Library of Heaven's Path – Chapter 1301

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1301

Chapter 1301: Mampu Tidur Adalah Keterampilan Penting!

"Sial! Sial!" Dengan tubuh gemetar, Zhang Qian mengutuk keras di bawah nafasnya.

Dia telah melakukan di luar batas biasanya dalam ujian, dan dia pikir itu akan memungkinkan dia untuk naik pangkat. Namun, bertentangan dengan semua ekspektasinya, dia masih gagal masuk lima puluh besar. Tidak hanya itu, seolah menambahkan penghinaan pada cederanya, bajingan Zhang Xuan yang mengambil posisi terakhir, memerasnya keluar dari Divisi Elite!

Dia telah berpikir bahwa dengan otoritas yang akan dia peroleh dari masuk ke Divisi Elite, dia akan bisa memberi orang itu pelajaran. Tetapi seolah-olah surga mempermainkannya, situasinya entah bagaimana berkembang ke titik ini.

"Saudara Yunfeng, orang Zhang Xuan itu yang bergerak melawanku. Dia juga orang yang memeras saya keluar dari lima puluh besar juga! " Dengan tangan terkepal, Zhang Qian mengeluh dengan marah kepada seorang pria muda tidak terlalu jauh.

Zhang Yunfeng adalah kandidat lain dari Klan Zhang yang berhasil lolos ke Divisi Elite. Dia menduduki peringkat ke-46 dalam ujian tersebut.

"Aku tahu, tapi kamu yang membuatnya sendiri." Zhang Yunfeng melirik Zhang Qian dan mendengus dengan acuh tak acuh. "Bahkan aku akan ragu untuk mendekati orang-orang dari Glacier Plain Court dengan sembarangan, tapi kamu dengan bersemangat bergegas ke arah mereka begitu kamu tiba, ingin menjilat mereka. Anda benar-benar mencari masalah! "

"Saya akui bahwa saya terlalu sombong dan pantas untuk dipermalukan, tetapi orang itu menunjukkan penghinaan terang-terangan terhadap Klan Zhang di depan umum, mengatakan bahwa orang-orang dari Klan Zhang akan ikut campur dalam urusan apa pun yang menyangkut wanita cantik … Dan Anda benar-benar tidak bisa membayangkan nada angkuh yang dia ambil ketika dia mengucapkan kata-kata itu juga! Kita tidak bisa membiarkan dia lolos begitu saja dengan memfitnah Zhang Clan dengan begitu mudah! " Zhang Qian berseru dengan marah.

"Jangan coba-coba menggunakan tipuan kecilmu itu padaku. Namun demikian, terlepas dari apakah dia telah menunjukkan penghinaan terang-terangan untuk Klan Zhang atau tidak, dia memang agak sombong untuk mendekati Anda bahkan setelah Anda mengungkapkan identitas Anda. Jangan khawatir, aku akan memberinya pelajaran nanti dan membuatnya belajar bahwa sedikit bakat yang dimilikinya tidak akan cukup baginya untuk bertindak begitu sombong di Tempat Suci! "

"Terima kasih, Saudara Yunfeng!" Mendengar bahwa pihak lain bersedia melangkah untuknya, mata Zhang Qian berbinar kegirangan.

Garis keturunan Zhang Yunfeng jauh lebih murni darinya, mencapai level Tier- 1  . Selain itu, kultivasi pihak lain juga secara signifikan lebih tinggi darinya, mencapai tahap utama alam Grand Dominion. Jika pihak lain bersedia untuk bergerak sebagai gantinya, orang Zhang Xuan itu pasti akan dihancurkan.

"Un." Zhang Yunfeng menjawab tanpa ekspresi.

Baginya, orang yang berasal dari tanah yang sederhana hanyalah gangguan singkat untuk budidayanya. Itu bukanlah masalah yang pantas untuk dicatat.

…

"Pindah, ini adalah orang-orang yang memenuhi syarat untuk Divisi Biasa!" Mengabaikan keheranan kerumunan, Penatua Liu melambaikan tangannya dengan megah sekali lagi.

