Library of Heaven's Path – Chapter 1455

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1455

Chapter 1455: Putaran Pertama, Kemenangan

Ledakan!

Dampak dari jatuh ke ring duel mengguncang awan debu ke udara.

Zhang Jiuxiao menyeka keringat di dahinya.

Untung gurunya telah mendorongnya maju untuk bagian penting dari perjalanan, atau mereka benar-benar akan gagal tepat waktu.

Dia melihat ke bawah ring duel dan melihat bahwa pria paruh baya yang disamarkan gurunya saat ini sedang berdiri di sudut yang tidak mencolok, tersenyum padanya. Kemudian, dia mengalihkan pandangannya ke Zhang Linqing dan berkata, "Seharusnya aku berhasil tepat waktu, kan?"

Jadi bagaimana jika Anda berhasil tepat waktu? Zhang Linqing menggelengkan kepalanya sambil mencibir saat dia mengangkat satu jari.

Zhang Jiuxiao memiringkan kepalanya dengan bingung, tidak yakin tentang apa arti gerakan jari itu.

"Melawanmu, aku hanya membutuhkan satu gerakan!" Zhang Linqing menyatakan dengan bangga. "Bahkan jika kultivasi Anda telah mencapai tahap utama alam Grand Dominion, itu masih bukan apa-apa bagi saya. Mari saya tunjukkan perbedaan antara anggota inti Klan Zhang dan anggota keluarga sampingan seperti Anda! "

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Zhang Linqing mengambil langkah maju, dan enam bayangan segera muncul di sekelilingnya dalam sekejap mata. Dengan dorongan telapak tangannya yang tampaknya ringan ke bawah, kekuatan ganas meledak.

Itu mungkin tampak seolah-olah serangannya tidak memiliki keterampilan dan ketepatan, tetapi serangan telapak tangan itu, pada kenyataannya, menyegel ruang di sekitarnya, sehingga tidak mungkin bagi orang lain untuk melarikan diri darinya.

"Hebat!" Zhang Jiuxiao mengangguk.

Seperti yang diharapkan dari anggota keluarga utama. Dia tidak bisa diremehkan!

Kultivator tahap utama alam Grand Dominion lainnya mungkin telah panik dalam situasi ini, tetapi Zhang Jiuxiao telah memperdalam pemahamannya tentang kultivasi hingga Saint 7-dan puncak di Waduk Darah. Selain itu, yang telah diajarkan oleh Zhang Xuan, pemahamannya tentang teknik pertempuran bahkan tidak kalah dengan jenius Zhang Clan seperti Zhang Chun, jadi tentu saja, dia tidak akan jatuh untuk langkah sesederhana itu.

Karena itu, dia dengan ringan mundur selangkah dan keluar dari jangkauan serangan telapak tangan. Pada saat yang sama, dia masih terus memegang batu roh puncak dengan erat di tangan kirinya, dengan marah menyerap energi spiritual darinya.

Sementara kecepatan mundurnya tidak bisa dikatakan cepat, itu masih menyebabkan serangan Zhang Linqing dan kemungkinan tindak lanjutnya gagal.

Dengan kata lain, langkah pertamanya berakhir dengan kegagalan total, gagal menyakiti Zhang Jiuxiao atau mencapai tujuan strategis apa pun.

Zhang Linqing mendengus. "Saya akui, Anda memang memiliki beberapa cara, tetapi sejauh ini Anda akan pergi!"

Dia tidak menyangka bahwa tak seorang pun dari keluarga sampingan ini benar-benar dapat menemukan celah dalam serangannya dan menghindari pelanggarannya. Dengan ekspresi marah, dia mengubah telapak tangannya menjadi cakar dan menyerang ke depan.

Tzzzzzzzzzz!

Zhang Jiuxiao segera merasa seolah-olah tubuhnya telah diikat oleh tali, dan kekuatan yang kuat menarik tubuhnya ke arah Zhang Linqing.

Mengingat perbedaan besar dalam kekuatan antara mereka berdua saat ini, dia tahu bahwa akan merugikan baginya untuk bertempur jarak dekat dengan Zhang Linqing. Karena itu, menarik napas dalam-dalam, dia menarik energi spiritual dari batu roh puncak di tangannya dengan intensitas yang lebih besar sebelumnya dan meraung, "Ayo, buat terobosan!"

