Library of Heaven's Path – Chapter 1436

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1436

Chapter 1436: Zhang Ziqing

Butuh waktu yang sangat lama sebelum Elder Mo akhirnya berhasil menghilangkan kaktus sepenuhnya dari kepalanya. Kedua pembangun roh bintang 9 itu menatap banyak patung tidak terlalu jauh, dan ketakutan serta ketakutan secara tidak mencolok melintas di mata mereka.

Mereka memiliki keyakinan penuh pada kemampuan sihir roh mereka, tapi mereka belum pernah bertemu dengan sesuatu yang seaneh ini sebelumnya. Ada banyak teknik pesona roh yang berbeda di dunia, jadi ada variasi yang signifikan pada roh yang dapat diciptakan oleh setiap roh yang terbangun. Masing-masing variasi ini memiliki kekuatan dan kekurangannya masing-masing, tetapi ketika berhubungan dengan roh di pahatan di depan mereka… sulit bahkan bagi mereka untuk mempercayainya, tetapi sepertinya roh itu benar-benar tanpa cacat!

Tidak peduli cara apa yang mereka gunakan untuk melawan roh itu, roh itu akan mampu untuk mempertahankannya dan bahkan membalasnya!

Itu sampai pada titik di mana mereka hampir merasa sangat tidak berdaya sebelumnya.

"Apakah ada cara lain untuk menyelesaikan masalah ini?" Setelah menunggu hampir satu jam tetapi tidak ada satupun roh dari patung yang dihancurkan, Zhang Wuchen tidak bisa duduk diam lagi.

"Ini …" Mendengar kata-kata itu, wajah Penatua Wu segera memerah karena malu. Dia dengan canggung menoleh ke Zhang Wuchen dan mengepalkan tinjunya, "Tetua Ketiga, aku khawatir kita berdua tidak cukup terampil untuk menyelesaikan situasi ini. Maafkan saya jika saya boleh bertanya, tetapi di tangan mana master kebangkitan roh itu patung-patung ini disihir? "

"Mereka terpesona oleh … seorang praktisi pedang dari Tempat Suci, Zhang Xuan!" Zhang Wuchen menjawab dengan canggung.

Zhang Xuan? Elder Wu dan Elder Mo saling pandang, dan mereka bisa melihat kebingungan di mata satu sama lain.

Mereka tahu satu atau dua hal tentang beberapa pembangun roh yang luar biasa berbakat di dunia, tetapi mereka belum pernah mendengar nama ini sebelumnya!

Selanjutnya … seorang praktisi pedang? Apa itu tadi?

"Pesona rohnya sangat berbeda dari gaya yang telah kami pelajari, jadi saya khawatir hanya sedikit yang dapat kami lakukan untuk membantu. Jika saya boleh menyarankan, Penatua Ketiga, mengapa Anda tidak mencari orang yang dimaksud? Kemungkinan besar, dia satu-satunya yang bisa menghentikan semua patung ini. " Penatua Wu ragu-ragu sejenak sebelum berkata.

Mempertimbangkan bagaimana bahkan pembangun roh bintang 9 seperti mereka tidak berdaya sebelum patung-patung ini, kemungkinan besar, hanya orang tersebut yang memiliki kemampuan untuk menghentikan patung.

Mendengar kata-kata itu, Tetua Ketiga tidak bisa membantu tetapi menggosok glabella-nya.

Untuk berpikir bahwa Klan Zhang yang tinggi tidak akan dapat menyelesaikan masalah yang dibeli oleh seorang pemuda! Jika harus diketahui orang luar bahwa mereka harus memohon kepada pihak lain untuk menyelesaikan situasi, itu pasti akan merusak reputasi Zhang Clan.

Tapi dari tampilan saat ini, mereka hanya akan berada dalam posisi yang lebih buruk jika mereka membiarkan patung terus bermain-main.

"Wuzhen, memimpin jalan …" Menghela nafas dalam-dalam pasrah, Zhang Wuchen melambaikan tangannya dan berkata.

Mengetahui betapa seriusnya mater itu, Penatua Wu buru-buru memimpin jalan ke depan.

Tetua Ketiga dengan cepat mengikuti juga, dan setelah beberapa saat ragu-ragu, Penatua Wu dan Penatua Mo memutuskan untuk mengikuti juga.

Mereka tertarik untuk melihat pria yang mampu menyihir roh yang begitu kuat bahkan mampu membuat mereka benar-benar tak berdaya melawannya.

"Zhang shi dan Jian Qinsheng datang ke sini untuk menantang ilmu pedang Zhang Clan, jadi mereka tinggal di kediaman pesaing." Penatua Wuzhen menjelaskan sambil berjalan.

Ada banyak pengunjung yang datang ke Klan Zhang setiap hari. Beberapa datang untuk menantang Klan Zhang sedangkan yang lain datang berkunjung… Untuk membedakan jenis pengunjung dengan lebih baik, lokasi akomodasi mereka dibagi dengan maksud di balik kunjungan mereka.

