Library of Heaven's Path – Chapter 1264

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1264

Chapter 1264: Di Cincin (1)

"Ini Tiga Seni Pembunuhan Qian Xu!"

"Setidaknya ada seratus orang yang mati karena tiga gerakannya setiap tahun…"

"Mau bagaimana lagi. Belatinya cepat dan ganas, membuat mereka sangat sulit untuk dijaga. Lawan dari ranah kultivasi yang sama hampir tidak memiliki peluang melawannya! "

Pendatang baru itu sudah mati!

…

Kerumunan itu berkomentar dengan tenang ketika mereka menyaksikan dua belati melesat ke arah Zhang Xuan.

Memang benar bahwa kekuatan Qian Xu tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan Penakluk Ratusan, Hong Yang, dia masih merupakan sosok terkenal di pasar gelap bawah tanah.

Dia terkenal karena belati yang tampaknya tak berujung yang ada padanya, serta Tiga Seni Pembunuhannya yang kejam. Hanya dengan penguasaan superiornya atas dua hal itu, dia telah mampu merenggut nyawa yang tak terhitung jumlahnya selama bertahun-tahun.

Namun, pendatang baru yang sombong itu berani memprovokasi dia secara langsung, menghasut Qian Xu untuk menggunakan gerakan terkuatnya. Dengan ini, guillotine telah diangkat ke atas kepala pendatang baru itu.

Dengan pemikiran seperti itu, mata kerumunan dengan cepat beralih ke pendatang baru. Bahkan ketika kedua belati itu dengan cepat mendekatinya, pendatang baru itu tidak berbalik sama sekali, seolah-olah dia tidak menyadari ancaman tepat di belakangnya.

Melihat pemandangan itu, pemuda berwajah bekas luka itu segera angkat bicara dengan cemas, ingin mengingatkan pendatang baru itu. Namun, sebelum dia bisa mengatakan sepatah kata pun, penglihatan di depannya tiba-tiba kabur.

Dia tidak bisa mengatakan dengan pasti apa yang sebenarnya terjadi — itu mungkin hanya isapan jempol dari imajinasinya — tapi sepertinya kaki pendatang baru itu terangkat untuk menghantam belati.

Wu!

Detik berikutnya, belati tiba-tiba berbalik dan terbang kembali dengan kecepatan jauh lebih cepat dari sebelumnya.

Pu he!

"Apa?" Terkejut, bahkan sebelum Qian Xu bisa bereaksi, belati sudah jatuh ke pergelangan tangannya.

Hu!

Momentum belati itu membuat Qian Xu terbang kembali sampai pergelangan tangannya disematkan dengan kuat ke dinding oleh belati, membentuk sebuah salib. Qian Xu berjuang dengan sekuat tenaga, tetapi dia menemukan bahwa belati itu terlalu kuat bersarang di dinding, sehingga dia tidak bisa membebaskan dirinya sendiri.

"Apa-apaan ini…"

"Hanya dengan sedikit tendangan, tidak hanya dia menetralkan belati Qian Xu, dia bahkan mengembalikannya ke Qian Xu dan menjepitnya ke dinding? Seberapa kuatkah pendatang baru itu? "

"Pendatang baru itu benar-benar bukan sosok biasa? Akankah pasar gelap segera menemukan Penakluk Sepuluh lainnya? "

"Masih terlalu dini untuk mengatakannya, tetapi hanya dengan tangan itu, pendatang baru itu seharusnya tidak kesulitan memenangkan tujuh hingga delapan pertandingan!"

…

Melihat Qian Xu melolong kesakitan di dinding, kerumunan itu merasakan rambut mereka berdiri.

Meskipun pertemuan singkat itu tidak cukup bagi mereka untuk menganalisis seberapa kuat pendatang baru itu, fakta bahwa dia mampu menaklukkan Qian Xu dengan begitu mudah sudah lebih dari cukup untuk mengatakan bahwa dia bukanlah lawan yang bisa diremehkan.

