Library of Heaven's Path – Chapter 1297

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1297

Chapter 1297: Apakah Anda Menderita Achromatopsia?

Di luar kebiasaan, Zhang Xuan mengumpulkan manual Mata Ilahi dari Netherworld Kesembilan ke dalam Library of Heaven’s Path sebelum menjelajahinya. Jadi, apa yang dia baca bukanlah teks di langit tetapi buku yang disusun di Library of Heaven’s Path.

Perkenalannya masih terdengar bagus, tetapi ketika dia mulai memproses rumus untuk berlatih seni optik, dia dengan cepat menyadari bahwa ada sesuatu yang salah dengan tekniknya.

"Apa yang salah?" Sage Kui bertanya.

Seni optik diciptakan oleh gurunya, dan itu sangat luar biasa. Tidak ada jenius yang memiliki Eye of Insight yang tidak akan terpesona olehnya. Namun, pemuda itu justru mengerutkan kening dan mengatakan bahwa ada masalah. Apa yang dia maksud dengan ini?

"Ini …" Zhang Xuan berbalik untuk melihat Sage Kui. "Elder, saya ingin bertanya apakah ada orang di antara kepala tempat suci sebelumnya yang menderita kebutaan?"

"Kebutaan?" Tidak memahami alasan di balik kata-kata Zhang Xuan, Sage Kui mengerutkan kening. "Saya hanya bertugas membimbing dan menilai calon calon kepala tempat suci, jadi saya tidak begitu tahu banyak tentang urusan mereka."

Dia telah meninggal beberapa lusin milenium yang lalu, dan untuk membiarkan jiwanya yang terfragmentasi bertahan selama mungkin, dia hanya akan sadar kembali jika seorang jenius yang dianggap memiliki Eye of Insight memasuki tempat pemeriksaan. Mengingat terbatasnya waktu dia tetap sadar, sulit baginya untuk mengetahui banyak tentang urusan kepala tempat suci lainnya.

"Lalu … Maafkan aku karena menanyakan pertanyaan kurang ajar ini, tapi apakah mata Sage Kuno Bo Shang baik-baik saja?" Melihat bahwa dia tidak menyadari masalah tersebut, Zhang Xuan mengulangi pertanyaannya sekali lagi.

"Guruku telah meninggalkan dunia tak lama setelah mendirikan Tempat Suci Para Bijak … dan matanya memang buta saat itu." Sage Kui berhenti sejenak sebelum menambahkan, "Namun, dengan perawatan yang tepat, saya pikir kondisinya seharusnya dapat disembuhkan …"

"Dapat dibalik?" Mendengar kata-kata itu, Zhang Xuan tanpa sadar menggelengkan kepalanya saat senyum pahit muncul di bibirnya. "Saya khawatir akan sangat sulit untuk melakukannya, jika bukan tidak mungkin sama sekali."

"Mengapa?" Sedikit terkejut dengan tanggapan tegas Zhang Xuan, Sage Kui bertanya.

Ada banyak buku yang berisi detail tentang urusan Kuno Petapa Bo Shang di Tempat Suci, tetapi kebanyakan dari mereka berpusat di sekitar aspek yang lebih mulia dan lebih positif dari dirinya. Selain itu, hanya diketahui dalam lingkaran tertutup yang sangat kecil bahwa dia telah kehilangan penglihatannya saat itu, jadi berita itu tidak menyebar terlalu jauh. Jadi, bagaimana pemuda itu mengetahui masalah itu?

Belum lagi, untuk berbicara dengan tegas sehingga hampir tidak mungkin untuk pulih dari kebutaannya …

Alasannya terletak pada Mata Ilahi dari Netherworld Kesembilan! Zhang Xuan menghela nafas.

