Library of Heaven's Path – Chapter 1324

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1324

Chapter 1324: Untaian Rambut

Benar-benar salah? Shui Qianrou tertegun sesaat sebelum wajahnya dengan cepat melengkung ketakutan.

Rasanya seperti dia telah menerima cukup guncangan seumur hidup hari itu.

Dia sudah memberi tahu pria muda itu terlebih dahulu untuk mengingat kata-katanya, dan yang terakhir menanggapi kata-katanya secara positif.

Apakah ini yang Anda maksud dengan berhati-hati dengan kata-kata Anda?

Ilmu pedang gurunya adalah nomor satu di Tempat Suci Para Petapa. Faktanya, bahkan ketika mempertimbangkan seluruh Guru Guru Benua, dia pasti peringkat di antara mereka yang berdiri di puncak. Menghadapi majikan seperti itu, orang biasa bahkan tidak berani bernapas dengan keras, takut tindakannya akan membuat gurunya murka. Namun, orang ini benar-benar mengatakan bahwa ilmu pedangnya salah!

Apakah Anda tidak mampu berbicara dengan benar?

Pada saat yang sama, wajah Senior Xie juga menjadi pucat karena marah. "Apa katamu?"

Kata-kata itu bisa dianggap sebagai penghinaan yang jelas terhadap gurunya.

Dia masih memiliki rasa hormat pada pemuda itu mengingat bagaimana dia dapat menemukan dan menaklukkan pedang qi di pintu masuk, tetapi siapa yang menyangka bahwa dia hanyalah orang dengan kepala di awan?

Biarkan dia menyelesaikan kata-katanya. Tetua, Jian Qinsheng, melambaikan tangannya sebelum mengalihkan pandangannya ke Zhang Xuan. "Seni pedang ini diturunkan kepada saya dari nenek moyang saya, dan dengan seni pedang inilah dia naik ke puncak Guru Guru Benua. Akan berlebihan untuk mengatakan bahwa dia sempurna, tapi hampir tidak ada orang yang cocok untuknya saat itu … Jadi, mengapa Anda mengatakan bahwa seni pedang ini sepenuhnya salah? "

"Baiklah …" Zhang Xuan merenung sejenak, tetapi dia segera menyadari bahwa ada begitu banyak kekurangan sehingga dia tidak tahu dari mana dia harus memulai. Jika dia mulai mendaftar semuanya, dia takut sesepuh itu mungkin akan kehilangan kepercayaan pada ilmu pedangnya. Karena itu, dia hanya bisa menghela nafas dan berkata, "Jumlah mereka terlalu banyak. Saya tidak tahu bagaimana saya harus mengatakannya… "

Anda tidak tahu bagaimana Anda harus mengatakannya?

Tinju Shui Qianrou terkepal begitu erat sehingga kukunya tenggelam ke dalam dagingnya.

Jika Anda tidak tahu bagaimana seharusnya mengatakannya, mengapa Anda tidak mempertimbangkan untuk tidak berbicara sama sekali?

Apakah Anda benar-benar tidak takut mati, atau Anda hanya lelah hidup?

Dipenuhi amarah, Senior Xie melangkah maju dan berteriak, "Orang yang sombong! Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa kamu akan dapat membuat guru saya terkesan dengan mengatakan omong kosong seperti itu di sini? "

Di sisi lain, Jian Qinsheng mengerutkan kening setelah mendengar kata-kata Zhang Xuan.

Sebagai salah satu master pedang paling terhormat di seluruh Benua Guru Besar, ada banyak talenta muda yang ingin datang di bawah asuhannya. Namun, karena tuntutannya yang berat ketika memilih muridnya, hanya sedikit yang diterima. Mungkin dalam upaya untuk menonjol dari yang lain, ada orang yang mengucapkan kata-kata sombong di hadapannya setiap tahun dengan harapan bisa menarik perhatiannya.

Sayang sekali kesombongan mereka akan terbukti kosong setelah tes cepat.

