Library of Heaven's Path – Chapter 1283

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1283

Chapter 1283: Tiga Pedang Lingxu

Banyak orang ingin mempelajari Tiga Pedang Maestro Pedang Tua dari Lingxu. Sejujurnya, alasan dia terluka parah saat itu juga karena musuhnya ingin mendapatkan panduan seni pedangnya.

Di sinilah dia, menawarkan Tiga Pedang Lingxu kepada pemuda itu, tetapi pemuda itu benar-benar menolaknya dengan ekspresi jijik di wajahnya.

Frustrasi luar biasa yang dia rasakan membuat dadanya terasa sedikit tertahan.

"Meskipun aku tidak tertarik dengan seni pedangmu, pedangmu memang berguna bagiku." Zhang Xuan menoleh ke Old Sword Maestro dan bertanya, "Jika tidak terlalu banyak, dapatkah saya membawanya pergi?"

Sekuat Pedang Maestro Tua telah membuat Tiga Pedang Lingxu menjadi, melalui Maksud Pedang yang dipancarkan pihak lain sebelumnya, Zhang Xuan dapat mengatakan bahwa masih banyak kekurangan dalam pemahaman ilmu pedang pihak lain.

Daripada belajar ilmu pedang dari pihak lain, dia akan lebih baik mengumpulkan ilmu pedang tingkat Saint biasa dan menyusunnya menjadi Seni Pedang Jalan Surga.

Dia akan bisa meningkat lebih cepat dengan cara itu, fondasinya akan lebih kuat, dan yang terpenting, dia tidak harus menjadi murid Old Sword Maestro!

Sejujurnya, dia telah menjadi begitu terbiasa menjadi seorang guru sehingga dia merasa agak canggung untuk menjadi murid individu lain, meskipun hanya dalam gelar.

Melihat pemuda itu masih enggan mempelajari seni pedangnya, Old Sword Maestro berkata dengan cemberut, "Aku telah menyegel Pedang Lingxu di platform batu menggunakan teknik dari Tiga Pedang Lingxu. Jika kamu tidak mempelajari seni pedangku hingga tingkat penguasaan tertentu, mustahil bagimu untuk mengeluarkan Pedang Lingxu. "

Dia telah menyegel Pedang Lingxu di platform batu menggunakan Tiga Pedang Lingxu. Hanya mereka yang telah menguasai teknik tersebut sampai tingkat tertentu yang dapat membebaskan Pedang Lingxu dan mengambilnya. Secara alami, tujuan melakukan itu adalah untuk memastikan bahwa warisannya diturunkan dengan benar.

Mereka yang tidak mewarisi warisannya tidak akan pernah bisa mengambil Pedang Lingxu.

Setelah menjelaskan itu, Old Sword Maestro baru saja akan memulai putaran kedua untuk meyakinkan Zhang Xuan untuk mengakui dia sebagai gurunya ketika pemuda itu tiba-tiba membungkuk dan menyentuh tanah dengan santai. Kemudian, dia menendang empat sudut platform batu sekali.

Kacha!

Perputaran mekanisme yang tajam memenuhi udara.

Zhang Xuan menginjak platform batu satu langkah kuat.

Hu!

Pedang Lingxu melompat keluar dari platform batu dan jatuh ke tangan Zhang Xuan.

"Kamu… Kamu benar-benar dapat membuka segel dan mekanisme yang telah aku tempatkan?" Sosok Old Sword Maestro berkedip-kedip keheranan. Seandainya dia tidak menahan emosinya di saat-saat terakhir, dia mungkin telah menghilang di tempat!

Beberapa saat yang lalu dia telah memberi tahu pihak lain bahwa dia harus mempelajari Tiga Pedang Lingxu sebelum dia bisa mengeluarkan pedang ketika hal seperti ini terjadi.

Apakah Anda di sini untuk merobohkan pertunjukan saya?

Lebih penting lagi … dia telah berusaha keras untuk membuat platform batu dan segel untuk memastikan bahwa tidak ada yang salah, sehingga tidak mungkin bahkan dia untuk secara paksa mengeluarkan pedang tanpa melalui cara yang tepat. Namun, orang itu benar-benar berhasil mengambil pedang itu hanya dengan beberapa tendangan biasa.