"Seni optik berfungsi untuk memanfaatkan potensi seseorang melalui Eye of Insight untuk melepaskan kekuatan yang menghancurkan. Dari segi kehebatan, ini memang teknik pertarungan yang luar biasa. Namun, efek sampingnya adalah setiap kali peta formasi diaktifkan, itu akan menimbulkan kerusakan mata yang luar biasa dan tidak dapat diperbaiki. Seiring berjalannya waktu, seseorang pasti akan kehilangan indera penglihatannya! "

Faktanya, kelemahan pertama tentang Mata Ilahi dari Dunia Bawah Kesembilan di Jalan Perpustakaan Surga adalah hilangnya penglihatan secara permanen.

Terlepas dari apakah seseorang adalah manusia biasa atau seorang kultivator, pasti ada batasan untuk potensi seseorang. Kemampuan optic art dalam memanfaatkan potensi dalam bentuk peta formasi ini memang luar biasa, mampu mendatangkan kehancuran besar dalam sekejap. Namun, kerusakan yang akan ditimbulkan pada kastor juga sangat besar dan tidak bisa diubah.

Ini terutama terjadi karena potensi manusia tidak dapat dipulihkan dengan pil atau sarana apa pun.

Sebagai analogi, ini seperti bagaimana, dalam kehidupan Zhang Xuan sebelumnya, sebagian besar atlet berbakat cenderung memiliki umur pendek. Ini karena mereka telah menyedot potensi kekeringan tubuh mereka ketika mereka masih muda. Selain itu, cedera yang mereka derita selama karir mereka juga tetap sebagai trauma, membuat tubuh mereka tegang. Akibatnya, sangat sedikit dari mereka yang dapat menikmati umur manusia biasa.

Apa yang dikeringkan oleh Mata Ilahi dari Netherworld Kesembilan adalah saraf optik. Memang mungkin untuk mengobati dan mengganti mata, tetapi jika saraf optik seseorang layu dan mati, hanya akan sedikit yang bisa dilakukan.

Dengan kata lain, seni optik itu cacat fatal.

Bagi para pembudidaya alam Saint, yang memiliki indra luar biasa dan Persepsi Spiritual, sepertinya kehilangan penglihatan mungkin tidak menghalangi kecakapan bertarung mereka secara signifikan. Namun, hal yang sama tidak bisa dikatakan tentang mereka yang memiliki Eye of Insight.

Pertama-tama, bahkan tanpa mempraktikkan seni optik, Eye of Insight sudah menjadi anugerah yang sangat kuat. Kemampuan untuk membedakan detail lebih tajam daripada orang lain dapat memainkan peran deterministik dalam hasil pertempuran. Kehilangan penglihatan berarti kehilangan hadiah ini, yang akan mengakibatkan penurunan tajam dalam kekuatan bertarung seseorang. Selain itu, seseorang mungkin juga menderita kemunduran besar dalam kondisi pikirannya juga, dan itu akan mencegah mereka mencapai tingkat yang lebih tinggi di masa depan.

Mendengar desahan tak berdaya pemuda itu, Sage Kui mengerutkan kening karena tidak senang, "Saya telah berlatih Mata Ilahi dari Dunia Bawah Kesembilan selama beberapa ratus tahun sekarang, tapi saya belum menyadari adanya kerusakan pada mata saya. Ini adalah seni optik yang ditinggalkan guruku, jadi aku harus memintamu untuk tidak menyebarkan rumor palsu tentang itu! "

Bukan karena Sage Kui enggan mempercayai kata-kata Zhang Xuan, tetapi dia juga telah mengembangkan seni optik selama bertahun-tahun, tetapi matanya masih baik-baik saja. Dia tidak mengalami ketidaknyamanan atau rasa sakit sebagai akibat dari penggunaan teknik ini, dan penglihatannya juga tidak terganggu.

Mengingat demikian, bukankah kekhawatiran pihak lain sedikit tidak berdasar?

Selain itu, siapa gurunya?

Petapa Kuno Bo Shang, salah satu murid langsung Kong shi, dihormati sebagai salah satu dari Sepuluh Rasul! Mata Ilahi dari Netherworld Kesembilan adalah teknik yang Sage Kuno Bo Shang telah mengabdikan seluruh hidupnya untuk dikembangkan, jadi bagaimana bisa ada kesalahan fatal untuk itu?

