Library of Heaven's Path – Chapter 140

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 140

Chapter 140: Berita Menyebar

Penerjemah: Editor StarveCleric: GaiaNove

Tianxuan Royal City, di interior Kediaman Du Clan.

Seorang pria paruh baya keluar dari kamar yang menghadap ke kolam yang tenang, membawa sepoci teh dingin.

Setiap hari setelah makan siang, dia memiliki kebiasaan yang dia lakukan dan itu adalah… minum teh dingin!

Ini adalah saat dimana dia akan menjadi yang paling santai. Dia sudah memerintahkan agar tidak ada yang mengganggunya, bahkan jika itu adalah putranya sendiri.

Dia pernah menjadi seorang jenius yang cemerlang dari Du Clan Kerajaan Tianxuan, pesaing serius untuk posisi kepala klan. Namun, dia hanya seorang tetua biasa sekarang.

Du Miaoxuan, ayah Du Yuan!

Meskipun kultivasinya telah turun drastis setelah serangan penyakit yang parah dan fraksinya telah melemah setelah bertahun-tahun penindasan, namun kehadirannya tetap dihormati. Tidak ada yang berani melanggar perintahnya. Tidak ada yang berani mengganggu saat ketenangannya.

"Saat ini, saya masih menggunakan tingkat kendali tertentu atas situasi ini. Namun, ketika saya mati, penerus saya pasti akan diusir. Jika memang begitu … Aku harus menyuruh Yuan-er meninggalkan klannya dulu! Jika tidak, mungkin ada komplikasi! "

Berbaring di kursi malas, matanya tertutup dengan lembut.

Pada titik ini, kata-katanya sepertinya masih memiliki bobot tertentu. Itu karena pihak lain tidak menganggapnya sebagai ancaman bagi posisi kepala klan dan membiarkannya. Namun, jika dia mati atau jika kepala klan tua di atasnya akan pensiun, fraksinya pasti tidak akan bisa bertahan dan karenanya, runtuh tanpa gagal.

Orang luar hanya melihat kemuliaan dan prestise berada di klan yang kuat, tetapi mereka gagal melihat skema dan perkelahian curang yang terjadi di dalamnya. Intensitasnya sama sekali tidak kalah dengan perebutan kekuasaan di dalam istana kerajaan; satu momen kecerobohan bisa mengakibatkan lumpuh dan dikutuk untuk selama-lamanya.

"Ayah, ayah…"

Tepat ketika pikirannya telah tenang dan dia mulai memikirkan masa depan, sebuah suara panik terdengar. Kemudian, dia melihat putranya yang boros masuk dengan tampilan gelisah.

"Bukankah aku sudah mengatakan untuk tidak menggangguku pada saat seperti itu?"

Wajah Du Miaoxuan menjadi gelap.

"Ayah…"

Du Yuan membeku sesaat. Baru sekarang dia ingat bahwa itu adalah waktu istirahat pribadi ayahnya.

"Keluar!"

"Oh…"

Menyaksikan kemarahan ayahnya, Du Yuan menelan kata-katanya dan berjalan keluar.

"Tunggu sebentar, sampai kamu datang mencariku dengan sangat cemas, apakah ada yang salah?" Setelah menyesap teh dingin, kemarahan Du Miaoxuan mereda. Berbaring horizontal di kursi, matanya setengah tertutup.

"A… Seorang guru besar telah tiba di kota dan dia menyembuhkan penyakit istri Ling Tianyu. Saya berpikir bahwa … bukankah ayah terluka juga? Mungkin, kita bisa mengunjunginya agar dia bisa melihatnya… "

Dengan kepala menunduk, dia mengucapkan berita yang baru saja dia kumpulkan. Namun, sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, dia merasakan keanehan di atmosfer. Saat mengangkat kepalanya untuk melihat, dia hampir jatuh ke tanah.