Pada saat itu, Old Sword Maestro merasa seperti badut penari di hadapan pemuda itu. Semua persiapan yang dia buat tidak lebih dari lelucon baginya!

"Segel dan platform batu yang telah kamu siapkan tidak terlalu buruk, tapi sayang sekali mereka memiliki kekurangan yang fatal di dalamnya …" Tidak mempedulikan keadaan pihak lain saat ini, Zhang Xuan terkekeh saat dia menundukkan kepalanya untuk menilai pedang itu. tangannya.

Pedang Lingxu memiliki bilah hitam, jadi tidak ada kilatan tajam khas pedang padanya. Pada saat yang sama, tidak ada pedang qi yang bisa dirasakan darinya. Di permukaan, tampaknya tidak ada bedanya dengan pedang biasa di luar sana.

Hanya ketika Zhang Xuan memegangnya di tangannya, dia menyadari betapa menakutkan senjata itu.

Dia menemukan bahwa sama sekali tidak ada halangan ketika dia mendorong zhenqi-nya melaluinya. Bahkan dengan ayunan biasa, dia bisa mengeluarkan kekuatan yang jauh melampaui imajinasinya.

Kultivasinya masih terlalu kurang baginya untuk dapat mengeluarkan kekuatan penuh pedang, tetapi bahkan jika dia hanya bisa menggunakan sepersepuluh darinya, dia masih akan dapat membunuh kultivator tahap utama alam Grand Dominion dengan mudah!

Inilah betapa menakutkannya Pedang Lingxu!

Weng!

Sama seperti Zhang Xuan merasakan kekuatan luar biasa dari Pedang Lingxu, yang terakhir tiba-tiba mulai bergetar hebat, tampaknya mencoba membebaskan dirinya dari genggaman Zhang Xuan.

"Hmm?" Zhang Xuan mengerutkan kening.

"Itu karena makanan dari Sword Intent saya selama bertahun-tahun sehingga Pedang Lingxu berhasil menjadi sekuat ini. Tanpa mempelajari Tiga Pedang Lingxu dan teknik budidaya pedang saya, mustahil bagi Anda untuk menjinakkan Pedang Lingxu. Kamu harus mengerti bahwa pedang yang tidak bisa dijinakkan tidak bisa digunakan dalam pertempuran… "Sang Maestro Pedang Tua menjelaskan dengan bangga.

Dia telah menempa dan memelihara Pedang Lingxu secara pribadi, dan kemauannya telah ditanamkan ke dalamnya. Bagaimana mungkin orang lain bisa menjinakkan Pedang Lingxu dengan begitu mudah?

Tapi sebelum Old Sword Maestro bisa menyelesaikan penjelasannya, pemuda itu sudah berteriak dengan marah, "Berhenti meronta-ronta!"

Setelah itu, dia mengetuk Pedang Lingxu di beberapa titik dengan jarinya.

Kacha! Kacha!

Serangkaian gema yang keras terdengar di udara, dan tidak butuh waktu lama untuk Pedang Lingxu bergetar karena takjub. Itu buru-buru menghentikan gemetar dan berlutut dengan hormat di tanah.

"Memberi hormat kepada Guru!"

"Un." Dengan lambaian tangannya, Zhang Xuan menyimpan Pedang Lingxu ke dalam cincin penyimpanannya. Kemudian, dia mengalihkan pandangannya kembali ke Old Sword Maestro dan bertanya dengan ragu, "Apa yang kamu katakan sebelumnya? Saya tidak terlalu memperhatikan! "

Zhang Xuan sangat sibuk mencoba memeriksa kekuatan Pedang Lingxu sehingga dia tidak mendengar apa yang dikatakan Maestro Pedang Tua.

"A-tidak apa-apa …" Mulut Maestro Pedang Tua bergerak-gerak tak terkendali, dan tubuh yang dia bentuk dari Sword Intent mulai menghilang.

Meskipun kematiannya telah membuat Pedang Lingxu bebas untuk mengambil master mana pun, dia tahu pedangnya dengan sangat baik. Dia telah menempa Pedang Lingxu secara pribadi, dan dia tahu bahwa itu adalah individu yang sangat sombong. Namun, untuk tunduk pada pemuda itu dalam sekejap… ini adalah pukulan yang tidak bisa dia lakukan.

