Library of Heaven's Path – Chapter 1393

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1393

Chapter 1393: Kemarahan Sun Qiang (1)

"Pria yang memiliki kekuatan terbesar di seluruh Paviliun Guru selain master paviliun itu sendiri? Salah satu ahli terkuat di dunia? " Tubuh Sun Qiang gemetar karena gelisah.

Di masa lalu, dia berpikir bahwa akan sangat bagus jika Tuan Tua mereka adalah guru master bintang 8. Namun, di Tempat Suci Orang Bijak, banyak guru master dengan peringkat seperti itu. Karena itu, dia dipaksa untuk berbaring dan tetap rendah hati setiap saat.

Tetapi siapa yang menyangka bahwa Tuan Tua sebenarnya adalah sosok yang begitu tangguh?

Salah satu tetua agung dari markas Paviliun Guru Guru, guru utama bintang 9, dan salah satu ahli terkuat di dunia; hanya salah satu dari gelar itu yang cukup untuk membuat seluruh Guru Guru Benua gemetar pada intinya!

Untuk berpikir bahwa hanya makelar rumah bekas di Kerajaan Tianxuan seperti dia benar-benar akan menarik perhatian sosok yang luar biasa. Pada saat itu, perasaan bangga tumbuh di hati Sun Qiang.

Mempertimbangkan ketajaman mata tak terduga yang dimiliki guru guru bintang 9, fakta bahwa saya mampu menarik perhatian Tuan Tua mungkin berarti saya memiliki bakat hebat yang bahkan saya tidak menyadarinya. Sun Qiang melebarkan matanya saat menyadari.

Selama ini, dia mengira bahwa dia adalah orang biasa, jauh lebih sedikit dibandingkan dengan banyak jenius di dunia. Namun, setelah mengetahui bahwa Tuan Tua adalah seorang ahli yang luar biasa, dia menyadari bahwa dia harus menjadi ahli satu dari sejuta juga.

Jika tidak, mengapa guru master bintang 9 memperlakukannya dengan sangat baik dan bahkan mempercayakannya dengan tanggung jawab yang berat untuk menjaga murid langsungnya?

"Ini keberuntungan Zhang shi bisa menarik perhatian orang seperti itu. Tapi tentu saja, saya percaya Yang shi pasti senang telah menerima murid seperti Zhang shi juga, "kata Zhang Jiuxiao.

Sementara orang lain mungkin berpikir bahwa Zhang Xuan harus mengumpulkan beberapa inkarnasi keberuntungan untuk menemukan seorang guru seperti Yang Xuan, dia tahu betul bahwa selama pemuda itu mengungkapkan identitasnya sebagai Guru Guru Surgawi, tidak akan ada guru utama. di dunia yang tidak akan mau menerima dia sebagai murid mereka.

Sesaat kemudian, Zhang Jiuxiao tiba-tiba teringat pertanyaan pihak lain sebelumnya dan mengerutkan kening dalam keraguan. "Anda tidak menyadari identitas asli Yang shi meskipun Anda adalah kepala pelayannya?"

Adalah satu hal baginya untuk tidak mengetahui identitas asli Yang shi, tetapi Sun Qiang adalah seseorang yang telah melihat Yang shi beberapa kali, jadi bagaimana mungkin dia tidak mengetahui masalah ini?

"Tuan Tua kita adalah orang yang rendah hati dan rendah hati, dan dia tidak suka tampil di depan umum atau berbicara tentang dirinya sendiri. Karena itu, saya juga tidak terlalu yakin tentang urusannya, "jawab Sun Qiang.

"Saya melihat. Saya rasa itulah sikap yang harus dimiliki guru master, "Zhang Jiuxiao berkata dengan anggukan penuh arti.

Guru guru sejati seharusnya tidak pernah membiarkan reputasi mereka membebani mereka, dan jelas, Yang shi adalah orang seperti itu.

