Library of Heaven's Path – Chapter 142

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 142

Chapter 142: Berlutut di Luar

Penerjemah: Editor StarveCleric: GaiaNove

"Apa?"

Mendengar kata-kata itu, Sun Qiang dan yang lainnya yang hadir di ruangan itu membeku.

Terutama Du Yuan, kulitnya langsung berubah menjadi buruk.

Bahkan jika ada masalah dengan rutinitas meninju ayahnya, bagaimana mungkin seorang guru besar yang jujur ​​mempermalukan seseorang dengan begitu saja dan memanggilnya binatang buas?

Itu serangan pribadi!

"Yang shi, bahkan jika ayahku telah menyinggungmu, seharusnya kamu tidak perlu menghinanya dengan cara seperti itu …"

Mengertakkan gigi karena marah, Du Yuan memprotes.

"Menghina?" Zhang Xuan menggelengkan kepalanya. Tanyakan pada ayahmu apakah saya menghina dia atau tidak.

"Ayah…"

Du Yuan berbalik untuk melihat Du Miaoxuan. Dengan satu pandangan, dia tercengang. Tubuh ayahnya bergetar tak terkendali, dan ketenangan yang dia miliki beberapa saat yang lalu telah menghilang tanpa jejak.

"Saya mohon pada Yang shi untuk menyelamatkan saya …"

Putong!

Saat keraguan melintas di benaknya, dia melihat ayahnya berseru dan berlutut di lantai.

"Ah?"

Du Yuan tercengang.

Ekspresi bingung juga muncul di wajah Sun Qiang.

Apakah Du Miaoxuan mengalami gangguan mental? Atau apakah dia seorang masokis?

Nada suaranya begitu kuat beberapa saat yang lalu, tetapi ketika dia gagal tampil sebagai seorang ahli, bahkan dihina oleh tuan tua itu, dia segera berlutut?

"Xiao Qiang, kirim tamu kita pergi!"

Mengabaikan Du Miaoxuan yang sedang berlutut di lantai, Zhang Xuan mengusir mereka.

Lelucon apa, apa yang kamu anggap aku? Anda meragukan identitas saya dan bahkan mencoba untuk menguji saya, dan sekarang Anda mengharapkan saya untuk menyelamatkan Anda?

"Iya!" Sun Qiang mendekat. "Silakan pergi!"

"Maafkan saya karena buta, saya mohon Anda memberi saya kesempatan kedua …"

Setelah mendengar bahwa Zhang Xuan mengusir mereka, Du Miaoxuan sangat terkejut. Dia segera bersujud sambil merasakan penyesalan yang intens atas tindakannya.

Kalau saja dia mendengarkan putranya, situasi seperti itu tidak akan terjadi.

Meragukan identitas seorang guru besar setara dengan menantang otoritas dan prestise, tidak heran dia tidak senang.

Menyaksikan sesepuh berpengaruh dari Klan Du bersujud berulang-ulang, Sun Qiang bingung. Dia buru-buru menatap tuan tua itu.

"Mengapa? Apakah kata-kataku sudah tidak penting lagi? "

Zhang Xuan mengerutkan kening. Meskipun tidak ada amarah dalam suaranya, suaranya berwibawa.

"Iya…"

Sun Qiang bergidik dan memberi isyarat kepada penjaga lainnya dengan tergesa-gesa, "Teman-teman, kirim Elder Du keluar."

Mendengar perintah itu, beberapa penjaga dengan cepat berjalan.

"Elder Du, tolong!"

Beberapa penjaga melangkah maju.

"Ayah…"

Du Yuan masih belum bisa memahami situasinya. Mengapa ayahnya tidak merasa marah karena dihina sebagai binatang oleh Yang shi, dan sebaliknya, berlutut dan memohon untuk diselamatkan?