Cahaya perak berkumpul di langit, dan satu per satu, nama-nama berkedip menjadi ada.

Tidak butuh waktu lama bagi 450 nama kandidat yang berhasil masuk ke Divisi Biasa untuk muncul. Setelah memastikan bahwa nama Zhang Jiuxiao ada di antara mereka juga, Zhang Xuan menghela nafas lega.

Peringkat Zhang Jiuxiao tidak terlalu tinggi, berkisar di 460-an, tapi bagaimanapun, yang penting adalah dia telah menyelesaikan ujian masuk dan berhasil menjadi murid dari Tempat Suci juga.

Adapun orang lain yang telah melakukan perjalanan ke sini bersama mereka dari Kekaisaran Qianchong, Ma Minghai dan enam orang lainnya berhasil menyelesaikan ujian juga. Peringkat mereka tidak terlalu bagus, tetapi secara keseluruhan, grup mereka cukup baik dalam hal tingkat kelulusan.

Setelah mengungkapkan daftar siswa yang berhasil masuk ke Divisi Biasa, Penatua Liu melanjutkan, "Sekarang, saya akan mengumumkan mereka yang memenuhi syarat sebagai siswa mendengarkan!"

Kemudian, dengan lambaian tangannya, daftar lima ratus nama lainnya muncul.

Secara keseluruhan, Tempat Suci menerima lima ratus siswa normal, termasuk Divisi Elite dan Divisi Biasa, dan lima ratus mendengarkan siswa di setiap angkatan.

Segera setelah daftar lima ratus siswa yang mendengarkan terungkap, gumaman yang heboh dan kecewa dengan cepat menyebar ke seluruh kerumunan.

Zhang Xuan melihat dengan cepat daftar siswa yang mendengarkan dan mencatat bahwa empat dari mereka juga berasal dari kelompok Kekaisaran Qianchong. Secara keseluruhan, sebelas dari tiga puluh tiga dari mereka telah masuk ke Tempat Suci, jadi tingkat kelulusannya sepertiga. Dibandingkan dengan hasil tahun-tahun sebelumnya, ini bisa dikatakan tidak terlalu buruk.

Melambaikan tangannya dengan santai, Penatua Liu berkata dengan suara tegas, "Mereka yang namanya ada di daftar mana pun, harap tetap di daerah itu untuk beberapa saat lagi. Adapun sisanya, turunkan kepala untuk beristirahat! "

Terlepas dari pilihan kata-kata sopan Penatua Liu, nada berwibawa dalam suaranya menunjukkan bahwa itu adalah perintah, bukan permintaan.

Tidak peduli seberapa marah para kandidat yang didiskualifikasi itu gagal, mereka tahu bahwa adalah kebodohan untuk mempertanyakan keputusan Penatua Liu. Jadi, mereka hanya bisa pergi dengan kesedihan.

Pada akhirnya, Sanctum of Sages bukanlah organisasi amal, dan sifat sebenarnya dari ujian masuk adalah untuk menyaring yang mahir dari yang tidak mahir. Akibat yang tak terhindarkan dari itu, pasti ada orang-orang yang akan tertinggal atau tersingkir.

Sayangnya, kegagalan mereka di sini akan membuat mereka ketinggalan banyak. Jika mereka ingin kembali, mereka harus membayar harga yang jauh lebih tinggi daripada yang lain.

…

Dalam waktu kurang dari sepuluh menit, hanya seribu orang yang tersisa berdiri di alun-alun.

"Pertama dan terpenting, izinkan saya untuk menyambut Anda semua ke dalam Tempat Suci Para Bijak!" Penatua Liu mengetukkan jarinya ke udara, dan tanda identitas segera muncul di tangan masing-masing dan setiap kandidat yang memenuhi syarat. "Ini adalah token giok yang mewakili identitas Anda. Mereka akan secara otomatis diperbarui untuk mencerminkan peran Anda masing-masing sebagai siswa di Tempat Suci. "

Zhang Xuan melirik token gioknya sebelum melirik orang lain di sekitarnya.

