Library of Heaven's Path – Chapter 1282

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1282

Chapter 1282: Saya Tidak Akan Mempelajarinya Lagi

"Platform batu ini ditinggalkan oleh Old Sword Maestro juga, dan hanya praktisi pedang yang telah memahami Sword Quintessence yang dapat membuka segel dan menarikku keluar! Namun, aku juga tidak terlalu yakin bagaimana itu bisa dilakukan… "pedang itu menjawab dengan canggung.

Pedang Maestro Tua telah meninggal tak lama setelah menyegelnya di platform batu, dan telah menghabiskan sebagian besar waktunya berhibernasi sejak saat itu. Yang diketahui adalah bahwa untuk dibebaskan dari platform batu, perlu menemukan seorang praktisi pedang yang telah memahami Intisari Pedang dan konseptualisasi karakter ‘剑 (Pedang)’. Adapun bagaimana praktisi pedang itu bisa menariknya keluar dari platform batu… Yang memalukan, ia tidak tahu apa-apa.

"Kamu juga tidak terlalu yakin bagaimana itu bisa dilakukan?" Mendengar kata-kata itu, Zhang Xuan tidak bisa menahan nafas dalam-dalam. "Baiklah, biarkan aku mencobanya."

Pedang itu adalah artefak tingkat tinggi Saint. Itu akan sangat berguna baginya, jadi dia tidak akan menolak kesempatan untuk mendapatkannya.

Dengan gerakan cepat, Zhang Xuan muncul di depan platform batu. Dia meraih pedang dan mengerahkan semua kekuatannya.

Namun, pedang itu seolah-olah dipakukan pada platform batu, tidak bergerak sedikit pun.

Sambil mengerutkan kening, Zhang Xuan mulai memeriksa platform batu dengan cermat.

"Ini adalah artefak yang dibuat oleh perancang langit! Pantas…"

Dengan kekuatan Zhang Xuan saat ini, dia bisa mencabut bahkan seluruh gunung jika dia mau. Namun, baginya untuk benar-benar tidak berdaya di hadapan platform batu yang tampaknya biasa …

Jadi, dia memutuskan untuk melihat lebih dekat, dan dia dengan cepat menemukan bahwa seluruh platform batu adalah mekanisme perancang langit. Kecuali jika seseorang menggunakan metode khusus untuk menyelesaikan baik segel dan mekanisme perancang langit secara bersamaan, atau tidak mungkin untuk melepaskan pedang.

"Pedang itu mengatakan sebelumnya bahwa hanya mereka yang telah mencapai Sword Quintessence yang bisa menariknya dari platform batu. Mungkin saya perlu menggunakan Sword Intent saya sambil menarik pedang agar bisa bekerja … "

Dengan pemikiran ini, Zhang Xuan mengencangkan tangannya pada gagang pedang sebelum menutup matanya. Dia dengan cepat mengubah pemahamannya tentang Sword Quintessence menjadi gelombang Sword Intent dan perlahan mendorongnya ke seluruh tubuhnya.

Hong panjang!

Seolah-olah ada sesuatu yang telah diaktifkan. Dengan dengungan yang bergema, kekuatan aneh tiba-tiba meledak dari platform batu. Setelah itu, gelombang Sword Intent yang kuat berdesir ke sekeliling sebelum dengan cepat membentuk penghalang di sekitar area tersebut.

Hal pertama yang diperhatikan Zhang Xuan adalah bahwa Persepsi Spiritualnya telah diisolasi oleh penghalang Maksud Pedang, mencegahnya dari merasakan apa pun di luar penghalang. Kebalikannya mungkin benar juga — orang-orang di luar tidak mungkin bisa merasakan apa yang terjadi di dalam penghalang juga.

Mengernyit dalam ketidakpastian, Zhang Xuan baru saja akan melepaskan cengkeraman pedangnya untuk menilai situasinya saat ini ketika dia tiba-tiba melihat beberapa Sword Intent yang tersisa di daerah itu perlahan berkumpul di depan matanya, secara bertahap membentuk siluet seorang lelaki tua.

Orang tua itu memiliki sosok yang sedikit kurus, tapi kehadirannya terasa seperti pedang yang sangat tajam yang akan memotong apapun yang berdiri di depannya.