Ini sendiri adalah gagasan konyol!

Bahkan jika ada kekurangan di dalamnya, itu seharusnya tidak menjadi sesuatu yang hanya dapat dilihat oleh seorang kultivator alam Roh Primordial seperti pemuda itu!

Mengetahui bahwa Sage Kui akan bereaksi sedemikian rupa, Zhang Xuan tidak kehilangan ketenangannya. Sebaliknya, dia melihat yang terakhir dan berkata dengan tenang, "Mengapa saya tidak mengatakannya seperti itu? Tetua, Anda menyebutkan bahwa Anda telah mengembangkan Mata Ilahi dari Dunia Bawah Kesembilan selama beberapa ratus tahun sekarang, tetapi jika saya tidak salah, Anda tidak dapat mencapai alam ketiga, kan? "

"… Iya." Sage Kui mengangguk.

Karena kurangnya bakat, meskipun telah bekerja keras, ia masih tidak dapat mengikuti jejak gurunya bahkan hingga gurunya meninggal. Mengesampingkan alam ketiga, dia bahkan tidak bisa mencapai puncak alam kedua.

"Jika saya tidak salah, ketika Anda pertama kali meninggalkan fragmen jiwa Anda di sini, Anda baru saja menggunakan neraka untuk membenahi kembali mata Anda dan es dingin untuk melunakkannya, memungkinkan Anda untuk hampir mencapai alam kedua dari Mata Ilahi Netherworld Kesembilan. Pada level Anda saat ini, Anda sudah dapat melihat menembus kegelapan dengan sangat tajam, seolah-olah itu adalah ruangan yang terang benderang. Namun, dalam pertarungan nyata, kamu masih belum bisa menggunakan kekuatan sejati dari alam kedua, Asura’s Wrath, kan? " Mengangkat kelopak matanya, Zhang Xuan berkata.

Alam pertama Mata Ilahi dari Netherworld Kesembilan adalah Tatapan Dewa dan Iblis, dan alam kedua adalah Asura’s Wrath. Begitu seseorang menguasai alam kedua, hanya dengan pandangan sekilas, dia akan mampu membawa neraka yang menghanguskan ke tanah, seolah-olah neraka telah turun ke dunia.

Alam pertama terutama difokuskan pada pelanggaran mental sedangkan alam kedua adalah pelanggaran fisik murni.

Mereka yang kekuatannya belum mencapai tanda tertentu tidak akan memiliki kesempatan sebelum Asura’s Wrath sama sekali, berubah menjadi abu dalam sekejap. Bahkan mereka yang memiliki kekuatan lebih besar dari kastor akan menemukan diri mereka ditempatkan dalam posisi yang sangat sulit, tidak dapat mengerahkan kekuatan mereka dengan bebas seperti yang mereka inginkan.

Yang terpenting dari semuanya, seni optik bisa dibuat sesuka hati. Tidak akan ada gerakan atau apapun untuk memperingatkan salah satu pelanggaran sebelumnya. Segala sesuatu yang berada dalam jangkauan mata adalah target yang memungkinkan, sehingga hampir mustahil untuk melindunginya.

Karena alasan inilah Mata Ilahi dari Netherworld Kesembilan sangat terkenal, dan generasi kepala tempat suci juga sangat dihormati di seluruh benua, memiliki kedudukan yang lebih tinggi daripada kepala Klan Zhang dan Klan Luo.

Namun, sekuat tekniknya, sangat merepotkan untuk mengolahnya. Pertama, seseorang harus memperbaiki matanya dengan api dan menggunakan es dingin untuk membuatnya marah. Setelah itu, seseorang masih harus melalui banyak cobaan yang mengerikan, dan kesalahan sekecil apa pun dapat mengakibatkan budidaya Eye of Insight gagal.

Meskipun Sage Kui belum mengeksekusi seni optik sejauh ini, melalui pemahaman Zhang Xuan tentang Mata Ilahi dari Dunia Bawah Kesembilan, dia masih dapat secara kasar menyimpulkan kemahiran yang terakhir.

