Library of Heaven's Path – Chapter 1378

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1378

Chapter 1378: Labu Tak Tahu Malu

The Dimension Sundering Ordeal sangat berbahaya. Luo Xuanqing bermaksud untuk menantangnya di Tempat Suci, di mana dia akan dilindungi oleh keinginan Kong shi, sehingga membuatnya kurang rentan terhadap iblis batin.

Namun, dia akhirnya memanggil kesusahan petir di tengah pegunungan ini sebagai gantinya. Tanpa ragu, sesuatu yang tidak terduga pasti telah terjadi, membuatnya tidak punya pilihan selain menghadapi Dimension Sundering Ordeal sebelum waktunya.

Setelah memahami situasinya, Zhang Xuan tidak terburu-buru untuk membantu Luo Xuanqing. Sebagai gantinya, dia mengaktifkan Eye of Insight-nya dan menilai daerah sekitarnya, dan sesaat kemudian, kerutan muncul di dahinya.

Tidak ada orang di sekitar sama sekali.

Apakah dia salah? Atau apakah orang yang berkelahi dengan Luo Xuanqing sebelumnya melarikan diri ketakutan saat melihat kedatangan kesengsaraan petir?

Melihat tidak ada seorang pun di daerah itu, Zhang Xuan dengan cepat mengalihkan pandangannya kembali ke pemuda yang berdiri di tengah lautan petir. Lupakan, tidak ada waktu untuk memikirkannya sekarang. Luo Xuanqing memiliki temperamen yang agak mudah tersinggung, yang membuatnya sangat rentan terhadap serangan iblis batin. Menghadapi Dimension Sundering Ordeal tanpa persiapan yang cukup bisa sangat berbahaya baginya.

The Dimension Sundering Ordeal berbahaya bukan hanya karena kesusahan petir tetapi juga karena transformasi di ruang sekitarnya dan iblis batin. Bahkan dia akan kesulitan membersihkannya. Pada saat ini, mata Luo Xuanqing sudah merah padam, dan jelas bagi siapa pun yang melihatnya bahwa dia tidak dalam keadaan pikiran yang benar. Menantang secara paksa Dimension Sundering Ordeal dalam kondisinya saat ini bisa menyebabkan kegagalan dan bahkan kematian!

Saya harus menyelamatkannya!

Tanpa ragu, Zhang Xuan langsung menuju petir.

Tak lama setelah dia terbang ke area kesusahan petir, hanya tiga ratus meter dari tempat dia berdiri sebelumnya, dua sosok perlahan terwujud.

Rasanya seolah-olah mereka adalah makhluk tidak ada yang terjepit dari kehampaan. Bahkan tidak menyapu mereka dengan Persepsi Spiritual seseorang akan memungkinkan seseorang untuk melihat kehadiran mereka.

Salah satunya adalah seorang penatua dengan jubah emas. Melihat Zhang Xuan menghilang kembali dengan cemberut yang rapat, dia bertanya, "Siapa dia?"

Penatua lainnya yang berdiri di belakangnya mengepalkan tinjunya dan menjelaskan, "Penatua, pemuda itu adalah Zhang Xuan, seorang teman yang baru saja dikenal oleh Tuan Muda Xuanqing. Mereka berdua telah berangkat untuk menemukan Labu Dongxu bersama, dan itulah yang memungkinkan Tuan Muda Xuanqing berhasil membuat terobosan ke ranah Sundering Setengah Dimensi! "

"Zhang Xuan? Klan Zhang? " tanya sesepuh berjubah emas.

"Menurut penyelidikan kami, dia bukan dari Klan Zhang tetapi seorang yatim piatu dari Kerajaan Tidak Berperingkat. Dikatakan bahwa dia adalah murid langsung Yang shi! " jawab sesepuh kedua.

"Yang Xuan? Orang itu sudah mulai menerima murid juga? " Tetua berjubah emas itu sedikit terkejut mendengar kata-kata itu.

Sesaat kemudian, dia menggelengkan kepalanya dengan tidak mengerti dan berkata, "Karena pemuda itu adalah murid Yang Xuan, dia seharusnya tahu lebih baik untuk tidak langsung masuk ke dalam kesusahan petir. Apakah dia berpikir bahwa dia akan membantu Xuanqing dengan kultivasi puncak ranah Leaving Aperture? "

Seorang kultivator harus menyelesaikan cobaan mereka dengan kekuatan mereka sendiri.

Bantuan dari orang lain hanya akan menyebabkan kesengsaraan petir tumbuh lebih besar dan lebih besar, mungkin menyebabkan situasi tidak terkendali.