"Old Sword Maestro?" Zhang Xuan memanggil dengan hati-hati.

Meskipun lelaki tua itu adalah eksistensi yang terbentuk hanya dari Sword Intent, Zhang Xuan dapat merasakan bahwa pihak lain mempertahankan ingatan masa lalunya. Bahkan hanya sebagai kumpulan Sword Intent, pihak lain yang masih memiliki kekuatan jauh melebihi kemampuannya.

"Aku Jian Zhen, orang yang dikenal orang lain sebagai Maestro Pedang Tua! Karena Anda mampu membangkitkan keinginan yang saya tinggalkan, Anda pasti telah berhasil memahami Sword Quintessence. Dengan ini, Anda memenuhi syarat untuk mewarisi warisan saya… "lelaki tua itu meletakkan tangannya di belakang punggungnya dan berkata.

Samar-samar seseorang bisa melihat Sword Intent berdesir di dalam mata hitamnya, seolah memberinya ketajaman untuk membedakan segala sesuatu di dunia.

"Berlututlah dan hormati aku sebagai gurumu, dan aku akan memberimu Tiga Pedang Lingxu dan metode untuk membuka segel di platform batu!"

"Memberi hormat kepada Anda sebagai guru saya?" Kerutan yang tidak mencolok muncul di dahi Zhang Xuan.

"Untuk mewarisi warisan dan kebijaksanaan saya, tentu saja, Anda harus mengakui saya sebagai guru Anda!" Old Sword Maestro menjawab dengan nada otoritas yang tidak perlu dipertanyakan lagi.

"Tiga Pedang Lingxu-Ku — Pedang Penghancur Laut, Pedang Bencana Laut, dan Pedang Penodaan Surga — adalah teknik pertempuran terbaik. Bahkan para ahli dari Empire Alliance akan membunuh untuk mendapatkan kesempatan mempelajarinya! Jika hari-hari saya tidak dihitung, saya tidak akan meninggalkan warisan saya di sini karena orang luar mengambilnya untuk mereka sendiri! "

Biasanya, ketika seorang ahli ingin mewariskan warisannya, pertama-tama dia akan menilai sifat, bakat, dan banyak aspek siswanya sebelum memutuskan apakah akan memberikan warisannya kepada yang terakhir. Bagaimanapun, tidak ada ahli yang tidak ingin menemukan penerus luar biasa untuk melanjutkan warisannya. Namun, pada saat Old Sword Maestro tiba di Sword Lagoon, dia sudah di ambang kematian, jadi dia tidak dalam kondisi fisik untuk membuat terlalu banyak cobaan. Dengan demikian, dia hanya bisa meninggalkan karakter ‘剑 (Pedang)’ dan platform batu untuk menilai penggantinya.

Namun demikian, bahkan jika dia tidak dapat membuat penilaian yang baik tentang penerusnya, dia bertekad agar penggantinya mengakui dia sebagai gurunya sebelum membagikan warisannya kepada yang terakhir.

Ini mungkin tampak seperti gelar kosong di permukaan, tetapi bagi mereka dari Guru Benua Benua, kekhidmatan garis keturunan mereka adalah sesuatu yang tidak akan mereka kompromi.

"Karena Anda telah menghabiskan waktu lama untuk menguraikan kata-kata yang saya tinggalkan, saya percaya Anda pasti telah tersentuh oleh warisan saya untuk beberapa waktu sekarang. Mempertimbangkan bagaimana Anda dapat memahami Sword Quintessence di usia muda Anda, saya percaya bahwa Anda harus dapat mencapai hal-hal hebat di masa depan. Setelah Anda mengakui saya sebagai guru Anda, saya tidak hanya akan mengajari Anda Tiga Pedang Lingxu, saya juga akan menyampaikan kepada Anda inti dari pemahaman saya tentang ilmu pedang. Selama Anda berlatih dengan rajin, Anda seharusnya tidak mengalami kesulitan menjadi swordmaster terbaik di Empire Alliance dalam tiga ratus tahun! " kata Old Sword Maestro dengan bangga.

Dia memiliki kepercayaan mutlak pada ilmu pedangnya sendiri.

