Library of Heaven's Path – Chapter 1333

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1333

Chapter 1333: Menawarkan Pointer ke Chen Leyao

Tidak ada harta karun yang lebih penting daripada meningkatkan ranah kultivasi sendiri. Jika Zhang Xuan dapat membantunya mendorong terobosan ke alam Grand Dominion sekarang, bahkan jika dia memberikan Esensi Roh Musim Dingin langsung ke pihak lain, dia masih akan menang besar.

"Baik!" Zhang Xuan tersenyum senang.

Dia baru saja akan membuat Chen Leyao melakukan rutinitas meninju sehingga dia bisa memberinya beberapa petunjuk ketika dia tiba-tiba mendengar suara.

"Kakak Zhang!"

Zhang Xuan berbalik dan melihat seorang pria muda berdiri tidak terlalu jauh darinya.

Zhang Zhuo? Zhang Xuan mengerutkan kening.

Pihak lain tidak lain adalah sepupu Zhang Yunfeng, orang itu menempati peringkat ke-31 dalam ujian masuk.

"Seperti yang saya katakan kemarin, saya tertarik untuk menguji Saudara Zhang. Karena ini adalah waktu interaksi bebas sekarang, saya ingin mengundang Anda untuk duel! " Zhang Zhuo mengepalkan tinjunya dengan hormat.

Dia tidak menunjukkan sedikitpun arogansi karena identitasnya sebagai keturunan dari Zhang Clan.

"Waktu interaksi gratis?" Zhang Xuan melirik sekilas ke sekelilingnya dan melihat bahwa ketika dia mengobrol dengan Chen Leyao, Fei shi sudah berhenti berbicara untuk memungkinkan para siswa membiasakan diri satu sama lain.

Sebagai jenius dari Tempat Suci, mereka berbicara tidak hanya melalui kata-kata tapi juga kemampuan mereka. Karena itu, ada cukup banyak orang yang bertengkar satu sama lain.

"Ini …" Zhang Xuan mengerutkan kening.

Sebenarnya, tantangan Zhang Zhuo tidak berarti apa-apa baginya. Bahkan jika dia berada di peringkat ke-31 dalam ujian masuk, tidak perlu terlalu banyak Zhang Xuan untuk mengalahkannya.

Namun…

Dia telah menghabiskan semua zhenqi-nya setelah mengeksekusi Pedang Pemusnah Laut dua kali di Koridor Boneka, dan sementara dia berhasil memulihkan sedikit kekuatannya sejak itu, dia masih dalam keadaan untuk melawan seorang kultivator kaliber Zhang Zhuo .

"Apa? Apakah Saudara Zhang tidak mau menghadapi saya dalam pertempuran? " Zhang Zhuo menyipitkan matanya sambil bercanda.

Mempertimbangkan berapa banyak mahasiswa baru yang menonton di alun-alun kemarin, akan buruk bagi reputasinya jika keturunan Zhang Clan terus menantang Zhang Xuan berturut-turut.

Hari ini, setiap siswa Divisi Elite ada di sekitar, jadi ini adalah kesempatan bagus untuk menekan keangkuhan pihak lain. Dia bertekad agar pihak lain mengetahui bahwa tidak semua orang mampu menyinggung Zhang Clan mereka!

"Ini hanya duel; mengapa saya tidak mau menghadapi Anda dalam pertempuran? Saya hanya takut bahwa saya akan gagal mengendalikan kekuatan saya dan secara tidak sengaja melumpuhkan Anda. Akan sangat disayangkan jika hal seperti itu melukai persahabatan yang kita miliki sebagai sesama siswa Divisi Elite, "jawab Zhang Xuan dengan tenang.

Meskipun dia mungkin telah menghabiskan zhenqi-nya, dia masih memiliki banyak cara untuk berurusan dengan kultivator tahap utama alam Grand Dominion.

Paling buruk, dia hanya akan membiarkan klonnya menggigit pihak lain.

Sayangnya, orang itu agak terlalu agresif dan sulit dikendalikan. Akan sedikit memalukan jika dia tidak sengaja melumpuhkan Zhang Zhuo saat dia melakukannya.

"Kamu …" Wajah Zhang Zhuo menjadi gelap. Mendengus dengan dingin, dia memberi isyarat dengan tangannya dan berkata, "Karena kamu bersedia menerima tantanganku, ayo mulai!"

Setelah mengucapkan kata-kata itu, dia berbalik dan berjalan ke tengah aula.

"Kurasa itu tidak bisa dihindari." Zhang Xuan menghela nafas dalam-dalam saat dia bangkit dan berjalan juga. Namun, hampir setelah dia bisa mengambil langkah, Chen Leyao tiba-tiba memblokir jalan di depannya.

