Library of Heaven's Path – Chapter 1329

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1329

Chapter 1329: Qin Jiansheng yang Tertahan

"Kalau begitu biarkan aku mencoba Sea Severing Sword yang asli!" Dengan mata berkilau karena kegembiraan, Zhang Xuan meraih udara di sekitarnya dengan paksa.

Apa yang telah dia lakukan sebelumnya hanyalah Intent Pedang dari Tiga Pedang Lingxu, dia tidak benar-benar habis-habisan. Namun, melihat bagaimana Jian Qinsheng berhasil menangani serangan pertamanya dengan begitu mudah, sisa keraguan terakhir di dalam dirinya akhirnya lenyap.

Pilipala!

Serangkaian suara retak bergema bergema saat lebih dari seratus senjata tingkat menengah Saint yang melayang di udara ditembakkan.

"Pergilah!" Garis wawasan beriak di mata Zhang Xuan saat dia dengan mahir melakukan manuver seni pedang yang sangat rumit ke arah Qin Jiansheng.

Sea Severing Sword mungkin hanya sebuah seni pedang, tapi itu juga merupakan Formasi Pedang besar yang terdiri dari 108 pedang. Setiap pedang akan mengeksekusi seni pedang miliknya sendiri, dan secara kolektif, seolah-olah seluruh pasukan menyerang pada satu pedang.

Ledakan!

Rentetan pedang dengan cepat berubah menjadi gelombang besar yang runtuh ke atas ruangan, dan pedang qi yang tak terhitung jumlahnya menembus ruangan.

"I-ini adalah… seni rahasia Pedang Maestro Tua? Tapi… "Jian Qinsheng, yang ketegangannya baru saja berkurang sedikit setelah berhasil menangkis serangan pertama, tiba-tiba melihat formasi pedang di depannya, dan dia hampir pingsan di tempat.

Old Sword Maestro adalah seorang swordmaster terkenal dalam sejarah, jadi dia telah mendengar nama dan seni rahasianya sebelumnya.

Faktanya, ketika dia bepergian ke seluruh dunia, dalam mencari inspirasi untuk memajukan ilmu pedangnya, dia telah mengunjungi Sword Lagoon dan berlatih disana cukup lama, tetapi karena bentrokan ideologi, dia akhirnya menyerah pada gagasan.

Dia berpikir bahwa warisan Old Sword Maestro seharusnya sudah mati sekarang, tapi siapa yang mengira bahwa dia akan melihatnya dari pemuda di hadapannya? Lebih jauh, itu tampaknya lebih tajam, lebih cepat, dan lebih kuat dari apa yang dia dengar dalam legenda.

Dan yang lebih penting … dia baru saja berpikir bahwa pihak lain tidak memiliki senjata yang cocok dan memberinya pedang tingkat menengah Saint, tetapi dalam sekejap mata, dia tiba-tiba mengeluarkan seluruh kelompok ini.

Jika Anda memiliki begitu banyak pedang, mengapa Anda menerima pedang tingkat menengah Saint saya ?!

Wajah Jian Qinsheng berkedut tak terkendali. Namun, pada saat ini, dia harus mengerahkan seluruh kemampuannya untuk melawan serangan yang langsung menimpanya. Karena itu, dia membuka kedua kedua tangannya dan dengan terampil menenun penghalang lain dari pedang qi yang mengalir, hanya saja kali ini jelas jauh lebih diperkuat.

Ledakan!

Nyaris setelah dia selesai, serangan seratus pedang tiba tepat di hadapannya. Dengan kekuatan yang luar biasa, mereka bertabrakan di penghalang. ‘Kacha! Kacha! ‘, Di tengah serangkaian gema tajam, penghalang qi pedang yang mengalir mulai hancur seperti cermin yang pecah.

"Bagaimana mungkin pedang qi itu mengetahui kekurangan dari Ilmu Pedang Air Mengalir saya?" Tubuh Jian Qinsheng tersentak.

Ilmu Pedang Air yang Mengalir sangat sulit untuk diatasi karena kemampuannya untuk menyebarkan kekuatan apa pun yang jatuh di atasnya ke seluruh area, tetapi pemuda itu masih bisa menghancurkannya dalam sekejap. Ini hanya bisa berarti mengatakan bahwa yang terakhir telah menemukan celah di dalam Ilmu Pedang Air Mengalirnya, membuatnya mustahil baginya untuk mempertahankan kondisi mengalirnya.

Seseorang harus tahu bahwa bahkan seseorang yang sekuat pria itu dari Klan Zhang tidak dapat mencapai prestasi seperti itu, jadi bagaimana pemuda sebelum dia berhasil melakukannya?

