Library of Heaven's Path – Chapter 1286

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1286

Chapter 1286: Kehancuran, Ini Aku Datang!

Di tengah badai yang dahsyat, seekor binatang suci melayang dengan cepat di langit, meninggalkan jejak putih di jejaknya.

Di ruangan di belakang binatang suci udara, Zhang Xuan memandang pria muda yang duduk di depannya dan mengangguk puas.

Karena hasil seleksi sekunder dibatalkan, diputuskan bahwa semua kandidat akan menuju ke Sanctum of Sages bersama-sama untuk menjalani seleksi akhir.

Sementara kandidat lain akan menembak Zhang Xuan yang terlihat bermusuhan dari waktu ke waktu, mereka tidak melakukan tindakan agresi terhadapnya selama perjalanan.

Sepanjang jalan, Zhang Xuan membagikan Tiga Pedang Lingxu dan pemahamannya tentang ilmu pedang kepada Zhang Jiuxiao.

Dan seperti yang diharapkan dari seorang jenius dari Klan Zhang, kemampuan Zhang Jiuxiao untuk menyerap pengetahuan baru tidak terlalu buruk. Hanya dalam waktu setengah bulan, dia berhasil meningkatkan pemahaman tentang ilmu pedang hingga ke level Half-Quintessence. Meskipun masih jauh dari membandingkan hingga Zhang Xuan, penguasaan ilmu pedangnya bisa dikatakan tak tertandingi dengan praktisi pedang lainnya di antara para kandidat.

Tidak hanya itu, ia juga berhasil memajukan budidayanya ke puncak ranah Primordial Spirit. Dengan kekuatannya saat ini dan pemahaman ilmu pedang yang superior, dia akan menjadi tandingan bahkan bagi Saudara Sun dan Ma Minghai.

Dari seseorang yang hampir tidak bisa menghapus pilihan dari Tempat Suci, Zhang Jiuxiao telah tumbuh menjadi salah satu kandidat terkuat dalam pencalonan.

Setelah mencapai kemacetan tertentu, kecakapan bertarung seseorang akan mulai mandek, meningkat dengan kecepatan yang jauh lebih lambat dari sebelumnya. Sebagai analogi, ini seperti bagaimana meningkatkan waktu seseorang dalam sprint 100 meter secara relatif lebih mudah dari 13,0 detik menjadi 12,0 detik. Namun, untuk memperbaikinya dari, katakanlah, 10,3 detik menjadi 10,2 detik, bukanlah hal yang mudah sama sekali. Ini karena seseorang sudah mendekati batas fisik dan bakatnya, jadi akan membutuhkan banyak tenaga dan waktu untuk membuat peningkatan yang terlihat, jika memungkinkan.

Ini adalah situasi yang dihadapi Zhang Jiuxiao. Meskipun dia memiliki bakat yang luar biasa dan teknik budidaya yang unik, dia sudah mendekati kemacetannya. Dalam keadaan seperti itu, biasanya akan membutuhkan waktu dan upaya yang signifikan baginya untuk meningkatkan kecakapan bertarungnya pada tingkat yang terlihat. Namun, dalam waktu setengah bulan, dia benar-benar berhasil mencapai terobosan besar. Jika ini diketahui orang lain, itu pasti akan mengejutkan banyak orang yang tidak bisa berkata-kata.

Ini hampir bisa dikatakan sebagai cara yang hanya mampu dilakukan oleh guru master bintang 9!

"Akhirnya, saya mencapai Unbounded Voyager 2-dan!"

Saat menawarkan bimbingan kepada Zhang Jiuxiao, Zhang Xuan juga tidak mengendur dalam pelatihannya. Dalam setengah bulan, dia menggabungkan teknik gerakan yang telah dia pelajari bersama dengan Unbounded Voyager dan menyempurnakan Unbounded Voyager 2-dan ke tingkat Jalan Surga. Secara alami, dia tidak membuang waktu untuk mempelajarinya juga.

Sangat disayangkan bahwa dia saat ini berada di belakang hewan suci dan tidak nyaman baginya untuk mencoba teknik tersebut, jadi dia tidak yakin bagaimana efeknya.

