Library of Heaven's Path – Chapter 1325

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1325

Chapter 1325: Untaian untuk Menghancurkan Pedang

Setelah mengabdikan bertahun-tahun hidupnya untuk mengungkap rahasia di balik ilmu pedang leluhurnya, Jian Qinsheng sudah berpengalaman dalam semua transformasi berbeda dalam ilmu pedang.

Langkah yang telah dilakukan Zhang Xuan sebelumnya terdiri dari delapan belas jenis transformasi yang berbeda, tetapi tidak ada yang merupakan serangan dari sudut ini!

Sebuah tusukan sederhana mungkin saja, tapi itu adalah pukulan yang ahli, menyudutkan lawan dalam satu gerakan!

Jian Qinsheng tidak bisa mempercayai matanya. Tetapi untuk melakukan ini, seseorang harus memiliki pemahaman mutlak atas waktu pertempuran dan manuver lawan. Bahkan saya akan membutuhkan periode kontemplasi yang lama sebelum saya dapat memikirkan hal seperti itu, dan untuk melakukannya selama pertempuran yang menegangkan, di mana hidup dan mati bergantung pada perbedaan sekecil apapun …

Bahkan dia akan berjuang untuk melakukan gerakan seperti itu dalam pertempuran.

"Kamu…"

Sementara Jian Qinsheng tertegun oleh situasi tersebut, Senior Xie merasakan sensasi yang sangat mencekik yang mengancam akan meledakkan dadanya.

Meskipun dia tidak bisa memahami kedalaman tindikan, dia bisa merasakan aliran zhenqi dan momentumnya benar-benar terlempar saat helai rambut menusuk ke arahnya. Mengingat gerakannya saat ini, jika dia tidak dapat menemukan solusi dengan cepat, dia akan menabrak rambutnya!

Meskipun itu hanya sehelai rambut, dengan zhenqi yang ditanamkan ke dalamnya, ketajamannya setara dengan pedang manapun. Itu pasti lebih dari mampu menembus tenggorokannya atau bahkan memenggal kepalanya!

Mundur!

Mengetahui bahwa dia hanya akan mengalami luka parah jika dia terus maju, dia mengertakkan gigi dan mendorong telapak tangannya ke depan.

Pah!

Ledakan sonik terdengar di udara, dan Senior Xie memanfaatkan gaya reaksi dari dorongan telapak untuk mundur.

Karena pembalikan tiba-tiba dalam aliran energinya, Senior Xie kehilangan kendali atas zhenqi yang mengamuk di tubuhnya, dan itu mengamuk di seluruh tubuhnya seperti palu berat yang dilemparkan ke sekitar area tersebut. Wajahnya langsung memerah, dan darah segar mulai mengalir dari sudut mulutnya.

Sejauh ini, mereka telah memperdagangkan dua gerakan, tetapi bahkan tanpa menyentuh satu sama lain, dia sudah terluka.

Kemungkinan besar, tidak ada yang akan percaya padanya jika dia memberi tahu mereka.

"Apa yang sedang terjadi?"

"Saya juga tidak tahu. Apa yang Senior Xie lakukan? "

Dengan mata ketajaman mereka, mereka tidak dapat melihat kehebatan seni pedang Zhang Xuan. Yang mereka lihat hanyalah Senior Xie berada di atas angin ketika dia tiba-tiba mundur, menghasilkan serangan balik dalam aliran energinya.

Situasi yang membingungkan ini membuat mereka semua tercengang.

"Mungkinkah… Senior Xie kita sebenarnya adalah seorang masokis?"

"Sekarang setelah Anda menyebutkannya, mungkin saja itu masalahnya. Saya ingat Senior Xie pernah mengejar Senior Shui kami sebelumnya, tetapi keesokan harinya, seluruh wajahnya bengkak. "

"Aku juga mendengar tentang itu. Setelah itu, dia tidak berani melirik Senior Shui, kan? Hanya itu, apa hubungannya dengan masokis? "

"Itu ada hubungannya dengan masokis! Setiap orang di akademi tahu bahwa orang itu menyukai Senior Shui, dan dia masih berani merayu dia. Bukankah itu hanya meminta pemukulan? "

Berbagai junior bergosip di samping.

Di sisi lain, melihat ekspresi aneh bahwa juniornya menembaknya dari samping, Senior Xie bisa menebak dengan kasar apa yang mereka pikirkan, dan wajahnya berubah menjadi sangat pucat.

Dia telah berencana untuk mengajarkan orang sombong itu pelajaran menggantikan gurunya, tetapi meskipun menggunakan pedang tingkat menengah Saint untuk berurusan dengan orang yang tidak memegang apa-apa selain sehelai rambut, dia akhirnya menimbulkan reaksi energi sendiri dan menyemburkan darah. .

