Library of Heaven's Path – Chapter 1371

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1371

Chapter 1371: Penatua Feng yang Tragis

"…"

Zhang Xuan benar-benar tercengang, tidak tahu apakah dia harus menarik tangannya dari cangkang penyu atau tidak.

Apakah saya berbakat atau tidak, itu akan membantu Anda untuk hanya mencerminkannya sesuai … Mengapa sih Anda meledak di tempat?

Yang telah saya lakukan hanyalah menggunakan sedikit zhenqi Jalan Surga saya dan kekuatan Jalan Perpustakaan Surga untuk menyamarkan diri saya… Apakah Anda benar-benar harus melakukan ini kepada saya?

Sebelumnya, ketika Penatua Feng mengeluarkan kulit penyu itu, dia telah memperlakukannya dengan sangat hati-hati, seolah-olah itu adalah anaknya. Untuk itu meledak begitu saja … bukankah pihak lain akan mengadu nyawanya melawan dia?

Sama seperti Zhang Xuan benar-benar bingung apa yang harus dilakukan, dia melihat lelaki tua yang masih tersenyum sedetik yang lalu tiba-tiba berdiri di depannya, menatap sisa-sisa cangkang kura-kura di tanah dengan wajah berkedut, tampaknya di hampir mengamuk.

"Guru …" Tidak mengharapkan situasi seperti itu terjadi, Yu Chen juga terkejut tanpa kata-kata.

Sementara orang lain mungkin tidak memahami pentingnya kulit penyu, dia tahu betapa pentingnya itu bagi gurunya. Setelah itu direduksi menjadi debu seperti itu tidak berbeda dengan merenggut nyawa gurunya.

"Kulit kura-kura saya …"

Elder Feng yang gemetar mengulurkan tangan untuk membelai sisa-sisa di tanah, dan dalam sekejap, dia tampak seperti telah layu selama bertahun-tahun.

"Elder Feng, dia tidak melakukannya dengan sengaja. Mengapa saya tidak memiliki yang baru untuk Anda? Cangkang kura-kura Anda sudah tua dan bobrok sebelum ini, dipenuhi dengan banyak retakan. Hanya masalah waktu sebelum itu rusak. Baru tahun lalu, saya mengenal seorang pengrajin yang sangat terampil di Desa Chen; kerajinan tangannya benar-benar indah, dan harga yang dia kenakan juga adil. Haruskah saya memperkenalkan dia kepada Anda? " Luo Xuanqing menghibur.

Pu! Tidak tahan lagi, Penatua Feng menyemburkan seteguk darah.

"Batuk batuk …" Zhang Xuan memutar matanya ke arah calon saudara iparnya sebelum menggelengkan kepalanya tanpa berkata-kata.

Anda tidak boleh mencoba menghibur orang lain jika Anda tidak tahu bagaimana cara melakukannya. Anda hanya memperburuk keadaan!

Cangkang kura-kura dari tingkat ini sangat berharga… Apa menurutmu kamu bisa menggantinya hanya dengan menempa replika yang dekat?

Melihat Luo Xuanqing tidak dapat diandalkan, Zhang Xuan hanya bisa bergerak sendiri. Dia merenung sejenak sebelum berbicara dengan sungguh-sungguh, "Penatua Feng, apa yang telah dilakukan tidak dapat dibatalkan, jadi tidak ada gunanya tetap kecewa tentang masalah ini. Lagipula itu hanya kulit penyu. Mengapa saya tidak mengambil beberapa foto lagi besok sehingga Anda dapat membuatnya sebanyak yang Anda inginkan? Jika Anda suka, Anda bahkan bisa merebus sepanci sup halus dengan dagingnya juga… "

"Pu! Pu! " Penatua Feng menyemburkan lebih banyak darah.

"Atau, mengapa aku tidak membuatkan yang baru untukmu?" Melihat situasinya tampaknya semakin memburuk dengan penghiburannya, Zhang Xuan benar-benar bingung apa yang harus dilakukan.

