Library of Heaven's Path – Chapter 1434

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1434

Chapter 1434: Salam, Saya Kong shi

"Saya tidak tahu bagaimana menjelaskan situasinya kepada Anda… Tetua Ketiga, ikuti saya! Anda akan tahu begitu Anda melihatnya sendiri! " Penatua Wuzhen berjuang secara internal untuk menemukan cara untuk menggambarkan apa yang baru saja dia lihat, dan akhirnya, dia memilih untuk membawa pihak lain ke bencana sebagai gantinya.

Dengan cepat berlari ke depan, keduanya segera tiba di kamar tamu.

Sebagai Klan Sage nomor satu dari Guru Besar Benua, Klan Zhang akan menyambut banyak penantang dan pengunjung setiap tahun ke kota mereka. Yang disebut kamar tamu sebenarnya adalah seluruh distrik yang mencakup area yang sangat luas, memungkinkan mereka untuk menampung banyak tamu secara bersamaan.

Tepat setelah tiba di alun-alun di luar kamar tamu, Zhang Wuchen tidak bisa membantu tetapi melihat sesuatu yang terlalu terlihat berbeda dari sebelumnya. Dia menghentikan langkahnya dan menunjuk ke arah tertentu.

Kemana perginya patung-patung itu?

Apa yang seharusnya didirikan di alun-alun itu adalah deretan patung leluhur terkemuka Klan Zhang. Setiap orang dari mereka telah mencapai prestasi luar biasa dalam hidup mereka, memberikan kontribusi besar bagi umat manusia. Dengan demikian, patung telah dibuat dari mereka sehingga generasi demi generasi keturunan Zhang Clan akan menghormati perbuatan mereka.

Alasan patung-patung itu ditempatkan di alun-alun dekat ruang tamu adalah untuk memamerkan kontribusi besar-besaran yang telah dilakukan Klan Zhang kepada umat manusia, dan bahwa mereka telah memainkan peran besar dalam memastikan kedamaian berkelanjutan Paviliun Guru Guru di seluruh penjuru dunia. bertahun-tahun.

Kekuatan bukan satu-satunya alasan Klan Zhang bisa naik menjadi Klan Sage nomor satu. Lebih penting lagi, itu adalah kesediaan mereka untuk menyerang ke kedalaman bahaya dan mengorbankan diri mereka sendiri demi umat manusia yang memungkinkan mereka untuk naik ke posisi mereka saat ini.

Penghormatan yang para tamu miliki terhadap Klan Zhang bukan hanya karena kekuatan mereka; itu karena prestasi dan kontribusi mereka juga.

Namun, semua pahatan yang mewakili itu benar-benar lenyap tanpa jejak, meninggalkan lubang besar di tanah. Apa yang sebenarnya terjadi?

"Ini adalah hal yang sangat ingin saya sampaikan kepada Anda…" Dengan wajah yang dipelintir seperti labu pahit, Penatua Wuzhen tampak seolah-olah ada sejuta kata yang ingin dia katakan tetapi tidak tahu harus mulai dari mana. Setelah kontemplasi yang lama, dia akhirnya memberi isyarat ke depan dan berkata, "Lupakan, saya pikir kamu harus melihat sendiri!"

Melihat reaksi Penatua Wuzhen, Zhang Wuchen merasa lebih bingung. Dia dengan cepat berjalan ke depan, dan tidak jauh dari alun-alun, dia mendengar suara parau dan agak kaku.

Suara ini tidak terdengar seolah-olah berasal dari manusia. Sebaliknya, sepertinya itu diproduksi oleh semacam sistem mekanis, dan rasanya sangat tidak wajar.

"Buku dan drama mempengaruhi hati — menetap di jalan yang lurus ke depan. Kebaikan dan kejahatan datang dalam lingkaran — sayangnya, jalan menuju kebajikan memang tetap sulit! "

Suara serak itu berlanjut. "Saya Zhang Lingran, generasi ke-157 dari keturunan Zhang Clan. Saya hidup di era lebih dari dua puluh ribu tahun yang lalu, dan pencapaian terbesar saya adalah menyerang Galeri Bawah Tanah sendirian untuk membunuh tiga Kaisar Iblis Dunia Lain, sehingga menggagalkan rencana mereka untuk menyerang Guru Benua Benua. Aku juga telah membunuh empat binatang Saint 9-dan dengan satu tebasan pedangku dan bertarung dengan Malevolent Eminence selama tujuh hari berturut-turut sebelum akhirnya mengalahkannya. Karena semua orang tertarik untuk mendengarnya, mengapa saya tidak membagikan insiden tersebut secara lebih mendetail dengan Anda? "

"Zhang Lingran? Leluhur Lingran? " Mendengar suara itu, bibir Zhang Wuchen langsung berkedut dengan takjub.