Tanpa disadari, ayahnya yang terbaring di kursi beberapa saat yang lalu sudah berdiri tepat di depannya. Matanya bulat seperti gong dan tubuhnya bergetar tak terkendali. Meskipun cangkir teh pendingin yang dia pegang di tangannya telah tumpah ke tanah, dia sepertinya sama sekali tidak menyadarinya.

"Ayah …" Du Yuan menatap ayahnya dengan ekspresi kaget.

"Ayah apa ayah, ulangi apa yang baru saja kamu katakan. Seorang guru besar telah tiba di kota? "

Tiba-tiba meraih bahu putranya, Du Miaoxuan kehilangan semua jejak ketenangan yang terlihat beberapa detik yang lalu.

"Itu disaksikan secara pribadi, jadi memang benar…"

Du Yuan dengan cepat berbicara tentang semua yang telah dia pelajari.

Sebenarnya dia tahu tentang kondisi ayahnya. Meridiannya terhalang akibat penyakit parah itu dan setiap hari, ketika sore tiba, zhenqi-nya mengalir tidak menentu dan dia akan berperilaku memalukan.

Karena dia takut orang lain menemukannya, dia mengembangkan kebiasaan minum teh dingin.

Itu berfungsi sebagai kedok penyembunyian.

"Ayah, guru besar ini memiliki kemampuan yang luar biasa. Haruskah kita mengunjunginya… "

Setelah menceritakan apa yang telah dia lihat, Du Yuan bertanya. Tetapi sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, dia menyadari bahwa ayahnya, biasanya seorang yang tenang, sudah 10 meter di depannya, berteriak, "Kenapa kamu linglung? Percepat! Mari kita mengunjungi guru utama… "

"…" Du Yuan butuh waktu lama untuk mendapatkan kembali akal sehatnya. "Ayah, sepatumu…"

Sebelumnya, ayahnya telah melepas sepatunya untuk berbaring di kursi dan dia belum memakainya. Terlebih lagi, pakaiannya masih berantakan… namun, dia ingin pergi seperti itu… Seseorang harus tahu bahwa dia adalah pria yang sangat keras. Salah satu hal yang paling dia benci adalah penampilan luar yang berantakan.

"Oh…"

Mendengar kata-kata putranya, Du Miaoxuan menjadi sadar. Dia merapikan penampilannya dengan cepat dan melanjutkan dengan langkah besar. Setelah dia meninggalkan kediaman dia menyadari sesuatu, "Benar, Nak. Di mana guru utama yang kamu bicarakan itu hidup? "

"…"

Du Yuan.

…

"Apa katamu? Seorang guru besar telah muncul di kota? Dia merawat istri Ling Tianyu dalam sepuluh menit? "

"Bagaimana mungkin? Itu pasti rumor palsu. Bahkan Tuan Yuanyu tidak berdaya sebelum dia sakit. Tidak peduli betapa hebatnya guru master, kemampuan medis mereka tidak mungkin melebihi seorang dokter sejati! "

"Saya juga berpikir itu mungkin berlebihan. Bagaimanapun, hal seperti itu hanya terjadi dalam mimpi seseorang. "

"Saya mendengar bahwa orang itu bernama Yang Xuan. Dari sembilan kerajaan besar di sekitar Kerajaan Tianxuan, hanya ada beberapa guru besar dan saya belum pernah mendengar nama ini! "

"Mungkin dia mungkin saja seorang dokter yang luar biasa, dan rumor itu tidak terkendali. Jika dia adalah seorang ahli tabib sejati, bagaimana mungkin Kaisar Shen Zhui tidak mengetahuinya? "

"Kaisar Shen Zhui sangat menantikan untuk memiliki guru master di kekaisaran kita lebih dari kita semua. Saya mendengar bahwa dia telah secara khusus mengirim beberapa undangan kepada mereka. Jika seseorang telah tiba di ibukota, bagaimana mungkin dia tidak menyadarinya?

"Terlepas dari kebenarannya, kami hanya perlu mengirim beberapa orang untuk menyelidikinya untuk mengetahui kebenarannya…"

Situasi yang sama muncul di klan dan kekuatan besar yang tak terhitung jumlahnya.

