Library of Heaven's Path – Chapter 1368

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1368

Chapter 1368: Kuil Pelihat

Chapter Penerjemah:  StarveCleric  Editor:  Millman97

"Kalau begitu aku akan mengandalkanmu, Kakak Luo!"

Zhang Xuan tidak terbiasa dengan Tempat Suci, yang membuatnya sulit untuk menemukan jalannya. Mendengar pernyataan percaya diri Luo Xuanqing, mata Zhang Xuan segera berbinar.

Jika dia bisa meminta seseorang untuk mengajaknya berkeliling, dia akan terhindar dari banyak masalah. Selain itu, dia lebih dari bersedia untuk memukul Zhang Chun, belum lagi fakta bahwa orang itu masih berhutang padanya beberapa batu roh puncak. Beberapa hari telah berlalu sejak itu, jadi sudah waktunya baginya untuk menagih hutang.

"Tidak perlu formalitas denganku!" Luo Xuanqing tertawa terbahak-bahak saat dia memimpin ke depan.

Meskipun kultivasi pemuda di depannya biasa-biasa saja, dia telah menunjukkan keahlian luar biasa dalam menyiapkan formasi dan membimbing orang lain untuk mencapai terobosan. Bahkan untuk dia dan Klan Luo, ada banyak keuntungan yang bisa didapat dari berteman dengan orang seperti itu.

Belum lagi, kepribadian pemuda itu ternyata sesuai dengan keinginannya juga.

Saat melanjutkan, Luo Xuanqing mengirimkan beberapa pesan dengan Token Giok Komunikasi, dan beberapa saat kemudian, dia menoleh ke Zhang Xuan sambil tersenyum dan berkata, "Orang itu tidak ada di Tempat Suci Batin tetapi Kuil Pelihat. Mari kita pojokkan dia di sana. "

Kuil Para Pelihat? Zhang Xuan mengerutkan kening.

"Ini adalah cabang dari Guild Peramal, mirip dengan tempat Anda mengambil master formasi bintang 8 saat itu," jelas Luo Xuanqing.

"Maksudmu… ada cabang dari Guild Peramal di sini?" Mata Zhang Xuan berbinar karena kegirangan.

Dia pernah mendengar tentang pekerjaan ini di masa lalu. Itu adalah pekerjaan Sembilan Jalan Atas yang diselimuti misteri. Para pelihat diketahui dapat menggunakan metode misterius untuk meramalkan peristiwa dalam waktu dekat dan menggunakan pengetahuan ini untuk memanfaatkan keberuntungan dan menangkal nasib buruk.

Kebanyakan Klan Sage akan memiliki beberapa pelihat yang melayani sebagai sesepuh kehormatan mereka, membantu mereka dalam membuat keputusan penting.

Selama ini, Zhang Xuan hanya mendengar desas-desus tentang pendudukan, tetapi sejauh ini, dia belum pernah bertemu satu pun pelihat di kehidupan nyata. Siapa yang mengira bahwa sebenarnya akan ada cabang Persekutuan Peramal di Tempat Suci?

"Tentu saja! Menurut Anda di mana Tempat Suci Para Bijaksana? Kemungkinan besar, Zhang Chun mencoba membuat peramal melihat latar belakang Anda setelah dihabisi oleh binatang jinak Anda, "kata Luo Xuanqing sambil tertawa kecil.

Fakta bahwa Luo Xuanqing dapat mengetahui bahwa Zhang Chun berada di Kuil Peramal begitu cepat hanya bisa berarti bahwa dia memiliki banyak sepasang mata di Tempat Suci.

"Dia mendapatkan seorang pelihat hanya untuk melihat latar belakang saya? Bukankah jauh lebih efisien baginya untuk hanya bertanya-tanya? " Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

Dalam pandangannya, melibatkan bantuan seorang peramal untuk sesuatu yang begitu sepele benar-benar tidak berarti. Bagaimanapun, latar belakangnya disebutkan secara rinci dalam catatannya, jadi yang diperlukan Zhang Chun adalah memanfaatkan koneksinya untuk mengaksesnya. Selain itu, kemungkinan ada tingkat kesalahan tertentu dalam kemampuan pelihat mana pun. Rasanya berlawanan dengan intuisi untuk melalui begitu banyak masalah hanya untuk mendapatkan informasi yang mungkin tidak akurat.