"Baiklah, perbaikan rumah sudah selesai. Aku masih punya beberapa urusan yang harus diselesaikan, jadi aku akan pergi dulu. Pamitan."

Setelah mengobrol sebentar, Zhang Jiuxiao mengucapkan selamat tinggal sebelum pergi.

Menyaksikan sosok Zhang Jiuxiao menghilang ke kejauhan, Sun Qiang memikirkan tentang apa yang telah mereka diskusikan sebelumnya, dan kilatan cemerlang berkedip di matanya saat dia mengepalkan tinjunya yang gemuk erat-erat.

Sebelumnya, ketika Tuan Muda menugaskan saya untuk mengumpulkan beberapa intelijen tentang perolehan batu roh puncak, saya tidak dapat menyelesaikan pekerjaan dengan benar karena keraguan dan ketakutan menghadapi para ahli itu. Namun, sekarang setelah saya mengetahui identitas Tuan Tua, mengapa saya harus merasa takut? Jika ada, mereka seharusnya yang takut padaku!

Sambil tertawa terbahak-bahak, Sun Qiang berdiri dari kursi, melemparkan lengan bajunya, dan mulai berjalan keluar ruangan dengan langkah melebar.

Sebagai kepala pelayan dari ahli nomor satu di dunia dan guru master bintang 9, kedudukannya setidaknya harus setara dengan kepala tempat suci dari Tempat Suci. Tentunya tidak ada gunanya dia menanyakan beberapa informasi?

Karena itu, dia dengan cepat menuju ke Aula Integritas.

Di atas memperkuat ketabahan mental dan karakter seseorang, Aula Integritas berfungsi sebagai pusat informasi untuk berita penting. Sebagian besar misi untuk siswa Sanctum of Sages dialokasikan di sini.

Setelah melihat sekeliling dengan cepat, Sun Qiang segera berdiri di depan aula yang luas, dan dengan keyakinan yang dalam, dia melangkah masuk.

Duduk di sudut ruangan adalah seorang pria muda berusia awal dua puluhan dengan mengenakan jubah hitam. Dia mengalihkan pandangannya dengan malas ke arah Sun Qiang dan berkata, "Tolong keluarkan token identitas Anda."

Sun Qiang menjentikkan pergelangan tangannya dan menyerahkan tanda yang diberikan Zhang Xuan padanya.

"Kepala pelayan dari mahasiswa baru?" Setelah melihat token itu, pemuda itu mengejek dengan jijik sebelum melemparkan kembali token identitas itu. "Bicaralah, informasi apa yang Anda cari? Apakah Tuan Muda Anda sedang mencari misi untuk diikutsertakan? "

Dari waktu ke waktu, akan ada siswa muda yang akan membeli berita tentang misi darinya untuk diselesaikan.

"Tuan Muda saya tidak mencari misi untuk berpartisipasi." Sun Qiang menggelengkan kepalanya. "Saya di sini untuk bertanya di mana saya dapat menukar batu roh puncak atau esensi dan pil roh yang setara di sini di Tempat Suci."

Batu roh puncak? Kerutan muncul di dahi pemuda itu, dan dia melambaikan tangannya dengan acuh tak acuh. "Saya tidak punya berita seperti itu di sini. Kamu harus kembali. "

"Kamu tidak punya berita seperti itu di sini?" Sun Qiang mengerutkan kening karena ragu. "Saya telah mengunjungi tempat-tempat lain di Aula Integritas, dan semuanya mengatakan bahwa ini adalah satu-satunya tempat yang memiliki berita seperti itu. Bagaimana mungkin Anda tidak mendapatkan berita seperti itu? "

Alasan dia langsung menuju ke sana adalah karena dia sudah mengumpulkan beberapa berita tentang materi tersebut saat sebelumnya dia ada di sana.

Menurut apa yang dikatakan yang lain, aula ini adalah satu-satunya tempat di mana seseorang bisa menukar batu roh puncak.

