Library of Heaven's Path – Chapter 1379

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1379

Chapter 1379: Tidak Ada Yang Layak Untuknya!

"Apa yang terjadi?"

Butuh beberapa saat sebelum kedua tetua akhirnya pulih dari keadaan terkejut mereka. Namun demikian, ketidakpercayaan di mata mereka tetap terlihat untuk dilihat semua orang.

Setelah hidup selama beberapa abad, mereka telah menyaksikan banyak kesengsaraan petir, dan mereka sendiri juga telah mengalami cukup banyak. Setiap kali itu muncul, mereka masih gemetar sedikit dalam kegelisahan sebelum kekuatannya yang luar biasa… Tapi benda seperti kentut apa yang baru saja mereka lihat?

"Mungkinkah kesusahan petir memiliki masalah dalam melepaskan energi yang telah diisi?" tetua kedua tidak bisa membantu tetapi bertanya.

"Apakah Anda mencoba memberi tahu saya bahwa kesusahan petir sedang sembelit?" penatua berjubah emas menatap tajam ke penatua kedua.

Kesengsaraan petir adalah pembalasan yang dibawa langit atas mereka yang melangkah di luar batas mereka sendiri. Tujuannya adalah untuk membangun otoritasnya dan menanamkan ketakutan ke dalam semua bentuk kehidupan.

Energi besar yang telah dibebankan pada akhirnya akan disalurkan ke sambaran petir yang menghancurkan untuk menjatuhkan pelaku yang berani melampaui batasnya, dan kesengsaraan petir Luo Xuanqing telah mengisi cukup lama. Namun, sambaran petir yang dilepaskan akhirnya menjadi sangat tidak mengesankan…

"Kemungkinan besar, sambaran petir sebelumnya hanyalah permulaan. Ini harus melepaskan pukulan yang lebih kuat segera… Ah? A-apa yang terjadi? " Di tengah menganalisis situasi, sesepuh berjubah emas itu tiba-tiba melebarkan matanya, seolah-olah dia baru saja melihat hal yang mustahil diwujudkan.

Tetua kedua buru-buru mengalihkan pandangannya ke langit juga, dan dia melihat awan badai yang menutupi beberapa lusin li dari langit di sekitarnya tiba-tiba mengepul dengan marah, seolah-olah pasien yang sakit batuk keras.

Batuk ini berlanjut cukup lama sebelum tiba-tiba tersentak ke depan, dan sesosok muntahan keluar dari awan.

Itu adalah pemuda yang sama yang menyelam ke tengahnya sebelumnya.

Tampak marah karena terbatuk, pemuda itu berteriak dengan marah saat dia mengibaskan jarinya mengancam ke awan badai.

"Kamu bajingan, kamu benar-benar menjadi sombong. Beraninya kau memuntahkanku? "

Sambil mengucapkan kata-kata itu, pemuda itu berlari kembali menuju awan badai. Tetapi bahkan sebelum dia bisa mendekatinya, awan badai yang menimbulkan rasa takut tiba-tiba bergetar hebat, seolah-olah jatuh ke dalam keadaan panik. Setelah itu…

Tz la!

Itu melesat ke kejauhan, menghilang dari pandangan dalam sekejap mata.

"Dia benar-benar membuat kesusahan petir lari ketakutan?"

Kedua tetua saling memandang, dan keterkejutan luar biasa yang mengalir di benak mereka hampir menyebabkan mereka kehilangan kendali atas kekuatan mereka dan muncul dari keadaan tak terlihat mereka.

Selama ini, mereka mengira pemuda itu akan mati setelah menyelam ke tengah awan badai.

Namun, ketika pemuda itu meletakkan tangannya di pinggulnya dan dicaci maki dengan kesusahan petir dengan jari yang bergoyang-goyang, tidak hanya yang terakhir berani untuk tidak membalas, bahkan melarikan diri dengan panik seolah-olah burung unta yang ketakutan … Pemandangan ini membuat mereka menyadari bahwa itu bukan Tidak ada masalah dengan kesengsaraan petir Luo Xuanqing, tapi pemuda yang tampaknya biasa ini tidak biasa seperti yang mereka kira.

"Orang itu adalah bakat sejati. Tidak peduli apa, kita harus menariknya ke sisi Luo Clan kita! " kata sesepuh berjubah emas dengan tegas.

Meski masalahnya tidak bisa dipercaya, Tempat Suci Para Petapa masih merupakan tempat di mana para jenius di seluruh Benua Guru Guru berkumpul. Itu tidak sepenuhnya tidak mungkin bagi seseorang yang memiliki kemampuan unik untuk menghadapi kesengsaraan surgawi untuk muncul di sini.

