Library of Heaven's Path – Chapter 1308

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1308

Chapter 1308: Akomodasi

Selama ribuan tahun, Pedang Lingxu telah disegel dalam platform batu mekanis. Kembali ketika dia mengambil Pedang Lingxu, Zhang Xuan tidak lalai membawa platform batu bersamanya juga untuk dijadikan sarungnya.

Karena platform batu adalah karya seorang desainer langit, peringkatnya tidak sama seperti artefak biasanya. Namun demikian, jika seseorang benar-benar harus menetapkan tingkatan padanya, itu pasti tidak cukup untuk dianggap sebagai artefak tingkat tinggi Saint. Jadi, dari perspektif seperti itu, Zhang Xuan tidak bisa dianggap curang.

Hanya saja … platform batu itu sangat berat, dan bahkan ahli ranah Grand Dominion akan kesulitan mengangkatnya. Kalau tidak, tidak mungkin itu bisa menyimpan Pedang Lingxu di tempatnya selama bertahun-tahun juga.

Fakta bahwa Zhang Yunfeng mampu bertahan hidup setelah itu menamparnya sudah merupakan berkah besar dalam dirinya sendiri.

"Itu sarung pedangnya?"

"Benar-benar ada pedang yang disisipkan di atasnya!"

"Tapi kenapa di dunia ini dia memiliki sarung pedang yang begitu besar?"

"Kasihan Zhang Yunfeng…"

…

Ada sesaat keheningan di bawah ring duel, dan semua orang menelan tanpa sadar saat mereka menatap pemandangan di depan mereka dengan mata berkedut.

Ini terlalu tidak tahu malu!

Pihak lain memegang selubung berukuran normal, tapi kamu mengeluarkan selubung yang sangat besar… siapa di dunia ini yang bisa menahannya?

Pada saat yang sama, ada banyak kandidat yang menghela nafas lega juga.

Beruntung mereka tidak dengan bodoh melangkah maju untuk menantang Zhang Xuan, atau orang yang tergeletak di bawah lempengan batu itu bisa jadi mereka!

Bagaimanapun, sementara tindakan Zhang Xuan tidak konvensional, tidak ada keraguan bahwa itu berada dalam ruang lingkup aturan yang telah dibuat oleh Zhang Yunfeng. Selanjutnya, Zhang Xuan bahkan telah memberikan peringatan sebelumnya. Pada akhirnya, Zhang Yunfeng hanya menyalahkan dirinya sendiri atas penderitaan tragisnya!

Tidak mempedulikan kerumunan yang terkejut, Zhang Xuan dengan santai menjentikkan tangannya dan mengembalikan ‘sarung pedangnya’ kembali ke cincin penyimpanannya, mengungkapkan pria malang yang hancur di bawahnya.

Lidah Zhang Yunfeng menjulur, matanya berguling ke belakang, dan tubuhnya terpelintir seperti tongkat adonan. Ketakutan mendalam yang dia rasakan sebelum pingsan masih tergores kuat di wajahnya.

Keadaannya saat ini benar-benar menyedihkan.

Saat Zhang Xuan hendak memasukkan gelombang zhenqi Jalan Surga ke tubuh Zhang Yunfeng untuk menyembuhkan luka-lukanya, hembusan angin yang kuat tiba-tiba bertiup, dan seorang pria muda melompat ke atas ring duel.

"Tahan di sana!" pemuda itu berteriak dengan ekspresi marah di wajahnya.

Setelah itu, pemuda itu berjalan ke arah Zhang Yunfeng dan meletakkan jarinya di titik akupuntur yang terakhir. Setelah menyadari bahwa yang terakhir hanya kehilangan kesadaran dan lukanya tidak terlalu parah, pemuda itu menghela nafas lega. Dia memasukkan pil ke mulut Zhang Yunfeng sebelum melambaikan tangannya, dan tubuh Zhang Yunfeng perlahan melayang ke langit sebelum melayang ke kerumunan di bawah.