Saat dia menyentuh kulit penyu sebelumnya, dia berhasil menyusun sebuah buku tentang itu di Library of Heaven’s Path. Terlepas dari warisan panjang di belakangnya dan tingkatnya yang tinggi, itu juga diganggu dengan banyak kekurangan. Selama Zhang Xuan mau mengatur pikirannya dan berhasil mengumpulkan cukup banyak buku tentang itu, dia harus bisa menempa kulit kura-kura lain yang memiliki tingkat yang sama atau bahkan lebih tinggi!

Dengan pemikiran ini, Zhang Xuan memutuskan untuk membenamkan kesadarannya ke dalam Library of Heaven’s Path untuk mempelajari buku tersebut sehingga dapat menganalisis kelayakan untuk membuat replika yang tepat dari kulit penyu ketika suara cemas Yu Chen tiba-tiba terdengar.

"Guru…"

Suaranya bergetar, membawa ketakutan yang dalam terhadap sesuatu.

Merasakan kecemasan dalam suara itu, Elder Feng yang tertekan menoleh.

"Lihat itu …" Yu Chen menunjuk ke atap di atas mereka.

Penatua Feng buru-buru mengangkat kepalanya, dan apa yang dilihatnya menyebabkan matanya menyipit ketakutan.

Pada saat yang sama, memperhatikan reaksi aneh dari duo tersebut, Zhang Xuan dan yang lainnya juga mengangkat kepala, dan di saat berikutnya, mereka membeku di tempat.

Sebuah retakan besar telah muncul di bangunan berbentuk kulit penyu di atas mereka, dan dengan cepat merayap melintasi area tersebut. Prasasti yang digunakan untuk membentengi bangunan tampaknya telah menjadi tidak berguna pada saat ini, seolah-olah mereka telah menghadapi kekuatan yang bahkan mereka tidak berdaya sebelumnya.

"Bagaimana ini bisa terjadi?" Penatua Feng mencakar kepalanya dengan ngeri.

Ledakan kulit penyu Sage Xi masih bisa dikaitkan dengan usia tua dan keausan, sehingga mengakibatkan pembalasan dari surga. Di sisi lain, bangunan kulit penyu memiliki investasi besar dalam tenaga dan sumber daya untuk membangunnya, dan dalam hal daya tahan, bahkan serangan kekuatan penuh Saint 8-dan ahli puncak tidak akan dapat menyebabkan kerusakan sekecil apa pun padanya. Mengapa tiba-tiba runtuh?

"Berhenti!" Berteriak dengan marah, Penatua Feng bergegas ke depan dalam upaya untuk menghentikan kehancuran.

Tidak peduli apa, dia tidak bisa membiarkan Shrine of Seers runtuh begitu saja.

Namun, meski mengeluarkan zhenqi dengan marah, dia masih tidak bisa menghentikan runtuhnya bangunan. Seolah-olah kekuatan yang tidak dapat dijelaskan yang tidak dapat disaingi oleh siapa pun sedang bertindak atas bangunan itu, memaksa keruntuhan untuk terjadi.

Dan sebelum kekuatan ini, bahkan para ahli Saint 9-dan tidak lebih dari semut, bahkan tidak perlu disebutkan.

Kacha! Kacha!

Akhirnya, atap mencapai batas daya tahannya, dan dengan serangkaian ledakan, puing-puing mulai berjatuhan dari atas. Banyak dari peramal segera tersentak keluar dari keadaan fokus mereka, dan mereka dengan cemas membuka mata dan melesat keluar.

Adapun Zhang Xuan dan yang lainnya, entah bagaimana terasa salah jika mereka melarikan diri saat ini, jadi mereka hanya bisa menggerakkan zhenqi mereka dan membentuk penghalang di atas mereka untuk menangkis puing-puing yang jatuh.

Hualala!

Bahkan di tengah awan debu, hanya perlu sekilas untuk melihat bahwa bangunan kuno cangkang penyu sudah tidak ada lagi, digantikan oleh puing-puing belaka. Semua formasi dan jenis yang digunakannya juga telah dihancurkan sepenuhnya.

"Ini …" Zhang Xuan mengedipkan matanya dengan bingung saat dia berkata, "Bukankah bangunan ini dibangun terlalu buruk? Siapa arsitek di baliknya? Jika ada manusia biasa yang ada di sini, mereka akan dihancurkan sampai mati! "

Bangunan itu masih tampak agak kokoh ketika dia melihatnya dari luar, tapi ternyata itu hanya perasaan aman yang palsu! Untung dia kuat, kalau tidak dia tidak akan pernah bisa selamat dari reruntuhan yang runtuh tidak peduli berapa banyak nyawa yang dia miliki!

