Library of Heaven's Path – Chapter 13

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 13

Chapter 13: Siswa yang Tak Tahu Malu

Setelah mendengar kata-kata itu, Shen Bi Ru yang sedingin es tersenyum tipis.

Meskipun cara menghina orang lain tidak berarti apa-apa di Bumi, ini adalah konsep baru yang tak tertandingi di sini.

Melihat ekspresi dewi itu, Shang Bin merasa sedang diejek. Wajahnya memerah sesaat dan memucat di saat berikutnya. Namun, di depan dewi wanita, ia bertekad untuk menjaga kesopanan, sehingga ia tidak berani menyerang Zhang Xuan secara langsung.

"Mengapa? Apakah ada yang salah dengan kata-kataku? " Menekan amarahnya, Shang Bin mencibir. "Tidak ada satu orang pun yang tidak tahu apa standarmu di seluruh akademi! Lemak ini datang ke kelasku sebelumnya. Gemuk seperti babi, dia hanya tahu bagaimana bertahan dan tidak ada yang lain! Kekuatan di balik tinjunya hanya 15 kilogram! Dia pasti yang pertama atau kedua dari bawah dalam ujian masuk, jadi jika dia bukan sampah, siapa dia? "

Meskipun dia tidak bisa memberi Zhang Xuan pelajaran secara fisik, dia bertekad untuk memukulnya melalui kata-katanya.

"Yang pertama dari bawah dalam ujian masuk?" Zhang Xuan hanya memperhatikan Keturunan Kaisar dan tidak menyadari situasi seperti itu. Dia berbalik untuk melihat lemak itu.

"Siapa bilang aku yang pertama dari bawah?" Balas lemak dengan percaya diri. Kemudian, dia menggaruk kepalanya karena malu, "Aku hanya … tempat ke-9997!"

"Tempat ke 9997? Hanya?" Mantra samar menimpa Zhang Xuan dan dia hampir muntah darah.

Akademi Hongtian hanya menerima 10.000 siswa setiap tahun. Meski merekrut begitu banyak orang setiap tahun, selalu ada beberapa siswa yang tidak melapor karena beberapa alasan. Tempat 9997, hampir sebagus berada di tempat terakhir, oke!

Selain itu… Dengan rangking serendah itu, bagaimana kamu bisa tetap percaya diri…

Zhang Xuan merasa seolah-olah dia belum sepenuhnya bangun.

"Tidak bisakah kamu menerima siapa pun yang adalah seorang siswa?" Shang Bin menyeringai sekali lagi. Kemudian, sambil mengibaskan lengan bajunya, ekspresi arogan muncul di wajahnya saat dia menyatakan, "Saya memiliki persyaratan yang jelas saat menerima siswa. Saya tidak menerima siapa pun yang peringkatnya di bawah 500! Guru yang pertama dari bawah dan siswa yang pertama dari bawah… Sungguh cocok! Ha ha!"

"Apakah kamu sudah selesai berbicara?"

Menuju ejekannya, Zhang Xuan hanya menggelengkan kepalanya, "Sekarang kamu sudah selesai, kamu bisa pergi!"

Sebelumnya, dia telah memeriksa Yuan Tao dengan jelas dengan Library of Heaven’s Path. Lemak itu adalah kultivator pengembara, jadi itu normal baginya untuk tidak mengetahui teknik kultivasi dan seni bela diri. Selama dia menemukan cara untuk mengaktifkan Keturunan Kaisar, budidayanya pasti akan melonjak dengan pesat.

"Kamu…"

Jika itu adalah orang lain, diejek sedemikian rupa, mereka pasti akan gemetar karena marah. Namun, orang ini bahkan tidak kelopak mata untuk itu. Agar serangan Shang Bin mendarat di udara, wajahnya berubah menjadi lebih jelek.

