Library of Heaven's Path – Chapter 1439

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1439

Chapter 1439: Ini Kemenangan Zhang Xuan?

Dia adalah jenius nomor satu dari Zhang Clan, serta salah satu jenius teratas dari Painter Guild. Sudah merupakan penghinaan baginya untuk menurunkan posisinya untuk bersaing dengan siapa pun yang tidak bernama, tetapi pihak lain bahkan menganggap seluruh tantangan sebagai lelucon, melakukan apa pun yang dia suka tanpa mempedulikan.

Apakah ini yang Anda maksud dengan menjadi serius?

Pelukis mana yang tidak menggunakan kuas dan kertas dalam lukisannya kecuali pedang?

Sementara Zhang Ziqing merasa sangat tertahan sehingga dia bisa meledak di tempat, tubuh Jian Qinsheng juga bergetar saat melihat pemandangan itu, dan dia hampir menyemburkan darah.

Beberapa saat yang lalu dia telah memberi tahu pihak lain bahwa dia datang ke sini sebagai perwakilan dari ilmu pedang Tempat Suci ketika saat berikutnya, dia benar-benar menggunakan pedang untuk melukis.

Bilah pedang itu tajam dan dingin, membuatnya jauh lebih sulit untuk menggambar dan melukis dengan menggunakan kuas.

Maksud saya hanya untuk mengingatkan Anda tentang identitas dan tanggung jawab Anda sendiri sehingga Anda tidak akan melupakan tujuan Anda karena hal-hal yang tidak penting ini.

Saya tidak meminta Anda mempersulit diri sendiri dan membuat diri Anda berisiko kehilangan tantangan!

Wanita muda ini dilengkapi dengan Empyrean Saint Fox Brush dan Legacy Paper, dan dia bahkan telah melakukan Teknik Melukis Bumi Salju yang hebat. Di sisi lain, sebagai pematung biasa, Anda memilih untuk mengukir batu. Apakah Anda benar-benar harus menerima tantangan dengan enteng?

Pada saat ini, keputusasaan tertulis di seluruh wajah Jian Qinsheng. Tanpa ragu, kali ini adalah kekalahan mereka.

Dia bahkan tidak tahan lagi untuk melihat dirinya sendiri.

Mungkinkah otak orang itu berkarat? Zhang Wuchen juga terkejut sampai dia tidak bisa menutup mulutnya.

Dia telah melihat banyak orang gila, tapi dia belum pernah melihat seseorang yang mengalami gangguan mental sebelumnya!

Melukis menggunakan pedang… kegilaan macam apa yang pemuda itu sampai saat ini?

"Kemungkinan besar, dia merasa bahwa dia tidak dapat melampaui Ziqing, tetapi pada saat yang sama, dia tidak ingin mempermalukan dirinya sendiri," Penatua Wuzhen berhipotesis.

"Mungkin itu masalahnya." Setelah beberapa pemikiran, Zhang Wuchen masih tidak dapat menguraikan niat Zhang Xuan, jadi dia hanya bisa mengangguk setuju.

Sebagai jenius lukisan nomor satu dari Klan Zhang, bakat Zhang Ziqing dalam melukis jauh melampaui rekan-rekannya, dan keterampilannya setara dengan kebanyakan pelukis puncak bintang 8 veteran. Bahkan jika pemuda itu berhasil membersihkan Menara Guru Guru, kerumunan masih tidak berpikir bahwa kemungkinan besar dia akan muncul sebagai pemenang.

Karena pemuda itu tidak bisa menang, satu-satunya cara dia bisa menyelamatkan sebagian harga dirinya adalah mengacaukan seluruh tantangan. Dengan cara ini, bahkan jika dia kalah, dia masih bisa mengabaikan tanggung jawab atas kuas dan kertasnya.

Menyadari motif pemuda itu, Zhang Wuchen menggelengkan kepalanya saat dia melirik pemuda itu lagi, dan sekali lagi, dia mendapati dirinya dalam posisi terperangah.

Memegang pedang di tangannya, ujung pedang Zhang Xuan lebih dari satu chi jauhnya dari batu. Dia mengayunkan tangannya tanpa henti, menutupi batu itu dengan rentetan pedang qi. Tapi entah kenapa, semua pedang qi sepertinya melewati batu itu, tidak meninggalkan bekas sedikitpun di atasnya.

Bagi orang banyak, sepertinya dia dirasuki oleh sejenis roh. Tidak ada satu orang pun di alun-alun yang bisa memahami apa yang dia lakukan!

"Mungkinkah orang itu… sudah gila?"

"Aku pikir juga begitu. Kalau tidak, mengapa dia tiba-tiba menari dengan pedangnya saat ini? "

Satu-satunya ekspresi yang bisa terlihat di wajah kerumunan adalah ekspresi kaget.

