Library of Heaven's Path – Chapter 1440

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1440

Chapter 1440: M-Pernikahan?

"Wu Dao Mirror, kamu mengatakan bahwa … aku telah kalah?" Tidak dapat menerima apa yang baru saja dia dengar, Zhang Ziqing bertanya sekali lagi.

"Memang. Meskipun karya seninya menggunakan metode menggambar yang paling sederhana, ia memanfaatkan esensi lukisan. Saya dapat memberi tahu Anda bahwa ini adalah prestasi yang bahkan pelukis bintang 9 rata-rata tidak akan mampu melakukannya. Lukisanmu memang tidak terlalu buruk, tapi itu artinya jauh dibandingkan dengan lukisannya. " Wu Dao Mirror menjawab.

Artefak pada tingkat seperti itu sudah memiliki kesadarannya sendiri dan mampu berinteraksi dengan manusia.

"Tapi yang dia lakukan hanyalah mengayunkan pedangnya beberapa kali, dan dia bahkan tidak meninggalkan satu tanda pun di batu… Bagaimana ini bisa menjadi sesuatu yang bahkan pelukis bintang 9 tidak akan bisa menandingi?" Zhang Ziqing merasa ingin mencakar rambutnya dengan panik.

Anda tidak bisa begitu saja mengatakan omong kosong seperti itu! Kami semua sedang mencari di sini!

Semua orang di sini dapat bersaksi bahwa yang dilakukan orang itu hanyalah mengambil batu belaka dan mengayunkan pedangnya ke sana … Tidak sedikit pun dari pedang qi-nya telah memotong batu itu, dan batu itu tampak persis sama seperti ketika dia mengambilnya. . Di mana gambar yang Anda bicarakan saat itu?

"Mendekatlah dan memeriksanya dengan cermat, Anda pasti bisa melihat kecerdikannya." Memperhatikan ketidaktahuan Zhang Ziqing, Wu Dao Mirror hanya meninggalkan kata-kata ini sebelum terdiam. Suaranya membawa nada melamun, sepertinya masih tenggelam dalam keindahan karya seni yang baru saja dilihatnya.

Zhang Ziqing ragu-ragu sejenak sebelum berjalan ke meja. Dia menurunkan pandangannya untuk memeriksa batu itu lebih detail.

Masih ada sedikit kotoran yang menempel di permukaan batu, selain itu, tidak ada hal khusus yang perlu diperhatikan.

"Tidak ada apa-apa di sini sama sekali …" Bahkan setelah melihat dari dekat, Zhang Ziqing masih tidak dapat menemukan tanda yang bisa ditinggalkan oleh ledakan pedang qi sebelumnya, jadi dia tidak bisa membantu tetapi merasa lebih bingung. .

Jadi, dia melepaskan Persepsi Spiritualnya untuk melihat lebih dekat ke batu itu.

Apa yang tidak terlihat oleh mata, mungkin, akan terlihat oleh Persepsi Spiritualnya.

"Hm?"

Begitu Persepsi Spiritualnya membungkus dirinya di sekitar batu, tubuh Zhang Ziqing tampak kaku, dan tubuhnya mulai gemetar tanpa henti, "I-ini …"

Bibirnya bergetar tanpa henti, sepenuhnya menunjukkan ketidakpercayaannya pada apa yang dilihatnya.

"Apa yang salah?" Menyadari keanehan dengan Zhang Ziqig, Zhang Wuchen dan yang lainnya juga mengerutkan kening.

Mereka memperluas Persepsi Spiritual mereka ke batu itu juga, dan apa yang mereka lihat membuat mereka membeku di tempat.

"Memang. Batu ini adalah karya seni yang saya gambar menggunakan pedang saya. Batu yang saya ambil sebelumnya, sebenarnya, telah menjadi debu dan saat ini disimpan di cincin penyimpanan saya, dan yang tepat di depan mata Anda adalah lukisan… "Melihat bahwa mereka telah berhasil melihat apa yang berbeda dengan batunya , Zhang Xuan terkekeh pelan.

Meskipun mungkin tampak seolah-olah dia baru saja melepaskan rentetan pedang qi dengan liar sebelumnya, meninggalkan bekas di batu sama sekali, sebenarnya, dia menciptakan replika yang tepat dari batu yang sebelumnya terlihat.