Tidak peduli biayanya, mereka harus membawa bakat ini ke Luo Clan mereka sehingga mereka dapat mempelajari rahasia di balik kemampuannya.

"Tapi dia adalah murid Yang Xuan. Tidak akan mudah bagi kita untuk menariknya ke sisi kita… "tetua kedua menggelengkan kepalanya.

Yang Xuan adalah salah satu tetua agung dari markas Paviliun Guru Guru, dan tentu saja, muridnya terikat untuk memasuki markas Paviliun Guru Guru. Tidak ada alasan bagi pemuda itu untuk bergabung dengan Klan Luo mereka sama sekali!

"Itu benar …" sesepuh berjubah emas itu menghela nafas kasihan.

Meskipun mereka ingin pemuda itu bergabung dengan klan mereka, mereka tidak berani bersaing dengan markas Paviliun Guru Guru, dan mereka juga tidak memiliki kemampuan untuk melakukannya.

Setelah beberapa pemikiran, tetua berjubah emas itu masih tidak dapat memikirkan solusi yang layak untuk masalah ini saat ini, jadi dia melambaikan tangannya dan berkata, "Itu akan cukup untuk melaporkan masalah ini ke kepala klan. Yuxin seharusnya sudah diantar kembali ke klan sekarang, jadi kita juga harus bergegas kembali agar tidak menunda Konferensi Sesepuh. "

"Un." tetua kedua mengangguk.

Dengan sedikit lambaian tangannya, sesuatu yang mirip dengan Formasi Teleportasi masif muncul di hadapan keduanya, dan melangkah ke dalamnya, mereka lenyap dari tempat, seolah-olah mereka belum pernah ke sana sebelumnya.

…

Zhang Xuan mengutuk dan mengutuk, tetapi kemarahan di hatinya tidak bisa dipadamkan. Namun, tidak ada yang bisa dia lakukan juga.

Dengan ukuran kesengsaraan petir, seharusnya sudah lebih dari cukup untuk mengisi dantiannya sepenuhnya. Namun, karena Labu Dongxu, tanaman merambat, dan klonnya bermain-main, dia hanya berhasil mengisi setengahnya…

Semakin dia berpikir, semakin dia merasa tertahan.

Sepertinya dia hanya harus bergantung pada batu roh puncak Luo Xuanqing dan Zhang Chun yang belum tiba untuk itu.

Hanya mengisi Dantiannya untuk pertama kalinya yang membutuhkan energi paling murni. Untuk waktu-waktu berikutnya, tidak perlu melalui begitu banyak masalah lagi.

Untuk membuat analogi, ini mirip dengan memperluas wilayah seseorang dan mengembangkan landasan baru. Ini hanya pertama kalinya yang membutuhkan aliran masuk sumber daya yang sangat besar; selanjutnya, setelah fondasi diletakkan, seseorang hanya perlu menyediakan sumber daya yang minimal untuk mempertahankannya.

Karena alasan inilah dia harus menggunakan sumber daya yang memanfaatkan energi spiritual yang jauh lebih terkonsentrasi daripada energi spiritual terkonsentrasi untuk pengisian pertama, dan kemudian, bahkan menyerap energi spiritual dari pembuluh darah roh biasa sudah cukup untuk mengisi zhenqi-nya.

Menghela nafas dalam-dalam, Zhang Xuan menundukkan kepalanya dan melihat Labu Dongxu terbaring dengan gembira di Dantiannya, mengguncang pantatnya dari waktu ke waktu, seolah menantangnya.

Pada saat yang sama, klonnya juga telah kembali ke ruang terlipat, berbaring dengan puas di tanah dan melepaskan sendawa yang agung.

Sedangkan untuk sulur, reaksinya sedikit lebih normal. Itu tergeletak tak bergerak di cincin penyimpanannya, tampaknya masih mencoba untuk mengasimilasi energi yang baru saja diambilnya.

"Bajingan ini …" Zhang Xuan tidak bisa membantu tetapi mengutuk di bawah nafasnya saat dia menggelengkan kepalanya tanpa daya.

Jika ada pembudidaya yang menggunakan kekuatan untuk menyerap energi yang dimanfaatkan dalam kesengsaraan petir, mereka pasti akan membuat iri orang lain … Namun, bahkan hanya artefak yang dia bawa mampu melakukan itu, dan di atas itu, ternyata dia Sebaliknya, adalah yang terlemah dari semuanya…

Kemarahan yang dalam memenuhi pikiran Zhang Xuan.

