Library of Heaven's Path – Chapter 1427

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1427

Chapter 1427: Itu Dia?

"Ada kemiripan antara aku dan anak ajaib?" Zhang Xuan terkejut sesaat sebelum dia menggelengkan kepalanya dengan getir. "Bagaimana bisa?"

Dia sudah memeriksanya dengan esensi darah Zhang Jiuxiao, dan sudah terbukti bahwa dia bukan anggota Klan Zhang.

Selain itu, jika dia benar-benar anak ajaib dari Klan Zhang, bagaimana dia bisa menjadi yatim piatu di Kerajaan Tianxuan tanpa ada satu orang pun yang mencarinya sama sekali?

Selain itu, fakta bahwa anak ajaib itu adalah Orang Suci yang Terhubung semakin membantah hipotesis itu. Zhang Xuan masih ingat bahwa dia baru berada di alam Petarung 3-dan Zhenqi ketika dia pertama kali melampaui Benua Guru Guru, jadi bagaimana mungkin dia bisa menjadi anak ajaib?

Nah, keajaiban muda itu mungkin seseorang yang diberkati oleh surga… tapi lalu kenapa?

Dia akan memastikan bahwa siapa pun yang berani bersaing dengannya untuk Luo Ruoxin akan merangkak di sekitar lantai, mencari giginya yang hancur!

"Saya tidak mengatakan bahwa Anda berasal dari Klan Zhang, hanya saja sorot mata Anda benar-benar mirip dengan anak laki-laki yang saya lihat saat itu. Tapi tentu saja, mengingat sudah berapa lama sejak itu, saya pikir ingatan saya juga bisa mengecewakan saya. " Jian Qinsheng menggelengkan kepalanya dan tertawa pelan.

Mempertimbangkan bakat yang dimanfaatkan oleh keajaiban muda, dia pasti akan ditempatkan di bawah penjagaan ketat Klan Zhang dan menjalani pendidikan yang paling ketat. Tidak mungkin dia diizinkan berkeliaran di luar dan menjadi kultivator keliling!

Kecuali Kepala Klan Zhang ditendang oleh keledai, tidak mungkin mereka membiarkan hal seperti itu terjadi!

…

Sementara Jian Qinsheng sedang mengobrol dengan Zhang Xuan di belakang binatang suci udara, sesosok dengan cepat melayang ke arah Klan Zhang yang diselimuti awan, dan tidak butuh waktu lama baginya untuk tiba di depan pintunya.

Sosok itu menyerahkan gulungan nama dan mengepalkan tinjunya.

"Kepala pelayan Yang shi, Hu Yiwei, meminta pertemuan dengan kepala Klan Zhang!"

Itu tidak lain adalah pria yang bersaing dengan Sun Qiang untuk posisi kepala pelayan Yang shi, Penjaga Kiri Aula Racun, Hu Yiwei.

Saat ini, dia terlihat benar-benar kelelahan, dan bahkan auranya tampak sedikit tidak stabil.

Setelah meninggalkan Tempat Suci Petapa, dia tidak terburu-buru mencari Yang shi tetapi menuju Klan Zhang. Melihat ke belakang, dia telah terbang kira-kira sebulan penuh sekarang.

"Tolong beri saya waktu sebentar!" Mendengar bahwa pengunjung itu adalah Hu Yiwei, salah satu penjaga buru-buru masuk, dan tidak lama kemudian, dia kembali dan mengantar Hu Yiwei masuk. "Elder, silakan lewat sini!"

"Iya." Hu Yiwei mengikuti penjaga ke halaman, dan setelah beberapa tikungan dan belokan, dia akhirnya tiba di ruangan yang agak luas.

Di dalam kamar, seorang pria paruh baya duduk di kursi utama, dan ada ekspresi kelelahan di wajahnya. Saat melihat Hu Yiwei, pria paruh baya itu mengulurkan tangannya ke depan dan berkata, "Saudara Hu, sudah lama sejak terakhir kali kita bertemu. Silahkan duduk."

"Menghormati Xing Sword Saint!" Tidak berani sembarangan duduk bahkan atas undangan pihak lain, Hu Yiwei dengan hormat menggenggam tinjunya dan membungkuk.

Dia adalah master racun bintang 9 yang mampu menyebabkan kerusakan parah dengan lambaian tangannya, tetapi di hadapan pria paruh baya, dia tidak berani menarik bebannya.

