Library of Heaven's Path – Chapter 1298

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1298

Chapter 1298: Dilema Sage Kui

Karena kobaran api di dalam mata seseorang, mereka yang berlatih Mata Ilahi dari Dunia Bawah Kesembilan akan menemukan kepekaan mereka terhadap warna memudar seiring berjalannya waktu, dan akhirnya, seluruh dunia akan tampak seperti hitam dan putih bagi mereka.

Karena sifat cederanya, itu adalah gejala yang tidak dapat disembuhkan. Tidak ada cara untuk pulih darinya.

Ini tidak terdaftar dalam kekurangan di Library of Heaven’s Path, tetapi melalui pemahaman mendalam Zhang Xuan tentang Cara Pengobatan dan kultivasi, dia masih bisa menyimpulkan sebanyak ini dari bekerja mundur.

"Buta warna? Apa itu?" Sage Kui tercengang dengan istilah asing itu.

Dia belum pernah mendengar istilah itu dari mulut siapa pun sebelumnya.

"Kamu tidak tahu apa itu?" Zhang Xuan terkejut sesaat sebelum realisasi mengejutkannya.

Karena perbedaan dunia, mungkin saja gagasan buta warna tidak begitu lazim atau umum di dunia ini.

Jadi, Zhang Xuan merenung sejenak untuk memutuskan bagaimana dia harus menjelaskan konsep tersebut. "Buta warna mengacu pada kurangnya kepekaan mata seseorang dalam melihat warna yang berbeda. Ambil pakaian saya misalnya, warna apa yang Anda lihat? "

"Gray," jawab Sage Kui.

"Warnanya biru muda, bukan abu-abu," kata Zhang Xuan sambil menggelengkan kepalanya.

"Biru muda?" Sage Kui mengerutkan kening.

Apakah ini seharusnya seperti warna biru muda? Mengapa tampaknya tidak demikian?

"Izinkan saya mengajukan pertanyaan yang berbeda. Ada berapa warna pelangi? "

Sambil mengucapkan kata-kata itu, Zhang Xuan melambaikan tangannya dan menciptakan jembatan pelangi tujuh warna di langit.

"Aku bisa membedakan beberapa warna darinya, tapi… sepertinya tidak ada tujuh warna dalam pelangi yang kamu ciptakan. Selain itu, sebagian besar warnanya memiliki nada yang mirip, jadi aku juga tidak bisa memastikannya dengan pasti… "Menatap pelangi dengan saksama, Sage Kui merasakan riak kejutan yang menghantam pikirannya.

Dia telah melihat banyak pelangi ketika dia masih muda, dan dia bisa dengan akurat membedakan tujuh warna dari mereka. Tapi sekarang, dia hanya bisa mengidentifikasi total tiga warna, dan perbedaan antara ketiganya sangat kabur. Mungkinkah dia benar-benar menderita buta warna, seperti yang dikatakan pihak lain?

Apakah ini benar-benar efek samping dari berlatih Mata Ilahi dari Dunia Bawah Kesembilan yang ditinggalkan gurunya?

Selama bertahun-tahun, dia telah memendam keyakinan mutlak terhadap seni optik yang diciptakan gurunya. Namun, di bawah analisis persuasif dan logis dari pemuda di hadapannya, dia mau tidak mau mulai meragukan.

"Lalu… apakah ada cara untuk menyelesaikan masalah ini?" Sage Kui bertanya.

"Selama ini saya hanya berhasil menganalisa kekurangan pada optic art. Saya belum benar-benar menemukan cara untuk menyelesaikannya… "Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

Library of Heaven’s Path hanya akan mencerminkan kekurangan teknik, dan Zhang Xuan belum pernah berhubungan dengan manual art optik sebelumnya, jadi dia tidak dapat menyusun apapun dengan Mata Ilahi dari Netherworld Kesembilan untuk menyempurnakannya.

"Namun, karena kami telah mengidentifikasi masalahnya, hanya masalah waktu sebelum solusi ditemukan!"

Selama Zhang Xuan dapat menemukan manual seni optik yang cukup untuk menyempurnakan Mata Ilahi dari Dunia Bawah Kesembilan, masalah itu akan teratasi juga.

Saat itu, ada juga banyak kesalahan dengan Telapak Kesedihan Besar Iblis Surgawi Sage Qiu Wu, dan budidaya teknik ini bisa menyebabkan seseorang menjadi buta juga. Namun demikian, melalui kompilasi dengan banyak teknik kultivasi lainnya, dia telah menyelesaikan masalah itu.

"Semoga begitu …" Sage Kui mengangguk. "Jadi, apakah kamu masih akan mengembangkan Mata Ilahi dari Netherworld Kesembilan?"