"Klan Zhang selalu percaya takhayul, dan mereka sangat menghargai peramal dan kemampuan ramalan mereka. Kepala klan saat ini, Pedang Saint Xingmeng, bahkan telah mengundang semua peramal bintang 9 ke Klan Zhang selama beberapa tahun terakhir, "kata Luo Xuanqing sambil mencibir menghina.

"Mengapa dia mengundang begitu banyak pelihat bintang 9 ke Klan Zhang?" Zhang Xuan bertanya dengan bingung.

Sebagai klan nomor satu di Master Guru Benua, posisi Zhang Clan sangat stabil, dan diberkati dengan banyak keturunan berbakat juga. Apa yang membuat mereka begitu tidak puas sehingga mereka perlu melibatkan bantuan para pelihat untuk menyelidiki?

Siapa yang tahu apa yang ada di benak orang gila itu? Luo Xuanqing mengangkat bahu.

Shrine of Seers terletak di Hall of Erudition, sama seperti tempat ujian lainnya. Melayang ke depan dengan cepat, tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk sampai di tempat tujuan.

Meskipun Kuil Peramal terletak di dalam Aula Pengetahuan, itu memancarkan getaran yang sama sekali berbeda dari tempat pemeriksaan pekerjaan lain. Bangunan itu sangat tua, membawa sedikit aroma dari zaman purba.

Seluruh bangunan terasa seperti kulit penyu yang terbalik, ditutupi dengan segala macam retakan aneh di permukaannya. Itu adalah perasaan yang agak misterius yang sulit untuk dijelaskan, tapi sepertinya bangunan itu dipenuhi dengan keinginan langit, berfungsi sebagai jendela untuk mengintip rahasia dunia.

Pintu ke ruang pemeriksaan lainnya terbuka lebar, tetapi bangunan khusus ini memiliki gerbangnya yang tertutup rapat.

Ini adalah Kuil Peramal?

"Un. Saya mencoba mengambil pekerjaan pelihat pada satu titik waktu juga, tetapi meskipun mempelajarinya selama beberapa hari, saya bahkan tidak dapat memenuhi syarat sebagai magang, jadi saya memilih untuk menyerah pada akhirnya. Yah, itu benar-benar pekerjaan yang membingungkan. Tidak benar untuk mengatakan bahwa mereka adalah sekelompok penipu karena nubuatan dan wawasan mereka ternyata sangat akurat dari waktu ke waktu. Kemudian lagi … gagasan menggunakan hanya beberapa kulit penyu atau koin tembaga untuk memprediksi nasib seseorang benar-benar konyol bagiku. " Luo Xuanqing menggelengkan kepalanya.

"Setiap pekerjaan yang mapan memiliki alasan keberadaannya. Fakta bahwa pendudukan peramal mampu bertahan beberapa lusin milenium tanpa dihapuskan menunjukkan bahwa itu memiliki arti keberadaannya sendiri, "jawab Zhang Xuan.

Survival of the fittest — mereka yang tidak kompeten dan tidak berguna pada akhirnya akan dihapus seiring waktu. Fakta bahwa pekerjaan peramal dapat diwariskan untuk jangka waktu yang lama berarti itu tidak sesederhana kelihatannya.

"Kamu benar-benar berbicara seperti adik perempuanku. Terakhir kali saya berbicara dengannya tentang masalah ini, dia juga mengucapkan kata-kata itu kepada saya. " Luo Xuanqing melirik Zhang Xuan dengan ekspresi tidak senang.

"Merupakan kehormatan bagiku untuk berbagi pemikiran yang sama dengan putri kecil." Zhang Xuan tertawa pelan sebagai jawaban.