"Jika kamu bisa menahan langkah ini, aku akan mengaku kalah!"

Mengambil langkah mundur, Senior Xie menarik napas dalam-dalam sebelum matanya tiba-tiba menyipit berbahaya.

Huala!

Gelombang kuat dari Sword Intent segera meledak darinya, naik langsung ke langit.

"Itu adalah kartu truf Senior Xie, Pedang Tanpa Kesedihan!"

"Ini adalah seni pedang yang dibuat oleh guru kita, kan? Pedang untuk memutuskan semua frustrasi, menjauhkan diri dari kekhawatiran dan kesedihan. Dalam ranah kultivasi yang sama, tidak ada yang bisa menahan seni pedang ini! "

"Guru kami mampu menciptakan 99 gelombang qi pedang secara instan saat melakukan gerakan ini. Di antara kami, Senior Xie telah menunjukkan bakat terbaik terhadap seni pedang ini, dan meskipun dia tidak bisa dibandingkan dengan guru kami, dia sudah mampu menghasilkan 32 gelombang qi pedang dalam satu napas! "

"Dengan 32 gelombang qi pedang yang menyegel titik akupsinya, pemuda itu bahkan tidak akan dapat menemukan kekuatan di dalam dirinya untuk melakukan serangan balik …"

…

Keributan pecah di sekitarnya, dan kekhawatiran muncul di mata Shui Qianrou.

Dia adalah orang yang membawa Zhang Xuan ke sini, jadi dia akan merasa sangat bersalah jika dia terluka dalam duel melawan seniornya.

Tapi dengan kekuatannya, ini seharusnya tidak menimbulkan masalah sama sekali…

Namun, mengingat bagaimana pemuda itu dapat membersihkan bahkan Koridor Yi, tidak mungkin Senior Xie akan cocok untuknya.

Tzzzz!

Mengemudi auranya ke puncaknya, Senior Xie naik ke langit, dan memasuki status Sword-Man Union, dia mendorong pedangnya ke depan.

"Tidak buruk!" Zhang Xuan mengangguk setuju.

Seni pedang ini mengharuskan praktisi pedang untuk mencurahkan jiwa, pikiran, dan jiwa mereka ke dalam ilmu pedang untuk meningkatkan kehebatannya. Tanpa bakat luar biasa terhadap ilmu pedang, akan sulit untuk mencapai prestasi ini.

Dengan satu tusukan, dia mampu menutup 32 titik akupuntur lawan, sehingga menempatkan lawan pada posisi yang tidak menguntungkan. Teknik yang benar-benar luar biasa.

Eye of Insight!

Dalam sekejap, berbagai kelemahan dalam gerakan Senior Xie muncul dengan jelas tepat di depan Zhang Xuan.

Kekuatannya lumayan, tetapi memiliki terlalu banyak celah.

Hanya dengan pandangan sekilas, Zhang Xuan sudah bisa melihat lebih dari selusin celah. Alih-alih mundur, dia memilih salah satu celah dan menyerbu maju.

"Apa yang dilakukan orang itu?"

"Apakah dia berniat untuk berbenturan langsung dengan pedang Senior Xie dengan sehelai rambut itu?"

"Aku bahkan tidak bisa memaksa diriku untuk menonton lebih lama lagi. Itu bunuh diri! "

…

Keributan besar terjadi di antara kerumunan saat melihat tindakan Zhang Xuan.

Dalam pandangan mereka, tindakan logis yang harus dilakukan sebelum pelanggaran berat Senior Xie adalah menghindar. Namun, pemuda itu malah langsung berlari. Dia benar-benar mendekati kematian!

Bahkan Jian Qinsheng tidak bisa membantu tetapi merasa sangat bingung dengan pemandangan di depannya.

Dia adalah orang yang telah menciptakan Pedang Tanpa Duka, dan dia tahu betul kekuatan serangan menakutkan yang dimilikinya. Bahkan praktisi pedang yang menggunakan seni pedang dengan tingkatan yang sama tidak akan berani berbenturan dengannya secara langsung, namun, pemuda itu sebenarnya ingin menghadapinya hanya dengan sehelai rambut. Tidak hanya kemungkinan dia akan terluka dalam pertemuan itu, bahkan ada kemungkinan dia akan terbunuh dalam bentrokan itu!

Huala!

Sebelum banyak tatapan bingung, pedang itu akhirnya menyentuh rambut itu.

Hu!

