Library of Heaven's Path – Chapter 1459

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 1459

Chapter 1459: Tidak dapat ditiru

"The Dimension Sundering Ordeal?"

"Bagaimana itu mungkin?"

"Melompati dua alam kultivasi dalam satu tarikan napas …"

Semua orang tercengang.

Bahkan Tetua Pertama terkejut tanpa kata-kata. Pipinya membengkak karena gelisah, dan dia membuka dan menutup mulutnya beberapa kali, tetapi dia masih tidak dapat menemukan suaranya.

Beberapa saat yang lalu dia mengatakan bahwa tidak terlalu mungkin bagi pemuda itu untuk membuat terobosan ke ranah Phantasmal Space, tetapi siapa sangka bahwa pihak lain akan benar-benar meluncur ke ranah Dimensi Sundering!

Itu adalah pepatah umum di Guru Benua Benua bahwa para jenius yang tangguh mampu mencapai terobosan semudah meminum air … tetapi bahkan air minum tidak akan secepat ini!

Apakah pemuda itu benar-benar keturunan dari keluarga sampingan dan bukan anak ajaib yang menyamar?

"Ini… Ini tidak mungkin… Ini tidak mungkin!" Wajah Zhang Ningxin benar-benar pucat karena terkejut, dan dia mundur beberapa langkah sambil menggelengkan kepalanya karena tidak percaya.

Untuk kultivator puncak alam Grand Dominion untuk menyerang langsung ke alam Dimensi Sundering … Tidak heran pihak lain mengatakan bahwa dia harus memperbaiki beberapa detail untuk menghindari menarik terlalu banyak perhatian. Ini tidak lagi pada level menarik perhatian; ini berada di level pemicu stroke!

Untuk benar-benar melangkah melintasi seluruh dunia … Bagaimana mungkin dia bisa melakukan itu?

Untuk maju dari tahap utama alam Phantasmal Space ke tahap menengah, Zhang Ningxin telah menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk berkultivasi, dan dia telah membayar harga yang mahal untuk mendapatkan sumber daya yang dibutuhkannya untuk mempercepat kultivasinya. Namun, pihak lain sebenarnya berhasil membuat terobosan dalam sekejap.

Frustrasi yang dia rasakan membuatnya di ambang muncrat darah.

Pada titik ini, sepertinya dia adalah orang dari keluarga sampingan sedangkan pihak lain berasal dari keluarga utama!

Sementara kerumunan itu terkejut tanpa kata-kata, Zhang Xuan menghela nafas lega.

Ini lebih seperti itu.

Kembali ketika Zhang Jiuxiao sedang berkultivasi, dia telah memperhatikan bahwa ada gelombang energi yang luar biasa tertidur di dalam Zhang Jiuxiao, siap untuk meledak kapan saja.

Selama jeda sebelumnya, Zhang Xuan telah menggunakan Library of Heaven’s Path untuk menganalisis gelombang energi sebelum memberi tahu Zhang Jiuxiao cara di mana dia bisa menarik gelombang energi itu. Namun, dia tidak mengira bahwa Zhang Jiuxiao akan mampu mendorong ke kanan untuk ranah Dimensi Sundering.

Jika saya tidak salah, gelombang energi ini tertinggal dalam dirinya setelah garis keturunannya dimurnikan dan sebagian terbangun di Waduk Darah tadi malam,  pikir Zhang Xuan.

Sebelumnya, dia telah menggunakan halaman emas untuk meningkatkan garis keturunan Zhang Jiuxiao, dan pada saat ini, kemurnian garis keturunannya kemungkinan akan melebihi bahkan dari keajaiban muda ajaib.

Dengan tingkat kemurnian garis keturunannya saat ini, dia tidak hanya dapat secara efektif menyerap Inti Waktu di Reservoir Darah dan mengaktifkannya, dia juga akan dapat meningkatkan kultivasinya secara eksplosif, seperti yang dilakukan Zhao Ya dan Yuan Tao. dilakukan di masa lalu.

Karena waktu yang dia habiskan di Blood Reservoir sangat terbatas, belum lagi dia menghabiskan sebagian besar waktunya melalui teknik budidaya Saint 6-dan dan Saint 7-dan dari Saint 6-dan ke Saint 7-dan , dia tidak menyadari keberadaan energi yang tertidur di tubuhnya.

Hanya setelah dia mencapai terobosan ke puncak dunia Grand Dominion, Zhang Xuan menyadarinya. Jadi, dia telah memberi tahu Zhang Jiuxiao untuk menggunakan metode khusus untuk mengaktifkannya, tetapi dia tidak berpikir itu akan begitu efektif.

