Library of Heaven's Path – Chapter 1406

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1406

Chapter 1406: Menantang Menara Guru Guru

Luo Xuanqing membenci gagasan adik perempuannya menjadi pion pengorbanan dalam pernikahan politik dengan Klan Zhang, tetapi pada saat yang sama, dia mengerti betapa pentingnya pernikahan ini untuk dilalui. Siapapun yang mencoba menghentikan pernikahan ini akan menjadi orang berdosa yang baik.

Jika ada alternatif lain, tidak mungkin dia membiarkan nasib seperti itu menimpa adik perempuannya.

Luo Xuanqing terdiam sesaat sebelum berkata, "Saya telah berjanji kepada adik perempuan saya untuk tidak menyelidiki urusan pria itu, dan saya tidak berniat untuk mengingkari janjiku kepadanya. Namun, yakinlah bahwa aku akan meminta seseorang untuk menyelidikinya dan bergerak melawan pria itu menggantikanku! "

"Anda akan mendapatkan seseorang untuk melakukannya di tempat Anda? Siapa ini? Kamu harus tahu betapa pentingnya untuk menjaga kerahasiaan masalah ini, atau kita akan berada dalam masalah yang besar! " kata Elder Pertama dengan cemberut.

Jika ditemukan bahwa Klan Luo telah berusaha membunuh pria yang dicintai putri kecil itu, Klan Luo pasti akan dikutuk atas tindakannya. Oleh karena itu, sangat penting bagi mereka untuk menemukan seseorang yang dapat dipercaya untuk melaksanakan pekerjaan tersebut.

"Orang yang akan saya percayakan masalah ini adalah saudara dekat saya, jadi tidak perlu khawatir dia berbalik melawan kita!" Luo Xuanqing menjawab. "Dia tidak lain adalah orang yang Anda suruh untuk saya dekati sebelumnya, Zhang Xuan!"

"Dia?" Tetua Pertama terkejut sesaat sebelum dia mengangguk perlahan. "Sungguh mengagumkan bagaimana dia menyelam tanpa rasa takut ke dalam awan badai untuk menyelamatkanmu. Hubungan seperti itu sulit didapat, jadi hargailah dengan baik. Namun, Anda harus memastikan bahwa saudara laki-laki Anda tidak memberikan apa-apa, atau kemarahan putri kecil akan sulit kami tahan! "

"Jangan khawatir!" Luo Xuanqing mengangguk. "Kakak laki-laki saya, Zhang Xuan, sama sekali tidak memiliki hubungan dengan adik perempuan saya. Mereka berdua bahkan tidak mengenal satu sama lain, jadi tidak mungkin dia membocorkan informasi itu padanya! "

"Itu akan menjadi yang terbaik. Masalah ini sangat penting, jadi pastikan untuk segera menanganinya. Aku akan menunggu laporanmu. "

Setelah itu, penghalang cahaya mulai berkedip.

Hu!

Tetua Pertama menghilang dari kedua pandangan mereka.

Luo Xuanqing memejamkan mata saat ketenangan yang menakutkan melayang di udara, mengingatkan pada ketenangan sebelum badai. Perlahan, tubuhnya mulai bergetar tak terkendali, dan suara bergetar keluar dari bibirnya. "Penatua Qi … ada begitu banyak ahli di klan, mengapa dia mempercayakan misi ini padaku?"

Jika adik perempuannya mengetahui bahwa dia telah mengirim seseorang untuk membunuh orang yang dia cintai, itu mungkin akan menjadi akhir dari kekerabatan mereka. Mereka tidak akan pernah bisa kembali ke masa lalu yang indah.

"Mendesah." Mengetahui apa yang dipikirkan Luo Xuanqing, Penatua Qi menggelengkan kepalanya dan berkata, "Saya tahu ini sulit bagi Anda, tetapi Penatua Pertama juga memiliki pertimbangan untuk membuat pilihan seperti itu."

"Pertimbangan? Apakah perasaan saya bagian dari pertimbangannya? Atau apakah saya tidak lebih dari sekadar alat bagi Klan Luo? " Suara Luo Xuanqing ditekan, tetapi emosi yang dalam di balik kata-katanya sepertinya hampir meledak.