Token giok untuk didengarkan pada siswa berwarna biru muda, yang di Divisi Biasa memiliki token kuning muda, dan yang ada di Divisi Elite seperti dia memiliki token hitam.

Mengambil pemeriksaan lebih dekat pada token gioknya, dia mencatat bahwa ada karakter, ‘圣 (Sage)’ yang diukir dalam skrip segel di atasnya, dan itu memancarkan suasana sejarah kuno namun agung. Ada juga beberapa prasasti lain di samping token giok yang menyerupai mata manusia, seolah-olah menandakan bahwa pendahulu sedang melihat satu.

Dengan jentikan jarinya, Zhang Xuan meneteskan tetesan darah ke token giok, dan segera menyatu ke dalamnya. Secara naluriah, dia merasakan bahwa selama dia memiliki token giok bersamanya, dia akan dapat dengan bebas berjalan melalui formasi pelindung yang mengelilingi Tempat Suci tanpa memicu mereka.

Pada saat yang sama, Zhang Jiuxiao juga mengklaim kepemilikan token giok di tangannya, dan kegembiraan di wajahnya tidak mungkin terlewatkan.

Sebagai keturunan dari keluarga sampingan, dia bukanlah anggota Zhang Clan yang sangat dihormati. Namun, dengan pendaftarannya yang berhasil ke Tempat Suci, akan ada perubahan besar dalam posisinya.

"Mungkin, saya bahkan bisa menghadiri Sidang Tahunan tahun ini!" Zhang Jiuxiao berpikir dengan matanya yang bersinar karena kegembiraan.

Klan Zhang akan menyelenggarakan Pertemuan Tahunan setiap tahun, dan hanya anggota klan dalam dan anggota keluarga sampingan yang akan diundang untuk berpartisipasi. Dalam keadaan normal, Zhang Jiuxiao tidak akan layak menerima undangan, tetapi sekarang dia telah menjadi murid dari Tempat Suci, posisinya di dalam Klan Zhang pasti akan naik ke ketinggian yang baru. Dengan status barunya, dia sudah memenuhi syarat untuk menghadiri majelis klan tingkat tinggi.

"Ini semua berkat Zhang shi!" Mengetahui bahwa dia tidak akan pernah bisa mencapai begitu banyak tanpa bantuan Zhang Xuan, Zhang Jiuxiao secara naluriah melirik ke arah yang terakhir.

Sementara dia adalah keturunan dari Klan Zhang, Klan Zhang sama sekali tidak menawarkan bantuan dalam kultivasi dan perkembangannya sebagai guru besar. Di sisi lain, Zhang Xuan yang tanpa lelah membimbingnya, tidak menolaknya meskipun dia telah mengarahkan permusuhan ke pihak lain sebelumnya. Dia hanya menghormati karakter dan kedalaman pengetahuan pemuda itu.

Pada saat ini, suara Penatua Liu terdengar sekali lagi, "Ujian masuk mungkin telah berakhir, tetapi saya masih bisa melihat kekecewaan dan penyesalan di banyak mata Anda. Jadi, Sanctum of Sages akan mengadakan Tantangan yang Dikalahkan sehingga memberi Anda satu kesempatan terakhir untuk naik pangkat! "

"Indah sekali! Yang saya butuhkan hanyalah kesempatan seperti itu! "

"Apakah ini nyata? Tantangan yang Dikalahkan jarang dilakukan, jadi siapa sangka kita akan bertemu di sini. Kali ini, aku akan menjadi murid resmi dari Tempat Suci Para Bijak dengan cara apapun! "

Setelah mendengar pengumuman tersebut, mata para kandidat langsung berbinar kegirangan.

Meskipun tidak umum bahwa Tantangan yang Dikalahkan dilakukan, itu terjadi beberapa kali dalam sejarah, jadi sebagian besar kandidat masih menyadari keberadaannya.