Kembali ketika dia hanya seorang pelukis bintang 7, dia sudah memahami Citra yang Ditangguhkan, memungkinkan dia untuk melukis di udara. Secara alami, sekarang dia adalah pelukis bintang 8, kemahirannya di dalamnya jauh lebih tinggi dari sebelumnya.

Meskipun lukisan itu dibuat dengan pedang qi, akan tetap sulit bahkan bagi pelukis bintang 9 untuk melihat bentuk aslinya tanpa melihat lebih dekat dengan Persepsi Spiritualnya.

Itu adalah titik di mana bahkan dua tetua Klan Zhang, Wuchen dan Wuzhen, meskipun menonton seluruh proses dari awal hingga akhir, tidak menyadari sedikit pun anomali dengan batu itu. Mereka tidak dapat membayangkan bahwa batu yang diambil dari tanah telah lenyap sama sekali, dan apa yang ada di depan mata mereka sebenarnya adalah sebuah lukisan!

"Untuk berpikir bahwa kami tidak memperhatikan bahwa batu itu sebenarnya adalah lukisan…"

"Ziqing mampu memberikan kehidupan pada bambu, membuatnya tampak nyata, tapi dia telah melampaui level itu. Di bawah tangannya yang cekatan, perbedaan antara kenyataan dan lukisan telah dirobohkan, membingungkan semua orang dengan karya seninya… "Menyadari situasinya, Zhang Wuchen dan Zhang Wuzhen gemetar karena tidak percaya.

Pelukis bintang 9 sejati memang mampu menghasilkan karya seni yang tampak begitu hidup sehingga menyatu dengan dunia nyata, menyulitkan seseorang untuk menentukan apa yang nyata dan imajiner. Hanya saja… tidak ada yang mengira bahwa pemuda itu akan mampu melakukan hal yang sama juga.

Mungkinkah dia sudah menjadi pelukis bintang 9?

Jika memang begitu, bukankah itu terlalu menakutkan?

"Saya kehilangan!" Zhang Ziqing mengulurkan tangan untuk membelai batu itu, hanya untuk menemukan bahwa teksturnya juga tidak berbeda dengan batu asli. Tanpa menggunakan Persepsi Spiritualnya, benar-benar tidak akan ada cara baginya untuk memahami bahwa itu hanya gambar belaka.

Dalam sekejap, wajahnya memerah sepenuhnya.

Selama ini, dia mengira pihak lain hanya main-main, tetapi siapa yang bisa mengira bahwa dia telah melukis dengan serius? Selain itu, karya seninya memiliki kualitas tinggi sehingga tidak ada yang bisa membedakannya.

Tidak heran mengapa Wu Dao Mirror menyatakan bahwa pertandingan itu adalah kekalahannya … Dia memang kalah, dan itu adalah kekalahan total pada saat itu. Sejak awal, dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk melawannya.

"Jika kamu bisa membuat karya seni dengan tingkat seperti itu hanya dengan pedangmu … lukisan seperti apa yang bisa kamu hasilkan dengan kuas di tangan?" Tidak tahan lebih lama lagi, dia mengalihkan pandangannya ke pemuda itu dan berkata.

Sebelumnya, ketika pihak lain mengatakan bahwa dia akan menjadi serius, dia berpikir bahwa dia akan benar-benar keluar. Namun, bertentangan dengan harapannya, dia mencabut pedang, bukan kuas. Jika pemuda itu sudah mampu menghasilkan karya seni seperti itu jauh melampaui kemampuannya dengan pedang di tangan… dia benar-benar gemetar membayangkan betapa hebatnya kehebatan melukisnya dengan kuas di tangan.

"Aku tidak berbohong kepadamu ketika aku mengatakan bahwa aku akan serius. Aku memberikan segalanya dalam lukisan ini, dan aku tidak akan bersikap mudah padamu dengan menggunakan pedang. " Memperhatikan wajah kaget wanita muda itu, Zhang Xuan menjelaskan sambil tersenyum. "Saya harus mengakui bahwa Anda memiliki pemahaman yang mendalam tentang seni lukis. Kalau tidak, saya akan melukis hanya dengan sebilah rumput dan bukan dengan pedang saya. Sebenarnya, selama Anda menaruh hati pada lukisan Anda, tidak masalah apakah Anda memegang kuas atau pedang. "

Bilah rumput? Mendengar bahwa pemuda itu sebenarnya berniat menggunakan sesuatu seperti itu untuk bersaing dengannya, wajah Zhang Ziqing berkedut sedikit. "Bagaimana Anda berniat melukis dengan itu?"