Ling Tianyu bisa dianggap sebagai salah satu tokoh paling bergengsi di seluruh Kerajaan Tianxuan. Bagaimana mungkin ada orang yang tidak ragu setelah mendengar bahwa dia telah berkemah di luar rumah dalam semalam?

Saat investigasi mereka mengungkapkan bahwa seorang guru master terlibat, berita mulai menyebar seperti api.

Meski begitu, tidak ada yang benar-benar mempercayai rumor tersebut.

Bahkan guru utama bintang-1 yang paling rendah harus disambut dengan upacara kenegaraan, jadi bagaimana bisa seseorang muncul begitu saja di rumah yang begitu sederhana tanpa kabar sedikit pun?

…

Perdebatan sengit seperti itu telah pecah di mana-mana, tetapi orang yang dimaksud, Zhang Xuan, tidak menyadarinya. Pada saat ini, dia sedang menatap Sun Qiang dengan kerutan di wajahnya.

"Aneh, kenapa tidak muncul saat aku menyentuhnya?"

Setelah Ling Tianyu pergi, dia tidak bisa tidak bereksperimen menghasilkan buku dengan menyentuh orang lain setelah mengingat kejadian itu.

Akhirnya, dia menyentuh setiap bagian tubuh Sun Qiang, tetapi tidak ada yang terjadi.

"Xiao Qiang, berbaringlah." Zhang Xuan memerintahkan.

"Berbaring?" Mulut Sun Qiang berkedut dan dia hampir menangis.

Dengan logika, tidak peduli apa yang tuan tua ingin dia lakukan, dia bersedia bekerja sama sepenuhnya. Tapi… menyentuh tubuhnya sesuka hatinya… dia merasa seolah-olah akan menjadi gila.

Sebelumnya, dia terkejut ketika mendengar tuan tua berkata bahwa dia ingin menyentuh istri Ling Tianyu; dia berpikir bahwa tuan tua memiliki ketertarikan yang unik pada hal-hal seperti itu. Pada akhirnya, ketika kesalahpahaman selesai, dia menghela nafas lega.

Pada akhirnya, sepertinya minatnya bukan pada wanita, tapi pada pria…

Terlebih lagi … Dia tidak puas hanya dengan menyentuh, dia ingin dia berbaring …

Kepolosan saya… kesucian saya…

"Tuan tua …"

"Percepat!" Zhang Xuan mengerutkan kening karena tidak senang. Dia tidak senang dengan protes Sun Qiang, terutama ketika dia hanya ingin dia berbaring.

"Iya!" Dengan air mata mengalir di matanya, Sun Qiang berbaring dan menunggu ‘serangan keji’ tuan tua. Namun, yang dilakukan oleh guru tua itu hanyalah menyentuh pergelangan tangannya dan bagian lain dari tubuhnya. Dengan suara bingung, tuan tua berkata, "Aneh, kenapa tidak ada reaksi?"

"Reaksi? Tuan tua, apa… reaksi seperti apa yang Anda inginkan? " Sun Qiang bergidik.

Untuk membelai tubuhnya, mungkinkah … Dia ingin dia terangsang lebih dulu?

Setelah sekian lama, ternyata dia yang ‘terbawah’?

Ketika pikiran itu muncul di benaknya, Sun Qiang menggigil jijik.

"Tidak ada reaksi sama sekali… Ah, benar!" Tepat ketika pikirannya mulai menjadi liar, ‘tuan tua’ itu menampar dahinya, sepertinya memikirkan sesuatu. Tuan tua itu menunduk untuk menatapnya, "Xiao Qiang, jangan bergerak. Aku akan mencoba membuatmu pingsan… "

"…" Sun Qiang merasakan kepalanya berputar.

Apa yang sedang terjadi?

Tuan tua, apa yang ingin Anda lakukan…

Mungkinkah itu… Kamu merasa malu karena aku sadar?