"Terima kasih telah bersikap lunak di Yunfeng. Saya Zhang Zhuo, sepupu Yunfeng. Izinkan saya untuk meminta maaf atas ketergesaan Yunfeng sebelumnya. " Zhang Zhuo menggenggam tinjunya saat dia berbicara.

Ekspresi tanpa ekspresi di wajahnya membuat sulit untuk membedakan apakah itu permintaan maaf yang tulus atau ucapan yang mengancam.

Meski begitu, Zhang Xuan masih menanggapi dengan sopan dengan anggukan.

Dia ingat melihat nama Zhang Zhuo di daftar kandidat yang berhasil masuk ke Divisi Elite — dia finis di posisi ke-31.

"Sungguh mengesankan bahwa kamu memiliki kekuatan seperti itu pada usiamu meskipun berasal dari Kekaisaran Qingyuan. Jika ada peluang di masa depan, saya akan dengan senang hati bertukar pukulan dengan Anda. Namun, saya pikir sebagian besar rekan-rekan kita di sini pasti kelelahan dari ujian masuk dan ingin beristirahat, jadi jangan menahan mereka lagi. Pamitan." Setelah mengucapkan kata-kata itu, Zhang Zhuo berbalik dan melompat dari ring duel.

Gerakannya sangat gesit, mungkin pertanda bahwa dia memiliki kemampuan luar biasa dalam teknik gerakan.

Karena Zhang Zhuo juga telah pergi, Zhang Xuan tahu bahwa tidak ada gunanya dia tetap berada di ring duel lagi. Karena itu, dia berbalik dan kembali ke tempat duduknya.

Dengan pertarungan saat ini selesai, Penatua Liu menoleh ke kerumunan dan bertanya apakah ada penantang lainnya.

Beberapa kandidat berdiri di depan, tidak mau berpisah dengan kesempatan yang sulit didapat ini untuk naik pangkat.

Meskipun Zhang Xuan telah menggunakan metode yang dipertanyakan untuk melumpuhkan Zhang Yunfeng sebelumnya, kemampuannya untuk menerobos Dominasi Zhang Yunfeng masih menjadi bukti kekuatan sejatinya. Karena itu, tidak ada siswa Divisi Biasa yang begitu bodoh untuk menantangnya lagi.

Pada jam kedua, tidak ada lagi penantang. Jadi, Penatua Liu melangkah maju dengan senyuman dan berkata, "Baiklah. Akomodasi Anda telah disiapkan, dan Anda dapat memeriksanya di token identitas Anda. Pelajaran secara resmi akan dimulai besok, dan Anda diharapkan untuk melapor ke kelas Anda. Jadi, ambillah kesempatan untuk beristirahat dengan baik hari ini! "

Kerumunan dengan cepat mengangguk sebagai tanggapan.

Zhang Xuan mengeluarkan token identitasnya, dan ketika dia memindainya dengan Persepsi Spiritualnya, sebuah jalan menuju tempat tinggalnya muncul.

"Ayo pergi!" Memanggil Zhang Jiuxiao bersama, Zhang Xuan mulai berjalan ke Tempat Suci Para Pertapa.

Di seberang alun-alun, ada satu set pintu yang menjulang tinggi dengan tulisan ‘Tempat Suci Orang Bijak’ tertulis di atas sebuah plakat. Di sisi kanan ada kata ‘Konfusianisme  1  ‘.

Zhang Xuan tidak tahu tingkat lukisan apa itu, tetapi konsep di balik kata-kata itu sangat dalam, sampai-sampai rasanya seolah-olah dia melihat seluruh dunia melalui kata-kata itu.

"Kata-kata ini ditinggalkan oleh kepala tempat suci pertama dari Tempat Suci Para Pertapa, Sage Kui. Mempelajari karakter ini akan sangat bermanfaat untuk memajukan pemahaman seseorang tentang lukisan, "Zhang Jiuxiao memberi tahu Zhang Xuan dengan sedikit kegembiraan dalam suaranya.

Sebagai pelukis puncak bintang 7, dia tahu betapa berharganya kata-kata ini.

Tidak diragukan lagi, lukisan tingkat tinggi pasti sulit didapat. Lagipula, hanya ada begitu banyak pelukis peringkat tinggi di Guru Benua Benua.