"Zhang shi, kamu telah menghabiskan zhenqi-mu, bukan?" Chen Leyao mengirim pesan telepati.

"Kau bisa beritahu?" Zhang Xuan sedikit terkejut.

Dia belum memberi tahu pihak lain tentang masalah zhenqi-nya yang mengering, dan dia tidak berpikir bahwa dia telah menunjukkan petunjuk yang akan mengkhianati itu juga. Dengan demikian, dia tidak bisa membantu tetapi sedikit terkejut melihat bahwa Chen Leyao bisa melihatnya.

"Titik akupuntur Anda terbuka lebar saat Anda berbicara sebelumnya, menyerap energi spiritual di sekitarnya dengan putus asa untuk mengisi zhenqi Anda. Hanya dengan melihat, terlihat jelas bahwa Anda menderita penipisan zhenqi yang parah, "Chen Leyao menjelaskan.

"Bagaimana Anda bisa bertarung dengan orang lain dalam keadaan Anda saat ini. Mengapa saya tidak membantu Anda menolak pertempuran sebagai gantinya? Bahkan jika dia dari Klan Zhang, setidaknya dia harus menjual bantuan ini padaku … "

Pada akhirnya, dasar seorang kultivator terletak pada zhenqi mereka. Memang, para ahli setingkat mereka dapat memanfaatkan kekuatan luar biasa dari tubuh fisik dan Roh Primordial mereka juga, tetapi bertarung tanpa zhenqi mirip dengan harimau yang mencoba memburu mangsanya tanpa taring dan cakar.

Zhang Xuan menggelengkan kepalanya. "Saya akan kehilangan kehormatan dan reputasi saya jika saya menolak tantangannya."

Sejujurnya, dia tidak peduli tentang hal semacam itu, tetapi mengingat bahwa pihak lain itu berasal dari Klan Zhang dan telah memprovokasi dia terlebih dahulu … Sayang sekali jika dia membiarkan kesempatan berharga ini untuk memukul pihak lain ke dalam tanah tergelincir?

"Tapi kamu tidak akan bisa bertarung dalam kondisimu saat ini!" Chen Leyao berseru.

Bukan karena dia memendam perasaan khusus untuk pria muda di hadapannya. Namun, hanya atas dasar bahwa pemuda itu adalah guru dari ketua pengadilan muda mereka, dia tidak bisa membiarkan bahaya menimpanya.

Jika tidak, jika ketua pengadilan muda mulai menyalahkan masalah ini, tidak mungkin dia bisa bertanggung jawab.

"Ini …" Zhang Xuan mengerutkan kening. Dia tahu bahwa dia hanya bisa mengandalkan cara lain untuk menyelesaikan situasi ini, juga, dan dia sebenarnya berencana menemukan kesempatan untuk menyelinap sejenak untuk mengganti pakaiannya. Namun, sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benaknya saat ini, dan dia bertanya, "Peri Leyao … kenapa kamu tidak bertarung untukku saja?"

"Kamu ingin aku menggantikanmu?" Chen Leyao tertegun sejenak sebelum buru-buru menggelengkan kepalanya. "Satu-satunya alasan aku bisa masuk ke Divisi Elite adalah karena seni rahasiaku. Karena itu, kekuatan bertarangku masih kurang dibandingkan dengan kebanyakan orang lain di Divisi Elite. Saya khawatir saya tidak akan memiliki kesempatan melawan Zhang Zhuo! "

Kultivasinya hanya di puncak ranah Leaving Aperture saat ini. Di mata orang lain, dia bisa dianggap jenius yang luar biasa, tetapi dibandingkan dengan Zhang Zhuo, dia masih sangat kurang.

Jika mereka bertempur dalam pertarungan nyata, orang yang akan jatuh pasti dia.

"Siapa bilang Anda tidak memiliki peluang melawan Zhang Zhuo?" Zhang Xuan menepuk bahu Chen Leyao meyakinkan sebelum berjalan ke Zhang Zhuo. "Saudara Zhang, saya ingin sekali menerima tantangan Anda, tetapi kebetulan saya berada pada saat yang genting dalam kultivasi saya, jadi tidak nyaman bagi saya untuk bertarung dengan Anda sekarang. Mengapa saya tidak memiliki pertarungan Peri Leyao sebagai gantinya, dan saya akan menawarkan petunjuknya di samping. Jika Anda mampu mengalahkannya, saya akan menganggap itu sebagai kekalahan saya. "

"Momen penting dalam kultivasi Anda?" Zhang Zhuo mendengus dengan dingin.

Jelas sekali bahwa pihak lain hanya mencari alasan acak untuk menolak tantangannya.