Sage Kui juga tahu betapa kuatnya Eye of Insight itu, dan akan sangat disayangkan jika menjadi buta sebagai hasil dari pengembangan seni optik.

"Saya pikir saya akan menunda kultivasi teknik untuk saat ini. Saya akan mencoba menyelesaikan masalah saat ini sebelum mengolahnya, "jawab Zhang Xuan.

Terlepas dari kekurangannya, Mata Ilahi dari Dunia Bawah Kesembilan masih merupakan teknik pertempuran yang sangat tangguh. Dia harus menemukan cara untuk mengakses manual seni optik sehingga dapat menyusunnya bersama-sama dan menyempurnakannya.

Bagaimanapun, tidak ada terburu-buru untuk saat ini. Apa yang paling dia kurang saat ini bukanlah teknik pertempuran tetapi kultivasinya.

Jika kultivasinya terlalu rendah, tidak peduli berapa banyak teknik pertempuran hebat yang dia miliki, dia masih tidak dapat mengganggu Klan Zhang dan Klan Luo.

"Un, itu akan bagus juga. Selama tiga hari ke depan, Anda harus mencoba untuk mendapatkan pemahaman lengkap tentang Mata Ilahi dari Netherworld Kesembilan. Jika ada sesuatu yang tidak dapat Anda pahami, jangan ragu untuk bertanya kepada saya. Anda tidak akan memiliki kesempatan lagi untuk mengklarifikasi keraguan Anda setelah Anda meninggalkan tanah ini dalam tiga hari! " Sage Kui mengangguk.

"Terima kasih, Tetua!" Zhang Xuan menjawab sebelum duduk di tanah.

Sementara dia tampak menatap kata-kata di udara, kesadarannya terbenam dalam pikirannya saat dia mencoba untuk sepenuhnya memahami segala sesuatu tentang Mata Ilahi dari Netherworld Kesembilan.

Ada lebih dari tiga puluh kekurangan pada seni optik secara keseluruhan, dan setiap kekurangannya menimbulkan kerusakan besar pada tubuh.

Setelah beberapa saat mempelajari seni optik, Zhang Xuan menggosok glabella-nya tanpa daya.

Bukannya dia tidak ingin mengembangkan teknik itu, tetapi ada terlalu banyak kekurangan di dalamnya! Bagaimana mungkin seorang perfeksionis seperti dia bisa menelan sesuatu seperti ini?

Jika dia memaksa dirinya untuk mengolahnya, dia mungkin akan mati karena rasa jijik sebelum hal lain.

Melihat Zhang Xuan telah berhenti di tempat untuk beberapa waktu sekarang, Sage Kui bertanya dengan senyum ramah, "Bagaimana? Apakah ada sesuatu tentang Mata Ilahi dari Dunia Bawah Kesembilan yang membingungkan Anda? Saya dapat mengatasi keraguan Anda di sini! "

Mengetahui bahwa Sage Kui meminta niat baik, Zhang Xuan ragu-ragu sejenak sebelum menggelengkan kepalanya. "Ada beberapa aspek seni optik yang membingungkan saya, tapi tidak masalah. Saya rasa Anda juga tidak akan bisa mengatasinya. "

Bukan karena dia meremehkan Sage Kui, tapi sepertinya bahkan Sage Bo Shang Kuno sendiri tidak akan mampu mengatasi keraguannya! Jika tidak, tidak mungkin dia akan membutakan dirinya sendiri.

Anda mengatakan bahwa saya tidak akan dapat mengatasi keraguan Anda? Sage Kui mengerutkan kening karena tidak senang. "Aku telah menghabiskan beberapa abad mengolah Mata Ilahi dari Dunia Bawah Kesembilan, bahkan mencapai alam kedua. Selama itu masalah tentang budidayanya, saya pasti bisa menjawabnya! "

Dia tahu bahwa pemuda di hadapannya memiliki mata ketajaman yang luar biasa, mampu melihat cacat besar dalam seni optik hanya dengan satu tatapan. Namun demikian, dia masih mengembangkan teknik itu selama bertahun-tahun sekarang, dan belum lagi, dia juga seorang kultivator yang kuat. Dia yakin bahwa dengan pemahamannya yang dalam tentang teknik pertempuran, dia akan dapat menjawab pertanyaan apa pun yang muncul dari pemuda itu.

"Kamu pasti bisa menjawabnya?" Melihat ekspresi percaya diri di wajah Sage Kui, Zhang Xuan mengalihkan pandangannya dan tersenyum ringan. "Baiklah, saya memiliki beberapa pertanyaan yang ingin saya jawab. Saya akan sangat berterima kasih jika Anda dapat menjawabnya. Pertama, dalam Gaze of Deities and Demons, apa bentuk yang tepat yang harus diambil oleh iblis dan dewa? Jika hanya berdasarkan konseptualisasi pribadi, tidakkah efektivitas seni optik akan terganggu? "

"Ini …" Sage Kui terkejut dengan pertanyaan yang tiba-tiba itu.