Mungkin, dia bisa dinobatkan sebagai Penakluk Sepuluh berikutnya.

"Menarik."

Di sudut, Hong Yang melirik punggung pendatang baru yang pergi sebelum menutup matanya sekali lagi.

Serangan balik yang diluncurkan pendatang baru sebelumnya mungkin tampak mengesankan, tetapi baginya, itu sama sekali bukan apa-apa.

Bahkan jika dia tidak bisa menundukkan Qian Xu dengan satu pukulan, yang harus dia lakukan hanyalah menghancurkan yang lain.

…

Cincin itu tidak terlalu besar, dan sekelilingnya telah diamankan oleh formasi unik, membentuk sesuatu yang mirip dengan sangkar. Begitu penantang memasuki ring, dia tidak akan bisa melarikan diri sampai akhir pertempuran.

"Tanda tangani Kontrak Hidup-dan-Mati ini dulu."

Sebelum Zhang Xuan bisa masuk ke dalam ring, seorang anggota staf Ring of Death yang berdiri di depan ring memberikan perkamen kepadanya.

Zhang Xuan menunduk untuk dengan cepat menelusuri kontrak sebelum menyegelnya dengan tetesan darahnya. Setelah itu, seolah-olah semacam segel di sekelilingnya telah dilepaskan, dia mendengar sorakan gemuruh dari kerumunan di sekitarnya.

Mengangkat kepalanya, dia melihat bahwa tribun penonton dipenuhi oleh sekitar lima hingga enam ratus orang. Ada orang-orang dari semua lapisan masyarakat, baik itu pria atau wanita, tua atau muda. Masing-masing dari mereka memiliki mata yang merah karena kegembiraan yang tak tertahankan di dalamnya.

Sepertinya sensasi menonton pertarungan hidup dan mati benar-benar menarik bagi banyak orang. Di atas itu, dari menyaksikan duel semacam ini, mereka juga bisa mendapatkan beberapa wawasan tentang pertempuran juga,  pikir Zhang Xuan.

Dalam pertempuran hidup dan mati, para pembudidaya akan didorong ke batas mereka, memaksa mereka untuk menunjukkan tangan terkuat mereka untuk bertahan hidup. Pertarungan yang intens seperti itu dapat bermanfaat dalam memberikan inspirasi kepada pembudidaya lain tentang bagaimana mereka dapat lebih menyempurnakan kecakapan bertarung mereka.

Mungkin, ini bahkan mungkin menjadi alasan terbesar pasar gelap bisa tumbuh sedemikian besar.

Pada saat Zhang Xuan melangkah ke atas panggung, seorang pria muda sudah berdiri di sisi berlawanan dengan tangan melingkari dadanya. Ketidakpedulian dan keangkuhan bisa dilihat di matanya, seolah-olah pertempuran ini tidak lebih dari pertunjukan baginya.

Pemuda itu tampaknya menjadi lawan babak ini, Meng Fuxing.

"Baiklah, jangan buang waktu kita dengan membuang waktu di sini dan mengakhirinya dengan cepat." Mengambil perhitungan kasar dari waktu saat ini, Zhang Xuan mencatat bahwa dia tidak punya banyak waktu sebelum pelelangan dimulai. Tidak mau menyia-nyiakan sedetik pun, dia meregangkan punggungnya dengan malas sebelum mengepalkan tinjunya. "Maaf."

Hu!

Dalam sekejap mata, sosok Zhang Xuan tiba-tiba muncul tepat di depan pemuda itu, dan lengannya melesat ke depan untuk menyerang yang terakhir.

Kekuatan di balik gerakan ini tidak terlalu kuat, tetapi pemuda itu merasa seolah-olah jaring besar mendekatinya, mencegahnya untuk melarikan diri sama sekali.

