalah.

"Ji shi, kudengar ada beberapa binatang suci yang hidup di dalam rawa. Saya ingin tahu bagaimana mereka bertahan hidup di lingkungan seperti itu? "

Mempertimbangkan betapa buruknya lingkungan, sangat sulit untuk memahami bagaimana hewan suci mana pun bisa tumbuh di rawa.

"Lebih dekat ke tengah rawa, akan ada beberapa ‘pulau’, yang terbesar berdiameter kira-kira beberapa kilometer, yang akan menghasilkan tumbuhan dan bijih suci yang unik karena lingkungan rawa yang unik. Dengan demikian, ada beberapa binatang suci yang akan mengklaim wilayah itu untuk mereka sendiri untuk mendominasi sumber daya itu. Seringkali, ada beberapa pembudidaya yang tanpa disadari memasuki daerah tersebut, hanya untuk berakhir terbunuh. "

Di mana, Ji shi tiba-tiba menunjuk ke depan dan berkata, "Bicaralah tentang iblis. Ada salah satu dari mereka tepat di depan kita! "

Kerumunan itu berbalik, dan seperti yang diharapkan, mereka melihat sebidang tanah yang jauh lebih besar tepat di depan mereka. Rimbun dengan tanaman hijau, menyerupai pulau terpencil di tengah lautan. Itu dipenuhi dengan semua jenis tanaman, dan dari waktu ke waktu, mereka bahkan akan melihat beberapa burung terbang di daerah itu.

Melanjutkan perjalanan, mereka akhirnya tiba di pulau itu setelah menempuh perjalanan selama sepuluh menit.

Pulau itu kira-kira dalam radius lima ratus meter, dan ada sebuah bukit kecil di tengahnya. Itu mengapung di atas rawa seolah-olah cangkang kura-kura terbalik.

"Kita harus cepat maju. Akan lebih baik jika kita bisa mencapai pusat rawa sebelum malam hari. Rawa semakin menakutkan di malam hari! " Melihat perhatian orang banyak berkeliaran di sekitar pulau, Ji shi mendesak dengan cemas.

"Un." Melirik matahari yang perlahan turun, Zhang Xuan mengangguk setuju. Mari kita lanjutkan.

Meskipun masih ada waktu sebelum matahari terbenam, rawa-rawa terlalu luas, dan mereka juga tidak bisa terbang di daerah itu. Bahkan jika mereka terburu-buru dengan kecepatan penuh, mereka mungkin akan membutuhkan dua hingga empat jam sebelum mencapai tengah rawa, jadi mereka tidak bisa membuang waktu.

Dengan pemahaman Ji shi yang mendalam tentang rawa, kelompok tersebut berhasil menghindari sebagian besar jebakan di sepanjang jalan. Mereka berhasil menghindari wilayah binatang suci, serta beberapa medan yang lebih berbahaya di rawa, sehingga menghemat banyak waktu. Empat jam kemudian, mereka akhirnya mendekati tengah tanah rawa.

Dalam perjalanan ke depan, mereka bertemu dengan beberapa pembudidaya, tetapi yang terakhir memilih untuk mengambil jalan memutar di sekitar mereka.

Sementara kelompok itu tidak mengenakan jubah guru utama mereka untuk menyembunyikan identitas mereka, kekuatan bertarung yang luar biasa dari kelompok itu lebih dari cukup untuk menimbulkan rasa takut di hati orang lain. Tidak seperti di kota, di mana kehadiran Paviliun Guru Guru akan membuat orang lain berpikir dua kali sebelum melakukan tindakan jahat, mereka yang berada di tanah rawa tidak ragu membunuh pembudidaya lain untuk mencuri barang mereka. Nyatanya, tindakan seperti itu biasa terjadi di sini.

