Library of Heaven's Path – Chapter 1323

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1323

Chapter 1323: Semua Salah

"Kamu …" Merinding segera naik ke seluruh tubuh Shui Qianrou, dan dia hampir kehilangan semua rasionalitas.

Beberapa saat yang lalu dia telah mengingatkan pemuda itu untuk bertindak dengan hati-hati sehingga dia tidak akan menyinggung gurunya secara tidak sengaja, dan kemudian dia benar-benar meraih gelombang pedang qi yang melindungi kediaman begitu dia tiba.

Tidak bisakah kamu mendinginkannya sedikit?

Menyadari kesalahannya juga, Zhang Xuan buru-buru meminta maaf. "Ah, maafkan aku. Aku akan melepaskannya sekarang! "

Dia telah merasakan gelombang qi pedang segera setelah dia tiba di pintu masuk kediaman, dan dia takut itu akan secara tidak sengaja membahayakan Shui Qianrou, jadi dia diam-diam menangkapnya. Dia tidak berpikir bahwa itu sebenarnya akan menjadi penjaga pintu yang ditinggalkan oleh Jian Qinsheng untuk menangkis tamu tak diundang!

Karena takut akan pedang qi yang tajam, pasti tidak akan ada orang yang berani main-main dengannya. Ini sama baiknya dengan menolak semua tamu.

Terlepas dari apa niat Jian Qinsheng untuk meninggalkan pedang qi, itu bukanlah sesuatu yang harus diganggu Zhang Xuan. Sebagai tamu, memang agak tidak pantas baginya untuk menangkap penjaga pintu.

Karena itu, dia dengan cepat melepaskan cengkeramannya pada pedang qi.

Qi pedang yang berjuang tidak berpikir bahwa itu akan dilepaskan secara tiba-tiba. Mirip dengan kucing liar yang tiba-tiba dilepaskan dari pengekangannya, ia menderu ke luar tak terkendali.

Sou!

Pilar batu yang menopang gerbang masuk segera dibelah

Jiya!

Itu jatuh ke tanah, menimbulkan awan debu.

"Ini …" Zhang Xuan benar-benar tercengang oleh kerusakan tak terduga.

Yang dia lakukan hanyalah melepaskan pedang qi. Bagaimana dia bisa tahu bahwa yang terakhir akan begitu tidak bisa diandalkan, melesat untuk menghancurkan tempat yang seharusnya dijaga.

Namun, untuk menangkap penjaga pintu pihak lain dan secara tidak langsung mengakibatkan kehancuran gerbang… apa yang akan dipikirkan Jian Qinsheng tentang dia?

Tapi dia benar-benar tidak melakukannya dengan sengaja!

"…" Visi Shui Qianrou menjadi gelap.

Dia telah mengingatkan Zhang Xuan berkali-kali untuk berhati-hati, tetapi seolah-olah kata-katanya tidak didengar. Sekarang dia telah menyebabkan keributan besar bahkan sebelum bertemu gurunya …

Anda benar-benar menempatkan saya pada posisi yang sulit, tahukah Anda?

Sementara Zhang Xuan masih merasa sangat tertekan oleh apa yang telah terjadi sejauh ini, teriakan keras tiba-tiba terdengar dari kediaman. "Siapa ini?"

Setelah itu, delapan pria tiba-tiba bergegas keluar dan mengepung mereka.

"Senior Xie, ini aku!" Khawatir, Shui Qianrou dengan cepat melangkah maju untuk menenangkan situasi.

"Junior Shui? Apa yang terjadi di sini? " Senior Xie mengerutkan kening.

"Zhang shi di sini telah mendengar tentang reputasi guru kami, jadi dia ingin mengunjunginya. Saya lupa memperingatkannya sebelumnya tentang pedang qi, yang mengakibatkan kecelakaan ini, "Shui Qianrou dengan cepat menjelaskan atas nama Zhang Xuan.

"Pedang qi guru kami dikenal karena ketajamannya yang tak tertandingi. Untuk tidak mengetahuinya sebelumnya dan tetap tidak terluka di hadapannya, bahkan memutarnya ke gerbang, sepertinya teman yang Anda miliki di sana adalah seorang praktisi pedang yang terampil! " Alis Senior Xie terangkat, dan dia mulai menilai Zhang Xuan dengan saksama dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Senior Xie adalah seorang pria muda berusia awal tiga puluhan. Dia mengenakan jubah hijau, dan dengan pedang di tangan, dia memancarkan aura yang tajam dan mendominasi.