Dia cepat-cepat berjalan, dan di tikungan, dia melihat sekelompok tamu mengelilingi sebuah patung.

Seolah-olah seseorang telah menghembuskan nafas kehidupan ke dalamnya, patung itu mulai berbagi berbagai pasang surut dalam hidupnya, dan ekspresinya yang hidup membuat kerumunan di sekitarnya benar-benar terpikat. Dari waktu ke waktu, tepuk tangan meriah bergema dari mereka.

"Ini …" Alis Zhang Wuchen melompat di sekitar tempat itu, dan dia hampir jatuh ke tanah.

Alasan mengapa ada sebuah plakat yang ditempatkan di samping masing-masing patung adalah untuk memberi tahu para penonton tentang kontribusi luar biasa yang telah mereka buat selama hidup mereka. Tetapi untuk berpikir bahwa mereka benar-benar akan hidup dan melafalkan kontribusi itu sendiri!

Menekan keinginan untuk melakukan kegilaan, Zhang Wuchen menatap tajam ke patung Leluhur Lingran.

Tangan dan kaki yang terakhir terbang di sekitar tempat itu, memberi isyarat dengan putus asa seperti pendongeng seolah dia takut kerumunan tidak akan bisa memahami deskripsinya. Sayangnya, ini juga berarti aura luhur yang dia asumsikan beberapa saat yang lalu telah lenyap tanpa jejak.

"Saya Zhang Xiaosuo, generasi ke-212 dari keturunan Zhang Clan. Saya pernah menjadi wakil kepala klan dari Klan Zhang, dan teknik pertempuran yang telah saya ciptakan telah menyebar jauh dan luas di seluruh Benua Guru Guru, yang dipraktikkan oleh banyak kultivator bahkan sampai hari ini … "

"Saya Zhang Mofeng, generasi ke-225 dari keturunan Zhang Clan. Saya meninggalkan banyak catatan menakjubkan di Tempat Suci Sa… Hei, jangan lari! Sebaiknya Anda berhenti sekarang dan mendengarkan cerita saya, atau saya akan menghajar Anda… "

Ke depan, Zhang Wuchen melihat dua patung lagi. Salah satu dari mereka menjelaskan perselingkuhannya kepada hadirin di sekitarnya, seperti yang dilakukan Leluhur Lingran, sedangkan yang lainnya mengejar tamu dengan marah, hanya selangkah lagi dari merobek telinga pihak lain untuk memaksanya mendengarkannya.

Apa yang sebenarnya terjadi? Zhang Wuchen menggaruk kepalanya dengan sangat bingung.

Melanjutkan ke depan, dia melihat salah satu patung leluhur duduk di salah satu tamu, membacakan ceritanya dengan ekspresi ganas di wajahnya. Tidak tahan lagi, dia berbalik dan menuntut penjelasan dari Penatua Wuzhen.

Patung-patung leluhur ini adalah representasi fisik dari pencapaian dan kontribusi luar biasa yang dicapai oleh Klan Zhang selama bertahun-tahun, dan mereka membentuk dasar prestise dan reputasi Klan Zhang. Itu adalah satu hal bagi mereka untuk menjadi hidup, tetapi untuk membual tentang pencapaian mereka sendiri …

Belum lagi, mereka bahkan memukul orang-orang yang tidak mau mendengarkan cerita mereka.

"T-sebelumnya, saya membawa Zhang shi ke sini untuk memperkenalkan berbagai pencapaian mulia yang dicapai oleh leluhur kita," kata Penatua Wuzhen dengan wajah pucat. Mungkin karena heran, dia sedikit gagap. "L-lalu… ini terjadi begitu saja!"