Sama seperti semua orang berpikir bahwa helai rambut akan diiris menjadi serpihan yang tak terhitung jumlahnya oleh pedang qi yang mengamuk, helai rambut kencang tiba-tiba mengendur, dan itu bergerak dalam lintasan yang tak terduga untuk menyerang bagian belakang pedang Senior Xie.

Weng!

Itu adalah dentang logam yang bergema, dan mengikuti setelahnya adalah serangkaian suara yang tajam.

Kacha! Kacha!

Terkejut, semua orang dengan cepat melihat lebih dekat, dan mereka melihat retakan dengan cepat merambat di pedang. Hanya dalam sekejap mata, itu sudah pecah menjadi pecahan yang tak terhitung jumlahnya, tersebar di seluruh tanah.

Pu!

Dengan pedangnya yang hancur, Senior Xie sekali lagi mengalami serangan balik dari zhenqi-nya. Wajahnya memerah, dan darah muncrat dari mulutnya. Dengan tersentak, tubuhnya jatuh ke tanah.

Pedang Tanpa Duka adalah seni pedang yang kuat, tapi itu membutuhkan konsentrasi yang ekstrim pada pedang seseorang. Hancurnya pedang pasti akan mengakibatkan terputusnya pikiran, jiwa, dan jiwa seseorang secara tiba-tiba, menyebabkan kerusakan yang sangat besar bagi praktisi pedang.

"Ini …" Lingkungan sekitar menjadi sunyi mengerikan. Semua orang menatap pria muda itu, kaget.

Menelan pil, Senior Xie berjuang untuk berdiri saat dia bergumam dengan sedih di bawah nafasnya, "Aku telah kalah …"

Tidak peduli betapa tidak mau dia menerimanya, dia tidak punya pilihan selain mengakui kekalahannya.

Untuk seorang praktisi pedang seperti dia kehilangan sehelai rambut saat memegang pedang tingkat menengah Saint …

Segalanya begitu luar biasa sehingga terasa tidak nyata baginya, seolah-olah dia berada di tengah-tengah mimpi.

"Tidak perlu merasa putus asa dengan kehilangan Anda," kata Jian Qinsheng Senior Xie. Setelah itu, dia mengalihkan pandangannya ke Zhang Xuan dengan tatapan panas di matanya, seolah-olah dia telah menemukan permata. "Adik laki-laki di sini telah mencapai tingkat ilmu pedang yang jauh di atasmu!"

"Saya mengerti …" Senior Xie mengangguk karena malu.

Memperhatikan sedikit kejanggalan, Zhang Xuan dengan cepat angkat bicara. "Ini hanya duel persahabatan untuk saling belajar. Aku juga kagum dengan ilmu pedang Senior Xie yang luar biasa. "

"Untuk bisa menggunakan sehelai rambut untuk menghancurkan pedangnya, genggamanmu pada pedang itu benar-benar telah mencapai puncak benua." Jian Qinsheng tidak menahan pujiannya sama sekali. "Jika aku tidak salah melihat, helai rambutmu juga harus dipotong, kan?"

"Betul sekali." Zhang Xuan mengangguk saat dia melepaskan zhenqi-nya.

Hu!

Dengan hembusan angin sepoi-sepoi, rambut kencang itu segera menghilang di tempat.

Kerumunan itu sekali lagi tercengang.

Tidak terlalu sulit untuk memasukkan zhenqi seseorang ke dalam seuntai rambut utuh untuk menariknya kencang, tetapi untaian rambut yang dipegang pemuda itu telah menghilang menjadi pecahan yang tak terhitung jumlahnya. Untuk dapat mengedarkan zhenqi seseorang melaluinya untuk mempertahankan bentuknya dan bahkan menghancurkan pedang Senior Xie … betapa menakutkannya kendali pemuda itu atas zhenqi-nya?

Setelah mengkonfirmasi tebakannya, Jian Qinsheng menghibur muridnya dengan senyuman. "Sebenarnya, Anda tidak perlu terlalu berkecil hati. Pedangmu tidak hancur oleh sehelai rambut di tangannya. "

Mendengar kata-kata itu, ekspresi tidak mengerti muncul di wajah Senior Xie. Murid-murid lain juga sama bingungnya.

Penghancuran pedang baru dimulai setelah rambut menghantam pedang. Jika bukan rambutnya yang menyebabkan patahnya pedang, apa lagi yang bisa terjadi?

"Saat kau mengeksekusi Pedang Tanpa Kesedihan, karena tindakan menusukmu, kau memfokuskan semua kekuatanmu pada ujung pedang, berharap memusatkan kekuatanmu untuk mengalahkan lawanmu.