"Sepertinya kayu busuk tidak bisa diukir!" Setelah hawa dingin, Shang Bin melihat ke arah Shen Bi Ru di sampingnya dan berkata, "Bi Ru laoshi, ayo pergi. Jika kita tinggal dengan sampah semacam ini terlalu lama, kita akan terkontaminasi oleh mereka! "

Mendengar sarkasme langsung Shang Bin, Shen Bi Ru mengerutkan kening dan memilih untuk tidak pergi bersamanya. Sebaliknya, dia berbalik, "Zhang Xuan laoshi!"

Suaranya seperti oriole, jernih dan mempesona, membangkitkan emosi yang kompleks pada pendengarnya.

"Hm?" Zhang Xuan tidak menyangka bahwa guru tercantik di akademi akan memulai percakapan dengannya, dia terkejut.

"Meskipun sebelumnya Anda… tidak mendapat nilai yang baik untuk Ujian Kualifikasi Guru Anda, jangan menyerah pada diri Anda sendiri. Bekerja keras dan Anda akan mendapatkan imbalan pada akhirnya! "

Shen Bi Ru menganggukkan kepalanya.

Dari sudut pandangnya, Zhang Xuan menerima salah satu siswa terburuk berarti dia tidak memiliki harapan dan menyerah pada dirinya sendiri.

Terhadap mantan pengejarnya ini, bahkan jika dia tidak menyukainya, dia tidak berharap melihatnya berkubang dalam kegagalannya.

"Terima kasih atas saran Anda!" Dia tahu bahwa pihak lain benar-benar peduli padanya. Zhang Xuan mengangguk dan menjelaskan, "Murid ini, meskipun dia mungkin bukan apa-apa sekarang, dia bisa berubah menjadi batu giok. Selama aku membimbingnya dengan benar, bukan tidak mungkin dia bisa bersinar! "

"Un!"

Shen Bi Ru tidak berbicara lebih jauh dan malah mulai pergi.

Dia berpikir bahwa penjelasan Zhang Xuan hanyalah alasan. Mengingat ukuran Yuan Tao dan kurangnya pengetahuan dasar di usianya, pasti ada batasan untuk pencapaiannya di masa depan.

Sialan!

Melihat dewi hatinya berbicara dengan guru terburuk di akademi dan bahkan memotivasinya, wajah Shang Bin berubah dengan kejam. Api di dalam hatinya mengamuk saat dia menatap Zhang Xuan dengan dingin sebelum mengikuti di belakang Shen Bi Ru.

"Bi Ru, lebih baik kamu menghindari kontak dengan orang-orang seperti ini, itu akan menodai watakmu yang sempurna…"

"Shang laoshi, saya sedikit lelah hari ini dan ingin istirahat. Saya harap Anda tidak mengikuti saya… "

Sebelum Shang Bin bisa menyelesaikan kata-katanya, Shen Bi Ru berbalik untuk pergi.

"Sialan, sial! Zhang Xuan, tunggu saja. Aku pasti akan membalasmu untuk ini! "

Dia melihat saat dewi berjalan semakin jauh sebelum dia menghilang dari pandangan. Pada saat ini, dia sudah mengarahkan semua amarahnya kepada Zhang Xuan.

Menurutnya, jika bukan karena orang yang tidak beruntung itu, sang dewi pasti akan makan malam bersamanya. Bagaimana mungkin dia berbalik untuk pergi?

………………………………

"Karena kamu telah mengakui aku sebagai gurumu, kamu pasti tahu dimana kelasku!"

Setelah mereka berdua pergi, Zhang Xuan mengalihkan perhatiannya dari mereka dan memanggil si gendut.

"Bagus!" Lemak itu buru-buru berdiri dan tersenyum padanya. "Guru, sekarang saya murid Anda, dapatkah Anda memberi tahu saya guru mana yang Anda di akademi?"

Mendengar kata-katanya, Zhang Xuan meraih dahinya.

