Library of Heaven's Path – Chapter 1320

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1320

Chapter 1320: Menantang Koridor Jia!

Geji! Geji!

Berdiri di tengah ruangan, Zhang Xuan menyaksikan boneka berjalan keluar dari pintu di depannya, dan dia menghela napas dalam-dalam karena tidak berdaya.

Dia telah membersihkan delapan dari sepuluh Koridor Wayang Alam Aperture Meninggalkan, tetapi dia masih tidak dapat menyusun Seni Ilahi Jalan Surga yang lengkap.

Tidak punya pilihan, dia hanya bisa menuju ke sini untuk menantang cobaan yang paling sulit dari semuanya.

Dalam beberapa lusin milenium tahun sejarah di balik Tempat Suci Sage, hanya tujuh orang yang menyelesaikan persidangan secara total. Dari sini, tidak terlalu sulit untuk membayangkan betapa sulitnya persidangan itu.

Boneka di Koridor Yi telah mencapai tahap peralihan alam Grand Dominion, jadi boneka di Koridor 1 Jia   pasti akan lebih kuat! Zhang Xuan berpikir saat dia menilai boneka di depannya dengan mata menyipit.

Menantang Koridor Yi telah menjadi tantangan besar baginya. Dia harus menggunakan kekurangan yang dia temukan pada boneka dari Library of Heaven’s Path dan ketajaman Eye of Insight-nya untuk merancang seluruh rangkaian manuver sebelum dia akhirnya bisa memojokkan boneka itu dan menundukkannya.

Namun meski begitu, ia masih mengalami beberapa cedera di tengah tantangan tersebut. Beruntung dia bisa pulih dengan cepat melalui zhenqi Jalan Surga, atau dia mungkin harus pensiun untuk hari itu.

Menurut apa yang dikatakan resepsionis wanita, Qing Yu, Ruoxin telah membersihkan Koridor Jia… Jadi, paling tidak yang bisa aku lakukan adalah membersihkannya juga! Zhang Xuan berpikir dengan tegas saat semangat juang yang kuat mengalir darinya.

Dari tujuh orang yang telah membersihkan Koridor Jia, Luo Ruoxin adalah salah satunya.

Karena pacarnya bisa menyelesaikannya, dia juga tidak boleh kalah! Jika tidak, bagaimana dia bisa memenuhi syarat untuk meminta pernikahannya di tangan?

Setelah berjalan keluar dari pintu, boneka itu tiba-tiba membuka matanya dan mengumumkan dengan megah, "Untuk berani menantang Koridor Jia, kamu harus benar-benar percaya diri dengan kekuatanmu. Baiklah, biarkan aku melihat apa yang mampu kamu lakukan saat itu! "

Kamu bisa berbicara? Zhang Xuan mengerutkan kening karena bingung.

Bahkan boneka yang dia modifikasi sebelumnya di Bing Corridor hanya mampu mengucapkan beberapa suku kata yang tidak koheren. Padahal, wayang di hadapannya sebenarnya mampu menyuarakan ucapan manusia. Ini tidak terbayangkan!

"Ayo mulai pertempuran!" Bahkan tidak bisa repot-repot membuang napas pada kata-kata lagi, boneka itu diucapkan dengan dingin sebelum maju ke depan.

Hu!

Gerakannya secepat kilat, dan hanya butuh sekejap untuk muncul di hadapan Zhang Xuan.

Di sisi lain, Zhang Xuan tidak berharap boneka itu bergerak begitu cepat, menutupi sepuluh meter di antara mereka secara instan seolah-olah berteleportasi. Dia dengan cepat mengambil langkah ke depan juga untuk membangun momentum saat dia mendorong telapak tangannya ke arah boneka itu.

Dalam sekejap, jejak telapak tangan yang tak terhitung jumlahnya muncul di seluruh area, seolah-olah taman bunga yang megah telah mekar di tengah-tengah medan perang secara tiba-tiba. Mereka bertemu satu sama lain untuk membentuk arus kekuatan yang tampaknya tanpa henti yang mengancam akan melemahkan lawan mana pun.