Meskipun benar bahwa pemuda itu tidak akan membuat banyak perbedaan dengan kekuatan dari Dimension Sundering Ordeal mengingat betapa lemahnya dia, menyerang dengan sembrono hanyalah bunuh diri.

Apa sebenarnya yang dia pikirkan?

"Berdasarkan rumor, Zhang Xuan ini adalah orang yang pemarah yang menyebabkan kehancuran kemanapun dia pergi. Mungkin karena kepribadian mereka yang serupa sehingga mereka menjalin ikatan yang erat. Jadi, ketika dia melihat Tuan Muda Xuanqing sedang menghadapi kesengsaraan petir, dia tidak bisa membantu tetapi melompat untuk menawarkan bantuannya, "tetua kedua menjelaskan.

"Tidak dapat membantu selain melompat?" Tetua berjubah emas mendengus dengan dingin. "Berani tapi kurang cerdas. Beritahu Xuanqing untuk menghindari individu yang sembrono setelah dia menyelesaikan Dimension Sundering Ordeal miliknya. "

Pertama, dia sudah sangat tidak senang dengan bagaimana Luo Xuanqing menyebabkan kehancuran kemana pun dia pergi. Secara alami, mendengar bahwa dia berteman dengan seseorang yang memiliki sifat yang sama, amarahnya semakin meningkat.

"Iya." Tetua kedua mengangguk.

Tidak menyadari dua sosok yang lolos dari deteksi Eye of Insight dan muncul di belakangnya, Zhang Xuan telah tiba di lokasi yang tidak terlalu jauh dari Luo Xuanqing.

Setelah melihat Zhang Xuan, Luo Xuanqing dengan cemas berteriak, "Apa yang kamu lakukan di sini?"

"Anda tidak akan dapat menyelesaikan Ujian Dimension Sundering dalam kondisi Anda saat ini. Saya di sini untuk membantu Anda," Zhang Xuan menjelaskan.

"Tolong aku? Ini adalah kesusahan petir saya, apa yang mungkin dapat Anda lakukan untuk membantu saya? " Luo Xuanqing menggelengkan kepalanya. "Cepat keluar dari sini. Aku bahkan tidak yakin apakah aku bisa menahan petir yang berkumpul di atas, apalagi melindungimu … "

Sebelum Luo Xuanqing bisa menyelesaikan kata-katanya, petir di langit akhirnya selesai mengisi kekuatannya, dan tiba-tiba melesat dengan momentum yang mengesankan.

Kacha! Kacha!

Kilatan petir selebar sepuluh meter merobek ngarai hitam melalui ruang saat jatuh langsung ke Luo Xuanqing.

"Jangan pernah berpikir tentang itu!" Luo Xuanqing buru-buru mengumpulkan kekuatan besar di telapak tangannya dan mendorongnya ke atas untuk menangkis sambaran petir.

Kekuatan luar biasa yang dia pegang saat ahli ranah Sundering Setengah Dimensi bertabrakan langsung dengan petir, menyebabkan ruang di sekitarnya runtuh lapis demi lapis.

Kacha!

Meskipun dia berhasil menangkal sebagian besar energi yang digunakan dalam petir, masih ada beberapa sisa yang melanggar pertahanannya dan mengenai kepalanya, menyebabkan rambutnya berdiri dan tubuhnya menjadi hangus hitam.

The Dimension Sundering Ordeal berkali-kali lebih kuat dari Leaving Aperture Ordeal yang telah dipanggil Zhang Xuan sebelumnya. Bahkan dengan terobosannya baru-baru ini ke ranah Half-Dimension Sundering, dia masih merasakan sensasi mati rasa di seluruh tubuhnya, dan zhenqi di dalam tubuhnya hampir menghilang di bawah zap.

"Cepat dan tinggalkan area itu. Aku benar-benar tidak akan mampu menahan kesengsaraan petir ini! " Luo Xuanqing terengah-engah dengan cepat saat dia melolong dengan mata memerah.

Dia telah menghabiskan hampir setengah dari seluruh kapasitas zhenqi hanya untuk menangkis satu sambaran petir, dan sambaran petir yang menyambarnya menyebabkan perasaan lemah menyebar ke seluruh tubuhnya, membuatnya merasa seolah-olah ada timah dalam dirinya. tangan dan kaki.

Ada total enam sambaran petir yang harus dihadapi seseorang di Dimension Sundering Ordeal, dan setiap sambaran petir lebih dahsyat daripada yang terakhir. Bahkan yang pertama membuatnya hampir lumpuh, jadi dia tidak tahu apakah dia bisa bertahan melalui lima yang tersisa.

