Library of Heaven's Path – Chapter 1326

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1326

Chapter 1326: Klasifikasi Intisari (1)

"Maafkan saya, sepertinya saya telah bertindak tidak tepat …" Sambil tersenyum, Jian Qinsheng dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya saat dia melihat Zhang Xuan dengan tampilan puas. "Ilmu pedang yang kamu lakukan sebelumnya juga merupakan Ilmu Pedang Air yang Mengalir, kan?"

Mendengar nama itu, Zhang Xuan terkejut. Dia menggelengkan kepalanya dan menjawab, "Ilmu Pedang Air yang Mengalir? Apa itu?"

Anda belum pernah mendengarnya sebelumnya? Jian Qinsheng mengerutkan kening. "Ilmu pedang yang Anda latih diciptakan oleh leluhur saya, Kepala Tempat Suci Ketiga, Jian Liushui, dan telah diturunkan selama beberapa generasi sebelum turun kepada saya. Ini juga dipraktekkan oleh banyak praktisi pedang lainnya di Tempat Suci Para Pertapa. Ilmu pedang yang kamu lakukan sebelumnya, baik dalam bentuk Sword Intent atau manuver, sangat mirip dengannya. Itu pasti Ilmu Pedang Air yang Mengalir. "

Meskipun ilmu pedang diciptakan oleh leluhurnya, itu tidak hanya diturunkan dari garis keturunannya. Ada banyak siswa dari Tempat Suci Pedang Suci Para Bijak yang juga mempraktikkan Ilmu Pedang Air yang Mengalir.

Dia berpikir bahwa bahkan jika pemuda di hadapannya bukan dari Klan Zhang, dia pasti telah memahami inti dari Ilmu Pedang Air yang Mengalir melalui semacam pertemuan yang tidak disengaja, memungkinkan dia untuk mencapai kekuatan seperti itu dalam waktu singkat.

Namun, untuk berpikir bahwa pemuda itu bahkan belum pernah mendengar tentang Ilmu Pedang Air yang Mengalir sebelumnya!

Menyadari bahwa Jian Qinsheng mungkin mengacu pada ilmu pedangnya yang sangat cacat, Zhang Xuan menjawab dengan senyum sopan, "Sejujurnya, seni pedang yang saya eksekusi sebelumnya adalah sesuatu yang saya pikirkan. Meskipun itu mirip dengan Ilmu Pedang Air Mengalir dalam bentuk, itu adalah dua seni pedang yang berbeda! "

Ilmu pedang yang tidak masuk akal itu mungkin tampak baik-baik saja pada pandangan pertama, tetapi setelah pemeriksaan lebih lanjut, kekurangan yang dimilikinya akan membuat seseorang merasa jijik. Dia pasti gila untuk berlatih ilmu pedang seperti itu!

"Kamu datang dengan seni pedang itu?" Jian Qinsheng membelalakkan matanya karena tidak percaya.

Di sisi lain, Zhang Xuan mengangguk sebagai jawaban.

Mempertimbangkan bahwa dia berada di Tempat Suci Para Petapa, salah satu institut teratas di Benua Guru Guru, dia tidak mampu lagi menggunakan nama Yang Xuan. Jika tidak, jika markas Paviliun Guru Guru menyelidiki masalah ini dan membuktikan pernyataannya salah, dia akan berada dalam masalah besar. Karena itu masalahnya, akan lebih aman baginya untuk mengatakan bahwa dialah yang memikirkannya.

Bagaimanapun, setelah memahami Sword Quintessence, dia sudah bisa dianggap sebagai swordmaster. Karena itu, bukanlah hal yang aneh baginya untuk menemukan sepasang seni pedang atau semacamnya.

"Ini …" Jian Qinsheng masih tidak percaya apa yang baru saja dia dengar. "Bisakah kamu menampilkan seni pedang yang telah kamu buat sekali lagi?"

"Tentu saja!" Zhang Xuan mengangguk sebagai jawaban.

Dengan jentikan jarinya, beberapa kilatan dingin melesat keluar dari ujung jarinya, membelah udara.