"Aturan Tantangan yang Dikalahkan itu sederhana. Mendengarkan siswa akan mendapat kesempatan untuk menantang siswa dari Divisi Biasa, dan jika mereka muncul sebagai pemenang, mereka akan dapat mengklaim posisi siswa itu. Demikian pula, siswa dari Divisi Biasa akan dapat menantang siswa dari Divisi Elite, dan mereka akan dapat mengklaim posisi siswa tersebut jika mereka menang. Setiap orang hanya akan mendapatkan satu kesempatan untuk memilih dan menantang lawan, dan mereka yang gagal dalam tantangan harus menderita penalti. " Penatua Liu mengumumkan.

"Saya yakin sebagian besar dari Anda harus memahami aturan ini, jadi saya tidak akan menjelaskannya terlalu banyak. Bagi mereka yang masih sedikit tidak yakin, silakan merujuk ke token identitas yang baru saja Anda terima."

"Lihat token identitas?"

Zhang Xuan memperluas Persepsi Spiritualnya ke dalam token giok di tangannya, dan banyak aturan dari Tempat Suci Sage segera muncul di hadapannya. Memang ada sebagian tentang Tantangan yang Dikalahkan.

Tantangan ini didirikan demi keadilan. Yang kuat akan naik melalui pangkat sedangkan yang lemah akan tersingkir dan dibuang. Dengan kata lain, survival of the fittest. Namun, tindakan menantang seseorang yang lebih ‘senior’ dari seseorang bisa dianggap sebagai tindakan yang sangat tidak sopan, jadi kegagalan berarti mendapat hukuman.

Ada berbagai jenis hukuman yang mungkin, mulai dari membayar kompensasi, hukuman fisik, hingga permintaan maaf di depan umum. Ini terserah pemenang untuk memilih.

Dengan kata lain, meskipun itu adalah kesempatan bagi kandidat yang lebih lemah untuk naik pangkat, mereka harus memastikan untuk bekerja dalam batas kekuatan.

"Mulai!" Dengan teriakan keras, Penatua Liu melambaikan tangannya, dan cincin duel bundar secara bertahap muncul dari tanah.

Di sisi lain, kerumunan dengan cepat menelusuri nama-nama yang mereka lihat di daftar nama sebelumnya di benak mereka untuk memutuskan siapa yang harus mereka tantang.

"Saya ingin menantang kandidat yang berada di peringkat 500 dalam ujian masuk, Xue Ning!" sebuah suara tiba-tiba terdengar dari kerumunan.

Itu dari salah satu siswa yang mendengarkan.

"Saya mengenalinya. Dia Zhao Qi, peringkat pertama di antara siswa yang mendengarkan, peringkat ke-501 dalam ujian. Saya tahu bahwa dia ingin menantang kandidat yang satu peringkat di atasnya! "

"Itu sudah bisa diduga. Mempertimbangkan bagaimana hanya ada perbedaan peringkat di antara mereka berdua, perbedaan kemampuan mereka seharusnya tidak terlalu besar. Tidak peduli apa, dia harus mencobanya, atau dia akan menyesalinya seumur hidup. "

"Memang. Siapapun di posisinya akan enggan menyerah tanpa mencoba! "

…

Kerumunan berkomentar ketika mereka melihat seseorang di antara mereka berdiri untuk mengeluarkan tantangan.

Itu hanya satu perbedaan peringkat, tapi itu membuat perbedaan besar menjadi siswa yang mendengarkan dan menjadi siswa resmi di Tempat Suci.

Tidak peduli siapa yang berada di posisi Zhao Qi, dia setidaknya harus mencobanya. Lagi pula, bagaimana mungkin seseorang bisa puas pensiun begitu saja ketika mereka hanya selangkah lagi untuk mencapai puncak?

Hu la!

Setelah mengeluarkan tantangan, Zhao Qi melompat ke atas ring.

"Sesuai keinginan kamu."

Seorang pria muda juga keluar dari kerumunan dan melangkah ke atas ring juga.

Melihat lebih dekat, Zhang Xuan menyadari bahwa pemuda itu tidak lain adalah orang yang telah bertengkar dengannya karena Tianchen Brew di Kekaisaran Qianchong, hanya untuk kehilangan lima belas batu roh tingkat tinggi terkonsentrasi padanya dalam sebuah taruhan — Yang Ketiga Tuan Muda dari Klan Xue, Xue Ning!