Selain itu, dia juga telah sepenuhnya memperkuat budidaya puncak alam Roh Primordial juga. Roh Primordial di tubuhnya berdenyut dengan kekuatan, siap untuk membuat terobosan ke ranah Aperture Setengah Meninggalkan setiap saat.

Namun, terobosan terbesar Zhang Xuan masih terletak pada ilmu pedangnya.

Setelah memahami Intisari Pedang dan mempelajari Tiga Pedang Lingxu, pemahamannya tentang ilmu pedang telah berkembang pesat. Mengesampingkan Pedang Lingxu, bahkan jika dia hanya memiliki Pedang Hujan Gletser di tangannya, dia masih bisa mengeluarkan kekuatan yang jauh melampaui imajinasi.

Di masa lalu, dia hanya akan menjadi tandingan untuk panggung utama alam Grand Dominion bahkan jika dia menggunakan semua kemampuannya. Tapi sekarang, selama dia memiliki pedang di tangan, dia akan dapat menghancurkan kultivator tahap utama alam Grand Dominion dengan mudah.

Hal terpenting yang harus saya lakukan sekarang adalah mengumpulkan lebih banyak manual seni pedang dan menyempurnakan Tiga Pedang Lingxu. Jika saya bisa menyempurnakannya menjadi teknik pertempuran Jalan Surga juga, saya akan bisa membawa kecakapan bertarungnya ke tingkat yang lebih tinggi sekali lagi! Zhang Xuan berpikir saat dia berdiri.

Tidak ada keraguan bahwa Tiga Pedang Lingxu memiliki kekuatan yang luar biasa, tapi sayangnya itu memiliki terlalu banyak kekurangan. Untuk seorang perfeksionis seperti Zhang Xuan, itu adalah pil yang terlalu pahit untuk ditelan.

Untungnya, mengingat bahwa Tempat Suci Para Petapa adalah lembaga pelatihan guru guru tertinggi di benua itu, seharusnya ada banyak buku panduan seni pedang di sana baginya untuk menyempurnakan Tiga Pedang Lingxu.

Sementara Zhang Xuan dan Zhang Jiuxiao berkultivasi dengan rajin, Ma Minghai, Saudara Sun, dan kandidat lainnya juga tidak bermalas-malasan. Faktanya, mungkin karena kemunduran yang mereka derita selama seleksi sekunder, mereka lebih gigih dari sebelumnya dalam pelatihan mereka.

Meskipun mereka gagal membuat terobosan signifikan dalam kecakapan bertarung mereka, pengalaman itu melemahkan kondisi pikiran mereka, membuat mereka jauh lebih tangguh daripada sebelumnya.

Batu giok yang tidak diukir tidak akan pernah menjadi harta karun. Sebagai jenius top dari daerahnya sendiri, mereka telah terbiasa berada di puncak. Pengalaman dikalahkan oleh orang lain akan bermanfaat bagi pertumbuhan masa depan mereka …  Melihat pemandangan ini, Zhao Xingmo mengangguk setuju.

Kandidat yang telah lolos seleksi pendahuluan semuanya adalah jenius terhebat, jadi tak terhindarkan akan ada rasa puas diri pada mereka. Kemarahan atas kekalahan mereka melawan Zhang Xuan akan mengusir rasa puas diri dalam diri mereka, mendorong mereka untuk bekerja lebih keras dari sebelumnya dengan harapan mereka akan dapat membalas penghinaan di masa depan.

Sementara Zhao Xingmo sedang melihat para kandidat secara kontemplatif, seorang guru master tiba-tiba melangkah maju dan bertanya, "Zhao shi, apa format seleksi akhir di Sanctum Sages? Apakah ini pertempuran lain? "

Orang yang mengajukan pertanyaan itu adalah Brother Sun.

Setelah mendengar kata-kata itu, kandidat lain juga menghentikan kultivasi mereka dan menoleh dengan rasa ingin tahu.