Meskipun kata-kata itu telah ada selama beberapa lusin milenium, tidak ada sedikit pun kerusakan pada kata-kata itu. Mereka masih tampak sehat dan segar seolah-olah baru saja ditulis beberapa saat yang lalu.

Kata-kata ini mampu menyerap energi spiritual untuk menyembuhkan keausan pada tinta,  Zhang Xuan mencatat.

Dia tidak dapat menyangka bahwa orang yang selama ini sibuk mengukir sebatang logam menjadi jarum di ruang terlipat ternyata memiliki pemahaman yang dalam tentang lukisan, mampu menulis kata-kata dengan konsepsi yang begitu dalam.

Seandainya dia tahu sebelumnya, dia tidak akan menghabiskan waktunya untuk tidur. Jika dia menghabiskan waktu itu untuk belajar melukis dari pihak lain, dia mungkin bisa membuat kemajuan signifikan dalam pekerjaan itu.

Mengetahui bahwa kata-kata itu tidak akan lepas dari pintu masuk dan dia akan memiliki banyak kesempatan untuk mempelajarinya di masa depan, tatapan Zhang Jiuxiao tidak tertuju pada mereka. Sebaliknya, matanya memerah karena gelisah, dia melihat ke pintu tinggi di depannya dan berseru, "Jadi, ini adalah institut pelatihan tertinggi di Benua Guru Guru. Tempat Suci Para Bijak, akhirnya aku di sini! "

Terlahir dari keluarga sampingan Klan Zhang, dia telah melakukan lebih banyak upaya daripada anggota keluarga utama untuk mendapatkan apa yang mudah bagi mereka.

Ingin diakui oleh Klan Zhang, dia telah melakukan perjalanan ke Kekaisaran Qingyuan bertahun-tahun yang lalu, hanya untuk memperebutkan slot yang tidak akan pernah dia dapatkan dari Klan Zhang!

Untuk waktu yang sangat lama, dia memandang masuk ke Tempat Suci sebagai mimpinya, tetapi dia juga tahu betul betapa sulitnya untuk melakukannya. Dia telah mengabdikan hati dan jiwanya untuk itu, tetapi tidak sekali pun dia berani menanggung terlalu banyak harapan, takut bahwa kekecewaan atas kegagalan akan menghancurkan jiwanya. Namun, setelah melalui begitu banyak hal, dia akhirnya masih mencapai mimpinya.

Mungkin itu karena dia telah melihat melalui perasaan Zhang Jiuxiao, Zhang Xuan tiba-tiba angkat bicara. "Garis keturunan yang kuat hanya akan menempatkan Anda di garis awal di atas yang lain. Pada akhirnya, untuk mencapai puncak, Anda hanya bisa mengandalkan diri sendiri. "

Tidak ada seorang pun di dunia itu yang tidak menginginkan konstitusi yang superior, garis keturunan yang dikuasai, dan bakat luar biasa. Namun, itu hanya akan menempatkan satu di titik awal yang lebih tinggi daripada yang lain. Untuk mencapai puncak, yang lebih penting adalah ketekunan dan ketekunan yang pantang menyerah.

Zhang Xuan, misalnya, tidak memiliki bakat luar biasa, guru yang tangguh, atau garis keturunan yang terlalu kuat. Faktanya, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa dia mulai dari nol. Namun, dia masih berhasil perlahan maju selangkah demi selangkah dari Kerajaan Tianxuan ke Tempat Suci.

Ini bukan karena dia memiliki bakat luar biasa yang jauh melampaui yang lain atau bahwa dia memiliki keberuntungan luar biasa yang akan mengeluarkannya dari setiap kesulitan yang dia hadapi. Sebaliknya, itu karena dia memiliki hati yang pantang menyerah yang mendorongnya ke depan tanpa henti!

Tanpa keinginan kuat untuk tumbuh, tidak mungkin seseorang menjadi ahli sejati!

"Iya!" Zhang Jiuxiao mengangguk.