"Bagaimana kamu tahu?" Sage Kui tercengang.

Kata-kata pihak lain benar-benar tepat. Ketika dia pertama kali meninggalkan sebagian jiwanya di Gerbang Gunung, dia hampir tidak berhasil menumbuhkan Mata Dewa dari Dunia Kesembilan hingga alam kedua, masih sangat jauh dari mencapai alam ketiga.

"Meskipun saat ini kamu hanya sepotong keinginan, aku masih bisa melihat sedikit api menyala di matamu. Meski tampak lemah, mereka tampaknya menggunakan potensi untuk membakar semuanya menjadi abu. Dari situ, tidak terlalu sulit untuk menyimpulkan bahwa kamu telah mencapai alam kedua, Asura’s Wrath. " Zhang Xuan berkata sambil berjalan-jalan dengan santai di sekitar pihak lain.

Karena dia telah mengumpulkan manual Mata Ilahi dari Netherworld Kesembilan ke dalam Library of Heaven’s Path, hanya butuh beberapa saat baginya untuk mengasimilasi semua pengetahuan tentangnya. Dengan pemahamannya saat ini tentang seni optik, tidak terlalu sulit baginya untuk menyimpulkan sebanyak ini.

"Apakah kamu mengatakan itu… kamu telah selesai membaca alam kedua dari Mata Ilahi dari Dunia Bawah Kesembilan?" Mendengar kata-kata itu, tubuh Sage Kui gemetar karena takjub, dan matanya membelalak karena terkejut.

Beberapa saat yang lalu dia telah menunjukkan manual Mata Ilahi dari Netherworld Kesembilan kepada pemuda itu, tetapi hanya dalam waktu beberapa saat, pemuda itu benar-benar dapat secara akurat membuat daftar berbagai ciri khas dari alam kedua … Mungkinkah dia benar-benar berhasil menghafal semua itu?

Orang harus tahu bahwa manual Mata Ilahi dari Netherworld Kesembilan terdiri dari lebih dari beberapa ratus ribu kata! Menjelajahinya saja akan membutuhkan waktu, apalagi mengasimilasi pengetahuan. Saat itu, dia telah mempelajarinya siang dan malam tanpa istirahat setelah mendapatkan manualnya, tetapi masih butuh dua hari sebelum dia berhasil menguasai seni optik.

Dia bahkan menerima pujian gurunya untuk itu…

Namun, pemuda itu benar-benar berhasil menghafal semuanya hanya dalam beberapa napas? Bagaimana mungkin?

"Tidak terlalu sulit untuk menghafal seluruh seni optik. Yang lebih penting adalah menafsirkan dan mengembangkan teknik. " Zhang Xuan menggelengkan kepalanya. Dia tidak mengungkapkan sedikit pun kegembiraan karena telah mengejutkan pihak lain; sebaliknya, dia menggelengkan kepalanya dengan rasa kasihan sambil melanjutkan, "Koreksi aku jika aku salah, tapi saat mengolah alam kedua, Asura’s Wrath, kamu seharusnya melihat titik merah di matamu dari waktu ke waktu. Juga, akan ada sedikit rasa gatal di mata Anda dari waktu ke waktu, dan saat menghadap angin, mata Anda juga akan berkaca-kaca. Yang terburuk dari semuanya, setelah mengeluarkan Asura’s Wrath, Anda akan menemukan diri Anda dalam kondisi kebutaan sementara selama kira-kira tiga napas…

"Bolehkah saya tahu jika ada kesalahan dalam apa yang telah saya katakan sejauh ini?"

"Kamu …" Sage Kui tidak percaya apa yang dia dengar.

Dia memang menghadapi kondisi ini saat dia mengolah Mata Ilahi dari Dunia Bawah Kesembilan, tetapi saat itu, dia berpikir bahwa itu hanya efek samping dari membiaskan matanya dengan neraka, jadi dia tidak terlalu memikirkannya. Mungkinkah ada yang salah dengan seni optik?