Mereka akan segera mencapai Tempat Suci Petapa, jadi mereka agak penasaran tentang bagaimana seleksi terakhirnya. Bagaimanapun, itu adalah rintangan terakhir yang berdiri di antara mereka dan Tempat Suci Para Petapa.

"Seleksi akhir akan jauh lebih sulit dibanding seleksi pendahuluan dan sekunder. Ini bukan hanya pertempuran … "Pada titik ini, Zhao Xingmo ragu-ragu sejenak, tampaknya mencoba menemukan istilah untuk itu, sebelum menjawab," Lebih tepatnya, itu akan menjadi evaluasi keseluruhan! "

"Evaluasi secara keseluruhan?"

Kerumunan itu tertarik.

"The Sanctum of Sages adalah lembaga pelatihan guru tertinggi di Benua Guru Guru, dan mereka yang ingin memasukinya harus menunjukkan kualitas yang jauh melebihi manusia biasa, baik dalam hal kekuatan, kebijaksanaan, kemampuan beradaptasi, kemurahan hati, keberanian, dan seperti itu. Seleksi akhir berfungsi untuk melakukan evaluasi keseluruhan dari semua kualitas ini untuk menentukan apakah seorang kandidat memenuhi syarat untuk menjadi siswa dari Sanctum of Sages. Secara alami, kesulitannya juga akan jauh lebih besar daripada dua putaran seleksi sebelumnya! "

Pada titik ini, Zhao Xingmo berhenti sejenak sebelum melanjutkan, "Berdasarkan pengalaman masa lalu, ada kemungkinan besar bahwa pilihan terakhir adalah … menantang Gerbang Gunung!"

Menantang Gerbang Gunung?

"Betul sekali. Gerbang Gunung adalah tempat ujian di mana Paviliun Guru Guru telah menghabiskan banyak upaya untuk didirikan. Ini berfungsi untuk menilai keadaan pikiran dan kekuatan seorang kultivator dengan menempatkannya melalui serangkaian tes, masing-masing dengan jumlah waktu yang telah dialokasikan sebelumnya. Semakin pendek durasi seseorang mengambil setiap tes, semakin tinggi skornya … Dan mereka yang tidak dapat menyelesaikan tes dalam periode waktu yang telah ditentukan akan tersingkir! " Zhao Xingmo menjelaskan dengan muram.

Ini adalah uji coba seleksi standar yang digunakan untuk menilai kandidat yang ingin bergabung dengan Sanctum of Sages, jadi mengungkapkannya terlebih dahulu bukanlah pelanggaran aturan.

Zhao Xingmo menunjuk ke dua pemuda yang telah membantunya dalam melakukan seleksi awal dan berkata, "Mereka berdua juga menantang Gerbang Gunung di masa lalu, tetapi mereka gagal untuk melewatinya. Namun demikian, karena mereka telah mencapai hasil yang layak di dalamnya, mereka ditawari kesempatan untuk mendengarkan siswa di Sanctum of Sages. "

"Bukankah itu berarti mereka adalah jenius yang telah lolos dari seleksi awal dan sekunder juga?"

Kerumunan itu tercengang.

Hanya mereka yang telah lolos seleksi awal dan sekunder yang akan memenuhi syarat untuk mengambil seleksi terakhir… Meskipun mereka semua diizinkan untuk mengambil seleksi akhir kali ini, itu karena Tempat Suci memberi mereka pengecualian khusus. Jika tidak, tiga belas dari mereka tidak akan berdiri di sini saat ini.

"Kamu benar. Mereka berhasil menghapus seleksi awal dan sekunder, tapi gagal melewati Gerbang Gunung, jadi mereka tersingkir di seleksi akhir. " Zhao Xingmo mengangguk.

"Zhao shi, berdasarkan pengalaman Anda sebelumnya sebagai pemandu, menurut Anda berapa banyak dari kita yang bisa membersihkan Gerbang Gunung?" Ma Minghai tidak bisa membantu tetapi bertanya.