Kapan dia bisa lebih menakjubkan?

"Hai, sepertinya aku terlalu biasa …" Zhang Xuan menghela nafas dalam-dalam.

Itu adalah satu hal baginya untuk kalah dari klon, pacar, dan klonnya … tetapi sekarang, bahkan klon dan sulur yang dia ambil secara tiba-tiba ternyata juga sangat tangguh! Jika bukan karena ketabahan mentalnya yang tangguh, dia akan bunuh diri karena malu sekarang!

"Zhang shi…"

Saat Zhang Xuan merasa sangat tertahan di dalam, sebuah suara tiba-tiba terdengar tidak terlalu jauh. Memalingkan kepalanya, dia melihat Luo Xuanqing menatapnya dengan mulut ternganga.

Selama ini, Luo Xuanqing berpikir bahwa Zhang Xuan hanya menggunakan kemampuan untuk menakut-nakuti kesengsaraan petirnya sendiri, tetapi untuk berpikir bahwa dia memiliki kemampuan untuk melakukan hal yang sama kepada orang lain juga …

Bukankah ini berarti bahwa jika dia mencari Zhang Xuan setiap kali dia menghadapi kesengsaraan petir, dia akan dapat membersihkannya tanpa bahaya?

"Kakak Luo …" Melihat melalui pikiran Luo Xuanqing, wajah memerah Zhang Xuan dengan cepat berubah sedikit pucat, dan kakinya gemetar lemah di bawahnya. "Saya harap Anda tidak membicarakan masalah ini kepada orang lain. Saya harus menggunakan seni rahasia sebelumnya, dan mirip dengan efek samping dari aktivasi garis keturunan unik Anda, seni rahasia ini juga membawa efek samping yang parah, jadi tidak aman bagi saya untuk menggunakannya secara sembarangan… "

"…" Pipi Luo Xuanqing berkedut liar.

Apa menurutmu aku buta? Mengesampingkan betapa dangkal akting Anda, paling tidak yang dapat Anda lakukan adalah melakukan tindakan sejak awal, bukan ketika saya mendekati Anda!

Namun, melihat bagaimana pemuda di hadapannya tidak mau membicarakan masalah ini, dalam hati Luo Xuanqing mengacungkan jempol karena menjadi rendah hati seperti dia sebelum melepaskan masalah dari pikirannya.

"Zhang shi, saya sangat berterima kasih. Jika bukan karena bantuan Anda, saya bisa saja kehilangan nyawa saya karena kesengsaraan petir. " Luo Xuanqing menggenggam tinjunya dan berkata.

Pada saat yang sama, jantungnya bergidik dan dia membayangkan apa yang akan terjadi jika pemuda itu tidak ada di sini.

Karena kecemasan yang sesaat itulah dia memicu Dimension Sundering Ordeal, sama sekali tidak mengindahkan konsekuensinya. Hanya ketika kesengsaraan petir muncul, dia menyadari kekuatan menakutkan seperti apa yang dia lawan.

Jika pemuda itu terlambat, dia bisa saja disetrum sampai mati. Bahkan kemampuan garis keturunannya tidak akan bisa menyelamatkannya.

"Kakak Luo, bukankah kamu berniat untuk menantang Dimension Sundering Ordeal-mu di Tempat Suci? Mengapa Anda… Apa yang terjadi? " Zhang Xuan bertanya dengan cemberut yang dalam.

"Saya datang ke sini untuk mencari adik perempuan saya, ingin bertanya apakah apa yang dikatakan Zhang Feng benar …" Di tengah kata-katanya, Luo Xuanqing tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya dengan murung. "Lupakan saja, tidak ada gunanya membicarakannya…"

"Putri kecil, apakah dia …" Melihat bagaimana Luo Xuanqing berhenti di tengah kata-katanya, Zhang Xuan tidak bisa membantu tetapi sedikit panik. "Apakah dia terluka? Dimana dia?"

"Terluka?" Luo Xuanqing menggelengkan kepalanya. "Bagaimana itu bisa terjadi? Adik perempuan saya telah mengasimilasi Peredam Dimensi. Jika dia memanfaatkan kekuatan penuhnya, bahkan ayah kita tidak akan bisa melakukan apa pun padanya! Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa tidak ada seorang pun di Klan Luo yang mampu menyakitinya bahkan sedikit pun … "

Kemudian, sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benak Luo Xuanqing, dan dia mengangkat kepalanya dan memelototi pemuda di hadapannya dengan hati-hati, "Mengapa kamu menanyakan ini padaku?"