Pada saat dia mencapai alam kedua dari seni optik, gurunya telah meninggalkan dunia, jadi tidak ada orang yang dapat dia konsultasikan dengan masalah ini. Akibatnya, dia hanya bisa meraba-raba jalan ke depan, berharap bisa menemukan jalan yang benar.

Itu juga benar bahwa dia akan menderita kebutaan sementara setelah mengeluarkan Asura’s Wrath, tapi dia berpikir bahwa itu adalah efek alami sebagai hasil dari pengerahan kekuatannya yang berlebihan dalam casting art optic. Mungkinkah seperti yang dikatakan pemuda itu… benar-benar ada masalah dalam seni optik?

"Asura’s Wrath menggunakan mata sebagai media untuk menyalurkan amukan neraka pada musuh seseorang. Setelah mencapai Pencapaian Utama, api akan mampu membersihkan semua kotoran dan membakar semuanya menjadi abu. Tanpa ragu, ini adalah teknik yang memiliki kekuatan luar biasa, tapi juga sangat melelahkan pikiran. Penggunaan keterampilan yang berkelanjutan akan menyebabkan saraf yang mengatur penglihatan menua sebelum waktunya, sehingga secara signifikan mengurangi umur penglihatan seseorang. Ini seperti bagaimana inti dari pelat formasi akan habis setiap kali digunakan. Setelah mencapai batasnya, bahkan master formasi yang paling tangguh tidak akan bisa memperbaikinya. "

Zhang Xuan menggelengkan kepalanya dengan rasa kasihan saat dia melanjutkan, "Meskipun kamu baru saja mencapai alam kedua saat kamu meninggalkan sedikit keinginan ini, efek sampingnya sudah mulai terlihat. Pertama, ketegangan yang sangat besar pada mata Anda telah mengakibatkan pembesaran pembuluh darah di mata Anda, sehingga tampak agak merah. Juga, jika saya tidak salah, Anda harus sering menderita insomnia juga. "

"Kamu tahu itu… aku menderita insomnia?" Sage Kui terperangah.

Untuk seorang kultivator sekuat Sage Kui, dia bisa menggunakan kultivasi untuk menggantikan kebutuhannya akan tidur. Namun demikian, sesekali tidur akan tetap menjadi pengalaman yang menenangkan bagi tubuh dan pikirannya.

Faktanya, sebagian besar pembudidaya masih memilih untuk beristirahat dari waktu ke waktu.

Saat itu, ketika gurunya baru saja berangkat dari dunia, dia harus mengatur seluruh Tempat Suci seorang diri, jadi dia tidak punya banyak waktu untuk beristirahat. Bahkan ketika dia mencoba, dia juga tidak bisa tidur. Dia telah mengaitkan masalah ini dengan sarafnya yang tegang, tetapi apakah itu benar-benar terkait dengan Mata Ilahi dari Netherworld Kesembilan?

Sekarang setelah dia memikirkannya … dia sepertinya ingat bahwa gurunya juga menderita insomnia terus-menerus, dan itu membuatnya sering merasa lesu.

"Mempertimbangkan kerusakan yang disebabkan oleh budidaya Mata Ilahi dari Netherworld Kesembilan terhadap saraf Anda, tidak dapat dihindari bahwa Anda akan menderita insomnia. Selain itu, saat Anda memperdalam penguasaan Anda di dalamnya, pikiran Anda akan mulai melemah, mengakibatkan seringnya kehilangan memori. Lebih penting lagi… kepekaan Anda terhadap warna juga akan mulai memudar, dan pada akhirnya, banyak warna di alam akan tampak tidak lebih dari hitam dan putih bagi Anda… "

Pada saat ini, Zhang Xuan berhenti sejenak sebelum menghela nafas dalam-dalam sebagai simpati. "Dengan kata lain, buta warna total!"

"Jika saya tidak salah, Anda pasti menderita gejala seperti itu juga!"