"Bakat dan kekuatanmu lumayan, tapi di seleksi akhir, kamu akan diadu dengan para jenius dari klan dan organisasi terkuat di seluruh Benua Guru Besar. Berdasarkan pengalaman saya sebelumnya, jika Anda beruntung, sepuluh dari Anda mungkin bisa membersihkan Gerbang Gunung. Jika tidak, hanya akan ada satu atau dua dari Anda, atau mungkin, bahkan tidak ada sama sekali! " Zhao Xingmo menjawab.

Tantangan Gerbang Gunung bukan hanya latihan seleksi di antara tiga puluh dari mereka. Akan ada juga kandidat lain dari Aliansi Kerajaan, Klan Sage, dan kekuatan besar di seluruh benua. Para jenius dari kekuatan itu memiliki akses ke sumber daya kultivasi yang unggul, terutama teknik budidaya dan teknik pertempuran terbaik, dan beberapa bahkan memiliki garis keturunan yang unik …

Sementara kecakapan individu penting dalam menyelesaikan seleksi akhir, keberuntungan juga memainkan peran penting. Betapa pun berbakatnya tiga puluh atau lebih dari mereka, perbedaan besar dalam latar belakang mereka akan membuat mereka agak sulit untuk menyamai kandidat lain dari Aliansi Kerajaan, Klan Sage, dan kekuatan besar lainnya. Jika mereka beruntung, mereka mungkin masih bisa memperebutkan sepuluh slot atau lebih. Jika tidak, mereka mungkin menemukan diri mereka sendiri bahkan tanpa satu slot pun di akhir pemilihan akhir.

Situasi seperti itu memang pernah terjadi dalam sejarah sebelumnya.

"Jiuxiao, kamu juga berasal dari Klan Zhang, jadi kamu juga harus tahu sedikit tentang seleksi terakhir, kan?" Melihat ekspresi tidak percaya dari kandidat di sekitarnya, Zhao Xingmo menoleh ke Zhang Jiuxiao dan bertanya.

"Iya. Dari apa yang saya dengar, persaingan di sana sangat marak. Bahkan untuk Klan Zhang, ada tahun-tahun di mana lebih dari separuh kandidat yang mereka kirim akan gagal dalam seleksi akhir… "Zhang Jiuxiao mengangguk.

Meskipun dia berasal dari keluarga sampingan di Klan Zhang, dia masih agak diberitahu tentang situasi mengenai Tempat Suci, serta kesulitan seleksi akhir.

Klan Zhang tidak kekurangan keturunan, dan ada banyak yang lebih kuat dan lebih berbakat darinya. Namun, setiap tahun, banyak dari mereka akan menantang Gerbang Gunung dan gagal secara tragis. Dari sini terlihat betapa sulitnya persidangan tersebut.

"Ada seorang jenius dari keluarga sampingan yang sama denganku bernama Zhang Yunqi. Dia berusia dua puluh delapan tahun lalu, dan dia telah menyelesaikan kesengsaraan petir pertamanya, berhasil membuat terobosan ke tahap utama ranah Leaving Aperture. Di grup kami, dia sudah bisa dianggap sebagai eksistensi yang hampir tak terkalahkan, namun, dia masih gagal dalam seleksi terakhir… "Zhang Jiuxiao menjelaskan.

"Bahkan kultivator tahap utama alam Leaving Aperture telah gagal dalam seleksi akhir?"

Kerumunan itu tercengang.

Saat ini, bahkan yang terkuat dari mereka semua hanya berada di Quasi Leaving Aperture rim. Jika bahkan seorang ahli ranah True Leaving Aperture telah gagal dalam seleksi akhir, bukankah itu secara praktis berarti bahwa tidak ada dari mereka yang memiliki peluang sama sekali?

"Memang. Namun, pemilihan akhir tidak hanya berdasarkan pada ranah budidaya seseorang. Adik laki-laki Zhang Yunqi hanya berada di tahap lanjutan alam Roh Primordial, tapi dia berhasil menyelesaikan seleksi akhir pada akhirnya … Sejujurnya, saya tidak bisa benar-benar mengatakan apa kriteria untuk membersihkan Gerbang Gunung itu! " Zhang Jiuxiao berkata sambil tersenyum pahit.

