Library of Heaven's Path – Chapter 145

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 145

Chapter 145: Seni Tombak Jalan Surga

Chapter Penerjemah:  StarveCleric  Editor:  GaiaNova

Diri sebelumnya telah menghabiskan semua usaha dan perhatiannya untuk meningkatkan ranah kultivasinya, memungkinkannya mencapai ranah Zhenqi pada usia yang sangat muda. Karena itu, dia tidak pernah berhubungan dengan ilmu tombak.

Secara alami, dia saat ini yang merupakan penduduk bumi biru sejati tidak pernah bersentuhan dengannya juga.

"Belum pernah belajar sebelumnya?" Wang Chong tercengang.

Jika dia tidak pernah belajar ilmu tombak, pandangan apa yang bisa mereka tukar?

Ekspresi aneh juga muncul di wajah Ouyang Cheng.

Mendengar bahwa Zhang Xuan ingin belajar ilmu tombak, dia berpikir bahwa dia memiliki setidaknya tingkat dasar tertentu dalam seni tersebut. Itu juga alasan mengapa dia menyebutnya bertukar pandangan daripada belajar darinya. Dengan cara itu, Zhang Xuan akan dapat mempertahankan martabat, hanya … Untuk berpikir bahwa dia tidak pernah belajar ilmu tombak!

Canggung!

Jika saja dia tahu bahwa dia belum pernah belajar ilmu tombak sebelumnya, dia akan mengarahkannya ke guru ilmu tombak sembarangan. Tidak perlu merepotkan teman lamanya.

"Situasinya seperti ini. Saya memiliki seorang siswa yang ingin belajar ilmu tombak, jadi saya ingin belajar beberapa gerakan sekarang dan mengajarinya… "Melihat bahwa pandangan semua orang tertuju padanya, Zhang Xuan hanya bisa mengungkapkan motifnya.

"Pelajari beberapa gerakan sekarang? Ajari orang lain? " Wang Chong terhuyung mundur dan hampir pingsan karena keheranan.

Apakah kamu bercanda?

Seperti kata pepatah, sebulan dengan tongkat, setahun dengan pedang, dan seumur hidup dengan tombak!

Banyak orang telah memulai ilmu tombak sejak muda, hanya untuk tidak dapat menjadi seorang inisiat sejati seumur hidup mereka. Anda bahkan belum mempelajari sedikit pun, namun Anda berniat untuk mengajar siswa Anda…

Bukankah kamu terlalu berani? Atau menurutmu ilmu tombak itu mudah?

Dalam sekejap, wajah Wang Chong menjadi gelap. Kesan menguntungkan yang dia miliki tentang Zhang Xuan berantakan.

Dia telah berlatih tombak selama hidupnya dan telah menganggap tombak sebagai bagian penting dari hidupnya. Dia benci ketika orang lain meremehkan seninya. Namun, orang ini bahkan tidak mempelajarinya satu pun tentang itu tetapi bermaksud untuk mengacaukan murid-muridnya… Itu benar-benar penghinaan terhadap cara tombak!

Jika bukan karena rasa hormatnya terhadap identitas pihak lain sebagai apoteker bintang-1 dan untuk martabat teman lamanya Ouyang, dia akan mengusirnya.

Menekan ketidaksenangannya, dia menyatakan, "Ilmu tombak sulit untuk dilatih dan dipelajari. Merupakan tugas yang mustahil untuk mencapai sesuatu yang signifikan dalam waktu singkat. Jika Anda mengajar orang lain tanpa sepenuhnya memahami seninya, kemungkinan besar Anda menyesatkan mereka! "

Suaranya kaku.

"Er …" Menyadari ketidaksenangan di wajah pihak lain, Zhang Xuan tahu bahwa mungkin tidak mungkin baginya untuk belajar ilmu tombak langsung dari pihak lain. Setelah beberapa saat ragu, dia bertanya, "Bagaimana dengan ini, apakah Saudara Wang memiliki buku tentang ilmu tombak di sini? Jika demikian, dapatkah Anda mengizinkan saya untuk menjelajahinya? "

"Jelajahi buku?" Wang Chong mengerutkan kening.