Pu! Sekali lagi, Penatua Feng menyemburkan seteguk darah.

"Guru, apa yang terjadi?" Yu Chen bergegas ke sisi Elder Feng dan bertanya dengan cemas.

Butuh beberapa saat sebelum Elder Feng berhasil menenangkan sensasi tertahan di hatinya. Dia melihat puing-puing di sekelilingnya dengan tatapan sedih dan menghela nafas dalam-dalam, "Itu pasti pembalasan dari surga …"

"Pembalasan surga?" Mendengar kalimat itu, Zhang Xuan bertanya dengan tidak mengerti.

"Para pelihat berusaha untuk mengintip ke dalam rahasia surga untuk menerima wawasan tentang masa depan, yang merupakan pelanggaran terhadap hukum alam dunia. Karena alasan itu, pekerjaan kami sangat dibenci oleh langit. Karena itu, kita harus menggunakan cara-cara unik untuk menyembunyikan kehadiran kita dari kehendak langit, sehingga tidak meninggalkan retribusi surga di mana pun untuk menyerang… Namun, bahkan cara seperti itu tidak sepenuhnya sempurna. Lagipula, surga memiliki sarana yang tidak dapat kita pahami. Ambillah situasi barusan sebagai contoh, tampaknya kehendak langit entah bagaimana telah melewati penghalang yang telah kita pasang dan hancurkan seluruh tempat dari dalam, sehingga mengakibatkan keadaan saat ini … "Penatua Feng ragu-ragu sejenak sebelum menjelaskan secara perlahan.

Sebagai seorang peramal bintang 9, meskipun semuanya telah terjadi secara tiba-tiba, dia masih dapat memahami secara kasar apa yang baru saja terjadi dengan ramalan yang cepat.

Mereka yang telah mencapai puncak dalam bidang tertentu pasti akan menangkap kecemburuan surga, dan kecemburuan ini sering terwujud dalam bentuk fisik seperti Cobaan Bukaan Meninggalkan dan Siksaan Dimensi Sundering. Dalam arti tertentu, ini bisa dianggap sebagai pembalasan surga terhadap mereka yang berani memperebutkan kekuasaan darinya.

Dan ini terlebih lagi bagi para pelihat, yang berusaha mengintip rahasia surga. Satu-satunya alasan mengapa mereka bisa bertahan begitu lama adalah karena persiapan rumit yang telah mereka buat untuk menjaga dari keinginan surga. Menggunakan bahasa dunia Zhang Xuan, itu akan mirip dengan bagaimana sarang perjudian ilegal akan dengan cepat menyembunyikan semua jejak aktivitas mereka begitu penjaga mereka melihat kedatangan polisi, membuat polisi benar-benar tidak berdaya melawan mereka.

Dan tentu saja, ketika pelihat berani mengintip ke dalam rahasia surga, mereka tidak hanya mengandalkan keberanian dan keberanian mereka. Mereka akan membuat banyak persiapan sebelumnya. Namun, mereka tidak menyangka bahwa meskipun penjagaan ketat yang mereka lakukan terhadapnya, mereka tetap diperhatikan. Tidak hanya cangkang penyu yang dihancurkan, bahkan Kuil Peramal yang berusia puluhan milenium di Tempat Suci juga dihancurkan …

Elder Feng mencengkeram dadanya saat rasa sakit yang menusuk menyerang jantungnya.

Di sisi lain, setelah mendengar kata-kata itu, alis Zhang Xuan terangkat keheranan.

Dia sebelumnya mengaitkan insiden itu dengan kurangnya daya tahan kulit kura-kura dan bangunannya, tetapi ternyata itu terkait dengan kehendak langit.

Ketika dia menggunakan Library of Heaven’s Path untuk memeriksa kulit penyu, kulit penyu itu pecah. Saat dia menggunakannya untuk membantunya menilai apakah dia bisa membuat replika yang tepat, seluruh kuil runtuh di atasnya …

Mungkinkah ‘kehendak langit yang melewati penghalang’ yang telah dibicarakan oleh Penatua Feng mungkin terkait dengan Perpustakaan Jalan Surga?