Mengesampingkan ilmu pedang, hanya dalam hal kekuatan bertarung, dia jauh dari tandingan melawan pria paruh baya yang berdiri di depannya.

"Tidak perlu berdiri di atas upacara!" Pria paruh baya itu melambaikan tangannya.

"Saya di sini untuk menanyakan keberadaan majikan saya. Setengah tahun yang lalu, ketika saya berpisah dengannya, dia berkata bahwa dia sedang menuju Klan Zhang. " Hu Yiwei mengangkat kepalanya dan bertanya, "Bolehkah saya tahu jika dia ada di sini saat ini?"

"Yang shi memang ada di sini, tapi dia saat ini dalam pengasingan. Saya khawatir ini bukan saat yang tepat untuk menghubunginya, "jawab pria paruh baya itu.

"Pengasingan?" Mendengar kata-kata itu, sedikit kecemasan melintas di wajah Hu Yiwei. Sepertinya dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi dia tidak tahu bagaimana dia harus mengungkitnya.

"Apa yang salah? Jangan ragu untuk mengutarakan pikiranmu … "Melihat melalui pikiran Hu Yiwei, pria paruh baya itu mengerutkan kening.

Hu Yiwei ragu-ragu sejenak sebelum mengertakkan gigi dengan tekad dan mengungkapkan, "Ini seperti ini … Beberapa saat yang lalu, saya menemukan seorang pemuda berbakat yang berusia awal dua puluhan, dan sementara saya tidak terlalu yakin tentang itu, saya sepertinya samar-samar merasakan keberadaan Racun Janin bawaan yang saya tanam dua puluh tahun yang lalu! "

"Racun Janin bawaan yang telah Anda tanam?" Mendengar kata-kata itu, pria paruh baya itu segera berdiri karena gelisah, dan tubuhnya gemetar tanpa henti. Tampaknya tidak dapat mempercayai apa yang baru saja dia dengar, dia dengan cemas bertanya, "Apakah kamu yakin tentang itu?"

"Sudah bertahun-tahun sejak saya menanam racun, dan itu telah dipangkas sampai sangat lemah, tapi tetap saja, saya tidak berpikir saya akan membuat kesalahan dengan mengenalinya. Saya cukup yakin akan hal itu, "kata Hu Yiwei dengan anggukan setuju.

"Siapa namanya, dan di mana dia sekarang?" pria paruh baya itu bertanya dengan gelisah.

Ketenangan sebelumnya telah lenyap tanpa jejak, dan suaranya menjadi sedikit terburu-buru.

"Namanya Zhang Xuan, dan dia saat ini di Tempat Suci," kata Hu Yiwei.

"Zhang Xuan? Namanya agak salah, tapi nama belakangnya tetap Zhang. " Pria paruh baya itu mengerutkan kening sesaat sebelum sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benaknya, dan matanya bersinar karena kegembiraan dan kegelisahan. "Itu pasti dia. Tidak diragukan lagi — itu pasti dia! Cepat, undang dia ke Klan Zhang … "

Di tengah instruksinya, pria paruh baya itu tiba-tiba berhenti sejenak sebelum menggelengkan kepalanya. "Tidak, itu akan memakan waktu lama. Aku akan ke sana sendiri! "

Saat dia mengucapkan kata-kata itu, dia berjalan turun dari kursinya sambil mengeluarkan Token Komunikasi dan mengirim pesan melalui itu. Tidak lama kemudian, seorang wanita paruh baya terbang dengan bingung.

Meskipun usia telah meninggalkan bekas padanya, samar-samar orang masih bisa melihat jejak kecantikan yang menggairahkan di masa mudanya dari wajah dan sosoknya.

Selain itu, dia juga membawa watak tajam yang mengingatkan pada pedang terhunus yang akan membelah satu menjadi dua dalam sekejap.

Orang Suci Pedang Meng, Wang Mengya!

"Ada berita tentang dia? Benarkah itu?" Dengan mata memerah, Meng Sword Saint menanyainya dengan tatapan yang sangat khawatir, seolah takut untuk meningkatkan harapannya hanya untuk membuat semuanya runtuh padanya sekali lagi.

Pria paruh baya itu menunjuk ke Hu Yiwei dan berkata, "Brother Hu berkata bahwa dia bertemu dengan seorang pemuda berbakat berusia dua puluhan di Tempat Suci, dan dia merasakan Racun Janin bawaan yang dia tanam saat itu di dalam dirinya."