Aura Zhang Jiuxiao meledak ke awan, dan setelah itu, kekuatannya mulai melonjak. Dalam sekejap mata, dia sudah merobohkan kemacetan di hadapannya untuk langsung menuju ke tahap perantara ranah Grand Dominion.

Terobosan ini telah menyebabkan aura dan kecakapan bertarungnya meningkat hampir dua kali lipat, memungkinkan dia untuk menahan kekuatannya sendiri melawan kekuatan yang digunakan Zhang Linqing untuk menariknya masuk.

"Kamu masih bisa membuat terobosan?" Zhang Linqing membelalakkan matanya karena heran.

Dia tahu bahwa Zhang Jiuxiao baru saja mencapai terobosan ke tahap utama alam Grand Dominion dalam beberapa hari terakhir, jadi dia seharusnya masih sibuk memperkuat kultivasinya selama periode waktu ini. Namun, dia benar-benar berhasil menemukan momentum yang cukup dalam dirinya untuk membuat terobosan di tengah duel mereka!

Namun, jadi bagaimana jika dia telah mencapai tahap menengah wilayah Grand Dominion?

Dia masih jauh dari mencapai puncak!

"Tidakkah menurutmu sudah terlambat bagimu untuk mengasah ketajamanmu?" Zhang Linqing mencibir dingin saat dia mendorong zhenqi di tubuhnya dengan keganasan yang lebih besar, menyebabkan kekuatan tarikannya meningkat.

Ji ji ji!

Ngarai yang dalam muncul di permukaan. Zhang Jiuxiao mendapati dirinya menyerah pada kekuatan itu sekali lagi, dan tubuhnya mulai secara bertahap diseret ke arah Zhang Linqing.

Zhang Linqing telah berada di puncak dunia Grand Dominion selama beberapa tahun sekarang, dan dia sudah membiasakan diri sepenuhnya dengan teknik dan kemampuannya kultivasi. Dengan demikian, gerakannya sangat lancar, sama sekali tanpa kekakuan yang akan dimiliki oleh mereka yang baru saja mencapai alam.

"Sangat terlambat? Kamu harus belajar menahan lidahmu sampai akhir! " Sambil menyeringai, Zhang Jiuxiao melemparkan batu roh puncak kembali ke cincin penyimpanannya sebelum tiba-tiba menginjak kakinya dengan paksa.

Ledakan!

Dua lubang besar muncul di tanah, dan tubuh maju Zhang Jiuxiao segera menjadi stabil di tempat.

Kekuatannya mungkin masih sedikit kurang melawan pihak lain di panggung utama alam Grand Dominion, tetapi tahap menengah sudah lebih dari cukup!

Meskipun anggota inti Klan Zhang mampu menantang lawan di luar ranah kultivasi mereka, seseorang sebaiknya tidak melupakan kemurnian luar biasa dari garis keturunannya saat ini. Bahkan tanpa mengaktifkan kemampuan garis keturunan uniknya, itu masih akan meningkatkan kemampuan fisiknya secara signifikan, sehingga mengalahkan lawan dengan dua tahap kultivasi yang lebih tinggi darinya tidak akan menimbulkan terlalu banyak masalah!

"Apa?" Zhang Linqing hampir tidak bisa mempercayai matanya. Dia mencoba untuk lebih mengintensifkan kekuatan tarikannya, tetapi pihak lain tidak bergerak sedikit pun.

Pada saat ini, dia menyadari bahwa dia telah meremehkan lawannya selama ini. Ekspresi sombong di wajahnya diganti dengan kekotoran, dan mengubah cakarnya menjadi pukulan, dia berlari ke depan untuk menyerang.

Di lubuk hatinya yang paling dalam, dia masih merasa bahwa berada di bawah dirinya untuk bertarung melawan keturunan dari keluarga sampingan, tetapi setelah dua pukulan sebelumnya yang mereka perdagangkan, dia tidak punya pilihan selain mengakui kemungkinan bahwa dia mungkin kalah. pertandingan ini jika dia tidak serius.

Dan itu bukanlah sesuatu yang bisa dia terima.

Ledakan!

Saat pukulannya melonjak ke depan, bola kekuatan yang agak menyerupai bentuk payung muncul di ujung tinjunya, menghancurkan udara di sekitarnya sedemikian rupa sehingga berderit dengan marah sebagai protes, di ambang kehancuran kapan saja.