Kultivasinya telah mencapai Saint 6-dan, tahap peralihan alam Grand Dominion!

"Aku hanya mempelajari ilmu pedang untuk sesaat dan kurang dalam skill, jadi aku tidak bisa bereaksi pada saat pedang qi muncul sebelumnya. Saya minta maaf atas masalah yang saya timbulkan. " Zhang Xuan dengan cepat angkat bicara juga.

Dia datang dengan keinginannya, jadi akan lebih baik baginya untuk mempertahankan sikap rendah hati.

Selain itu, dia belum melupakan motto-nya untuk selalu bersikap rendah hati!

"Tidak perlu meminta maaf di sini. Alasan guru kami meninggalkan gelombang qi pedang ini di sini adalah untuk menilai pemahaman pengunjung tentang ilmu pedang. Hanya mereka yang memiliki kepekaan bawaan terhadap ilmu pedang yang dapat menyadarinya sebelumnya dan menghindari disakiti olehnya, "Senior Xie menjawab dengan senyum hangat. "Baiklah, aku akan membawamu menemui guru kami!"

"Kau akan membawaku untuk bertemu gurumu?" Zhang Xuan tercengang.

Apakah dia tidak sengaja mengambil naskah yang salah?

Di masa lalu, ketika dia secara tidak sengaja menyebabkan kerusakan di sana-sini, pihak lain akan mengejang, memelototinya dengan permusuhan sedemikian rupa sehingga dia merasa seperti akan terbakar di bawahnya. Tapi kali ini, tidak ada yang marah padanya? Dan mereka bahkan mengundangnya untuk bertemu dengan guru mereka?

Apakah ini jebakan? Apakah mereka takut dia akan lari begitu mereka membicarakan tentang kompensasi, jadi mereka memutuskan untuk membawanya ke jantung markas mereka sebelum memerasnya?

Atau mungkin… apakah pembongkaran kediaman merupakan bagian dari ujian Jian Qinsheng bagi pengunjungnya?

Berpikir kembali, para ahli yang paling kuat memiliki keunikan yang agak aneh. Mengambil Sage Kui sebagai contoh, dia hanyalah jiwa yang terfragmentasi sekarang, namun, dia masih rajin memotong batang logamnya. Mungkin, pembongkaran adalah keanehan kecil yang dimiliki swordmaster keras dari Sanctum of Sages?

Akan luar biasa jika memang begitu. Zhang Xuan yakin bahwa dia akan mampu mencetak poin brownies penuh dari Jian Qinsheng jika demikian!

Setelah menebak sebanyak ini, Zhang Xuan menoleh untuk melihat Shui Qianrou, ingin melihat jawaban dari wajahnya. Namun, yang terakhir memiliki ekspresi kebingungan di wajahnya, yang menunjukkan bahwa dia tidak menyadari bahwa Jian Qinsheng memiliki praktik seperti itu.

Lupakan! Terlepas dari apakah itu berkah atau bencana, saya harus menghadapinya ketika waktunya tiba!

Setelah beberapa saat dilema, Zhang Xuan menghela nafas panjang di dalam sebelum dia mengepalkan tinjunya dan mengarahkan senyum sopan kepada Senior Xie. "Kalau begitu aku akan mengganggumu!"

Setelah itu, dia mengikuti Senior Xie ke kediaman.

Mungkin karena terletak di Tempat Suci Para Pertapa, kediaman Jian Qinsheng tidak terlalu besar. Namun, seolah menutupi kekurangan kuantitas dengan kualitas, itu indah. Sebagai permulaan, itu dikelilingi oleh formasi besar yang memungkinkan pedang qi mengalir bebas di dalam. Gelombang qi pedang ini bergerak sesuai dengan pola yang mendalam, seolah-olah mengundang praktisi pedang untuk menguraikan rahasianya.

Lingkungan seperti itu akan sangat efektif dalam membantu praktisi pedang dalam memperdalam pemahaman mereka tentang ilmu pedang, memungkinkan mereka untuk meningkat pesat dalam waktu singkat.