Kebanyakan dari mereka berasal dari latar belakang yang istimewa, dan mereka telah diberkati dengan kesempatan untuk melihat semua jenis teknik melukis dari pelukis ulung. Beberapa pelukis lebih menyukai metode melukis yang lebih halus, beberapa mengadopsi teknik melukis yang lebih liar, beberapa menyukai gaya lukisan yang lebih genit, dan beberapa memilih cara melukis yang lebih stabil dan bermartabat.

Dengan Zhang Ziqing, misalnya, setiap sapuan kuasnya terlihat elegan, membuatnya menyenangkan untuk dilihat. Di sisi lain, pemuda di hadapannya menari-nari dengan liar seolah-olah dia menderita stroke, dan yang lebih parah lagi, dia tidak meninggalkan sedikit pun bekas di batu sama sekali. Apakah dia datang ke sini hanya untuk main-main?

Bahkan Zhang Ziqing tidak bisa membantu tetapi menggosok matanya, bertanya-tanya apakah dia melihat sesuatu.

Beberapa saat yang lalu pemuda itu dengan angkuh menyatakan bahwa dia tidak pernah kalah dalam tantangan apa pun sebelumnya, dan tiba-tiba… dia tiba-tiba menjadi orang gila yang berjingkrak di sekitar daerah itu?

"Saya selesai!"

Sementara kerumunan itu masih dalam keadaan tercengang, pemuda itu menghembuskan napas dalam-dalam dan menyeka keringat dari dahinya sebelum dengan lelah menjentikkan pedangnya kembali ke ring penyimpanannya.

Hula!

Batu itu jatuh ke atas meja tidak terlalu jauh, tepat di samping Lukisan Bambu yang telah dibuat Zhang Ziqing.

"Kamu sudah selesai?" Zhang Ziqing berseru dengan takjub.

Dia tanpa sadar melirik ke arah dupa yang dia nyalakan sebelumnya, dan itu kebetulan padam saat ini juga.

Pemuda itu berhasil menyelesaikan pekerjaannya tepat waktu, tapi… ada apa dengan batu itu?

Saya bersaing dengan Anda di bidang seni lukis, bukan seni pahat! Lebih jauh lagi… bahkan jika kita berkompetisi di bidang seni pahat, Anda setidaknya harus meninggalkan beberapa bekas di batu agar bisa dianggap sebagai ‘patung’. Setiap orang di sini dapat bersaksi bahwa pedang Anda belum menyentuh batu sama sekali, jadi… apa yang Anda lakukan?

Lebih penting lagi… yang Anda lakukan hanyalah mengayunkan pedang secara acak selama sekitar sepuluh hingga dua puluh napas? Anda bahkan tidak melakukan apa-apa, jadi bagaimana Anda bisa begitu lelah bahkan wajah Anda menjadi pucat?

Bahkan jika Anda ingin bertindak, setidaknya lakukan dalam situasi yang lebih meyakinkan dari ini! Ini hampir seolah-olah Anda menganggap kami semua bodoh!

Tidak tahan, Zhang Ziqing menoleh ke Zhang Xuan dan berkata, "Apakah Anda yakin bahwa ini adalah pekerjaan yang ingin Anda tantang saya? Jika Anda belum selesai, saya tidak keberatan memberi Anda lebih banyak waktu! "

Karena dia bersaing dengan pemuda itu, itu hanya akan bermanfaat baginya jika dia mengalahkan pemuda itu ketika pemuda itu dalam keadaan puncaknya. Jika kondisi pemuda itu sedikit buruk dalam satu jam terakhir, dia tidak keberatan memberinya kesempatan lagi untuk menunjukkan kemampuannya yang sebenarnya.

"Tidak perlu itu. Saya sudah selesai melukis, "kata Zhang Xuan sambil terkekeh. Dia menunjuk ke depan dengan sopan dengan tangannya dan berkata, "Kita harus meminta Cermin Wu Dao untuk memeriksa pekerjaan kita sekarang."

"Memeriksa?" Melihat senyum di wajah pemuda itu, pipi Zhang Ziqing tidak bisa membantu tetapi bergetar karena hiruk pikuk.

Yang Anda lakukan hanyalah membawa lempengan batu! Meskipun kamu mengayunkan pedang dengan liar selama kira-kira dua puluh tarikan napas, kamu tidak meninggalkan bekas sedikit pun di atasnya. Apakah Anda benar-benar berpikir lempengan batu Anda mampu menyamai lukisan tingkat delapan puncak saya?

Saya benar-benar ingin membuka otak Anda dan melihat dari mana Anda mendapatkan kepercayaan diri Anda!