Namun, di atas memegang ilmu pedang terbaik, Jian Qinsheng adalah guru master tingkat tinggi bintang 8 juga, memiliki mata ketajaman yang superior.

Ketika pemuda di hadapannya mengucapkan kata-kata itu sebelumnya, tidak ada fluktuasi yang tidak wajar dalam suaranya, dan auranya tetap stabil. Ini adalah tanda keyakinan, artinya mengatakan bahwa dia percaya pada apa yang dia katakan. Ini sangat kontras dengan tanda kecemasan dan ketakutan yang dia rasakan dari siswa sebelumnya yang berani berbicara dengan arogan di hadapannya.

Untuk ini, alih-alih marah dengan kata-kata pemuda itu, dia malah tertarik. Dia ingin menyelesaikan masalah ini.

Senior Xie menggenggam tinjunya dan berkata, "Guru, tolong izinkan saya untuk menantang orang sombong itu untuk berduel dan menilai ilmu pedangnya! Jika kata-katanya terbukti kosong, saya ingin memberinya pelajaran sehingga dia akan belajar kerendahan hati! "

Bagaimana dia bisa berdiri diam ketika seseorang meragukan gurunya sendiri? Sebagai seorang siswa, adalah kewajibannya untuk menjunjung tinggi reputasi dan kehormatan gurunya!

Alih-alih menjawab permintaan Senior Xie, Jian Qinsheng menoleh ke Zhang Xuan dan bertanya, "Kamu adalah mahasiswa baru, kan?"

"Ya, saya," jawab Zhang Xuan dengan sikap yang tampak tidak patuh atau sombong.

"Un. Di antara mahasiswa baru, ada seorang siswa yang memiliki ilmu pedang yang luar biasa. Namanya Zhang Jiuxiao. Bisakah kamu menjadi dia? " Jian Qinsheng bertanya.

Dia telah menyaksikan ujian masuk, dan dia telah melihat bahwa Zhang Jiuxiao telah mencapai level Half-Quintessence dalam ilmu pedang meskipun usianya masih muda. Tidak ada keraguan bahwa dia memanfaatkan potensi tak terbatas di dalam dirinya. Mungkinkah pemuda di hadapannya itu adalah Zhang Jiuxiao?

"Jiuxiao adalah temanku." Pada titik ini, Zhang Xuan membungkuk sedikit sebelum melanjutkan. "Saya Zhang Xuan."

Zhang Xuan? Jian Qinsheng merenung sejenak sebelum menggelengkan kepalanya.

Sepanjang ujian masuk, dia hanya mengawasi mereka yang memiliki bakat luar biasa dalam ilmu pedang. Sementara Zhang Xuan memang menyebabkan keributan besar ketika dia naik ke lima puluh teratas di saat-saat terakhir, bagi Jian Qinsheng, itu sama sekali tidak perlu diperhatikan.

"Kamu bilang kalau seni pedangku salah, tapi saat aku bertanya tentang itu, kamu juga tidak bisa mengatakan apa-apa. Karena itu masalahnya, mengapa Anda tidak berduel dengan murid saya? Saya akan meminta dia menekan budidayanya ke level Anda. Tentu saja, kalian berdua hanya akan bersaing dalam hal ilmu pedang, dan itu akan menjadi duel persahabatan, "usul Jian Qinsheng.

Karena pihak lain bukanlah Zhang Jiuxiao, kemungkinan pemahaman tentang ilmu pedang juga tidak terlalu dalam. Karena itu, dia memutuskan untuk meminta siswanya mencoba pihak lain untuk melihat apa yang memberinya kepercayaan diri untuk mengucapkan kata-kata yang kurang ajar.

Tentu, aku baik-baik saja dengan itu. Zhang Xuan mengangguk.

Karena dia tidak dapat menyuarakan kekurangannya, akan lebih baik jika dia bisa menunjukkannya kepada pihak lain. Mungkin, dia mungkin bisa memberi pihak lain beberapa wawasan tentang hal itu.