"Baik. Jika tidak ada yang lain, aku akan pergi dulu! " Zhang Xuan menggenggam tinjunya sebelum berbalik.

"Ini… Kamu bahkan belum mempelajari Tiga Pedang Lingxu; bagaimana Anda bisa pergi seperti itu? " Old Sword Maestro berseru dengan gelisah. "Area tersebut diselimuti oleh Sword Intent yang telah saya masukkan ke platform batu sebelumnya. Kecuali jika Anda mempelajari Tiga Pedang Lingxu saya, menerobos dengan paksa akan membuat Anda sangat inju … "

Sebelum Maestro Pedang Tua bisa menyelesaikan kata ‘terluka’, pemuda itu telah meletakkan jarinya dengan santai di penghalang Maksud Pedang, dan dengan ‘hu la!’ Ringan, seluruh penghalang Maksud Pedang menghilang tanpa jejak.

"Uhuk uhuk!" Wajah Old Sword Maestro berubah menjadi merah padam. Pada titik ini, dia tidak bisa repot-repot mempertahankan kesan ahli lagi. Pandangan memohon muncul di matanya saat dia berbicara. "Mengapa Anda tidak mempertimbangkan kembali masalah ini? Tiga Pedang Lingxu-ku benar-benar hebat… "

"Aku tahu, tapi aku benar-benar tidak bisa menjadi muridmu!" Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

Pedang Maestro Tua ragu-ragu sejenak menggelengkan kepalanya pasrah. "Tidak apa-apa jika kamu tidak menjadi muridku. Yang saya minta adalah agar Anda mewariskan warisan saya ke generasi selanjutnya. "

Dia mengira bahwa selama dia bisa menerima siswa yang berbakat, dia akan bisa membawa kehormatan dan kemuliaan pada warisannya. Tapi … pemuda di depannya terlalu luar biasa! Mempertimbangkan bagaimana bahkan dia tidak bisa melihat kedalaman pria muda di hadapannya, jelas bahwa hampir tidak mungkin baginya untuk membuat pemuda itu mengakuinya sebagai gurunya. Pada titik ini, yang bisa dia harapkan hanyalah agar pemuda itu memberikan warisannya kepada orang yang sesuai dan menurunkan garis keturunannya.

Zhang Xuan merenung sejenak sebelum berbalik. "Saya dapat membantu Anda menemukan penerus yang cocok untuk garis keturunan ilmu pedang Anda. Di mana seni pedang Anda? "

"Di sini." Sebuah cahaya berkedip melalui mata Old Sword Maestro, dan gelombang Sword Intent terbang langsung ke Zhang Xuan. Zhang Xuan tidak mengelak, dan dalam sekejap, dia melihat gelombang qi pedang yang tak terhitung jumlahnya berkedip di matanya. Mereka dengan cepat membuat manual seni pedang.

Seperti yang dikatakan Maestro Pedang Tua sebelumnya, hanya ada tiga gerakan dalam teknik pertempuran ini. Namun, setiap gerakan yang digunakan mungkin tidak bisa diremehkan.

Faktanya, bahkan Telapak Kesedihan Besar Iblis Surgawi, yang telah dipelajari Zhang Xuan sebelumnya, memucat dibandingkan dengannya.

Kemungkinan besar, ini adalah teknik pertempuran tingkat tinggi Saint …  alis Zhang Xuan terangkat.

The Heavenly Demon Great Sorrow Palm adalah teknik yang telah ditemukan oleh Petapa Kuno Qiu Wu di tahun-tahun sebelumnya, dan dibatasi oleh pengetahuan dan pengalamannya, itu hanya memenuhi tanda teknik pertempuran tingkat menengah Saint. Di sisi lain, Tiga Pedang Lingxu jelas memiliki kekuatan yang jauh lebih unggul, mencapai tingkat Saint tingkat tinggi.

Tidak heran jika sang Old Sword Maestro begitu percaya diri dengan warisannya. Memang ada dasar untuk kepercayaan dirinya.

Sesaat kemudian, Zhang Xuan menghela nafas dengan enggan. Tapi… kenapa banyak sekali kekurangannya? Bagaimana saya bisa mempelajarinya seperti itu?