Selain itu, jika jenazah dibuang ke rawa, akan sulit bagi Paviliun Guru Wilayah untuk menyelidiki masalah ini dan membuat penilaian yang akurat. Karena itu, itu dianggap sebagai zona tanpa hukum, dan di area seperti itu, tak perlu dikatakan bahwa kekuatan berkuasa.

Setelah maju satu jam lagi, tepat ketika matahari mulai menghilang di ufuk barat, Ji shi mengangkat jarinya dan menunjuk, "Pulau di depan kita adalah pusat dari seluruh rawa. Berdasarkan sebagian besar rumor, Gua Hantu cenderung paling sering muncul di sana, jadi akan lebih baik untuk memulai pencarian di sana sebelum menyebar secara bertahap. Selain itu, saya tidak memiliki ide yang lebih baik dalam pikiran saya. "

Mengikuti jarinya, kerumunan melihat sebuah pulau besar dengan diameter sekitar delapan kilometer. Tanahnya sangat subur, dipenuhi dengan segala jenis tanaman hijau, dan ada gunung yang menjulang tinggi di tengah pulau. Dilihat dari jauh, sepertinya kota kecil.

"Ayo pergi!"

Tak lama kemudian, kerumunan itu melangkah ke pulau itu.

Hal pertama yang mereka sadari tentang pulau itu adalah konsentrasi energi spiritual yang sangat tinggi di daerah tersebut. Rasanya menyegarkan dan memberi energi berada di lingkungan yang kaya akan energi spiritual.

"Tidak heran mengapa binatang suci ingin tinggal di sini! Memang, jika seseorang berkultivasi di sini, dia mungkin bisa mencapai dua kali lebih banyak dengan jumlah usaha yang sama! " Zhang Xuan mencatat.

Sepertinya pulau itu adalah tanah berkah alami untuk bercocok tanam. Mereka yang berkultivasi untuk jangka panjang di sini akan dapat dengan mudah melampaui mereka yang tinggal di luar.

Seperti kata pepatah, peluang berjalan seiring dengan risiko. Meskipun mengetahui bahaya yang mengintai di dalam rawa, binatang suci itu masih dengan teguh memilih untuk tinggal di daerah tersebut dengan harapan mereka akan dapat memperoleh kekuatan yang lebih besar.

"Baiklah, kita akan istirahat di sini malam ini. Sebaiknya kita memulai pencarian Gua Hantu besok pagi sebagai cacing berbisa dan sejenisnya akan muncul dari rawa pada malam hari. Terlalu terburu-buru hanya akan memperlambat kita! "

Saat Ji shi berbicara, dia menjentikkan pergelangan tangannya dan mengeluarkan air kencing binatang suci tingkat tinggi sebelum menuangkannya ke sekitarnya. Ini berfungsi sebagai pencegah cacing berbisa dan sejenisnya agar tidak datang di sekitar mereka.

Setelah melihat banyak hal dalam perjalanan mereka ke sini, anggota kelompok yang tersisa juga telah melihat betapa menakutkannya rawa dengan mata kepala mereka sendiri. Tidak banyak bicara, mereka mengeluarkan ransum yang telah mereka persiapkan sebelumnya dan mulai makan.

Anggur yang enak ditemani dengan daging panggang, bisa dikatakan sebagai makan malam yang sangat melimpah.

Setelah makan, Zhang Xuan tidak pergi istirahat. Sebaliknya, dia menyilangkan kakinya dan terus berkultivasi.

Dia mendorong zhenqi Jalan Surga melalui tubuhnya untuk meredam Jiwa Embrioniknya lagi dan lagi, mencoba mendorong metamorfosis sesegera mungkin.

Sementara Zhang Xuan berada di Combat Master Hall, dia telah mengumpulkan semua buku di Divisi Penjaga untuk membentuk Tubuh Emas Jalan Surga lainnya, dan efeknya tidak terlalu buruk. Bahkan jika tubuh fisiknya belum setara dengan Golden Origin Cauldron, itu pasti tidak terlalu pucat dari yang terakhir.

