Library of Heaven's Path – Chapter 1281

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1281

Chapter 1281: Intisari Pedang

"Lima menit?" Pedang di platform batu membeku.

Sword Quintessence adalah tingkat pemahaman tertinggi terhadap ilmu pedang, jadi secara alami, tidak mudah untuk mencapai dunia itu. Tanpa pengalaman dan akumulasi selama beberapa abad, hampir mustahil untuk membuat terobosan.

Bahkan Pedang Maestro Tua, yang terkenal sebagai salah satu jenius pedang terhebat di masanya, harus bekerja tanpa henti selama lebih dari seratus tahun sebelum dia berhasil mencapai alam itu!

Di sisi lain, pria muda di depannya tampaknya baru berusia awal dua puluhan, namun, dia benar-benar mengklaim bahwa dia akan dapat mencapai terobosan dalam lima menit …

Bagaimana mungkin?

"Elder, itu jelas tidak masuk akal! Dia jelas mencoba mengulur waktu. Jika kita tidak membunuhnya sekarang, tidak ada pepatah yang akan dia lakukan dalam lima menit itu! " Melihat situasi berkembang ke arah di luar kendalinya, Ji Lingzhen berseru dengan cemas.

Saya tidak memanggil Anda untuk mengobrol dengan musuh… Sebagai senjata, bisakah Anda setidaknya menunjukkan profesionalisme?

"Diam!" pedang itu berteriak dengan marah.

Weng!

Bahkan sebelum Ji Lingzhen bisa bereaksi, gelombang qi pedang yang kuat sudah melesat ke arahnya. Karena ngeri, dia segera menyalurkan zhenqi-nya untuk membela diri.

Peng!

Namun, pedang qi masih mengatasi pertahanannya dan menghantam dadanya tepat. Wajahnya memerah, dan semburan darah segar keluar dari mulutnya. Pada saat yang sama, potongan horizontal yang mencolok muncul di dadanya.

Selama ini, sementara Ji Lingzhen tahu bahwa pedang itu adalah artefak tingkat tinggi Saint, dia tidak tahu apa tepatnya tingkatannya. Namun, ketika dia merasakan pedang qi dipancarkan oleh pedang, dia segera menyadari bahwa kekuatan sebenarnya yang dipegang oleh pedang itu jauh di luar imajinasinya.

Hanya pedang qi sederhana sudah cukup untuk membuatnya benar-benar tidak berdaya. Jika pedang itu mencoba untuk mengambil nyawanya, tidak akan ada yang bisa dia lakukan untuk itu!

"Coba ucapkan kata lain, dan aku akan membunuhmu sekarang juga!" pedangnya menderu dengan dingin.

Tidak heran juga mengapa dia marah.

Sebelum kematian Maestro Pedang Tua, dia telah menyegel pedang di sini sebagai warisan untuk penggantinya. Ada dua syarat yang harus dipenuhi penerus untuk melepaskan segelnya.

Pertama, dia harus sepenuhnya memahami konseptualisasi di balik karakter ‘剑 (Pedang)’ di luar. Kedua, pemahaman tentang ilmu pedang harus mencapai level Sword Quintessence.

Hanya ketika kedua faktor ini bertemu, pedang akhirnya dibebaskan dari platform batu. Selama bertahun-tahun, banyak orang jenius telah menemukan jalannya ke sana, tetapi sayang sekali tidak ada dari mereka yang mampu memenuhi kedua syarat tersebut secara bersamaan.

Ji Lingzhen dapat dikatakan sebagai orang yang paling mendekati untuk membuka segelnya dalam beberapa ribu tahun terakhir, tetapi sayang sekali bahwa meskipun telah bekerja keras selama beberapa abad, dia masih tidak dapat mengambil langkah terakhir untuk mencapai Sword Quintessence. …

Jika Zhang Xuan benar-benar bisa mencapai Sword Quintessence, dia akan bisa membebaskannya dari pengekangannya. Secara alami, bagaimana hal itu dapat memungkinkan orang lain untuk mengganggu peluang yang sulit didapat ini?