Penatua Qi menggelengkan kepalanya sejenak sebelum menjawab dengan tenang, "Dia adalah adik perempuanmu. Jika Anda adalah orang yang bergerak, dia hanya akan menganggapnya sebagai konflik pribadi antara Anda berdua. Kita semua bisa berpura-pura tidak tahu, dan masih akan ada dasar untuk rekonsiliasi antara dia dan anggota klan lainnya. Namun, jika dia mengetahui bahwa pria itu dibunuh oleh ahli klan kita, masalah ini akan menjadi berlebihan. Dia akan benar-benar terasing dari Klan Luo kita! Sebagai salah satu anggota inti Klan Luo kami, Anda seharusnya dapat memahami logika ini. "

Geji! Geji!

Suara Luo Xuanqing yang mengepalkan tinjunya tidak keras, tetapi itu bergema dengan jelas di tengah-tengah udara yang tenang.

Sebagai anggota inti dari Klan Luo, bagaimana mungkin dia tidak menyadari semua ini?

Sebagai saudara yang menyayangi, ini bukan pertama kalinya dia bergerak melawan orang-orang bodoh yang berani mendekati adik perempuannya. Itu sebabnya, jika dia bergerak melawan pria itu, dia akan bisa disalahkan sepenuhnya karena melakukannya.

Klan Luo tidak akan terlibat, dan reputasinya tidak akan ternoda.

"Juga, kamu harus tahu apa yang terjadi pada lima kakak laki-laki yang datang sebelum kamu. Klan Luo kami berhutang padamu. Perlakukan ini sebagai percobaan. Selama Anda bisa mencapai apa yang diminta dari Anda, tidak ada yang berani berbicara sepatah kata pun ketika Anda naik ke posisi kepala klan di masa depan. Jika tidak, tidak ada yang mengatakan bahwa pembangkang tidak akan mulai bertingkah … "lanjut Penatua Qi.

"Cukup!" Mendengar tentang lima kakak laki-lakinya, mata Luo Xuanqing tidak bisa membantu tetapi sedikit memerah.

Keheningan yang berat melayang di udara untuk beberapa saat sebelum dipecahkan oleh desahan dari Penatua Qi. "Bahkan jika bukan untuk orang lain, kamu harus berpikir untuk menggantikan mereka juga. Saya yakin Anda tahu lebih baik daripada saya apa keputusan yang tepat untuk dibuat. "

Sekali lagi, ada keheningan yang lama sebelum Luo Xuanqing akhirnya bergumam, "Saya akan melakukannya."

"Itu akan menjadi yang terbaik. Jangan menyeretnya terlalu lama. Itu hanya akan memperpanjang penderitaanmu. Dan pastikan tidak ada orang lain yang mendengar masalah ini, "kata Penatua Qi dengan lambaian tangannya.

Setelah itu, siluetnya tiba-tiba memudar sebelum menghilang dari tempatnya.

Dengan kepergiannya, ruang tertutup di sekitar mereka terbuka, dan panggilan dari jangkrik dan binatang buas di sekitarnya segera menyembur masuk.

Hu!

Namun, Luo Xuanqing tetap tidak bergerak di tempat, tampaknya tenggelam dalam pikirannya. Lama kemudian, semua emosinya akhirnya menyatu menjadi desahan panjang.

"Adik perempuan, maafkan aku."

Luo Xuanqing membenci gagasan menempatkan adik perempuannya melalui perjodohan, tetapi diakui, hanya keajaiban muda dari Zhang Clan yang layak untuknya. Di sisi lain, orang yang dia sukai bukanlah siapa-siapa dari Kerajaan Tingkat 1. Sebelum raksasa seperti Klan Zhang dan Klan Luo, pria itu bukan apa-apa.

"Bahkan jika aku tidak bergerak, Klan Zhang juga akan bergerak! Dan begitu mereka melakukannya, banyak hal bisa lepas kendali. " Luo Xuanqing menggelengkan kepalanya.

Tidak mungkin dia bisa melewatkan makna tersirat di balik kata-kata Elder Pertama.

Keajaiban muda dari Klan Zhang sama pentingnya bagi Klan Zhang seperti adik perempuannya bagi Klan Luo. Untuk tunangan ajaib muda yang akan dicuri oleh pria lain, tidak diragukan lagi, merupakan tamparan di wajah Zhang Clan. Tidak mungkin mereka akan membiarkan pria itu lolos tanpa hukuman!

Jika Klan Luo harus bergerak lebih dulu, setidaknya kemarahan Klan Zhang akan diredakan, dan adik perempuannya tidak akan dilecehkan setelah menikah.