"Sebagai akibatnya, bilah pedangmu benar-benar tidak dijaga. Lebih jauh lagi, tempat di mana helai rambut itu menyerang adalah tempat pengerahan tenaga berpotongan, sehingga menyebabkan zhenqi yang telah Anda masukkan ke dalam pedang mengamuk.

"Untuk membuatnya lebih langsung, itu adalah kekuatanmu sendiri yang menyebabkan hancurnya pedang itu. Yang dilakukan lawanmu hanyalah menemukan posisi dan waktu yang ideal untuk menyerang! " Jian Qinsheng menjelaskan dengan sungguh-sungguh, takut muridnya akan kehilangan kepercayaan pada ilmu pedangnya sebagai akibat dari pertemuan ini.

Setelah itu, dia menoleh ke Zhang Xuan dan bertanya, "Bolehkah saya tahu apakah yang saya katakan itu benar?"

"Penatua Jian memang bermata tajam!" Zhang Xuan mengangguk.

Jian Qinsheng benar. Tidak peduli bagaimana dia memusatkan zhenqi-nya ke dalam untaian rambut yang dia pegang, tidak mungkin untuk bisa menghancurkan senjata tingkat menengah Saint. Alasan dia bisa menghasilkan efek seperti itu adalah karena dia juga memanfaatkan kekuatan Senior Xie.

Ketika persimpangan kekuatan di dalam pedang dipukul oleh helai rambutnya, zhenqi yang terkumpul mengamuk, mengakibatkan kehancuran bilahnya dengan cepat.

Karena serangan balik dari serangan itu, helai rambut yang lemah juga akhirnya menjadi potongan yang tak terhitung jumlahnya. Jika bukan karena zhenqi murni Zhang Xuan, itu akan lama menghilang bersama angin.

"Untuk dapat melihat melalui kekurangan dalam ilmu pedang orang lain dan meluncurkan serangan balik yang tepat, jika saya tidak salah …" Dengan sedikit agitasi dan ketidakpercayaan di matanya, Jian Qinsheng menatap Zhang Xuan dengan saksama saat dia bertanya, " Apakah pemahaman Anda tentang ilmu pedang sudah mencapai level Sword Quintessence? "

Hanya mereka yang telah mencapai level Sword Quintessence yang dapat memiliki kepekaan terhadap ilmu pedang, dengan jelas memahami pergerakan pedang qi di area tersebut untuk meluncurkan serangan balik yang efektif, sehingga dengan mudah menundukkan Senior Xie bahkan saat dia mengeksekusi Pedang Tanpa Kesedihan.

"Betul sekali!" Zhang Xuan mengangguk sebagai jawaban.

Dia mungkin masih bisa menyembunyikannya jika dia tidak bergerak, tetapi jika Jian Qinsheng tidak tahu sebanyak ini setelah tampilan sebelumnya, bertahun-tahun yang dia habiskan untuk berlatih ilmu pedang benar-benar akan sia-sia.

"Untuk memahami Sword Quintessence meskipun baru berusia dua puluhan … Apakah Anda dari Zhang Clan?" Bahkan setelah mendengar tanggapan tegas dari Zhang Xuan, Jian Qinsheng masih merasa sulit untuk mempercayai apa yang dia dengar.

Seberapa besar bakat yang harus dimiliki pemuda itu dalam ilmu pedang untuk mendaki sejauh ini pada usia semuda miliknya? Seseorang harus tahu bahwa dia juga telah terkenal sebagai seorang jenius yang tak tertandingi pada masanya, tapi tetap saja, dia harus mencurahkan usaha bertahun-tahun dalam ilmu pedangnya sebelum dia bisa mencapai tingkat Sword Quintessence.

"Zhang Clan? Saya bukan dari Klan Zhang, "Zhang Xuan menjawab dengan senyum pahit.

Mengapa semua orang berasumsi bahwa dia berasal dari Klan Zhang setelah mendengar namanya?

Apakah keturunan Zhang Clan satu-satunya Zhang yang berbakat?

Seolah-olah mereka mengatakan bahwa tidak mungkin bagi kultivator normal untuk mencapai level ini melalui kerja keras mereka sendiri!

"Kamu bukan dari Klan Zhang?" Jian Qinsheng terkejut sesaat sebelum tertawa terbahak-bahak. "Hebat sekali, hahaha!"

"Ini …" Melihat betapa bersemangatnya Jian Qinsheng tiba-tiba, Zhang Xuan tidak bisa membantu tetapi jatuh linglung.

Menjadi sangat bersemangat setelah mendengar bahwa dia bukan dari Klan Zhang, mungkinkah Jian Qinsheng memiliki semacam dendam dengan Klan Zhang?