Segera setelah mereka masuk ke Tempat Suci Para Pertapa, hal pertama yang mereka sadari adalah bahwa konsentrasi energi spiritual di sekitarnya berkali-kali lipat lebih tinggi dibandingkan dengan momen sebelumnya. Selain itu, ada aura unik yang melayang di area itu yang sepertinya menyegarkan pikiran seseorang, memberikan pemikiran yang lebih jernih.

"Tidak heran itu bisa menarik begitu banyak manusia, itu memang tanah yang diberkati untuk budidaya!"

Kaya akan energi spiritual, selama Zhang Xuan dapat mengumpulkan Seni Ilahi Jalan Surga yang dibutuhkan, bahkan jika dia tidak bersusah payah mencari batu roh, dia masih dapat memajukan kultivasinya dengan cepat.

Dalam sepuluh tahun, dia masih bisa menjadi guru master bintang 9 dan berdiri di puncak dunia.

Tempat tinggalnya tidak terletak terlalu jauh dari pintu masuk. Mengikuti petunjuk pada token giok, dia segera tiba di sebuah kediaman. Konsentrasi energi spiritual di dalam kediaman bahkan lebih mengesankan. Bahkan manusia yang tidak berkultivasi akan dapat menikmati umur yang lebih panjang dan mendapatkan kekebalan terhadap semua penyakit dengan berjalan di daerah tersebut.

Pada saat ini, Zhang Jiuxiao sudah berpisah darinya. Karena yang terakhir adalah siswa di Divisi Biasa, dia hanya bisa tinggal di asrama bersama. Secara alami, keistimewaan keduanya tidak dapat dibandingkan.

Dalam arti tertentu, sistemnya agak mirip dengan yang ada di Akademi Guru Master Hongyuan. Siswa terbaik diberikan akomodasi di asrama seperti bangsawan sedangkan siswa biasa hanya bisa tinggal di asrama bersama.

Namun, sementara penginapan Zhang Xuan jauh lebih baik daripada kebanyakan siswa lainnya, karena dia menempati peringkat paling akhir dalam ujian masuk, kediaman dia dialokasikan terletak di salah satu tepi yang lebih terpencil, dan itu yang lebih buruk. dari banyak lainnya.

Berjalan ke gerbang kediaman, Zhang Xuan mengeluarkan token gioknya, dan segelnya segera terbuka. Zhang Xuan mendorong pintu terbuka, dan saat dia hendak masuk, sosok yang elegan tiba-tiba berjalan ke kediaman di sampingnya dan berhenti.

Itu adalah wanita muda dari Glacier Plain Court, Chen Leyao!

Zhang Xuan menggenggam tinjunya dan berkata, "Peri Leyao, terima kasih atas kata-kata nasihatmu selama duel."

Jika bukan karena pihak lain yang memberitahunya bahwa kemampuan garis keturunan Zhang Clan adalah Kompresi Waktu, dia akan mengambil sedikit upaya untuk mengalahkan Zhang Qian.

"Zhang shi, kamu terlalu sopan," jawab Chen Leyao cepat. "Saya hanya melakukan apa yang harus saya lakukan!"

Pemuda di hadapannya adalah guru dari ketua pengadilan muda mereka, dan dia juga berhutang budi kepadanya karena revisinya terhadap Rumus Yin. Sejujurnya, dia merasa sedikit malu karena dia tidak melangkah maju untuk membantunya ketika dia dalam posisi yang sulit.

Melihat wanita muda itu membuka kediaman yang berdekatan, Zhang Xuan bertanya dengan bingung, "Apakah ini tempat Anda tinggal?"

Dia berada di posisi paling akhir dari Divisi Elite, jadi hanya diberikan bahwa dia diberi tempat tinggal di sudut paling pojok. Namun, dia yakin bahwa peringkat Chen Leyao berada di tahun tiga puluhan, jadi tidak masuk akal kalau mereka tinggal berdekatan satu sama lain!

"Saya mendengar bahwa Zhang shi tinggal di sini, jadi saya bertukar dengan orang lain," kata Chen Leyao sambil tersenyum.