Meskipun Klan Luo dan Klan Zhang keduanya adalah Klan Petapa teratas yang namanya digema secara serempak, mereka yang berada di masyarakat atas dari Benua Guru Guru sangat menyadari bahwa Klan Zhang memiliki pengaruh dan kekuatan yang jauh lebih besar daripada Luo. Klan.

"Kurasa tidak ada pilihan selain aku berperan sebagai penjahat." Luo Xuanqing menggelengkan kepalanya. "Saya harus mempercayakan misi ini kepada seseorang yang dapat diandalkan."

Setelah mendapatkan kembali ketenangan, kilatan melintas di mata Luo Xuanqing.

Mengingat bahwa Zhang Xuan sudah mengetahui sedikit demi sedikit masalah ini, tidak ada yang lebih cocok selain dia untuk melaksanakan tugas ini.

Hanya saja… misi ini bisa sebaik melempar pihak lain ke dalam jurang. Begitu adik perempuannya mengetahui masalah ini, tidak mungkin dia akan membiarkan pihak lain pergi.

Tetapi sebagai imbalannya, dia akan sepenuhnya mengakui pihak lain dan melindunginya seumur hidup. Saat dia berdiri, dia akan memastikan untuk memberi kompensasi kepada pihak lain untuk itu.

Ini bisa menjadi peluang atau krisis bagi pihak lain.

Berlari lurus ke depan, tidak butuh waktu lama baginya untuk tiba di kediaman Zhang Xuan. Setelah menyadari bahwa yang terakhir telah menuju keluar, dia dengan cepat menanyakan keberadaannya sebelum pergi ke Aula Pengetahuan.

"Zhang shi sudah tidak ada lagi. Dia pergi ke Menara Guru Guru! "

"Menara Guru Guru? Apakah dia berencana untuk menyelesaikan ujian guru master bintang 8? " Luo Xuanqing terkejut mendengarnya.

Karena adik perempuannya telah menantang Menara Guru Guru pada masanya juga, tidak perlu dikatakan lagi bahwa dia mengetahui pencobaan ini di Tempat Suci. Namun, dia tidak berpikir bahwa Zhang Xuan ingin menantangnya juga.

Karena keributan besar yang terjadi sebagai akibat dari kesengsaraan petir yang sangat besar di Aula Integritas, bukan rahasia lagi bahwa pelaku di balik insiden tersebut, Zhang Xuan, berencana untuk menantang Menara Guru Guru.

Sebaliknya, itu sudah menjadi pengetahuan publik.

"Tidak akan mudah untuk membersihkan Menara Guru Guru. Orang itu benar-benar berani! " Luo Xuanqing berkomentar dengan menggelengkan kepalanya sebelum bergegas ke arah Menara Guru Guru.

Menara Guru Guru memang merupakan cara paling efisien bagi seseorang untuk dipromosikan menjadi guru guru bintang 8, tetapi jika itu mudah untuk diselesaikan, tidak hanya akan ada segelintir penantang yang berhasil dalam beberapa lusin milenium sejak didirikan dari Tempat Suci Para Pertapa.

Faktanya, dia telah berpikir untuk menantang Menara Guru Guru di masa lalu, tetapi akhirnya, dia telah memutuskan untuk tidak melakukannya karena dia tahu bahwa tidak mungkin baginya untuk mencapai dengan tingkat kekuatannya saat ini.

Ujian itu tidak hanya membutuhkan seseorang untuk memiliki kecakapan bertarung dan bakat yang superior. Lebih dari itu, pemahaman seseorang tentang berbagai pekerjaan pendukung harus mencapai penguasaan yang sangat tinggi juga … dan inilah yang menghentikan banyak langkah mereka.

Bagaimanapun, tidak semua orang benar-benar jenius seperti adik perempuannya, yang mampu memahami apa pun dalam sekejap.

Melompat ke depan, tidak butuh waktu lama baginya untuk tiba di depan Menara Guru Guru. Pada saat dia tiba, kerumunan besar sudah berkumpul di sekitar daerah itu. Bahkan wakil kepala tempat suci, Zhan Tiancheng, berdiri di dekatnya dengan mata penuh harapan.

Sekitar saat ini, seseorang di tengah kerumunan berteriak, "Sudah dimulai!"

Setelah itu, lantai pertama Menara Guru Guru menyala.