"Jangan repot-repot mencoba menjilatku!" Luo Xuanqing melirik Zhang Xuan sebelum melanjutkan. "Hanya karena saya memiliki kesan yang baik tentang Anda sehingga saya memberi Anda nasihat ini di sini. Jangan memikirkan apa pun terhadap adik perempuanku. Pertama, tidak mungkin Anda bisa menarik perhatiannya dengan kekuatan Anda, dan kedua, orang luar seperti Anda tidak mungkin melawan keinginan Klan Zhang dan Klan Luo. Ini mungkin terdengar sedikit kasar, tapi sebaiknya Anda memutuskan angan-angan apa pun yang Anda miliki terhadapnya! "

Tersembunyi di dalam bagian luar Luo Xuanqing yang tumpul adalah hati yang cermat. Setelah menghabiskan beberapa hari dengan satu sama lain, dia tidak bisa tidak memperhatikan bahwa pemuda itu memiliki minat yang tidak wajar dalam urusan adik perempuannya.

Jika ada orang lain yang begitu usil, dia akan langsung menggunakan tinjunya. Bagaimanapun, gelarnya sebagai Raja Kehancuran bukan untuk pertunjukan. Namun, pemuda itu sangat membantunya dan bahkan membantunya dalam mencapai terobosan. Karena itu, dia memutuskan untuk membujuk pemuda itu.

Bukannya dia menolak gagasan agar pemuda itu menjadi saudara iparnya, tetapi dia tahu bahwa masalah seperti itu sama sekali tidak mungkin.

Bahkan dia, salah satu anggota inti Klan Luo, tidak dapat mengubah nasib adik perempuannya, jadi apa yang bisa dilakukan oleh rekan puncak ranah Leaving Aperture?

Dengan demikian, lebih baik untuk memutuskan semua angan-angan sejak awal, atau itu hanya akan lebih menyakitkan seiring berjalannya waktu. Tidak mudah baginya untuk bertemu dengan seseorang yang bisa dia rukunkan, dan dia akan benci melihat pihak lain jatuh ke dalam bahaya karena masalah adik perempuannya.

"Tidak mungkin aku bisa menarik perhatiannya? Sulit untuk mengatakannya. Lagipula, siapa yang bisa memahami ketidakteraturan hidup? " Zhang Xuan berkomentar dalam-dalam.

Itu adalah kebetulan belaka bahwa dia menemukan Luo Ruoxin di tengah-tengah Gunung Verdant saat itu, dan itu juga kebetulan belaka bahwa makhluk roh itu berkumpul di sekitarnya saat itu, mendorongnya untuk bergerak untuk menyelamatkannya. Tanpa semua kebetulan itu, nasib mereka mungkin tidak akan pernah berpotongan, dan mereka tidak akan saling mengenal.

Sungguh menakjubkan bagaimana takdir dapat mempertemukan dua orang dari dua dunia yang sama sekali berbeda.

"Separuh dari mereka yang memendam pikiran itu telah dilumpuhkan olehku, dan separuh lainnya telah dilumpuhkan oleh Zhang Chun …" Luo Xuanqing mendengus dengan dingin.

Jiya!

Saat dia hendak melanjutkan berbicara, pintu ke Kuil Peramal tiba-tiba terbuka.

Setelah itu, seorang pria muda berjubah panjang keluar dari dalam.

Senior, guruku mengundangmu masuk! Pria muda itu mengepalkan tinjunya untuk menyambut Luo Xuanqing dan Zhang Xuan sebelum menunjukkan gerakan mengundang untuk mengantar mereka ke Kuil Orang Bijak.

"Apakah gurumu … Tuan Feng Zhongquan?" Luo Xuanqing menilai pemuda di depannya dengan saksama di depan matanya tiba-tiba menyala.

"Memang." Pemuda itu mengangguk pelan, tapi dia tidak bisa sepenuhnya menyembunyikan kegembiraan yang terpancar di wajahnya.

"Master Feng Zhongquan selalu menjadi sosok yang sulit dipahami di Tempat Suci. Saya mendengar bahwa Zhang Chun telah mengunjunginya tujuh kali, hanya untuk ditutup setiap kali. Apa kamu yakin gurumu benar-benar ingin bertemu denganku? " Luo Xuanqing hampir tidak bisa mengendalikan tubuhnya dari gemetar karena gelisah.