"Hm?"

Setelah berkultivasi selama beberapa waktu, Zhang Xuan tiba-tiba merasakan gelombang energi berdenyut tidak terlalu jauh. Memalingkan kepalanya, dia melihat wajah Hall Master Xing tiba-tiba memerah, seolah dia tidak dapat menekan energi yang mengamuk di dalam tubuhnya.

"Apa yang salah?" Khawatir, Zhang Xuan dengan cepat berjalan dan bertanya.

Yang lain juga tersentak bangun dari kultivasi mereka, dan mereka dengan cepat berjalan untuk memeriksa Hall Master Xing karena khawatir.

"Kepala Sekolah Zhang, saya pikir Cobaan Meninggalkan Apertur saya mungkin akan segera datang …" Tuan Aula Xing menjawab dengan wajah pucat.

Mendengar kata-kata itu, Zhang Xuan mengerutkan kening.

Setelah dia memperbaiki celah besar di Roh Primordial Hall Master Xing, yang terakhir dengan cepat membuat terobosan dari ranah Aperture Setengah Meninggalkan ke ranah Quasi Leaving Aperture. Dalam keadaan normal, dia harus dapat menentukan kapan dia ingin memanggil Cobaan Bukaan Meninggalkan kapan pun dia mau, jadi mengapa itu tiba-tiba terpicu pada saat ini?

"Apa yang terjadi?" Mengetahui bahwa ada sesuatu yang meragukan tentang situasinya, Zhang Xuan bertanya.

"Saya juga tidak terlalu yakin. Saya berkultivasi beberapa saat sebelumnya ketika tiba-tiba saya merasakan energi meluap dari Roh Primordial saya, mencoba mengatasi kemacetan saya. Aku mencoba menekannya, tapi aku tidak bisa menahannya… "

Pada saat ini, zhenqi Hall Master Xing tiba-tiba keluar dari pori-porinya, dan segera setelah itu, awan yang tidak menyenangkan mulai berkumpul di atas kepala semua orang. Cobaan petir akan segera terjadi.

"Jangan khawatir, ini hanya Cobaan Meninggalkan Apertur. Dengan kekuatanmu, kamu pasti bisa mengatasinya dengan mudah! " Memberi isyarat agar semua orang dievakuasi dari daerah di mana cobaan petir akan jatuh, Zhang Xuan mendorong sambil tersenyum.

Sebagai kepala Combat Master Hall, ketahanan fisik Hall Master Xing jauh melebihi kultivator biasa. Hanya karena Kota Qingyuan telah dalam kekacauan selama beberapa hari terakhir, dia memilih untuk terus menunda Cobaan Bukaan Meninggalkannya, terutama mengingat fakta bahwa akan membutuhkan beberapa waktu baginya untuk pulih dari kerusakan luar biasa yang diderita dari cobaan petir. . Jika tidak, dia seharusnya tidak kesulitan mengatasi cobaan petir.

Ledakan!

Sementara Zhang Xuan berbicara, seberkas petir tiba-tiba jatuh dari langit.

Hu la!

Hall Master Xing mengeluarkan Roh Primordialnya dan terjun langsung ke arah petir.

Tzzzzzz!

Begitu Roh Primordialnya bertabrakan dengan petir, itu segera mulai menyusut seperti kapas di hadapan api. Raungan yang dalam bergema memekakkan telinga di udara, mencerminkan rasa sakit luar biasa yang dialami Hall Master Xing.

"Apa?" Alis Zhang Xuan terangkat karena khawatir.

"The Leaving Aperture Ordeal sangat berbahaya, bukankah seharusnya dia menyimpan Primordial Spirit-nya di dalam tubuhnya untuk berbagi beban cobaan petir dengannya? Mengapa dia menarik Roh Primordialnya untuk menghadapinya secara langsung? Itu terlalu sembrono, terlalu berbahaya! " Wu shi berseru ngeri.