Karena pemuda itu melalui semua kesulitan untuk datang ke sini dan mempelajari karakter ‘剑 (Pedang)’ yang telah dia tinggalkan, itu berarti pemuda itu tertarik untuk mendapatkan warisannya.

Secara alami, sebagai senior dan guru di sini, dia harus memasang sikap berwibawa yang pantas untuk posisinya.

Jika tidak, bagaimana dia bisa mendapatkan kepercayaan dan rasa hormat dari penggantinya?

"Tiga ratus tahun hanya untuk menjadi swordmaster terbaik di Empire Alliance? Itu terlalu lama, aku tidak bisa menunggu sampai saat itu! " Dengan ekspresi konflik di wajahnya, Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

Dia harus menjadi guru master bintang 9 sebelum usia tiga puluh untuk menyingkirkan Racun Janin bawaannya sebelum meledak padanya.

Lebih penting lagi, dia perlu menggunakan kekuatan yang setara dengan guru master puncak bintang 8 pada bulan ketiga tahun depan sehingga dia bisa memiliki kekuatan untuk membebaskan Luo Ruoxin dari pertunangannya dengan keajaiban muda Klan Zhang.

Tiga ratus tahun hanya untuk mencapai puncak di Aliansi Kerajaan… Itu terlalu lambat.

"Kamu tidak bisa menunggu sampai saat itu? Maksud kamu apa?" Pedang Maestro Tua menyipitkan matanya dengan gelisah.

Tidak mudah baginya untuk menemukan penerus yang cocok, dan tidak mungkin dia akan melepaskan kesempatan ini untuk mewariskan warisannya. Sebagai unjuk kekuatan, dia melepaskan semburan Sword Intent yang kuat ke sekeliling, menyebabkan udara mengerang karena tekanan.

"Apakah kamu takut seni pedangku terlalu dalam, dan kamu takut tidak akan berhasil? Jika demikian, Anda tidak perlu khawatir! Fakta bahwa Anda dapat memahami konseptualisasi di balik karakter ‘剑 (Pedang)’ saya menunjukkan bahwa Anda tidak kekurangan kecerdasan. Saya tahu bahwa Tiga Pedang Lingxu mungkin sangat mendalam, tetapi selama Anda mempelajarinya dengan rajin, setidaknya masih ada 30% kemungkinan Anda berhasil … Tapi tentu saja, semakin pendek durasi yang Anda butuhkan untuk memahami konseptualisasi di balik ‘saya’剑 Karakter (Pedang), semakin tinggi peluangmu untuk sukses! "

Alasan mengapa Maestro Pedang Tua meninggalkan karakter ‘剑 (Pedang)’ itu sederhana. Dia ingin menguji kecerdasan penerusnya.

Tanpa kecerdasan yang memadai, bahkan jika dia memberikan kepada penggantinya Tiga Pedang Lingxu lengkap, yang terakhir masih tidak dapat memahaminya.

Karena kekurangan waktu, dia tidak dapat membangun mekanisme yang diperlukan untuk memaksakan batas waktu pada durasi memahami karakter ‘剑 (Pedang)’. Namun…

"Menilai dari usia mudamu, seharusnya tidak terlalu lama sejak kamu mulai memahami karakter ‘剑 (Pedang)’ ku, kan?" tanya sang Old Sword Maestro. "Menurutku ini seharusnya belum sepuluh tahun. Jika demikian, peluang Anda untuk sukses setidaknya 60%! "

"Ini …" Zhang Xuan menggaruk kepalanya dan dia berusaha sekuat tenaga untuk mengingat berapa lama yang dia butuhkan. "Kurasa aku butuh waktu… sebentar?"

Dia hampir tidak melihat kata-kata di dinding batu sebelum mengambil wawasan yang ditinggalkan oleh para pendahulu. Secara total, dia mungkin hanya butuh enam detik atau lebih…

Tentu saja, akan terlalu mengejutkan jika dia mengatakan bahwa dia hanya membutuhkan enam detik, jadi dia dengan sengaja mengalikannya sepuluh kali untuk menahan pukulannya.

Sebentar? Old Sword Maestro tercengang. Maksud Pedang yang dia sebarkan di area itu juga mulai bergetar dalam resonansi pada emosinya, dan rasanya seolah-olah itu akan menghilang dalam waktu dekat. "Kamu bilang kamu hanya butuh satu menit untuk melihat melalui konseptualisasi karakter yang aku tinggalkan?"