Ilmu tombak adalah jenis teknik pertempuran dan setiap gerakan membutuhkan bimbingan dan koreksi dari seorang ahli, serta penyempurnaan selama periode waktu yang lama. Jika seseorang bisa mempelajarinya dengan mudah dengan membaca buku, dia tidak perlu berlatih sekeras itu.

Namun, meskipun dia meragukan tujuan Zhang Xuan, setelah menyaksikan dia menyerah pada niat sebelumnya, dia menghela nafas lega dan berkata, "Tentu, saya memiliki banyak buku seperti itu di sini. Ini juga baik bagi Anda untuk belajar tentang betapa dalamnya ilmu tombak sehingga Anda tidak akan sembrono. Aku akan membawamu kemari! "

Sebagai seorang ahli tombak, hampir setiap buku tentang ilmu tombak yang ada di kerajaan adalah miliknya. Selama teknik tombak rahasia keluarganya tidak bocor, bukan masalah besar baginya untuk mengizinkan orang luar menelusuri buku-buku mendasar itu.

"Terima kasih!"

Zhang Xuan buru-buru menganggukkan kepalanya.

Seni tombak, seperti semua teknik pertempuran lainnya, membutuhkan waktu lama untuk menyempurnakan agar bentuk dan esensi dari skill itu bersinar. Namun, Zhang Xuan berbeda. Selama dia memiliki cukup buku, dia mampu menciptakan seni tombak yang kuat dan ringkas yang mudah dipelajari.

"Ini ruang belajar saya. Saya memiliki hampir semua buku terkait tombak di Kerajaan Tianxuan di sini, serta beberapa koleksi eksklusif! "

Saat ketiganya mencapai ruang belajar, Wang Chong memberi isyarat dengan anggun dengan ekspresi bangga.

Dia telah membayar cukup banyak untuk mengumpulkan semua buku ini. Buku-buku ini juga membantu meningkatkan ilmu tombaknya, membawanya ke tingkat yang lebih tinggi.

Melihat ke dalam, Zhang Xuan melihat tujuh hingga delapan rak buku penuh dengan semua jenis buku yang menguraikan setiap aspek ilmu tombak.

"Ouyang, sudah lama sejak terakhir kali kamu datang. Ayo pergi minum! "

Mengetahui bahwa Zhang Xuan akan membutuhkan waktu untuk membaca beberapa buku, Wang Chong tidak berniat untuk menunggunya di sini. Sebagai gantinya, dia memanggil Ouyang Cheng ke ruangan lain.

"Baik!" Ouyang Cheng berkata dan mereka berdua berjalan keluar.

"Saya harus mulai!"

Melihat mereka pergi, Zhang Xuan menghela nafas lega, berjalan ke rak buku dan mulai membalik-balik buku.

Hualalala!

Suara buku yang terbalik mulai bergema di ruangan itu dan semua jenis buku tentang ilmu tombak terbentuk di benaknya.

Beberapa dari buku-buku ini sangat mendasar, beberapa di antaranya merinci gerakan umum dan beberapa di antaranya hanya perkenalan dasar… Secara keseluruhan, benar-benar ada semua jenis buku tentang ilmu tombak yang mungkin bisa dibayangkan di sini.

Seperti yang diharapkan dari seorang ahli tombak, koleksinya benar-benar melimpah.

Membolak-balik buku terus menerus, dia segera menanamkan ke dalam pikirannya semua delapan rak buku di ruang kerja, yang menambahkan hingga total beberapa ribu buku, dalam satu jam.

Berdiri diam di tempat, Zhang Xuan mulai mencerna buku-buku yang baru disusun dalam pikirannya.

"Metode pelatihan yang benar…"

Pikirannya tersentak dan semua buku tentang ilmu tombak melebur menjadi satu buku di hadapannya.

Dia mulai membalik-baliknya.

"Senjata adalah perpanjangan tangan. Hanya dengan melatihnya untuk menjadi bagian dari lengan Anda, seseorang dapat dianggap sebagai inisiat sejati. Ilmu tombak juga sama… "

Seni tombak yang dibuat oleh Library of Heaven’s Path dengan mengumpulkan begitu banyak buku sangatlah luar biasa dan memberikan perasaan pencerahan. Sambil melihat-lihat, Zhang Xuan menggunakan jarinya di tempat tombak untuk melatih gerakannya.