Petir dari Cobaan Bukaan Meninggalkan dapat meredam Roh Primordial seseorang, tetapi kekuatan yang menghancurkannya bukanlah yang dapat ditahan oleh Roh Primordial mana pun. Dengan demikian, sebagian besar pembudidaya akan memilih untuk menggunakan tubuh fisik mereka untuk menangkal sebagian besar petir, menyerap hanya sebagian kecil ke dalam Roh Primordial mereka … Namun, Hall Master Xing benar-benar mengirim Roh Primordialnya langsung ke petir. Praktisnya tidak ada bedanya dengan bunuh diri!

"Tidak, ada yang salah. Sepertinya dia tidak melakukannya secara sukarela … "Mengaktifkan Eye of Insight-nya, wajah Zhang Xuan menjadi gelap.

"Dia tidak melakukannya secara sukarela? Maksudmu… dia terkendali? "

Kerumunan tidak bisa benar-benar memahami apa yang dimaksud Zhang Xuan.

"Sepertinya seorang peramal jiwa telah mendekati dia. Mengetahui bahwa dia di ambang terobosan, oracle jiwa dengan paksa memanipulasi Roh Primordialnya saat dia berkultivasi untuk menarik cobaan petir sebelum menyeret Roh Primordialnya keluar, ingin menggunakan Kekuatan Petir untuk membasmi terlebih dahulu. Atau mungkin, dia bermaksud memanfaatkan kejadian ini untuk membuat kami lelah saat mencoba menyelamatkannya … "Mata Zhang Xuan menyipit karena marah.

"Soul oracle? Apakah itu berarti kita telah diperhatikan? " Wajah Wu shi menjadi gelap.

Mereka telah menukar jubah guru utama mereka dan bergegas ke sini tanpa khawatir untuk sampai ke dalang di belakang Kaisar Qingtian sebelum pihak lain bisa mendapatkan mereka.

Namun, siapa yang tahu bahwa pihak lain akan tetap menjadi pihak yang melakukan pukulan pencegahan?

"Sepertinya itu masalahnya." Zhang Xuan mengangguk.

Mengalihkan pandangannya kembali ke langit, dia melihat Roh Primordial Hall Master Xing secara bertahap tumbuh semakin kecil di bawah kekuatan petir yang menghancurkan, tampaknya akan menghilang dalam waktu dekat.

Sekuat Hall Master Xing, mengingat bahwa Primordial Spirit secara bawaan lemah terhadap Power of Lightning, dan dia tidak sepenuhnya siap untuk menghadapi Cobaan Bukaan Meninggalkan ketika turun, kemungkinannya sangat bertentangan dengan keinginannya.

"Kalau terus begini, Hall Master Xing benar-benar mungkin mati!" Kepala Divisi Wei dan Kepala Divisi Liao menyaksikan situasi dengan gelisah, tidak tahu apa yang bisa mereka lakukan.

Hall Master Xing bukan hanya pemimpin mereka tapi juga seorang teman lama yang telah mereka kenal selama beberapa abad sekarang. Mereka tidak tega melihat teman lama mereka dibakar habis dengan mata kepala sendiri!

"Kepala Sekolah Zhang, apakah Anda punya cara untuk menyelamatkannya?"

Duo itu buru-buru menoleh ke Zhang Xuan dengan putus asa, berharap dia punya cara untuk menyelesaikan situasi.

Jika ada orang di sini yang mungkin bisa menyelamatkan Hall Master Xing, itu hanya pemuda di depan mereka.

Yakinlah, aku pasti akan menyelamatkannya!

Bahkan jika keduanya tidak mengatakan apa-apa, Zhang Xuan masih akan menyelamatkan Hall Master Xing. Dengan kilatan tajam di matanya, dia memeriksa cobaan kilat di depannya dengan Eye of Insight.