"Memang. Itu hanya satu karakter, tetapi terdiri dari 107 Sword Intent dan seni pedang yang berbeda. Jika saya tidak salah, warisan itu haruslah Formasi Pedang. Itu adalah metode yang paling mudah untuk menggabungkan semua Maksud Pedang dan seni pedang yang berbeda itu bersama-sama. " Zhang Xuan terkekeh pelan. "Sebenarnya tidak sulit untuk menyimpulkan sebanyak ini."

"Kamu… hanya dalam satu menit, kamu bisa melihat berapa banyak seni pedang yang ada dalam karakter itu?" Tidak dapat pulih dari keterkejutannya, Old Sword Maestro berseru tidak percaya.

Sesaat kemudian, sebuah pikiran muncul di benaknya, dan kerutan yang dalam berisi sedikit ketidaksenangan mengerut di antara alisnya. "Nak, sepertinya kamu telah belajar bagaimana berbohong meskipun usiamu masih muda… Kamu mengatakan bahwa kamu dapat melihat melalui konseptualisasi di balik karakter yang telah aku tinggalkan dalam satu menit, jadi kenapa aku tidak memberimu tes kalau begitu ? Jika Anda benar-benar bisa mengetahuinya, saya akan percaya kata-kata Anda! "

Dia telah menyembunyikan Intent Pedang dan seni pedang jauh di dalam karakter ‘剑 (Pedang)’, sehingga bahkan master pedang dari tingkat yang sama dengannya akan terpana saat menjadi karakter dengan karakter untuk pertama kalinya, tidak dapat memahami apa itu. Namun, pemuda itu benar-benar mengatakan bahwa dia bisa mengetahuinya dalam satu menit… Kemungkinan besar, dia berbohong atau dia hanya menggunakan kebijaksanaan pendahulu untuk mengetahuinya.

"Anda ingin menguji saya? Sangat baik." Zhang Xuan menjawab dengan acuh tak acuh.

"Aku akan mengeksekusi seni pedang sekarang, dan kamu akan mencoba untuk melihat berapa banyak Maksud Pedang dan seni pedang yang dimasukkan ke dalamnya."

Setelah kata-kata itu diucapkan, Zhang Xuan tiba-tiba merasakan niat membunuh melonjak ke arahnya.

Lautan pedang qi terwujud di depan matanya, seolah-olah dia telah diseret ke dunia yang sama sekali berbeda. Baik itu arus yang terus berubah atau awan yang berlalu, tidak ada satu pandangan pun di dunia di mana seseorang tidak dapat menemukan pedang qi.

"Bagaimana dengan itu? Apa kau bisa mengetahui berapa banyak seni pedang dalam gerakanku? " Setelah melakukan semua itu, Old Sword Maestro mengalihkan pandangannya ke Zhang Xuan.

"Ini …" Zhang Xuan menggelengkan kepalanya. Aku tidak tahu.

"Pertanyaan yang sangat jelas, dan Anda tidak bisa mengatakan apa-apa. Bagaimana Anda mengharapkan saya untuk mempercayai kata-kata Anda? " Old Sword Maestro mengerutkan kening tidak setuju.

Maksud Pedang dan seni pedang yang dimasukkan dalam gerakan sebelumnya yang dia lakukan lebih jelas daripada yang ada di karakter ‘剑 (Pedang)’ yang dia tinggalkan. Melalui ini, klaim pihak lain bahwa dia telah memahami karakter ‘剑 (Pedang)’ cukup banyak digulingkan.

Menghadapi keraguan Old Sword Maestro, Zhang Xuan tidak panik sedikit pun. Sebaliknya, dia terkekeh pelan dan berkata, "Aku tidak bisa mengatakan berapa banyak Maksud Pedang dan seni pedang yang ada dalam gerakan itu, tapi aku berhasil melihat tujuh belas kekurangan di dalamnya!"