"Ikuti aku!" Mendengar bahwa pemuda itu setuju untuk berduel, Senior Xie mendengus dingin sebelum memimpin jalan ke depan.

Sesaat kemudian, mereka tiba di tempat terbuka kosong tidak terlalu jauh dari gazebo. Itu berdiameter sekitar dua puluh meter, ukuran yang layak untuk mengadakan pertempuran.

Huala!

Setelah mengambil posisinya di tempat terbuka, Senior Xie perlahan menghunus pedangnya.

Saat pedangnya meninggalkan sarungnya, udara di sekitarnya segera berubah. Rasanya tajam dan berbahaya, mengingatkan pada belati yang akan menancap ke tubuh seseorang kapan saja.

Geji! Geji!

Meskipun ia telah menekan budidayanya hingga ke tahap utama alam Primordial Spirit, Senior Xie masih membawa kehadiran yang mengesankan yang membuatnya menjulang di atas orang lain.

Pedang Hati Atas?

Hanya dengan melihat, Zhang Xuan dapat mengatakan bahwa Xie Senior telah mencapai tingkat Hati Pedang Atas, hanya selangkah lagi untuk mencapai terobosan.

Untuk dapat mencapai tingkat penguasaan dalam ilmu pedang di usianya, bahkan jika dia masih sedikit kurang dibandingkan dengan Zhang Jiuxiao, dia sudah bisa dianggap ahli.

Menyalurkan semangat dan pikirannya ke puncak, Senior Xie menatap Zhang Xuan dengan dingin. "Dimana pedangmu? Buat perubahan Anda!"

Pedangku? Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

Mempertimbangkan bahwa dia sedang berurusan dengan seseorang dari ranah kultivasinya, dan pemahamannya tentang ilmu pedang telah mencapai Sword Quintessence … dia benar-benar akan menindas pihak lain jika dia memegang pedang.

Karena itu, dia dengan cepat melihat sekeliling sebelum matanya akhirnya tertuju pada Shui Qianrou. "Jika tidak terlalu merepotkan, aku ingin meminjam sesuatu darimu, Senior Shui!"

"Kamu ingin meminjam sesuatu dariku?" Shui Qianrou dibuat bingung oleh permintaan tiba-tiba itu untuk sesaat sebelum dia sadar. Dia menjentikkan pergelangan tangannya dan menyerahkan pedangnya. "Sini!"

Mengingat bagaimana pemuda itu telah memeriksa pedangnya sebelumnya, dia pasti berpikir untuk meminjamnya darinya.

Biasanya berbicara, karena kehadiran roh di dalam pedang, akan sulit untuk meminjam pedang lain. Namun, mengingat pemuda itu telah mencapai Sword Quintessence, itu seharusnya tidak menjadi masalah.

"Bukan itu yang saya maksud." Alih-alih mengambil pedang, Zhang Xuan berjalan ke Shui Qianrou, dan dengan sedikit sejumput, sehelai rambut dari wanita muda itu jatuh ke telapak tangannya. "Saya tidak membutuhkan pedang. Saya hanya akan meminjam rambut. "

Setelah mengucapkan kata-kata itu, dia memasukkan zhenqi ke dalam sehelai rambut.

Weng!

Rambut itu segera berdiri seperti rapier.

Kembali ke tempat terbuka, Zhang Xuan berkata sambil tersenyum, "Ayo mulai!"

"Kamu akan menggunakan itu untuk melawanku?" Mata Senior Xie memerah karena tubuhnya bergetar tanpa henti.

Dia adalah salah satu praktisi pedang teratas di antara populasi siswa di Tempat Suci, belum lagi, siswa Master Pedang Jian Qinsheng. Itu sudah di bawah posisinya untuk menantang mahasiswa baru, namun, orang itu sebenarnya ingin menghadapinya dengan sehelai rambut.