"Memang." Zhang Xuan mengangguk. "Tentu saja, jika kamu mengaku kalah, kita bisa melewati fase pemeriksaan."

Mengakui kekalahan? Zhang Ziqing hampir tertawa terbahak-bahak.

Anda ingin saya mengaku kalah hanya batu?

Anda harus keluar dari rocker Anda! Apakah kamu tidak minum obat hari ini?

"Memang! Anda seharusnya sudah melihat dengan mata kepala sendiri betapa banyak usaha yang saya lakukan untuk menyelesaikan mahakarya ini. Saya pikir tidak mungkin bagi saya untuk menghasilkan yang kedua seperti ini dalam waktu singkat! " Zhang Xuan berkata dengan aura serius. Dia menatap ke kejauhan, dan kesendirian seorang pria yang berdiri di puncak dunia bisa terlihat tercermin di matanya.

"Upaya?"

"Hasil karya?"

Kerumunan hampir jatuh ke tanah mendengar kata-kata terburu-buru itu.

Pemuda itu bahkan tidak meninggalkan bekas sedikitpun di batu itu, sehingga tidak ada penyok atau serpihan yang bisa terlihat. Jika ini bisa dianggap sebagai mahakarya, bahkan seekor anjing pun bisa dianggap sebagai pelukis ulung!

Dan pemuda itu masih berani mengatakan usaha …

Upayakan pantatku!

Melihat betapa tak kenal takutnya pemuda itu, Zhang Ziqing mendengus karena tidak senang. "Apakah Anda yakin ingin menggunakan Wu Dao Mirror?"

"Tentu saja!" Zhang Xuan berseru dengan lambaian tangannya, mengasumsikan disposisi seorang ahli sejati.

"Baiklah… aku akan membuatmu mengakui aku!" Zhang Ziqing mendengus dengan dingin.

Dia melambaikan tangannya, dan Wu Dao Mirror muncul sekali lagi. Dia mengulurkan jarinya ke depan dan mengetuk Cermin Wu Dao dengan ringan, dan sinar cahaya yang cemerlang segera terpantul dari cermin.

"Junior Zhang Ziqing memohon kepada Wu Dao Mirror untuk membantu menilai penguasaan lukisan yang kita miliki sebelum kita!"

Hu la!

Dalam sekejap, Cermin Wu Dao dihidupkan. Itu memancarkan pancaran tujuh warna, yang dengan cepat menyelimuti Lukisan Bambu.

Sesaat kemudian, sebuah suara muncul dari Wu Dao Mirror.

"Lukisan Bambu. Batang bambu diresapi dengan kehidupan, dan angin sepoi-sepoi berbisik di tengah gunung, sehingga menempatkan lukisan itu selaras dengan alam. Itu tidak tiba-tiba atau berlebihan, mahakarya tingkat delapan yang benar-benar langka! "

Setelah mendengar keputusan tersebut, Zhang Ziqing terlihat menarik napas lega, dan ekspresi bangga muncul di wajahnya.

Fakta bahwa dia telah menerima penilaian seperti itu dari Wu Dao Mirror berarti bahwa meskipun Lukisan Bambu-nya masih tidak pada level ‘Potret Menginjak Salju Musim Dingin’, itu tidak terlalu pucat dibandingkan dengan itu.

Mengetahui bahwa semuanya ada dalam genggamannya, Zhang Ziqing menatap Zhang Xuan dengan angkuh. "Huh, mari kita lihat bagaimana Wu Dao Mirror akan menilai pekerjaanmu!"

Tzzzzz!

Setelah menilai pekerjaannya, Wu Dao Mirror juga mulai memindai batu di atas meja.

Tiba-tiba, itu berhenti sejenak sebelum melanjutkan pemindaiannya sekali lagi.

Seolah-olah tidak dapat sepenuhnya melihat karya seni sebelumnya, ia memindai batu itu untuk ketiga kalinya.

Baru setelah itu akhirnya berhenti, dan suara dari sebelumnya muncul sekali lagi. "Lukisan ini benar-benar mahakarya satu-satunya. Dengan ini saya menilai lukisan ini lebih unggul dari yang sebelumnya! "

"Unggul?" Zhang Ziqing terhuyung di tempat, dan matanya hampir melotot dari rongganya.

Dia tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah dia mendengar sesuatu.

Mengapa Wu Dao Mirror tiba-tiba mengucapkan kata-kata yang tidak bisa dimengerti?

Batu lusuh itu baru saja diambil dari jalan, jadi bagaimana itu bisa menjadi mahakarya yang unik?

"Apa yang terjadi disini?"

Zhang Wuchen dan yang lainnya juga tercengang.