Mempertimbangkan bagaimana Jian Qinsheng memiliki dendam pribadi dengan kepala klan mereka, tidak perlu dikatakan bahwa tempat dia tinggal adalah akomodasi para penantang.

Ada juga banyak ahli lain yang tinggal di akomodasi itu, dan bidang spesialisasi mereka berkisar dari ilmu pedang, tombak, dan seni pedang hingga seni tinju, seni telapak tangan, dan sebagainya … Sebut saja, di sanalah mereka berada.

Tentu saja, ada juga banyak ahli pekerjaan.

"Cepat, ayo kita pergi dan lihat. Seseorang sedang menantang Zhang Ziqing! "

"Zhang Ziqing? Maksudmu wanita muda berbakat yang terkenal sebagai pelukis jenius nomor satu di Zhang Clan? "

"Memang! Dia mulai belajar melukis ketika dia baru berusia tiga tahun; pada usia tujuh tahun, dia telah mencapai Niat yang Diresapi, Kebijaksanaan Hati pada usia sembilan tahun, Kebijaksanaan Jiwa pada usia dua belas, Citra yang Ditangguhkan oleh lima belas, dan sementara dia baru berusia delapan belas tahun ini, dan dia sudah mampu melukis pada tingkat Kejelasan yang Menggugah! Bahkan kepala Guild Lukisan dipenuhi dengan pujian untuknya! Dia memandangnya sebagai jenius nomor satu dalam melukis dalam beberapa ribu tahun terakhir… Tidak hanya itu, hampir tidak ada teman yang bisa bersaing dengannya dalam permainan sitar dan catur. Siapa yang begitu buta sampai menantangnya? "

"Aku juga tidak terlalu yakin, tapi sepertinya itu adalah tamu bernama… Zhang Xuan. Dari apa yang saya dengar, orang itu melihat ada beberapa orang yang memperebutkan lukisannya, jadi dia berjalan ke atas untuk melihat lebih dekat. Sepertinya dia mengatakan beberapa kata yang terdengar mengerikan yang menyebabkan kemarahan Zhang Ziqing menjadi kacau, sehingga akhirnya mengarah ke tantangan! "

Kata-kata yang terdengar mengerikan?

"Aku juga tidak terlalu yakin tentang itu, tapi orang itu sepertinya mengatakan bahwa dasar melukisnya menyedihkan, dan dia bahkan menawarkan untuk mengajarinya. Mengingat bahwa Zhang Ziqing adalah jenius nomor satu di Persekutuan Pelukis, salah satu keajaiban terkenal dari Klan Zhang, wajar jika dia akan marah dengan kata-kata itu … "

Saat Zhang Wuchen melangkah maju, dia bisa mendengar kerumunan di sekitarnya berdiskusi dengan panas.

"Mari kita lihat…"

Mereka datang ke sini untuk menemukan Zhang Xuan, tetapi siapa yang bisa mengira bahwa pemuda itu akan terlibat dalam kekacauan lain sebelum masalah tentang patung itu bahkan bisa diselesaikan?

Mengikuti jejak kerumunan, mereka segera menemukan Zhang Xuan berdiri di tengah-tengah alun-alun. Jian Qinsheng berdiri di samping dengan tangan di dahinya, menunjukkan ekspresi tertekan. Bintang pertunjukan lainnya, Zhang Ziqing, memelototi Zhang Xuan dengan wajah memerah karena marah, dan tubuhnya gemetar tanpa henti.

"Anda ingin bersaing dengan saya di bidang menggambar?" Alis Zhang Xuan terangkat dengan acuh tak acuh saat dia bertanya. "Apa taruhannya? Jika tidak ada taruhan, saya tidak tertarik membuang-buang waktu saya dengan siapa pun yang tidak bernama. "

Dia telah mendengar bahwa ada banyak orang yang memperebutkan pekerjaan untuk wanita muda ini, jadi dia datang ke sini dengan harapan melihat sebuah pekerjaan yang dapat membuatnya kagum. Namun, setelah melihat lebih dekat, dia tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya karena kecewa.

Sungguh menakjubkan bahwa wanita muda seusianya mampu menggambar sebuah lukisan Evocative Vividness, namun pada saat yang sama, justru karena usianya yang masih muda dan kurangnya pengalaman yang menyebabkan konseptualisasinya menjadi sangat kekanak-kanakan, sehingga mengakibatkan ekspresi emosinya agak dipaksakan dan bahkan canggung.