Anda membuat terobosan ke ranah Leaving Aperture sebelum kita semua kemarin; apakah Anda mencoba memberi tahu kami bahwa Anda masih dapat mencapai terobosan hari ini?

Sekalipun Anda ingin memberi alasan, pasti Anda bisa menemukan sesuatu yang lebih logis dari itu!

Jika Anda berpikir bahwa Anda dapat menolak tantangan saya dengan alasan seperti itu, Anda sedang bermimpi!

Hari sebelumnya, dia telah bertanya kepada Zhang Qian dan Zhang Yunfeng tentang konflik yang mereka miliki dengan Zhang Xuan, dan sepertinya semuanya dimulai dari Chen Leyao ini. Karena dia berniat membela Zhang Xuan, dia tidak keberatan memberinya pelajaran.

Dia tahu bahwa wanita muda itu jauh lebih lemah darinya, dan jika mereka benar-benar bentrok satu sama lain, dia akan bisa mengalahkannya dengan mudah dalam tiga langkah.

"Peri Leyao, apa kau yakin ingin membela dia?" Zhang Zhuo mengarahkan tatapan dingin ke arah Chen Leyao.

"Aku …" Alis Chen Leyao terangkat.

Dia hanya bermaksud untuk mencegah Zhang Xuan bertarung dalam duel, tetapi siapa yang mengira bahwa dia tiba-tiba akan diseret keluar untuk bertarung dalam duel itu?

Namun, karena seberapa keras mereka berdua berbicara, semua orang sudah mengalihkan pandangan mereka. Pada titik ini, sudah terlambat baginya untuk mundur.

"Betul sekali! Jika kamu ingin bertengkar dengan Zhang shi, kamu harus melewatiku dulu, "jawab Chen Leyao dingin.

"Sangat baik. Biarkan saya melihat seberapa kuat Glacier Plain Court Anda kemudian! " Mendengus dengan dingin, sosok Zhang Zhuo lenyap dengan langkah maju yang cepat.

Jari-jarinya ditangkupkan dalam bentuk yang mengingatkan pada mangkuk saat jari-jarinya menimpa Chen Leyao dengan berat.

Teknik ini bukanlah teknik bertarung, dan terlihat sangat mudah. Namun, begitu telapak tangannya jatuh, ruang di sekitarnya segera disegel, memaksa Chen Leyao untuk menghadapinya secara langsung.

Menghadapi situasi seperti itu, mata Chen Leyao sedikit menyipit saat sedikit kepanikan melintas di matanya.

Dengan kecakapan bertarungnya saat ini, dia hanya bisa menyamai Zhang Qian. Dia akan kesulitan melawan bahkan Zhang Yunfeng, apalagi Zhang Zhuo yang lebih kuat.

Saat telapak tangan Zhang Zhuo jatuh, dia segera merasakan zhenqi-nya melambat. Bahkan jika dia mengumpulkan semua kekuatannya untuk melakukan serangan balik, dia masih tidak akan bisa menahan serangan Zhang Zhuo.

"Gerakkan setengah langkah ke kiri dan tusuk jarimu ke kanan seperti pedang."

Saat Chen Leyao merasa sangat tidak berdaya, sebuah suara tiba-tiba terdengar dengan tenang di telinganya — Zhang Xuan.

Sepertinya saya tidak punya pilihan lain…

Melihat bahwa tidak ada alternatif yang lebih baik di hadapannya, dia menggeser kakinya ke kiri dan menusuk jarinya ke depan.

Padah!

Gerakannya sedikit, tetapi itu menyebabkan serangan telapak tangan Zhang Zhuo meleset dengan dentuman sonik yang menggema. Pada saat yang sama, jarinya juga secara akurat menembus celah dalam pelanggaran Zhang Zhuo, membuatnya lengah untuk sekejap.

Itu pasti kebetulan! Zhang Zhuo berpikir saat dia buru-buru menarik tangannya dan mundur selangkah.

"Tangan kiri, Pedang Melintasi Laut. Tangan kanan, Naga Melambung ke Alam Liar! " Zhang Xuan terus mengeluarkan instruksi.

Saat Chen Leyao merasa sangat putus asa, dia melihat bahwa dia benar-benar berhasil menangkis serangan Zhang Zhuo dengan mengikuti instruksi Zhang Xuan. Dalam sekejap, kepercayaan memenuhi hatinya. Tanpa ragu-ragu, dia terus mematuhi instruksi yang terakhir, mengeksekusi seni pedang di tangan kirinya dan seni telapak tangan di tangan kanannya.