"Penatua…" Tidak menyangka bahwa beberapa abad persahabatan sebenarnya tidak ada artinya dibandingkan dengan beberapa kata yang diucapkan oleh Zhang Xuan, Ji Lingzhen gemetar karena marah. Mengepalkan tinjunya erat-erat, dia berseru, "Orang di sana itu telah menggunakan Impartasi Kehendak Surga dan lagu-lagu iblis untuk mempengaruhi Anda. Jelas bahwa dia merencanakan sesuatu yang tidak baik! "

"Goyangkan aku?"

"Benar, Tetua. Tidak ada praktisi pedang yang tidak tahu betapa sulitnya mencapai Sword Quintessence. Bahkan sang Maestro Pedang Tua harus bekerja keras selama bertahun-tahun sebelum berhasil mencapai alam itu! " Ji Lingzhen berbicara dengan nada khawatir.

"Dia hanya berada di Upper Sword Heart, bahkan tidak mencapai level Half-Quintessence. Bagaimana mungkin dia bisa mencapai terobosan untuk Sword Quintessence hanya dalam beberapa menit? Itu jelas merupakan upaya untuk mengulur waktu. Dia mungkin berniat menggunakan semacam metode rendahan untuk menjinakkanmu… "

"Ini …" Mendengar kata-kata itu, pedang itu ragu-ragu.

Ada alasan tertentu tentang apa yang dikatakan Ji Lingzhen. Jika semudah itu untuk mencapai Sword Quintessence, itu tidak akan dikenal sebagai ambang ke puncak ilmu pedang!

Kembali pada tahun-tahun itu, ahli pedang yang tak terhitung jumlahnya dari Aliansi Kerajaan datang untuk menantang Maestro Pedang Tua, dan tidak ada kekurangan guru master bintang 8 di antara mereka. Namun, semuanya akhirnya dikalahkan oleh pemahaman pedang yang superior.

Dari sini, bisa dilihat betapa sulitnya mencapai level Sword Quintessence.

Dari perspektif seperti itu, memang diragukan apakah seorang pemuda di awal dua puluhan dapat mencapai terobosan ini atau tidak.

"Orang itu adalah orang yang hina dan licik. Tanpa ragu, dia melakukan trik liciknya sekali lagi. Tetua, saya sarankan Anda membunuhnya sekarang juga hanya untuk berjaga-jaga… "Menyadari bahwa pedang itu mulai bergoyang menguntungkannya, Ji Lingzhen segera melanjutkan dengan nada cemas.

Tapi di tengah kata-katanya, tubuhnya tiba-tiba menegang secara naluriah. Setelah itu, Sword Intent yang luar biasa agung dan murni meledak ke langit.

Hong panjang!

Seolah-olah gelombang besar telah diangkat di Sword Lagoon. Dalam sekejap mata, pedang qi yang tak terhitung jumlahnya mulai berkumpul ke arah mereka, membentuk badai yang menakutkan di sekitar mereka.

"Ini adalah…"

Ji Lingzhen dengan jelas merasakan Sword Intent di dalam tubuhnya ditekan sepenuhnya, bahkan mencegahnya untuk bergerak satu langkah pun. Sebuah firasat tidak menyenangkan membayang di benaknya, dan wajahnya memucat. Dia perlahan membalikkan lehernya yang kaku ke arah asal Sword Intent.

Pria muda yang baru saja berbicara beberapa saat sebelumnya muncul di hadapannya. Matanya masih tertutup sepenuhnya, tetapi pada saat ini, rasanya seolah-olah dia telah berubah menjadi pisau tajam yang bahkan dapat menantang para dewa.

Weng weng weng weng!

Pedang yang tak terhitung jumlahnya terbang dari luar formasi, dan mereka dengan cepat mengambil posisi berlutut di depan pemuda itu, seolah-olah memberi penghormatan kepada kaisar baru mereka.

"Pelayanan dari Segudang Pedang… Ini adalah Sword Quintessence?" Ji Lingzhen membelalakkan matanya karena ketakutan sebelum perlahan menggelengkan kepalanya karena tidak percaya.

Itu hanya beberapa saat setelah dia mengatakan bahwa tidak mungkin bagi pemuda itu untuk mencapai terobosan ke Sword Quintessence dan dia hanya mengulur waktu ketika situasi seperti itu terjadi. Pada saat ini, dia tidak bisa menahan perasaan seolah-olah dunia telah mengarahkan niat jahatnya sepenuhnya padanya.