"Itu adalah teknik pertempuran tingkat tinggi Saint, Fist of Void!"

"Ini adalah tinju yang menyalurkan semua kekuatan yang dimanfaatkan seorang kultivator dalam tubuh mereka melalui metode unik dan melepaskannya dalam satu ledakan. Kekuatan luar biasa dalam pukulan yang dihasilkan bahkan dapat menyebabkan kekosongan tercipta di udara, menjadikannya teknik yang sangat sulit untuk dipertahankan! "

"Itu adalah teknik yang hanya bisa dilakukan oleh anggota inti dari Zhang Clan. Hanya keturunan dari keluarga sampingan seperti dia mungkin bahkan belum pernah melihatnya sebelumnya. Mari kita lihat bagaimana dia berencana untuk menghadapi hal seperti itu! "

Mata semua orang tertuju pada Zhang Jiuxiao, penasaran untuk melihat bagaimana pemuda itu akan melawan serangan kaliber ini.

Di sisi lain, Zhang Jiuxiao sama sekali mengabaikan keributan di sekitarnya. Pada saat ini, tidak ada sedikitpun rasa gugup atau cemas di hatinya. Sebelum serangan luar biasa mengalir ke arahnya, dia perlahan menutup matanya.

Melalui Persepsi Spiritualnya, dia bisa merasakan seni tinju pihak lain semakin lambat dan semakin lambat, hampir seperti orang tua yang berlatih Taiji Fist  1  .

Jadi, inilah manfaat memiliki garis keturunan murni,  pikir Zhang Jiuxiao saat senyuman gembira merayapi bibirnya.

Dia belum sepenuhnya membangunkan garis keturunannya yang ditingkatkan, tetapi dia sudah bisa merasakan perubahan besar di tubuhnya.

Serangan Zhang Linqing sangat mengesankan, tetapi baginya, itu tampak seolah-olah bergerak dalam gerakan lambat, memungkinkan dia untuk mengungkap semua kekurangannya dengan mudah.

Guru pernah berkata bahwa untuk menghadapi serangan yang begitu kuat, yang harus dilakukan adalah menyerang inti dan menghancurkannya,  pikir Zhang Jiuxiao sambil menggunakan jarinya sebagai pedang dan menepuknya dengan ringan di depannya.

Huala!

Sebelum jari Zhang Jiuxiao bisa mencapai Zhang Linqing, retakan sudah muncul di Fist of Void yang terakhir, dan seperti kaca yang rapuh, bola kekuatan berbentuk payung dengan cepat hancur. Ekspresi horor muncul di wajah kemenangan Zhang Linqing sebelumnya.

Peng!

Dipukul di tengah dadanya, Zhang Linqing jatuh dengan paksa ke tanah. Rasa sakit yang menyiksa menelan setiap inci nadinya, dan aliran darah segar keluar dari mulutnya.

"K-kamu …" Zhang Linqing menatap pria muda di depannya dengan tidak percaya.

Dia tahu betapa kuatnya Fist of Void-nya, dan dalam keadaan normal, bahkan seorang kultivator tahap utama Saint 7-dan Phantasmal Space tidak berani menghadapinya secara langsung. Namun… lawannya tidak hanya melakukannya, dia bahkan mengatasinya dengan mudah!

Dari sini, terlihat jelas bahwa pihak lain telah mencapai level yang jauh melebihi dirinya.

Apakah ini benar-benar kekuatan yang harus dimiliki keturunan keluarga sampingan?

Itu tidak masuk akal! Bagaimana dia bisa begitu kuat?

Kamu telah kalah.

Alih-alih menjawab pertanyaan Zhang Linqing, Zhang Jiuxiao meletakkan tangannya di belakang punggung dan menatapnya dengan acuh tak acuh.

Sementara Zhang Jiuxiao berdiri megah di depan lawannya, di bawah ring duel, seorang pria paruh baya gemetar tak terkendali karena marah.

Pamer tolol itu! Dia bisa menyelesaikan duel ini dalam satu gerakan, namun, dia hanya harus menyia-nyiakan usahanya dan menggunakan tiga sebagai gantinya. Mengapa sih saya menerima murid yang tidak bisa diandalkan?