Itu adalah pertunjukan cemoohan yang terang-terangan terhadapnya!

"Un. Saya tidak memiliki hobi menindas orang lain. " Zhang Xuan mengangguk dengan tenang.

"Sekarang kamu memintanya!" Kemarahan menghabiskan rasionalitasnya saat Senior Xie mengayunkan pedangnya ke udara dengan melengking tajam.

Perbedaan antara seorang profesional dan amatir akan terlihat jelas begitu mereka bergerak.

Meskipun Senior Xie jelas dalam keadaan marah, dia tidak membiarkannya mempengaruhi ilmu pedangnya sama sekali. Begitu dia bergerak, dia sudah menyegel delapan titik akupuntur Zhang Xuan dengan qi pedangnya, menyegel jalur sirkulasi zhenqi utama yang terkait dengan sebagian besar seni pedang.

Kemarahan orang itu dipalsukan? Zhang Xuan mencatat dengan anggukan setuju.

Benar-benar tidak ada seorang pun yang biasa-biasa saja di antara para siswa dari Tempat Suci Para Pertapa.

Meskipun tampak sangat marah di permukaan, tampak seolah-olah dia akan meledak kapan saja, Zhang Xuan menyadari bahwa Senior Xie sebenarnya menganalisis postur dan gerakannya dengan ketenangan mutlak, dan manuver yang dia lakukan juga dihitung dengan tepat untuk menutupnya. rute pelariannya.

Jika orang yang menghadapi serangan ini ahli Jantung Pedang Atas lainnya atau bahkan Zhang Jiuxiao, mereka pasti akan menjadi bingung, dipaksa untuk menghadapinya secara langsung.

Tetapi jika Zhang Xuan melakukan itu, rambut di tangannya pasti akan hancur oleh kekuatan dari tabrakan itu. Dengan senjatanya hancur pada pertemuan pertama, itu akan menandakan akhir dari duel pedang ini.

Memaksa orang lain untuk bertahan dengan satu serangan, ahli pedang benar-benar tidak boleh diremehkan.

Namun, sangat disayangkan bahwa lawan yang dihadapi Senior Xie adalah seorang ahli yang telah memahami Sword Quintessence!

Dengan senyum ringan, Zhang Xuan tidak repot-repot mundur atau melangkah ke samping. Sebagai gantinya, dengan tusukan diagonal yang santai, dia membidik bahu Senior Xie.

Untuk sebagian besar, akan sulit untuk memahami mengapa dia mengabaikan pedang yang dengan cepat menimpanya dan melancarkan serangan di bahu lawan sebagai gantinya. Namun, setelah melihat pemandangan ini, kerutan yang dalam muncul di antara alis Jian Qinsheng, dan ekspresi tidak percaya muncul di matanya.

Itu adalah salah satu gerakan yang dia lakukan sebelumnya di gazebo.

Hanya saja, pemuda itu berhasil membuatnya semakin cerdik dan lancar. Gerakan itu sendiri tampaknya selaras secara alami dengan dunia, memberinya kekuatan yang memaksa.

Dia hanya membuat sedikit perubahan dalam gerakan di sana-sini, tetapi kehebatan yang dia dapat tunjukkan berada pada level yang sama sekali baru. Jian Qinsheng mengepalkan tinjunya erat-erat.

Sebagai seorang swordmaster terkenal di Master Teacher Continent, matanya untuk ilmu pedang tak terbantahkan.

Pergerakan pemuda itu tampak sangat sederhana, tetapi inti dari gerakan itu terletak pada waktu yang tepat untuk membanjiri ilmu pedang musuh. Melalui itu, bahkan sehelai rambut pun bisa menunjukkan kekuatan yang setara dengan pedang!

"Hmm?" Pada saat ini, wajah Senior Xie juga melengkung keheranan.

Segera setelah pemuda itu bergerak, dia segera merasakan jalur sirkulasi zhenqi-nya terputus, dan seolah-olah dadanya dicakar, rasa sakit yang hebat menyerangnya.