Diam-diam mengaktifkan Eye of Insight-nya, Zhang Xuan mempelajari formasi dengan hati-hati dan dengan cepat mengidentifikasi lokasi dari bendera formasi dan inti formasi. Dengan cara ini, jika ada yang berani mendekatinya, dia akan dapat membuat seluruh tempat tinggal menjadi puing-puing dalam sekejap. Pengetahuan ini membuat Zhang Xuan merasa diyakinkan di dalam, dan dia mengangguk puas.

Sementara Zhang Xuan masih memeriksa sekelilingnya, Shui Qianrou diam-diam berjalan ke sisi Senior Xie dan bertanya melalui telepati zhenqi, "Senior Xie, apa yang terjadi di sini?"

Dia adalah murid Jian Qinsheng juga, dan selama ini, dia tahu pedang qi yang menjaga kediaman menjadi ukuran untuk mencegah orang luar menerobos masuk dengan santai. Kapan di dunia itu menjadi ujian?

"Guru kami pergi untuk menonton ujian masuk sebelumnya, dan dia berkata bahwa ada beberapa individu berbakat di antara angkatan baru yang memiliki pemahaman mendalam tentang ilmu pedang. Jadi, dia sedikit mengubah kekuatan pedang qi, mengatakan bahwa mereka yang mampu menyadarinya sebelumnya dan tetap tidak terluka di hadapannya adalah mereka yang memiliki bakat hebat dalam ilmu pedang. Dia menugasi saya untuk membawa siapa saja yang berhasil memenuhi dua kriteria ini kepadanya. Anda tidak mendengar beritanya karena Anda pergi pagi-pagi sekali, "jawab Senior Xie.

Ujian masuk adalah urusan besar di Tempat Suci Petapa, dan sebagian besar tetua akan memperhatikannya dengan harapan menemukan penerus yang cocok.

Sekeras Jian Qinsheng, itu adalah keinginan terdalamnya untuk mewariskan ilmu pedang leluhurnya, jadi dia ingin menemukan penerus yang cocok untuk pengantin pria.

"Saya melihat!" Menyadari situasinya, Shui Qianrou akhirnya menghela nafas lega.

Semua baik-baik saja selama gurunya tidak marah!

Mengitari taman bunga, gazebo segera muncul. Seorang tetua sedang berdiri di dalam gazebo dengan pedang di tangan, tampaknya mengembangkan semacam seni pedang.

"Guru kita saat ini sedang melatih ilmu pedangnya, jadi saya harus meminta Anda menunggu di sini sebentar." Senior Xie melambaikan tangannya.

"Baik." Zhang Xuan berhenti saat dia melihat sesepuh di gazebo dengan saksama, tertarik untuk melihat apa yang akan dia lakukan.

Gerakan sesepuh itu sangat lambat, tapi ada perasaan berbeda tentang fleksibilitas tak terbatas darinya, sedikit mengingatkan pada Taiji Fist.

Setiap tebasan tampaknya menutup seluruh area ruang, membuat mereka yang menghadapinya tidak bisa melarikan diri dari serangan itu.

"Ilmu pedang yang luar biasa," kata Zhang Xuan dengan kagum.

Sebagai orang yang telah memahami Sword Quintessence, Zhang Xuan dapat dianggap sebagai orang yang telah mencapai puncak ilmu pedang. Bagi mata yang tidak terlatih, gerakan sesepuh mungkin tampak tidak berarti, penuh dengan celah untuk dieksploitasi. Namun, hanya dengan pandangan sekilas, Zhang Xuan bisa mengetahui kehebatan seni pedang yang luar biasa.

Meskipun lambat, ilmu pedang sesepuh memanfaatkan inti dari ilmu pedang di dalamnya.

Itu benar-benar memiliki kemiripan dengan Seni Pedang Jalan Surga!

Itu adalah fakta yang tidak dapat disangkal bahwa ilmu pedang dihargai karena kelenturan dan kecepatannya dalam gerakan, tapi akan menjadi kebodohan belaka untuk menyamakan kecepatan dengan kekuatan.

Pedang yang cepat memiliki kekuatan yang menakutkan, tapi jika tidak mampu menyerang bagian vital lawan, itu hanya akan membuang-buang kekuatan.