Dalam hal kekuatan, dia jauh dari membandingkan dengan Zhang Zhuo, tetapi dengan mengeksekusi dua gerakan secara bersamaan, dia berhasil menutup lintasan serangan yang terakhir, memaksa yang terakhir untuk mengambil posisi bertahan.

Zhang Zhuo juga dapat mengetahui bahwa momentum pertempuran sedang melawannya saat ini, dan upaya kuat untuk menyerang hanya bisa mengakibatkan dia terluka. Karena itu, dia tidak punya pilihan selain terus mundur.

"Langkah Ursae Majoris, Memadamkan Tiga Yang!" Zhang Xuan menginstruksikan.

Chen Leyao segera mulai menyeret kakinya, menjalankan Ursae Majoris Steps. Pada saat yang sama, jarinya menepuk ke depan, tampaknya menggambar segitiga di udara, saat dia mengarahkan zhenqi-nya ke Three Yang Meridian milik pihak lain.

Gerakan ini tidak terlalu dalam, tetapi cocok untuk situasi saat ini. Itu secara kebetulan menutup jalur sirkulasi zhenqi dari langkah selanjutnya yang akan dilakukan Zhang Zhuo, membuatnya merasa sangat tertahan sehingga dia bisa menyemburkan darah.

Ada sesuatu yang sangat aneh di sini…  pikir Zhang Zhuo sambil melompat mundur karena khawatir.

"Apa yang Zhang Zhuo lakukan?"

"Gerakan Chen Leyao seharusnya sangat mudah ditangani. Mengapa dia tidak bertahan melawan mereka, memilih untuk mundur lagi dan lagi? "

"Sangat mudah untuk ditangani? Apakah Anda benar-benar mengucapkan kata-kata itu? Lihatlah ke mana jari Chen Leyao menunjuk! Jika dia mencoba membalas, titik akupsinya di Chihai akan tertembak. Jika dia mencoba untuk menyerang, titik akupuntur Ziyang-nya akan ditendang. Jika dia mencoba untuk mengapit dari kiri, titik akupsinya di Huaihai akan terbanting oleh bahunya. Jika dia mencoba untuk mengapit dari kanan, dia akan dihadapkan dengan rentetan serangan yang lebih intens! Dalam situasi seperti ini, tidak ada pilihan selain mundur! "

"Ini…"

Pertarungan di antara mereka berdua telah menarik perhatian semua orang di ruangan itu. Awalnya, kerumunan tidak terlalu memikirkan pertempuran, tetapi seiring berjalannya waktu, ekspresi tidak percaya secara bertahap mulai muncul di wajah mereka.

Sebagai keturunan sesama klan yang kuat, mereka sangat menyadari latar belakang satu sama lain. Dalam keadaan normal, Chen Leyao seharusnya tidak mampu menahan tiga gerakan dari Zhang Zhuo. Namun, pada saat ini, dia benar-benar berhasil menyudutkan Zhang Zhuo ke titik di mana dia bahkan tidak bisa membalas!

Apakah petunjuk Zhang Xuan benar-benar hebat?

"Menarik!" Bersandar di meja, Zhang Yu menyaksikan pertempuran dengan tatapan terpesona di matanya.

Biasanya, dia tidak akan tertarik pada pertempuran seperti ini, tetapi setelah melihat pemandangan seperti itu, pandangannya tidak bisa menahan untuk berlama-lama dalam pertempuran.

Agar yang lemah bisa menang atas yang kuat, yang lemah harus mengendalikan aliran pertempuran tanpa cela, berurusan dengan teknik apa pun yang dilemparkan oleh yang kuat dengan segera. Sejujurnya, sulit baginya untuk percaya bahwa Zhang Xuan akan dapat membiarkan Chen Leyao mencapai ini hanya melalui petunjuknya.

Deng deng deng deng!

Sebelum tatapan bingung semua orang, Chen Leyao dan Zhang Zhuo bertukar sepuluh pukulan lagi, dan yang mengejutkan, Zhang Zhuo bahkan tidak berhasil menangkis satu pukulan pun. Dia terus mundur tanpa henti, dan tak lama kemudian, dia disandarkan ke dinding.

"Sial!" Wajah Zhang Zhuo menjadi pucat.

Ini seharusnya merupakan pertempuran yang mudah baginya, tetapi sepuluh gerakan telah berlalu, dan dia belum mendapat kesempatan untuk melakukan serangan balik. Frustrasi yang intens membuatnya merasa seperti akan meledak.

"Karena ini masalahnya, jangan salahkan aku karena tidak mengasihani kamu!"

Melihat bahwa tidak ada lagi jalan untuk melarikan diri, Zhang Zhuo menyipitkan matanya, dan gelombang energi yang kuat mulai mengalir ke seluruh tubuhnya.