Gerakannya lugas dan langsung ke sasaran, tanpa kerumitan apa pun. Namun, mereka membawa ujung tajam yang tak terhindarkan, seolah-olah seseorang tidak akan bisa melarikan diri darinya begitu pedang qi telah mengarahkan pandangannya pada mereka.

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah bahwa seni pedang yang dieksekusi sangat lambat, tapi itu membawa momentum yang menghancurkan yang membuat orang lain merasa sangat tidak berdaya.

Seolah-olah berdiri melawan seni pedang itu setara dengan berdiri di depan langit.

"Ini benar-benar bukan Ilmu Pedang Air yang Mengalir …" gumam Jian Qinsheng kecewa.

Dia mengira pemuda di hadapannya telah berhasil memahami inti dari ilmu pedang leluhurnya, tapi dari kelihatannya, konseptualisasi dari dua seni pedang sangat berbeda. Ini adalah tanda yang jelas bahwa mereka berasal dari dua garis keturunan yang berbeda.

Lebih jauh lagi, dia dapat mengatakan bahwa seni pedang pihak lain bahkan lebih dalam daripada Ilmu Pedang Air Yang Mengalir leluhurnya, yang mengandung transformasi yang tak terhitung banyaknya.

Sayangnya, itu masih sangat kurang dalam hal kehebatan. Dari kelihatannya, sepertinya itu adalah seni pedang tingkat rendah, tidak melebihi Saint tingkat menengah.

Mengesampingkan perasaan kecewa di dalam, Jian Qinsheng menatap pemuda di depannya sekali lagi. "Karena Zhang shi mampu menciptakan seni pedang yang begitu hebat, dan pemahaman tentang ilmu pedang Anda juga telah mencapai tingkat Intisari Pedang, Anda mungkin tidak di sini untuk belajar."

Mempertimbangkan bagaimana pencapaian pemuda di hadapannya di bidang ilmu pedang, mungkin mencapai level yang dekat dengannya, tidak mungkin pemuda itu ada di sana untuk belajar darinya.

"Saya datang berkunjung dengan permintaan yang rendah hati. Saya mendengar bahwa Penatua Jian memiliki banyak koleksi manual seni pedang, dan jika tidak terlalu banyak untuk ditanyakan, saya ingin membacanya. " Zhang Xuan mengungkapkan niat aslinya.

"Anda ingin melihat-lihat koleksi manual seni pedang saya? Itu bukan masalah, hanya saja… "Pada titik ini, Jian Qinsheng ragu sejenak sebelum melanjutkan. "Sejujurnya, Ringkasan Seni Pedang saya diciptakan oleh leluhur saya, Jian Liushui, dan dia telah memasukkan Maksud Pedang ke dalamnya. Hanya mereka yang telah mendapatkan pengakuan dari Sword Intent-nya yang dapat memasuki lokasinya. Sebenarnya, saya menggunakan itu sebagai dasar untuk memutuskan siapa yang akan diterima sebagai murid saya untuk memastikan bahwa mereka akan dapat masuk dan belajar di Ringkasan Seni Pedang. "

"Hanya mereka yang telah mendapatkan pengakuan dari Sword Intent-nya yang dapat memasuki lokasinya?" Zhang Xuan mengerutkan kening.

Dia telah mendengar tentang masalah ini dari Shui Qianrou sebelum menuju ke sana, dan saat itu, dia berpikir bahwa itu adalah aturan yang telah dibuat oleh Jian Qinsheng. Tapi dari kelihatannya sekarang, bukan itu masalahnya.

"Betul sekali. Nenek moyang saya mencapai puncak Benua Guru Guru pada masanya, dan kekuatannya jauh melebihi kekuatan saya. Maksud Pedang yang dia tinggalkan sangat kuat, bahkan saya tidak dapat melanggar aturannya, "kata Jian Qinsheng sambil tersenyum pahit.

Semua orang mengatakan bahwa dia terlalu kaku dan tidak fleksibel. Dia memiliki warisan pedang yang luar biasa, tetapi dia memilih untuk secara egois menyimpannya untuk dirinya sendiri, dan itulah yang menyebabkan dia tidak dapat menemukan penerus yang cocok untuk garis keturunan ilmu pedang.

