Library of Heaven's Path – Chapter 1435

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1435

Chapter 1435: Roh yang Menakutkan

Sebagai klan guru guru, di atas nenek moyang mereka, wajar jika mereka juga memberi hormat kepada Kong shi. Sebelumnya, Zhang Wuchen sangat terkejut melihat semua patung menjadi hidup sehingga dia bahkan tidak memikirkan kemungkinan ini — atau lebih tepatnya, hal seperti itu terlalu konyol untuk dipercayainya sebagai kenyataan.

Jadi, kengerian yang dia rasakan saat mendengar suara itu hampir membuat Roh Primordialnya menghilang.

Dia dengan cemas menoleh, dan jantungnya hampir berhenti. Dia melihat patung Kong shi berdiri di depan sekelompok tamu, memperkenalkan dirinya dengan hangat.

Zhang Wuchen merasakan serak di bagian belakang tenggorokannya, dan dia melebarkan matanya karena terkejut saat dia bertanya, "Dia juga memesona patung Kong shi?"

Saat ini juga, dia melihat seluruh dunia berputar di sekelilingnya.

Itu adalah Kong shi, pria yang tidak dihormati oleh manusia di Paviliun Guru! Bahkan jika itu hanya patung dirinya, tidak ada yang akan bermimpi menodainya sedikitpun. Namun, untuk benar-benar memikatnya…

"Ini bukan hanya Kong shi," kata Penatua Wuzhen sambil menunjuk ke arah lain

Zhang Wuchen dengan cepat menoleh dan melihat bapak pendiri Zhang Clan duduk di tanah, menguliahi sekelompok tamu. Bapak pendiri jelas menjadi semakin bersemangat saat dia berbicara, ke titik di mana sama sekali tidak ada keraguan bahwa air liur akan keluar dari mulutnya seandainya dia memilikinya.

"Konyol! Ini benar-benar konyol! " Zhang Wuchen berteriak kegilaan.

Alasan patung-patung itu didirikan di alun-alun adalah untuk menunjukkan kekuatan dan kontribusi Zhang Clan ke seluruh dunia. Sementara patung itu memang berbicara tentang insiden sebenarnya, tetap saja… ini terlalu memalukan!

Ini bukan hanya pajangan lagi, tetapi sombong murah!

Dan yang paling penting dari semuanya… mengapa di dunia ini juga patung Kong shi yang mempesona itu?

Apakah ada satu orang di Guru Benua yang tidak mengetahui keberadaan Kong shi? Apakah ada kebutuhan untuk memperkenalkannya sama sekali?

Para pendahulu dari Zhang Clan adalah sosok yang sangat menginspirasi yang membangkitkan rasa hormat pada orang-orang yang berdiri di hadapan mereka, tetapi pada saat itu juga, dengan mereka melafalkan pencapaian mereka secara terang-terangan dengan cara seperti itu, mereka tampak lebih seperti anak-anak yang bangga memamerkan pencapaian mereka.

Dimana kehormatannya?

Apa jadinya reputasi mereka?

"Menghancurkan formasi segera setelah dia tiba, dan bermain dengan patung leluhur di area tamu dan membuat mereka menjadi bodoh … Orang itu jelas ada di sini untuk membuat kekacauan!" Zhang Wuchen sangat marah hingga dia hampir meledak.

Sementara sebagian besar tamu ada di sana untuk menantang Klan Zhang, rasa hormat di mata mereka terlihat jelas; itu hampir jika mereka memasuki istana kerajaan untuk bertemu dengan kaisar. Ini karena, terlepas dari apakah mereka mampu menang atas keturunan Klan Zhang atau tidak, masih tidak dapat disangkal kekuatan dan pengaruh yang mereka pegang di Guru Benua Benua.

Namun, orang itu tidak hanya tidak memiliki rasa hormat sedikit pun untuk Klan Zhang, dia bahkan membawa kekacauan, menyebabkan situasi menjadi tidak terkendali.

Dasar sialan itu …

"Tidak mungkin dia menjadi orang itu! Tidak mungkin dia bisa… "Zhang Wuchen menggelengkan kepalanya tanpa henti.

Orang-orang dari Klan Zhang selalu menjadi individu yang lurus dan terhormat, jadi bagaimana mungkin orang itu melakukan sesuatu seperti itu?

Oleh karena itu, tidak mungkin dia menjadi orang itu.