"Saya terlalu gegabah dan saya mengakui kesalahan saya. Saya akan menunggu di gerbang untuk memohon pengampunan Yang shi. "

Du Miaoxuan bersujud sekali lagi dan berjalan atas kemauannya sendiri. Du Yuan buru-buru mengikuti di belakangnya.

Saat dia melewati gerbang, dia berlutut di tengah jalan menghadap mansion, tidak bergerak.

"Ayah …" Du Yuan hampir menjadi gila.

Tidak peduli apa, ayahnya dulunya adalah pesaing kuat untuk posisi kepala klan. Bahkan jika dia sekarang menjadi tetua biasa, dia terus memegang posisi terhormat dibandingkan dengan tetua lainnya. Sampai dia berlutut di tengah jalan… Kenapa?

Apa karena pihak lain memanggilnya… binatang buas?

Mungkinkah … Ayah benar-benar seorang masokis?

"Kamu juga berlutut!"

Sebelum dia bisa sepenuhnya memahami situasinya, dia mendengar suara dingin Du Miaoxuan terdengar dari sampingnya.

"Ayah …" Du Yuan mengertakkan gigi. "Saya tidak mengerti…"

"Yang shi itu adalah guru besar sejati. Saya telah berbicara secara tidak tepat sebelumnya dan menyinggung perasaannya. Jadi… aku harus minta maaf padanya! Seorang guru master adalah seseorang yang tidak bisa dihina, bahkan sedikit pun. "

"Berlutut! Kami hanya bisa berharap dia akan memaafkan kami karena… dia adalah guru yang benar. Hanya dia yang mampu menyembuhkan penyakit saya. "

"Dia bisa menyembuhkanmu?"

Du Yuan bingung.

Dia tidak ingat Yang shi menyebutkan apapun yang berhubungan sebelumnya!

Yang dia lakukan hanyalah menghinanya ‘Kamu adalah binatang’. Mungkinkah itu alasan mengapa ayah menjadi begitu yakin?

Semakin dia merenung, semakin dia bingung.

…

"Tuan tua, Penatua Du dan putranya berlutut di depan gerbang!"

Mendengar laporan bawahan itu, Sun Qiang memandang tuan tua itu dengan ekspresi aneh.

Apakah tuan tua mampu melakukan sihir?

Awalnya, Du Miaoxuan sama sekali tidak menghormati dan nadanya juga tidak sopan. Namun, setelah penghinaan, pihak lain ketakutan keluar dari akalnya dan segera berlutut. Faktanya, dia bahkan menolak untuk diusir …

Jika dia tidak melihatnya sendiri, dia akan berpikir itu tidak masuk akal.

Tetapi fakta-fakta diletakkan dengan jelas di hadapannya, dia tidak punya pilihan selain mempercayainya!

"Apakah keluargamu baik-baik saja? Sentuh istrimu… Kamu adalah binatang… Sepertinya guru ahli suka berbicara dengan cara seperti itu… "

Sun Qiang menyimpulkan berdasarkan pengalamannya dengan guru lama.

Mengesampingkan Du Miaoxuan ini, Ling Tianyu sepertinya juga sama. Saat itu, ketika dia memecahkan singa giok, miliarder itu dipenuhi dengan amarah. Pada akhirnya, tuan tua hanya bertanya ‘apakah keluargamu baik-baik saja?’ sebelum melanjutkan untuk meminta menyentuh istri pihak lain…

Sepertinya guru master tidak suka melakukan sesuatu dengan cara biasa. Sebaliknya, mereka lebih suka bertele-tele dan membesar-besarkan masalah.

Namun, metode ini sepertinya sangat berguna.

"Sepertinya pedagang dan tetua ini harus ditangani dengan tongkat, bukan wortel. Un, mungkin saya harus mencobanya di masa mendatang? "

Mata Sun Qiang berbinar.