Ini adalah teknik pertempuran yang dia peroleh dari Koridor Yi, Telapak Tumpang Tindih.

Seni palem ini bekerja dengan cara yang sangat mirip dengan Seribu Tangan Rulai  2  . Kehebatannya akan menumpuk lapis demi lapis satu sama lain, meninggalkan satu perasaan seolah-olah seseorang akan terhanyut oleh kekuatannya.

Meskipun serangan ini tidak sekuat Telapak Kesedihan Besar Iblis Surgawi dalam hal ofensif, itu adalah langkah yang sangat baik ketika digunakan dalam manuver pertahanan. Lebih penting lagi, karena betapa rumitnya teknik itu, sangat sulit untuk membedakan ancaman nyata dari tipuan, sehingga mungkin menciptakan hasil yang tidak terduga dalam pertempuran.

Hong panjang!

Tapi sementara serangan telapak tangan Zhang Xuan hebat, boneka itu bahkan lebih kuat. Menggunakan semacam teknik pertempuran yang aneh, kekuatan tinjunya tampaknya menutup seluruh ruang di sekitarnya, mencegah telapak tangan yang tak terhitung jumlahnya untuk bertemu satu sama lain, sehingga membuatnya benar-benar tidak efektif.

Boneka itu telah membudidayakan Tapak Tumpang tindih juga …  Zhang Xuan mengerutkan kening saat menyadari.

Untuk dapat membuat penilaian seketika untuk menetralkan serangannya secara efektif, hanya ada satu kemungkinan… Boneka itu harus memiliki pemahaman yang mendalam tentang Tapak Tumpang tindih juga, dan ia tahu saat-saat yang ideal untuk menyerang untuk melemahkan pelanggaran.

Sementara Zhang Xuan benar-benar meningkatkan serangan telapak tangan secara signifikan melalui kompilasi dengan berbagai manual seni telapak tangan lainnya di Library of Heaven’s Path, mereka yang akrab dengan teknik tersebut masih dapat menemukan kesempatan untuk masuk dan melakukan serangan balik.

Ini bukan tentang mengeksploitasi kelemahan dalam teknik telapak tangan tetapi hanya cara alami bagaimana manuver tertentu akan mengekang satu sama lain.

"Istirahat!" Mengetahui bahwa dia hanya akan ditempatkan pada posisi yang sangat tidak menguntungkan jika dia terus mendorong Telapak Tangannya yang Tumpang tindih, dia dengan tegas mengubah serangan telapak tangannya menjadi seni pedang. Dengan jentikan jarinya, gelombang qi pedang yang kuat meledak.

Setelah memahami Sword Quintessence, setiap gerakan yang dilakukan Zhang Xuan dapat dianggap sebagai seni pedang. Meskipun dia tidak melakukan teknik pertarungan apapun, dia mungkin bisa dia gunakan sesuka hatinya masih tidak dibawah seni pedang biasa.

Pu! Pedang qi secara instan mengiris ruang yang telah dibangun boneka itu dan terbang langsung menuju glabella yang terakhir.

"Hmph!" Menghadapi transformasi cepat dalam serangan Zhang Xuan, itu menderu dengan dingin.

Tanpa sedikit pun kepanikan, dengan tenang ia membuka tinjunya yang terkepal erat seperti anggrek yang sedang mekar, dan beberapa gelombang pedang qi mendekat darinya.

Po! Po! Po!

Pedang qi bertabrakan satu sama lain, menyebabkan ledakan bergema di udara sebelum menghilang secara bersamaan.

Bentrokan dalam pedang qi membuat Zhang Xuan dengan sensasi mencekik mengalir di dadanya. Sepertinya serangan balik dari tabrakan itu menyebabkan beberapa luka dalam padanya.