Dan selama dia bukan orang itu, dia akan bisa memberi pelajaran kepada pihak lain, mengukir jauh di benaknya bahwa Klan Zhang tidak boleh dipermalukan oleh siapa pun!

"Suruh kebangkitan roh dari klan kita dan minta mereka menghancurkan roh di patung." Setelah beberapa waktu, Zhang Wuchen akhirnya tenang, dan dia dengan cepat mengeluarkan serangkaian instruksi untuk menyelesaikan situasi.

Secara alami, karena memungkinkan untuk menyihir roh menjadi objek dan artefak, itu juga memungkinkan untuk menghancurkan roh. Namun, akan lebih baik jika pembangun roh melakukan pekerjaan itu, atau ada kemungkinan besar mereka bisa merusak patung secara tidak sengaja.

Penatua Wuzhen buru-buru mengangguk sebelum menyampaikan instruksi kepada anggota lain dari Klan Zhang.

Segera, dua orang tua bergegas ke tempat kejadian dengan tergesa-gesa.

"Tetua Ketiga, Tetua Ketujuh!" kedua tetua itu menyapa.

"Elder Wu dan Elder Mo, kami akan merepotkanmu dalam masalah ini." Zhang Wuchen mengepalkan tinjunya.

Alasan para jenius dari Klan Zhang terampil dalam sebagian besar pekerjaan utama adalah karena mereka telah merekrut banyak ahli dari masing-masing pekerjaan itu. Baik Penatua Wu dan Penatua Mo adalah pembangun roh bintang 9, dan mereka adalah tokoh terkenal bahkan di markas Guild Kebangkitan Roh.

"Jangan khawatir, Tetua Ketiga. Ini bukan masalah besar! " Penatua Wu terkekeh saat dia mengelus jenggotnya dengan santai, memancarkan aura percaya diri. "Aku akan membuat roh di pahatan dihancurkan sekarang dan pahatan kembali ke tempat mereka seharusnya!"

"Un." Tetua Ketiga mengangguk.

Meskipun dia sangat yakin oleh kehebatan kedua tetua, dia masih merasa bahwa dia harus mengawasi situasi dari samping. Bagaimanapun, patung-patung ini telah diturunkan dari generasi ke generasi oleh para pendahulu. Tidak ada pengganti untuk mereka.

"Mari kita tangani yang ini dulu …" Penatua Wu melihat-lihat tempat itu sebelum berjalan ke patung Zhang Lingran.

Roh Primordialnya terjun dari glabella-nya dan menyelam ke dalam patung.

Hu!

Patung Zhang Lingran segera berhenti berbicara, dan patung itu membeku di tempat, seolah-olah roh di dalamnya telah dihancurkan sepenuhnya.

Baiklah, sudah selesai! Mengembalikan Roh Primordial ke tubuhnya, Penatua Wu terkekeh pelan.

Pesona roh adalah proses yang sangat rumit, bahkan para pembangun roh bintang-9 pun harus melakukannya dengan hati-hati, terutama saat menangani artefak penting. Namun, jika itu hanya menghancurkan roh, mereka bisa melakukannya dengan mudah.

Melihat betapa sederhananya prosesnya, Tetua Ketiga menghela nafas lega.

Karena pahatan para pendahulu tidak akan rusak dalam prosesnya, sebaiknya aman untuk membiarkannya. Selama roh dihancurkan dengan cepat, kerusakan pada reputasi Zhang Clan akan dijaga seminimal mungkin.

"Kalau begitu aku akan merepotkan kalian berdua dengan masalah ini," kata Tetua Ketiga sekali lagi dengan sopan.

"Ini sama sekali bukan masalah; tidak perlu berdiri di atas upacara! Aku juga akan membuat semua roh dihancurkan dengan cepat. " Penatua Wu melambaikan tangannya dengan santai, dan dia mulai berjalan ke patung terpesona lainnya.

Namun, di tengah gerakannya, dia tiba-tiba melihat Elder Mo yang membeku dalam penglihatan tepi. Melirik ke atas, dia melihat bahwa mata yang terakhir membelalak ngeri.

Bingung, dia bertanya, "Ada apa?"

"Kepalamu …" seru Elder Mo dengan cemas.

"Kepalaku?" Bingung dengan ucapan itu, Penatua Wu dengan cepat memindai tubuhnya dengan Persepsi Spiritualnya, dan saat berikutnya, lututnya mengalah, dan dia hampir jatuh ke tanah.

