Library of Heaven's Path – Chapter 1321

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1321

Chapter 1321: Kecuali Anda Adalah Kepala Tempat Suci!

"Kamu …" Berjuang dari tanah, bibir Senior Shui bergerak-gerak dengan gila. Tatapan yang dia arahkan pada pria muda di hadapannya telah berubah sama sekali. "Pemahaman tentang ilmu pedang… sudah mencapai level Sword Quintessence?"

Sebagai seorang jenius dalam ilmu pedang, dia sangat menyadari berbagai tingkatan dalam ilmu pedang. Pedangnya jatuh ke tanah dalam ketakutan bahkan sebelum itu bisa menusuk pemuda itu sama sekali, gemetar tanpa henti; dia hanya pernah menghadapi situasi seperti itu dengan gurunya sebelumnya! Dengan kata lain, pemuda yang tampaknya berusia awal dua puluhan sudah memiliki pemahaman tentang ilmu pedang yang setara dengan gurunya!

Tapi bagaimana mungkin itu bisa terjadi?

Untuk mencapai Sword Quintessence tidak hanya membutuhkan pemahaman yang sangat dalam tentang ilmu pedang. Lebih dari itu, seseorang juga harus mengumpulkan pengalaman dan wawasan yang cukup sebelum dapat mencapai konseptualisasi yang diperlukan untuk alam. Alasan gurunya dapat mencapai alam itu adalah karena dia pernah menempuh jarak sepuluh ribu li dengan berjalan kaki, mengalami penderitaan dan penderitaan yang dialami manusia biasa, dan itulah yang menjadi dasar untuk terobosannya.

Bahkan jika pemuda itu mulai berkultivasi dari rahim ibunya, itu hanya akan memakan waktu dua puluh tahun yang singkat. Untuk mencapai Sword Quintessence dalam periode waktu yang terbatas ini… benar-benar tak terbayangkan!

Zhang Xuan tidak menyangkal masalah tersebut. Sebaliknya, dengan jentikan pergelangan tangannya, pedang yang membungkuk padanya terlepas dari tekanannya.

Weng!

Itu terbang ke udara dan mendarat di tangannya.

Dia menjentikkannya pelan, dan gema logam yang tajam bergema darinya.

"Pedang ini tidak buruk. Itu cocok denganmu, "Zhang Xuan berkomentar sebelum melemparkan pedang ke belakang.

Pedang itu ringan dan fleksibel, yang sangat cocok untuk pembudidaya atribut air seperti Senior Shui.

"Guru saya memilihkannya untuk saya," jawab Senior Shui saat dia menyimpan pedangnya. Setelah itu, dia menoleh untuk melihat Zhang Xuan dan bertanya, "Kamu bilang ingin melihat-lihat buku yang berkaitan dengan ilmu pedang?"

Karena pemuda itu telah memahami Sword Quintessence, tidak ada gunanya menantangnya dalam duel lagi.

Perbedaan di antara mereka terlalu besar, jadi dia hanya akan dipermalukan pada akhirnya.

"Guru saya memiliki cukup banyak koleksi buku yang berkaitan dengan ilmu pedang, dan saya dapat membawakan Anda," kata Senior Shui ragu-ragu.

Mendengar kata-kata itu, mata Zhang Xuan berbinar. "Ah, kalau begitu aku akan merepotkanmu untuk memimpin jalan."

"Namun," kata Senior Shui, "Saya harus memperingatkan Anda terlebih dahulu. Kamu sudah memahami Sword Quintessence, yang berarti kamu telah menemukan jalanmu sendiri, jadi akan lebih baik bagimu untuk tidak menaruh terlalu banyak harapan mengenai masalah ini. Saya pikir ada kemungkinan besar Anda akan dikeluarkan sebelum Anda dapat melihat buku apa pun. "

"Dikeluarkan? Mengapa?" Zhang Xuan mengerutkan kening karena bingung.

Untuk mencapai level Sword Quintessence pada usianya, dia sudah bisa dianggap sebagai seorang jenius yang luar biasa. Sebagian besar praktisi pedang akan menyambutnya dengan tangan terbuka, ingin bertukar pemahaman dengannya, jadi mengapa dia malah diusir?

"Ini… Seperti yang kau ketahui, guruku adalah ahli pedang nomor satu di Tempat Suci, Jian Qinsheng. Dia memiliki kultivasi yang sangat kuat, dan dia juga pria yang sangat terhormat … "

Pada titik ini, Senior Shui berhenti sejenak sebelum melanjutkan dengan suara yang ditekan. "Hanya saja … dia cenderung sedikit terlalu kaku dan tidak fleksibel dalam hal aturan."

"Tidak fleksibel dalam hal aturan?" Zhang Xuan mengerutkan kening.