Dalam sekejap mata, dia telah menembus kemacetan alam Phantasmal Space dan bergegas menuju alam Dimensi Sundering.

Kebanyakan jenius dari Klan Sage akan memiliki garis keturunan mereka diaktifkan sejak usia muda, dan mereka perlahan akan menggunakan energi untuk meningkatkan kultivasi mereka. Di sisi lain, garis keturunan Zhang Jiuxiao hanya diaktifkan setelah dia mencapai alam Grand Dominion, jadi skala energi yang dia miliki di sana tidak terlalu sulit untuk dibayangkan.

Seperti yang diharapkan dari garis keturunan Klan Sage terkuat …  Zhang Xuan berpikir dengan iri.

Tapi tentu saja, yang lebih penting adalah dia telah mensimulasikan kultivasi ke alam Phantasmal Space dalam kesadarannya sebelum terobosannya, sehingga memungkinkan dia untuk mengontrol energi di dalam tubuhnya secara efektif. Jika tidak, terobosan berurutan yang cepat seperti itu akan sangat sulit dicapai, dan dalam skenario terburuk, energinya bahkan mungkin mengamuk, menyebabkan dia benar-benar meledak.

Sementara energi dari garis keturunannya adalah alasan di balik terobosan cepatnya, yang sama pentingnya adalah seberapa akrabnya dia dengan Seni Dewa Jalan Surga alam Phantasmal.

Jika tidak, mengetuk cadangan energi yang sangat besar ini secara tiba-tiba bisa menjadi bahaya besar. Dalam skenario terburuk, dia mungkin telah meledakkan dirinya menjadi debu.

Dapat dikatakan bahwa terobosan cepat ini benar-benar bergantung pada keberuntungan dan waktu, dan itu tidak dapat ditiru. Bahkan Zhang Xuan sendiri tidak akan bisa melakukan hal yang sama.

Saya juga harus cepat membuat terobosan. Kalau tidak, akan sangat memalukan jika aku bahkan tidak bisa menyamai muridku sendiri,  pikir Zhang Xuan dengan canggung.

Bahkan seorang siswa yang baru saja dia terima lebih kuat darinya. Mungkinkah dia lebih cocok menjadi seorang pendidik daripada seorang kultivator?

Melihat orang-orang di sekitarnya menyusulnya benar-benar pergi dengan perasaan kekalahan yang mendalam.

Jika bukan karena Sun Qiang melayani sebagai patokan tandingan untuknya, dia benar-benar akan berpikir bahwa dia tidak cocok untuk kultivasi.

Namun, masih ada kekurangan dalam Seni Ilahi Jalan Surga di alam Phantasmal saya.

Mengingat teknik kultivasi yang masih belum lengkap meskipun semua usahanya untuk menyempurnakannya, Zhang Xuan mengerutkan kening.

Dia ingin sekali membuat terobosan jika dia bisa, tetapi sampai teknik kultivasinya sempurna, dia terlalu muak dengan kekurangannya untuk mengolahnya.

Mengingat berapa banyak ahli yang ada di sekitar sini, selama saya dapat mengakses koleksi manual teknik kultivasi mereka, seharusnya tidak terlalu sulit bagi saya untuk mengisi satu kekurangan terakhir itu. Mengingat begitu, saya harus dapat mencapai puncak ranah Ruang Phantasmal dalam beberapa hari ke depan! Zhang Xuan mengesampingkan kekhawatirannya dan mengalihkan pandangannya kembali ke ring duel.

Semakin banyak awan badai berkumpul di daerah itu, siap turun kapan saja.

Pada saat ini, semua orang di tempat sparing sudah panik. Tidak ada yang bertarung lagi, dan mereka semua telah melarikan diri dari radius kesusahan petir, menilai situasi dengan hati-hati dari kejauhan. Bahkan Tetua Pertama telah mundur dari daerah itu dengan ekspresi marah.

Menyaksikan awan badai semakin membesar, Zhang Jiuxiao mulai panik. Dia dengan cemas mengirim pesan telepati ke Zhang Xuan. "Guru, apa yang harus saya lakukan?"

"Anda adalah murid langsung saya. Anda harus mengatasi kesengsaraan petir ini dengan kekuatan Anda sendiri! " Zhang Xuan menjawab dengan tegas dengan lambaian tangannya.

Dia tidak keberatan membantu orang lain melewati kesengsaraan petir mereka tetapi tidak dengan murid langsungnya sendiri.