Dia menemukan bahwa kaktus dan bunga yang tak terhitung banyaknya telah tumbuh di kepalanya, dan mereka tumbuh semakin besar setiap saat dengan kecepatan yang terus meningkat!

Menyadari apa yang sedang terjadi, Elder Mo berseru dengan gelisah, "Kamu tidak berhasil menghancurkan roh sepenuhnya lebih awal! Ia berhasil menyelam ke dalam Roh Primordial Anda, dan ia berencana bersaing dengan Anda untuk mendapatkan kendali tubuh Anda! "

Sebelumnya, Penatua Wu telah mengirim Roh Primordialnya ke dalam patung untuk menghancurkan roh di dalamnya, dan dia berpikir bahwa dia telah berhasil. Sedikit yang dia tahu bahwa tidak hanya roh yang tidak dihancurkan, itu bahkan memanfaatkan kesempatan ini untuk menyelinap benih dirinya ke dalam Roh Primordialnya untuk berakar.

Hanya satu momen kecerobohan itu lebih dari cukup untuk menempatkan Penatua Wu dalam situasi genting yang dia alami saat ini.

Tentu saja, dengan kekuatan Penatua Wu, mustahil bagi roh, yang relatif jauh lebih lemah baginya, untuk berhasil merasuki tubuhnya. Namun demikian, masih memalukan baginya untuk berjalan-jalan dengan kepala yang ditutupi kaktus dan bunga. Ini akan lebih dari cukup untuk memberinya rasa malu seumur hidup!

"Sial!" Menyadari apa yang telah terjadi juga, tubuh Penatua Wu bergetar karena marah. Seolah menanggapi amarahnya, kaktus di kepalanya juga bergetar tanpa henti

Dia dengan cepat memindai Roh Primordialnya, dan sesaat kemudian, dia berkata, "Roh ini telah berakar di titik akupuntur Tianhai saya, jadi saya tidak akan bisa menghadapinya sendirian. Aku membutuhkanmu untuk membantuku menghancurkannya menggunakan ‘Seni Penghancuran Ethereal’ Qinzhen! "

"Sangat baik!" Elder Mo mengangguk.

Dia berjalan ke arah Elder Wu, dan menarik napas dalam-dalam, dia mengirimkan gelombang energi jiwa yang cepat ke titik akupuntur Tianhai yang terakhir.

Padah!

Dengan suara yang mengingatkan pada jarum yang meletuskan balon, itu terdengar seperti ada sesuatu yang telah dihancurkan.

Penatua Wu dengan cepat memeriksa Roh Primordialnya sebelum menghela nafas lega. "Fiuh, sepertinya kali ini sudah hancur total… Ah?"

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, dia melihat kaktus tumbuh di kepala Elder Mo. Rimbun seperti topi hijau cerah, menutupi seluruh kepala Elder Mo.

"K-kamu …" Elder Mo juga terkejut tanpa kata-kata.

Yang dia lakukan hanyalah menggunakan energi jiwanya untuk mengalahkan roh. Khawatir roh akan mengganggu dia, dia bahkan memastikan untuk menarik kembali energi jiwanya segera setelah kontak! Bagaimana mungkin dia bisa tertipu oleh serangan roh juga?

"Demi nama surga, apa yang terjadi di sini?" Elder Mo benar-benar hampir menangis.

Sementara para pembangun roh lainnya dapat dengan mudah menghancurkan roh apapun hanya dengan menekannya dengan Roh Primordial mereka, mereka malah dirasuki olehnya. Saat roh bintang 9 terbangun, ini adalah situasi yang seharusnya tidak pernah terjadi pada mereka!

Namun, keduanya benar-benar jatuh cinta pada hal yang sama.

Siapa sebenarnya pelakunya yang telah memikat roh yang begitu menjengkelkan dan merepotkan?

Sama seperti keduanya benar-benar gila dengan situasi di depan mereka, tidak tahu apa yang harus mereka lakukan, kaktus di kepala mereka tiba-tiba bergetar sedikit sebelum menyuarakan serangkaian kata yang samar-samar terdengar seperti ucapan manusia.

"Saya Zhang Lingran. Adakah yang bisa saya bantu? "

"…" Penatua Wu.

"…" Penatua Mo.

"…" Zhang Wuchen.