Orang ini, untuk berpikir bahwa dia mengakui guru mana pun yang dia perhatikan, bahkan tidak mengklarifikasi identitas Zhang Xuan sebelumnya.

"Saya Zhang Xuan!" Zhang Xuan berkata.

"Zhang Xuan laoshi? Zhang laoshi yang mencetak… pertama dari bawah untuk Ujian Kualifikasi Guru, belum lagi nol… "Pada saat ini, akhirnya lemak menyadari siapa yang dia akui sebagai gurunya. Lemak di tubuhnya bergetar saat bibirnya bergerak-gerak. Yang dia kurang sekarang hanyalah air mata.

Itu aku!

Zhang Xuan mengangguk.

"Ah… Itu, Zhang laoshi!" Fatty menggaruk kepalanya. "Melihat betapa aku lemah dan bodoh, belum lagi gemuk, kenapa kamu tidak… keluarkan aku dari pelajaranmu!"

Zhang Xuan: "…"

"Guru, saya serius di sini. Kedua guru tadi juga sudah mengatakannya. Jika Anda tidak mengeluarkan saya dari pengawasan Anda, reputasi Anda akan ternoda. Aku takut menarikmu ke bawah bersamaku… "Fatty melanjutkan.

"Saya tidak takut ditarik ke bawah. Selain itu, sekarang setelah kami memverifikasi hubungan kami melalui token identitas, saya hanya punya kalimat untuk Anda. Anda akan hidup sebagai murid saya dan mati sebagai murid saya. Berhenti membicarakan hal-hal yang tidak berguna di sini! " Zhang Xuan melambaikan tangannya.

"SAYA…"

Wajah Fatty berubah dan dia hampir menangis.

Karena kelemahannya, ia ingin diakui sebagai siswa yang baik sehingga masa depannya tidak terbatas. Namun, dia tidak akan pernah bermimpi bahwa siswa tempat terakhir akan dipasangkan dengan guru tempat terakhir.

Mengapa hidup saya begitu sulit…

"Baiklah, ini kelasku. Sekarang, klaim tempat tidur Anda dan ingatlah untuk datang ke pelajaran tepat waktu besok! "

Zhang Xuan berkata dengan tidak sabar.

"Kelas ini…"

Melihat ukuran kelas, lemak menemukan dirinya diambang air mata lagi.

Bahkan lokasi dimana dia menjalani ujian masuk sebelumnya jauh lebih besar dari ini. Ruang kelas sebesar ini mungkin tidak dapat menampung banyak siswa!

"Guru, jika saya… tidak datang besok, apakah Anda akan mengeluarkan saya?"

Fatty masih menyimpan ilusi di benaknya.

"Mengeluarkan? Bahwa aku tidak akan melakukannya. Namun, saya akan melemparkan Anda ke danau yang ingin Anda lompat untuk memberi makan penyu! " Zhang Xuan menganggukkan kepalanya dengan serius. "Bukankah aku mengatakannya? Anda akan hidup sebagai murid saya dan mati sebagai murid saya. Tenang, aku akan memenuhi peran guruku dan menguburmu dengan benar… "

"Guru!" Sebelum Zhang Xuan bisa menyelesaikan kata-katanya, dia diganggu oleh lemak. Dengan wajah serius dan kemauan yang tak tergoyahkan di matanya, dia berkata, "Jam berapa kita mulai pelajaran besok? Saya akan datang lebih awal untuk membersihkan kelas! Merupakan kehormatan bagi saya untuk bertemu dengan seorang guru yang hebat. Di masa depan, tidak peduli siapa yang ingin menerima saya sebagai murid mereka, saya akan menolak mereka dengan tegas dan menegur mereka … "

Zhang Xuan: "…"

Awalnya, Zhang Xuan berpikir bahwa dia sendiri tidak tahu malu. Namun, dia tidak menyangka bahwa muridnya akan lebih tidak tahu malu darinya!