Sword Quintessence? Sebuah boneka benar-benar berhasil mencapai level Sword Quintessence?

Dia tahu bahwa boneka Koridor Jia akan sangat kuat, tetapi dia tidak berpikir bahwa boneka Koridor Jia akan menjadi lawan yang begitu kuat!

Itu adalah satu hal untuk menggenggam Tapak Tumpang tindih, tetapi untuk benar-benar memiliki pemahaman yang mendalam tentang ilmu pedang juga, mencapai tingkat Intisari Pedang … Ini benar-benar luar biasa!

Dari bagaimana Zhang Jiuxiao dapat mengandalkan pemahaman Setengah-Intisari tentang ilmu pedang dan pemahaman dangkal tentang Tiga Pedang Lingxu untuk masuk ke Tempat Suci, dapat dilihat betapa langka praktisi pedang top.

Untuk boneka yang benar-benar memiliki pemahaman yang mendalam tentang ilmu pedang juga, itu akan menjadi kebohongan jika dia mengatakan bahwa dia tidak terkejut.

Tunggu sebentar, mustahil bagi boneka untuk memahami Sword Quintessence dengan sendirinya. Cacat bawaannya membuatnya tidak mampu memahami konseptualisasi semacam itu. Dari kelihatannya, tampaknya seorang praktisi pedang ahli yang telah memahami True Quintessence telah memasukkan sebagian dari dirinya ke dalam tubuh boneka itu, sehingga memberinya kemampuan untuk mengeksekusi pedang qi yang begitu kuat! Sesaat setelah keterkejutannya, Zhang Xuan dengan cepat menyadari bahwa ada sesuatu yang salah dengan situasinya.

Boneka tidak mampu berkultivasi atau memahami kecuali dalam keadaan unik tertentu. Mereka bisa bertarung sesuai perintah, tapi setiap gerakan yang mereka buat akan diprogram sebelumnya.

Dengan kata lain, Sword Quintessence yang ditampilkan boneka itu bukanlah pemahamannya sendiri, tetapi hanya sebagian dari ingatan seorang ahli pedang.

Dengan kata lain… meskipun boneka itu mampu melakukan gerakan yang menggunakan kekuatan Pedang Quintessence, kegagalannya untuk memahami prinsip dasar di baliknya akan membatasi fleksibilitas gerakannya.

Tetapi bahkan jika itu masalahnya, tetap tidak akan mudah untuk berurusan dengan boneka itu.

Akan sulit bagiku untuk mengungguli boneka dalam hal ilmu pedang karena ia telah memahami Intisari Pedang dan memiliki kekuatan dan kecepatan yang jauh lebih besar dariku, dan dalam hal seni telapak tangan, aku juga bukan lawan untuk itu …  Zhang Xuan’s pikiran dengan cepat berputar ke dalam tindakan.

Jika boneka itu masih dari ranah kultivasi yang setara dengan Zhang Xuan, dia mungkin masih bisa mengakalinya dalam hal ilmu pedang dengan waktu, tetapi perbedaan besar dalam kemampuan dasar mereka akan membuatnya hampir tidak mungkin untuk melakukannya. Juga, dalam bentrokan sebelumnya menggunakan Tapak Tumpang tindihnya, boneka itu telah menunjukkan kehebatannya jauh di atas …

Bagaimana mungkin dia bisa memenangkan pertempuran ini? Kemungkinannya sangat bertentangan dengan keinginannya!

Kekuasaan!

Bola cahaya dengan radius sekitar satu meter muncul di sekitar tubuh Zhang Xuan.

Sepertinya tidak ada pilihan lain selain menggunakan skill ultimate-nya!

Weng!

Tetapi sebelum Zhang Xuan bisa bergerak dengan Dominionnya, dia tiba-tiba merasakan ruang di sekitarnya menghancurkan dirinya.

Boneka itu telah melepaskan Dominionnya juga.