Hanya dia sendiri yang tahu bahwa dia dibatasi oleh aturan yang diberlakukan oleh leluhurnya, dan tidak ada yang bisa dia lakukan untuk itu.

"Hanya ada dua cara yang memungkinkan seseorang dapat memasuki Ringkasan Seni Pedang. Pertama, memiliki Token Kepala Sanctum. Kedua, mendapatkan pengakuan Sword Intent. Tidak ada alternatif lain. Jika Anda benar-benar ingin mengakses koleksi buku, silakan mencobanya. Setelah Anda mendapatkan pengakuan Sword Intent, Anda akan dapat dengan bebas masuk dan keluar dari Ringkasan Seni Pedang. "

Zhang Xuan merenung sejenak sebelum mengangguk. "Baik."

Meskipun dia memiliki Token Kepala Sanctum, dia masih tidak berhak atas hak istimewa yang menyertainya. Ranah kultivasinya hanya pada tahap utama ranah Meninggalkan Aperture, dan peringkat guru masternya berada di bintang 7; dia masih jauh untuk bisa membuka segel token itu.

Mengesampingkan fakta bahwa Sage Kui telah memperingatkannya agar tidak mengungkapkan Token Kepala Tempat Suci kepada siapa pun sebelum dia berhasil melepaskan segelnya, itu dapat menyebabkan banyak masalah jika dia melakukannya.

Ini sama sekali tidak sejalan dengan motto kerendahan hati dan rendah hati.

Karena itu masalahnya, akan baik baginya untuk melihat apakah dia bisa menerima pengakuan Sword Intent terlebih dahulu. Mungkin, dia mungkin bisa menjernihkannya dengan mudah dengan keunikan dari Seni Pedang Jalan Surga.

"Ikuti aku!" Jian Qinsheng mengangguk sebelum memanggil Zhang Xuan.

Mempertimbangkan betapa berbakatnya pemuda sebelum dia dan, yang terpenting, dia bukan dari Klan Zhang, Jian Qinsheng lebih dari bersedia untuk memberinya akses ke koleksi bukunya. Namun, sayang sekali dia tidak berdaya di hadapan aturan.

Zhang Xuan mengikuti dari belakang Jian Qinsheng, dan Shui Qianrou, Senior Xie, dan yang lainnya saling pandang sebelum memutuskan untuk ikut.

Fakta bahwa mereka semua hadir berarti mereka telah mendapatkan pengakuan dari Maksud Pedang. Mereka ingin tahu apakah pendekar pedang muda ini dapat melakukan hal yang sama.

Tak butuh waktu lama bagi mereka untuk sampai di ruangan yang agak luas. Tertulis di tengah ruangan adalah dinding dengan karakter besar ‘剑 (Pedang)’. Pukulannya tajam dan kuat, membawa watak yang terasa seolah-olah akan menembus langit.

Itu agak mirip dengan karakter yang dia lihat di Sword Lagoon, tapi keduanya sangat berbeda dalam hal konseptualisasi.

Diukir di bawah karakter ‘剑’ adalah semua jenis penjelasan dan interpretasi. Hanya dengan melihat sekilas, terlihat ada beberapa sejarah pada ukiran tersebut. Kemungkinan besar, itu adalah wawasan dan pengalaman yang ditinggalkan oleh generasi praktisi pedang dalam garis keturunan.

"Karakter ini telah ditinggalkan oleh Leluhur Liushui bertahun-tahun yang lalu," jelas Jian Qinsheng. "Selama seseorang bisa melangkah dalam jarak lima meter dari itu tanpa diserang, seseorang akan mendapatkan pengakuan Sword Intent."

"Saya melihat." Zhang Xuan mengangguk.

Begitu seorang praktisi pedang telah menempa Maksud Pedang mereka ke tingkat yang mendalam, Maksud Pedang dapat memperoleh tingkat kesadaran tertentu, memungkinkannya untuk menilai situasi secara naluriah dan bergerak dengan sendirinya untuk melindungi pemiliknya. Karakter yang terukir di dinding memanfaatkan kemauan Jian Liushui, dan akan menjadi kesalahan besar jika meremehkan kehebatan Sword Intent yang ada di dalamnya. Jika merasakan konseptualisasi ilmu pedang yang bertentangan dengannya, secara otomatis akan meluncurkan serangkaian serangan.