Siapapun bisa mengambil senjata dan menebasnya dengan cepat secara berurutan. Manuver seperti itu akan tampak menakutkan, menghalangi sebagian besar orang. Namun, seorang ahli sejati akan dapat secara instan melihat melalui celah dalam serangan dan menundukkan individu tersebut dengan satu serangan.

Dalam pertempuran, kecepatan masih jauh dari cukup. Presisi juga paling penting.

Ilmu pedang sesepuh itu sangat lambat, sehingga akan lebih akurat untuk menyebutnya pertunjukan daripada seni pedang sungguhan, tetapi setiap gerakannya selaras dengan esensi ilmu pedang. Bahkan udara tampak bergetar mengikuti gerakannya, menutup seluruh ruang secara bersamaan. Ini sangat mirip dengan Seni Pedang Jalan Langitnya!

Itu adalah jenis ilmu pedang yang sama sekali tidak memiliki tindakan berlebihan. Segera setelah bilahnya ditarik, itu pasti akan mengenai titik vital.

Karena properti inilah Zhang Xuan dapat menanamkan ketakutan di hati lawannya melalui Seni Pedang Jalan Surga, dan tidak ada dari mereka yang berada di ranah kultivasi yang sama dengannya yang memiliki kesempatan melawan ilmu pedangnya.

Setelah kejutan awal, Zhang Xuan segera menggelengkan kepalanya. Namun, meski memiliki kemiripan yang mencolok, itu masih kurang sedikit!

Sama seperti itu dengan Seni Pedang Jalan Surga, itu tidak sederhana.

Dalam ilmu pedang, bahkan perbedaan sekecil apapun bisa menciptakan perbedaan hasil terbesar!

Jika penatua menghadapinya dengan ilmu pedang seperti itu, bahkan jika penatua memiliki kekuatan yang mirip dengan boneka di Koridor Jia, Zhang Xuan akan dapat mengalahkannya dengan mudah!

Itu bukan untuk mengatakan bahwa ilmu pedang sesepuh itu lemah, tapi seni pedang yang dia gunakan saat ini bisa dikatakan sebagai tiruan yang buruk dari Seni Pedang Jalan Surga. Setiap gerakan yang dibuatnya secara alami akan diatasi oleh Seni Pedang Jalan Surgawi yang sebenarnya, sehingga menempatkan sesepuh itu pada posisi yang benar-benar tidak menguntungkan.

Terlepas dari apakah seni pedang ini diciptakan olehnya atau Kepala Tempat Suci Ketiga, fakta bahwa dia bisa mencapai tingkat ilmu pedang ini adalah prestasi yang menakutkan. Tetap saja… Saya hanya bisa mengatakan bahwa itu sangat disayangkan! Zhang Xuan menghela nafas di dalam.

Seni Pedang Jalan Surga diciptakan dengan menyusun seni pedang yang tak terhitung banyaknya bersama-sama, dan itu telah mencapai tingkat kedalaman yang disederhanakan.

Sebagai manusia biasa, sungguh luar biasa bagi sesepuh untuk bisa begitu dekat untuk memahami esensi ilmu pedang.

Hu!

Sementara Zhang Xuan masih tenggelam dalam pikirannya, tetua di gazebo itu akhirnya menghentikan gerakannya dan mencabut pedangnya. Auranya terasa stabil seperti gunung, dan zhenqi-nya dengan cepat ditarik kembali seperti air pasang surut, sehingga mustahil untuk melihat sesuatu yang luar biasa tentang dirinya dengan mata telanjang.

Jika bukan karena menyaksikan keajaiban dalam ilmu pedangnya, Zhang Xuan mungkin akan menganggapnya sebagai orang tua biasa.

Dengan senyuman ringan, tetua itu menoleh ke Zhang Xuan dan bertanya, "Teman di sini, saya melihat Anda menggelengkan kepala sebelumnya. Apakah ada sesuatu yang tidak pantas dengan ilmu pedang saya? "

"Tidak pantas? Bukan itu. " Zhang Xuan berhenti sejenak sebelum melanjutkan.

"Akan lebih tepat untuk mengatakan bahwa… itu sepenuhnya salah!"