Sebagai murid Jian Qinsheng, Senior Shui tidak dalam posisi yang baik untuk mengkritik gurunya, tetapi pada dasarnya, apa yang dimaksudkan kata-katanya adalah bahwa Jian Qinsheng adalah orang yang keras, memiliki sikap yang mengingatkan pada seorang akademisi lama.

Orang-orang seperti itu cenderung sangat berterus terang dalam kata-kata dan tindakan mereka. Jika mereka memendam niat baik untuk Anda, mereka akan memperlakukan Anda dengan sangat tulus dan menawarkan bantuan mereka dengan murah hati. Namun, jika mereka menemukan bahwa mereka tidak dapat bergaul dengan Anda, maka tidak peduli seberapa tinggi kedudukan Anda, betapa terkenalnya latar belakang Anda, tidak ada yang dapat mengubah pandangan mereka terhadap Anda.

"Iya. Dia dulunya adalah penatua dari Hall of Propriety, jadi dia sangat menghargai aturan dan formalitas. Jika Anda ingin melihat-lihat koleksi bukunya dan menerima bimbingannya, Anda harus menyelesaikan ujiannya dan menerima pengakuannya.

"Klan Zhang memiliki praktisi pedang jenius yang dikenal sebagai Zhang Xu, dan dia adalah sosok yang terkenal bahkan di Inner Sanctum. Dalam hal ilmu pedang, dia terkenal sebagai orang nomor satu yang tak terbantahkan, setelah mencapai level Sword Quintessence. Namun, ketika dia mengunjungi guruku dengan harapan bisa melihat-lihat koleksi bukunya, dia masih diusir tanpa ampun. Jadi, saya pikir akan lebih baik untuk memberi tahu Anda agar Anda tidak terkejut nanti, "kata Senior Shui ragu-ragu.

"Bahkan seorang ahli Sword Quintessence ditendang? Mengapa?" Zhang Xuan bingung.

Sebagai seseorang yang telah memahami Sword Quintessence, Zhang Xu sudah bisa dianggap sebagai salah satu tokoh teratas dari Sanctum of Sages, meskipun budidayanya kurang dibandingkan dengan para tetua. Dalam arti tertentu, dia bahkan bisa dianggap sebagai rekan sejawat Jian Qinsheng dalam hal ilmu pedang.

Tampaknya tidak rasional bagi Jian Qinsheng untuk menendang Zhang Xu begitu saja!

"Seperti yang saya katakan sebelumnya, guru saya adalah seseorang yang menjunjung tinggi formalitas dan semacamnya. Orang yang paling dia hormati adalah Kepala Tempat Suci Ketiga.

"Kepala Tempat Suci Ketiga adalah salah satu dari sedikit yang menginjak jalur kultivasi melalui pedangnya, berdiri tak tertandingi di dunia melalui pemahamannya yang mendalam tentang ilmu pedang. Orang-orang dari Klan Sage harus tunduk padanya, dan bahkan para tetua dari markas Paviliun Guru Guru tidak berani menghadapinya langsung! Di generasinya, prestise dan kekuatan dari Tempat Suci orang bijak didorong ke puncak.

"Namun, meskipun memiliki kehebatan yang luar biasa dari Kepala Tempat Suci Ketiga, sangat disayangkan bahwa dia sedikit kurang dalam hal kemampuannya untuk menyebarkan pengetahuan. Akibatnya, dia tidak dapat mewariskan seluruh warisannya, dan pada saat itulah ilmu pedang di Tempat Suci mulai menurun!

"Guruku adalah keturunan dari Kepala Tempat Suci Ketiga, dan selama bertahun-tahun, dia telah menjaga petunjuk Maksud Pedang yang ditinggalkan oleh Kepala Tempat Suci Ketiga. Untuk menjadi murid guruku atau belajar apapun darinya, kamu harus mendapatkan pengakuan Sword Intent terlebih dahulu.

"Sejujurnya, saya pikir alasan saya bisa muncul di antara puluhan praktisi pedang jenius dan menjadi murid guru saya terutama karena atribut air saya. Seperti yang Anda ketahui, sifat atribut air adalah mencakup segalanya. Di sisi lain, Zhang Xu telah memahami jalur ilmu pedang milik dirinya sendiri, dan itu bertentangan dengan Maksud Pedang. Akibatnya… guruku mengusirnya. "

"Saya melihat!" Zhang Xuan mengangguk saat menyadari.

Begitu pemahaman seseorang tentang ilmu pedang mencapai tingkat Intisari Pedang, Niat Pedang yang digunakan seseorang akan dapat memperoleh tingkat kesadaran tertentu. Mengingat itu, memang mungkin Sword Intent memiliki kemampuan untuk memilih penerus yang cocok untuk mewarisi caranya.