"Sial!" Dengan mata memerah, Senior Xie dengan cepat menarik kembali serangannya dan mulai terbang di sekitar tempat terbuka.

Dia berniat meluncurkan serangan kuat untuk memanfaatkan kekuatan pedangnya untuk memutuskan untaian rambut pemuda itu. Namun, setelah rencana awalnya gagal, dia memutuskan untuk mengambil pendekatan yang lebih hati-hati, terbang di sekitar medan perang menunggu kesempatan yang tepat untuk menjatuhkan pemuda itu dalam satu gerakan.

Itu hanya pertemuan singkat, tetapi itu telah mengikis semua penghinaan yang dia miliki untuk pemuda di hadapannya. Dia menyadari bahwa pemahaman pedang pemuda itu tidak di bawahnya.

"Ini …" Di sisi lain, berbagai junior yang berkumpul di daerah itu untuk menyaksikan duel Senior Xie bingung mengapa Senior Xie akan mengambil posisi bertahan tepat setelah bentrokan tunggal, dan gumaman bingung bisa terdengar di antara mereka.

Bahkan Shui Qianrou benar-benar bingung dengan situasinya juga.

Sementara Jian Qinsheng dapat merasakan kecerdikan di balik gerakan Zhang Xuan, murid-muridnya dibatasi oleh pemahaman mereka sendiri tentang ilmu pedang dan tidak dapat melihatnya.

Akibatnya, tampak bagi mereka bahwa Senior Xie sengaja bersikap lunak pada pemuda itu.

"Senior Xie terlalu baik!"

"Memang. Jika itu aku, aku akan membuat orang itu diiris dalam sekejap! "

"Jangan khawatir. Karena Senior Xie telah mengusulkan duel, dia pasti akan membuat pemuda itu sangat menyesali kesombongannya sebelumnya! "

Bisikan seperti itu bisa terdengar samar-samar di daerah itu.

Zhang Xuan mendengar bisikan itu juga, tapi dia mengabaikannya dengan tawa kecil.

Dia harus mengakui bahwa Senior Xie lebih tajam dan lebih fleksibel dari yang dia kira. Yang terakhir tampaknya menyadari bahwa tindikan bahunya tidak sesederhana kelihatannya — waktu dan lintasan gerakan memungkinkan transformasi yang tak terhitung jumlahnya yang akan memungkinkannya untuk dengan mudah menekan apa pun yang bisa dilemparkan ke arahnya — jadi dia dengan tegas mundur serangannya, memilih untuk menunggu waktu dan menunggu celah.

Tapi bagaimana Heaven’s Path Sword Art dapat dihindari hanya dengan bergerak di sekitar area?

Memegang seutas rambut dengan erat, Zhang Xuan menggunakan gerakan yang sama untuk meluncurkan tindikan diagonal lainnya.

Kali ini, untaian rambut itu tidak ditujukan ke bahu Senior Xie tetapi tenggorokannya.

Sekali lagi, itu tampak seperti manuver sederhana, tetapi karena waktunya yang sempurna, itu memungkinkan transformasi yang tak terhitung jumlahnya. Tidak peduli bagaimana Senior Xie mencoba menghindar, Zhang Xuan punya banyak cara untuk menyeretnya kembali ke tengah serangan, seolah-olah dia terjebak dalam pusaran air yang tak terhindarkan. Dengan kata lain, tidak ada cara untuk menghindarinya sama sekali!

Gerakan yang sama, tetapi karena sedikit perbedaan dalam lintasan serangan dan waktu, ada banyak perbedaan dalam hal kekuatan!

Sulit dipercaya bahwa hal seperti ini bisa jadi mungkin bahkan ketika melihatnya dengan mata kepala sendiri.

Sebenarnya ada transformasi seperti itu untuk pindah juga?

Di samping, Jian Qinsheng melebarkan matanya karena terkejut, tidak berani percaya apa yang dilihatnya.