Yang mengherankan, Dominion boneka itu dalam radius dua puluh meter, dan hanya dengan berdiri di sekelilingnya, Zhang Xuan merasa seolah-olah rantai baja dililitkan erat di sekitar tubuhnya, membuatnya tidak mungkin untuk bergerak bahkan satu inci pun.

Ini adalah … puncak dunia Grand Dominion? Bibir Zhang Xuan bergerak-gerak.

Tidak heran mengapa setiap gerakan yang dia lakukan dinetralkan dengan begitu mudah! Budidaya boneka telah mencapai puncak dunia Grand Dominion!

Saat ini, Zhang Xuan menggunakan kekuatan untuk menundukkan kultivator tahap utama alam Grand Dominion tanpa masalah; mungkin sedikit berat melawan para pembudidaya tingkat menengah tetapi pasti masih mungkin untuk mencapai kemenangan, tetapi melawan ahli tingkat lanjut dan puncak … Dia hampir tidak memiliki peluang sama sekali!

Hu!

Dengan keringat dingin membasahi tubuh Zhang Xuan, dia segera mengeksekusi Unbounded Voyager dan dengan paksa melarikan diri dari pengekangan seperti belenggu dari Dominion boneka ke sudut ruangan.

Kemudian, dengan jentikan pergelangan tangannya, dia mengeluarkan token tantangan dan menghancurkannya.

Weng!

Aura beriak dari token itu, dan boneka yang baru saja hendak menyerang Zhang Xuan sekali lagi segera menghentikan serangannya. Butuh beberapa langkah mundur sebelum bertanya dengan dingin, "Apakah kamu mengaku kalah?"

Terlepas dari betapa rumitnya pertukaran serangan mereka, sebenarnya, tiga jurus yang telah mereka perdagangkan — seni tinju, seni pedang, dan Dominion — hanya bertahan kurang dari tiga napas. Mempertimbangkan bagaimana mereka baru saja menjelajahi kedalaman kekuatan satu sama lain, sepertinya terlalu dini untuk mengakui kekalahan pada saat ini!

"Aku bukan tandinganmu dalam kondisiku saat ini." Zhang Xuan menggelengkan kepalanya tanpa daya.

Pertama-tama, uji coba ini dirancang untuk pakar puncak ranah Leaving Aperture sedangkan dia hanya pada tahap utama ranah Leaving Aperture. Sejujurnya, itu tidak sepenuhnya tidak mungkin baginya untuk muncul sebagai pemenang jika dia menggunakan semua cara yang dia miliki, tapi … keadaan belum menjadi begitu putus asa baginya yang membutuhkan tindakan seperti itu.

"Pamitan!" Zhang Xuan berbalik tanpa ragu dan meninggalkan ruangan.

Tetapi tanpa membersihkan Koridor Jia, saya tidak akan dapat menyusun Seni Ilahi Jalan Surga alam Meninggalkan Aperture yang sempurna untuk dikembangkan… Ini hampir seperti sebuah paradoks! Sepertinya aku hanya perlu mencari metode alternatif lain untuk meningkatkan kekuatan bertarungku. Zhang Xuan berpikir saat dia berjalan ke resepsi depan.

Saat ini, ruang peningkatan terbesar bagi saya seharusnya terletak pada Tiga Pedang Lingxu dan Mata Dewa dari Dunia Bawah Kesembilan.

Ada dua cara langsung untuk meningkatkan kecakapan bertarung seseorang. Pertama, melalui peningkatan kultivasi seseorang, dan kedua, melalui pengembangan teknik pertempuran yang tangguh.

Dia tidak akan bisa memajukan kultivasinya tanpa menyusun Seni Ilahi Jalan Surga Alam Bukaan Meninggalkan lengkap, jadi sepertinya dia hanya bisa mengejar rute kedua.

Dia memiliki dua teknik pertempuran yang sangat kuat di tangan, dan budidaya yang sukses dari salah satu dari mereka akan sangat meningkatkan kekuatan bertarungnya. Namun, sangat disayangkan bahwa mereka sangat cacat, itulah sebabnya dia menunda membudidayakannya.