Konseptualisasi Sword Intent yang berbeda dapat mengakibatkan benturan ideologi.

Senior Shui mengembangkan teknik budidaya atribut air, dan karena sifatnya yang lembut dan fleksibel, lebih mudah baginya untuk menerima pengakuan dari Maksud Pedang. Di sisi lain, mereka yang memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang ilmu pedang kemungkinan besar sudah memiliki konseptualisasi mereka sendiri tentang seperti apa ilmu pedang itu seharusnya, dan itu berarti kemungkinan besar akan ada konflik ideologi dengan Maksud Pedang, sehingga membuat bahkan lebih sulit bagi mereka untuk menerima pengakuannya.

Sebuah pikiran muncul di benak Zhang Xuan. Apakah ini berarti bahwa buku-buku yang dikumpulkan Jian Qinsheng semuanya ditinggalkan oleh Kepala Tempat Suci Ketiga?

Dalam arti tertentu, menerima pengakuan Sword Intent juga bisa diartikan sebagai ‘berjalan di jalur ilmu pedang yang serupa’.

Hanya mereka yang berjalan di jalan yang sama yang dapat melihat-lihat buku-bukunya dan menerima bimbingannya. Sederhananya, Jian Qinsheng hanya ingin mengembangkan garis keturunan ahli pedangnya sendiri.

Zhang Xuan menggelengkan kepalanya. Setiap orang memiliki pemahaman yang unik tentang ilmu pedang, jadi saya bertanya-tanya konseptualisasi apa yang telah dipahami Jian Qinsheng. Kemungkinan itu berbeda dari Pedang Maestro Tua!

Pemahaman tentang ilmu pedang saat ini sebagian besar berasal dari Pedang Maestro Tua.

Sejauh ini, dia belum pernah mendengar apapun antara Pedang Maestro Tua dan Kepala Tempat Suci Ketiga, jadi sepertinya mereka berdua berasal dari sekolah yang berbeda.

Dengan kata lain, jika dia pergi, ada kemungkinan besar seperti Zhang Xu, dia akan ditolak oleh Sword Intent dan diusir.

Setelah beberapa saat dilema, Zhang Xuan tidak dapat menahan diri untuk tidak bertanya, "Bagaimana jika saya hanya melihat buku dari jauh, tidak menyalin atau memindai mereka dengan Persepsi Spiritual saya?"

Cara dia membaca buku berbeda dari yang lain. Selama itu dalam jangkauan pandangannya, dia akan bisa membawa apapun ke dalam Library of Heaven’s Path miliknya.

Dia tidak membutuhkan bimbingan Jian Qinsheng, catatan dari buku, atau bahkan akses untuk melihat konten di dalamnya sama sekali. Yang dia inginkan hanyalah melihat mereka dari jauh…

Ini seharusnya baik-baik saja, bukan?

"Lihatlah buku-buku itu dari jauh?" Senior Shui menggelengkan kepalanya dengan senyum pahit. "Guru saya sangat menghargai setiap buku itu, dan dia menciptakan sebuah ruangan yang hanya dapat dimasuki oleh mereka yang membawa tokennya. Jadi… kecuali Anda adalah kepala tempat suci dari Tempat Suci Para Pertapa, tidak mungkin Anda bisa masuk! "

Terkejut dengan itu, Zhang Xuan bertanya, "Kepala tempat suci akan bisa masuk?"

Sepertinya dia adalah satu-satunya kandidat untuk posisi kepala tempat suci saat ini.

Yah, dia bukanlah kepala tempat suci, tapi tidak butuh waktu lama sebelum dia mewarisi posisinya.

"Tentu saja! Kepala tempat suci adalah pemimpin tertinggi dari Tempat Suci! Tidak peduli siapa guruku yang berani menyinggung, dia tidak akan pernah menolak permintaan dari kepala tempat suci, "Senior Shui menjawab tanpa basa-basi.

Sesaat kemudian, dia menggelengkan kepalanya dan menghela nafas. "Namun, sudah lebih dari tiga ratus tahun sejak Tempat Suci memiliki kepala tempat suci. Saat ini, semua urusan diurus oleh wakil kepala tempat suci.

"Baiklah, tidak ada gunanya membicarakan hal-hal seperti itu terlalu banyak. Kami tidak dalam posisi untuk berbicara banyak tentang seseorang yang dihormati seperti kepala tempat suci. Jadi, setelah semua yang saya katakan, apakah Anda masih tertarik untuk pergi melihatnya? Jika itu masalahnya, ayo berangkat sekarang. "

"Saya masih ingin mencobanya. Ayo pergi!" Zhang Xuan menjawab sambil tersenyum.