Tidak mengharapkan Zhang Xuan bergerak melawannya dengan begitu tiba-tiba, pemuda itu melebarkan matanya karena terkejut. "Kamu… aku bukan…"

Dia segera berusaha menghindar untuk menghindari serangan itu, tetapi yang membuatnya ngeri, dia mendapati dirinya tidak dapat bergerak dengan benar, seolah-olah dia sedang berdiri di tanah rawa.

Pah!

Telapak tangan Zhang Xuan terhubung dengan wajah pemuda itu, dan gema yang tajam bergema di seluruh ring. Sebelum pemuda itu dapat berbicara, dia sudah pingsan di tanah, pingsan.

Dia telah memikirkannya sebelum memasuki ring. Karena dia tidak bisa dengan sengaja melepaskan lawannya, dia hanya harus menjatuhkan lawannya.

Sebuah KO juga bisa dianggap tidak berdaya, jadi wajar saja, pertandingan itu harus dinilai sebagai kemenangannya.

Setelah mengalahkan pemuda itu, Zhang Xuan menunggu lama, tetapi tidak ada yang mengumumkan hasil duel. Bingung, dia meletakkan tangannya di belakang punggungnya dan bertanya, "Seharusnya aku menang untuk pertandingan pertama, kan?"

Masih hening.

Bingung, Zhang Xuan melihat sekelilingnya. Yang membuatnya bingung, kerumunan dari sebelumnya benar-benar terdiam, dan ekspresi bersemangat mereka telah diganti dengan yang terperangah sebagai gantinya.

Zhang Jiuxiao juga berada di tengah kerumunan, dan telapak tangannya ditampar di wajahnya. Dia terus mencoba meneriakkan sesuatu, tetapi karena berbagai formasi yang menghalangi di antara mereka, Zhang Xuan tidak dapat mendengar sepatah kata pun.

"Apa yang salah?" Melihat kerumunan itu bereaksi dengan cara yang bertentangan dengan apa yang dia harapkan, Zhang Xuan menjadi bingung. Tepat ketika dia hendak berbicara, formasi ke ring tiba-tiba terbuka, dan seorang pemuda lain masuk. Setelah melihat orang yang pingsan di tanah, dia melebarkan matanya dengan heran.

"Apakah kamu lawan keduaku?"

Untuk menjadi Penakluk Sepuluh, seseorang harus mengalahkan sepuluh lawan secara berurutan. Dalam pandangan Zhang Xuan, pemuda yang baru saja masuk kemungkinan adalah lawan keduanya.

"Saya Meng Fuxing!"

"Anda Meng Fuxing? Kalau begitu, orang ini adalah … "Mendengar kata-kata itu, Zhang Xuan membelalakkan matanya karena terkejut.

Jika pemuda di hadapannya adalah lawan yang seharusnya dia lawan, siapa orang yang baru saja dia pingsan?

"Wasit!" Bibir Meng Fuxing bergerak-gerak.

"Sebenarnya ada wasit untuk cincin itu?" Kelopak mata Zhang Xuan bergerak-gerak.

"Pernahkah Anda melihat duel resmi tanpa wasit?" Meng Fuxing balas.

"…" Zhang Xuan tidak bisa berkata-kata.

Apa apaan!

Biasanya, wasit harus berdiri di bawah ring dan bukan di dalamnya. Akibatnya, ketika Zhang Xuan melihat ‘Meng Fuxing’ lainnya berdiri di atas panggung — fakta bahwa pihak lain memiliki wajah yang tampak galak tidak banyak membantu — dia mengira pihak lain adalah lawannya!

Untuk melumpuhkan wasit bahkan sebelum bertemu lawannya, ini benar-benar …

Akhirnya memahami apa yang diteriakkan Zhang Jiuxiao di luar, Zhang Xuan dengan malu-malu bertanya, "Apakah saya akan … didiskualifikasi?"

Dia mengira bahwa dia pintar dengan mengklaim langkah pertama, tetapi ‘langkah cerdas’-nya hanya berakhir dengan menjatuhkan wasit. Akan sangat mengerikan jika haknya untuk bertarung di Cincin Kematian dicabut sebagai akibat dari ini!