Sea Severing Sword, Ocean Cataclysm Sword, dan Heaven Desecration Sword — masing-masing teknik ini memanfaatkan kekuatan dan kecepatan yang jauh lebih besar daripada yang terakhir. Namun, jumlah kekurangan yang mereka miliki juga sangat banyak sehingga membuatnya tidak bisa berkata-kata. Mengesampingkan semuanya, bahkan Pedang Penghancur Laut yang paling dasar memiliki total 336 kekurangan.

Hanya dengan melihatnya, Zhang Xuan sudah kehilangan minatnya untuk mempelajari seni pedang.

"Lebih penting lagi, seni pedang ini membutuhkan 108 pedang untuk mengeksekusi …"

Biasanya berbicara, tidak mungkin teknik pertempuran memiliki begitu banyak kekurangan, atau tidak ada cara seseorang bisa mempraktikkannya tanpa kultivasinya mengamuk. Alasan utama Tiga Pedang Lingxu memiliki begitu banyak kekurangan adalah karena seni pedang tidak terdiri dari gerakan satu pedang. Sebaliknya, itu adalah Formasi Pedang, membutuhkan total 108 pedang untuk dieksekusi!

Dengan masing-masing 108 pedang bergerak secara individual, tidak dapat dipungkiri bahwa akan ada lebih banyak kekurangan dalam seni pedang dibandingkan dengan teknik pertempuran lainnya.

Melihat ekspresi jijik di wajah pemuda itu setelah menerima warisannya, ke titik di mana hampir terlihat seperti dia hanya akan muntah, Pedang Tua Maestro menghela nafas dalam-dalam dan berkata, "Ini adalah Tiga Pedang Lingxu, yang aku mengabdikan seluruh hidup saya untuk menciptakan. Jika Anda tidak ingin mempelajarinya, saya harap Anda setidaknya akan menemukan penggantinya. Tolong jangan biarkan garis keturunan saya berakhir di sini! "

"Jangan khawatir. Meskipun seni pedang dalam Tiga Pedang Lingxu Anda dipenuhi dengan kekurangan — hanya menipisnya zhenqi adalah mimpi buruk itu sendiri — kekuatan yang mereka manfaatkan masih cukup besar. Saya akan mencoba menemukan cara untuk membuat beberapa perbaikan di dalamnya sebelum meneruskannya ke penerus yang sesuai sebagai gantinya. " Zhang Xuan menggenggam tinjunya dengan tulus.

Sebenarnya, dia hanya kesal dengan banyaknya kekurangan dalam seni pedang, dan hanya memikirkan jumlah manual seni pedang tingkat tinggi yang harus dia kumpulkan untuk menyempurnakan Tiga Pedang Lingxu sudah cukup untuk pergi. dia merasa sangat lelah. Secara keseluruhan, dia masih berpikir bahwa Tiga Pedang Lingxu adalah teknik yang layak, memiliki kekuatan yang cukup besar.

"Ah …" Tertahan oleh kata-kata pemuda itu, sosok Old Sword Maestro berkedip sekali lagi. "Aku akan mengandalkanmu kalau begitu …"

Setelah mengucapkan kata-kata itu, ‘pah!’, Dia menghilang di tempat.

Yang ingin dia lakukan hanyalah mewariskan warisannya… tetapi tidak pernah dalam mimpinya dia berharap untuk bertemu dengan orang seperti itu. Pada akhirnya, dia bahkan menghilang dari kemarahan dan kemarahan bahkan sebelum dia bisa menurunkan pemahamannya tentang ilmu pedang.

Astaga! Melihat sosok Maestro Pedang Tua menghilang di hadapannya, Zhang Xuan menghela nafas dalam-dalam. "Karena aku telah mempelajari seni pedangmu dan mengambil pedangmu, aku akan melihat keinginanmu sampai akhir dan membawa kehormatan dan kemuliaan pada ilmu pedangmu!"

Fakta bahwa Maestro Pedang Tua telah bersusah payah menyiapkan percobaan ini meskipun dalam keadaan terluka parah dia saat itu lebih dari cukup untuk menunjukkan tekadnya untuk menurunkan warisannya. Dia tidak ingin seni pedang yang dia ciptakan dengan susah payah menghilang dari dunia begitu saja. Dia berharap untuk mewariskannya ke generasi selanjutnya dan membuat mereka bersinar di tangan mereka.