"Anda tidak perlu mengkhawatirkan saya. Aku akan segera ke atas untuk melihat secepatnya. " Tidak memperhatikan kata-kata Luo Xuanqing, Zhang Xuan tiba-tiba melompat, menyelam langsung ke arah awan badai.

"Kamu …" Tidak mengharapkan pihak lain untuk melompat ke wilayah paling berbahaya dari kesengsaraan petir hanya untuk menyelamatkannya, Luo Xuanqing tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit tersentuh di dalam.

Sungguh, hanya dalam situasi hidup-dan-mati seseorang akan dapat memberi tahu teman sejati mereka selain dari teman cuaca cerah mereka.

Faktanya, dengan mengesampingkan teman, sebagian besar pasangan kultivator juga akan memilih untuk meninggalkan pasangannya pada saat bahaya. Fakta bahwa pihak lain bersedia terjun jauh ke dalam bahaya untuk menyelamatkannya di momen penting ini benar-benar sangat berarti baginya. Zhang Xuan adalah orang yang sangat setia kepada teman-temannya!

Tunggu sebentar…

Sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benak Luo Xuanqing, dan dia bergidik.

Mungkinkah dia menyukaiku?

Melihat ke belakang, rasanya Zhang Xuan telah memperlakukannya dengan sangat baik, sampai pada titik yang sudah di luar hubungan normal antara teman-teman.

Mungkinkah dia menyimpan pikiran penuh nafsu terhadap saya?

Terlepas dari apa yang dia pikirkan, tidak mungkin aku tunduk padanya, bahkan dengan mengorbankan nyawaku. Huh!

Luo Xuanqing dengan cepat menyingkirkan pikiran di benaknya saat dia menelan pil dan dengan cepat mengisi kembali zhenqi yang telah hilang. Dia harus mempersiapkan diri untuk menghadapi sambaran petir kedua.

…

"Apakah orang itu gila?"

Tidak hanya Luo Xuanqing terkejut dengan tindakan Zhang Xuan, kedua tetua yang menyaksikan di luar juga tercengang.

Mereka telah melihat para pembudidaya berlari ke dalam kesengsaraan petir kekasih mereka untuk memikul penderitaan bersama, dan mereka juga telah melihat orang-orang yang berdiri teguh di hadapan petir, bertekad untuk melindungi orang yang mereka cintai bahkan jika itu berarti kematian. Tapi tidak sekali pun mereka melihat seseorang menerobos langsung ke awan badai untuk mencari kematian!

Bagaimana bisa seorang guru master sekuat Yang Xuan berakhir dengan seorang murid yang berotak seperti itu?

"Bahkan Saint 8-dan ahli tidak akan berani menyelam ke tengah awan badai dari Dimension Sundering Ordeal. Bagi kultivator puncak alam Saint 5-dan Leaving Aperture untuk terjun langsung, itu bisa dibilang bunuh diri. " Tetua berjubah emas menggelengkan kepalanya. "Lupakan saja, mari kita kumpulkan mayatnya nanti dan kubur dia dengan baik."

Ini adalah pertama kalinya dia melihat individu yang tidak rasional. Ini tidak lagi menyelamatkan orang lain tetapi melompat ke kematian!

Tzzzzzzz!

Tidak menyadari kegilaan yang dia timbulkan di antara kerumunan, sinar bersemangat muncul di mata Zhang Xuan begitu dia menyelam ke awan.

"Kesengsaraan Kecil, Kakak Zhang Xuan ada di sini." Suara Zhang Xuan bergetar dalam kegembiraan saat dia membuka semua titik akupunturnya dan mulai mengambil semua yang ada di sekitarnya.

Mereka membutuhkan lima hingga enam hari untuk menemukan Labu Dongxu, tetapi perjalanan pulang memakan waktu total sepuluh hari.

Hanya butuh beberapa jam baginya untuk membantu Bi Hongyin dan yang lainnya mencapai terobosan, dan dia juga tidak membuang waktu yang tersisa. Dia telah menggunakan Labu Dongxu untuk memperluas dantiannya, menciptakan ruang melingkar.

Kerja keras tidak pernah gagal.

Dia berhasil untuk berhasil dengan pembangunan ruang melingkar sebelum kembali ke Tempat Suci … tetapi masalah baru dengan cepat muncul.

Penciptaan ruang melingkar meningkatkan kapasitas dantiannya lebih dari sepuluh kali lipat, dan secara keseluruhan, zhenqi-nya hanya cukup untuk mengisi sepersepuluh darinya. Saat dia memeras otaknya untuk menemukan cara untuk mengisinya, kesengsaraan petir ini menghampiri. Bagaimana mungkin dia tidak bersemangat?

Dengan ini, dia akan bisa mengisi zhenqi-nya sampai penuh!

Tzzzzzz!