Orang-orang dari Klan Zhang sangat menghormati para peramal, dan Master Feng Zhongquan bisa dikatakan sebagai peramal yang paling tangguh di Tempat Suci. Zhang Chun telah mengunjunginya pada banyak kesempatan, hanya untuk ditolak bahkan sebelum dia bisa melewati gulungan namanya. Namun, untuk Master Feng Zhongquan mengirim muridnya untuk mengundangnya masuk … Bukankah itu berarti dia jauh lebih dihormati dan dihargai daripada Zhang Chun?

Dengan ini, dia akan bisa mengejek Zhang Chun nanti.

Mendengar kata-kata itu, pemuda itu melirik Luo Xuanqing dengan pandangan acuh tak acuh dan berkata, "Maafkan saya, saya seharusnya lebih jelas dalam kata-kata saya. Orang yang ingin ditemui guruku adalah teman muda di sampingmu. "

"Gurumu ingin bertemu denganku?" Zhang Xuan tercengang. "Mengapa?"

Dia baru saja tiba di Tempat Suci Orang Bijak, dan dia bahkan tidak tahu siapa Tuan Feng Zhongquan. Mengapa yang terakhir tiba-tiba meminta untuk bertemu dengannya?

"Saya khawatir saya tidak memiliki jawaban atas pertanyaan Anda. Anda harus masuk untuk mencari tahu. "

Sebenarnya, pemuda itu juga menganggap masalah itu tak terbayangkan.

Gurunya adalah sosok yang sangat dihormati di Guru Besar Benua, sehingga dia bahkan mampu untuk menghina wakil kepala tempat suci dan tetua lainnya jika dia mau, dan tidak akan ada yang bisa mereka lakukan padanya. Namun, dia sebenarnya meminta untuk bertemu dengan mahasiswa baru berusia dua puluh tahun yang tidak memiliki latar belakang penting, dan dia bahkan telah menginstruksikannya untuk mengundang pihak lain secara pribadi.

Ini benar-benar membingungkan.

Itu akan bisa dimengerti jika pihak lain seperti putri kecil, menggunakan kekuatan yang luar biasa, tapi dia hanya seorang kultivator puncak alam Meninggalkan Aperture yang rendah hati! Dia mungkin dianggap jenius di tempat lain di Benua Guru Guru, tetapi di Tempat Suci, ada banyak siswa yang bisa menyaingi atau bahkan melampaui dia. Bahkan paling banyak, bakatnya hanya bisa dianggap rata-rata.

"Tuan Feng Zhongquan ingin bertemu Zhang shi?" Luo Xuanqing membelalakkan matanya karena tidak percaya.

Dia mengira ini adalah kesempatan yang baik baginya untuk mengejek Zhang Chun, tetapi siapa yang menyangka bahwa orang yang ingin ditemui oleh Master Feng Zhongquan adalah orang di sampingnya?

"Baik-baik saja maka." Zhang Xuan dibuat bingung oleh situasi yang tidak normal, tetapi melihat bahwa pemuda di depannya benar-benar tidak tahu apa-apa, dia memutuskan untuk masuk untuk melihatnya. Bagaimanapun, dia telah tertarik dengan kemampuan misterius yang dimiliki pelihat untuk waktu yang lama, dan ini akan menjadi kesempatan yang baik baginya untuk melihat apa yang mereka mampu lakukan.

Jadi, di bawah bimbingan pemuda itu, dia berjalan ke Kuil Peramal.

Bagian dalam Shrine of Seers tampak lebih tua dari yang terlihat di luar. Ada banyak bendera aneh yang ditanam di tanah, dan mereka membagi aula utama menjadi banyak sektor sempit. Ada beberapa lusin pemuda duduk dalam lingkaran di setiap sektor sempit ini; beberapa memegang koin tembaga sedangkan yang lain memegang kulit kura-kura. Mata mereka tertutup rapat, dan kerutan kontemplatif di antara alis mereka menandakan bahwa mereka mencoba memahami sesuatu.

Di tengah lingkaran adalah kumbang hijau kemerahan ditempatkan di atas api yang membakar, dan itu tampak begitu layu sehingga sepertinya hanya mendorong untuk jatuh ke pelukan kematian.