Di dunia ini, tidak ada orang yang pernah melihat dewa atau iblis sejati sebelumnya, jadi secara alami, mereka adalah makhluk yang sangat sulit untuk dibayangkan oleh manusia mana pun.

Faktanya, setiap kali Sage Kui menggunakan teknik tersebut, dia secara naluriah akan mencoba untuk menggambarkan pertumpahan darah dan pembantaian, berniat menggunakan aura pembunuhan sebagai pengganti konseptualisasi dewa dan setan untuk menanamkan ketakutan di hati orang lain.

Saat Sage Kui hendak mengungkapkan metodenya, pemuda di hadapannya sudah berbicara sekali lagi. "Jika apa yang akan kita gambar hanyalah pembantaian biasa, setelah niat membunuh merusak mata dan kesadaran seseorang, bagaimana seseorang bisa berbeda dari Iblis Dunia Lain? Selain itu, yang diwakili oleh setan dan dewa harus supremasi, bukan pembantaian. Jika kita menggunakan pembantaian untuk menggantikan konsep supremasi, bukankah itu merupakan interpretasi teknik yang tidak akurat? "

Mendengar kata-kata itu, wajah Sage Kui menjadi pucat.

Memang. Sebagai hasil dari konseptualisasi pertumpahan darah dan pembantaian yang sering dilakukannya, ada periode waktu ketika dia mendapati dirinya tidak dapat lagi mengendalikan niat membunuh di dalam dirinya, dan dia berlari ke Galeri Bawah Tanah untuk membantai Iblis Dunia Lain untuk melampiaskannya. emosi.

Dalam arti tertentu, menggunakan pembantaian untuk menggantikan iblis dan dewa akan mengubah teknik tersebut menjadi seni yang bejat, yang bertentangan dengan pendirian dan kepercayaan seorang guru besar.

Pertanyaan kedua saya! Melihat bahwa Sage Kui tidak dapat menjawab pertanyaan pertamanya, Zhang Xuan dengan tegas memutuskan untuk melanjutkan.

"The Gaze of Deities and Demons menggunakan mata seseorang sebagai medium untuk menyerang jiwa orang lain. Namun, agar serangan mencapai targetnya, pertama-tama seseorang harus menyerap sedikit energi jiwa target untuk mengunci serangan ke Roh Primordial pihak lain. Namun, jika target menyadari aspek teknik ini, mereka dapat menggunakannya sebagai kesempatan untuk membanjiri seseorang dengan energi jiwa mereka, menempatkan seseorang dalam posisi berbahaya. Mengambil langkah mundur, bahkan jika target tidak menyadari pembukaan ini, jika Roh Primordial target jauh lebih kuat dari miliknya, serangan yang kuat akan memberikan kerusakan yang signifikan pada seseorang! "

Sage Kui terdiam, tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun.

Ini adalah kelemahan lain dari Tatapan Dewa dan Iblis, dan bahkan gurunya, Sage Bo Shang, tidak dapat menyelesaikannya.

Tapi meskipun ini memang merupakan peluang potensial, mengingat kecepatan pertempuran yang cepat, hanya akan ada sedikit orang yang bisa menyadarinya dan menggunakannya untuk melawan mereka.

Dengan demikian, ini tidak dapat dianggap sebagai cacat besar.

Hanya itu … karena pihak lain telah menunjukkannya, tidak pantas untuk mengatakan bahwa itu adalah kesalahan yang dapat diabaikan.

"Pertanyaan ketiga saya. Untuk menumbuhkan Asura’s Wrath, seseorang harus menggunakan neraka untuk membenahi matanya dan es yang membekukan untuk meredamnya. Melalui perpotongan antara panas dan dingin, seseorang akan mampu membentuk keseimbangan dualitas di dalam matanya, yang juga selaras dengan sifat dunia. Namun … sementara dua kekuatan kontras di mata seseorang dapat meningkatkan kekuatan peta formasi dan memperkuat garis wawasan, itu juga akan menekan kekuatan jiwa seseorang juga, mengingatkan pada segel. Ini secara tidak sengaja akan mengakibatkan melemahnya Roh Primordial seseorang… "

"Pertanyaan keempat saya…"

Zhang Xuan mengajukan semua pertanyaannya satu demi satu.

Dengan setiap pertanyaan yang diajukan, wajah Sage Kui menjadi pucat karena bayangan. Pada saat pertanyaan kesepuluh diajukan, siluetnya telah berubah menjadi samar, dan sepertinya dia akan menghilang kapan saja.