"Izinkan saya untuk mencobanya." Mengetahui apa yang diperlukan baginya untuk mengakses koleksi buku, Zhang Xuan menarik napas dalam-dalam dan mulai berjalan ke depan perlahan.

Namun, hampir setelah mengambil satu langkah, dia sudah merasa sangat tertekan oleh karakter besar di hadapannya. Rasanya seolah-olah dia adalah makhluk fana yang berdiri di depan matahari yang sangat besar, dan setiap langkah maju menghasilkan peningkatan cepat sensasi membakar pada Roh Primordialnya.

Apakah ilmu pedang yang telah saya kembangkan benar-benar tidak sesuai dengan Maksud Pedang?

Zhang Xuan berharap kemungkinan besar akan menguntungkannya, tetapi mengingat keadaan saat ini, jelas bahwa dia tidak akan menerima pengakuan dari Sword Intent.

Ini benar-benar merepotkan.

Dia bisa mencoba untuk menyelinap ke dalam Ringkasan Seni Pedang untuk membaca buku, tapi mengingat dia berada di Tempat Suci, mungkin itu bukan keputusan yang baik.

Mengabaikan pertahanan ketat di sekitar Ringkasan Seni Pedang, jika terungkap bahwa dia, kepala tempat suci masa depan, telah membobol akademinya sendiri seperti pencuri, dia akan menjadi bahan tertawaan di kota!

Astaga, dengan kekuatan besar datang tanggung jawab yang besar!

Sepertinya menjadi kepala tempat suci belum tentu merupakan berkah.

Dia sangat merindukan hari-hari ketika dia bukan siapa-siapa dan bisa melakukan apapun yang dia inginkan dengan bebas tanpa terkekang oleh apapun!

Sementara Zhang Xuan memikirkan pikiran seperti itu, kakinya tidak berhenti. Dia terus maju ke depan, dan tekanan dari karakter terus menumpuk padanya. Seolah-olah dia sedang berdiri tepat di bawah guillotine, dan pedang itu akan jatuh ke lehernya setiap saat.

Merasa terancam oleh kekuatan Sword Intent yang digunakan dalam karakter ‘剑’, Sword Intent di dalam tubuh Zhang Xuan juga mulai bergerak dengan kegelisahan, bersemangat untuk menyerang untuk melawan yang lain.

"Akankah dia bisa mendapatkan pengakuan dari Sword Intent?" Shui Qianrou bertanya dengan cemas saat dia melihat pemuda itu maju menuju karakter ‘剑’.

Jian Qinsheng menggelengkan kepalanya. "Aku khawatir segala sesuatunya tidak terlihat terlalu bagus untuknya …"

Melalui pengamatannya, dia dapat mengetahui bahwa pemuda itu telah menemukan jalannya sendiri dalam ilmu pedang, dan itu adalah konseptualisasi yang sangat berbeda dengan Ilmu Pedang Air Yang Mengalir dari leluhurnya. Tidak mungkin bagi pemuda itu untuk berhasil mendapatkan pengakuan Sword Intent.

Wu wu wu!

Sementara Jian Qinsheng berada di tengah-tengah kata-katanya, karakter ‘剑’ di dinding tiba-tiba tersentak, dan gelombang qi pedang ditembakkan langsung ke Zhang Xuan.

"Haa …" Mengetahui bahwa ini adalah tanda kegagalan, Jian Qinsheng menghela nafas dalam-dalam sambil melambaikan tangannya ke depan.

Kekuatan yang kuat meledak dari jarinya, menangkis pedang qi yang terpancar dari karakter ‘剑’.

"Kembali!"

"Baik." Mengetahui bahwa hasilnya sudah jelas, Zhang Xuan hanya bisa menggelengkan kepalanya karena kecewa sebelum mundur.

"Sepertinya kamu tidak bisa memenangkan pengakuan Sword Intent. Mungkin, ini adalah tanda untuk mengatakan bahwa Anda tidak dimaksudkan untuk memasuki Ringkasan Seni Pedang, "kata Jian Qinsheng meratapi.