Di satu sisi, ini mirip dengan puisi terindah dari dunia sebelumnya yang mampu bertahan selama berabad-abad adalah puisi yang dibuat dari pengalaman dan emosi penyair sendiri. Hanya melalui pengalaman pribadi seseorang akan benar-benar dapat menciptakan sebuah karya yang begitu hidup sehingga orang lain akan mampu membayangkan dan membuat konsep, memberinya makna yang besar dan dengan demikian dapat bertahan lama selama berabad-abad. Di sisi lain, mereka yang menggambar hanya melalui imajinasi akan mempertaruhkan perasaan dan citra mereka menjadi terbelakang, dan akibatnya, tidak dapat dihindari bahwa konseptualisasi mereka akan sedikit kurang,

Seandainya itu orang lain, mengingat kepribadian Zhang Xuan yang rendah hati, dia bahkan tidak akan repot-repot menyia-nyiakan kata-katanya. Karena pihak lain adalah seorang jenius dari Zhang Clan sehingga dia tidak bisa menahan diri untuk memberikan beberapa masukan.

Tapi siapa yang mengira bahwa pihak lain tiba-tiba akan mengamuk padanya seperti itu?

"Kamu …" Zhang Ziqing menatap Zhang Xuan begitu intens sehingga hampir terasa seperti matanya bisa membunuh.

Pria muda di depannya terlalu menjengkelkan. Adalah satu hal baginya untuk mengatakan bahwa lukisannya benar-benar tidak masuk akal, tetapi untuk mengklaim bahwa dia adalah siapa pun yang tidak bernama di atas itu …  Ketahuilah bahwa saya, Zhang Ziqing, adalah sosok terkenal bahkan di Persekutuan Pelukis! Saya adalah orang yang tidak ada orang di masyarakat atas yang tidak tahu … Menurut Anda siapa Anda Zhang Xuan?

Untuk menyatakan bahwa Anda tidak akan bersaing dengan saya tanpa apapun yang dipertaruhkan… Apakah Anda bahkan memenuhi syarat untuk mengucapkan kata-kata seperti itu?

"Baiklah, aku akan memasang taruhan! Gambar ini dikenal sebagai "Potret Menginjak Salju Musim Dingin". Ini adalah mahakarya yang saya gambar tahun lalu di musim dingin. Selama Anda bisa menang atas saya, saya bisa memberikannya kepada Anda secara gratis! " Betapapun marahnya Zhang Ziqing, dia tahu bahwa pemuda itu mungkin benar-benar pergi jika dia menolak untuk bertaruh.

Jadi, dia menjentikkan pergelangan tangannya, dan sebuah gulungan muncul di tangannya.

Membukanya dengan bebas, dunia salju yang melayang dan sangat dingin terwujud di depan matanya. Rasanya seolah-olah seseorang akan tenggelam ke dalam dunia dingin yang tak ada habisnya hanya dengan satu pandangan.

Melihat dia mengeluarkan lukisan itu, kerumunan itu melepaskan seruan kaget sebelum ekspresi iri muncul di wajah mereka.

"Agar Ziqing terprovokasi untuk mengambil lukisan itu, sepertinya dia benar-benar marah kali ini!" Zhang Wuchen berkomentar sambil mengelus jenggotnya.

"Memang. Itulah satu-satunya lukisan yang paling disukai Ziqing, dan dia selalu menganggapnya sebagai miliknya yang berharga. Pernah ada seorang master dari Painter Guild menawarkan lima puluh batu roh puncak untuk itu, tapi meski begitu, dia tetap menolak untuk menjualnya! " Penatua Wuzhen mengangguk.

Lukisan itu adalah karya yang diproduksi Zhang Ziqing dalam kondisi terbaiknya, dan tidak diketahui kapan dia bisa membuat mahakarya sekaliber ini sekali lagi. Karena itu, dia menghargai lukisan ini seolah-olah itu adalah anaknya, dan bahkan tetua Klan Zhang tidak mendapat banyak kesempatan untuk melihatnya. Namun, untuk berpikir bahwa dia akan mengambilnya sebagai taruhan untuk tantangan ini … Sepertinya dia benar-benar terprovokasi kali ini.

"Kamu benar-benar orang yang pelit!" Di sisi lain, Zhang Xuan masih bertanya-tanya apa yang akan dipertaruhkan Zhang Ziqing ketika dia melihat bahwa itu hanya sebuah lukisan, dan dia tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya karena kecewa. "Tidakkah menurutmu memalukan bagi seorang jenius dari Klan Zhang sepertimu untuk mencoba menipu saya dengan lukisan yang begitu rendah? Mari kita lakukan ini saja. Jika Anda kalah dari Anda, Anda harus memberi saya satu batu roh puncak! "

"Satu batu roh puncak?" Kata-kata itu membuat Zhang Ziqing tanpa sadar mengepalkan tinjunya erat-erat. Meludah melalui gigi yang terkatup, dia bertanya, "Apakah kamu yakin?"

"Un." Zhang Xuan mengangguk dengan acuh tak acuh.

Baginya, yang memiliki nilai terbesar adalah batu roh. Adapun lukisan belaka … dia selalu bisa menggambarnya sendiri kapan pun dia menginginkannya, jadi itu tidak terlalu berharga baginya.