"Sudah kubilang tidak ada berita seperti itu di sini. Suruh tamu kita pergi… "Tepat saat pemuda yang tidak sabar hendak memerintahkan para pelayan untuk menyeret keluar lemak ini, seorang lelaki tua tiba-tiba masuk ke kamar.

"Saya membutuhkan batu roh puncak untuk memperkuat kultivasi saya. Saya harus merepotkan Anda untuk membantu saya memproses pertukaran. " Saat dia mengucapkan kata-kata itu, lelaki tua itu mengeluarkan beberapa bijih langka dan rambut binatang suci dan menyerahkannya.

Hanya dengan melihat, Sun Qiang tahu bahwa ini semua adalah barang bagus.

Rambut dan cakar dari binatang suci yang kuat dapat digunakan untuk membuat senjata atau baju besi yang jauh lebih kuat dari yang biasanya ditempa oleh pandai besi, sehingga membuatnya sangat berharga.

"Tetua, mohon tunggu sebentar!" Tampaknya mengenali identitas tetua itu, pemuda itu buru-buru berbalik dan bergegas ke ruangan lain.

Beberapa waktu kemudian, dia kembali dengan wadah giok di tangan.

Membukanya dengan ringan, energi spiritual yang melimpah segera mengalir ke sekitarnya. Sebuah batu roh yang memancarkan cahaya menyilaukan mulai terlihat.

"Terima kasih." Setelah memastikan bahwa itu adalah batu roh puncak, lelaki tua itu mengambil wadah giok dan meletakkannya ke dalam cincin penyimpanannya sebelum meninggalkan ruangan.

Pada kepergian pihak lain, ekspresi ketidaksenangan muncul di wajah Sun Qiang. "Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu tidak memiliki berita tentang batu roh puncak? Mengapa Anda langsung memproses pertukaran orang tua itu? "

"Orang tua yang kamu bicarakan itu adalah Elder Qian dari Sanctum of Sages, seorang guru master bintang 8! Apa menurutmu kepala pelayan baru sepertimu bisa dibandingkan dengannya? Enyahlah ke samping! " pria muda itu mengejek saat dia melambaikan tangannya dengan tidak sabar.

"Bagaimana apanya?" Wajah Sun Qiang menjadi dingin. "Aku mungkin saja menjadi kepala pelayan baru, tapi ini tidak seperti aku memintamu untuk memberikan batu roh puncak kepadaku secara gratis. Betapa pun berharganya batu roh puncak, setidaknya saya masih mampu membelinya! "

"Membelinya?" pemuda itu mencibir dengan dingin. "Apakah Anda memenuhi syarat untuk membelinya? Batu roh puncak adalah sumber daya yang sangat langka dan terbatas di Benua Guru Besar! Setiap satu dari mereka yang dikeluarkan berarti ada satu yang lebih sedikit untuk dibagikan. Bagaimana mungkin seorang kepala pelayan baru mendapatkan gagasan bahwa Anda memenuhi syarat untuk memimpin sumber daya yang begitu berharga? Betapa menggelikan! "

Karena jumlah batu roh puncak yang terbatas, Tempat Suci Sage memiliki batasan ketat tentang siapa yang memenuhi syarat untuk mendapatkannya. Mereka yang kedudukannya di bawah persyaratan yang diperlukan tidak akan dapat menukarnya.

Ini juga alasan mengapa itu tidak digunakan sebagai mata uang bahkan di Tempat Suci Petapa.

"Maksudmu aku tidak memenuhi syarat untuk membeli batu roh puncak darimu?" Wajah Sun Qiang menjadi gelap, dan matanya menyipit mengancam.

"Bukankah kata-kataku cukup jelas? Cepat dan enyahlah, atau aku hanya harus mencari seseorang untuk mengusirmu! " pria muda itu berteriak tidak sabar.

"Keluarkan aku?" Sun Qiang melemparkan lengan bajunya dengan marah, dan udara dari keberadaan yang tak dapat diganggu gugat melayang darinya.

"Berani! Apakah kamu tahu siapa saya? "