Mendengar kata-kata itu, Zhang Xuan hanya bisa menghela nafas dalam-dalam lagi.

Mempertimbangkan bahwa Seni Pedang Jalan Surga memanfaatkan inti dari ilmu pedang, dia berharap itu mungkin hanya bisa mendapatkan pengakuan dari Ilmu Pedang Air Mengalir. Namun, sepertinya pikirannya terlalu naif.

"Bolehkah saya tahu jika ada cara bagi saya untuk mendapatkan pengakuan dari Sword Intent?"

"Hanya ada satu puncak sejati ilmu pedang, tapi ada banyak Ilmu Pedang yang berbeda yang membuka jalan menuju puncak. Intisari Pedang yang dipahami oleh leluhur saya adalah salah satunya, dan yang dipahami oleh kepala Klan Zhang adalah cara lain. Meskipun mereka mengarah ke puncak yang sama, Sword Quintessences yang berbeda masih saling menolak karena perbedaan mendasar mereka. Jadi, saya khawatir Anda tidak mungkin berhasil dalam keadaan Anda saat ini.

"Yang sedang berkata, mungkin, hanya mungkin … jika Anda bisa memahami Mengalir Air Swordsmanship ke tingkat Sword Quintessence, Anda mungkin bisa mendapatkan pengakuan dari Sword Intent," kata Jian Qinsheng.

Jika pemahaman tentang ilmu pedang sejati adalah tujuan yang ingin dicapai oleh semua praktisi pedang, Inti Ajaran Pedang dapat dianggap sebagai jalur yang dilalui praktisi pedang dalam perjalanan ke sana. Secara alami, bahkan jika hanya ada satu tujuan, ada jalur yang tak terhitung banyaknya yang bisa menuntunnya ke sana.

Ini seperti bagaimana sebuah pertanyaan dapat diselesaikan dengan berbagai cara, tetapi jawabannya tetap sama.

"Apa yang Anda maksud adalah… selama saya memahami Sword Intent yang digunakan dalam karakter ‘剑 (Sword)’ di dinding dan mencapai level Sword Quintessence, saya mungkin bisa mendapatkan pengakuan Sword Intent?" Zhang Xuan bertanya.

"Betul sekali." Jian Qinsheng mengangguk. "Namun, jangan pernah berpikir untuk mencobanya. Itu hanya kemungkinan yang saya usulkan secara teoritis. Mencapai satu Intisari Pedang sudah membutuhkan seorang praktisi pedang untuk mengabdikan seluruh hidup mereka untuk itu. Mencapai yang kedua… itu hampir tidak mungkin! Ada jenius ilmu pedang yang tak terhitung jumlahnya di Sanctum of Sages, tetapi tidak ada dari mereka yang pernah berhasil sebelumnya. Ini hanya akan membuang-buang usaha… "

"Apakah itu benar-benar sulit?" Zhang Xuan bertanya-tanya dengan ragu saat dia mengalihkan pandangannya ke kata-kata di bawah karakter ‘剑 (Pedang)’ dan menutup matanya.

"Memang. Kesulitannya begitu besar sehingga hampir tak terbayangkan. Dari apa yang saya baca di catatan, leluhur saya, Jian Liushui, berusaha untuk memahami Intisari Pedang lain setelah menyelesaikan Ilmu Pedang Air Mengalir, hanya gagal parah, hampir menyebabkan kultivasinya mengamuk … "

Sambil menghela nafas panjang, Jian Qinsheng mengalihkan pandangannya ke pemuda itu untuk mengantarnya keluar dengan permintaan maaf ketika suara mendengung keras tiba-tiba bergema.

Gelombang Sword Intent meledak dari glabella pemuda itu. Tampaknya merasakan sesuatu, karakter ‘剑 (Pedang)’ di depan tiba-tiba mulai bergetar dengan penuh semangat, dan bahkan ruangan itu sendiri mulai berderit dengan keras.

Mata Jian Qinsheng membelalak keheranan. "Apakah itu… Inti Pedang dari Ilmu Pedang Air yang Mengalir?"