Terkejut dengan situasi di hadapannya, Qin Jiansheng dengan cepat bergerak untuk memperbaiki penghalang qi pedang yang mengalir, tetapi dia menyadari bahwa itu sudah terlambat. Seratus pedang telah menyelinap melalui celah di pertahanannya, dan mereka melonjak dengan cepat ke arahnya dari segala arah dengan kekuatan dahsyat yang mengingatkan pada badai.

Sebelum dia bisa melakukan apapun, pedang itu sudah menusuknya.

Pu!

Sensasi manis mengalir di tenggorokan Jian Qinsheng saat dia dikirim terbang. Peng! Dia dibanting ke dinding.

Hulala!

Formasi Fortifikasi yang memperkuat ruangan juga berderit keras di bawah dampak yang luar biasa, tampaknya siap untuk pecah setiap saat.

Hu hu hu!

Jian Qinsheng sudah terpampang di dinding, tapi serangan Zhang Xuan belum berakhir. Ratusan pedang saling tumpang tindih dan meluncurkan serangan satu demi satu, mengingatkan pada gelombang laut yang tiada henti, masing-masing lebih kuat dan mengesankan daripada sebelumnya.

Dalam sekejap, tubuh Jian Qinsheng dikelilingi oleh siluet pedang yang tak terhitung jumlahnya, dan kilatan dingin yang terpantul darinya membuat seseorang sulit untuk melihat apa yang ada di depan.

Ledakan!

Tidak dapat menahannya lebih lama lagi, Formasi Fortifikasi akhirnya pecah, dan ‘jiya!’, Ruangan dengan cepat runtuh di bawah kekuatan yang sangat besar.

Pecahan batu memantul di sekitar ruangan di tengah hujan debu.

Tetapi bahkan pada saat ini, serangan pedang masih belum menunjukkan tanda-tanda akan berhenti. Jian Qinsheng berusaha melarikan diri untuk mendapatkan kembali momentumnya, tetapi pedang itu dengan cerdik diarahkan ke bukaan dari setiap yang dia buat, bahkan menangkisnya sudah mengambil semua kekuatan dan perhatiannya.

Boom boom boom!

Dipaksa kembali oleh rentetan pedang, Jian Qinsheng akhirnya merobohkan tujuh hingga delapan kamar sebelum semuanya akhirnya terhenti.

Hu!

Menghembuskan napas dalam-dalam, Zhang Xuan menarik telapak tangannya. Wajahnya menjadi pucat pada suatu saat, dan tubuhnya sakit dari ujung kepala sampai ujung kaki. Dia bahkan tidak bisa menemukan kekuatan di dalam dirinya untuk mengangkat jari-jarinya.

Ketika dia telah berlatih Pedang Pemotong Laut sebelumnya di Ringkasan Seni Pedang, dia melakukannya melalui pencitraan mental untuk mempertajam wujudnya, jadi tidak mungkin baginya untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang seberapa kuat itu akan. Hanya setelah menjalankannya, dia menyadari betapa menakutkan seni pedang itu sebenarnya. Faktanya, di tengah-tengah eksekusi, dia menemukan bahwa dia telah kehilangan semua kendali atas seni pedang, dan setiap bagian terakhir zhenqi keluar dari tubuhnya sebelum seni pedang akhirnya terhenti.

"Ini terlalu menakutkan, kehilangan kendali atas tubuhku. Lebih baik aku tidak menggunakan seni pedang ini kecuali pada saat-saat darurat… "Keringat dingin membasahi kepala Zhang Xuan saat dia menepuk-nepuk hatinya dengan ketakutan.

Itu bukan untuk mengatakan bahwa ada sesuatu yang salah dengan Sea Severing Sword tetapi budidayanya terlalu rendah, membuatnya mustahil untuk memegang kendali penuh atas seni pedang. Ini mirip dengan bagaimana seorang anak bisa mengayunkan palu juga, tetapi kurangnya kekuatan anak akan membuatnya sulit untuk mengendalikannya, terutama saat palu sedang bergerak.

Pada saat ini, Zhang Xuan adalah anak yang mengayunkan palu. Setelah Sea Severing Sword dieksekusi, dia tidak bisa berhenti sampai setiap tetes zhenqi terakhir di tubuhnya mengering.

Sejak dia menjalani Saint Ascension Ordeal dan mencapai alam Saint, dia tidak pernah menghabiskan zhenqi-nya sebelumnya. Namun, Sea Severing Sword benar-benar mampu menguras setiap energi terakhir di dalam dirinya, yang menunjukkan betapa kuatnya seni pedang itu.