Dalam pandangannya, alasan mengapa Du Miaoxuan mengubah sikapnya begitu cepat adalah karena tuan tua itu marah. Sepertinya di masa depan, ketika dia bertemu orang-orang seperti itu, dia seharusnya tidak bertindak patuh. Sebaliknya, dia harus berbicara dengan tegas dan berwibawa.

Hanya dengan cara ini dia bisa menanamkan rasa hormat di pihak lain.

Lagipula, bukankah Penatua Du ketakutan sampai berlutut?

Pikiran Sun Qiang menjadi semakin subur.

"Lain kali, ketika tuan tua tidak ada, saya harus mencobanya … Jika itu benar-benar berhasil, kesan tuan tua terhadap saya mungkin meningkat …" Pikir Sun Qiang bersemangat.

Biarkan mereka berlutut!

Tidak menyadari apa yang telah dilakukan pelayannya dalam sekejap mata, Zhang Xuan dengan santai memberi isyarat.

Tuan tua, apa yang kita lakukan sekarang? Sun Qiang bertanya.

Zhang Xuan mengerutkan kening.

Itu juga yang dia pikirkan.

Dia tidak bisa hanya mengandalkan uang yang diberikan orang lain kepadanya sebagai rasa terima kasih!

Mengambil Ling Tianyu sebagai contoh, meskipun dia memberikan satu juta dalam sekali jalan, Zhang Xuan masih jauh dari mencapai dua puluh juta. Tetapi jika dia membuka mulut untuk meminta uang, itu tidak sesuai dengan identitasnya sebagai guru utama. Orang lain hanya akan mencapnya sebagai penipu.

Jika dia menolak uang dan hanya menunggu orang lain mengucapkan terima kasih, berapa banyak yang bisa dia dapatkan?

Bagaimana jika pihak lain berpikir bahwa dia, sebagai guru utama, tidak memperhatikan kekayaan materi tetapi sangat menghargai hubungan, bukankah dia akan menangis sampai mati?

Setelah merenung beberapa lama, Zhang Xuan berbicara, "Saya akan keluar sebentar. Anda tidak perlu mengikuti saya. Sebaliknya, Anda perlu melakukan sesuatu untuk saya. "

Di mana, Zhang Xuan menjelaskan rencananya secara rinci kepadanya.

"Ini… Ini…"

Mendengar kata-katanya, kepala pelayan itu melebarkan matanya karena terkejut.

Ini bekerja juga?

"Pergilah!" Zhang Xuan tidak menjelaskan lebih lanjut dan mendesaknya.

"Iya!"

Setelah beberapa kejadian sebelumnya, dia mengerti bahwa tuan tua punya alasan untuk melakukan sesuatu. Karena itu, dia tidak meminta secara berlebihan dan berbalik untuk pergi. Beberapa saat kemudian, dia kembali lagi.

Jelas, dia telah mengatur semua yang didelegasikan Zhang Xuan padanya.

"Jika ada yang datang mengetuk, minta mereka menunggu di pintu." Setelah menginstruksikan demikian, Zhang Xuan keluar dari mansion.

Di gerbang, dia bahkan tidak melirik Du Miaoxuan yang berlutut sebelum berjalan pergi.

"Ayah…"

Melihat Yang shi tidak berniat mengganggu dirinya sendiri dengan mereka, Du Yuan panik dan memanggil ayahnya.

Karena pihak lain sudah pergi, apa gunanya dia berlutut di sini?

"Saya tidak melakukan ini hanya untuk menunjukkan Yang shi. Ini juga untuk menunjukkan tekad saya tentang masalah ini dan refleksi saya atas kesalahan saya. Jika saya pergi sekarang, saya mungkin akan terjebak dengan masalah saya seumur hidup. " Mengetahui apa yang dipikirkan putranya, Du Miaoxuan menjelaskan.

"Saya mendapatkannya…"

Du Yuan menundukkan kepalanya karena depresi.

Untuk sesepuh Du Clan, mantan pesaing untuk posisi kepala klan berlutut di tengah jalan … Apa ini …