Berbahaya seperti kesengsaraan petir, mereka bisa dianggap sebagai percobaan bagi pembudidaya. Ini adalah pengalaman yang sangat penting untuk membuat para kultivator menjadi dewasa dan bertumbuh. Bagaimanapun, Zhang Xuan tidak selalu bisa berada di sekitar untuk melindungi murid-muridnya dari kesengsaraan petir, jadi dia tidak bisa membiarkan mereka menjadi bergantung padanya.

"Saya mengerti!" Melihat ekspresi tegas di wajah gurunya, Zhang Jiuxiao menyadari bahwa tidak ada ruang untuk negosiasi tentang masalah ini. Karena itu, dia mengertakkan gigi dan mengalihkan pandangannya kembali ke langit.

"Ikuti apa yang telah saya ajarkan kepada Anda, dan Anda seharusnya dapat mengatasi kesengsaraan petir dengan mudah!" Zhang Xuan menginstruksikan.

Kembali ketika mereka berada di Waduk Darah, dia telah memberikan tidak hanya Seni Dewa Jalan Surga yang disederhanakan tetapi juga cara untuk menangani kesengsaraan petir.

Sementara metode Zhang Xuan dalam menghadapi kesengsaraan petir adalah sesuatu yang orang lain tidak bisa pelajari, dia masih bisa menghitung wawasan para pendahulu untuk merancang seperangkat strategi yang dapat digunakan seorang kultivator untuk meminimalkan risiko kesengsaraan petir.

"Saya mengerti." Mengetahui bahwa dia hanya bisa diandalkan, Zhang Jiuxiao menarik napas dalam-dalam dan meraung keras sebelum berlari ke langit.

Dari bagaimana dia mau menjelajah sendirian ke Kekaisaran Qingyuan hanya untuk memperebutkan slot ke Tempat Suci, tidak terlalu sulit untuk mengatakan bahwa dia adalah orang yang ulet dan penuh keberanian.

Gurunya telah memberikan semua peralatan yang dia butuhkan; apa yang perlu dia lakukan sekarang adalah mengambil langkah terakhir ke depan dengan kekuatannya sendiri!

Tzla tzla!

Tampaknya diprovokasi oleh tindakan Zhang Jiuxiao, kesengsaraan petir berderak dalam kemarahan. Petir setebal delapan meter turun dari langit.

Menggertakkan giginya erat-erat, Zhang Jiuxiao berlari tanpa rasa takut ke arahnya.

Ledakan!

Pada saat petir mereda, Zhang Jiuxiao sudah terbaring di tanah, tubuhnya hangus dengan luka bakar yang parah. Tubuhnya sedikit kejang, sepertinya mengalami luka parah.

Melihat ini, Zhang Xuan merasa harus berlari ke depan untuk mendukung muridnya, tetapi pada saat terakhir, dia memaksa dirinya untuk tetap diam dan mengalihkan pandangannya.

Dia harus bertahan hidup dengan kekuatannya sendiri. Hanya dengan begitu dia akan menjadi dewasa dan menjadi mandiri.

Zhang Xuan percaya bahwa mendandani seorang siswa sama dengan membesarkan seorang anak. Tidak masalah untuk membimbing mereka dalam setiap langkah perjalanan mereka ketika mereka masih lebih muda dan tidak siap, tetapi pada akhirnya, mereka harus belajar menghadapi dunia sendiri.

Meskipun dia baru meminum Zhang Jiuxiao sehari yang lalu, dia yakin Zhang Jiuxiao sudah siap untuk itu. Jika ada, cobaan ini adalah apa yang dia butuhkan agar dia menegaskan kekuatannya sendiri dan mendapatkan kepercayaan pada kemampuannya. Itu akan memutuskan kompleks inferioritas yang selalu dia rasakan sebagai keturunan dari keluarga sampingan, memungkinkan dia untuk berdiri di atas kedua kakinya sendiri.

Itu juga dengan alasan yang sama bahwa dia telah mengirim murid-muridnya yang lain untuk menjelajah dan menemukan jalan dan alasan mereka sendiri untuk bertarung.

Para orang tua mencintai anak-anak mereka dengan membuat perencanaan sebelumnya.

Guru mencintai siswanya dengan menciptakan peluang penemuan diri sehingga mereka dapat belajar dan menjadi dewasa.

Saat ini, Zhang Jiuxiao telah mencapai titik penting dalam hidup ini. Menerobosnya, dan dia akan seperti ikan yang berubah menjadi naga suci, membubung ke langit tanpa batas di mana langit adalah batasnya.

Di sisi lain, jika dia gagal, tentu saja, Zhang Xuan akan turun tangan dan menyelamatkannya, tetapi saat itu … dia tidak lagi layak untuk tetap menjadi murid langsungnya.