Namun, itu juga sangat berbahaya bagi seorang kultivator untuk menggunakan semua zhenqi-nya di tengah pertempuran. Itu berarti dia tidak berdaya melawan apa pun yang akan dilemparkan lawannya padanya selanjutnya.

"Benar, apakah Jian Qinsheng baik-baik saja?" Terlalu asyik pada dirinya sendiri, Zhang Xuan melupakan penderitaan Jian Qinsheng. Melihat puing-puing di seluruh tanah, dia tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit khawatir.

Meskipun Jian Qinsheng mengatakan bahwa dia tidak akan menurunkan kultivasinya, dia masih menekan kekuatannya hingga seperseratus dari kekuatan aslinya. Tidak ada yang mengatakan bahwa pihak lain mungkin akan menyerah pada seni pedangnya dalam keadaan lemah… dan itu berarti bahwa dia adalah seorang pembunuh!

Hu!

Untungnya, siluet tiba-tiba muncul dari puing-puing saat ini — Jian Qinsheng.

Dia tidak bisa mempertahankan citranya sebagai seorang ahli lagi. Pakaiannya compang-camping, dan tubuhnya diselimuti debu. Keadaannya yang menyedihkan terasa seolah-olah seseorang baru saja memanfaatkannya.

"Elder Jian …" Bibir Zhang Xuan bergerak-gerak sejenak sebelum dia memanggil dengan cemas.

"Aku fi — pu!" Jian Qinsheng terkekeh canggung, tapi sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, seteguk darah segar menyembur dari mulutnya. Putong! Jian Qinsheng jatuh dari langit dan jatuh lebih dulu ke dalam tumpukan lumpur.

Pada saat ini, dia menderita gangguan mental. Dalam keadaan normal, mengingat kekuatannya, mustahil bagi pemuda yang menyakitinya tidak peduli seberapa kuat seni pedangnya.

Namun, dia telah menekan kekuatannya hingga seperseratus, dan Ilmu Pedang Air Mengalirnya dilanggar begitu cepat sehingga dia hampir tidak punya waktu untuk bereaksi. Sejujurnya, dia sangat beruntung masih hidup saat ini.

Berbaring di tumpukan lumpur, Jian Qinsheng menelan pil, dan butuh waktu lama sebelum kekuatan perlahan kembali padanya.

Kembali berdiri, dia melihat sekelilingnya dan menghela nafas dalam-dalam.

Dia penasaran untuk melihat seberapa kuat seseorang yang telah memahami dua Intisari Pedang, hanya untuk akhirnya direduksi menjadi keadaan seperti itu dalam satu gerakan … Beruntung tidak ada orang di sekitar untuk melihatnya, atau dia mungkin akan melihatnya. baru saja meninggal karena malu…

"Guru, kamu baik-baik saja?"

"Tuan Tua, apa yang terjadi?"

"Semuanya, waspadalah! Jangan biarkan pelakunya kabur! "

Dan seperti itu, sedikit penghiburan terakhir Jian Qinsheng benar-benar hancur.

Berbalik, dia melihat kepala pelayan, penjaga, Shui Qianrou, Senior Xie, dan murid-muridnya yang lain semua berdiri tidak terlalu jauh, menatapnya dengan khawatir.

"Apa yang kalian lakukan di sini?"

Jika bukan karena ketabahan mental Jian Qinsheng, dia mungkin baru saja pingsan di tempat.

Dia masih merasa bersyukur tidak ada yang melihatnya sebelumnya ketika lebih dari seratus orang tiba-tiba muncul di belakang punggungnya. Itu hampir semua orang di kediaman!

"Guru, Zhang shi berkata bahwa Anda terluka dan dia meminta kami untuk bergegas untuk melihatnya. Senior Xie khawatir sesuatu yang buruk akan terjadi, jadi dia memanggil kita semua untuk mengikutinya… "Shui Qianrou dengan cepat menjelaskan.

"…" Jian Qinsheng mencengkeram dadanya, mencakar jantungnya yang sangat sakit sehingga dia hampir tidak bisa bernapas.

Adalah satu hal bagi pemuda itu untuk mereduksi dirinya ke kondisi menyedihkan yang dia alami saat ini, tetapi bahkan memanggil murid dan pelayannya di sini untuk menyaksikan kesengsaraannya …

Ini keterlaluan!

"Jangan khawatir, saya tidak terluka. Saya hanya secara tidak sengaja menggunakan terlalu banyak kekuatan ketika saya berlatih ilmu pedang saya sebelumnya … "Dengan wajah memerah, Jian Qinsheng mengabaikan masalah itu dengan santai dengan lambaian tangannya.

Tidak terluka? Senior Xie, Shui Qianrou, dan yang lainnya saling memandang dengan tatapan agak rumit di mata mereka.