Petir yang merembes ke tubuhnya dengan cepat diubah menjadi petir zhenqi sebelum disimpan ke Dantiannya. Merasakan aliran kekuatan yang tiba-tiba, Labu Dongxu yang terbaring malas tersentak ke atas, dan dengan cepat melompat keluar dari tubuhnya.

"Apa yang akan kamu lakukan?"

Kemunculan tiba-tiba Labu Dongxu segera membuat Zhang Xuan merasa waspada. Sepertinya tidak ada hal baik yang terjadi setiap kali hal itu muncul.

Tanpa mempedulikan pertanyaan Zhang Xuan, labu mengeluarkan seruan gembira saat mulai berputar-putar di sekitar area.

Bersamaan dengan gerakan melingkar, petir di sekitarnya dengan cepat ditarik ke arahnya, dan seolah-olah jatuh ke dalam lubang hitam, petir itu menghilang dari dunia.

"Heck… Pelan-pelan! Anda hanyalah labu; apakah Anda benar-benar membutuhkan energi sebanyak itu? "

Itu adalah tiruannya yang terakhir, dan sekarang, bahkan labu saja mencuri kesengsaraan petir darinya!

Apa-apaan ini?

Tidak mudah bagi saya untuk bertemu dengan kesengsaraan petir Luo Xuanqing, Anda tahu?

Masih ada kekosongan besar di dalam Dantian saya yang belum saya isi. Apakah Anda tidak merasa malu mengambil untung dari kerja keras saya?

Sebagai artefak, bukankah seharusnya Anda belajar menghormati keinginan tuan Anda?

Zhang Xuan segera menyadari bahwa tidak mungkin dia bisa menghentikan Labu Dongxu, jadi dia akhirnya menyerah untuk berbicara dengannya dan fokus kembali untuk menyerap energi petir sebanyak yang dia bisa.

Tapi tak lama kemudian, dia tiba-tiba merasakan penurunan konsentrasi kilat yang cepat di sekitarnya. Memalingkan kepalanya, dia melihat pusaran lain terbentuk di dalam awan badai. Pada suatu waktu, tanaman anggur yang dia simpan di dalam cincin penyimpanannya telah terbang keluar, dan itu melahap energi petir dengan kecepatan yang gila juga.

"Persetan … Semua petir ini milikku, milikku!" Zhang Xuan hampir gila.

Kalian semua benar-benar tidak tahu malu! Bagaimana Anda bisa merebut barang saya secara publik?

Sementara wajah Zhang Xuan masih berkedut karena marah, klonnya tiba-tiba muncul di sampingnya, dan setelah mengarahkan harrumph dingin ke arah Zhang Xuan, seolah menyalahkan dia karena tidak mengundangnya ke pesta, dia berlari ke pusat kesengsaraan petir dan mulai menyerap energi petir juga.

"Kamu…"

Melihat bagaimana masing-masing orang ini menyerap dengan kecepatan yang jauh lebih cepat daripada dia, Zhang Xuan tahu bahwa akan sangat bodoh membuang-buang waktunya untuk marah. Dia selalu bisa mencaci mereka sesudahnya. Dengan demikian, sambil mengertakkan giginya, dia mengeluarkan Roh Primordialnya dan mulai menyerap energi petir di sekitarnya dengan marah bersamaan dengan tubuhnya.

Zhenqi dengan cepat disimpan ke dalam Dantiannya, mengisi kekosongan di tubuhnya.

Tetapi hampir setelah dia mengisi sepertiga dari kapasitasnya, dia merasakan bahwa petir di sekitarnya telah menjadi sangat tipis. Melihat sekilas ke sekelilingnya, dia melihat bahwa kecepatan di mana labu, pohon anggur, dan klonnya melahap petir di sekitarnya meningkat, menyebabkan lautan petir yang awalnya terkonsentrasi menjadi begitu tipis sehingga tampak seperti lapisan tipis kabut sebagai gantinya.

"Anda bajingan…"

Semakin dia memikirkannya, semakin marah Zhang Xuan. Mengertakkan giginya, dia mempercepat laju penyerapannya juga.

Dan ketika dia di ambang ledakan amarah, Luo Xuanqing, yang telah menghabiskan waktunya dengan putus asa mengisi energinya, akhirnya mengumumkan kedatangan sambaran petir kedua.

Piii!

Suara yang mengingatkan pada perut kembung bergema di udara, dan sambaran petir setebal jari dengan lemah jatuh ke kepalanya.

Puhe!

Dengan kekuatan yang mungkin tidak cukup untuk mematahkan cabang, itu menghilang setelah menyelesaikan tugasnya.

"…" Luo Xuanqing.

"…" Kedua tetua.