Dalam pertempuran saat itu, yang terakhir akhirnya muntah untuk waktu yang lama karena bergerak terlalu cepat, dan dia telah diejek oleh banyak orang karena insiden itu juga.

Tetapi selama beberapa hari terakhir, mungkin termotivasi oleh pengalaman dengan Zhang Xuan, dia benar-benar berhasil meningkatkan kultivasinya selangkah lebih maju, mencapai ranah Quasi Leaving Aperture.

Sementara kekuatan semacam itu mungkin tidak berarti banyak untuk melawan para jenius yang sangat berbakat dari Tempat Suci, tidak dapat disangkal bahwa dia juga berada di tengah-tengah tanaman terbaik umat manusia.

"Xue Ning, tes apa yang kamu hadapi dalam ujian Gerbang Gunung? Duel macam apa yang ingin Anda terima dengan tantangan Zhao Qi? " Penatua Han Zhu bertanya.

Tempat Suci Orang Bijak tidak hanya memilih siswanya atas dasar kekuatan tetapi juga evaluasi kemampuan secara keseluruhan. Untuk alasan ini, penantang harus melampaui yang tertantang di bidang khusus yang terakhir untuk membuktikan bahwa dia layak mengambil tempat yang terakhir.

"Alasan mengapa saya bisa menghapus seleksi adalah karena kecepatan dan kekuatan menyerang saya. Selama dia bisa mengalahkan saya sementara kultivasinya ditekan hingga ke level saya, saya akan mengakui kerugian saya! " Xue Ning menyatakan dengan percaya diri dengan kepala terangkat tinggi.

Meskipun Klan Xue hanyalah Klan Petapa Tingkat 3, teknik utamanya, Benang Sutra Emas, tidak bisa diremehkan.

Seandainya dia tidak bertemu dengan anomali seperti Zhang Xuan, teknik pertempuran akan membuatnya hampir tak terkalahkan di kelas kekuatannya.

Jika tidak, dia tidak akan bisa menyelesaikan ujian Gerbang Gunung untuk menjadi murid dari Tempat Suci juga.

"Sebuah perkelahian? Sangat baik!" Zhao Qi mengangguk. Dengan lolongan ganas, ranah kultivasinya dengan cepat turun ke ranah Quasi Leaving Aperture juga.

Hong panjang!

Sesaat kemudian, keduanya sudah bentrok satu sama lain.

Keduanya memang layak menyandang gelar sebagai jenius. Manuver cerdik dilesatkan satu demi satu, dan gelombang kejut yang kuat berdesir tanpa henti ke sekitarnya. Untuk saat ini, keduanya tampaknya sama-sama serasi, sehingga sulit untuk membedakan siapa yang lebih unggul.

"Zhang shi, menurutmu siapa yang akan menang?" Zhang Jiuxiao bertanya dengan rasa ingin tahu.

"Xue Ning tampaknya berada dalam posisi yang menguntungkan dalam hal keterampilannya." Zhang Xuan menjawab.

Tepatnya pikiranku! Zhang Jiuxiao berkomentar. Kemudian, dengan tatapan penasaran, dia berbalik menghadap Zhang Xuan dan bertanya, "Benar, Zhang shi. Tes macam apa yang Anda temui dalam ujian Gerbang Gunung? Saya ingin tahu bagaimana Anda bisa masuk ke Divisi Elite! "

Pemuda di hadapannya tampaknya adalah seorang master dalam setiap seni, baik dalam hal kultivasi, master guru, menilai, melukis… Seolah-olah tidak ada yang tidak dia ketahui, tidak ada yang tidak dia spesialisasi.

Karena itu, Zhang Jiuxiao tidak bisa tidak bertanya-tanya kemampuan apa yang diandalkan Zhang Xuan untuk masuk ke Divisi Elite.

"Bagaimana saya bisa masuk ke Divisi Elite?" Ekspresi ruminasi muncul di wajah Zhang Xuan sebelum dia menjawab,

"Yah, kurasa aku tidur terus?"