Memulihkan dari keheranan awalnya, Meng Fuxing menjawab dengan acuh tak acuh, "Sepertinya tidak. Tidak ada aturan di sini. Jangan buang waktu dan mulai. "

Pertama, pasar gelap dimaksudkan sebagai tanah tanpa hukum. Di ring lain, menjatuhkan wasit akan menjadi penalti yang sangat besar, tapi di Ring of Death, itu bukan masalah besar.

Hula!

Meng Fuxing langsung menuju Zhang Xuan.

Saat dia berada di tengah-tengah gerakannya, tangannya sudah bergerak dengan cepat, menciptakan bayangan yang mengingatkan pada bunga teratai yang sedang mekar.

Saint teknik pertempuran tingkat menengah, Thousand Buddha Lotus Hands!

Tidak ada keraguan bahwa Meng Fuxing memiliki kekuatan yang luar biasa. Bahkan jika dia masih sedikit kurang dibandingkan dengan Qian Xu sebelumnya, ada beberapa pembudidaya alam budidaya yang sama yang akan cocok untuknya. Begitu dia bergerak, dia sudah memastikan untuk menutup ruang di sekitarnya dengan zhenqi-nya, memaksa Zhang Xuan untuk menemuinya secara langsung.

"Tidak terlalu buruk," Zhang Xuan berkomentar sambil mengangkat telapak tangannya untuk menghadapi serangan pihak lain.

Huala!

Itu adalah langkah yang sama persis dengan yang dia gunakan melawan wasit sebelumnya. Itu membawa momentum yang mengesankan yang tampak seolah-olah tidak akan berhenti sampai itu memukul setiap tetes otak terakhir dari telinga seseorang.

Serangan ini bukanlah teknik pertempuran atau gerakan mendalam lainnya, hanya tamparan yang paling sederhana.

Tetapi untuk beberapa alasan, sepertinya memanfaatkan beberapa kekuatan misterius yang membuat mereka yang menghadapinya merasa seolah-olah mereka tidak dapat menghindarinya.

Pah!

Kedua telapak tangan bertabrakan, dan wajah Meng Fuxing dengan cepat menjadi pucat. Dia mundur beberapa langkah sebelum kakinya mengalah, menyebabkan dia jatuh ke tanah. Saat berikutnya, matanya tiba-tiba berputar. Dia pingsan.

"Kuat!"

Gerakan apa itu?

"Saya rasa itu semacam seni telapak tangan. Tapi tetap saja, untuk bisa menjatuhkan Meng Fuxing dalam satu serangan, orang itu setidaknya harus bisa meraih lima kemenangan berturut-turut! "

"Belum tentu begitu. Semakin kuat suatu gerakan, semakin menguras zhenqi seseorang. Cincin itu bukan hanya tentang kecakapan bertarung absolut tetapi juga daya tahan. Jika dia terlalu banyak melelahkan dirinya di babak awal, dia akan berisiko kehabisan tenaga dengan cepat.

…

Diskusi semacam itu pecah di tribun penonton.

Meskipun Zhang Xuan sedikit ceroboh, menjatuhkan wasit segera setelah dia naik ke atas panggung, tidak dapat disangkal bahwa dia memang memiliki kekuatan sejati.

Namun, di Cincin Kematian, kekuatan tidak cukup bagi seseorang untuk melangkah jauh. Stamina juga paling penting.

Banyak penantang akan melangkah ke Cincin Kematian untuk mendapatkan gelar Penakluk Sepuluh setiap tahun, tetapi mereka yang berhasil benar-benar dihitung.

"Saya Tan Shiyou. Apakah kamu lawan saya? "

Setelah mengalahkan Meng Fuxing, tidak butuh waktu lama sebelum seorang pemuda lain naik ke atas panggung.