Aku harus bertanya ke sekeliling untuk melihat dimana aku bisa menemukan manual seni pedang! Zhang Xuan berpikir ketika dia tiba sebelum resepsi depan.

"Zhang shi… apakah kamu membersihkan Koridor Jia?" Senior Shui telah berlama-lama di sekitar daerah itu karena penasaran, dan dia segera berbicara dengan gelisah begitu dia melihat Zhang Xuan.

Aku tidak. Zhang Xuan menggelengkan kepalanya. "Boneka di Koridor Jia terlalu kuat, aku masih tidak bisa menandinginya dengan kekuatanku saat ini …"

"Begitu …" Senior Shui secara naluriah menghela nafas lega, tetapi setelah menyadari kekasaran tindakannya, wajahnya segera memerah karena bingung.

Sungguh sulit dipercaya bagaimana pemuda itu berhasil melewati delapan koridor berturut-turut tanpa istirahat, dan jika dia bisa membersihkan Koridor Jia juga, dia mungkin benar-benar ketakutan keluar dari akalnya.

"Permisi, apa kamu tahu di mana aku bisa belajar seni pedang di Tempat Suci?" Tidak memperhatikan tindakan Senior Shui, Zhang Xuan memberikan token tantangan kembali ke Qing Yu saat dia bertanya.

Anda ingin belajar ilmu pedang? Sebelum Qing Yu bisa menjawab, Senior Shui sudah menyela dengan cemberut.

"Betul sekali." Zhang Xuan mengangguk.

"Jika Anda berniat untuk belajar ilmu pedang, Anda beruntung! Senior Shui di sini kebetulan adalah praktisi pedang paling tangguh di antara generasi muda di Tempat Suci, dan gurunya adalah pendekar pedang paling kuat di sekitar sini! " Kata Qing Yu.

Anda adalah seorang praktisi pedang? Terkejut, Zhang Xuan mengalihkan pandangannya ke Senior Shui.

Kembali ke Bing Corridor, wanita muda itu telah menggunakan semua jenis teknik pertempuran dan seni rahasia untuk menangani boneka, tapi seni pedang bukanlah salah satunya.

"Tentu saja!" Mendengar kata-kata skeptis itu, Senior Shui mengerutkan kening karena tidak senang. Dengan jentikan di pergelangan tangannya, dia mencabut pedang dan berkata, "Kenapa? Apakah Anda ingin mencoba ilmu pedang saya? "

Penggunaan senjata dan artefak dilarang di Koridor Boneka, dan kurangnya pedang akan sangat membatasi kekuatan pedangnya, jadi dia memutuskan untuk tidak menggunakannya sama sekali dalam pertempuran. Namun, ini tidak berarti bahwa dia akan membiarkan orang lain mempertanyakan pencapaiannya dalam ilmu pedang. Dia mengangkat pedangnya, dan Sword Intent yang terkonsentrasi meledak darinya.

"Tidak terlalu buruk, tapi masih ada ruang untuk perbaikan …" Melihat bahwa Senior Shui telah mencapai tingkat Hati Pedang Atas, Zhang Xuan menawarkan beberapa kata pujian yang langka. "Jika tidak terlalu merepotkan, bolehkah aku memintamu untuk membawaku ke tempat penyimpanan manual seni pedang?"

"Masih ada ruang untuk perbaikan? Biarkan saya melihat seberapa dalam pemahaman yang Anda miliki dalam ilmu pedang! " Dengan harrumph dingin, tubuh Senior Shui sepertinya melengkung menjadi pedang tajam saat dia menyerang ke depan dengan momentum yang mengesankan.

Paji!

Tapi bahkan sebelum dia bisa mendekati Zhang Xuan, pedang yang dia pegang tiba-tiba menyeret seluruh tubuhnya ke tanah, gemetar tak terkendali di tangannya.