Jika itu masalahnya, dia akan memiliki tanggung jawab besar untuk bermain dalam kehancuran.

Wajah Zhang Xuan menjadi merah padam, dan dia sama sekali tidak tahu bagaimana dia bisa menjelaskan masalah ini kepada Penatua Feng. Tetapi pada saat ini, Penatua Feng menggelengkan kepalanya dengan getir dan menepuk bahu Zhang Xuan dengan nada menghibur, "Zhang shi, kamu tidak perlu menyalahkan dirimu sendiri untuk masalah ini. Ini tidak ada hubungannya denganmu! Shrine of Seers kami mungkin terlena dan lamban dalam mempertahankan penghalang pertahanan, sehingga mengakibatkan situasi saat ini. Saya tahu bahwa pendudukan kita mungkin tampak cukup berbahaya setelah semua yang telah terjadi, tetapi saya dapat meyakinkan Anda bahwa ini adalah anomali. Selama seseorang berbicara dengan hati-hati dan membuat persiapan yang tepat sebelumnya, dia tidak akan menghadapi bahaya sama sekali, belum lagi bahwa Anda memiliki Konstitusi Meramal yang Diskarnasi! "

"Aman?" Melihat bahwa Penatua Feng tidak menyalahkannya atas masalah ini, Zhang Xuan menghela nafas lega.

Tidak mungkin dia bisa menyebutkan Library of Heaven’s Path sebelum pihak lain. Karena pihak lain tidak menyadari apa-apa, akan menjadi bodoh baginya untuk berbicara dan menyerahkan dirinya.

Adapun kerusakan yang dia tanggung, dia hanya harus mencari cara lain untuk memberi kompensasi kepada mereka.

"Memang, ini hanya kecelakaan yang aneh. Biasanya, itu bahkan tidak akan terjadi sekali dalam sepuluh ribu tahun … "Khawatir bahwa kejeniusan yang dia lihat akan mundur karena masalah ini, Penatua Feng buru-buru menjelaskan. "Jika Anda masih merasa sedikit skeptis tentang masalah ini, Anda dapat melihat perpustakaan kami di sana. Kami mempertahankan lapisan penghalang pertahanan lain di sekitarnya, sehingga dapat menghindari pembalasan dari surga. Karena itu, meskipun Kuil Peramal runtuh, itu masih bisa tetap berdiri. Selama langkah-langkah pertahanan yang cukup dilakukan sebelumnya, itu benar-benar sangat aman! "

Saat dia berbicara, dia menunjuk ke suatu arah.

Melihat ke mana Penatua Feng menunjuk, Zhang Xuan melihat sebuah bangunan berdiri tidak terlalu jauh. Itu terhubung langsung ke Shrine of Seers, tetapi penghancuran Shrine of Seers tampaknya tidak mengganggu itu sedikit pun. Melalui pintu masuknya yang terbuka, dia bisa melihat rak-rak dan rak buku bertumpuk rapi di dalamnya. Meskipun awan debu beterbangan di area tersebut, interior perpustakaan tetap bersih sempurna.

Itu perpustakaanmu? Zhang Xuan bertanya saat matanya berbinar.

Penghancuran Kuil Peramal telah membuatnya sedikit panik, menyebabkan dia memutar otak dengan putus asa untuk menemukan cara baginya untuk memberi kompensasi kepada mereka. Namun, jika dia dapat mengakses perpustakaan dan menyusun Seni Ramalan Jalan Surga yang lengkap, dia akan dapat menebusnya secara penuh.

"Betul sekali!" Elder Feng mengangguk dengan sedikit kebanggaan pada suaranya. "Meskipun jumlah anggota cabang Shrine of Seers kami jauh lebih sedikit daripada pekerjaan lain di Tempat Suci, koleksi buku kami tidak kalah dengan perbandingan sama sekali. Kulit kura-kura Sage Xi mungkin telah hancur karena kecelakaan kecil yang kami alami sebelumnya, tetapi Anda masih dapat menilai bakat Anda melalui melihat-lihat buku! "

Sebelumnya, ketika pihak lain mengatakan bahwa dia ingin melihat-lihat buku untuk menentukan apakah dia cocok untuk pekerjaan itu atau tidak, dia mengusulkan untuk menggunakan Tortoiseshell milik Sage Xi hanya karena dia pikir itu akan terlalu merepotkan dan terlalu lama.