Alasan mengapa dia bisa menguraikan karakter ‘剑 (Pedang)’ adalah karena kompilasi wawasan dari ahli sebelumnya yang tak terhitung jumlahnya. Jika tidak, jika dia melakukannya sendiri, dia akan memakan waktu setidaknya beberapa bulan … Mengingat seberapa cepat gerakan Maestro Pedang Tua sebelumnya datang dan pergi, bahkan jika dia telah memahami Intisari Pedang, dia masih tidak dapat menghitung jumlahnya. Sword Intent dan seni pedang hanya dalam sekejap.

Selain itu… kenapa dia harus bersusah payah menghitung jumlah Sword Intent dan sword art?

Cukup baginya untuk mengetahui kekurangannya.

"Anda menemukan tujuh belas kekurangan dalam gerakan saya? Omong kosong!" wajah Old Sword Maestro menjadi pucat karena marah.

Tidak mempedulikan amarah Maestro Pedang Tua, Zhang Xuan memulai dengan monolog, "Cacat pertama, meskipun seni pedang yang telah kamu lakukan sangat bagus dan mengesankan, itu sangat rumit. Jika saya tidak salah, itu dirancang sedemikian rupa untuk digunakan sebagai teknik untuk menjebak orang lain. Namun, mengingat kekuatan besar yang dikhususkan untuk teknik ini, menggunakannya sebagai teknik untuk menjebak dan tidak membunuh adalah pemborosan energi yang sangat besar. Dengan kata lain, fokus tekniknya salah! "

"Cacat kedua, saat memasukkan Sword Intent yang ditargetkan untuk merusak Primordial Spirit akan meningkatkan kekuatan sword art secara signifikan, itu juga membuatnya lebih menuntut energi jiwa dan kondisi pikiran pengguna. Jika praktisi pedang tidak dapat memenuhi persyaratan dasar dari seni pedang, eksekusinya dapat mengakibatkan serangan balik, yang dapat membuat seseorang rentan untuk jangka waktu tertentu, sehingga menciptakan celah bagi lawan untuk mengeksploitasi … "

"Cacat ketiga…"

"Cacat keempat…"

…

"Cacat ketujuh belas, seni pedang itu kuat tapi kekuatannya tidak perlu tersebar. Jika kekuatan itu dikhususkan dalam satu gerakan, itu akan memungkinkan praktisi pedang untuk mengalahkan dan membunuh lawannya dalam sekejap. Namun, kamu harus membagi kekuatan di antara lebih dari selusin transformasi dalam seni pedang, membuatnya menjadi sangat rumit dan bahkan melemahkannya di tengah-tengah melakukannya … "

Menggelengkan kepalanya karena kecewa, Zhang Xuan mengangkat kepalanya untuk melihat Old Sword Maestro, "Bolehkah saya tahu ada sesuatu yang tidak Anda setujui tentang analisis saya?"

"K-kamu…"

Awalnya, Old Sword Maestro tidak banyak memikirkan apa pun ketika pemuda itu pertama kali berbicara. Namun, semakin dia mendengarkan kata-kata pemuda itu, semakin pucat wajahnya. Akhirnya, pada saat pemuda itu membuat daftar cacat ketujuh belas, tubuhnya sudah bergetar hebat.

Sebagai seorang swordmaster, dia masih samar-samar menyadari berbagai masalah yang ada dalam seni pedangnya … Untuk pihak lain bisa membedakannya hanya dengan melihat, dan bahkan menganalisanya pada level yang lebih dalam dari dia saat itu …

Bagaimana caranya dia melakukannya?

Perlahan-lahan, keheranan sang Maestro Pedang Tua berubah menjadi kegembiraan yang luar biasa, "Dengan kecerdasan dan mata yang tajam seperti itu, Anda pasti bisa menguasai Tiga Pedang Lingxu dengan cepat!"

Matanya bersinar dalam kegembiraan, dan tepat ketika dia hendak mendesak pemuda itu untuk mengakui dia sebagai gurunya sekali lagi sehingga dia dapat menurunkan warisannya, pemuda itu tiba-tiba menghela nafas.

"Bahkan untuk seni pedang biasa yang telah kamu lakukan untuk diganggu dengan kekurangan, Tiga Pedang Lingxu-mu pasti tidak akan berarti apa-apa juga… Lupakan, kamu dapat meninggalkan seni pedang untuk dirimu sendiri. Saya tidak akan mempelajarinya lagi! "

"Ah?"

Sang Maestro Pedang Tua membeku di tempat.