Karena itu masalahnya, Zhang Xuan akan membantunya menurunkan Tiga Pedang Lingxu kepada penerus yang tepat setelah dia memperbaikinya sehingga namanya bisa dinyanyikan sepanjang sejarah.

Platform batu ini juga merupakan harta karun. Saya harus membawanya!

Fakta bahwa platform batu mampu menjebak Pedang Lingxu menunjukkan bahwa itu terbuat dari bahan yang layak. Jadi, Zhang Xuan melemparkannya ke cincin penyimpanannya dengan jentikan tangannya.

Jika dia tidak dapat menemukan kegunaan platform batu untuk saat ini, menggunakannya sebagai sarung tidak terdengar terlalu buruk. Pada titik ini, Zhang Xuan tidak bisa tidak mengingat bahwa, di kehidupan sebelumnya, ahli pedang dalam novel mampu mengalahkan lawan mereka hanya dengan sarung pedang mereka. Di masa depan, saat pedangnya masih terselubung di platform batu, dia bisa mengangkat platform batu sepanjang sepuluh meter untuk menghancurkan lawannya juga. Pikiran itu membuatnya sedikit kesemutan dalam kegembiraan.

Setelah platform batu dilepas, aliran sungai kembali normal. Zhang Xuan meregangkan punggungnya dengan malas sebelum perlahan keluar. Hampir tidak setelah mengambil beberapa langkah, dia melihat Ji Lingzhen terbaring di tanah, napasnya terhenti.

"Aku hanya menyuruhmu untuk memberinya pelajaran, mengapa kamu membunuhnya?" Zhang Xuan menoleh ke klonnya dan mengerutkan kening.

"Bukan saya yang melakukannya. Itu mereka! " Klon itu menunjuk ke area di belakang Ji Lingzhen.

Mengalihkan pandangannya, Zhang Xuan pertama kali mencatat bahwa kabut yang menyelimuti daerah itu menghilang bersama dengan runtuhnya bertahap Formasi Chaotic Palace Beguilement. Selanjutnya, dia melihat beberapa ratus orang terbaring tak sadarkan diri di sekitar area tersebut.

Mereka adalah praktisi pedang yang telah mempelajari karakter ‘剑 (Pedang)’ di depan dinding batu sebelumnya.

Zhang Xuan dengan cepat menilai kondisi mereka dan memastikan bahwa mereka hanya tidak sadarkan diri, tidak mati, dan dia menghela nafas lega. Segera, sedikit keraguan muncul di benaknya.

Bukankah mereka seharusnya sibuk mempelajari karakter ‘剑 (Pedang)’ di luar?

Mengapa mereka pingsan di sana?

"Pilar yang muncul dari Sword Intent sebelumnya membuat semua orang di pulau itu tahu bahwa harta karun telah muncul, jadi mereka bergegas ke sini dengan harapan bisa mengklaim harta karun itu. Jadi, saya memberi tahu mereka bahwa Ji Lingzhen telah berhasil mendapatkan harta karun itu, dan mereka segera bergegas ke depan dan menghukum mati dia. Namun, mereka tidak dapat menemukan apa pun padanya, jadi mereka mengalihkan pandangan mereka kepada saya. Jadi, saya hanya bisa menjatuhkan mereka semua! " Klon Zhang Xuan menjawab dengan mengangkat bahu santai.

Klonnya menggunakan kekuatan untuk mengalahkan bahkan tahap utama alam Grand Dominion Ji Lingzhen dengan mudah. Meskipun para pembudidaya yang berkumpul di daerah itu tidak lemah, mereka masih jauh dari cocok dengannya.

"Saya melihat. Ada baiknya mereka tidak mati, atau hal-hal bisa menjadi masalah. " Mendengar penjelasan klonnya, Zhang Xuan tahu bahwa dia juga akan melakukan panggilan yang sama jika dia berada di posisi yang sama.

Pria yang dibutakan oleh keserakahan itu tidak rasional. Kekuatan bekerja lebih baik daripada kata-kata di atasnya.

Zhang Xuan dengan cepat memasukkan klonnya kembali ke Myriad Anthive Nest sebelum keluar dari kabut. Tak lama kemudian, dia mendengar banyak langkah kaki di luar, dan tak lama kemudian, Brother Sun dan kandidat lain dari seleksi sekunder muncul dalam pandangannya.