"Apakah itu… Kumbang bercangkang cahaya, terkenal karena mampu bertahan di tengah petir?" Zhang Xuan bertanya-tanya dengan ragu.

Dia belum pernah melihat Beetle bercangkang Cahaya sebelumnya, tapi dia telah membaca catatan tentang mereka. Menurut rumor, makhluk hidup ini tidak makan atau minum. Hanya pada hari-hari badai di mana hujan deras dan kilat mengamuk, mereka akan bangkit dari tempat persembunyian mereka dan lari ke langit, mengambil kekuatan petir untuk mempertahankan keberadaan mereka.

Kumbang bercangkang cahaya sangat sulit dipahami, dan jumlah mereka juga sangat terbatas, sehingga dianggap sebagai salah satu hewan yang paling sulit ditemukan di dunia oleh para penjinak binatang. Namun, untuk berpikir bahwa mereka akan memanggangnya di atas api… ini benar-benar membingungkan.

Dia belum pernah mendengar tentang Kumbang Cangkang Cahaya yang bisa dimakan! Dan bahkan jika itu bisa dimakan, bagaimana mereka akan membaginya di antara beberapa lusin pemuda? Bahkan tidak akan cukup untuk mengisi celah di antara gigi mereka!

Melihat ekspresi ragu di wajah Zhang Xuan, Luo Xuanqing mengirim pesan telepati untuk mengisinya. "Ini adalah salah satu pelatihan harian yang harus dijalani para pelihat. Inti di balik latihan ini adalah untuk menyegel semua indera mereka dan menggunakan keinginan mereka untuk memahami kehendak langit untuk memprediksi apakah Kumbang bercangkang Cahaya telah dibakar sampai mati atau apakah ia akan keluar dari suatu tempat. "

Dia sendiri mungkin bukan seorang peramal, tetapi dia telah menghabiskan beberapa hari dalam hidupnya untuk mencoba mempelajari ramalan, jadi dia memiliki beberapa gagasan tentang apa yang sedang terjadi di dalam Kuil Pelihat.

"Ini…"

Penjelasan Luo Xuanqing hanya membuat Zhang Xuan semakin bingung.

Ditempatkan di atas api, ada kemungkinan Kumbang bercangkang Cahaya bisa terbakar sampai mati kapan saja. Tapi sama, ada juga kemungkinan dia bisa bangkit dari panas yang membakar dan kabur. Dalam arti tertentu, bukankah ini sama dengan kucing Schrödinger? Sampai hasilnya ditentukan, semua tebakan hanya akan menjadi tebakan.

Tampaknya menyadari komunikasi di belakangnya, pemuda itu berbalik dan menjelaskan kepada mereka, "Kemampuan Kumbang bercangkang Cahaya untuk menahan petir, sebenarnya, adalah perjuangan melawan langit. Untuk alasan ini, ia dikenal sebagai Seer Beetle. Dengan memprediksi kehidupan dan kematian makhluk hidup seperti itu, seseorang dapat lebih memahami sifat kehendak langit yang sulit dipahami dan berubah-ubah! "

"Saya melihat." Zhang Xuan mengangguk, tetapi sulit untuk mengatakan apakah dia benar-benar memahami kata-kata itu atau tidak. Dia melirik kumbang di atas arang dan bertanya dengan cemberut, "Mengingat panasnya arang di sana, Kumbang Cangkang Cahaya itu seharusnya sudah di ambang kematian, bukan?"

Di ambang kematian? Mendengar kata-kata itu, pemuda itu menggelengkan kepalanya sambil tertawa kecil. "Aku pernah meramal kumbang itu sebelumnya. Itu akan hidup sampai seratus tahun … "

Tapi sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, suara yang mengingatkan pada ledakan balon bergema di udara. Beetle bercangkang cahaya yang tergeletak di atas arang beberapa waktu lalu tiba-tiba membengkak dan meledak menjadi debu.

Peng!

"Ah…" Zhang Xuan menatap pemuda itu dengan pandangan aneh dan bertanya, "Mungkinkah… hari ini ulang tahunnya yang keseratus?"