Tujuh ratus tahun yang lalu, dia mencapai Half-Quintessence. Sejak saat itu, dia mencoba untuk meningkatkan penguasaan ilmu pedang untuk mengambil langkah terakhir ke depan, dan untuk ini, dia telah menggunakan segala macam cara dan mempelajari semua jenis buku. Namun, tidak peduli apa yang dia coba, dia masih tidak dapat memahami alam di atas Half-Quintessence. Di sisi lain, pemuda itu hanya memejamkan mata selama beberapa menit, dan dia sudah mencapai level yang berada di luar jangkauannya…

Kontras yang mencolok antara kedua penderitaan mereka membuatnya mengalami gangguan mental.

Seandainya bukan karena pikirannya yang teguh, rangkaian terakhir rasionalitas dalam benaknya mungkin baru saja putus di sana dan kemudian, membuatnya jatuh tanpa henti ke jurang kegilaan.

Dia benar-benar memahami Sword Quintessence? Ini sangat buruk…

Di sisi lain, mata Ji Lingfeng menyipit ngeri.

Dia berpikir bahwa selama mereka menggunakan bantuan pedang pribadi Maestro Pedang Tua, mereka harus bisa menyingkirkan Zhang Xuan tanpa masalah. Faktanya, itulah salah satu faktor yang berkontribusi mengapa mereka memilih untuk pindah ke sini, sehingga mereka setidaknya memiliki kartu truf untuk digunakan jika ada yang salah. Namun, siapa yang menyangka bahwa keduanya akan berakhir bersama, dan Zhang Xuan bahkan berhasil mencapai terobosan untuk Sword Quintessence …

Pada tingkat ini, pedang itu bahkan mungkin mengakui Zhang Xuan sebagai tuannya!

Singkatnya, mereka berada dalam masalah besar.

Lari! Menyadari ini, Ji Lingfeng menekan rasa sakit yang bergema di seluruh tubuhnya dengan setiap gerakan dan melarikan diri secepat yang dia bisa keluar dari kabut.

Meskipun dia hanya berhasil melewati Formasi Chaotic Palace Beguilement berkat arahan Ji Lingzhen saat itu, dia telah mengingat lorong dari pengalaman sebelumnya. Selain itu, sebagian besar formasi telah dihancurkan oleh ledakan Sword Intent dari kebangkitan pedang, sehingga membuatnya lebih mudah untuk melarikan diri dari area tersebut.

Hualala!

Hampir tidak setelah mengambil dua langkah, bahkan sebelum dia bisa melangkah jauh, dia tiba-tiba merasakan hawa dingin mengalir di tubuhnya. Sebelum dia bisa melakukan apa pun, dia tiba-tiba merasakan bagian atas tubuhnya jatuh ke depan tak terkendali.

Memalingkan kepalanya, dia melihat Ji Lingzhen menarik jarinya dengan dingin, dan ekspresi acuh tak acuh di wajah yang terakhir itu seolah-olah mengatakan bahwa perbuatan yang baru saja dia lakukan bukanlah sesuatu yang berharga untuk dicatat.

Dia memperhatikan saat Ji Lingzhen berbalik ke platform batu dan mengepalkan tinjunya dengan hormat, berkata, "Elder, saya hanya membuat gerakan pada Zhang shi di bawah tipu daya adik saya yang bodoh. Seperti yang kau tahu, sudah bertahun-tahun sejak aku meninggalkan Sword Lagoon, jadi aku tidak menyadari apa yang terjadi di luar… "

"Kamu…"

Padah!

Tubuh bagian atas Ji Lingfeng jatuh ke tanah, dan darah menyembur liar dari bagian tubuhnya yang terputus. Bahkan hingga saat kematiannya, matanya membelalak tak percaya, seolah tidak berani percaya bahwa kakak laki-lakinya benar-benar akan membunuhnya dengan tangannya sendiri.

Dulu sering melihat pertumpahan darah, pedang itu tidak bergeming sedikit pun oleh luka di depan matanya. Sebaliknya, ia berteriak dingin sebagai jawaban atas kata-kata Ji Lingzhen, "Diam! Jangan mengganggu terobosan pemuda itu! "

"Iya!" Ji Lingzhen buru-buru terdiam dan berdiri dengan patuh di tempat.