The Meng Sword Saint dengan cemas mengalihkan pandangannya ke arah Hu Yiwei untuk mencari konfirmasi.

"Nyonya, saya bersumpah demi surga bahwa kata-kata saya benar." Hu Yiwei membungkuk dalam-dalam ke Meng Sword Saint sebelum dengan cepat membahas apa yang dia katakan sebelumnya sekali lagi.

Pada akhirnya, tubuh Meng Sword Saint sudah bergetar tak terkendali, dan matanya berkaca-kaca. Dengan suara serak, dia menoleh ke suaminya dan berkata dengan gelisah, "Pasti dia; itu pasti dia! Aku akan pergi ke Tempat Suci sekarang. Apakah kamu ikut denganku? "

"Tentu saja aku ikut juga!" pria paruh baya itu berseru.

"Konferensi Klan akan segera dimulai. Apa kau tidak takut leluhur lamamu akan marah jika kau, kepala klan, tidak ada? " The Meng Sword Saint mendengus.

"Kami telah menyerah begitu banyak untuk klan sehingga kami setidaknya berhak atas keegoisan sebanyak ini! Kami telah mencarinya selama bertahun-tahun, dan ini adalah satu-satunya saat kami menerima berita konkret tentang keberadaannya. Jika ada orang yang menghentikanku, aku bersumpah aku akan mencabik-cabiknya! " Pria paruh baya itu mengayunkan tangannya ke belakang dengan marah saat aura dominan mengalir darinya.

Maksud Pedang yang mengalir keluar darinya pada saat itu terasa seolah-olah itu akan melayang ke surga dan menembus langit yang tak terbatas.

"Memang, kami telah berbuat cukup banyak untuk klan … Bertahun-tahun telah berlalu sejak itu, dan kami masih belum tahu apakah dia hidup dengan baik atau kelaparan." Pada titik ini, Meng Sword Saint mendapati dirinya tidak dapat melanjutkan lebih jauh, dan dia menundukkan kepalanya dengan tenang.

Tetesan air mata menetes dari pipinya ke lantai.

Melihat ini, pria paruh baya melingkarkan lengannya ke bahu istrinya dan berkata, "Ayo pergi."

Kemudian, dia melambaikan tangannya yang bebas.

Ledakan!

Raungan geram terdengar, dan binatang suci dengan cepat muncul tepat di depan mereka. Dengan lompatan, Xing Sword Saint dan Meng Sword Saint melompat ke punggungnya.

"Brother Hu, saya harap Anda dapat merahasiakan apa yang baru saja Anda katakan. Juga, saya harap Anda juga bisa merahasiakan keberadaan kami! " Berdiri di atas makhluk udara itu, pria paruh baya itu menggenggam tinjunya.

"Xing Sword Saint, yakinlah. Saya tidak akan berbicara sepatah kata pun tentang masalah ini di hadapan orang lain! " Hu Yiwei mengangguk.

Dia tahu bahwa pasangan yang sangat kuat yang berdiri di hadapannya pasti akan mengejarnya sampai akhir dunia sampai dia akhirnya diantar ke kuburannya jika dia mengungkapkan satu kata pun tentang masalah tersebut, jadi tanpa sedikit pun keraguan, dia menerima permintaan mereka. .

"Anda memiliki rasa terima kasih saya untuk itu. Jika orang yang Anda bicarakan itu adalah orang yang kami cari, kami berdua pasti akan mengunjungi Anda di lain hari untuk berterima kasih, "kata pria paruh baya itu. "Juga, kamu tidak perlu khawatir tentang Yang shi. Dia saat ini berkultivasi di Klan Zhang, dan saya dapat memberi tahu Anda dengan pasti bahwa keamanannya terjamin. Anda bisa tinggal di sini tanpa khawatir; Aku sudah memberitahunya untuk mencarimu begitu dia keluar dari pengasingannya! "

"Terima kasih, Xing Sword Saint!" Hu Yiwei menggenggam tinjunya.

"Un." Pria paruh baya itu mengangguk sebelum mengetukkan kakinya dengan ringan.

Hula!

Detik berikutnya, binatang suci itu segera melonjak menuju cakrawala, menuju ke arah Tempat Suci.

Tak lama setelah melarikan diri, mereka melihat seekor binatang suci terbang ke arah yang berlawanan dengan mereka.

Menyadari binatang suci itu, alis pria paruh baya itu bertaut.

"Ini Cloudlight Saint Beast milik Jian Qinsheng!"