"Aku …" Zhang Xuan terkejut dengan pertanyaan mendadak Luo Xuanqing.

"Aku memperingatkanmu sekarang. Meskipun aku menganggapmu sebagai saudara laki-laki, lebih baik kamu tidak bermimpi menyentuh adik perempuanku … "

"Ini… Bolehkah saya menanyakan alasannya?" Tidak tahan lagi, Zhang Xuan bertanya dengan cemberut. "Kamu tahu bahwa dia tidak mau menikahi anak ajaib dari Klan Zhang, jadi mengapa kamu masih setuju dengan itu?"

"Aku tahu dia juga tidak mau melakukan itu, tapi terlahir di Luo Clan berarti ada tanggung jawab yang tidak bisa dia hindari. Tidak ada jalan lain… "Luo ​​Xuanqing menggelengkan kepalanya. "Mari kita tinggalkan masalah ini di sini. Saya tidak ingin membicarakannya lagi. "

"Tapi …" seru Zhang Xuan dengan cemas.

"Tidak ada tapian. Ngomong-ngomong, kebetulan aku punya masalah yang harus membuatmu repot. " Luo Xuanqing mengangkat kepalanya dan berkata.

Zhang Xuan masih sedikit enggan untuk menjatuhkan masalah dengan jawaban yang telah dia cari tergantung di depannya, tetapi melihat ekspresi tegas di wajah Luo Xuanqing, dia hanya bisa menyerah.

"Kakak Luo, silakan bicara. Selama itu sesuai kemampuan saya, saya pasti akan mencapainya. "

"Aku ingin kau membantuku menemukan orang yang bersikeras untuk bersama adik perempuanku bahkan ketika menentang seluruh klan." Luo Xuanqing berkata dengan kilatan tajam di matanya.

"Ini …" Bibir Zhang Xuan bergerak-gerak. Dia ragu-ragu sejenak sebelum menyelidiki dengan hati-hati, "Apa yang ingin kamu lakukan setelah menemukannya?"

"Apa yang ingin saya lakukan?" Luo Xuanqing menggertakkan giginya saat dia meludah, "Jika saya tidak mematahkan kaki ketiganya, nama keluarga saya tidak akan menjadi Luo!"

"…" Pembuluh darah muncul di seluruh pelipis Zhang Xuan.

"Apa yang salah?" Menyadari ekspresi aneh di wajah Zhang Xuan, Luo Xuanqing bertanya dengan ragu.

"Ah, tidak banyak. Saya hanya sedikit penasaran. Mengingat betapa Anda menyayangi adik perempuan Anda, mengapa Anda ingin menghajar orang yang dicintai oleh adik perempuan Anda? " Zhang Xuan bertanya.

Sebagai seorang siscon yang sah, Luo Xuanqing seharusnya mengharapkan kebahagiaan adik perempuannya… jadi mengapa dia pindah ke pacar adik perempuannya?

"Bukankah alasannya jelas? Itu karena dia tidak layak untuk adik perempuanku! " Luo Xuanqing mendengus.

"Tak layak? Kamu bahkan belum pernah bertemu dengannya sebelumnya, bagaimana kamu tahu bahwa dia layak untuk adik perempuanmu? " Zhang Xuan menjawab dengan marah.

Dapat dimengerti bagaimana orang-orang seperti Zhang Chun dan yang lainnya tidak layak untuk adik perempuannya… tapi tentunya dia harus bisa memenuhi sasaran!

Dia mungkin masih sedikit lemah saat ini, tetapi dengan waktu yang cukup, dia akan menjadi kepala tempat suci berikutnya dan naik ke puncak Guru Besar Benua!

"Hmph, pria yang layak untuk adik perempuanku belum lahir di dunia ini!" Luo Xuanqing menjawab dengan tegas.

"Tapi… tentunya adik perempuanmu harus menikah dengan seseorang pada akhirnya? Anda tidak mungkin tinggal di sisinya seumur hidup, kan? " Zhang Xuan terus bertanya.

"Itu untuk masa depan. Bagaimanapun, saya hanya tidak berpikir bahwa ada orang di dunia ini yang layak untuknya. Belum lagi, menurut apa yang saya dengar, orang yang dia suka juga tidak terlalu kuat … "kata Luo Xuanqing.

"Apakah tidak terlalu kuat?" Jantung Zhang Xuan berdegup kencang saat dia bertanya dengan hati-hati, "Apakah dia mengatakan siapa orang yang dia suka?"

Tentu saja dia melakukannya! Luo Xuanqing tiba-tiba menoleh ke Zhang Xuan saat niat membunuh berkobar dari tubuhnya.