Mempertimbangkan bahwa kediaman yang berdekatan adalah akomodasi orang peringkat ke-49, tak perlu dikatakan bahwa orang tersebut sangat bersedia untuk bertukar dengan Chen Leyao.

"Menukar?" Zhang Xuan sedikit terkejut mendengarnya.

"Iya. Anda adalah guru dari ketua pengadilan muda kami, dan Anda telah menyelesaikan masalah paling utama dari teknik kultivasi kami, jadi Anda adalah dermawan saya juga. Jika ada yang Anda butuhkan, silakan memintanya dari saya; Aku akan bergegas dan menyelesaikannya secepat mungkin! " Chen Leyao berkata sambil tersenyum.

Sebenarnya, sebagian besar alasannya adalah karena dia khawatir Klan Zhang akan mempersulit Zhang Xuan. Dengan tinggal di kediaman yang berdekatan, dia akan bisa menjaganya.

Tidak peduli apa, dialah yang menyebabkan konflik di antara mereka.

Kamu terlalu sopan. Pada titik ini, Zhang Xuan menyadari.

Itu menjelaskan mengapa sikap wanita muda itu terhadapnya tiba-tiba berubah. Dia menyadari bahwa dia adalah guru Zhao Ya.

Alasan dia tidak berani mengatakan bahwa Zhao Ya adalah muridnya adalah karena dia takut murid biasa dari Pengadilan Dataran Gletser tidak akan mengetahui masalah ini, dan itu hanya akan memperburuk konflik di antara mereka berdua. Namun, karena wanita muda itu menyadarinya… itu membuat segalanya menjadi lebih mudah.

"Karena kamu tahu hubungan antara Zhao Ya dan aku, bolehkah aku bertanya apakah kamu memiliki Jade Communication Token jarak jauh atau semacamnya? Saya ingin berbicara beberapa patah kata dengannya, jika itu bukan masalah. " Zhang Xuan segera menatap Chen Leyao dengan penuh harap.

Saat itu, ketika Zhao Ya pergi, dia masih tidak memiliki Token Komunikasi untuk diberikan padanya. Selain itu, bahkan jika dia melakukannya, mengingat jarak yang sangat jauh yang ada di antara mereka, tidak mungkin pesannya bisa sampai padanya.

Karena wanita muda di hadapannya adalah murid Pengadilan Dataran Tinggi Gletser, dia terikat untuk memiliki saluran komunikasi untuk menghubungi markas besar. Mungkin, dia mungkin bisa menghubungkannya dengan Zhao Ya.

Setelah setengah tahun berpisah, akan menjadi kebohongan jika dia mengatakan bahwa dia tidak merindukan muridnya.

"Saya memiliki Token Komunikasi Giok jarak jauh di sini, tetapi dari Tempat Suci, itu harus ditambah dengan formasi pendukung sebelum dapat mencapai ketua pengadilan muda kita. Formasi pendukung ini tidak mudah untuk diatur, dan karena kultivasi saya yang kurang, saya membutuhkan minimal tiga bulan, "kata Chen Leyao.

"Tiga bulan?" Tanda kerutan yang tidak mencolok muncul di dahi Zhang Xuan. "Bolehkah saya tahu kelas berapa formasi pendukung itu? Saya kebetulan tahu satu atau dua hal tentang formasi, jadi mungkin saya bisa menawarkan bantuan! "

Mengingat umur panjang yang dimiliki para pembudidaya, tiga bulan tidak bisa dianggap sebagai jangka waktu yang lama. Sebuah pengasingan sederhana dapat dengan mudah memakan waktu sebanyak ini. Tetapi bagi Zhang Xuan, itu agak terlalu lama. Jika itu adalah formasi yang lebih sederhana, mungkin dia akan dapat membantu mengaturnya untuk menghemat waktu.

"Ini adalah formasi kelas-8," jawab Chen Leyao.

"Kelas 8?" Zhang Xuan merenung sejenak sebelum mengangguk. "Selama formasinya tidak terlalu rumit, aku harus bisa mengaturnya. Bolehkah saya melihat cetak biru formasi? "