Pemuda bernama Tan Shiyou ini sedikit lebih kuat dari Meng Fuxing, tapi dia masih jauh dari tandingan Zhang Xuan. Satu pukulan di wajahnya, dan dia juga terpana.

Hal yang sama juga berlaku untuk tiga lawan berikutnya. Sedikit kelelahan mulai terlihat melalui postur Zhang Xuan. Keringat menetes di dahinya, dan tangannya mulai gemetar tanpa henti juga.

Tepat setelah dia mengalahkan orang kelima, Zhang Xuan mendengar suara nyaring. "Anda baru saja melewati babak kelima. Apakah Anda ingin melanjutkan? "

Penantang biasa biasanya akan berhenti pada pertandingan kelima karena pertandingan selanjutnya akan melibatkan taruhannya. Sebagai hasil yang tak terhindarkan dari itu, pertandingan selanjutnya akan jauh lebih menuntut daripada sebelumnya, dan sampai satu sisi dilumpuhkan atau dilumpuhkan, pertandingan tidak akan berhenti.

"Saya akan melanjutkan," jawab Zhang Xuan.

Tujuan utamanya di Cincin Kematian adalah untuk mendapatkan sebanyak mungkin batu roh tingkat tinggi yang terkonsentrasi, tapi apa yang dia dapatkan sejauh ini hanya bisa dianggap sebagai kacang. Secara alami, bagaimana dia bisa mundur, terutama karena uang sebenarnya ada di depannya!

"Sangat baik. Lawan Anda untuk pertandingan keenam Anda adalah Kui Qing. Sama seperti Anda, dia juga memiliki lima kemenangan di bawah ikat pinggangnya pada saat ini, "suara itu memberitahu Zhang Xuan.

Karena lima pertandingan pertama tidak melibatkan taruhan apa pun, pasangan akan menjadi terutama antara pendatang baru. Dari pertandingan keenam itulah para veteran sejati mulai muncul.

Pemasangan akan dilakukan dengan cara yang menempatkan lawan dengan jumlah kemenangan berturut-turut yang sama melawan satu sama lain — mereka yang memiliki enam kemenangan akan berhadapan dengan mereka yang memiliki enam kemenangan, mereka yang memiliki tujuh kemenangan akan berhadapan dengan mereka yang memiliki tujuh kemenangan, dan seterusnya. di.

Sebagai hasil dari sistem ini, lawan Zhang Xuan berikutnya adalah seseorang yang telah meraih lima kemenangan berturut-turut juga.

Hu!

Seorang pria muda perlahan berjalan ke atas ring di bawah tatapan Zhang Xuan.

Berbeda dari lawan sebelumnya yang dia hadapi, pemuda ini memancarkan aura pembunuhan yang samar, menandakan bahwa dia adalah sosok yang berbahaya.

"Saya telah menonton pertandingan Anda. Sejauh ini, Anda telah menaklukkan semua lawan Anda dengan satu serangan. Tidak terlalu buruk sama sekali, "kata Kui Qing dengan senyum meninggi saat matanya yang tajam menilai Zhang Xuan dari kepala sampai kaki dengan tajam. "Namun, seranganmu itu seharusnya menghabiskan cukup banyak zhenqimu, kan? Saya yakin ingin melihat berapa kali Anda bisa menggunakannya! "

Hula!

Dengan jentikan pergelangan tangannya, sebuah tombak muncul di tangan Kui Qing, dan tanpa peringatan apapun, dia mengendarainya dengan cepat ke arah Zhang Xuan.

Tikus tua licik itu! Dia benar-benar menyerang saya ketika dia berbicara …

Hanya butuh waktu sesaat sebelum tombak itu sudah tepat di depan Zhang Xuan.

"Kamu ingin bermain tombak denganku?" Kilatan melintas di mata Zhang Xuan saat dia menatap tanpa berkedip pada tombak yang melesat ke arahnya.

"Kamu harus tahu bahwa aku adalah nenek moyang sebenarnya dari ilmu tombak!"