Pada titik ini, dia tidak lagi kaget tapi ngeri.

Sementara Mata Ilahi dari Dunia Bawah Kesembilan diciptakan oleh gurunya, tidak dapat dipungkiri bahwa ia juga memiliki kekurangannya sendiri. Namun demikian, dalam keadaan normal, kekurangan tersebut tidak terlalu terlihat sehingga tidak menimbulkan banyak masalah dalam pelaksanaannya.

Namun, hanya dengan satu pandangan, pemuda itu mampu melihat melalui semua kekurangan ini, mengucapkannya satu demi satu dengan tepat. Jika pemuda itu adalah musuh, hanya dengan pengetahuan ini, pemuda itu akan mampu mengatasi seni optiknya dengan mudah dan membutakannya dengan satu gerakan!

Kesadaran ini membuat Sage Kui berkeringat dingin.

Dia berpikir bahwa setelah mempelajari Mata Ilahi dari Netherworld Kesembilan, hampir tidak ada orang di dunia ini yang akan menjadi tandingannya. Dalam pertempuran apa pun, selama dia menggunakan seni optik, dia akan dijamin menang.

Tetapi setelah mendengar kata-kata pemuda itu, dia menyadari bahwa satu-satunya alasan dia tetap tak terkalahkan begitu lama adalah karena dia belum pernah bertemu dengan seorang ahli sejati. Jika dia bertemu musuh sekaliber pemuda itu saat itu, dipertanyakan apakah dia masih akan menatapnya saat ini.

Seperti kata pepatah, ‘perenang paling mahir bisa tenggelam di air’. Kepuasan akhirnya akan menggigit kembali salah satunya.

Dia mampu melihat begitu banyak kekurangan hanya dengan satu tatapan… dan saya benar-benar mencoba menawarkan bimbingan kepadanya…

Tubuh Sage Kui menegang. Dia merasa sangat tertekan sehingga dia bahkan tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun.

Beberapa saat yang lalu dia telah menyatakan dengan yakin bahwa dia akan menawarkan bimbingan kepada pemuda itu, tetapi begitu pemuda itu mulai menyatakan pertanyaannya, dia menemukan bahwa dia bahkan tidak dapat menjawab satu pun dari mereka.

Sensasi terbakar di wajahnya membuatnya merasa ingin mengubur dirinya sendiri di dalam lubang.

"Ini pertanyaan saya yang ketiga belas… Tidak apa-apa, saya akan berhenti di sini saja hari ini. Elder, apakah Anda sudah memikirkan jawaban dari salah satu jawaban itu? "

Ada keheningan sesaat sebelum pemuda itu berbicara dengan suara yang menghibur. "Tidak perlu terburu-buru; Anda dapat perlahan-lahan meluangkan waktu untuk merenungkannya. Bagaimanapun, kita masih punya dua hari lagi di sini. Untuk saat ini, saya akan tidur dulu. Jangan ragu untuk membangunkan saya setelah Anda selesai, dan saya akan terus mengajukan pertanyaan lain yang ada dalam pikiran saya. "

"Uhuk uhuk!" Bibir Sage Kui bergerak-gerak liar saat siluetnya goyah.

Ini seharusnya menjadi sesi untuk mengklarifikasi keraguan, tapi mengapa pria muda itu justru yang menilai dia?

Lebih penting lagi… dia tahu bahwa tidak mungkin dia bisa memberikan jawaban yang tepat untuk pertanyaan-pertanyaan itu!

Kesampingkan dia, bahkan gurunya tidak akan bisa melakukannya! Jika gurunya benar-benar mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, dia pasti sudah meningkatkan Mata Ilahi dari Dunia Bawah Kesembilan.

Mengingat begitu, tidak mungkin dia bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan itu bahkan jika dia merenungkannya selama dua tahun, apalagi dua hari!

Alasan dia meninggalkan sebagian dari keinginannya adalah untuk menilai generasi selanjutnya, tapi sekarang, dia mendapati dirinya bingung di hadapan mereka.

Dari mana asal monster ini?

Setelah merenung selama beberapa waktu dan memutuskan bahwa tidak mungkin dia bisa menjawab pertanyaan apa pun, Sage Kui hanya bisa mengalihkan pandangannya kembali ke pemuda itu tanpa daya. Namun, yang dia lihat adalah pemuda itu tertidur lelap di tanah. Air liur menetes dari mulutnya yang terbuka, dan ada senyum manis di wajahnya, seolah dia sedang bermimpi indah.

Ini… Apakah Anda kepala tempat suci generasi pertama, atau apakah saya?

Penglihatan Sage Kui segera berubah menjadi gelap. Rasa frustrasi yang dia rasakan membuat keberadaannya goyah tanpa henti, seolah-olah dia akan menghilang setiap saat.