Banyak jenius dari Klan Zhang akan menantang Gerbang Gunung setiap tahun, tetapi tidak ada pola khusus yang diamati oleh mereka yang berhasil menyelesaikannya. Terkadang, anggota klan dengan ranah budidaya tinggi dapat menantang Gerbang Gunung selama beberapa tahun, hanya untuk setiap kali gagal. Kadang-kadang, anggota klan yang orang lain tidak berharap banyak akan membersihkan Gerbang Gunung dengan warna terbang pada upaya pertama.

"Ada banyak variasi dalam pengujian Gerbang Gunung. Bahkan mereka yang berpartisipasi dalam seleksi akhir yang sama dapat menghadapi ujian yang berbeda. Karena itu, tidak ada cara untuk melatih atau mempersiapkannya sebelumnya. Seseorang hanya bisa masuk dengan pikiran yang fleksibel dan beradaptasi dengan keadaan. " Zhao Xingmo menjelaskan.

"Ini…"

Kerumunan itu terdiam.

Mereka sempat menanyakan format seleksi akhir dengan harapan bisa melakukan persiapan sehingga bisa memperbesar peluang lolos. Namun, setelah mendengar detailnya, mereka menyadari bahwa segala sesuatunya jauh lebih rumit daripada yang mereka pikirkan.

Namun, itu sudah bisa diduga. Jika semudah itu untuk memasuki lembaga pelatihan guru master tertinggi, bukankah itu akan membanjiri siswa sekarang?

"Saran saya bagi Anda semua, jangan terlalu khawatir. Setelah memasuki Gerbang Gunung, selesaikan tes dengan kemampuan terbaik Anda. Bahkan jika Anda tidak dapat menghapus seleksi akhir, Anda masih memiliki banyak kesempatan selama Anda dapat menjadikannya sebagai siswa yang mendengarkan. Sebagai siswa yang mendengarkan, Anda akan memiliki kesempatan untuk mengikuti ujian akhir lagi di tahun-tahun berikutnya! " Menyadari kekhawatiran dan kegugupan di wajah-wajah di sekitar, Zhao Xingmo menasihati sambil tersenyum.

Sementara Sanctum of Sages sangat ketat dalam pemilihan siswanya, ia menawarkan jalan lain bagi kandidat yang enggan menyerah. Selama hasil seseorang di seleksi akhir tidak terlalu buruk, seseorang selalu dapat memilih untuk menjadi siswa yang mendengarkan dan menantang Gerbang Gunung di tahun-tahun berikutnya.

Tapi tentu saja, sebagai orang yang menantang Gerbang Gunung untuk kedua kalinya, mereka akan dinilai jauh lebih ketat daripada kandidat lainnya. Namun demikian, untuk membangkitkan semangat kerumunan, Zhao Xingmo memilih untuk menyimpan itu di dalam hatinya. Jika tidak, kegugupan mereka bisa sangat mempengaruhi penampilan mereka di seleksi final.

"Saya melihat. Sungguh melegakan mendengar… "Mendengar bahwa masih ada kesempatan bagi mereka bahkan jika mereka gagal dalam seleksi terakhir, kerumunan itu menghela nafas lega.

"Baiklah, kita harus segera tiba di Tempat Suci Para Petapa, jadi buatlah beberapa persiapan. Jika tidak ada yang salah, seleksi akhir harus diadakan dalam tiga hari ke depan! "

Setelah mengobrol sebentar lagi, Zhao Xingmo tiba-tiba menunjuk ke daerah di depan dan mengumumkan.

Semua orang buru-buru melihat ke depan, dan segera, sebuah kota besar mulai terlihat. Terletak di tengah pegunungan, tampaknya diselimuti oleh Formasi Pengumpulan Roh besar-besaran, menarik energi spiritual dalam radius beberapa ratus ribu li ke dalam area tersebut. Bahkan sebelum mendarat di daerah tersebut, energi spiritual yang kaya di udara telah membuat mereka merasa sangat segar.

"Itu Tempat Suci Para Pertapa?" Tiba-tiba bangkit, Zhang Xuan mengepalkan tinjunya erat-erat.

"Ruoxin, ini aku datang!"