"Bagaimana ini bisa terjadi begitu saja?" Zhang Wuchen berteriak dengan marah. "Saya ingin Anda menceritakan semua yang terjadi sebelumnya kepada saya secara menyeluruh. Jangan tinggalkan detail sedikit pun! "

"Y-ya! Setelah saya mengenalkannya pada patung, saya tiba-tiba teringat beberapa hal dan meratapi bagaimana warisan kita perlahan-lahan memudar. Tidak ada dari generasi muda yang tertarik untuk mempelajari tentang urusan leluhur, dan mereka hampir tidak menghormati atau mengagumi mereka, "Penatua Wuzhen menjelaskan perlahan.

Generasi muda jauh lebih terburu-buru daripada pendahulunya. Dia telah membawa banyak tamu untuk mengunjungi patung, tetapi sangat sedikit dari mereka yang memilih untuk mampir ke patung dan dengan sabar membaca berbagai pencapaian yang dicapai oleh leluhur Klan Zhang. Kebanyakan dari mereka merasa tidak ada gunanya mendengarkan perbuatan orang mati.

Hal ini membuat Penatua Wuzhen sangat tidak senang untuk waktu yang sangat lama, yang akhirnya membuatnya mengeluh tentang masalah tersebut kepada Zhang Xuan.

"Setelah mengucapkan kata-kata itu, Zhang shi berkata bahwa dia memiliki cara untuk membalikkan situasi seperti itu, jadi… dia mulai menyentuh setiap patung untuk mempesona mereka," kata Penatua Wuzhen dengan wajah yang sangat tertahan.

Melihat ke belakang, sepertinya dia adalah pemicu di balik insiden ini. Jika bukan karena ratapannya, pihak lain tidak akan melakukan tindakan seperti itu.

Itu benar-benar bencana. Setelah patung-patung itu dipesona, mereka mulai menghentikan para tamu untuk menjelaskan perbuatan mereka kepada mereka… dan yang lebih buruk lagi adalah para tamu dipaksa untuk mendengarkan! Seluruh area telah menjadi kekacauan.

"Ini …" Zhang Wuchen hampir menyemburkan darah.

Patung-patung itu telah ditinggalkan di sini untuk memberi tahu para tamu tentang berbagai pencapaian dan pengorbanan yang telah dilakukan Klan Zhang untuk umat manusia, tetapi agar mereka menarik telinga orang lain dan membacakan kisah mereka dengan gembira … bagaimana itu berbeda dari membual ?

"Tunggu sebentar… Seharusnya ada cukup banyak patung di alun-alun, kan? Apakah Anda bermaksud memberi tahu saya bahwa dia memesona semuanya dalam satu tarikan napas? " Zhang Wuchen tiba-tiba menyadari itu, dan matanya membelalak tak percaya.

Harus ada setidaknya seratus pendahulu yang memiliki patung, nama, dan pencapaian mereka yang tersisa di alun-alun, jadi mustahil bahkan seorang pencipta roh bintang 9 untuk mempesona mereka semua. Namun, sepertinya dia telah berhasil membuat mereka terpesona. Untuk membuat hal-hal menjadi lebih dilebih-lebihkan, masing-masing dari mereka sebenarnya mampu berpikir sendiri!

"Memang, dan itu belum semuanya …" Penatua Wuzhen tiba-tiba teringat masalah tertentu, dan getaran menjalar ke seluruh tubuhnya.

"Itu belum semuanya?" Zhang Wuchen merasa seolah-olah pikirannya akan meledak dari skala masalah ini.

Dia dengan cepat mengikuti di belakang Penatua Wuzhen ke area tertentu, dan yang terakhir tiba-tiba berhenti dan memberi isyarat ke depan. "Mengenai itu… itu tepat di depan. Saya tidak berani berkomentar terlalu ringan tentang masalah ini, jadi Anda harus memeriksanya sendiri. "

Dengan mata penuh keraguan, Zhang Wuchen berjalan ke depan, dan tak lama setelah melewati sebuah tikungan, bahkan sebelum dia bisa memindai sekelilingnya, sebuah suara yang dalam dan berat tiba-tiba terdengar di udara.

"Salam, saya Kong shi…"

Putong!

Zhang Wuchen jatuh ke lantai.