"Sederhana." Zhang Xuan dengan cepat melihat sekelilingnya sebelum mengetuk jarinya dengan ringan. Di taman tidak terlalu jauh, sebilah rumput terbang dan jatuh ke telapak tangannya. Setelah itu, dia menjentikkan bilah rumput dengan ringan.

Hu la!

Air di kolam terdekat segera naik dan dengan ringan membasahi rumput. Setelah itu, dia mulai menggerakkan bilah rumput perlahan di udara.

Tzzzzzzzzzzzzzz!

Udara di sekitarnya semakin kental seiring dengan gerakan Zhang Xuan, dan hanya dalam waktu singkat, sungai yang mengalir megah muncul di depan mata semua orang. Itu melesat cepat dengan raungan yang ganas, dan rasanya seolah-olah itu akan meluap dan membanjiri seluruh alun-alun dalam sekejap.

"Dengan hanya menggunakan air, dia bisa menggambar aliran sungai menggunakan Citra yang Ditangguhkan?" Zhang Ziqing menelan seteguk air liur.

Dia akan selalu perlu menggunakan kuas dan tinta yang paling berharga dalam karya seninya karena dia merasa ini adalah alat yang diperlukan agar dia benar-benar mengeluarkan esensi dari lukisan dan karyanya yang akan membuatnya puas. Namun, setelah melihat kreasi pihak lain, dia menyadari bahwa garis pemikirannya mungkin terlalu dangkal.

Melukis tidak membutuhkan kuas. Perhatikan baik-baik, dan seluruh dunia akan menjadi kuas dan kanvas! Tidak ada elemen yang tidak bisa dimasukkan ke dalam lukisan seseorang!

Jadi, ini adalah interpretasi keajaiban sejati terhadap lukisan… serta esensi lukisan yang sebenarnya.

"Konsepsi di balik lukisan sungai Anda ini juga jauh lebih tinggi dari Lukisan Bambu saya!" Zhang Ziqing menggelengkan kepalanya dan menghela nafas dalam-dalam. Meski enggan mengakuinya, pemuda itu memang jauh di depannya di bidang seni lukis.

Bahkan lukisan sungai yang dia ciptakan seketika ini jauh lebih mendalam daripada Lukisan Bambu yang dia hasilkan dengan hati-hati dengan sekuat tenaga.

"Ah, kamu tidak perlu berkecil hati. Saya bisa memperdalam pemahaman saya tentang melukis secara signifikan sambil menggambar batunya, dan itulah satu-satunya alasan mengapa saya bisa membuat lukisan yang layak hanya dengan sebilah rumput sekarang… "Zhang Xuan menjelaskan.

Dia tidak banyak menggambar setelah mengasimilasi buku pelukis bintang 8, dan gambar batu sebelumnya adalah pertama kalinya dia menggambar dengan serius dalam waktu yang lama. Pengalaman praktis ini memberinya wawasan yang jauh lebih dalam tentang lukisan, sehingga membawa penguasaannya ke tingkat yang lebih dalam.

Dan dengan pengalaman inilah dia mampu melampaui Zhang Ziqing dengan sebuah karya yang dia lukis dengan seketika.

Anda berhasil memperdalam pemahaman Anda tentang lukisan sambil menggambar batu? Zhang Ziqing hampir jatuh pingsan.

Dia selalu membanggakan dirinya atas bakatnya yang tak tertandingi dalam melukis, tetapi sepertinya dia benar-benar bukan tandingan pria muda sebelumnya. Kesenjangan di antara mereka begitu besar sehingga untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dia merasakan sedikit keputusasaan dan ketidakberdayaan, seolah-olah dia sedang berlomba, menghadapi saingan yang dia tidak akan pernah bisa mengejarnya.

Tiba-tiba, seorang pemuda di tengah kerumunan berteriak, "Peri Ziqing, saya ingat bahwa Anda pernah berkata bahwa jika ada generasi muda yang melampaui Anda di bidang seni lukis, terlepas dari siapa orang itu, Anda akan menikah dengannya. tanpa ragu-ragu… Apakah sumpah itu masih berlaku sampai sekarang? "

"Ini …" Zhang Ziqing tampak tercengang oleh ucapan itu sejenak.

Dia tidak bisa membantu tetapi mengalihkan pandangannya ke Zhang Xuan, dan kerutan perlahan semakin dalam di dahinya.