Hu hu hu!

Dari waktu ke waktu, dengan penambahan zhenqi, jarinya akan menembus udara dengan mengancam. Seolah-olah tubuhnya telah menjadi tombak itu sendiri, dan kapan saja, dia akan menembus langit.

Tombak diistilahkan sebagai raja senjata. Untuk menjadi seorang ahli sejati, seseorang harus memiliki watak seperti seseorang yang mampu menembus langit.

Tanpa banyak badai dan akumulasi pengalaman dari waktu ke waktu, mustahil untuk membentuk watak seperti itu!

Jika seseorang memperhatikan Zhang Xuan saat ini, mereka pasti akan berteriak seru.

Itu karena Zhang Xuan saat ini sudah memiliki disposisi. Meskipun tidak dapat ditentukan apakah ilmu tombaknya telah mencapai tingkat penguasaan yang tinggi, hanya aura yang dia pancarkan sudah cukup untuk menghancurkan kepercayaan dari para pembudidaya yang tak terhitung jumlahnya, menghancurkan keinginan mereka untuk bertarung.

Sepenuhnya tenggelam dalam buku itu, Zhang Xuan sama sekali tidak menyadari perubahan ini. Sebaliknya, dia terus meniru gerakan dengan tangannya.

Tzzzzz!

Semburan demi semburan zhenqi melesat di sepanjang lintasan jari-jarinya dan menabrak lantai, menciptakan lubang yang tak terhitung jumlahnya di atasnya.

Untung dia bisa mengendalikan kekuatannya. Jika tidak, ruang belajar Wang Chong mungkin akan hancur seperti milik Guru Lu Chen.

Setelah periode waktu yang tidak diketahui, Zhang Xuan akhirnya berhenti dan menghembuskan udara keruh.

"Saya sudah selesai mengolahnya?"

Matanya berbinar.

Dalam waktu sesaat, dia telah mempraktikkan seluruh rangkaian seni tombak yang dikumpulkan di perpustakaan satu kali.

"Aku akan menyebutnya Seni Tombak Jalan Surga!"

Weng!

Buku itu tersentak dan sebuah nama muncul di atasnya… Seni Tombak Jalan Surga!

"Sayang sekali ada terlalu sedikit buku dan terlalu banyak kesalahan di dalamnya. Saya hanya berhasil membuat satu gerakan! "

Zhang Xuan meratap.

Buku-buku itu semuanya tentang dasar-dasar ilmu tombak. The Library of Heaven’s Path mengumpulkan semua teori yang benar dan menciptakan seni tombak darinya.

"Aku ingin tahu sejauh mana gerakan ini akan menambah kekuatanku, dan seberapa besar kekuatan yang bisa aku lakukan melalui itu!"

Meskipun itu hanya satu gerakan, dia tahu bahwa tidak mungkin itu menjadi sesuatu yang sederhana, terutama setelah mengalami Seni Ilahi Jalan Surga dan Tubuh Emas Jalan Surga.

Kecakapan bertarungnya pasti akan meningkat secara signifikan jika dia mengeksekusinya.

"Saya akan menyampaikan ini kepada Zheng Yang ketika saya kembali!"

Alasan mengapa dia ada di sini khusus untuk belajar seni tombak adalah agar dia bisa membagikannya kepada Zheng Yang. Meskipun itu hanya satu gerakan, setidaknya, perjalanan yang dia lakukan ke sini tidak sia-sia.

Dapat dibayangkan bahwa jika Zheng Yang benar-benar memahami keterampilannya, kemampuan tombaknya pasti akan meningkat pesat. Pada saat itu, mengalahkan Mo Xiao tidak akan menimbulkan masalah.

Semua yang datang dari Jalan Surga pasti luar biasa. Tidak ada keraguan tentang ini.

"Waktu untuk pergi!"

Setelah membaca semua buku dan mendapatkan apa yang diinginkannya, Zhang Xuan tidak membuang-buang waktu belajar secara berlebihan dan berjalan keluar dengan langkah besar.