Karena bahkan seorang pendatang baru seperti Ji Lingfeng dapat melihat melalui sikap pedang, bagaimana mungkin Ji Lingzhen, yang telah menemani pedang selama ratusan tahun, mungkin tidak menyadarinya?

Persyaratan untuk menjinakkan pedang adalah untuk memahami Sword Quintessence. Karena Zhang Xuan telah berhasil mencapai Sword Quintessence, dan dia juga telah menunjukkan pemahaman yang menyeluruh tentang konseptualisasi di balik karakter yang ditinggalkan Old Sword Maestro, hanya masalah waktu sebelum dia berhasil menjinakkan pedang tersebut.

Begitu itu terjadi, Ji Lingzhen akan mati. Jadi, dia dengan tegas memilih untuk membunuh Ji Lingfeng dan menyalahkan semua yang terakhir.

Dalam menghadapi hidup dan mati, selama dia bisa bertahan, dia tidak akan ragu untuk mengorbankan nyawa kerabatnya!

Di sisi lain, Zhang Xuan tidak mempedulikan kekacauan yang terjadi saat ini. Di bawah perlindungan klonnya, dia membenamkan dirinya dalam pengetahuan mendalam yang terkandung dalam Seni Pedang Jalan Surga baru yang telah dia susun sebelumnya.

Seni pedang ini bisa dikatakan mengandung kebijaksanaan dari praktisi pedang terkuat tidak hanya di Kerajaan yang Diberikan tetapi bahkan di Aliansi Kerajaan! Saat pemahaman ilmu pedang Zhang Xuan semakin dalam, Roh Primordialnya juga mulai berubah bentuk menjadi pedang, dan dia merasa seperti dia bisa mengeluarkan kekuatan yang menghancurkan hanya dengan lambaian tangannya.

Ketika Roh Primordialnya akhirnya menyelesaikan metamorfosis menjadi bentuk pedang, dia menemukan bahwa dia sepertinya memiliki otoritas alami atas pedang yang lebih lemah darinya. Hanya dengan pikiran belaka, dia mampu mendorong mereka untuk bertindak.

Tapi tentu saja, ini hanyalah bentuk kontrol yang paling dasar. Jika dia ingin memegang kendali mutlak atas pedang, dia masih harus mendapatkan pengakuan pedang dan menjinakkannya.

Namun demikian, ini sudah merupakan kemampuan yang sangat menakutkan

Ini secara efektif berarti bahwa tidak ada praktisi pedang dari alam kultivasi yang sama dengannya yang dapat menyaingi dia lagi!

"Dengan pendalaman pemahaman saya terhadap pedang, saya sekarang bisa memasukkan Sword Intent bahkan ke gerakan yang paling sederhana. Juga, saat saya memegang pedang, kekuatan bertarung yang bisa saya gunakan sekitar dua kali lipat dibandingkan dengan saat saya bertarung dengan seni tinju atau seni telapak tangan! " Menilai Maksud Pedang yang mengalir di dalam tubuhnya, Zhang Xuan mulai membuat pengukur utama kekuatannya saat ini.

Seperti yang diharapkan dari Sword Quintessence, itu memang tangguh … Sekarang saya telah mencapai tingkat kekuatan ini, saya bertanya-tanya apakah saya akan bisa mengalahkan klon saya …  Sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benak Zhang Xuan.

Namun, dia segera menggelengkan kepalanya,  Lupakan saja, saya tidak memiliki kecenderungan masokis!

Dia dan klonnya mungkin berasal dari jiwa yang sama, tetapi melalui kemampuan superior dari Sembilan Hati Lotus, klonnya menggunakan kekuatan bertarung yang jauh melampaui miliknya. Setiap kali Zhang Xuan berpikir bahwa dia telah membuat peningkatan substansial dan ingin membalas dendam atas penghinaan sebelumnya, dia akan menemukan bahwa klonnya telah tumbuh lebih kuat …

Mungkin seharusnya sama kali ini.

Kedua jiwa mereka terhubung, memungkinkan mereka untuk berbagi segalanya secara telepati. Begitu pikiran mereka terhubung satu sama lain, klonnya juga akan bisa memahami Sword Quintessence juga. Mengingat begitu, keuntungan apa pun yang dia miliki atas klonnya akan dibatalkan juga.