Tapi dengan hancurnya kulit penyu Sage Xi, tidak ada jalan lain lagi. Mereka hanya bisa mengandalkan metode paling primitif sekarang.

"Baiklah, aku akan pergi melihatnya."

Mendengar bahwa dia bebas untuk melihat-lihat buku, Zhang Xuan menghela nafas lega. Dia secara naluriah mulai berjalan ke perpustakaan ketika bel peringatan tiba-tiba berbunyi di dalam kepalanya, dan dia dengan cepat menghentikan langkahnya.

"Jika saya menggunakan Library of Heaven’s Path di sana, apakah perpustakaan itu akan runtuh juga?" Hati Zhang Xuan tersentak gemetar.

Tapi berpikir lagi, alasan mengapa Kuil Peramal runtuh mungkin karena kehendak surga merasakan seseorang mencoba mengintip rahasianya, jadi mungkin, itu mungkin tidak berfungsi pada buku? Selain itu, tidak pasti bahwa runtuhnya Shrine of Seers adalah karena dia juga menggunakan Library of Heaven’s Path.

Namun demikian, untuk amannya, Zhang Xuan memutuskan untuk mengaktifkan Library of Heaven’s Path dari tempat dia berdiri sehingga meskipun tebakannya salah, pelindung pertahanan masih dapat mempertahankan perpustakaan.

Karena itu, dia bergumam ringan di benaknya, "Cacat!"

Hong panjang!

Pada saat berikutnya, api unggun menyapu buku-buku itu, membakarnya menjadi abu dalam sekejap. Setelah itu, retakan besar merayapi seluruh perpustakaan, mirip dengan yang terjadi pada kulit kura-kura sebelumnya.

Dan hanya dalam beberapa saat, bangunan itu runtuh menjadi tumpukan puing.

…

Perpustakaanku! Mata Elder Feng membelalak, dan seteguk darah segar menyembur dari mulutnya. Frenzy menguasai pikirannya.

Apa sebenarnya yang sedang terjadi? Mengapa banyak bencana melanda Kuil Peramal dalam waktu yang singkat?

Jika hanya sekali, itu masih bisa beralasan karena mereka gagal menyembunyikan kehadiran mereka dengan baik, mengakibatkan pemberitahuan dari kehendak langit. Namun, untuk itu terjadi tiga kali… pada titik ini, bahkan dia tidak dapat menemukan alasan untuk membenarkannya lagi.

Di sisi lain, bibir Zhang Xuan berkedut ngeri saat melihat itu juga, "Bahkan buku pun tidak luput?"

Dia tidak terlalu yakin sebelumnya, tapi di sekitar ini, melihat dengan matanya sendiri neraka yang menyebar ke seluruh perpustakaan, tidak ada cara baginya untuk menyangkalnya lagi.

Dia segera berbalik untuk melihat sesepuh yang kebingungan di sampingnya dan berseru, "Elder Feng. Penatua Feng? Elder Feng !! "

Zhang Xuan memanggil tiga kali, tetapi pihak lain tidak menanggapi sama sekali. Khawatir dengan keadaan tidak wajar yang dialami Penatua Feng, dia mulai mengkhawatirkan apakah pihak lain akhirnya mengalami luka dalam yang menyedihkan karena beberapa guncangan yang dia derita, jadi dia segera berjalan menuju pihak lain untuk melihat lebih dekat.

Tetapi pada saat berikutnya, sambaran petir yang tebal tiba-tiba muncul entah dari mana dan jatuh tepat di atas Elder Feng.

Kacha!

Elder Feng jatuh ke tanah.

"Elder Feng, kamu …" Dengan ngeri, Zhang Xuan mempercepat langkahnya.

Hong panjang! Hong panjang! Hong panjang! Hong panjang!

Beberapa sambaran petir menenggelamkan lelaki tua itu, hanya menyisakan sepasang kaki yang kejang di luar.

Mempromosikan Discord saya di sini: https://discord.gg/ATHVehx