Pakaian yang benar-benar compang-camping dan wajah bengkak… Apakah benar-benar mungkin bagi seseorang untuk direduksi menjadi keadaan seperti itu dari berlatih ilmu pedangnya?

"Uhuk uhuk! Di mana Zhang shi? " Mengetahui bahwa murid-muridnya sedang berpikir, Jian Qinsheng terbatuk dua kali dan mengganti topik.

Dia masih melihat pemuda itu ketika dia terbang lebih awal, jadi mengapa yang terakhir tidak terlihat di mana pun saat ini?

"Zhang shi telah meminta saya untuk menyampaikan rasa terima kasihnya kepada Anda karena mengizinkan dia untuk melihat-lihat koleksi buku Anda. Itu telah memberinya beberapa inspirasi tentang ilmu pedangnya, jadi dia mengucapkan selamat tinggal untuk kembali ke kediamannya untuk berkultivasi … "kata Shui Qianrou.

"Dia kembali ke kediamannya untuk berkultivasi?" Jian Qinsheng merasa lebih tertahan di dalam setelah mendengar kata-kata itu.

Setelah membuat kekacauan di sekitar sini dan melukai dia dengan parah, pemuda itu diam-diam melarikan diri dari tempat kejadian…  Syukur, katamu? Apakah ini cara Anda menunjukkan rasa terima kasih?

Saat Jian Qinsheng sedang merenungkan apakah dia harus menangkap pemuda itu kembali ke sini untuk memberinya pelajaran, Shui Qianrou tiba-tiba berjalan dan memberinya sebuah buku, "Benar, guru. Sebelum dia pergi, Zhang shi menginstruksikan saya untuk menyerahkan ini kepada Anda secara pribadi … "

Jian Qinsheng mengambil buku itu dengan cemberut yang dalam dan dengan santai membukanya. Hanya dengan satu pandangan, seluruh tubuhnya membeku di tempat, dan ketidakpercayaan terpampang di wajahnya.

"T-ini …" Jian Qinsheng gemetar tak terkendali.

Mempertimbangkan bagaimana tinta pada buku itu baru saja mengering, jelas bahwa itu baru saja ditulis beberapa saat yang lalu. Merinci itu adalah berbagai kesalahan yang dia buat dalam kultivasinya, serta aspek yang dia keliru dalam pemahamannya tentang ilmu pedang.

Faktanya, segelintir poin yang dituliskan adalah pertanyaan yang membuatnya sangat bingung selama bertahun-tahun …

Dengan kata lain, selama dia membuat koreksi sesuai dengan apa yang tertulis di buku, dia pasti bisa membawa kecakapan bertarungnya ke tingkat yang lebih tinggi …

"Itu hanya pertemuan singkat, dan aku hampir tidak bergerak sama sekali … Tapi dia masih bisa mengetahui banyak hal tentang aku?" Meskipun meremas buku itu dengan erat di tangannya, Jian Qinsheng masih merasa seolah-olah sedang dalam mimpi.

Selain menjadi seorang swordmaster, dia juga seorang guru di Sanctum of Sages. Tidak jarang dia harus menganalisis masalah yang dihadapi seorang siswa dalam kultivasi atau ilmu pedang dan menawarkan petunjuk untuk menyelesaikannya. Secara alami, mata ketajamannya juga sangat tangguh, jauh melebihi mata rekan-rekannya.

Meski begitu, dia masih sepenuhnya tidak berdaya terhadap masalah yang dia hadapi. Namun, pemuda itu mampu mengungkap dan secara ringkas merinci semua masalah yang dia hadapi, dan yang lebih penting, dia bahkan telah memberikan solusi kepada mereka juga…

Hanya mata kebijaksanaan mengerikan macam apa yang dimiliki pemuda itu?

"Tidak heran mengapa dia bisa memahami dua jenis Sword Quintessences di usia mudanya. Dalam hal pemahaman ilmu pedang, saya bahkan tidak mendekati dia untuk memegang lilin … "

Pada saat ini, Jian Qinsheng akhirnya mengerti mengapa pemuda itu bisa mendapatkan pengakuan Pedang Intent leluhurnya begitu cepat.

Sejak awal, mereka bahkan tidak berada pada level yang sama satu sama lain.

"Mungkin, itulah keajaiban sejati!" Jian Qinsheng berkomentar dalam-dalam saat dia menutup buku itu dan menyimpannya di gudang. Kemudian, sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benaknya, dan matanya berbinar, "Tunggu sebentar!"

"Mengingat pemahaman mendalam pemuda itu tentang ilmu pedang, jika aku membawanya ke Klan Zhang, mungkin aku mungkin bisa membalas dendam saat itu!"