Jika dia benar-benar berani bergerak, ada sedikit keraguan bahwa orang yang akan terbaring dengan menyedihkan di tanah sesudahnya adalah dia.

Dengan pemikiran yang berlama-lama ini, Zhang Xuan perlahan membuka matanya.

Hal pertama yang muncul dalam pandangannya adalah sekitar seratus atau lebih pedang tingkat menengah Saint yang membungkuk tepat di depannya, semuanya gemetar ketakutan.

Saya melihat. Jadi itulah alasan mengapa Dusk Cloud Sword sangat takut pada Ma Minghai saat itu …  pikir Zhang Xuan.

Dia menemukan bahwa dia memiliki kekuatan untuk dengan mudah menghapus roh dari pedang manapun hanya dengan pikiran. Diberikan demikian, bagaimana mungkin roh pedang tidak mengenal rasa takut?

"Zhang shi, selamat atas terobosanmu! Mohon maafkan saya atas sikap tidak hormat saya sebelumnya. Itu karena penipuan Ji Lingfeng yang tercela sehingga aku membuat penilaian yang salah. Saya mohon maaf! " Setelah itu, Zhang Xuan dengan cepat mendengar seruan,

Berbalik, dia melihat Ji Lingzhen berlutut di tanah tidak terlalu jauh. Meskipun yang terakhir berusaha untuk tetap tenang, sedikit gemetar pada tubuhnya masih menunjukkan rasa takut bawaannya.

Ji Lingzhen sudah bukan tandingan Zhang Xuan sebelumnya, dan situasinya semakin memburuk. Pedang di stone tablet jelas bias terhadapnya, dan pemuda itu sudah memiliki lebih dari seratus pedang tingkat menengah Saint di bawah komandonya pada saat ini juga. Jika pemuda itu benar-benar ingin membunuhnya, yang diperlukan hanyalah pikiran.

"Anda meminta maaf kepada saya?" Zhang Xuan mendengus.

Melakukan pemindaian cepat di sekelilingnya, dia tiba-tiba menyadari bahwa Ji Lingfeng telah terbunuh. Kemudian, dia bertukar pandangan dengan klonnya, dan melalui interaksi telepati, dia dengan cepat memahami apa yang sedang terjadi, dan kerutan yang dalam muncul di dahinya.

Untuk bersedia membunuh bahkan saudaranya sendiri, Ji Lingzhen benar-benar bajingan terburuk. Akhlak dan prinsip jelas tidak berarti apa-apa baginya.

Dengan demikian, Zhang Xuan berkomunikasi secara telepati dengan klonnya sejenak sebelum mengalihkan pandangannya kembali ke platform batu.

"Zhang shi!" pedang itu berseru dengan gelisah.

Itu telah disegel di sini sejak kematian Maestro Pedang Tua, dan sudah hampir sepuluh ribu tahun sejak itu. Meskipun telah menghabiskan sebagian besar waktunya dalam hibernasi, ia masih sangat mendambakan kebebasan. Jika ada kesempatan untuk meninggalkan tempat terkutuk ini, dia akan menangkapnya tanpa ragu-ragu.

"Zhang shi, aku memiliki warisan Maestro Pedang Tua pada diriku. Anda harus menarik saya keluar dari platform batu agar terlihat… "pedang memberitahu Zhang Xuan secara telepati.

"Menarikmu keluar?" Zhang Xuan bertanya sebelum menyadari.

Dia tidak benar-benar memikirkannya dengan cara seperti itu sebelumnya karena kekuatan luar biasa yang ditampilkan oleh pedang, tetapi kata-kata yang baru saja diucapkan pedang itu membuatnya menyadari bahwa alasan mengapa pedang tidak bergerak selama ini adalah karena ada semacam segel yang menjebaknya di platform batu.

Karena bahkan sesuatu yang sekuat pedang tidak dapat membebaskan dirinya sendiri, segel itu pasti sangat kuat.

Jadi, Zhang Xuan tidak dapat menahan diri untuk bertanya, "Jika Anda tidak dapat berjuang untuk bebas dari segel, bagaimana mungkin saya dapat membebaskan Anda?"